Featured

10/recent

Usia

Jumat, Oktober 21, 2016

 Pada saat usiaku yang sekarang, Buddha baru melihat kenyataan dunia untuk pertama kalinya.
Pada saat usiaku yang sekarang, Van Gogh baru memulai hobinya melukis.
Pada saat usiaku yang sekarang, Pierre Omidyar baru memulai eBay.
So, kesimpulannya apa?

6 Gelato di Yogyakarta

Rabu, Oktober 12, 2016
Jaman sekarang menurut gw lagi jaman banget sama yang namanya pergelatoan. Iya, gelato. Sebenernya kata gelato ini bukan bahasa italia dari es krim. Tapi secara istilah memang berbeda. Gelato pada umumhya mempunyai kandungan lemak yang jauh lebih sedikit dari es krim, makanya harganya biasanya lebih mahal kan. Tapi, untuk yang milk based gelato, memang biasanya kadar gula (karbo)-nya lebih banyak sedikit, tapi ya secara umum bisa dibilang gelato ini lebih sehat dari es krim. 

Secara riset online (umum): McFlurry, 567 kalori, 82 gram karbo, 20 gram lemak jenuh, 15 gram protein, en 70 mg kolesterol (satu porsi). Gelato umum, 160 kalori, 25 gram karbo, 6 gram lemak jenuh, 2 gram protein, 34 mg kolesterol, dan 69 mg sodium

Pada umumnya perbandingan lemak dan gula yang berbanding satu banding satu itulah yang memicu kegemukan dan obesitas. Dan kenapa gw cantumkan McFlurry? Karena eh karena gw penggemar McFlurry Take away.. LOL... 

1)

Restaurant's Name :
Artemy Gelato

Design and Architecture :
Secara konsep, Artemy memang sudah ada di Yogyakarta jauh banget sebelum hits pergelatoan membombardir Jogja. Awalnya Artemy ini cuman ada di samping Malioboro Mall sana dengan warung kecilnya. Sekarang, sebagai pionir gelato di Jogja, Artemy udah mempunyai cabang di beberapa tempat. Konsep arsitektur dari semua gerai Artemy ini adalah campuran antara Italian vibe dengan French touch. Lu dah kayak mengunjungi dua negara yang emang bertetangga itu deh. Secara interior sih lucu. Banyak add-ons yang unik-unik memberi kesan Parisian sekali memang. Chick and girlies sekali memang.

Pricing :
1 scoop = 11000
1 scoop premium = 13500
Selasa ada promo (*kalau masih berlaku)

Taste :
Walau tahu kalau gelato itu mengandung jumlah lemak yang agak lebih sedikit, namun ketika mencicipi gelato ini, tetep aja ngerasa susunya dense sekali. Apalagi favorit gw adalah vanilla. Rasanya asolole sekali deh. Walau emang dikit sih satu scoop di sini. 

Presentation :
Standar gelato, lo bisa pake gelas, pake cup, pake cone, en pake topping yang banyak variasinya. Iya, balik lagi, ada harga di setiap penambahan yang lo minta. Heuhuheue.

Conclusion:
Grade:
Vanilla Scoop: A+
Chocolate Scoop: A

How Do I Get There :
Artemy Gelato Malioboro (samping Malioboro mall, sebenernya gw malah gak pernah kesini, entah deh masih ada atau enggak)
Artemy Kranggan (deket pusat jualan aksesoris HP, satu gang di utaranya)
Artemy Babarsari (Kompleks ruko Babarsari sana)


2)

Restaurant's Name :
Mary Anne’s Gelato

Design and Architecture :
Simplicity. Bener-bener memanfaatkan spot sempit di antara bangunan kampus di Demangan. Konsepnya modern, tipikal rumah makan amerika. Dua lantai. Pencahayaan agak temaram. Dilihat dari menunya, kayaknya ini bukan sekedar resto gelato, namun banyak makanan lain yang bisa dipesan di tempat ini. 

Pricing :
1 scoop = 10000, scoop selanjutnya ada potongan. (lucu emang konsep pembayarannya)
Ada juga promo tergantung seasonnya, cekaja terus medsos gan!

Taste :
Kombinasi gula dan susu disini agak aneh. Manis sih manis sangat tapi teksturnya nggak tau kenapa gw susah menjabarkan. Gw pesen nutella di sini. Enak sih memang. Cuman ya itu, kurang nendang aja vanilla-nya. 

Presentation :
Secara default lo bakal dapet gelas kaca gitu. Tapi lo bisa pesen dengan cara lain kok. 

Conclusion:
Grade:
Vanilla Scoop: B
Nutella Scoop: A-

How Do I Get There :
Demangan, samping mendem duren, yah sebelah Atmajaya persis lah. 


3)

Restaurant's Name :
OMG Gelato


Design and Architecture :
Modern vibe namun minimalis. Tapi agak gelap sih fasadnya en biasa buat tempat nongkrong anak gaul Maguwo. Bwhahaha. 

Pricing :
2 scoop = 25000 (Default)

Taste :
Yang ini beneran mantap sekali gan. Tapi mungkin gak baik kalo banyak makan di sini. Gulanya kayaknya banyaaaaaaakkkk banget. Jadi rasanya nendang gandos gak plain. Ini adalah gelato yang setipe dengan es krim pada umumnya. Konsistensi en tekstur yang dense, pekat plus ditunjang dengan renyahnya cone, daebak!

Presentation :
Lo bakalan dapetin cup ala OMG yang so lucu banget dah. Lucunya secara default lo bakal dapet cone yang dibentuk semacam corong buat dua scoop yang berbeda itu. Jadi rasa tiap scoop bisa terpisah dengan baik. Walau pada kahirnya nanti tetep aja bakal kecampur. 

Conclusion:
Grade:
Vanilla Scoop: A+
Chocolate Scoop: A+

How Do I Get There :
Perempatan UPN, udah keliatan kok. :)

4)

Restaurant's Name :
Tempo Gelato

Vanilla Chocolate
Design and Architecture :
Classic Vibe dengan interior yang lebai sekali sebenernya. Hahaha. Banyak dekorasi-dekorasi yang sebenernya tidak sesuai konsep gelato di sini. Mending kalau menurutku banyakin frame-frame interior yang lebih mengacu pada hal-hal berbau italia. Sayang fasadnya udah Itali banget lengkap dengan batubata-nya. Tapi secara interior malah berbau Inggris jaman Sherlock Holmes. Tapi lumayan lah, ada sentuhan pop art sedikit di beberapa dinding. Yah, cukuplah membuat ambiens Eropa di cuaca jogja yang panas ini. 

Pricing :
2 scoop = 25000 (cone), 20000 (cup)

Taste :
Secara konsistensi gelatonya sendiri sih enak, well done, dense but not too dense. Semacam kayak nyobain permen karet yang bisa hancur. Namun secara rasa. It’s a bit plain. Vanilla gak berasa vanilla sama sekali. Jadi, sama kayak Mary Anne, kurang nendang. Tapi mungkin lebih sehat. Lagipula corong cone itu yang enak en renyah banget. Kata temen gw, itu yang rasa buah-buahan (dalam hal ini dia bilang rasa mangga) lebih enak en berasa mangga banget. En, memang sih, mereka punya rasa-rasa yang nggak lazin kayak rasa lemon grass (serai), rasa kemangi (thai basil), sampe rasa jahe pun juga ada di sini. So, ini membuat dia sangat tidak Italia sekali in my humble opinion. 

Presentation :
Gw sih ngerekomendasiin pake cone karena so instagrammable dibandingkan dengan cup. Lagian cone-nya panjang en gede banget gitu plus enak. Sebelas dua belas lah sama OMG cone-nya. 

Conclusion:
Grade:
Vanilla Scoop: A-
Chocolate Scoop: A

How Do I Get There :
Tempo Gelato Original, Prawirotaman
Tempo Gelato Jalan Kaliurang Km 5, di seberang Indomaret Jakal, atau di sebelah persis Luxury internet Café. 

5)

Restaurant's Name :
Ciao Gelato

White and Dark Chocolate 
Design and Architecture :
Italian Rustic Café. Vibe lightingnya cocok banget memang. Ekspektasi gw sih, gw bakal ketemu sama chef nya gitu soalnya kan katanya gerai ini dimiliki langsung ama chef nya itu. Yah, dengan jumlah tempat duduk yang tidak terlalu banyak en lumayanlah, berasa cozy kok. 

Pricing :
2 scoop = 25000 (cone)

Taste :
Agak nyesel juga karena nggak ada vanilla di sini, but... enak kok. Rasa white coklatnya agak aneh memang, agak pedes kayak ditambahin kemangi gitu, tapi untunya rasa dark coklatnya enak banget.. 

Yang menarik adalah, kita bisa tasting gitu. What?? Iya beneran, bahkan bisa berkali-kali tasting (pake endok es krim gitu). Asal ya tau diri, jangan berkali-kali.. 

Presentation :
Seperti sejatinya penampilan gelato lain di semua gerai gelato, penampilan dengan cone yang warnanya coklat itu memang udah penampilan yang paling top deh di sini. Lagipula dengan harga yang sama, mendingan nambah tekstur waffle crust dengan aroma kayu manis itu daripada kudu nambah satu scoop walaopun pas gw kesana gerai ini lagi promo tiga scoop cuman 30 ribu. 

Conclusion:
Grade:
White Chocolate Scoop: A-
Dark Chocolate Scoop: A+

How Do I Get There :
Secara lokasi sih, gerai ini ada di kawasan selatan UGM, emang agak jauh, tapi nggak jauh-jauh amat. Selatan jembatan laying Lempuyangan lah. Keliatan kok dari jalan. 

6)

Restaurant's Name :
Cono Gelateria

Vanilla Charcoal
Design and Architecture :
Desain minimalis dan terkesan sempit kalau dilihat dari depan. Fasadnya agak nyatu sama gerai-gerai lain di kanan kirinya. Mungkin sih kurang lighting aja sih. Gerai gelato dua lantai itu lebih luas yang di lantai duanya. Tapi, hati-hati dengan tangga-nya karena agak ringkih dan nggak stabil apalagi kalau lo agak berbobot lebih. Lantai dua sungguh pop sekali. Kesannya cantik en girly banget. Warna yang digunakan juga warna-warna yang chilling down dan nggak begitu gelap. So instagramable!

Pricing :
1 scoop = 15000 (without cone)
2 scoop = 25000 (without cone)
pake cone, + 5000 

Taste :
Well, sama seperti Ciao, di sini lo bisa nyobain dulu gelato pilihan lo. Sayang, pilihannya cuman sedikit en spektrum warna yang ditawarkan ya cuman itu-itu aja. Gak ada warna merah atau biru yang bikin gw pengen banget. Then, coklat en vanilla standar pun nggak ada. Duh

Akhirnya gw pilih Vanilla Charcoal. What? Vanilla ama areng?? Gw berasa pergi ke angkringan Joss Tugu deh nih. Vanillanya berasa tapi ada item-item yang ganggu gitu deh.. Hahaha... Enak tapi mendingan vanilla asli kemana-mana ya kan..

Untuk cone-nya, mines kayu manis yang biasanya ada di setiap cone. Renyah, tapi nggak herby, plus conenya lebih berasa manis. Mungkin gulanya banyak deh nih. 

Presentation :
Well, cone-nya diisi dengan gelato cukup banyak walau cuman satu scoop. Dibandingkan sama scoop di tempat lain, mungkin ini lebih banyak kali ya. Yang asik di gerai ini ada cucumber infused water yang bisa diambil di lantai dasar. Plus, gelasnya pun gelas kaca. 

Conclusion:
Grade:
Vanilla Charcoal Scoop: A

How Do I Get There :
Lokasi gerai ini dekat dengan rumah gw. Seberangan sama Aniime Distro di deket Flamboyan. 

***

Kesimpulan :


Dari segi rasa :
1. OMG Gelato
2. Ciao Gelato
3. Artemy Gelato

Dari segi harga :
1. Cono Gelateria
2. Artemy Gelato
3. Myoosik Gelato

Dari segi pelayanan dan presentasi :
1. Ciao Gelato
2. Cono Gelateria
3. Tempo Gelato

Ya itu  deh menurut gw mengenai gelato yang ada di Yogyakarta. Mungkin masih banyak Gelato baru lainnya yang bertebaran di Jogja sekarang. Well, gw mah cuman ngikut keadaan aja. Kalau sempet ya gw jabanin, kalau gak sempet ya kapan-kapan. Lagian, gw masih suka McFlurry kok, walo itu bukan gelato. Hahahahahaha....

See you next!!

Gigi Dua : Buat Apa Berdoa?

Rabu, Oktober 12, 2016
Woke, sedulur, mungkin kembali ke pembahasan spiritualisme kritis di blog yang nano-nano ini. Tidak ada dorongan khusus kenapa gw insist berbicara mengenai isu spiritual di dalam blog ini. Sekali lagi, gw cuman manusia biasa yang berpendapat. Pendapat itu bisa salah dan pasti bisa salah dan pasti belum tentu benar. Tidak ada yang paling benar di dunia ini, kecuali Tuhanmu. 


Pembahasan kali ini lebih ke topik, mengapa harus berdoa?

Berdoa itu memohon kepada Tuhan, benar? Menurut KBBI, berdoa itu mengucapkan (memanjatkan) doa kepada Tuhan. Nah, kembali lagi, mengapa kita harus berdoa ketika semua yang terjadi di dalam hidup ini sudah ditentukan?

Oh, iya, ka nada takdir yang bisa diubah dan takdir yang memang tidak bisa diubah. Orang biasa bilang kalau kamu berusaha en kamu berubah, nanti pasti yakin deh bakalan sukses. Nah, bagaimana kalau memang cetak biru kamu itu tidak sukses. Dan berjuta-juta Joule energi yang kamu habiskan untuk berdoa dan bersembahyang itu tidak mengantarkan kamu menjadi kaya. Beralihkah kamu membenci Tuhanmu?

Kemudian, jika memang kamu kaya raya atas doa-doa-mu, apakah secara silogisme itu menjukkan bahwa doa-doamu dikabulkan oleh Tuhan? Segampang itukah pemahamanmu? Ini yang membuat orang menjadi manja dan lebih gawat lagi, memberhalakan Tuhannya sendiri. Tuhan dianggap sebagai sosok di atas langit yang selalu mengabulkan segala permintaan hambanya. Layaknya ibu peri lengkap dengan tongkat ajaibnya. Voila, maka terkabullah permintaanmu.

Terus bagaimanakah berdoa yang benar? Eits, sekali lagi, nggak ada benar dan salah. Maksud gw, bagaimana gw berdoa?

Gw lebih suka mendoakan orang lain daripada mendoakan diri sendiri. Gw seperti lupa apa doa buat diri sendiri. Ingat kembali premis yang berkali-kali mungkin gw sebut. Kita ini sudah diciptakan dengan sempurna lengkap dengan rezeki dan jodoh dan segala-galanya. Semua kisah kita baik sukses, miskin, duka, senang, nestapa, dan segala lika-likunya sudah dijadwalkan coming soon pada kitab yang kita terima sebelum kita terlahir ke bumi dan di amnesiakan. 

So, pun kita berubah menjadi lebih baik atau menjadi lebih buruk, dua-duanya adalah hijrah. Hijrah ini sudah tertulis dalam kitab kita. Trus apa yang bisa kita lakukan? Terus berdoa? Berdoa ini itu, berdoa minta hajat, berdoa minta jodoh, berdoa selamat dunia akhirat? Manusia memang pandai meminta-minta. 

Formulasi doa yang gw rapalkan saat ini hanyalah doa untuk orang lain, untuk orang tua, dan yang begitu-begitu. Nah, kalau kita rapalkan misalnya suatu kata ribuan kali terus kita bisa kaya mendadak. Apa ini? Ini bisa jadi istidraj. Dan semuanya sudah diatur dalam kitab itu. Atau juga bisa berdoa yang diulang-ulang itu menjadi semacam pem-fokusan tertentu, sehingga memang kekuatan pikiran akan mengalahkan segalanya. Misalnya minta sembuh, jika pikiran sudah disetel sedemikian rupa, akan timbul sebuah sugesti yang kabar baiknya bisa melawan rasa sakit itu sendiri. 

Berdoa yang pasti murajab itu pada saat kamu sudah benar-benar mengenal Tuhanmu. Maka kenalilah dirimu sendiri dahulu, karena HANYA dengan itulah kamu dpat mengenali Tuhanmu. 

Sebuah postingan berbau Katolik menyebut bahwa,

Tidak berdoa sama saja menyatakan tidak adanya iman dan tidak adanya kepercayaan kepada Firman Tuhan. dalam “Kita berdoa untuk menyatakan iman kita kepada Allah, bahwa Dia akan melakukan apa yang telah dijanjikanNya dalam FirmanNya, dan akan memberkati hidup kita dengan berlimpah lebih dari apa yang dapat kita minta atau harapkan (Efesus 3:20)”.

Well, menurut gw, iman itu berbeda dengan berdoa. Berdoa itu menurut gw sama dengan beribadah. Berdoa itu adalah pelayanan kepada sesama. 

So, mari kita simak cerita Gigi Dua di bawah ini :

(c) attribution to Kharisma Jati

Salam rahayu ing sambikolo.

The Ordinary Life of an Ordinary Worker

Selasa, Oktober 11, 2016
Hatta, gw menghela napas panjang.



Seminggu yang lalu gw nonton reality show favorit gw, Muhan Deojeon, atau Infinity Challenge. Tepatnya episode mengenai Muhan Sangsa (Muhan Company). Mereka berkolaborasi untuk tantangan membuat sebuah film bioskop layar lebar dengan sutradara dan penulis scenario kawakan yang sukses memproduksi banyak drama yang sukses di sana, salah satunya Signal yang juga baru gw tonton sekarang. Sudah gitu, film yang kalau diputar sekitar berdurasi setengah jam lebih ini bener-bener memicu adrenalin dan juga ciamik karena dukungan artis-artis besar lainnya seperti GD, Haewon, dan lainnya. 

Tapi, yang bikin gw click banget sama film singkat yang dirangkum dalam dua episode ini adalah setting dan pemaknaannya. Bahwa, kehidupan pekerja kantoran itu sama sekali gak gampang. Semakin tinggi jabatanmu, akan semakin membahayakan pula kehidupanmu. Mulai dari waktu istirahat yang sangat kurang, kesehatan yang sudah pasti rentan, sampai dengan masalah keakuran dengan keluarga, istri, dan tentunya anak yang semakin jauh. Mayoritas orang korea pulang tengah malam dan berangkat kembali di pagi hari. Tentunya sangat melelahkan. Sebotol dua botol soju di malam hari di kedai pinggiran kota akan sangat menyenangkan sembari mnenyumpah serapah kehidupan yang begitu keras. Seenggaknya ya itu yang bisa gw simpulkan. 

Hm, bisa dibilang gw juga pekerja kantoran sekarang. Walaupun jam kerjanya lebih manusiawi, namun, tetep aja rasanya lelah bukan main ketika sudah pulang dan sampai di rumah. Gw pernah nyoba cuman tidur empat jam dari jam satu malam. En itu rasanya sungguh gila sekali. Badan sakit semua en esoknya pikiran gak fokus karena hormon yang seharusnya membuat gw tidur masih bekerja. Udah gitu kalau dipaksakan, nanti akhir minggu gw bakal masuk angin en pusing-pusing. Jadilah gw ambil jam tidur aman yakni sekitar jam 10 sampai jam 11. 

Gw pakai jam 6 hingga jam 9 malam untuk berolahraga. Walau nggak wajib seminggu 7 kali tapi minimal dalam rutinitas yang hanya duduk di depan sebuah laptop dalam delapan jam itu gw merasa perlu bergerak. Keringat yang mengucur dalam sesi olahraga ini bener-bener membuat kesegaran yang menenangkan. Next, mandi sebentar selepas olahraga, baru berangkat tidur. Begitu seterusnya. 

Pulang gym, gw biasanya melakukan satu dari dua hal. 1) nonton drama atau western series en 2) baca novel. Banyak banget novel yang masih menunggu untuk dibaca. Gw adalah seorang librocubicularist – pembaca buku dalam keadaan tidur. Yah, semacam nina bobo begitu. Paling nggak bisa baca buku dengan keadaan bukan dalam berbaring. Begituah waktu bergulir hingga mendekati jam 10 malam, dan gw pun mulai menguap. 

So, balik ke muhan sangsa, gw nonton minidrama ini dengan penjiwaan yang sungguh sempurna. Memang hidup yang fana ini nggak selamanya enak. Just do the way it is. Nggak usah iri dengan orang-orang di luar sana yang mungkin bisa leyeh-leyeh, bisa jalan-jalan kemana-mana. Bersiaplah dengan drama hidupmu sendiri. Drama dengan sejuta kebetulan-kebetulan yang indah dan dramatis. Hidup tanpa mengharap sesuatu lebih indah karena setiap detik yang berjalan di depan adalah sebuah surprise dan kejutan. 

But, gw butuh sebuah penyegaran.

Book Review : Supernova Series

Jumat, September 30, 2016
Sebenernya dari dulu gw ogah-ogahan baca serial supernova ini. Tepatnya di jaman kuliah, saat si Indah menjejaliku dengan bacaan ini. Kalau boleh jujur, mindset pikiran gw semasa kuliah itu belum tinggi dan rumit. Gw masih menggilai bahasa yang super deskriptif ala Andrea Hirata. Lebih-lebih lagi gw nggak suka aja sama judulnya yang kayak ngikut novelnya Fira Basuki yang trilogy Jendela – Atap – Pintu itu. So, ketika pergi ke toko buku dan kemudian menemukan buku “Akar”, “Petir”, reaksi gw, apadeh ini. Kayak gak ada judul lain aja kah?



Entah momen apa yang melandasi pembelianku pada Supernova jilid pertama, Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh, dan kemudian seperti anak kecil yang diberi permen loli, gw seperti ketagihan dan ingin lagi dan lagi. Adiktif. Jika memang aku dari awal tahu apa itu Supernova, mungkin aku perlu menunggu delapan tahun hanya untuk membeli “Partikel”, namun gw baru menemukan gaungnya setelah “Gelombang” terbit. Gw merasa sebelum membaca Gelombang, ada baiknya jika membaca empat buku yang terdahulu. 

Oke, mari kita review satu demi satu.

1) Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh, a.k.a KPBJ *well singkatan ini lebih mudah ditulis*

Buku ini yang membuatku terkagum-kagum dengan bahasa yang digunakan dalam sekali baca. Tak bisa dipungkiri, riset Dee di dalam buku debutannya ini benar-benar dalam. Theory of chaos ini melandasi semua teori kebetulan-kebetulan yang ada. Begitu juga dengan keparalelan karakter semu buatan Dimas-Reuben dan tokoh di kehidupan asli. Nah, gw suka dengan karakter Diva di sini. Begitu cerdasnya ia sehingga segala yang dikatakannya adalah filsafat nan banal. Puisi-puisi yang diberikan Dee dalam percakapan tanpa suara dengan Ferre ini buku ini juga sangat mengena. 

Buku ini menjadi buku filosofis yang erat kaitannya dengan pencapaian spiritulitas dalam ranah pemula. Supernova membuat dunia menjadi taman kanak-kanak. Iya, setuju. Memang dunia ini hanyalah sebuah bagunan taman kanak-kanak yang beratapkan langit. Semua bebas bertingkah dan menertawakan setiap tragedi. KPBJ ini sangat bagus dan membuat gw bertanya-tanya. Apa sejatinya memang benar-benar ada layanan chatting yang menjelmakan segala permasalahan hidup yang dihadapi. Iya, seandainya saja ada. 

Mungkin banyak yang gak suka gegara fisikanya itu sendiri, malah ada yang berpendapat teori ini adalah gimmick marketing. Nah, buat gw, malah Dee paham sekali sama apa yang dia tulis. Dia mencari pentamsilan yang paling tepat dalam teori fisika kuantum. Dan memang dalam benda yang sebesar zarah itulah tersimpan pengetahuan menganai makrokosmos. 

2) Akar

Sosok Bodhi menjadi sosok sentral di buku ini. Dee menjadikannya sebagai biografi ketimbang novel dengan muatan filosofi, walo nggak sepenuhnya kehilangan jatidiri. Seperti sebelumnya, Dee selalu menghubungkan dengan induk novelnya di beberapa halaman terakhir saja. 

Sampai gw selesai membaca buku ini, gw masih belum bisa mengartikan apa arti Akar itu. Mungkin ada yang tahu? Apakah Akar menjadi menghubung antara satu entitas dengan entitas lain? Dari simbol flower of life yang berada di sampul buku ini, seharusnya sih memang begitu. Akar menyeralaskan hal yang divine dengan realitas manusia. 

Lumayan mengena, tapi satu derajat di bawah KPBJ in my humble opinion. 

3) Petir

Cerita berujung unik karena seorang manusia mempunyai kekuatan listrik. Hal ini mengingatkanku ke om ku almarhum yang juga bisa melakukan hal yang sama. Listrik untuk penyembuhan. Healing. Espektasiku awalnya dalah seperti tokoh Azura dalam Aang The Last Airbender. Azura dari negara api kan keren tuh bisa menyambar-sambar petir birunya. Kirain Elektra – si tokoh sentral di novel ini – juga bisa hal yang demikian. 

Namun, apa yang membuat gw tertarik lebih karena tokoh ini membawa pengetahuan mengenai meditasi seperti yang dilakoni Bu Sati. Gak tau juga apa hubungannya dengan si Elektra. Tapi makin lama cerita makin menye-menye karena pada akhirnya Petir bertemu dengan Akar. Bersentuhan dan kemudian ingat segalanya. Aliran darah adalah pengetahuan rupanya. Sanguinitas. 

Secara gamblang, sudah hampir tidak ada pengaruh supernova sama sekali di novel ini, maksudku level pengetahuan dan filosofinya.

4) Partikel

Yang gw sukai dari Partikel ini adalah jalan cerita yang mengena sekali dalam kultur budaya Indonesia. Sebuah pemberontakan iman biasanya akan diiukti dengan pengkafiran dalam masyarakat yang taqlid kepada pepimpinnya. Zarah adalah tokokh sentral dalam buku tebal berlambang unsur bumi di sampulnya. Dan praktis, buku ini dijejali dengan banyak istilah biologi dan fotografi. Perkelindanan keduanya membuat kita mengenal jenis-jenis tanaman yang bisa bikin fly. Singkat kata, gw jadi penasaran nyicipin Amanita muscaria sp, dengan zat Psilocybe yang katanya bisa mengantarkan diri ke dimensi lain. 

Argumenku sedikit banyak sama dengan argument Zarah. Entah kenapa suara gw semacam terwakili. Tapi semua dalam cerita itu seperti kebetulan yang karena saking banyaknya jadi berasa dipaksakan. Yah, pendapatku sih. But, okelah. Buku ini bisa dibilang juga Introduction to Ancient Alien. Ibu suri mengenalkan Alien 101 kepada masyarakat apatis. Apa yang mungkin dianggap nyata oleh penulis menjelma fiksi mentah. 

5) Gelombang

Novel kelima ini lebih bernada humor. Namun, di novel ini pula kita diperkenalkan dengan segala istilah-istilah seperti sarvara dan infiltran. Dan mereka-mereka ini disebut dengan peretas. Peretas juga dapat dinamai Harbinger. Entah lah, suka suka aja deh. Mulai juga kita diperkenalkan dengan gugus Asko. Tema besar Supernova yang bisa gw simpulkan adalah reinkarnasi. Setiap peretas, yang tereinkarnasi, memilih untuk amnesia. Misi mereka terlupakan untuk sementara, dan tugas merekalah untuk mengingat kembali misi tersebut. Buat gw aksioma ini begitu kerdil. Teneh, yang reinkarnasi cuman yang jadi peretas doang dong? 

So, intinya Alfa sang tokoh sentral di episode ini harus berbagi sketsa dengan Gio yang kayaknya mati-matian nyari Diva di belahan lain di bumi ini. 

Nah, pertanyaan gw adalah kenapa peretas harus mempunyai gugus? Gugus octahedron?

6) Intelegensi Embun Pagi, a.k.a IEP

Novel ini adalah pamungkas dari seri Supernova ini. Dan, semua tokohnya bermunculan semuanya. Gw jadi tau apa benang merah dari semua ini ya kecuali pertanyaan-pertanyaan. Buku tebal yang warnanya berbeda ini menjadi jawabannya. Dan memang Dee sangat pandai membentuk alur dan setelah lima buku terdahulunya membuat gw bertanya-tanya. Kini jawaban pun terurai. 

Filosofis KPBJ hilang 100%, yang ada tinggal kisah petualangan epik semua karakter, tokoh yang disangka-sangka baik hati malah jadi sarvara, begitu sebaliknya. Ada rasa rinduku semua kitab Dee menjadi daya tarik magis filosofis, tapi rupanya pengorbanan seseorang peretas di novel ini menjadi kebetulan sekali. Semacam cerita superhero. Well, taman kanak-kanak menjadi tempat ajang Pokemon Go. Bodhi jadi GPS-nya. Hahaha.. That’s epic! Apalagi cerita cinta Gio – Zarah plus Etra en sapa tuh si Phoenix, yah satu kata, kurang tebel. Itu aja. *padahal udah tebel en gw lahap dalam tiga hari*

So, kesimpulannya:

Dari kacamata penggemar novel cerita petualangan : Mantep banget dah semuanya di novel terakhir.

Dari kacamata penggemar filosofis dan spiritualis : Hanya KPBJ yang paling prima, yah, Partikel, Petir dan Akar lah sedikit.

Dari kacamata satsra : Diksi oke, gaya bahasa standar jurnalis, narasi bagus, tidak ada ungkapan yang terlalu vulgar. Teknik deskripsi oke standar. Paling suka adalah puisinya di setiap awalan bukunya. 


[Faz, 2016]

Review : Cinnamon Bukan Bistro

Kamis, September 29, 2016
Sebenernya keberadaan warung ini sudah begitu lama. Secara lokasi sih, warung ini sungguh sangat dekat dengan rumah gw, karena cuman ada di samping Kanisius, yah sekitar 500 meter lah dari rumah gw kalau jalan kaki. Dari awal ini resto dibuka, gw sempet gak suka aja sama pemilihan namanya. Why? Kenapa harus ada kata “Bukan”. En kenapa harus berjudul Cinnamon kalo dalemnya bahkan hampir nggak ada hal-hal yang bertema kayu manis. Dulunya gw pikir itu kedai minuman kayak Cha-Cha Milk Tea atau semacam kafe lah pada dasarnya.

But okay lah, di menu sheet-nya lo bakal tahu kalau sejatinya resto ini mengedepankan Fish and Chips. Iyap, satu hal yang gw sendiri baru tahu. Hahaha. Dari dulu jaman gw gemar wisata kuliner internasional, gw selalu nyari-nyari dimana bisa dapetin fish and chips yang notabene merupakan kuliner khas Inggris. Sampe akhirnya ada Fish & Co yang buka juga di Jogja beberapa tahun yang lalu. Okelah, mari kita lihat bagaimana gw mereview resto rekomendasi dari adek kelas angkatan gw, @dydhan.
.

Restaurant's Name :
Cinnamon Bukan Bistro

Concept :
Mainly European, tapi Random

Design and Architecture :
Bistro, walo namanya bukan bistro. Apa itu bistro? Dalam bahasa Perancis, bistro berarti restoran kecil. Di Perancis sendiri, bistro adalah bar kecil yang menyajikan minuman anggur. So, pastinya kalau denger kata bistro, harusnya memang diharapkan resto itu menyajikan makanan Perancis. Intinya, semacam kafe namun rentang harganya lebih dari kafe biasanya en suasana yang dihadirkan lebih homey en cozy. Walau mengusung konsep Perancisan, namun arsitekturnya jauh dari kesan perancis yang bisanya temaram dari lighting fixtures-nya. Atau minimal nggak ada pergola-nya. Walaupun desainnya lumayan kontemporer namun. Namun memang balik lagi ke chef-nya. Kalau chef-nya bukan Parisian, ya emang gak bisa dipaksakan. Buktinya menu Indonesia juga banyak di sini kok. :)

Pricing :
Untuk ukuran bistro. Ini MURAH gan! ya, lumayan affordable lah. Mungkin karena konsepnya memang “Bukan Bistro”.

Front of the House (F.O.H) :
Hm, tidak ada FOH yang berjaga di depan karena semua ngumpul di deket kasir. Intinya lo kudu duduk dulu baru manggil tuh FOH. Well, namun pengetahuan si FOH lumayan lah, dia bisa menerangkan dengan jelas apa-apa yang tertera di lembaran menu. Dari blog lain, gw denger FOH di sini bakal "CINNAMON! SELAMAT DATANG!" dengan sangat kencang tiap ada pembeli masuk. Namun, enggak ada tuh seinget gw. Kecuali emang suaranya gak kedengeran. Hehe. Maklum pas gw datang hujan merintik membara. Haha.

What they sell ?
A zillion of menus. Banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaak banget pilihan menu yang disuguhkan. Dari pizza sampai fish and chips. Dari tom yam sampai ayam bakar en nasi goreng. Dari pancake-pancake-an sampe minuman asik yang instagramable. Pokoknya hampir semua jenis makanan ada di sini. Just try.

Duration of Service each item :
Kalau disambi ngobrol sama temen atau klien gitu pasti bakalan gak terasa kok. So, bisa dibilang, cepat. Yang pasti minumannya dateng duluan.

Seasoning :
Untuk kunjungan pertama ini gw sengaja milih menu signature-nya dulu, apalagi kalau bukan fish and chips. Kerennya lagi ada beberapa style Fish and chip di sini. Pastilah bukan style asli Inggris asli yang menggunakan sedikit bir atau whiskey sebagai pelumur adonan tepung. Karena ada menu French Fish and Chip maka gw pesen itu deh.

French Fish and Chip-nya disajikan dengan sangat intagramable. Seloyang pan yang cantik dengan dua selembar fillet ikan (embuh ikan apa ini, semoga bukan lele) yang digoreng tepung dengan bumbu yang luar biasa. Hampir lah sebelas dua belas ama Fish Co dengan perbedaan harga yang sungguh terlalu. Permainan garam dan lada memang sungguh pas di menu ini. Belum lagi gw dapet saus keju yang dicampur mayonnaise en tentu potongan jeruk nipis yang memang harus di tambahkan untuk membuat kesan asam dalam makanan ini (baca: acidity). Untuk fries-nya, good sekali. Beda sekali dengan Fish and Chip ala Koki Joni yang gw coba sebelumnya. Tidak overcook, kaya tekstur, walaupun kejunya bukan mozzarella yang lumer en bisa ditarik-tarik mulur, udah enak kok.

French Style Fish and Chips

Ceritanya Chicken Wings Mozarella tapi rasanya BBQ
Temen gw pesen Chicken Wings Mozarella. Nah, sajiannya sama dengan pan tapi yang disajikan beberapa sayap ayam yang terlumuri saos BBQ. Gw sebenernya gak paham. Udah gw tanyain ke FOH yang bersangkutan, kenapa pesennya mozzarella namun yang keluar BBQ? Katanya Mozarellanya ada di dalamnya. But, gw cicipin emang gak ada perasaan mozarellanya.

Presentation :
Nice, keren deh pokoknya penampilannya. Good plating. Untuk Fish and Chip platingnya hampir sama dengan Fish and Co cuman Fish and Co gak pake selada en tentu saja untuk rasa memang beda.

Conclusion :
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Enak, en pengen coba nyicip menu yang lain sih memang, karena diversitas menu di gerai kecil ini membuat gw penasaran. Sampai-sampai ada ayam geprek juga di sini tapi harganya 15ribu.. Yo mit! Hahaha...

How Do I Get There :
Percetakan Kanisius ke timur dikit. tepat di perempatan.

====
Maps and GPS Point :


30 Mie Ayam di Jogja Yang Kudu Kamu Tahu

Selasa, September 27, 2016
Halo gaes en sis en brohhh... Gw kembali lagi setelah melakukan sampling di semua gerai mie ayam yang ada di Jogja. Mungkin nggak bakal semua dong karena sudah jelas yang jual mie ayam itu banyak bukan main kan ya. Gila aja gw kudu berhenti tiap pengkolan hanya untuk nyicipin mie ayam. So, mungkin banyak mie ayam yang luput dari tulisan ini. Atau kalau mungkin lo mengidolakan mie ayam tertentu en ternyata nggak ada dalam list ini, berarti gw mohon maaf kalau begitu. Hahaha.

Oke, seperti yang tertera pada judul, ada 30 warung mie ayam, eh sebenernya bukan warung, tapi restoran mie ayam yang bakal gw review di sini. Seperti sistem review ayam geprek kemarin, ada hal-hal yang perlu diperhatikan bila kita berkunjung ke gerai mie ayam. Well, kenapa gw bilang restoran? Iya karena beda restoran dengan warung adalah masakan itu dimasak terlebih dahulu. Kalau warung harusnya barangnya udah siap saji seperti warung rames, warung Padang, warung Tegal, gitu. Tapi istilah bahasa ini sudah hilang tak berbekas, jadi terserah aja orang mau nyebut apa, kalo mahal anggap aja restoran, kalo murah ya warung. Selesei. Hahahaha.. Untungnya lagi kalo warung mie ayam disebut restoran, lo makan harus bayar pajak restoran (yang sering lagi disalahkaprahkan menjadi PPn), begitu juga makan di burjo, dan lainnya. Haha.. 

Balik lagi ke petualangan mie ayam gw. Sebelumnya, gw harus mendefinisikan mie ayam yang gw maksud disini adalah semua mie dengan topping ayam. Karena mie dengan topping ayam sangat banyak genrenya, maka dari itu gw pisah lagi menjadi empat genre besar, yakni mie ayam ala Jogja yang cenderung manis 30%-50%, mie ayam ala Wonogiri dengan kemanisan yang lebih tinggi daripada mie ayam Jogja, yakni manis 50%-70%, mie ayam oriental yang sangat tidak manis, jadi cenderung asin - tipe yammie masuk sini karena tipikal dasaran mie-nya adalah asin, en yang terakhir adalah mie ayam goreng. Mie ayam goreng di sini maksudnya adalah mie ayam yang secara default disajikan dengan kondisi tanpa kuah walo sebenernya ada menu kuahnya pasti. 

Oiya, beda Mie Ayam dengan Yammie terletak di penyajian kuahnya. Kalau Yammie biasanya kuahnya disendirikan dahulu.

Berikut ini 30 Resto/Warung/Kedai/Gerai Mie Ayam ala Fraithzone per 26 September 2016.


Perhatian : Segala review yang disuguhkan disini semuanya berdasarkan rasa dan solely berdasar rasa. Tidak ada unsur lain selain rasa. 

1) Mie Ayam Seyegan


Biasa juga disebut dengan mie ayam mekaton seyegan. Seperti pernah gw posting sebelumnya disini, mie ayam ini menyuguhkan rasa yang baru di kancah permieayaman di Jogja tentunya dengan rasa gorengnya. Kebetulan juga gw udah pernah dua kali kesana, en kunjungan kedua gw secara khusus pesen mie ayam rebusnya, en rasanya nggak jauh beda cuman kayak mie gorengnya dikasih kuah. Gitu aja, soalnya secara bumbunya bener-bener sama plek. So, buat gw lebih enak yang mie ayam goreng ya gan. Tentu saja mending bawa sambel sendiri, coz, menurut gw sambel di sini manis. Kecuali lo suka yang manis-manis. Walo tempat jauh banget, boleh lah dicoba di hari minggu, coz menurut kabar yang berkembang kedai ini tutup di hari Jumat. En jangan lupa datengnya jangan lebih dari jam 12 lah ya, biasanya udah habis. 

Hastags : #goreng #gurih #manis #sawinyaunyu

2) Mie Ayam Bangka Apo


Atas rekomendasi Tejo, gw nyicipi juga Mie Ayam Bangka di bilangan Jalan Kabupaten, Godean. Lagi-lagi lokasinya jauh banget dari kota. Mungkin lokasi ini beda dengan apa yang disebut Tejo, tapi setelah gw googling lokasinya menunjuk ke sini. Secara umum, enak banget dah. Kombinasinya pas. Penggunaan merica/lada nya oke punya en mbikin adonan ayamnya gurih menggelitik so enak aja. Menang tipis daripada legenda Jogja, Yammie Pathuk. But, ya itu selain enak banget, harganya juga gak mahal, affordable. Walo mie-nya kecil tapi nggak lemes en nggak banyak minyak. So, joss! Pencinta mie ayam oriental kudu nyobain deh I suppose.

Hastags : #oriental #gurih #asin #pedas #pangsitbasah

3) Mie Ayam Sompel


Ini atas rekomendasi Indro, temen gw anak HI embuh angkatan piro, haha. Dia rekomendasiin secara secara vicinity berada diarea kos dia. Pagob tenan. Nah, arah JEC dari rumah gw itu makpyoh sekali. But, karena penasaran adalah gw cicipi juga gerai ini. Gerainya sih kecil en tertutup en orang lebih mengenal tempat ini gegara es tape nya yang melegenda. Cuman karena gw kaga suka tape, so gw emang gak mesen. Anyway, mie ayamnya jos, sambelnya mantap. Sekali lagi, sambelnya mantap. Itu adonan ayamnya udah dibubuhi lada hitam plus merica, so ketika lo tambahin sambel, jadilah reaksi kimia yang mengaplifikasi rasa pedas itu di mulut lo. So, coba aja deh, sekalian coba es tapenya trus komentar di bawah ya gimana rasanya. Xoxo!

Hashtags : #jogja #semioriental #superpedas #gurih #notgreasy

4) Mie Ayam Tumini


Mie ayam ini udah gw review disini. Dari sudut pandang orang diet, gw merasa mie ayam ini nggak cocok ya, karena penggunaaan santan di sini berlebihan. Kaldu ayam plus adonan ayamnya dicampur pake santan en dimasak dalam jangka waktu yang agak lama sehingga berasa kayak makan rendang ayam gitu. Merupakan mie ayam paling berpengaruh di Jogja bagian selatan. So, coba aja deh, apalagi kalo lo lagi berkunjung ke bilangan terminal Giwangan. 

Hashtags : #jogja #supergreasy #manis #gurih #ceker

5) Mie Ayam Kuli Sekarsuli


Wew, ini nih mie ayam yang lo kudu coba kalo merasa mie ayam jaman sekarang itu porsinya dikit. Kenapa dinamai Kuli? Ya itu sebutan aja karena biasanya kuli suanya makan banyak karena perkerjaan mereka yang memang berat gaes. Iya bener, begitu gw disuguhi itu porsinya mie ayam. Gila. untuk menuju ke porsi normal yang biasa disajikan di warung mie ayam lainnya aja gw harus ngehabisin mie ayam ini setengah mainan. Bener-bener banyak banget. Rupanya lo kudu bener-bener ngosongin perut dulu deh gaes sebelum kesini. Tapi, walo porsinya banyak en tumpeh-tumpeh, tapi rasanya masih bener-bener pas en nggak hambar. Adonan ayamnya enak kok, minyak yang dipake juga nggak banyak, tapi rasa bawangnya terasa banget emang. But, I like it. Oiya, yang mines di sini mungkin baksonya kali ya, menurut gw itu bakso paling cuman kanji doang deh. Tapi gak beda jauh kok antara yang pake bakso atau yang enggak. Jadi, gw menantang lo semua, berani gak?

Hashtags : #jogja #kuli #gurih #edan 

6) Mie Ayam Sendowo

Ini mie ayam favorit jaman kuliah ane, mungkin nggak perlu banyak diterangin karena memang udah terkenal. Yang gak bisa dipisahkan adalah bakso gorengnya yang kerasnya bukan main, tapi enak buat nambahin tekstur. Secara porsi pun ini mie ayam juga monster, tumpeh-tumpeh, manis banget so pasti karena mungkin di dalam list ini cuman mie ayam ini yang bergenre “Wonogiri”. Buat yang mau makan di sini mungkin harus antri en pengap-pengapan karena kedainya kecil en gelap gitu. Ya, semoga semakin ke depan semakin berkembang ini warung ya, terus anak-anak si bapak penjual mau nggantiin bisnis bapaknya. Kasian, udah tua. 

Hashtags : #wonogiri #manis #kuli #baksogoreng 

7) Mie Rampok

Seperti yang pernah gw review disini, Mie Rampok ini mungkin bukan warung yang pengap en identik dengan gerobak yang emang tipikal penjaja mie ayam. Mie Rampok ini bersistem kekinian yang secara default adalah berjenis mie ayam goreng. Harga murah tapi emang porsinya kecil. Cocok buat nongkrong yang nggak ngerogoh kocek banyak. Lagian, konsep penjara juga bisa bikin atmosfer luyaman menyenangkan. Cuman panas aja sih, sangat penjara banget. 

Hashtags : #goreng #pedesmampus #pedesbanget #penjara 

8) Mie Ayam Thoyonk

Ini mie ayam favoritnya temen SMA gw dulu, Surya. Entah kenapa dia seneng banget makan mie ayam di sini. Kedai ini menempati tempat jualan pigura yang dipake di pagi siang hari. Kalo malam semuanya berubah. Yang nggak gw duga, pelayanan disini super cepet. Algoritma mereka sungguh keren. Tapi, kalau dilihat dari rasanya: Mie-nya sendiri sudah asin, tapi adonan ayamnya manis ala Jogja. Kombinasi yang sangat menarik dari dua jenis mie ayam. Tapi jadilah kewaguan yang enak. Yang menarik lagi adalah, ada kecap asin. Gimana coba kalu gw campurkan kecap asin ini ke dalam mie yang udah asin. Pasti cetar asinnya. But, oke kok, buat yang suka asin silakan ke sini. 

Hashtags : #asin #oriental #gurih #pangsitgoreng #pangsitcampur #pelayanancepat

9) Yammie Pathuk


Ini mie ayam rekomendasinya Tejo, tapi sempet syubhat sih memang. Menurut kabar yang beredar sih mie ayam yang berlokasi di Kemetiran Kidul ini menggunakan daging babi. En well, mereka juga sempat membersihkan nama mereka dengan memberi pernyataan di media bahwa yang menggunakan babi hanyalah siobak mereka. Gw nggak paham juga apa maksud siobak ini. Mungkin semacam pangsit basah mereka? Untunglah sewaktu gw berkunjung kesini, gw bisa enggak memesan pangsit basahnya. En gw minta ganti ayam aja. Secara general mie ayam ini enak kok, cuman kurang nendang entah apanya. Mungkin kurang lada? Ayamnya enak tapi terlalu dry, mungkin karena terlalu kecil potongannya. Mienya terlalu lemes juga. Untungnya menurut lidah gw, gw enggak menemukan rasa lain selain ayam di sini. Semoga aja minyaknya bukan minyak babi, soalnya sih emang nggak yang enak banget. Kan, harusnya kalo pake babi katanya enak banget kan ya. Hahaha.. Lagian banyak banget juga orang berhijab yang makan di sini. So, gw rasa aman kok. 

Hashtags : #oriental #gurih #nopork #pakeayamkok #mahal

10) Miago Pangsit Juwita


Gw pernah sebel sama gerai satu ini gegara pelayanannya yang begitu lama bukan main. Tapi mie ayam ini sebelas duabelas sama mie rampok. Pedesnya jelas pedes mie rampok, secara rempah pun lebih mantep mie seyegan, tapi yang jadi signature dish di sini adalah mangkuk pangsitnya. Joss. 

Hashtags : #goreng #pangsit #miewarnawarni #pedas #gurih #longassride

11) Mie Ayam Pelem Kecut

Secara nggak sengaja gw berhenti di sebuah gerobak penjaja mie ayam di deket pelem kecut, di gang yang tembusannya ke jalan jembatan merah. Awalnya kupikir itu penjaja mie ayam biasa dengan rasa mie ayam yang biasa. Tapi ternyata ada rasa yang lain yang bermain. Mie ayamnya mungkin dikasih micin yang banyak mungkin ya, soalnya bisa jadi gurih gimana gitu. Manisnya pas, sambelnya pedes pas juga, plus dapet ceker hanya dengan harga 6000 rupiah. Nggak pernah ada mie ayam lain semurah ini. Bahkan lebih murah dari mana indomie rebus telur di burjoan. Enaknya lagi lo bisa makan di saung tempat ronda karena memang tempat makannya kecil juga plus biasanya berbagi sama angkringan. Nice!

Hashtags : #jogja #gerobak #ceker #manis #gurih #pedes

12) Mie Ayam Bakso Tenis

Ini adalah mie ayam kesukaan Pram en Lisa, yah keduanya lulusan geografi UGM, yah mungkin jangan-jangan anak geografi suka makan di sini, entahlah. Berada agak di seberang The Icon di jalan Sawitsari itu, warung ini emang terkenal dengan Bakso Tenis en Bakso Cincangnya. Tapi ternyata mie ayam dengan dua bakso itu juga jadi enak lho. Kurang nendang emang, tapi kuahnya kentel banget. Bisa dibayangkan ketika lo pesen mie ayam bakso tenis, itu telor di dalam baksonya akan bereaksi dengan kuahnya membuat rasa semakin enak en penuh lemak. Hahaha. But, oke kok!

Hashtags : #jogja #kental #baksotenis #baksodagingcincang #miewarnawarni #greasy

13) Mie Ayam Ceker

Ini adalah gerai paling tenar di Jalan Kaliurang. Malahan ada dua cabang mie ayam ceker yang cuman terpaut sekitar dua ratus meter. Yang satu ada di seberang persis Sederhana, en yang satu di seberang persis Ayam Goreng HW. Ini mie ayam favorit Siti en Iwan Kucluk. Mungkin karena mereka penggemar ceker. Nah kalau cekernya dikesampingkan, mie ayam ini ya mie ayam biasa dengan rasa yang biasa. Ayamnya biasanya masih bercampur dengan tulang en kulit begitu, terus minyaknya juga lumayan banyak. Mie ayam ini enggak begitu enak tanpa tambahan saos en sambel tentu saja. 

Hashtags : #jogja #ceker #pangsit #manis #gurih

14) Mie Terbang ala Makan-Minum

Ini mungkin bukan genre mie ayam, tapi lebih ke mie goreng bertopping ayam. Rasa orientalnya dapet karena memang dimasak dengan balutan bumbu-bumbu oriental. Mungkin udah nggak booming sekarang, tapi apa salahnya nyoba kalo emang belum pernah nyobain. Review lengkapnya ada disini.

Hashtags : #goreng #mieterbang #flyingnoodle #oriental #piquant #tangy

15) Mie Ayam Afui

Mie ayam ini mbak-mbak kasirnya aduhai sekali bro. Coba deh. Selain mbak-mbak yang mirip ama Mulan Jameela yang lebih pendek itu, coba juga mie ayamnya. Di sini porsinya disesuaikan dengan besar kecilnya. Ada yang mini en ada juga yang monster. Kalao pengen kenyang tapi males ke jalan wonosari, bisa jadi ini pilihan tepat. Tapi, semakin besar pilihanmu, maka semakin banyak juga kocek yang harus dihabiskan. Konsepnya sih Yammie. Ayamnya kek suwir-suwir gitu yang dibumbuin paling cuman garam en lada. So, enak sih tapi biasa aja. 

Hashtags : #oriental #yammie #palembang #porsijumbo #mbakeayu #asin #gurih

16) Mie Ayam Mas Yudi

Whoa, sajake gw udah nggak tau dimana lagi cabang Mas Yudi yang masih eksis. Dulu beberapa tahun yang lalu sempet eksis dengan cabangnya dimana-mana. Tapi sepertinya tinggal satu yang masih gw tahu, yakni mie ayam mas yudi cabang sagan, Utaranya Galeria Mall, ya sebelah-sebelahnya Bungong Jeumpa. Mie oriental ini emang udah lama banget. Secara rasa sih hampir sama kayak Afui, cuman harganya mahal.

Hashtags : #oriental #asin #gurih #pangsit #prayformasyudi

17) Mie Ayam Gonel

Oke, jujur gw udah lama banget gak menginjakkan kaki di sini. Ini mie ayam favorit gw jaman kuliah sampe jaman gw masih suka ngasistensi kuliah en praktikum di MIPA UGM. Karena letaknya yang cuman sepenggalan dari Milan (Mipa selatan), jadilah sebelum praktikum biasanya gw makan siang disini dulu. Paling jos dari warung ini adalah menu mie ayam jamurnya. Beda aja sih. Secara gak ada mie ayam lain yang menyajikan mie ayam dengan jamur. Nggak ada yang salah dengan mie ayam ini, cuman kurang gurih aja sih, tapi enak ya tetep enak kok. Wajib dicoba kalo lo lagi berada di sekitaran Jambusari (Area Koki Joni dan sekitarnya)

Hashtags : #oriental #yammie #mieayamjamur #gurih #pedes #unik

18) Mie Ayam Gress

Sebenernya Gress ini nggak cuman ada di Galeria (yang udah jadi gerai sendiri sekarang – makin mahal – kampret sekali). Cabang lain adalah di Jakal km 6 sana deket Batalyon 403 atau juga ada di Jamal sebelum JCM, en mungkin masih banyak lagi yang gw nggak tau. Modelnya sih semuanya yammie dengan rasa mie yang unik kayak mie telor. Pangsitnya gede en emang enak sih. Selain mie ayam, juga ada siomay yang rasanya lumayan. Buat yang lagi ada di Galeria, bisa nyobain sekarang. Awas, mahal!

Hashtags : #oriental #mahal #siomay #gurih #pedes #pangsit

19) Mie Ayam Idola Tamsis

Ini kesukaan Pram, gegara lokasinya deket ama rumahnya. Mie ayam manis en sungguh biasa aja sih menurutku. Cuman emang nama begitu santer di belahan jogja selatan. En berkat nama yang melegenda itulah, warung ini begitu laris banget. Lokasinya di utara UII gan, utaranya lagi mie terbang. Asik pokoknya, coba ajah!

Hashtags : #jogja #manis #soso #agakmahal 
20) Yammie Panda Jakal

Yammie Panda emang diketahui besar-besaran bikin restonya. Konsep cecinaan. Yang gw tau ada di Jakal (deket rumah gw) ama satu lagi ada di Babarsari sana. Seperti mie ayam oriental lain, rasa dan penyajiannya sama kecuali mungkin pelayanan di sini seringkali nggak jelas. Nggak tahu gimana FOH bekerja disini tapi banyak komentar bahwa seringkali mie ayam sampai di pelanggan dalam waktu yang lama. Yah, barangkali masukkan aja. Plus rasanya agak bland. 

Hashtags : #oriental #bitbland #longassride #mahal #gurih #yammie #deketrumah

21) Mie Ayam Tunggal Rasa, Masjid Syuhada

Sebelum Miago terkenal, mungkin konsep mangkuk pangsit udah duluan ditemukan oleh mie ayam sederhana yang suka mangkal di depan Masjid Syuhada ini. Lucu deh. Karena kuah mie ayam, pangsit di Mie Tunggal Rasa ini jadi lepek. Tapi kombinasinya pas kok, walau emang kurang nendang. Wajib dibeli karena murah en jadi salah satu warung tujuan ketika gw ngantor di sebuah kantor di jalan mongonsidi. 

Hashtags : #jogja #pangsitgoreng #gurih #tapikurangnendang #sambilibadah 

22) Mie Ayam Jakarta Jakal

Seputaran jakal emang banyak tenda-tenda kaki lima yang biasanya emang mangkal disana. Salah satunya adalah mie ayam Jakarta yang di tendanya ditulis dengan “Mie Jakarta”. Sebenernya mie ayamnya bukan satu-satunya menu karena pastinya banyak menu cecinaan lain kayak kwetiau, nasi goreng, capcay, dan sebagainya. Tapi menu mie ayamnya enak kok. Secara bumbu pas tapi lagi-lagi kurang nendang karena entah apa. Pernah ketemu Yazid en Sheilla juga disini. Mungkin mereka suka ama rasa masakan tenda ini. 

Hashtags : #oriental #yammie #pangsitbasah #asin #gurih #limalangkahdarirumah 

23) Mie Ayam Pak Waldi


Atas rekomendasi Indro juga, gw bekunjung ke sini. Sebenernya mie ayam ini udah pengen gw jabanin jauh-jauh hari karena emang pengunjungnya membludak banget. Karena penasaran adalah gw coba juga ini gerai. Untungnya  ada kursi kosong. En, begitu mie ayam terhidang di depan gw, jauh pungguk merindukan bulan, ekspektasi kuah coklat manis ala wonogiri atau seenggaknya kentel kuah dengan ayam yang dadu-dadu gitu. Jebul, mie ayam berkuah penuh minyak yang ayamnya dikit. Mungkin bisa sih minta balungan atau ceker ke mas-mas penjualnya. Kata Indro sih, ini mie rasa ayam goreng. Hm, kenapa gw nggak merasa demikian, gw juga bingung. 

Hashtags : #jogja #greasy #kurangnendang #gurih #garlicky #kurangbanyak

24) Mie Setan

Ini gerai yang lagi ngetrend en secara sporadis banyak ditemukan di Jogja Utara. Paling selatan mungkin bisa ditemukan di Jalan Prof Yohanes itu deket Galeria. Atau mungkin Tamsis, ah lupa. Yang pasti. Mie ayam ini berbahan dasar mie indomie. Tapi kuahnya unik. Kayak gw nggak bisa membedakan bahan-bahan apa aja yang masuk dalam bejana di pembuat. Pedesnya emang nendang banget, kebangetan banget buat level 5 sekalipun. Cuman ayamnya gak terlalu banyak. Lagian kalo lo gak bilang pake ayam, gerai ini gak bakal ngasih ayam. So, cermati semua menu di sini dengan baik. Cuman, yang gak gw sukai dari gerai ini adalah penyajiannya yang agak lama serta pelayanan FOHnya yang serabutan sekali. FOH nampak sama sekali enggak menghormati pengunjung. Dengan penampilan sangar en tampak preman banget, pelayan malah asik ngerokok di depan gerai. Ya ini studi kasus untuk cabang perumnas memang, semoga cabang lain nggak seperti itu. Sayang, mienya enak tapi pemandangan lainnya membuat pengunjung gerah untuk balik lagi.

Hashtags : #fusion #indomie #pedes #jogja #longassride #fixthatmanner

25) Mie Ayam Santika

Oke, mie ayam Santika ini sempet terkenal sewaktu gw kuliah dulu. Nggak tau sih masih ada atau enggak sekarang, tapi ya begitulah. Mie ayam tenda ini selalu penuh dengan pengunjung. Mie ini identik dengan rasa khas jogja yang manis tapi gurih en seimbang. Nggak terlalu garlicky tapi juga gak terlalu asin. Cocok deh buat yang lagi berkendara en kebetulan lewat depan Hotel Santika. Cuman ya itu, kalo penuh ya harus rela antri. Hehehe

Hashtags : #jogja #antri #terkenal #gurih #manis 

26) Mie Ayam Pak Sarwan, Kompleks Pesantren Ali Maksum
27) Mie Ayam Gejayan
28) Mie Ayam Alamanda

Nah, tiga jenis mie ayam di atas hampir mempunyai range rasa yang sama. Dengan tanginess dari bawang yang berminyak itu dihasilkan mie ayam yang khas sekali, khas jogja. Ayamnya masih berjubelan dengan tulang belulangnya. Pangsitnya mini tapi renyah. Namun, di mie ayam gejayan dan alamanda, sambelnya unik. Mereka membuat rasa smoky di sambelnya dengan bahan utama cabe hijau. Sehingga pedas yang dihasilan aneh dan unik. Sangit tapi pedes gimana gitu. Nggak ada salahnya deh dicobain.

Hashtags : #jogja #garlicky #smokey #pangsit #acartimun #gurih #pedes

29) Mie Ayam Sadiye
30) Mie Ayam Pak Min

Mie ayam ini ada di daerah Tamsis, deket sama Mie ayam Idola. Cuman yang ini secara rasa so-so lah ya. Hampir sama rasanya kayak mie Santika atau Tunggal rasa. Untuk mie Sadiye, ada bagian dari mie ayam ini yang aneh. Untungnya ada pangsit goreng yang dijual seribuan disini, jadi keanehan itu hilang deh. Untuk mie ayam Pak Min, sama dengan sadiye, ada yang aneh, tapi gw nggak tau apa. Cuman bagusnya, mie ayam disini bisa dicampur dengan bakso jumbo.

***

Gitu deh pengamatan gw, berikut rangkumannya :

No
Nama
Jenis
Porsi
Mie
Pedas
Harga
Rasa
1
Mie Ayam Gejayan
Jogja
Medium
Kecil
M
10000
B
2
Mie Ayam Pak Min
Jogja
Medium
Kecil
M
12000
B
3
Mie Ayam Gonel
Oriental
Medium
Kecil
M
10000
A-
4
Mie Ayam Sendowo
Wonogiri
Big
Besar
M
10500
A
5
Mie Ayam Sompel
Jogja
Big
Kecil
XXL
14000
A
6
Mie Ayam Tumini
Jogja
Medium
Kecil
M
12000
A+
7
Mie Ayam Seyegan
Goreng
Big
Besar
M
12000
A+
8
Mie Ayam Pak Waldi
Jogja
Small
Kecil
M
11000
B
9
Mie Ayam Setan
Fusion
Medium
Kecil
XL
13000
B+
10
Mie Rampok
Goreng
Small
Besar
XXL
9000
A
11
Mie Ayam Pelem Kecut
Jogja
Medium
Kecil
M
8000
A+
12
Mie Ayam Bakso Tenis
Jogja
Medium
Kecil
M
12000
A-
13
Mie Ayam Alamanda
Jogja
Medium
Kecil
M
9000
B
14
Mie Ayam Pak Sarwan
Jogja
Medium
Med
M
10000
B
15
Mie Ayam Idola
Jogja
Medium
Kecil
M
12000
B+
16
Mie Ayam Sadiye
Jogja
Medium
Kecil
M
11000
B
17
Mie Terbang
Goreng
Big
Kecil
M
16000
A-
18
Mie Ayam Afui
Oriental
Varies*
Kecil
M
12000
A-
19
Mie Ayam Mas Yudi
Oriental
Medium
Kecil
M
15000
A-
20
Mie Ayam Jakarta
Oriental
Medium
Kecil
M
14000
B+
21
Miago Pangsit Juwita
Goreng
Big
Med
XL
16000
A
22
Mie Ayam Ceker
Jogja
Medium
Kecil
M
12000
A-
23
Mie Ayam Tunggal Rasa
Jogja
Big
Med
M
10000
A-
24
Mie Ayam Kuli Sekarsuli
Jogja
Super
Med
L
13000
A
25
Yammie Pathuk
Oriental
Small
Kecil
M
16000
A
26
Mie Ayam Bangka Apo
Oriental
Small
Kecil
L
10000
A+
27
Mie Ayam Santika
Jogja
Medium
Kecil
M
13000
A-
28
Yammie Panda Jakal
Oriental
Small
Kecil
M
12000
B+
29
Mie Ayam Gress
Oriental
Small
Kecil
M
16000
A
30
Mie Ayam Thoyonk
Oriental
Small
Kecil
M
11000
A
Begitu juga ranking beserta point nilainya :

No
Nama
Tipe
Porsi
Pedas
Harga
Hyg
Lama
Rasa
Total
1
Mie Ayam Seyegan
Goreng
  4.00
  3.00
  3.50
  3.00
  3.00
  4.75
4.15
2
Mie Ayam Bangka Apo
Oriental
  3.00
  3.50
  4.50
  4.00
  3.00
  4.50
4.13
3
Mie Ayam Sompel
Jogja
  4.00
  4.50
  3.00
  3.00
  4.00
  4.25
4.02
4
Mie Ayam Tumini
Jogja
  3.00
  3.00
  3.50
  2.00
  3.00
  4.75
3.98
5
Mie Ayam Kuli Sekarsuli
Jogja
  5.00
  4.00
  4.00
  2.00
  3.00
  4.25
3.98
6
Mie Ayam Sendowo
Wonogiri
  4.00
  3.00
  4.25
  2.00
  4.00
  4.25
3.92
7
Mie Rampok
Goreng
  2.00
  4.25
  4.50
  4.00
  4.00
  4.00
3.90
8
Mie Ayam Thoyonk
Oriental
  3.00
  3.00
  4.50
  2.00
  4.00
  4.25
3.85
9
Yammie Pathuk
Oriental
  2.50
  3.00
  2.00
  3.00
  3.50
  4.50
3.79
10
Miago Pangsit Juwita
Goreng
  4.00
  4.00
  3.00
  4.00
  2.00
  4.00
3.75
11
Mie Ayam Pelem Kecut
Jogja
  3.00
  3.00
  4.50
  2.00
  4.00
  4.00
3.71
12
Mie Ayam Bakso Tenis
Jogja
  3.00
  3.00
  3.50
  4.00
  4.00
  3.75
3.65
13
Mie Ayam Ceker
Jogja
  3.00
  3.00
  3.50
  4.00
  4.00
  3.75
3.65
14
Mie Terbang
Goreng
  4.00
  3.00
  3.00
  4.00
  3.00
  3.75
3.60
15
Mie Ayam Afui
Oriental
  3.50
  3.00
  3.50
  3.00
  4.00
  3.75
3.60
16
Mie Ayam Mas Yudi
Oriental
  3.00
  3.00
  3.00
  4.00
  4.00
  3.75
3.60
17
Mie Ayam Gonel
Oriental
  3.00
  3.00
  4.00
  2.00
  4.00
  3.75
3.52
18
Mie Ayam Gress
Oriental
  3.00
  3.00
  2.00
  4.00
  4.00
  3.75
3.52
19
Mie Ayam Idola
Jogja
  3.00
  3.00
  3.50
  4.00
  3.00
  3.25
3.27
20
Yammie Panda Jakal
Oriental
  2.50
  3.00
  2.00
  4.00
  3.00
  3.50
3.25
21
Mie Ayam Tunggal Rasa
Jogja
  3.00
  3.00
  3.00
  2.00
  3.00
  3.50
3.21
22
Mie Ayam Jakarta Jakal
Oriental
  3.00
  3.00
  3.00
  2.00
  4.00
  3.25
3.15
23
Mie Ayam Pak Waldi
Jogja
  3.00
  3.00
  3.50
  3.00
  4.00
  3.00
3.13
24
Mie Ayam Setan
Jogja
  3.00
  4.00
  3.50
  2.00
  2.00
  3.25
3.10
25
Mie Ayam Santika
Jogja
  3.00
  3.00
  3.00
  2.00
  3.00
  3.25
3.06
26
Mie Ayam Pak Sarwan
Jogja
  3.00
  3.00
  4.00
  2.50
  3.00
  3.00
3.04
27
Mie Ayam Gejayan
Jogja
  3.00
  3.00
  4.00
  3.00
  4.00
  2.75
3.02
28
Mie Ayam Alamanda
Jogja
  3.00
  3.00
  4.50
  2.00
  4.00
  2.75
2.98
29
Mie Ayam Sadiye
Jogja
  3.00
  3.00
  4.00
  2.00
  4.00
  2.75
2.94
30
Mie Ayam Pak Min
Jogja
  3.00
  3.00
  3.50
  2.00
  3.00
  2.75
2.81

Sekali lagi, ranking ini hanya berdasar rasa dari lidah gw. Gw yakin lidah orang memiliki kepekaan rasa yang berbeda satu sama lain. Maka, bisa saja ranking lo berbeda dengan gw. So, gw nggak memaksa lo ikut dengan ranking gw. Cuman sekedar memberi tempat-tempat aja kok gaes!!

Sip deh, sampai jumpa ke episode analisis lainnya... Ada request? Hahaha...
Diberdayakan oleh Blogger.