International Cuisine in Yogyakarta

Buat kamu -kamu yang suka makan-makan makanan yang baru... travelling Jogja untuk sekedar menccipi makanan=makanan yang unik dengan citarasa yang lain daipada yang lain, silakan baca artikel ini... Dari Jepang hingga Prancis semua ada di Jogja!

Trip to Japan

Off to Sakura's Country!

Jobhunt : British Petroleum

Hmmm... sekedar membagi perasaan saja...

Personifikology Section

Nohan comeback!

Wisata Kuliner #5

Hayo-hayo, yang blum pernah kesini, mampir mampir....

Rabu, Maret 09, 2016

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #12

Mungkin gara-gara terdikotomi, gw putuskan untuk menyendirikan postingan makanan gw ke blog gw yang satu lagi : madhang jogja. Kenapa? Karena di postingan kuliner sekarang gw perlu memperhatikan banyak hal yang mungkin bisa berguna buat para pembaca yang budiman *duile*. So, langsung aja cek-it-out-beb!

Ada 5 restoran yang gw singgahi, 5 lagi nyusul sok, so langsung aja kalo penasaran silakan kunjungi blog gw yang satu lagi itu.

Meatball
American
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/09/meatball.html

Soto Pak Iwan
Indonesian
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/09/soto-pak-iwan-selokan-mataram.html

Panties Pizza
Italian
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/10/panties-pizza-gejayan.html


Panties Pizza

Milk and Cheese
Italian Fusion
http://madhangjogja.blogspot.com/2015/10/milk-and-cheese-nusa-indah.html

Makan Minum
Chinese
http://madhangjogja.blogspot.com/2016/03/makan-minum-tamansiswa.html

Flying Noodle: Signature Dish-nya Makan Minum
Dont forget to subscribe!

Menjelang...

Well,

Rupanya, sebentar lagi ada event yang palinhg ditunggu seumur hidup gw. Moment itu adalah peringatan ulang tahun ke sepuluh dari blog gw ini. Apa? Iya, sepuluh, gw bisa nyaingin Kick Andy deh yang juga lagi ngerayain satu dekade-nya. Tapi jauh panggang dari api, blog ini sangat tidak terkenal dibandingkan sama acaranya Kick Andy. Hohoho.

Seperti yang sodara Nahdi pernah bilang mungkin di media sosial lainnya, blog ini bagi gw adalah media curhatan. Apa yang lagi gw rasakan en apa yang lagi lucu-lucunya gw alami nggak gw simpen-simpen. Tapi semakin kesini mungkin kayak apa yang pernah dipost sama rekan seperjuangan gw juga, sodara Abi @sangpengampun, sekarang nulis itu tergantung mood. Ya istilahnya writer's block. Ya mau pegimana lagi lah ya. 

Kemudian, mau ngapain gw di edisi ulang tahun gw? Apakah gw jadi rajin menulis? Momentum hidup gw apalagi yang gw mau ceritakan? 

Wait, then!


Senin, Desember 14, 2015

Jalan-jalan ke Malang

Seperti yang gw omongin di postingan gw sebelumnya, gw ke Malang coy! Thanks buat SMP Diponegoro yang membuat rencana yang semula bakal gw jalani dengan backpacking ini menjadi semi backpacking, yeah, maksud gw, piknik bersama, atawa study tour. 

Sebenernya hal yang paling gw pinginin itu adalah ke kebun apel atau stroberi yang katanya famous di sana. Kalo kebun the sih practically udah gampang banget nyariin, even di jogja pun ada tuh di Kulonprogo bagian atas. Tapi pas liat rundown-nya, kebun kebunan ini pun kaga gw temuin, ya selow aja deh, namanya juga cuman jadi pendamping *yang ujungnya kaga mendampingi apa-apa*. Itung-itung gw jadi lebih soleh gitu ya dengan mengunjungi tempat-tempat ziarah kayak punyanya simbah Gus Dur, kayak level keimanan gw bertambah en pecah gitu.. But, gak usah terlalu dipikirkan, gw cuman focus ke perjalanan di bis yang pastinya bakal menyita waktu yang lebih lama daripada waktu jalan-jalan gw di Malang. 

Tiga hari sebelum gw ke Malang, gw sempet iri gitu sama ibu gw gegara ibu gw ke Malang sama Yu Djum en sekeluarga gitu, eh taunya gw juga ke Malang sebelum ibu gw en pas gw pulang gentian ibu gw yang berangkat ke Malang. So, ibu gw udah pesen gitu kalo kaga usah beli apa-apa buat oleh-oleh soalnya juga bakalan dibeli ama ibu gw pas dia ke Malang nantinya. Okelah, akhirnya tanpa packing ribet, gw berangkat.
Suasana jumat itu gloomy sendu gimana gitu, cocok betul buat tidur keknya, cuman sambil menerjang becek, gw pacu motor gw ke sekolah di Maguwo itu. Motor gw sih sukses nginep di kelas IXA gitu, sambil ngeprint papan nama buat bis yang kita pake, sekalian lah kita nempel tuh nama di bis en masuk en berangkat. Gw sebis ama anak-anak VIIIA, IXA en IXB, mayanlah, lumayan rame gegara ada Afif.. Bzz.. Guru yang ada di bis gw ama Pak Fadlan, Pak Kahfi di depan, en ibu-ibu di belakang kek Princess Yashinta, Bu Vita, Bu Amalia, ama Bu Hesti. 

Perjalanan pun berjalan dengan sopan dan tanpa halangan yang berarti, cuman cara bawa bisnya aja sih yang awesome banget ditunjang dengan gw dapet tepat duduk yang sangat tidak bersahabat. Bayangin aja, gw dapet tempat duduk yang gak ada pegangannya en itu devastating banget. Tujuan pertama sih kudunya ke makamnya Gus Dur gitu, cuman karena hal-hal geje en macetnya jalan atau bagaimana gw juga kaga ngerti, perjalanan kesitu harus ditunda dan dilanjut ke Mesjid Turen dulu di Malang sudah. Gw kaga tau apa yang bagus di tempat ini pada dasarnya. 

Sampai di Masjid Turen dengan sekonyong-konyong, en parkir di tempat parkir yang agak jauh dari venue-nya. Ya, tarik aja jalan kaki sekitar sekiloan lah dari tempat parker. Ini karena masjidnya emang mblusuk di dalam perkampungan gitu. Well, menurut sejarahnya sih, masjid ini adlah hibah dari Brunei, entah bener atau engga. Mesjid ini semacam pondok pesantren juga sih sebenernya. En bagian yang bener-bener berfungsi sebagai masjid gw juga kaga tau ada dimana wong gw aja sholat subuh di basement-nya gitu. Gw berasa masuk ke Takeshi Castle gitu. Banyak banget labirin-labirin yang entah emang sengaja dibikin atau gimana nih. Di bawah-bawah ornamennya masih bagus, makin ke atas makin kayak belum jadi gitu. Gak ada safety prevention juga tuh khususnya di anak-anak tangga yang dip-nya bisa steep banget gitu. Itu kalo gak pake guide mungkin bisa aja nyasar deh ya. But, just it.

Baru dari situ kita lanjut perjalanan ke Malang., maksud gw, Jatim Park 2. Tapi, sebelumnya kita sempatkan untuk berkunjung ke sebuah tempat pemandian sekaligus sarapan gitu.. Mayan, bis amandi air hangat di tempat yang dingin semacam Malang gini. Well, menu makan paginya juga awesome gitu. Barulah kita lanjutkan perjalanan ke Jatim Park, which is cuman 5 menitan dari tempat makan tadi. *mlaku yo iso jane*

Yang gw pikirkan tentang Jatim Park 2 adalah wahana air. Entah kenapa, mungkin karena kebayangnya kayak Uwabong atau Pandawa yang di Solo. So, gak ada ekspektasi gw untuk masuk sebenernya. Cuma kok sampai di lokasi pandangan gw jadi berbeda. Ternyata Jatim Park 2 itu huge banget gaes. Yang bikin gw eksaiting adalah karena ada banya fauna, jadi semacam kebun binatang gitu terus hewan-hewannya juga yang lucu-lucu en jarang-jarang gitu ditemukan even di kebun binatang di Jogja sendiri. Udah gitu big thumb buat arsiteknya deh, bisa gitu bikin spinning round atrium multilevel yang awesome gitu. Keren deh. Karena pada heboh sendiri-sendiri, rombongan pun berhamburan kemana-mana gak jelas. Masing-masing guru pendamping juga kemana-mana, jadi asal jalan aja deh. Ngikut kemana ada yang bawa kamera dong ya biar eksis. Trus gw pake flannel gitu biar tambah gahool, njuk anak-anak pada tanya itu beli dimana pak, dst dst. -___-

Karena namanya juga anak-anak, merea lebih tertarik untuk nyoba di belakang tuh, wahana permainan yang sebelas duabelas kayak Ancol gitu. Tentunya guru yang berjiwa anak-anak juga gak mau kalah dong ya. Dari awal gw jalan sama Pak Agus gegara gak ada lagi guru yang seperjalanan sampai akhirnya ketemu Bu Rohma ama Bu Amalia en Bu Nur, terus baru di sekitaran wahana Reptil itu ketemu ama Princess, Bu Ezry en Bu Vita. Mereka sibuk foto-foto, keknya tiap dua meter mungkin mereka foto deh. trus ada juga yang sibuk moto en pake kamera dslr gitu, ada yang sibuk momong anak-anak manja juga. Haha.. Sampe akhirnya ketemu ama Pak Jon dan kawan-kawan yang gak mau kalah dong ikutan main wahana. 

Gw pribadi sih tidak bergitu tertarik ama permainan gitu ya coz emang udah pernah ngerasain di Ancol. Mungkin beda, tapi males aja kudu pusing-pusing en muntah-muntah lagi *gegara Hysteria Ancol*. Then, akhirnya gw teruskan langkah sama Pak Danu, Bu Nur, en Bu Vitriya, soalnya guru lain pada waktu yang bersamaan masih pada menikmati wahana disana. Then, karena gak ada yang lain, akhirnya lagi-lagi sibuk foto-foto ama Bu Vitriya en Pak Danu deh. 

Keluar dari wahana, capek en lebih memilih untuk menyeruput es coklat ala Jatim Park 2 yang ada tuh di luaran bangunannya. Ditemani ama Pak Kaum dan antek-anteknya, mayan lah ngeluk boyok ama Pak Ahmad en Bu Nur. En, langit pun berubah seketika dan hujan deras pun mengguyur. Lucu aja pas mau ninggalin lokasi ini, banyak anak-anak termasuk guru-guru yang masih tertinggal di bangunan. Hagh hagh hagh. Ora bedo nek ngene ki. 

***

Lanjut perjalanan ke tempat makan siang sambil nungguin hujan sih. Terus habis itu sibuk mampir ke pusat oleh-oleh yang disarankan ama bis-nya. Ya pasti kongkalikong kan ya, lebih mahal itu pasti. Gw sih kaga tertarik dengan antrian yang bejubel gitu. Mending sih kalo bisa online shopping lebih cepet keknya. Lagian, ibu gw juga mau kesini sih, jadi gw cuman beli sari apel satu biji doang gegara gak afdol kan kalo lo menjejakkan kaki di bumi apel masa iya sih kaga nyicip sari apelnya peduli kalo ternyata sari apel itu bukan dari Malang, itu urusan lain. Then, gegara males ngantri juga, gw nitip ama Bu Amalia yang lagi ngantri. Bwahaha.. Tapi gw gak nyangka juga animo shopping anak-anak juga gede ya.. Wow deh. 

Perjalanan pun dilanjutkan ke BNS, yap, Batu Night Square. yah, karena kita datengnya hampir hampir magrib gitu ya bisa dibilang lah Batu Magrib Square yang gak nyape malem gegara udah diburu-buru ama bis. Gateli. Ga enaknya adalah di sini wahananya tidak gratis kayak di Jatim Park. Kita kudu bayar sendiri buat nyobain wahana di sini. Then, di sini semuanya 100% wahana. So, gak ada zona khazanah ipteknya. En, sama kayak tadi semuanya berhamburan. 

Akhirnya gw cuman bisa nemuin Bu Rohma yang emang lagi megang kamera. Disodorin list wahana, gw tidak banyak tertarik sih, cuman pada akhirnya daripada geje kita nyobain Film 4D, gw lupa apa nama wahananya. Jadi lo masuk ke mini bioskop gitu trus ada film gitu, trus badan lo digoyang-goyang sesuai irama di film gitu. Gak tanggung-tanggung, nggoyanginnya maksimal banget, gw jadi takut secaa samping gw adalah anak SD cewek lagi, takutnya kalo ikatan putus badan gw nimpa dia lagi. Unsafe condition. *belagu*
Udah gitu, jalan keluar dari wahana ini panjang en tak berujung gitu. Gw aja sampe panic karena pas keluar gak ada lagi satupun orang yang gw kenal juga keluar. Udah hektik gitu. Jebule pada asyik belanja belanja di warung. En masih ada aja yang ketinggalan. Well, sebenernya pengen nyobain yang rodeo itu.. Cuman jaim.
Then, menuju ke tempat makan malam. Gw gak tau dimana ini, tapi jujur makan disini lebih enak daripada semua tempat di hari itu. Lupa gw apa lauknya, cuman pas aja. Didukung ama suasana udara yang dinginnya kayak AC 16 derajat. Syahdu deh. 

Tempat terakhir yang dikunjungin adalah di perjalanan pulang, yakni makam Gus Dur yang di lewati di awal. Ini soalnya lokasinya di Jombang, bukan di Malang. Well, ternayata kampungnya semarak sekali ya walopun di tengah malam gitu, masih aja rame bukan main. Peziarah juga kayak gak habis-habis dari mana-mana. Silih berganti. Cuman yang jadi pertanyaan adalah, gw kayak gak ada leader, mungkin dirasakan juga yang lain. Gw kayak diem aja ndengerin dua kelompok pengajian mungkin yang sahut sahutan berdoa apalah entah doanya. Sementara rombongan gw diem semua antara terkantuk lelah dan tidur. Then, akhirnya, pulang ke jogja.

Pulang ke Jogja en rindu bantal gw tercintah. Nice catch Malang, cuman menurut gw kita perlu berkunjung ke Musem Angkut, yahhh,, kebun apel ato stroberi, atau Sempu mungkin sekalian, atau Bromo.. hmm... hahaha... Ternyata masih banyak yang belum ya gaes, yah lain waktu deh. But terima kasih atas kesempatannya, gw tidak pernah membayangkan ke Malang soalnya. Gw pikir itu hanyalah mimpi-mimpi di siang lapuk.. 

***

Me with anak-anak kelas IX.. Lia, Bella en Afika.. Lainnya lupa..

Me and Pak Guru TIK.. bwahahaha...

Oh, namanya Tsunami... Wahana semacam Hysteria..

Jatim Park 2

BNS

Sinema 4D

Ini nih gw pengen naikin...

Sabtu, Desember 12, 2015

Menjadi Guru SMP


Sebuah hal yang tidak pernah gw bayangkan adalah menjadi guru. Well, atas dasar apa gw dapet bayangan untuk menjadi guru. Berbekal niatan yang desperate waktu itu gegara habis di pehapein ama Pluswriter sang pembual dan merelakan gaji gw sebulan dipake buat acara perkimpoian yang katanya nekat. Ya nekat ya harusnya kaga makan uang orang lain juga dong dul! Ah, sudahlah, biarkan semesta saja yang menjadi juri. Kita kan bukan hakim, kita hanya penikmat hidup sejati. 

Balik lagi ke guru-thing ini, awalnya kalo diceritain sih sebenernya ini gw lamar pas lagi banyak iklan di Koran-koran. Semuanya sih gw lakuin deh mulai dari ngelamar jadi chef sampai tentor-tentoran. Nah pada akhirnya ada beberapa SMP yang buka lowongan guru via twitter. Keren. Satu SMP Ma’arif (NU) satu lagi SMP Muhammadiyah. Well, yang dipanggil wawancara cuman yang NU sih, oke fine. Sebenernya lagi ini, gw ngelamar jadi guru TIK (komputer). Tapi berdasar ijasah gw itu tidaklah mungkin dilakukan, soalnya takut-takutnya suatu saat ada sertifikasi kan? Akhirnya gw ditawari sebagai guru pengganti mata pelajaran IPA yang notabene satu jalan dengan hidup eh jurusan kuliah gw *walo jane yo ora*. Dan, dari sinilah kisah ini dimulai. 

Menjadi guru itu adalah sebuah tugas yang sangat berat. Apalagi gw kaga ada basic mengajar sama sekali. Pernah sih, tapi itu ngajar kuliahan yang mindsetnya udah beda 880 derajat dari anak pasca SD. Yap, gw ngajar kelas 1 SMP atau kelas 7 nek sekarang. Mungkin kalau ngajar SMP negeri lebih mudah kali ya dengan angka annoying yang rendah. Lha di SMP gw ini, sebuah SMP di bilangan Maguwoharjo, namanya SMP Diponegoro ini tantangannya luar biasa. 

Nah, seperti yang mungkin sudah gw bilang di atas, gw di SMP ini cuman empat bulan berakhir hari kemarin (10/11) tepat dengan hari pahlawan. Banyak pengalaman menarik dan juga cerita yang mungkin gak bakal gw dapatkan selama kehidupan gw. Bertemu dengan guru-guru yang memang sejatinya guru dan murid-murid dari yang unyu en gokil sampai yang annoying en nyebai. Tipikal kelas juga beda-beda, mulai dari yang ngantukan, rebut banget, gaduh en suka nyanyi-nyanyi, sampe ada juga kelas yang malah pada ngerumpi di belakang. 

Pengalaman lain yang buat gw belum pernah seumur hidup adalah Manasik Haji, ini ide paling amazing. Belum pernah gw ada kesempatan ikutan manasik, eh taunya di sini ada kesempatan. Yang kedua itu Workshop Analisis Butir Soal di UNY. Ini keren banget. Gw jadi merasa jadi guru pecah sejati gitu. Pengalaman jaga UTS buat gw juga suatu hal yang baru, apalagi dapet acara jaga kelas anak-anak soleh. Then, nganterin lomba KIR tingkat Sleman juga mungkin baru kali ini en walopun kalah tapi tetep bangga deh. Ikut outing class di Kasongan juga baru pertama kali gw lakukan. Playing with dirt gitu dari dulu pengen banget rasanya. Sayang, hasilnya entah ditaruh mana deh. En yang terakhir adalah pergi jalan-jalan ke Malang. Yang ini sangat tidak terduga. Dari dulu gw udah pengen banget ke Malang sebagai satu-satunya tempat di Jawa yang ge belum pernah kunjungi (sama Banten sih). En gw bingah sekali. Mungkin cerita mengenai Malang nanti gw ceritakan di postingan terpisah

Dan, hari kepergian pun telah datang. Sebenernya gw udah siap-siap jobless ketika udah memasuki bulan November, mengingat kontrak gw di sekolah ini adalah menggantikan guru yang bersalin. Yeah, berkali-kali gw mungkin update status di twitter mengenai masalah ini, gw pake ibarat jobless itu adalah kematian. Tepatnya, “Gimana perasaanmu bila hari kematianmu sudah ditentukan?”. Sampai galau gw mikirin itu. Gw akhirnya ngelamar berbagai les-lesan untuk mencukupi kebutuhan pasca mungkin kalo gw udah kaga ngajar di SMP lagi. But, Tuhan dan semesta berencana lain dan semoga rencana ini lebih indah dengan tidak lagi mengulangi kesalahan masa lalu. 

Gw selalu juga update status twitter, “Apa yang terjadi hari ini adalah supaya kamu dapat mengambil hikmahnya?”. Nah, apa hikmah gw bekerja sebagai guru? Nah, banyak sekali rupanya yang ini sih pribadi ya, mungkin gw kaga bisa ngasih penjelasan di sini. 
with kelas VIIC
with anak-anak PPL UIN
with anak-anak VIID
In a very last moment, gw pengen mengucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya buat segenap jajaran rekan-rekan guru SMP Dipo, semuanya menyenangkan, semua mengasyikkan. I never expect to watch any tears in my farewell. Kangen semua deh besok besok. En, thanks juga buat farewell party-nya. Gak kebayang ya kelakuan kalian.. Lol!! Tunggu gw di lain kesempatan ya. Semoga bisa mampir kalo pas lagi di Jogja. Amin.

Sabtu, Oktober 31, 2015

Heat Wave

Kayak judul novel mungkin, tapi emang itu lah yang lagi dialami Jogja akhir-akhir ini, panas nya bukan main... Yah, mungkin gegara winter equinox? Emboh lah..

Well... sambil nunggu-nunggu sesuatu yang kayakya bakal berakhir. Nggak tau apaan sih, cuman kok rasa-nya deg-deg-an. Sedikiit break news aja, mungkin gw belum ngomong di blog ini kayaknya ya kalo belakangan gw disibukkan dengan aktivitas mengajar SMP di sebuah SMP swasta di Maguwo, nanti ceritanya di lain kesempatan. So, bayangkan aja jarak yang harus ditempuh itu jauh banget ditambah gw juga ngeles beberapa tempat. 

Pertanyaannya adalah, apakah hakikat dari apa yang terjadi sekarang? Well.. everything happens must have a reason right?

Sabtu, September 12, 2015

Filsafat Hah?

Oke, 

Belakangan ini lagi demen-demennya baca filsafat dan didukung dengan tiga tahun pencarian jati diri gw. Jadilah gw bikin blog sendiri khusus membahas my point of view mengenai sesuatu. Mungkin juga membahas teori gw akan sesuatu. Oke, nama blognya adalah http://wrathzone.blogspot.com 

Oke, mungkin agak telat beberapa hari karena kesibukan gw yang wara-wiri sana-sini.

Happy Birthday to me...

Kamis, Agustus 06, 2015

Puncak Becici, Jogja dan Senja



Menilik sebuah lanskap yang ala-ala hutan di pedalaman Inggris atau hamparan sequoia di Amerika, hutan pinus di Imogiri, Yogyakarta mempunyai keunikan tersendiri. Kilau-kilauan cahaya yang berpadu masuk di celah-celah dedaunan dan dahan-dahan tiap pohonnya membuat efek yang mampu membius siapa pun yang sedang mencari asa di bawahnya. Sukses menjadi destinasi  fotografi nomor wahid di Yogyakarta, tempat ini tak ayal menjadi lokasi idaman bagi pasangan muda-mudi belia yang ingin melangsungkan pernikahan dengan cara mengambil sebuah foto prewed dengan latar belakang rerimbunan pohon-pohon di lokasi ini. Sungguh menawan. 

Terletak cukup jauh dari pusat kota Yogyakarta sekitar 22 kilometer sebelum melangkah masuk ke area perbukitan, lanskap kota Imogiri memang membuat perasaan kembali ke masa lalu dengan faktor tradisionalnya yang kental. Didukung dengan sajiannya yang memanjakan lidah seperti Soto Sawah atau Sate Klathak Imogiri yang cukup terkenal dengan ruji sepedanya sebagai pengganti tusuk satenya, semua itu lengkap jika disandingkan dengan kehidupan local yang kaya akan nilai-nilai budaya yang tinggi karena pengaruh aspek kejawen yang kuat dari lingkup makan raja-raja mataram di Inogiri tersebut. 

Meninggalkan area berkhazanah budaya yang tinggi, pengunjung akan disuguhi pemandangan alam yang selalu indah dan menakjubkan didukung dengan jalanan aspal yang berkelak-kelok cukup panjang. Banyak juga spot-spot foto yang dapat ditemui di sepanjang jalan sampai di kota Dlingo dimana ada pertigaan yang menjadi penanda utama jalan ke area hutan lindung ini. Kontur yang lebih rapat menghiasi percabangan ini dan kekuatan kendaraan akan menjadi taruhannya. Sampai di sebuah dataran nanti, hamparan pohon-pohon pinus nan tingi-tinggi sudah memanggil-manggil seraya udara dingin yang menjadi tipikal dataran tinggi sudah mulai membelenggu. 

Hutan pinus Imogiri ini cukup luas sehingga walaupun banyak pengunjung, ia tidak akan penuh dan masih menyisakan ruang-ruang fotografi pribadi yang menawan. Banyak juga di sini para fotografer yang sedang mencoba-coba belajar dan mengasah ketrampilannya di sini. Jika lelah, pelataran di tengah hutan ini juga sudah disiapkan. Bagi yang ingin mencoba menginap di tempat ini, tidak ada salahnya. Rasakan pengalaman unik seperti camping di alam hutan di luar negeri padahal jelas-jelas pemandangan indah ini bisa didapatkan hanya di Imogiri. Bagi yang tidak membawa tenda, beberapa hammock dapat disusun vertikal di dua pohon yang berdekatan dan itu mengesankan.

Menyaksikan keindahan lanskap Yogyakarta dari ketinggian memang menjadi sebuah metode kontemplasi yang paling akurat. Sejenak mata memandang dan udara yang dingin mulai menggerayangi badan, sejenak itu pula lah stress akan hilang untuk sementara waktu. proses healing adalah efek domino yang dicari para wisatawan yang berasal dari perkotaan yang jenuh dengan rutinitasnya dan ingin melupakannya sejenak. Lebih-lebih lagi, di sekitar hutan pinus ini ada sebuah tempat yang dapat mendukung hal itu dengan mengikuti jalan aspal lebih ke timur mengikuti tanda-tanda yang dibuat oleh masyarakat setempat sampai di sebuah daerah yang bernama Puncak Becici.

Puncak Becici meawarkan sebuah gardu pandang yang hampir sama dengan gardu pandang yang ada di Kalibiru, Kulonprogo namun di sini tidak ada pengawasan yang signifikan. Pengunjung harus ekstra hati-hati jika menjejakkan kaki ke atas gardu pandang karena memang kawasan puncak ini tidak ada pengelolaan sampai saat ini. Implikasinya, tidak ada biaya masuk dan tidak ada banyak orang, karena lokasi ini belum banyak orang tahu selain orang yang mengunjungi hutan pinus Imogiri. Bagi yang ingin merasakan terpaan angin yang bertiup dan lanskap alur sungai Opak, gardu pandang di Kebuh Buah Mangunan bisa jadi alternatif lain setelah mengunjungi huna pinus dan Puncak Becici ini karena lokasinya yang amat berdekatan.
Kalo bagus dapetnya kayak gini nih... *envy* (Sumber: Sini)

Begitulah Yogyakarta, daerah dimana sajian tradisional dan alam yang memukau dapat berkolaborasi membentuk sebuah simbiosis mutualisme yang berefek pada wisatawan dan juga penghuni lokal. Jika bosan dengan wisata pantai dan wisata dalam kota, cobalah wisata perbukitan karena Yogyakarta ini adalah taman geomorfologi yang lengkap di dunia dan hutan pinus serta Puncak Becici menjadi sebuah jamrud yang mampu menghiasi kaledioskop ikon wisata di propinsi ini

* Sebenernya ini artikel buat seleksi karyawan Yogyes.com, sayangnya gak jelas en lama kaga ada info lagi, ya sudah, publish saja.. Wwkwk... Makanya bahasanya mungkin terlalu bahasa majalah..

* Update: Puncak Becici ternyata sudah dikelola semenjak delapan bulan ini oleh masyarakat/pemuda setempat. Kemarin kesini sama Yudha, temen se-angkatan, en so far emang the best time to visit kalo gak pagi banget ya sore banget, soalnya kalo siang biasanya awan rendahnya menghalangi pemandangan yang seharusnya indah di sini. 

* Berikut  Peta perjalanan: ( bisa juga via Mangunan kalau mau mampir ke Taman Buah Mangunan ama Hutan PInus Imogiri terlebih dahulu.

7 Variety Korea Favorit Ane

Mungkin semua sudah tahu dan mahfum kalo mulai dari tahun 2007, yeah semenjak lepas dari bangku SMA, gw udah jarang banget yang namanya nonton TV – berarti udah 8 tahun yak, sewindu. Entah kenapa, ya lo tau kan kalo pasalnya semenjak tahun tersebut gak ada lagi acaranya yang bener-bener bagus. Lagian TV udah lebih sering dikuasai ama orang rumah, en kaga ada satu jengkal pun kuasa gw kalo udah primetime berjenis sinetron. Selama UAN SMA aja gw disibukkan dengan ndegerin skrip sinetron yang bukannya dimatiin, eh malah digedein, jadilah gw ngikutin Cinta Fitri sebatas suaranya aja.

Terus apa yang gw lakuin dalam masa-masa itu.. Yang gw lakuin adalah cari pelem, dulu flesdis masih berapa Gb sih ya.. belum bisa ngopi pelem atau sejenisnya.. Dulu gawean gw adalah pergi ke warnet, download dsb. Hasil net depan rumah gw adalah warnet paling baik menurut gw jaman dulu karena cuman lima langkah dari rumah, persis lagunya Ayu Ting Ting.

Sebelum punya leptop di semester lima, gw cuman punya HD 512 GB yang lumayan banget secara gw jadi langganan ngenet di Dewa net deket kos-nya Cocho waktu itu. Gegara momentum kpop di Yogya ini meletus di tahun 2009 jadilah gw isi hardis gw ama MV artis korea en juga variety shownya. Sampai akhirnya gw punya leptop en beli HD baru yang lebih gede kapasitasnya en bisa memuat banyak hal. HD gw, gw pisah jadi dua warna, merah buat kompartemen Asia (memuat Jepang dan Cina juga, Korea basically 95%), dan HD warna hitam buat kompartemen Barat yang basically memuat acara variety US en UK, begitu juga dengan Film Box Office dan documenter. Dewasa ini karena Dewa net jauh di ujung sana, jadlah Luxury jadi tempat kulakan gw.

Nah, untuk variety/reality/series Barat gw bahas di postingan lain, yang sekarang gw bahas cukup yang variety korea dulu. Kenapa gw suka variety korea? Selain karena mungkin gw bisa baca hangul en ngerti dikit banyak tentang mereka, jadilah program mereka berasa klik banget sama rekayasa imajinasi gw. Selain itu, variety di Korea tidak membedakan umur, selalu ada perwakilan dari golongan tua dan muda, dan juga dari profesi yang bermacam-macam. Even kalo lo programmer atau atlit aja dihargai dan mereka kenal. Gak kayak di Indonesia dimana atlit yang terkenal ya cuman atlit badminton sama bola yang gak pernah menang. Menurut gw inilah tujuh besarnya, dari posisi ketujuh.

(7) Family Outing Season 1 - SBS
Fav Star: Yoo Jaesuk, Kim Jongkook, Lee Hyori, Park Yejin, Daesung (Bigbang)



Family outing intinya sih berkemah di daerah terpencil en ngelakuin apa yang dilakuin di desa itu. Seneng aja liat suasana desa di Korea yang masih bersih dan indah, then cast harus masak en main game bareng sama guest yang hadir tiap episodenya. Paling bego adalah ketika Jaesuk ama Jongshin udah dapet giliran bikin makanan, jadilan bubuk MSG sebagai senjata andalan biar masakan jadi enak. Dari show ini dilahirkan konsep Dumb and Dumber antara Jaesuk ama Daesung (Bigbang), lucu sih soalnya mereka beneran konyol en gak jelas. Morning chores yang bikin ngakak dampai Jongkook yang takut sama Hyori.

(6) Roomate Season 2 - SBS
Fav Star: Jackson, Youngji (KARA), Nana (Afterschool)

Nana... hahahaha...

Hampir mirip sama Family Outing, tapi yang ini lebih ke sharing kontrakan/rumah selama berbulan-bulan. Walopun berprofesi macem-macem, tapi kalau udah selesei mereka balik ke rumah roommate. Season 1 berakhir gak jelas gegara Park Bom kena kasus tahun lalu. Sampai sekarang sih masih belum ada kabar. Trus banyak cast kayak Chanyeol ama Mama Shin yang keluar en gak ikut lagi di season 2. Tapi jebulnya tensi di season 2 lebih oke. Humornya Lee Gukju bikin suasana heboh tiap hari. Sayangnya Lee Minwoo ana Seo Kangjun gak banyak screen time nya. Dominasi di season ini adalah tingkah childishnya Jackson en youngji. Masih inget aja ketika Jackson minta dibeliin Donkey. LOL. Impulsif banget jadi orang. Trus pas edisi Natal, ah itu menyentuh sekali. Gw juga lebih belajar bahasa korea di season ini karena ada dua orang yang koreanya hancur. Pokoknya lucu lah liat mereka bertingkah. Mungkin mirip kayak Big Brother minus tidak ada eliminasi di Roomate.

(5) Weekly Idol - MBC
Fav Star: Doni and Cony
Doni & Cony with IU... (^______________^)

with Girl's Day

with AOA

Kalo lo suka en tahu Idol korea (biasanya mereka jadi guest di variety lain), weekly Idol biasanya menghadirkan mereka dalam satu grup lengkap. Di sini adalah ajang promosi si Idol tersebut agar lebih dikenal oleh khalayak ramai. Formatnya simpel banget. Bahkan tempat shootingnya cuman di basement lantai tiga. Background putih semua. Super duper simpel. Paling nista en gak banget adalah RANDOM Dance Play. Ini beneran ngetes kekompakan si Idol en sama ingatan mereka. Kalao bodoh banget kayak Sungkyu atau Jimin, bisa-bisa aja diejekin di Doni & Cony njuk di tonyo pake palu plastik.. Lucu aja.. Sayangnya acara ini jarang ngundang rookie, padahal bagusnya mereka ngundang rookie adalah biar public lebih mengenal mereka.

(4) Running Man - SBS
Fav Star: Gary, Jihyo, Jaesuk, Kwangsoo, Jongkook, Haha, Sukjin


Edidi Alien.. Gary-Sswi! Ha ha ha...

Running Man in Vietnam.

Well, ini reality show paling gw koleksi semenjak tahun 2011. Pertama kali dikenalin gegara episode 35, trus thanks to Dewa net, mereka punya stok dari episode 1. Amazing to watch. Konsep yang ditawarkan hampir jarang banget ada di dunia ini. Makin kebelakang sih konsepnya gak jelas jadi nyampur sama Amazing Race atau Survivor gitu. Well, gw suka pemilihan pemainnya di sini. Trus gamenya jarang ada yang sama selain Name tag game sama Thief game di awal-awal 40 episode pertama. Personally sih gw lebih suka konsep dimana mereka dikurung di sebuah landmark lengkap dengan punishment yang sekarang nggak pernah ada lagi. Then, karena mereka sering shooting di luar negeri (Thailand, Hongkong, Macau, Vietnam, China, Australia) jadilah fans variety ini banyak banget bahkan VJ sampai FD nya aja banyak fansnya. Duh, dah lama kaga liat Dongwan FD, ngapain dia ya? Karena gw ada koleksinya dari episode 1, jadilah kalau bosen ama kerjaan, gw randomly pilih episode mana yang pengen gw tonton. So far episode favorit gw ya Episode 1, Athletic race, Ep 93, Sherlock Holmes edition, Special 8090 Idol, dan masih banyak lagi lainnya.

(3) Crime Scene Season 1 & 2 – JTBC
Fav Star: Hong Jinho, Park Jiyoon, NS Yoonji, Hani (EXID), Jang Dongmin, Jangjin.

Gak ada yang bisa nggantiin ini.. HANII!!!!!

Better than season 1

Gw emang penggemar cerita misteri. I mean, cerita detektif, makanya gw suka baca komik detektif mulai dari Conan sampai DDS en Kindaichi. Semacam gw udah mahfum ama cara membunuh yang keji dan mungkar sekaligus tanpa bekas dan alibi. May be. Yang bikin gw kepincut sama variety ini adalah bagaimana bisa menampilkan set sebesar itu lengkap dengan furniture dan lain sebagainya. Amazing lah. Penjiwaan karakter masing-masing artis bagus banget. Deduction stupid, Hyunmoo emang paling cetar di season 1 gegara emang karakternya yang geje. Di season 2, segalanya lebih keren gegara setnya lebih besar en twsitnya lebih banyak. Di samping itu, waktu inspeksi lapangannya lebih lama, maka petunjuk yang merka dapatkan lebih banyak. Nonton ini gw juga nebak-nebak bah manggis tentang siapa yang bakal jadi tersangka, sampai gw catet semua alibi mereka di timeline. Kadang bener, kadang gagal sih, but interesting enough.

(2) Infinity Challenge - MBC
Fav Star:Yoo Jaesuk, Haha, Jung Hyungdon, Jung Junha, Park Myeongsu, Hwang Kwanghee

Aku gak tau ini projek apa, kayaknya foto member gitu, emang Jaesuk paling dihormati di sini..

Parody SNSD - Gee long time ago.. itu yang celana Pink si Junjin member SHINHwa yang pernah jadi member IC beberapa saat

IC nyobain lomba balap mobil, tapi cuman tiga di kiri yang lolos sertifikasi, sayang gak ada yang menang en semuanya nabrak tembok.. Seru banget liatnya...

IC Cheerleading Squad.. Betapa susahnya mereka latian di episode ini..

Tiap member harus menjalani pemotretan buat kalender dan ini 12 posenya Jaesuk, masing-masing bulan ada temanya sendiri-sendiri

Kenapa gw menempatkan IC di atas RM?? Karena pada dasarnya setiap momentnya IC biking gw ketawa. Memang, semua member di sini adalah member tua karena IC sudah Berjaya lebih dari 10 tahun, tayang perdana di 2005. Tapi konsepnya masih selalu update dari hari ke hari. Basically, IC itu konsepnya adalah project. Dia bukan satu episode run out kayak Running man, namun biasanya untuk prject besar dia gabungan beberapa episode. Selain momen-momen menyenangkan, momen emosional juga sering terlontar ketika perayaan ulang tahun kemudian flashback memori kenangan IC mereka. Project mereka tidak gampang, mereka harus belajar sesuatu yang baru seperti Cheerleader, WWF, balap mobil, dayung, paduan suara, en masih banyak momen lainnya. Setahun sekali mereka juga harus mencari partner musik untuk Summer Song, rekaman, dan bikin album. Well, amazingly, lineup artis tahun 2015 ini bener-bener amazing mulai dari IU sampai GD, en mulai dari Hyukoh sampai Zion T. Daebak! Plus, ditunggu banget project akhir tahun nanti, dimana mereka akan ikut misi ke luar angkasa.. Well, variety mana yang menyuguhkan pertualangan ke luar angkasa????

(1) The Genius Game Season 1 – 4 – TvN
Fav Star: Hong Jinho, Lee Sangmin, Jang Dongmin, Lee Kyungran

Poster Promosi The Genius Game Grand Final (Season 4)

Season 3 winner, Ini orang pinter banget menganalisa keadaan plus trik-triknya yang agak licik, cuman trust-nya oke..

Season 1 winner, Super cerdas but agak bloon juga kadang-kadang,

Season 2 winner, pinter banget + licik..

Kayak gak tau aja kalo game itu adalah aliran darah gw. My life is a riddle adalah motto gw jaman punya situs teka-teki dua season yang gagal secara pendanaan sih sebenernya. Ha ha ha. I love mentally being challenged en gw pikir memberdayakan otak adalah sebuah olahraga. Ha ha ha. Hal ini mencakup juga aspek psikologis. Belajar dari game ini gw juga belajar manajemen lying. Bagaimana menjaga mikro-expression ketika lying. Ha ha ha. Emang sih, kita harus hidup jujur, jujur lah walopun itu sulit, namun memahami bagaimana orang berbohong juga sebuah game. Game ini sebenenernya baru gw temukan sekitar dua mingguan yang lalu and it’s amazing. Gegara searching Hong Jinho di crime scene sebelumnya, gw jadi tertarik cari tahu lebih dalam. Eh, ternyata luxury menyediakan dua season secara lengkap. Sayangnya season 3 dan 4 blum ada.. Hu hu.. Slogannya itu, ugly victory or beautiful defeat.. cukup merepresentasikan bahwa issue utama di game ini adalah trust.. Game Open, Pass di season 1 is really mind blowing bagaimana cerdasnya Hong Jinho en gw jadi fans sekarang.

Lagi-lagi pilihan itu berdasar pada preferensi kita, yah mungkin karena gw lebih suka sesuatu yang lebih meguras otak dan berpikir, maka mungkin variety kayak Superman Return, Invincible Youth, WGM, Hello Counselor, Star King, Happy Together, sampai Gag Concert mungkin banyak juga yang suka. Sekali lagi emang berdasar pada hobi dan kesukaan sih. 

Btw, mungkin kalo ada channel Net.TV di jogja mungkin gw udah nonton tuh, soalnya menurut gw cuman itu statsiun yang kaga alay dan prgramnya juga bermutu, HD lagi, jadi kalo di donlot itu gak malu-malu-in kayak pas RCTI nyiarin Super Shownya Suju... Jelek banget gambarnya...

Kamis, Juli 02, 2015

[PERS #32] Nike Sri Sovia



Kalo disuruh ngomongin tentang Nike, well... Well, sebelumnya mungkin ini edisi yang pake acara hiatus setelah edisi yang lalu gw bahas tentang Nohan di site Delta Mahakam yang lalu.. Then, gegara shit happens, jadilah baru gw pengen ngerampungin edisi ini..

Di momen begini kalo ngomongin tentang anak 2007 pasti yang ada hanyalah kenangan, karena kita udah lulus hampir tiga tahun sampe empat tahun lalu officially. So, kadang sambil liat-liat foto anak-anak ini gw merasa kangen sekaligus merasa bukan apa-apa tidak lain dan tidak bukan hanyalah sosok penulis yang mencoba menggurat histori antar penulis dan objeknya..

Jaman buber 2007 yang paling beda di seharah geofisika.. hahaha... Seksi konsumsi ayeah!

Penyakit nih orang adalah minjem HP gw buat selfie.. errrr....

Once upon a time, gw kenal Nike mungkin udah lama banget sejak semester satu, sejak banyak tugas, dan sejak kosnya paling deket dari rumah gw secara vicinity. Yah, sekitar 200 meteran dari rumah gw sampe dulu pernah gw dimarahi Nike gegara cuman deket gitu doang pake acara motoran.. Hahaha.. Dus, dulu gw sering main gitu sekedar apalah, pinjem catetan lah, sampe dia minjem buku novel en komik gw, en tuker pelem lah, running man lah, dan juga kos Nike emang sering dipake buat kumpulnya cewe-cewe angkatan gw. Mungkin mereka pada ada acara gossip bersama atau masak-masak gw kaga tau but thanks juga dulu kalo ada masakan yang dibawa dari rumahnya di Padang sono biasanya ni anak pasti ngasih rendangnya walopun cuman dapet talasnya doang.. Nice..

Sejatinya ini anak orangnya emang menyenangkan dan suka menolong, yeah mungkin impek dari kegiatannya pas semester awal-awal sebagai anggota UKESMA UGM, kadang emosional dan kadang juga frigid kalo disuruh nonton pelem horror atau yang menyayat hati.. but seengaknya yang masih gw inget adalah pas kita bikin klub bahasa inggris ama cocho gitu sambil menghabiskan malam-malam lapuk. Big thanks lagi adalah ketika dia mau aja jadi bendahara angkatan pengganti Maika yang emang harusnya jadi bendahara. Gw emang lemah di bagian tagih-menagih maka dari itu gw minta bantuan Nike buat bagian itu. Dan, oke kok...

 
Sesi foto jaman klaster masih di tempat yang sekarang S2/S3..

Sok Bergaya di ruang karoke pas jaman karokean ama semua cewe + anang

with Danas yang masih dalam tahap transformasi

Ini bukan ayam den lapeh kan ya? hahaha
Paling inget ketika karoke pasti awalnya yang dinyanyiin apa coba? Lagu daerah Sumatra Barat dan ada juga di mesin karoke.. Hahaha.. Lumayanlah mengisi warna dan spektrum dari kita-kita dan menjadikannya lebih kaya dengan suara yang sebelas duabelas ama Siwi.. mungkin mereka saudara.. haha..

Masih inget ketika doski curnhat pas jaman nyari kerjaan pasca lulus dari geofis.. Doski lolos seleksi Wardah trus pas di interview doski disuruh ngajar anak-anak aja saking pas en klop nya mungkin postur en pembawaannya Nike... Well gw sih setuju aja, tapi mungkin sakit kali ya digituin ama interviewer.. But, akhirnya setelah pencarian yang gak lama, BUMA akhirnya jadi jalan hidupnya sampai sekarang.. 

Memang hobi ekting bego..

Nike and the gang.. Coba perhatikan IWAN sebelum phobia kamera foto..

Jaman sesi foto SIG di depan Auditoriumnya Geografi

All in purple... Wew...

Geohasrat...
Sepertinya gak perlu bahas kejadian cintanya ama salah seorang anak angkatan gw juga kali ye... Secara mungkin udah tau kalao semua itu sudah berakhir... Cuman kadang bikin awkward ketika gw ama Coco berkunjung trus ada Yudis dateng apel gitu, hahaha.. langsung ngacir ndak jadi gengges, mood berubah.. Hahaha.. lucu aja masa-masa itu.. Well, balik lagi ke Nike, seenggaknya pas udah sukses dia masih inget ama gw dan itu terbukti pas dia balik Jogja untuk pertama dan mungkin terakhir kalinya.. Hahaha.. heboh semuanya.. gw jadi super sibuk nganterin ini itu... Tapi berasa sih suksesnya.. haha.. Maren dia berwacana mau ke Jogja bareng Prina, tapi kaga jadi, untungnya masih suka ngobrol ngalor ngidul di BBM atau Whatsapp, since FBnya udah di-deaktivasi sebelum kepergiannya ke Kalimantan.. Oke deh, semoga ketemu lagi kapan-kapan..

Foto-foto terakhir sebelum meninggalkan Jogja menuju Kalimantan (taken by Prina)

Makan-makan courtesy by Nike pas pulang ke Jogja tahun 2013... Well udah dua tahun ya.. hampir tiga malah... Kapan lagi nih ke Jogja, ditunggu...