International Cuisine in Yogyakarta

Buat kamu -kamu yang suka makan-makan makanan yang baru... travelling Jogja untuk sekedar menccipi makanan=makanan yang unik dengan citarasa yang lain daipada yang lain, silakan baca artikel ini... Dari Jepang hingga Prancis semua ada di Jogja!

Trip to Japan

Off to Sakura's Country!

Jobhunt : British Petroleum

Hmmm... sekedar membagi perasaan saja...

Personifikology Section

Firsan comeback!

Wisata Kuliner #5

Hayo-hayo, yang blum pernah kesini, mampir mampir....

Jumat, Juni 24, 2016

[PERS #33] Muhammad Firsan Daniel W.

<begin>

Wew...


Sudah lama pula kaga menyapa penggemar en subscriber tercintah *duile*. Sekarang gw llagi berada di tempat yang tidak memungkinkan gw untuk mengetik banyak-banyak di kantor, soalnya computer gw di kantor itu menghadap ke pintu keluar yang pastinya orang tau dong gw ngapain dari luar juga.. Mau kaskusan ato buka 9gag aja kepalang tanggung mah kalo siang-siang, lagian malam gw banyak kerjaan, so, acara tulis menulis kek gini susah banget. Adapun ini gw kerjain di tenda coy.

Yo dawg, sekarang kita membahas tentang temen gw yang agak tambun. *meh* sama sih kayak gw jaman tidak terurus *emang pernah ada yang ngurus*. Sempet mengecil ini anak di pertengahan sampai akhir tahun kuliah, abis itu ya balik lagi. Well, namanya Firsan. Nama panjangnya sih nasionalis abis gitu pake Warnerin (warga Negara Indonesia), *inhale mathematically*.

Yes, tipikal anak orang kaya sih ya, jadi kehidupannya juga mewah.. En, tipikal anak jaman sekarang juga, hobinya baca komik ama nonton anime, plus fans MU juga, jadilah taulah bagaimana perpaduan gaya hidup yang demikian. Hobinya pastinya banyak, termasuk juga futsal en shopping jaket mahal yang masih disimpen rapi di kamarnya.. bwahaha.. So, anak aja sebenernya anaknya buat diajak main-main berpetualang. Vixion-nya juga asik aja dulu gw boncengin jaman gw belum bisa naik motor. So, bisa dibilang Loyal, ketika dia nyaman juga dengan temennya itu.

Pernah dulu akrab banget sewaktu menggilai SNSD circa 2009-2010, kemana-mana main bareng sama Kris juga. Nah, kalo kris sih emang udah sekontrakan dari jaman kuliah ama Firsan ini. So, memang udah sohiban banget. Sampai hal paling konyol yang gw lakukan adalah beli CD sampe headsetnya yang dipake di video Seoul Song. Yongkruu banget dah.

Well, Firsan ini emang tipikal temen paling enak buat curhat. Pada dasarnya perkumpulan Firsan-Kris-David ini lah ya. Sejatinya mereka membantu temen yang lain yang lagi di posisi yang kurang baik. Masih inget bener jaman Firsan getol banget suka ama tuh adik angkatan. Atau mungkin saat gw juga lagi ada momentum asmara *duile bahasane* sama adik angkatan juga, walo ujung-ujungnya duit eh, cuman jadi pengagum rahasia.

In the end of story, Firsan lebih suka gaul sama anak-anak pasains en adik angkatan lah ya, sampe touring-touring segala. Mungkin dia lebih bisa mengekspresikan apa yang dia maui sih. En mungkin lagi di masa-masa penghabisan kuliah, anak-anak 2007 juga udah pada berpencar-pencar kemana-mana. Bisa diitung banget kan ya yang stay di Jogja. Mau karaokean aja udah kayak mencari jarum di Gurun Sahara deh. *tepokjidat*. 

Gw nggak tau ini dalam rangka apa Firsan foto sama Astha, tapi seinget gw ini lagi latian sebelum kuliah lapangan entah Non seismik entah Field Camp, dillihat dari tahunnya sih bukan Field Camp. Hahaha.. :X

The very beginning, Firsan di belakang, gw kaga tau itu tali hijau di kaos Angga artinya apaan? Anybody knows?

Saya!!! Saya!!! Foto jaman Geohazard jilid 2

Porno ih.. But ini jaman survey Non-seismik, paginya kita main geje di Pantai abis semaleman bikin tenda di pinggir pantai

Candid failed. Ini jaman kita ikutan workshop di auditorium Fak Pertanian UPN entah siapa yang ngadain

Ini foto harusnya rotate 90 derajat deh, tapi gw males.. haha.. Ini jaman kita nginep di ruang dosen mess Bayat, tepat sebelum anak-anak 2009 pada KO gegara keracunan makanan.

Hm.. ini lebih lama lagi, gak tau kenapa ada di databse gw.

Wa ini signature jacket-nya si Firsan.. Apaan? Akatsuki? Gw bukan penggemar Naruto jadi maap kalo salah.. Unforgettable! Ama yang jaket gambar pingpong raket di belakangnya itu..

Jaman kita berpose sok imut midst surveying Geolistrik di Pacitan Jawa Timur. Argh, gw inget gw di Geolistrik dua kali gegara menghindari Gravity. Hahaha.. (menampilkan Danas di tengah)

Pastinya jaman kuliah lapangan, tapi gw gak tau kuliah lapangan yang mana.

Jaman survey STMJ 2008. Masih gemuk, sama kek Dhea... maksud gw pipinya...

Suka banget keknya dia main di pantai..

Firsan and his recent gang, STMJ entah tahun berapa.. gw agak kurusan ya di situ..

Foto paling pertama kali deh ini...
Well, kabar terbaru sih ketika dia sama Adi udah menjadi bagian dari keluarga Pamungkas, so sekarang sih doski banyak banget orderan proyekan ato gimana gw kaga tau, yang pasti sukses abis. Sempet juga doski mau buka usaha kecil-kecilan sama Kris, cuman ya mungkin belum berani aja karena bikin usaha tidak segampang membalikkan telapan tangan kan? Well... smell you later san! Hope you stay health!

Kata mas Fey, "Dedikasi".. Well, gw lupa ini kapan kok gw pake acara ngejreng gitar gitu en nampak bahagia en nampak kurusan yang pasti.. hahaha..

Main bulutangkis dulu dong ya... Jaman geofis 2007 nyewa lapangan badminton kayaknya en gw kaga pernah sekalipun ikutan.. hahaha..

Karaoke-ing at Family Fun, itu si Firsan kuncungnya nggak nguatin..

Ngehits banget gadget-nya pasti... Orang belum jaman underwater camera, dia udah foto-foto ya kan... hahaha.. All Hail Saannn!!!
* Kabar paling baru lagi sih, dia lagi di Jakarta sekarang-sekarang ini, gak tau sih ngapain, ya mungkin aja dapet kerjaan yang dia senangi. Xoxo.

* Sorry kalau edisi personifikology nampaknya udah berjalan LIMA tahun, yeah, satu Lustrum en masih banyak sisa manusia yang harus di-ceritakan. Okelah, ini gw bikin sembari mengenang semuanya, mengenang semua cerita-cerita yang pernah gw alami.

<end>

Selasa, Juni 21, 2016

In My Mind, When I am Running...

<begin>


Mikum...

Sekedar kembali menulis nih, soalnya momentumnya lagi dapet.. Yeah, mungkin gw belum cerita ke lo lo pade kali ya, perihal gw yang menjadi terobsesi mengikuti hidup sehat.. En, gw memang cupu banget sebelum gw menekuni bidang olahraga ini.. terutama lari, eh jogging ding.. Mana pernah sekalipun gw menginjak track lari di masa-masa gw dulu. Jaman kuliah aja pernah cuman sekali seinget gw itu pun berbanyak bareng Wisnu en Iwan dll.. En peranan gw disitu hanya penggembira, soalnya lari seputaran aja naudzubillah..

Yah, berbekal keinginan yang kuat, suatu pagi gw menyempatkan bangun jam 5 pagi which is susah banget buat gw.. Pake alarm lima lapis juga gak mungkin kebangun kecuali emang niat banget.. Akhirnya kebangun en langsung capcus ke jalan raya en jogging dari rumah ke arah GSP. Pertama emang berat banget ya, apalagi gak ada pengalaman lari sebelumnya. Dulu aja pas SMA jaman suruh lari keliling blok SMA 6 sampai Mirota Kampus, atau jaman SMP yang enam kali putaran Stadion Kridosono aja gw kewalahan sampai diselap-selip sama temen lain yang secara gravitasi lebih ringan en secara pernapasan lebih stabil, atau yang gw rasakan adalah secara asam laktat yang ada di kaki mereka lebih rendah dari gw. *Ah, gara-gara garam ini*

Wall capek, napas tersengal-sengal en terengah-engah, gw jadi banyak pemandangan entah itu di pagi hari ataupun di sore hari tergantung mana gw sempat sih ya.. Jelas saja kalo di sore hari banyak aja mahasiswa-mahasiswi yang turut lari juga dari yang sekedar hobi, mengisi waktu luang, diet, sampai lifestyle, atau pemanasan gegara ikutan klub olahraga tertentu. Berupa-rupa rona pakaian yang dikenakan jadi semacam pemandangan yang agak menyegarkan otak dan pikiran gw. Ada juga mbak-mbak cakep lengkap dengan bodinya yang aduhai en jadi santapan padangan sejuta laki-laki di GSP itu.. Hahaha... En kalo ada yang begitu ya biar semangat ya gw lari di belakangnya.. *modus, siapa tau pingsan doski khan gan*.

Ada yang lari secepat kilat menyambar-nyambar, ada yang cuman jalan teratur kek ikutan longmarch Siliwangi 1947. Ada yang pake ngajak anjing peliharaannya, untung yang ngajak anjing biasanya cantik *mau dong jadi anjing.. huk huk..* Ada juga yang emang niatnya tebar pesona trus pake parfum truss ok kegantengan en tepe-tepe geje, mungkin gw salah satunya minus kaga kegantengan en kaga tepe-tepe. LOL.

Then, secara umum ya gw merasa awalnya jogging di sore atau pagi hari sebagai alat pemuas nafsu ehh.. pengisi waktu senggang maksud gw. Secara keadaan gw jobless ini maka gw mengisi waktu dengan jogging sembari mengumpulkan ide. Kadang ide bisa tiba-tiba muncul ketika ngeliat sesuatu di jalan atau pas kesandung trotoar atau apalah. Kadang juga merasa takjub sama orang yang larinya nonstop sepuluh sampai  lima belas kali putaran tanpa jeda. Well, menurut google map versi hape gw, sekali putaran GSP itu kalo diukur jaraknya kurang lebih sebanding dengan 900 meter. Kalo kata Haruki Murakami di novelnya sih, sekilo itu biasanya ditempuh dalam 5 menit, yah gw belum pernah sih ngitung berapa waktu lari gw secara gw juga kaga peduli... hahaha...

Gw memang tidak berniat jadi pelari professional, tapi mungkin pelari dari kenyataan nomor wahid.. hoho.. Gw juga kaga fancy-fancy amat pake gadget ini itu lah pencatat jarak lari yang ditelemetrikan ke aplikasi hape terus dibikin statistik digeolokasikan terus diunggah ke media sosial. Ha njuk ngopo nek aku mlayu limang kilo? Mungkin gw cuman pake hape yang memutar lagu-lagu yang menurut gw asik buat exercise.

Keinginan gw? Ya, jogging di jalan gumuk pasir itu kayaknya menarik soalnya pas lewat sana sore-sore biasanya banyak orang yang jogging disitu. Atau sebelum itu pengen nyicipin jogging track yang di Seturan itu nah, lupa namanya, saran dari Hafid sih..

Sore yang indah,
19 Mei 2016
15:10 PM

<end>

Senin, Juni 20, 2016

Pencarian Sekaleng Foyu

<begin>

Oke, kembali lagi di blog gw yang unyu *abaikan kalimat pembuka ini*

Instagram (co_cho) said "Kado nikahan paling kenthirrr!!! Sukses bikin ngakak, gw udh tau isinya dr awal baca surat. You nailed it son!! Cepet nyusul yaa"
***
 
Sebenernya gw udah nulis ini beberapa minggu yang lalu, tapi entah kenapa karena kecerobohan gw sendiri, jadi file yang asli ketimpa dengan file dengan nama yang sama, maka dari itu gw *sangat terpaksa* membuat lagi. Nyebainya membuat tulisan ulang adalah bagaimana emosi gw waktu nulis di momentum yang lama kan gw lupa sehingga mungkin berasa beda aja karena tulisan ini lebih emosi karena kehilangan file yang lama. Nuff said. 

Yeah, singkat kata, sekaleng Foyu ini pada dasarnya adalah hadiah yang gw ama Iwan Kucluk *selanjutnya sebut saja Iwan* untuk Cocho *alias Dicky Ahmad Zaky, yeah belum gw tulis sih personifikologynya jadi sorry gak bisa di-link.. hahaha..*. Pertanyaan selanjutnya, kenapa cuman gw sama Iwan? 

Ini semua kembali ke saat pada suatu ketika gw, Iwan, ama Cocho pergi mencari kitab suci cari makan setelah ketemu di Kampus. Oke, saat itu nongkrong di Kampus adalah kesenangan tersendiri apalagi banyak yang bisa dilakukan di Kampus termasuk SIC en nggosipin sana-sini. Intinya sih di masa-masa kita bertiga masih disibukkan dengan jadwal skripsi yang bujubuneng. Nah, suatu siang yang indah, kita bertiga beranjak makan ke rumah makan paling legendaries untuk anak geofis, yakni Bu Rum *apadeh*. Cuaca yang sangat panas membuat kita terengah-engah en merasa kalo es teh nya Bu Rum berasa kurang maksimal mengobati kehausan kita. En, kalo nggak salah atas rekomendasinya Danas, kita bertiga kemudian beranjak ke sebuah warung es yang gak jauh dari Bu Rum Demangan itu. Kalo sekarangsih lokasinya di sebelah timurnya Tipsi Demangan. 

Es Cepot

Suasana Es Cepot (Sumber: Cupcakerinamutz Blog)

Begitulah nama warungnya. Sederhana dengan jumlah kursi en meja buat dine in yang ala kadarnya. Bisa dibilang sih minuman di sini too sweet. Ya semua yang manis-manis kayak diaduk jadi satu aja di sebuah gelas besar. Yakin deh, abis dari sini masih perlu menegak segelas air putih lagi untuk menetralisasi rasa manis itu.. Jyahaha.. Tapi, bukan itu yang jadi perhatian kita. Tapi nama merek susu yang digunakan. 

Who on earth gitu lho yang pake susu mereknya “Foyu”. Gw berani jamin merek susu ini gak akan bisa ditemukan dimanapun apalagi minimarket yang menjamur itu pun so pasti gak bakal punya. Nah, merek inilah yang jadinya membuat gw ama Iwan menisbatkan Cocho sebagai “anak” dari penjual es cepot ini dengan Foyu sebagai minuman favoritnya. Well, mungkin keliatannya terlalu childish ya bercandaan kita, ya emang sih. 

Ini terjadi karena dimanapun kita bertiga ngumpul buat makan, pasti terlabel hubungan anak-bapak atau anak-ibu non-biologis yang absurd. Misalnya pas kita ke Bu Ita, itu ada pegawainya Bu Ita yang 100% mirip banget ama Iwan, jadilah kita panggil dia dengan “Mas”-nya Iwan. Jadi kalo kita SMS-an bakal berbunyi:

“Ayo nggone Mas-mu!” (Ayo ke tempat mas-mu)

En, kode-kode lokal ini sudah dipahami di antara kita bertiga. 

Begitulah cerita asal mula “Bapak-nya” Cocho yang tidak lain adalah penjual Es Cepot itu, dan sampai kita lulus pun ejekan itu masih berkembang. Even pas Cocho S2 di Bandung, aja kita masih sempet ejek-ejekan. Tibalah dia nikah.

Sebenernya gak gampang mengumpulkan niat untuk mencari Foyu. Lagian hadiah begini antimainstream banget. Perasaan orang lain bakal ngasih bedcover atau apalah yang lebih decent. Tapi, jangan salah perjuangan mendapatkan Foyu ini lebih susah setengah mati daripada cuman bedcover apalagi tea-set. Masalah utamanya adalah: selepas beberapa tahun ini Iwan disibukkan dengan banyak kerjaan di Kampus, dan gw selepas dari Sumatera masih pengangguran. Jadi pada intinya Iwan susah banget dihubungi apalagi diajak mencari Foyu bersama. 

Kayaknya seminggu sebelum nikahan Cocho, gw berusaha ngajak Iwan untuk nyari Foyu dan akhirnya dia bisa walo malam sekali kita keluar. Jam 8 malam keluar hunting Foyu is a big NO. Sebelumnya sih Iwan udah searching via google dulu buat memastikan mana kedai kelontong yang jual Foyu ini. Dari banyak keyword cuman didapat satu page yang mengarahkan kita untuk hunting di daerah Gowok, selatan Amplaz. Berbekal google map dan intuisi kita, malam itu pun percuma karena alamatnya semacam fiktif. Kenyataan tidak sesuai dengan apa yang ada di internet. Fyuh. Udah keluar malem-malem, gagal lagi. Kita coba random aja masuk ke setiap toko kelontong yang ada di sepanjang jalan itu. Nihil. Semua pada nyaranin ke Indomaret. Eh, sentimen. Ya sudah, kita lanjut kapan yang belum ditentukan.

Perasaan gw pernah liat ada kaleng Foyu ini di Agro Mart-nya Peternakan UGM tapi ternayata hoax juga. Even Mirota Kampus pun gak ada. Sampai pada suatu hari, si Iwan bisa keluar pas jam makan siang. Rencanya kita mau nanya langsung ke Bapaknya Cocho, dimana sih dia beli Foyu ini. Ini saking desperate-nya perjuangan kita. 

Didahului dengan segmen siapa-yang-harus-ngomong-duluan-sama-bapak-nya-itu, akhirnya Iwan berinisiatif ngomong duluan nanya ke Bapaknya *nggak nyangka gw*. Tidak lupa kita disguise dengan mesen es-nya satu porsi itung-itung tombo kangen sama rasa manisnya. 

“Pak, itu susu-nya beli dimana ya Pak? Ini kita butuh buat ospek” konyol sekali.
“Oh itu ada yang nganterin kesini” acuh multitasking sambil ngerokok, bisa bayangin gak tuh?
“Oh gitu ya” Iwan harap-harap cemas.
“Nah itu yang nganterin pas masih ada di-sini, tuh yang pake baju biru”

Langsung mata kita berdua tertuju ke penjual susu yang lagi ngobrol sama orang en iya dia pake baju biru. En langsung kita samperin dia. Gw berasa jadi agen termehek-mehek ini mah. 

“Pak, jual Foyu ya Pak? Masih ada sisa Pak? tanya gw kalo gak Iwan, lupa gw.
“Iya dik, ini masih banyak” sambil berdiri menuju motornya. 

Perasaan kita berdua waktu itu tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Mission accomplished batin gw. Ternyata eh ternyata, susu ini tidak diperjualbelikan secara bebas. Hahaha. Kenapa? Karena mahal. Susu kalengan di toko umunya berharga sekitar 7000 hingga 8500 kayaknya, nah ini susu dibandrol dengan harga pasar 15000 atau 11000 untuk harga langsung seperti yang gw beli. Foyu ini susu impor dari Malaysia, gw lupa dimana pabriknya di Indonesia cuman dari bentuk kalengnya aja udah beda banget dimensinya alias lebih banyak. En menurut yang jual, konsumennya biasanya adalah penjual es yang mengutamakan rasa dan kualitas daripada harga. Wogh, gw baru tau mengenai hal ini. 

Gw coba bandingkan hasil susu ini dengan susu merek lain ketika 1) diminum langsung dengan air putih dan 2) dengan dioleskan ke sesuatu yang lain. Menurut gw memang susu ini lebih enak di segala aspek, apalagi yang nomor 2), sadis enaknya. Hampir gak ada bau kaleng yang biasanya melekat di segala susu kental manis. 

Oke, akhirnya kita beli lima biji, buat hadiah Cocho tiga biji ceritanya buat minum pagi-siang-malam. En sisanya kita masing-masing. Tantangan berikutnya adalah bagaimana pengirimannya en bagaimana ngasihnya ke Cocho secara kita tidak bisa menghadiri pernikahannya. Untungnya ada Sodara Yudha yang budiman, yang sudi membantu paket kita terkirimkan ke Cocho. Tapi sebelumnya paket ini terdiri dari dua bungkus soalnya kan gak lucu kalau Yudha ngasih langsung paketan itu di ajang nikahan. Maka dari itu, Yudha harus buka dulu bungkusnya dan so pasti banyak sampah di dalamnya untuk member bentuk supaya tahan banting. Thanks Yud.

Sempet deg-deg-an juga ketika di JNE. Soalnya kan menurut gossip yang beredar, ngirim liquid itu susah-susah gampang. Bingung ketika ditanya ini isinya apa ya? Takutnya kalo di scan kan keliatan. Untungnya blum ada scan viskositas. Kubilang aja selai. Gw pikir kalo di-scan kan sama-sama hitam walo viskositasnya beda. Hahaha. Ternyata mahal juga ngirim tiga kaleng susu. Bzz.. Soalnya bungkusnya aja mungkin ada sekilo. Hahaha..

Kiriman Foyu sampai di Yudha (Sumber: Hape-nya Yudha dikirim via Whatsapp)
***

Nikahan Cocho, dan Yudha bawa hadiahnya, en akhirnyata setelah sekian lama, Cocho baru posting di Instagram dengan caption yang bikin ketawa. Hahaha. Happy wedding pal!! Moga Cocho junior cepet hadir yaa.. Susunya jangan dibuang. Hahaha.

Kamis, Juni 02, 2016

Me on Youtube

<begin>

Okay, mungkin karena momentum kemarin itu nah yang sepuluh tahun blog gw. Maka dengan ini gw semacam akan memulai pengembaraan gw di dunia youtube. Yak, beralih dari dunia tulisan menjadi dunia edit gambar. 

Pastinya:

Channel gw adalah Fraithzone Entertainment, yah seperti yang lo sudah duga-duga dari jaman gw masih kuliah pastinya. 

Video feature gw mungkin adalah video nyanyian sendu gw:


Okay, subscribe ya folks!!

<end>

Jumat, Mei 27, 2016

Sakakemang Project Insight

Well, sebelum memulai cerita gw yang mungkin agak boring ini mungkin bakalan panjang ini, gw kembali lagi menegaskan bahwa sejatinya gw cuman mengikuti peluang yang ada atawa yang lebih sering gw bilang sebagai momentum di blog ini. Mendapat tawaran pergi bekerja seismik akuisisi sih sebenernya seperti dua sisi mata uang yang kalo pas dipanggil bawaannya kaga bisa nolak karena iming-iming penghasilan yang mungkin bakal berguna di kemudian hari, walo memang kenyataanya efek tergiur iming-iming itu adalah bagaimana menderitanya nasib pekerja seismik, well baik yang di lapangan maupun di office. 

Ranjang gw dan gw tentu saja..

Pertunjukkan Tahun Baru yang lucu

Tenda gw tidur sebelum diusir ke Tenda 2.. Ini kalo siang panasnya bukan main, padahal tidur gw siang.. Hahaha..
Ketika gw tulis cerita ini artinya gw lagi cuti, belum tahu sih ada kesempatan balik lagi atau kaga, itupun sedang gw pertimbangkan juga. Rasanya lelah aja membayangkan kerjaan di sana beserta politiknya. Kalau dihitung-hitung sih tinggal dua bulan lagi kira-kira, ya namanya juga kerjaan lapangan kan gak tau apa yang bakal terjadi kan? 

Well, lokasi kerjaan gw sebenernya berada di propinsi Sumatra Selatan yah, Musi Banyuasin lah ya, padahal office-nya ada di Jambi, jadi perjalan ke site butuh waktu hampir tiga jam dengan mobil yang dilengkapi dengan log VTS sehingga gak mungkin lebih dari 60 km/jam. Awal-awal kerjaan keliatan gampang karena bisa lah gw handle semua, namanya orang kerja pasti bakal membuat lingkungan kerjanya menjadi sesimpel mungkin dan seringkas mungkin. Jadilah gw juga menyempurnakan sistem yang ada di komputer gw. 

Pada dasarnya kerjaan gw bukan ngurusin geofisika seperti mungkin temen-temen yang lain seangkatan yang mungkin udah pada jago make software seismik. Gw mah apaan atuh mah, sambalado ajah kalik ya, alias seismik sambalado *gegara ayu ting ting nih*. Seismik di mulut ajah.. ah ah.. Ada sebenernya gw pengen belajar software seismik tapi apa daya, momentum itu belum ada. Dan, gegara gw di project sebelumnya dengan perusahaan ini adalah bernaung di bawah panji-panji departemen survey (topografi) jadilah gw anak geodetic ala ala.. Gak enak juga semacam memakan jatah rejeki anak geodesi yang harusnya bisa berjibaku di sini, but that’s life dude!

Tanggung jawab utama gw di departemen ini adalah ngurusin offset. Ya, mungkin yang paham sama seismik, titik bor yang nantinya jadi titik tempat geophone dibenamkan itu kudu di survey dulu koordinatnya pake alat shooting jaman gw semester 4. Mbayangin itu jadi inget pengalaman mainin teodolit, eh lebih tepatnya mbantuin megangin payung doang.. lol.. first thing first, gw KAGA bisa sentering sama sekali, antara males dan tidak tertarik. Yang lain sibuk ngukur, gw mainan motor gedenya ghofar. Yang lain rebut-ribut masalah selisih ikatan yang lebih dari 20 detik, gw sibuk poto-poto en bawa-bawa mistar. Eh, malah kudu jadi admin yang ngurusin yang begituan. Well, setidaknya bukan TOPO, karena pada jaman itu tim offset yang gw pegang cuman 3 kru. 

Masuk ke bulan kedua di Sakakemang ini, gw disuru belajar TOPO yang gw udah parno duluan, mana kru TOPO ini 10 kru en masing masih jauh-jauh lagi line nya, bisa sampe dua tiga kilo.. Ajib banget sampe mabok aja pilih-pilih mana BS (backsight) en FS (foresight).. Belum lagi masalah putaran.. OMG! Gw mabok banget sampe pusing kepala gegara insulin meningkat *asal gw*. Tiap malam yang ada gw stress en butuh serotonin.. jyahaha.. Sampe akhirnya gw cuman disuruh ngerjain sampe DCO aja, jeng jeng jeng, kalo gini mah jam 9 juga udah rampung en geje, akhirnya gw dibalikin lagi ke offset biar kaga magabut. Dan, Alhamdulillah gw kaga stress lagi. 

Stress sewaktu megang offset adalah ketika banyak request dari seismo gegara jarak antara drilling ama offset bener-bener neck to neck. Apalagi saat jumlah kru offset dikurangi dari 3 menjadi 2 biji dengan produksi yang lao lao, masak sehari cuman 10 biji padahal drilling butuh 100 biji sehari. Sampai pada suatu masa dimana titik yang bakal dikerjakan dibombardir dengan garmin. Lo tau kan ya, garmin itu berapa sih delta X delta Y nya, apalagi delta Z nya, elevasi garmin itu sangat tidak sahih, dan itulah yang sempet jadi warning alert en sekaligus truning point buat gw, biar melimitkan ambil titik pake garmin. Soalnya memang semuanya harus diukur ulang juga nantinya pake TS.

Waktu jaman dikejar-kejar drilling, masuklah waktu itu permit Citra yang lokasinya besar sekali, mana semua yang udah diukur harus diukur ulang. Males banget gw waktu di Citra ini, not that easy, akhirnya garmin juga yang bertindak. Well, cerita tentang temen seperjuangan di survey sih ada beberapa kek si Samuel yang emang gw gantiin, orangnya pinter sih tapi emang agak malesan. Siklus biologisnya gak jelas en mungkin menyiksa diri sendiri dah haha, kalo enggak ya kebalikannya, seharian bisa molor abis. Jarang mandi tapi kadang lucu en bisa mencairkan suasana sih. Ada lagi namanya Amir, orang Jambi yang emang dari awal rame abis. Tipikal anak gamer yang mungkin kalo di rumah bisa ngegame dua kali duapukuh emapt jam kali ya, kalah deh tuh jadwal ronda. Tapi bagus juga dengan siklus biologi yang terjadwal setidaknya pas jaman Yudi jadi chief, dia bisa selalu available pasca makan siang. Next ada Yudi, haha.. big boss, sebenernya enak sih diajari Yudi, cuman pencinta Liverpool ini stress juga sih karena jadi chief dadakan. Dia sukanya hal itu cepat dikerjakan en kalo bisa dikerjakan sendiri lebih baik kerja sendiri. Ini yang agak sulit sih, well, Samuel juga gitu sih, atau hampir semua gitu? Kaga tau deh. Last, ada Yuka, anak muda ini di plot yudi ke TOPO waktu gw stress itu, jadilah dia yang megang. Tapi ya, pas TOPO stand by jadilah dia jobless en malah beralih ke Humas en Seismo divisi hector en printing peta. 

Next, paling asik di project ini adalah ketika lo dapet libur banyak banget, dari libur PEMILU, libur NATAL, tahun baru, sampai libur Stand By sebanyak 15 hari. Asik gak tuh. Well, 15 hari itu adalah libur gegara adanya kecelakaan kerja sih, dikategorikan sebagai LTI jadinya manhournya di reset jadi nol lagi. Gegara gw ikutan training sebulan HSE bersama mbak Donna en punya passport HSE Beijing, jadilah gw membayangkan pelajaran Incident investigation. After effect dari LTI ini adalah updating JSA dan Jobdes. Terus karena QCnya adalah jebolan Total dulu, jadilah ada PTW plus ada waktu seminggu buat cek hazard semua lintasan yang belum dan akan dijalani ke depan. Itu juga yang ngebuat adanya installan ArcGIS di computer gw padahal sebelumnya ya fine-fine aja program cuman selembar instrusi doang. Sekarang harus lengkap dengan peta lokasi, peta hazard, form hazard dan tidak lupa hazard mitigasi. Kantor berubah total jadi redaksi Koran semacam dikejar deadline pagi hari dengan kegiatan rutin tiap malem adalah: hector-hector peta dan program. 

En, jobdes terakhir gw adalah ngurusin daily report dari subkontraktor. Ceritanya Pak Iwan mau mendekatkan diri gw ke seismo secara bekgron gw kan geofisis, jadilah dia ngasih itu ke gw. Buntutnya awalnya gw stress ngatur jadwal, mana offset jalan juga. Maunya kan awalnya gw fokus ke daily report doang, sedang offset diambil Samuel sebaliknya dia cuti. Tapi okelah, manusia itu sejatinya bisa multi tasking sampai lima kerjaan sekali waktu kata Pak Amien Rais, hell yeah, sembari proses offset, break gw pake buat nyari tanda tangan per dua hari sekali. Well, oke, fine juga hasilnya kok. Belum lagi kerjaan lain yang kecil kecil kayak ngelayanin request titik offset buat dimasukin ke garminnya driller *dafuq, napa gak seismo ini mah*, en para humas tercintah. 

Then, Amir gak balik dari cutinya gegara mau nikah katanya. Nuff said sih, jadilah berdua doang yang handle survey soalnya Yuka diambil seismo. Dan semua berjalan sampai akhirnya Pak Ifan datang buat menggantikan gw. Gw seneng aja sih. Proses handover sampe berbusa-busa gw jelasin, eh setelah dua hari Pak Ifan nyerah, en diambil alih Samuel. Terjadilah hari yang gw sampe pusing en stress itu, ketika Samuel bashing-bashing *walopun mungkin kaga ada niatan begitu* ke semua orang di ruangan itu tentang bagaimana sistem yang bagus buat dia. Well, gw gak ngerti. Ya memang gw salah sih, kaga ada list mana yang belum dikerjakan, walo pada dasarnya semua sudah ada di peta. Mungkin gw orangnya suka hal yang visual mana yang udah ya gw kasih warna kuning, mana yang belum ya memang gak ada kan di peta. Dulu jaman dia hadover ke gw juga gw kaga tau mana yang belum en mana yang sudah. Gw cuman ngikutin obstacle yang ada en yang belum kuning itu berarti belum kan gitu. Gw pikir lagi, gw pernah handover ke Yuka sehari aja oke oke aja, en bisa lancar sendiri walopun gak praktis banget, seenggaknya lumayan membantu sistem yang kubikin. Gw terserah deh malem itu gak peduli mau dirombak-rambik gimana sistem gw, mau jadi apa juga gw kaga peduli, mau database dihapus juga gak masalah. Ya mungkin dia bukan tipe yang suka follow sistem, oke deh gak masalah. 

Hari terakhir yang harusnya gw bebas tugas, jadilah masih ngurusin si Robin gegara semua manusia kaga ada di kantor. Okelah, no problem. Fatigue gw udah. Tinggal nunggu mobil cuti aja bersama Pardinal en Pak Martinus. Beda cuti di sini adalah gak tersedianya angkutan yang jelas. Gw kudu nunggu berjam-jam tidak pasti gegara mobilnya gak ada. Gak kayak di Total dulu, dimana tiap jam 7 pagi pasti ada angkutan ke Kota Kota buat cuti. Well, Alhamdulillah bisa keluar dari zona siksaan mental dan fisik itu. Coba bayangkan kalo bisa dirangkum kegitaan gw adalah: Pagi bangun jam 6.30 buat sarapan terus standby ngurusin subkon sampe jam 12 siang, lanjut makan siang, stanby HP sambil nonton pelem atau tidur-tiduran bentar di tenda sampe jam 3 sore. Barulah tidur siang gw jam 3, sampe magrib, mandi en makan malam, barulah jam 7 tepat biasanya udah nongol di kantor. Jam 7 sampe jam 9 biasanya prosesing, break nongkrong diluar bentar sembari minta tanda tangan party chief, kembali lagi jam 9.30 buat bikin program atau nunggu program dari seismo. Jam 11 kiranya udah jadi program tinggal nunggu maleman ngeprintnya ngenet-ngenet dulu. Pasca LTI, jam 11 selesai lanjut mbantuin Samuel *yang waktu itu ngurusin bridging en rintisan* mbikin programnya en gw plot ke ArcGIS buat dibikin petanya. Gak sampe 10 menit peta jadi en bantuin ngeprint semua dokumen en hector-hector sampe jam 2 pagi. So, tidur efektif gw sehari adalah 6 jam. 

So, memang kerja begini adalah kerja team, banyak sifat individu yang terjadi jadilah dinamis tim itu dengan segala keberagamannya. Tapi seyogyanya ya sifat individu itu tidak dominan. Bukan gw membanggakan diri sendiri, gw kasian aja pas Pak Iwan *chief Survey* bilang waktu itu “kalo bisa harus ada yang standby pagi”. Akhirnya gw yang standby pagi yah itung-itung sekalian ngurusin subkon, ikut toolbox general, sarapan, ama senam pagi per hari Jumat. Gw paling gak suka sebenernya dibangunin, jadilah gw mending bangun aja sebelum dibangunin. En gw juga gak bisa tidur kalo ada suara sedikit aja. Susah banget ya idup gw. 

Overall, gw en semua mantan anak Total *dirasakan juga ama Pak Thamril en Dave* merasa tidak srek sama pergaulan di project Sakakemang ini. Rasanya-rasanya perkumpulan en pergaulan semua anak di sini itu ngeblok ya per departemen. Padahal kalo ditotal enak aja kita main ke semua departemen. Nongkrong di tempat dokter, asik asikan ama HSE, cerita horror, apaan canda canda main COC sama mekanik, sampe ketawa-ketiwi bareng anak laundry, satpam en medik. Walopun jauh lebih kecil basecampnya, tapi gak ada kata bosen karena semua yang dikerjakan tidak membosankan. Sistem udah ada tinggal jalan, walo ada PTW tetek bengek dibangunin pagi, sampai ada LTI aja gak bikin stress banget banget. Even sama motoris en anak-anak di flying camp aja enak aja. 

Gw gak tau lagi apa momentum yang bakal gw hadapi next habis cuti ini. Kembali? Kalopun enggak tau lah alasannya. Ah, nantilah, biar waktu yang memutuskan, gw hanya menikmati momentum yang ada, bukan hakim yang harus memutuskan mana yang benar en mana yang salah. Yang penting berusaha, pasti ada jalan. 

Kata Dee sih, kita terlahir sudah sempurna, lengkap. So, apa yang kita butuhkan sudah tersedia baik rejeki, jodoh, dan lainnya. Cara terbaik untuk meng-enable semuanya adalah dengan menyadari apa arti semua hal yang ada, memahami apa arti waktu dan lingkungan dan tentu saja berbuat baik kepada siapa saja. Ingat, momentum itu bisa datang kapan saja dalam bentuk apa saja. Dan setiap momentum itu ada arti hikmahnya. Gw jadi guru ada kok fungsinya, gw jadi penulis walo gak dibayar itu ada juga kok fungsinya. Hidup itu misteri gan, carilah arti hidupmu mulai sekarang daripada hanya berpangku tangan dan ngikutin orang lain. Setidaknya ada hikmah dari proyek Sakakemang ini juga. Ternyata gw harus belajar bagaimana memahami karakter orang lain. Belajar bagaimana mengatur waktu dan memberi lebih tanpa berharap apapun. Kadang ada celotehan, “Lu kaga minta apa kek tuh dari subkon, kan lu ngurusin lima subkon?”. Yah, balik lagi. Nope. Gw sama sekali tidak terlintas pikiran meminta apapun. 

Vive le Sakakemang projeque! Safety YES! Accident NO!

Kuliner Mblusuk: Mangut Lele Mbah Marto Nggeneng

<begin>

Sebenernya udah pengen banget ke sini dari pasca pulang dari Sumatera awal tahun 2016 ini. Mangut lele paling enak so far adalah mangut lele masakan eyang gw sendiri yang super humble en bizarre.. *agak lebai*.

Menurut khazanah kuliner Indonesia, mangut lele itu yang paling mencirikannya adalah warna merah menyala kuah santannya. Beda sama rendang atau olahan kuah kuah ala makanan padang lainnya, ini kuahnya punya rasa dan bau yang khas soalnya walau enggak se-fragrant kayak tomyam untuk contoh ekstrimnya. Ya namanya juga pake santan, so para penyandang penyakit kolesterol mungkin ya jangan terlalu banyak-banyak ya. Mungking nyoba aja sekali boleh kok.. huhuhu..

Menyandang predikat sebagai kedai Mangut lele paling beken se-Jogja tidak lantas membuat cara menemukan lokasi rumah makan ini menjadi mudah. Mungkin Mbah Marto ini antimainstream kali ya, jadi males gitu buka cabang di pinggir jalan atau bagaimana. But, keren kok. Orang sekarang lebih milih makan di suatu tempat yang secara perjuangan lebih membutuhkan tingkat kebingungan yang tinggi daripada cuman di pinggir jalan. So, ada kesan tersendiri sewaktu berkunjung dan makan di sini. Well, gw juga liat nanti ada fotonya Mbah Marto sama Surya Saputra *Wogh, mbahe gahool*. Easy going kok Mbah-nya, buat yang mau ngajak beliau berfoto ria. 

Oke, sebelum tambah ngaco, gw jelasin dulu nih gimana sih menuju ke rumah Mbah Marto ini. Rumah? Ya dong, jangan berpikir bakal kedai berupa resto yang keren dengan banyak countertop atau high stool chair yang megah-megah di sini. Semua serba biasa saja. Tapi, kita ke rumahnya dulu deh. 

Kalo lo tau ISI (Institut Seni Indonesia), mungkin rutenya agak lebih gampang dijelaskan. Tapi kalo lo dari luar kota atau pada dasarnya adalah orang bukan Jogja, ISI ini bisa ditemukan dengan googling kok.. GPS juga ada.. Hahaha... Bercanda, langung aja dari pusat kota menuju arah selatan via Jalan Parangtritis *Iya, jalan ke arah Pantai Parangtritis pastinya*. Selepas Ringroad (perempatan yang ada lampu merahnya), lo terus aja ke selatan sampe nemu sebuah pyramid mini di sebelah kiri jalan (dari utara), nah ini depannya ada pom bensin, jangan lupa isi bensin dulu dah. Lanjut ke selatan lagi sampe nemu ISI di sebelah kanan jalan. Ini bangunan gede banget kok gan, pasti keliatan, ada boulevard-nya juga kok kayak UGM atau UNY. Nah, tapi dari ISI ini lokasi Mbah Marto ini masih terus ke selatan sampai sebelum Rumah Makan Numani *yang gw baru tau ramenya minta ampun*. Sebelum Numani ini ada Kantor Pos Cabang Sewon en tepat di seberangnya ada gang kecil. So, gang-nya obviously ada di kanan jalan paris ya gan. Terus aja lewat gang itu sampai tikungan yang ada angkringannya terus belok kiri. Gang belok kirinya gak terlalu jauh dari semacam monument batu Bantul Projo Tamansari gitu gan. Kalo lo langsung liat ada Masjid di gang itu, berarti anda di jalan yang benar. Lo bisa aja parker di halaman masjid itu kalo udah kaga sabar atau gak ada lagi lahan parker nantinya. Tapi setelah dua kali nyasar dan banyak orang yang gw tanya, akhirnya gw nemuin cara paling efisien. 

Buat yang bawa Mobil:

1) Dari pelataran masjid itu belok ke kiri jangan terus karena gak muat buat mobil. Terus aja ikuti jalan. Kalo ada plang Mangut merek lain jangan berhenti nanti salah-salah malah nyesel. Sekitar dua puluh meter dari Masjid tadi nanti bakal ada gang ke kanan. Sudah, nanti parker di situ saja, keliatan kok banyak mobil-mobil mewah pada parkir di situ secara emang udah kondang banget ini Mangut. Nah, abis parkir nanya aja ke tukang parkirnya dimana letak rumah si Mbah Marto karena ini bukan tempatnya. Lo masih kudu jalan sekitar 30 meteran ngelewati gang kecil gitu. 

2) Kalo parkiran penuh lo bisa aja parkir di pelataran Masjid itu, trus jalan dari situ sampai ke parkiran tadi lewat jalan samping Masjid yang ada kuburannya itu, ambil lurus terus sampai ketemu banyak mobil parkir. Abis itu tanya tukang parkirnya. 

Buat yang motoran santai atau sepedaan:

Langsung aja dari Masjid itu terus lewatin kuburan en terus ke arah barat, jangan ke utara. Jalan kampung yang cuman muat dua motor berpas-pas-an pasti bakal lo laluin sampai ke parkiran yang banyak mobil. Kalo lo mau maem Soto instead of Mangut bisa aja lho berhenti di sini. Abis itu mentok ketemu pertigaan, ambil kiri dikit sekitar 5 meter nanti ada gang super kecil ke kanan. Masuk en lo bakal nemuin banyak plang Mbah Marto di sini. Katanya sih plang ini baru-baru aja. Fine bagus lah. 

Buat yang naik awan kinton atau kuda pacuan sayang sekali gak ada lahan parkir. *wkwk*

Oke, sampai di rumahnya terasa awkward gan. Ini rumah biasa. Mana barang dagangannya? Of course, dagangannya ada di pawon (dapur) rumah ini. Lo nyelonong aja masuk rumah orang. Jan-jane yo ora sopan banget. Pas gw nyelonong ketemunya tempat cucian en ada bapak-bapak lagi nyuci. Bzz.. awkward moment. Tapi dengan kekuatan bulan gw tidak peduli en langsung masuk ke pawon-nya. 

Jreeeenngg!!

Pawon-nya super jadul gan. Gaya pawon di dea pada umumnya dengan jobin (lantai) masih pake tanah yang konturnya gak rata. Ada beberapa mbah-mbah mungkin temen sepermainannya Mbah Marto yang lagi ngeracik-racik bumbu gitu. Sumpah, hawa langsung jadi panas begitu masuk lengkap dengan asap-asap yang berkoloid di udara. Pemandangan yang biasanya juga ada di dapur gw sendiri soalnya dapur gw masih ndeso juga minus lantainya kaga tanah aja sih. Nah, makanannya disajikan pake bejana-bejana besar gitu en disini sifatnya self-service. Beda yak an sama di Gudeg Pawon, disana kita diambilin en enggak ngambil sendiri. 

Well, menunya bermacam-macam, yang pasti ada adalah Mangut Lele yang serba merah menyala itu. Ada Gudeg juga tapi masih ranum lengkap dengan daun singkongnya buat nambah-nambah rasa pahit yang asik ada dipadukan di lidah. Trus pastinya ada krecek dan garang asam. Nah, gw gak tau apa sih isi garang asam ini, katanya sih jeroan. So, buat yang suka jeroan langsung aja nyobain. Ada yang gak sinkron sama dua jenis makanan itu, yak, opor ayam en opor telor. So, welcome to the gastronomical world of Javanese cuisine. Karena sistemnya bayar nanti, makanya ambil ada jangan nanggung-nanggung. Gak ada istilah nasi setengah atau lele yang lebih kesil di sini. 

Abis itu makanlah dengan santai dimanapun terserah lo. Secara ergonomis tempat makanya gak banget sih, soalnya yang enak buat makan di sini cuman yang halaman depan. Di dalem pengap en gelap, gak bagus buat foto-foto, en di samping dapur bisa juga tapi ya buat lalu-lalang. Mungkin lo bingung juga ntar dimana bayarnya. Ya dimana lagi selain di ibu-ibu yang di belakang. Shock gw karena harganya beda sama yang di post beberapa blog sebelum ini. Gw nggak nanya harga per satuan sih, tapi kok gak masuk akal ya? Nasi lele mangut sama gudeg krecek plus es the doang dibandrol sampai 21K. Wow. Kirain cuman 15K. Ya mungkin mau lebaran. Disarankan sih bawa uang receh kalo kesini. Gak banget kalo mereka lagi gak punya susuk (uang kembali), yang ada lo disuruh menggenapkan sampai pas tanpa kembali. Harusnya sebagai penjual ya professional dong, bisa cari tuker kemana kek. Kan kasian juga kalo duitnya masih kepake banyak keperluan, beli bensin misalnya, bisa-bisa nuntun ke rumah ntar. Saran aja sih buat keluarga ini. 

Ini lho mangut lele-nya.. Nyammmm...


Rasa (menurut lidah gw) :

Okelah, menurut gw dari yang gw ambil (minus opor-oporan en garang asam), paling enak adalah mengut lelenya doang. Mangut lelenya sip banget walo durinya kemana-mana. Ati-ati banget ama yang suka maem cepet, sapa tau durinya ketelen soalnya mikro banget nih. Enak karena sebelumnya lelenya udah diasapin dulu pake dedaunan yang berbau segar kayak kemangi mungkin ya. Jadilah tekstur lele yang lembut en enak. Untungnya ada kayu di tengah buat penopang bentuk lele biar gaka terlalu berantakan banget. Berasa makan sate lilit tapi lele gan. Pedes? Gak begitu menurut gw, walo kata nyokap gw pedes banget. Jangan lupa kuah mangutnya diambil juga biar enak. 

Agak sedikit kecewa sama gudeg en kreceknya. Mungkin gara-gara besar di sekitaran Gudeg Yu Djum, gw jadi berasa terlalu fond banget sama tipe gudeg yang saturated banget gitu ya. Tingkat saturated gudeg ini gak ada sama sekali alias encer. Rasanya juga kupikir enak nendang, biasa aja sih. Malah lebih berasa daun singkongnya. Liat dari warna gori-nya aja deh masih belum hitam legam. Krecek? Duh, masih berbentuk pabriknya, gak yang udah mengembang en rusak yang artinya udah super lama banget dimasaknya. Kreceknya buat gw enggak deh. Nasinya pun sebenernya pas gw ambil udah yang dingin en gak pulen blas. So, alangkah kerennya kalo semuanya masih panas. Yah, mungkin daku harus lebih pagi kesini kali ya. Mungkin rasanya juga akan berbeza.. 

Dapur (pawon) (Sumber: Sini)

Oke, begitulah kunjungan gw ke Mangut Lele Mbah Marto, Sewon, Bantul. Iya, mungkin kapan-kapan di masa datang gw akan berkunjung lagi ke tempat ini lebih pagi sehingga mungkin rasanya tidak mengecewakan. Buat lo yang pengen makan cepet en bersih en higienis en sehat mungkin tempat ini gak cocok gan. Hahaha.. Sukses terus deh Mbah.. Wah, aku gak sempet foto ama Mbah-nya inih.. 

<end>

Sabtu, Mei 07, 2016

Kembali menulis blog...

<head>

Dan kehidupan gw pun berjalan seperti sedia kala dengan kadar tidur siang dan tidur malam yang mungkin berlebih. Practically, gak ada aktivitas yang berarti dan bermanfaat yang gw lakuin dalam tiga bulan terakhir. Dan kenapa gw tidak menulis blog? Yah, mungkin karena kebiasaan gw yang nulis blog impulsif, jadi agak kaku ketika gw kudu nulis blog dalam sebuah kerangka yang bernama “draft” dulu di laptop ane yang makin lama makin uzur ini. 

Dengan ini gw niatkan untuk kembali melatih jari jemari gw di kancah papan pengetikan untuk sekedar berbagi kisah yang mungkin belum sempet gw certain selama berbulan-bulan ini. Lagi, blog ini dalam beberapa hari lagi juga akan menyandang usianya yang ke-sepuluh. Iya, mungkin usia blog ini bisa dibilang hampr setengah usia gw sendiri. Cukup lama dia mengiringi langkah gw mencicipi asam kecutnya dunia perblog-an dari era nirleka sampai nirkabel di tahun ini. 

Rasanya pengen kembali ke kampus en mencium tiap sisi-sisi nya apalagi dalam waktu dekat bakalan ada peristiwa berdarah langka yang namanya reuni. Kangen klaster en kangen A.107 en pengen liat katanya gedung C udah jadi aja, yah cuman penasaran aja sih. Tapi gw bukan orang atau lulusan yang well-built en sakses apalagi bergelimang harta hahaha.. jadi buat gw reuni semahal itu ya jauh panggang dari api. Mungkin reuni dalam kamus gw cukup pergi ke mipa dengan klaster en lanjut piknik ke Samiasih kali ya, atau paling tinggi ya ke SS udah cukup pake banget.. hahaha.. But, selamat dateng aja deh brayat almamater kampus gw di kota kenangan yang semakin macet ini. Jangan kesini njuk ntar sempet-sempetin mampir ke bangunan dalam cerita superbeken di kaskus yang nggak kasat mata itu.. hhahaha... 

<end>

Rabu, Maret 09, 2016

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #12

Mungkin gara-gara terdikotomi, gw putuskan untuk menyendirikan postingan makanan gw ke blog gw yang satu lagi : madhang jogja. Kenapa? Karena di postingan kuliner sekarang gw perlu memperhatikan banyak hal yang mungkin bisa berguna buat para pembaca yang budiman *duile*. So, langsung aja cek-it-out-beb!

Ada 5 restoran yang gw singgahi, 5 lagi nyusul sok, so langsung aja kalo penasaran silakan kunjungi blog gw yang satu lagi itu.

Meatball
American
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/09/meatball.html

Soto Pak Iwan
Indonesian
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/09/soto-pak-iwan-selokan-mataram.html

Panties Pizza
Italian
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/10/panties-pizza-gejayan.html


Panties Pizza

Milk and Cheese
Italian Fusion
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/10/milk-and-cheese-nusa-indah.html

Makan Minum
Chinese
http://madhangjogja.blogspot.com/2016/03/makan-minum-tamansiswa.html

Flying Noodle: Signature Dish-nya Makan Minum
Dont forget to subscribe!

Menjelang...

Well,

Rupanya, sebentar lagi ada event yang palinhg ditunggu seumur hidup gw. Moment itu adalah peringatan ulang tahun ke sepuluh dari blog gw ini. Apa? Iya, sepuluh, gw bisa nyaingin Kick Andy deh yang juga lagi ngerayain satu dekade-nya. Tapi jauh panggang dari api, blog ini sangat tidak terkenal dibandingkan sama acaranya Kick Andy. Hohoho.

Seperti yang sodara Nahdi pernah bilang mungkin di media sosial lainnya, blog ini bagi gw adalah media curhatan. Apa yang lagi gw rasakan en apa yang lagi lucu-lucunya gw alami nggak gw simpen-simpen. Tapi semakin kesini mungkin kayak apa yang pernah dipost sama rekan seperjuangan gw juga, sodara Abi @sangpengampun, sekarang nulis itu tergantung mood. Ya istilahnya writer's block. Ya mau pegimana lagi lah ya. 

Kemudian, mau ngapain gw di edisi ulang tahun gw? Apakah gw jadi rajin menulis? Momentum hidup gw apalagi yang gw mau ceritakan? 

Wait, then!