International Cuisine in Yogyakarta

Buat kamu -kamu yang suka makan-makan makanan yang baru... travelling Jogja untuk sekedar menccipi makanan=makanan yang unik dengan citarasa yang lain daipada yang lain, silakan baca artikel ini... Dari Jepang hingga Prancis semua ada di Jogja!

Trip to Japan

Off to Sakura's Country!

Jobhunt : British Petroleum

Hmmm... sekedar membagi perasaan saja...

Personifikology Section

Nohan comeback!

Wisata Kuliner #5

Hayo-hayo, yang blum pernah kesini, mampir mampir....

Minggu, Juni 07, 2015

Kalibiru dan Pantai Goa Cemara

Tidak ada yang lebih menarik dari bepergian mengunjungi tempat wisata di hari-hari yang lowong di bulan bulan Desember lalu.. Pada saat itu gw emang lagi asyik temasiknya ngikutin kompetisi nyari spot-spot wisata en fotografi via kamera hape buat dijadiin imaji instagram.. Coba aja buka instagramnya travellingjogja atau explorejogja, yeah itu dua dari banyak akun instagram yang mencoba menelusuri jogja en nyari objek-objek menarik di sekitarnya. Dan, kali ini gw pengen mencoba menelusuri Kulonprogo.

Kalo ditanya tentang objek wisata apa yang lagi ngehits di kulonprogo pasti jawabannya adalah Kalibiru. Yeah, emang sih, buat lo yang penasaran, kalibiru bukan sebuah kali dengan warna biru yang cantik tapi ini adalah nama tempat yang asyik sekali en romantic since it’s dingin en berkabut kalo hujan. Yang pasti adalah tempat ini adalah tempat yang tinggi di bukit sebelah timur waduk Sermo, kulonprogo.

Gw rely on GPS only nih di bagian ini, soalnya kalo googling peta bisa-bisa elo nyasar sendiri ntar. Rute resmi sih via waduk sermonya langsung, tapi itu terlalu jauh. Jadilah pake GPS tadi kita bisa ambil jalan-jalan rahasia yang penuh tantangannya sendiri. Intinya, gw ke kalibiru dari arah timur, langung dari jalan wates abis kaliprogo, masuk desa-desa gitu ntar lewat morfologi yang gak begitu terjal sampai hampir terjal kalo udah sampai atas bukit. Sampai sini mulailah cerita yang menguras tenaga motor gw.

Di atas bukit di sebelah deretan rumah-rumah ada sebuah pertigaan yang satu turunan, yang satu naikan. Kalo di GPS emang kita disuruh lewat yang turunan which is lebih cepet sampai ke Kalibiru. Nah, di hari yang hujan gloomy en becyek ituh, jebul pas gw emang udah lewat turunan ternyata ada angkot yang terjerembab hampir nyeblung jurang gitu karena tanah yang becek dan berair. Didukung dengan mobil yang stuck juga dari arah yang berlawanan membuat jalan itu praktis mati sementara menunggu gotong royong warga untuk sekedar ngangkat itu angkot. Karena gw mah orangnya kaga mau nunggu yang gak pasti pasti gitu ya, akhirnya berbekal GPS ala ala, gw ambil jalan naikkan di pertigaan tadi. En, voila, ini emang 100% naikkan. Gw kaga berjalan di atas awan. Itu awalnya emang menyenangkan kanan kiri pohon temohon, sampe akhirnya makin naik en naik lagi en disadari kiri kanan gw udah jurang tak berdasar. Gw cuman bisa berdoa biar motor gw kaga macet coz sama sekali kaga ada jalanan datar sampai bener-bener di pucuk bukit. Secara GPS sih gw kayak muterin itu bukitnya Kalibiru di bagian timurnya padahal si Kalibiru ada di bagian barat daya dari si bukit.

Lelah motor gw, gw coba nanya penduduk setempat soalnya gw udah kaga percaya GPS lagi, ternyata emang udah deket tapi emang cuman muterin doang. Abis ketemu SD apa gitu di utara bukit, akhirnya nerusin lagi muter sampai akhirnya nemu jalan turunan then ketemu pintu masuk si Kalibiru. Nyasar Nyasar men!

Badnews is ketika dalam suasana hujan, pihak Kaliburu tidak membenarkan adanya fitur zipline yang berujung pada gardu pandang di atas pohon yang emang jadi ikon unik Kalibiru ini sendiri. Lo tau seberapa pengennya gw naik itu pohon? Sebesar itu jualah penyesalan gw ketika hujan datang silih berganti. Ada beberapa orang juga yang dongkol juga sih, cuman ya gitu deh, mau apa lagi. Cuman bisa lihat pemandangan indah waduk sermo dari ketinggian itu tanpa halang. Menakjubkan.

Gegara kaga bisa duduk termenung di tempat yang semestinya, jadilah harus begini ajah..

Loncat dengan latar belakang Waduk Sermo
Akibat hujan turun lagi membuat lafar, akhirnya gw memutuskan untuk sekedar makan mie rebus pake telor ama temen gw itu. Eniwei gw kaga sendiri ya kalo lo berasumsi demikian. Sembari makan gitu gw bingung sebenernya mau kemana lagi abis ini karena dari Kalibiru udah kayak duhur lewat gitu. Then, setelah menimbang dan berpikir berulang ulang secara impulsif gw memutuskan untuk pergi ke Pantai Goa Cemara, which is so insane. Jarak dari kalibiru ke Pantai ini sungguh bukan buatan jauhnya, puluhan kilo. Lagian pantai ini ada di Kabupaten Bantul, bukan lagi di Kulonprogo. Itulah the magic of impulsif.

En perjalanan yang demikian itu bener-bener melelahkan.. pantat gw jebol.. tau sendiri motor gw kayak gimana.. Gilak Gilak... Perjalanan yang 100% berdasar GPS google map aja... Itu baru pertama kali gw lewat Wates kota setelah berbelok ke arah selatan dari jalan berangkat tadi. Baru pertama kali lewat semua areal sawah-sawah itu.. ndeso sekali.. asik sekali.. udaranya masih fresh en segeer banget... Sampe ada jalan lurus vertikal ke selatan yang tau-tau ngehubungin ke Jalanan lintas pantai jalur selatan, pas banget ama plank pantai Bugel kalo lo tau.. Searching bentar apa itu pantai Bugel, dus gak ada yang special di sini. akhirnya lanjut lagi ke Pantai Goa Cemara.

Hal yang nyebai dari jalan yang lurus plus panasnya terik en iklim pantai yang membakar membuat halusinasi akut. Gw berasa kayak di hipnotis gitu.. limbung-limbung, jauh banget soalnya itu jalan lurus.. Fyuh, sampe akhirnya masuk ke perempatan en ada cegatan.. Fuck.. Untung gw bawa surat-surat lengkap, plus sampai juga di perbatasan Kulonprogo ama Bantul di Jembatan Srandakan. Dus, dari gang setelah jembatan ini tinggal ke selatan terus beberapa kilo sampai masuk ke plank bertuliskan pantai Goa Cemara. Sebenernya di deretan ini banyak banget pantai temantai, pilih aja yang lo suka. Yang gw takjub itu di sebelum pantai itu ada jalanan aspal bagus banget.. Gw penasaran, apakah itu akses ke Bandara yang baru?

Well.. apa yang menarik di Pantai ini? Goa dan Cemara itu jawabannya. Mungkin tempat ini dipenuhi orang pacaran. Yaiyalah, nama juga tempat sepik dan romantic.. Semoga gak jadi semak-semak tempat eksekusi aja sih.. Kalo dibilang fasilitas sih di sini sepi banget.. Cuman ada beberapa tempat parker ama warung kopi gitu ama kamar mandi de el el.. Trus sebenernya pantainya kotor coz gak ada perawatan yang signifikan, dibiarkan gitu aja, tapi asiknya pantai sepi adalah tenang en cocok buat kontemplasi. Bayangin ama pantai Parangtritis, mo ngapain lo kalo kuda kuda hilir mudik ama ATV ATV.. Sayang garis pantainya sempit coz kudu berbagi sama Patehan en sebelahnya yang gw lupa nama pantainya apa.. Kwaru kah?

Hammock Free

Bekgron yang gini ini jadi tempat wedding capture

Pantainya kotor tapi sepi sih...
Bagusnya ini kayak di pelem pelem gitu.. Hutan hutan gitu terus tau-tau pantai.. Cocok banget ama lo lo yang pengen banget foto-foto atau even wedding capture moment. Sampai sini gw ngehabisin sampai hampir magrib coba.. Bayangin seharian berkutat di atas motor sakitnya pantat gw.. Nice..

Kamis, Juni 04, 2015

Pantai Timang dan Wediombo sebuah Memoir

Dimulai dari rencana impulsif gw ama Bey, ditambah lagi dengan si Bey punya pinjeman motor. Masa itu gw masih lumayan kaya, sehingga gw janjiin buat bayarin bensin nanti. Tujuan gw adalah Pantai Timang. Dan, biasa toh, janjian ama Bey pasti gak jelas. Jadi ato enggak. Kampret sekali. Sampai akhirnya deal. En yaudah, motor gw titipin ke dia. Mangkat.

Pikiran gw sebenernya biasa aja, cuman trip ke Gunungkidul harusnya cuman 2 jam perjalanan, paling malem udah pulang, jadi gw kaga banyak bawa barang, cuman selempang tas jaman sekarang yang cuman memuat HP en alat elektronik lainnya lengkap dengan tongsis. Even gw kaga bawa topi.

Perjalanan pun biasa aja, sampai kita makan siang dulu, secara jam 12 baru berangkat kita, demi apa coba. Makan siang di Jalan Piyungan, trus lanjut naik Patuk, istirahat di Pom bensin dulu, baru lanjut lagi dengan bantuan GPS gw. Biasa ke pantai pake mobil, ketika pae motor berasa jauh banget tuh kota Wonosari. Kalo menurut GPS sih kita disaranin polin dulu sampai Rongkop baru belok kanan, tapi itu jauh banget, ya udah, ketika software udah ngaco, saatnya bainware yang bekerja gaes! Gw putuskan untuk lewat Tepus. Jauh banget. Eh, sampai pertigaan yang misahin Tepus ama pantai Krakal, kita belok kanan, en terjadilah peristiwa nyebai itu.

Tepat di tempat antah berantah dimana batugamping terumbu menghunus tajam tajam berada disekitar kita, gw diturunkan, disuruh nunggu sembari Bey coba cari tambal ban deket situ, dugaan awal sih gembos aja, so gw duduk di batu di pinggir jalan, sendiri, di tempat yang maha sepi itu. Lima belas menitan lebih nunggu akhirnya Bey dateng lagi, perjalanan dilanjutkan dengan was-was, I mean sambil cari tempat tambal ban yang mungkin ada. En, voila, gak nyampe sekilo dari titik gw ditelantarkan tadi, gw kembali ditelantarkan, gembos lagi, kali ini yakin bukan gembos, tapi bocor. Yowis, gw nunggu di tebangan kayu mahoni yang dibiarkan tergeletak di pinggir jalan, waktu itu ada yang berniat beli kayu itu.

Sembari nungguin, gw ngobrol-ngobrol gak jelas ama bapak-bapak itu, sejam berlalu. Banyak juga bis-bis yang lalu lalang, sampai hamper dua jam, ada preman setempat yang lalu lalang, awalnya beli bensin, trus ngapain lagi kaga tau deh, akhirnya nanyain, “nunggu opo?”, gw jawab aja mode preman juga, “nunggu koncoku” ketus. Dia paham, trus balik lagi ke arah lain. Gw semakin bosen, mau tiduran juga gimana gitu. Mau mampir ke warung sebelah, gw kaga ada duit sepeser pun, abis buat bensin ama makan tadi. Setengah empat lebih gitu, si preman balik lagi ke warung trus nyanperin gw. “Kae koncoku le nambal ban kae dudu, lemu to awake?” (Itu temenmu yang nambal ban itu to?). Iya jawab gw. “Yowes, ayo munggah, aku mesakke je ndadak nunggu neng kene ket mau.” (Yaudah, ayo naik aja, aku kasian soalnya daritadi nunggu di sini). Wew.

Gw merasa ada di FTV deh, preman bertampang sangar, berambut pirang, bertato, berbau aneh, eh berhati Prince Charming. Sambil dianter gw nanya-nanya tentang Pantai Timang, bla bla bla akhirnya sampai ke tempat Bey nambal, langsung takjub, sangar, temennya preman. Ternyata keknya rumahnya si preman di deket tempat tambal ban itu.

Sebenernya pas gw sampai, tambalan udah selesei, eh tapi katanya kurang kuat, takutnya bocor lagi gitu, akhirnya nunggu lagi setengah jam. Sebenernya si Bey pengen ke Wediombo, trus gw pengen ke Timang. Dan waktu menunjuk jam 4 lebih. Motor Bey rampung jam setengah lima, yawdah Bey ngalah kita ke Timang. Sampai ke desa sebelum Pantai Timang, ternyata jalanan berubah menjadi bebatuan karang. Dan, gak jauh-jauh, Bey gak mau motornya bocor lagi, gw disuruh jalan kaki. Hari semakin malam. sampai di suatu tempat, kita berpikir gimana, mau langsung ke Wediombo aja, atau nginep di desa tadi. Gw pilih nginep aja deh lebih enak kayaknya. Tapi di sisi lain, gw kaga bawa apa-apa. Yawdah deh, apa boleh buat. Bey bilang, yawdah besok pagi-pagi banget aja kita jalan dari desa ke pantai. Dalam hati gw, oh no!

Karena bingung jadilah kami sholat magrib dulu. Eh, ternyata ketemu takmirnya, minta ijin apa boleh tidur di masjid itu. Boleh boleh aja sih. Tapi kemudian dia menyarankan untuk tidur di tempat mbahnya, sekitar 4 rumah dari masjid itu. Wah wah. Rejeki anak sholeh. Bey langsung koar koar.. hzzzz..

Well rumahnya desa sekali. Punya ruang tamu yang luas. Yah, tipikal desa sekali. Beruntungnya lagi, pas itu lagi ada acara di desa, ada semacam KKN tapi cuman 4 hari, namanya P2L ato apa gw  lupa, punyanya anak FIP UNY. Mana lagi, 95% yang ikut cewek semua. Bey tahu sendiri gimana udah bentuknya. Ya udah seperti pucuk dicinta ulam tiba, seperti itulah kemudian hari bergulir.

Selepas isya en makan malam bareng di ruang keluarga, kita disambut apa keluarga si takmir tadi. Karena kita nginep di rumah mbahnya si takmir maka agak awkward awalnya, terlebih lagi karena jebulnya rumah di takmir is not as the same as rumah di embah, jadi beda sekitar 300 meter gitu. Jadilah habis isya si takmir pulang ke rumahnya sendiri. Beruntungnya, di rumah itu ada bapak-bapak yang pulang dari ibukota setelah beberapa tahun pergi mengadu nasib. Gw lupa nama si Bapak ini, tapi enak diajak ngobrol soalnya memang sudah terkontaminasi ibukota, namun perjalannya kembali ke kampung seakan kembali mengulang kenangan masa kecilnya di kampung utara Pantai Timang ini. Trus gak segan-segan menawarkan bantuan guide ke Pantai Timang besok paginya. Sebut saja namanya Pak Joko.

Well, karena kita nginep di rumah di desa ini, beruntungnya kita ketemu ama tiga cewek yang juga nginep di rumah yang sama, namanya Aulia, Winda, ama Arum en kesemuanya dari Fakultas Pendidikan UNY angkatannya gw lupa tapi keknya masih anak baru, sekitar angkatan 2014. Secara first impression sih si Aulia keliatan unyu sekali, putih, en menyenangkan lengkap dengan bahasa jowo kromonya yang keren, tapi seperti anak kecil kebanyakan, fokusnya susah en mungkin tipikal alter egonya yang masih mengotak-kotak. Kalo si Winda, lebih ke sosok emosional yang sakit en gak enak ketika ada impuls negatif ada di sekitarnya, but quite talkative too. Beda lagi ama si Arum, ini anak tipikal anak ibukota tang kewl abis, walo agak banyak alergi jadi bikin penampilan anak ini sangat tertutup including penutup mulutnya itu, I mean, masker.

Kemudian, malem harinya, gw ama Bey bergegas menyaksikan gladi resik orang kampung nari-nari daerah gitu di sebuah tempat pertunjukkan yang memang udah biasa dipakai di kampung ini, sekitar 200 meter dari rumah. Nah, di sini mata si Bey kemana-mana, saking banyaknya cewek cantik pas di acara ini, gw ama Bey jadi kayak melakukan infiltrasi jadi mahasiswa UNY trus dikelilingi ama bidadari-bidadari. Ada semacam senior dari mereka yang talkative gitu pas kita duduk-duduk di bahu jalan. Cerewetnya bukan main, tapi jadi semakin asik untuk membunuh en mencairkan suasana terlebih lagi si Bey yang berusaha menggaet si L.. yeah, ada cewe cakep yang panggilannya L gegara cedal.. Dan begitulah sampai kita ngantuk en merasa lelah untuk kemudian lanjut tidur.

Karena memang tidak ada rencana untu nginep, jadilah gw kaga bawa apa-apa, apalagi baju-bajuan sampe duit duitan, even charger HP. Then, kita harus bangun pagi untuk catch the sun in the beach kalo kata Pak Joko.

***
Pose anak-anak panti.. ama Arum, Winda, en Aulia

Pose di depan rumah.. suasana pedesaan yang fanassssssssssss,, iklim pantai...

Pagi-pagi di keremangan suasana pedesaan, gw udah bangun gitu, cepet-cepet menyesap sepenggal teguk teh hangat demi meningkatkan energi sebelum pergi ke pantai. Sambil nunggu moment, ada bagunya kalo kita foto-foto selfie dulu ama anak-anak housemates. Well, Pak Joko ready, kita ready, dan akhirnya ready untuk JALAN. Well, sebenernya gw paling males ama ide jalan kaki ini, karena gw gak suka naiknya nanti. Then, yang dibilang deket ternyata JAUHHHHH binjit.. Itu coba kalo pake motor gw pasti sanggup. Jalanannya sama kayak jalan yang ada di Pantai Bekah sebelumnya, coarse boulder. Yang menyenangkan dari perjalanan ini adalah Pak Joko banyak cerita kenangan masa kecilnya en sembari demikian, dia kuga ketemu ama orang-orang desa yang pangkling ama dia secara dia udah ama meninggalkan desa itu. Jadi, sambil jalan kita bareng ama banyak petani-petani yang going to work.


Jalan-Jalan Men... Batu-Batu Men!!!
Bertemu ama sodara-sodara Pak Joko di sepanjang perjalanan

Amazing banget jalan yang ditempuh, en lebih amazing lagi ketika sampai di tempatnya. Pantai timang. AMAZZZIIINGGGG. Mengingat pas gw lihat reality show korea, Barefoot Friends yang digawangi oleh Kang Ho Dong, Yo Si Yoon, Uee, ama Kim Hyun Joong, pengambilan gambar di pantai ini emang bagusnya bukan main. Sayangnya gw kaga punya uang buat pake itu gondola buat nyebrang ke pulau karang di seberang kayak yang dilakuin ama orang Korea itu. Lagian, buat nyewa itu harus reservasi dulu karena itu adalah usaha milik enam rekanan yang baru boleh dipakai setelah ada official affidavit dari kesemua rekanan itu. Kalo kata orang setempat shooting acara SBS itu emang membuat sejahtera, karena semua yang terlibat memang dibayar mahal.

Pantai Timang.. a secluded beach right?

Pulau Karang di Pantai Timang yang heboh..

Well, puas foto-foto di tebing itu, lanjut ke pantainya di sebelahnya dan air laut nampaknya cepet banget naik ke permukaan seiring semakin siangnya hari. Bey ama Pak Joko memilih buat eksplorasi sisi sisi pantai yang susah dijamah, gw stay aja di pinggir pantai, berbaring santai beralaskan pasir pantai yang not too rounded. Then, setelah puas main air en ketemu ama beberapa anak UNY lainnya yang selo banget di Jumat pagi itu. Tantangan selanjutnya adalah NAIIKKKK. You know I hate it so much..

Itu lereng naikkan itu bisa dibilang curam banget, napas gw sampai terengal-engal, habis, air minum serasa priority banget kala itu. Untung ada cewe UNY yang juga kesusahan naikm berasa ada temen deh.. Sebut saja, Tiwi en Windy, satu lagi gw lupa namanya. Kerna Pak Joko sibuk jagongan ama temen-temen desanya, maka gw ama Bey jadilah naik sama anak-anak UNY itu, en sepanjang perjalan ketemu banyak rombongan anak UNy lain yang juga pengen liat pantainya. Sebagian nekat karena gak bawa perlengakapan yang memadai kek air minum. Ketemu juga gw ama makhluk yang namanya Dea, well.. gini nih tipe ideal gw, easy going to the max.. anak desa ngapak yang berkebudayaan eropah.. nya ha ha ha ha..

Perjalanan naik lebih lama daripada perjalanan turun. Karena kaga bawa kaos ganti, tau sendiri betapa mambunya diri gw. Gw sempetin mandi tapi kaga ganti baju. Minjem alat-alat mandi punya anak-anak UNY en merasakan boker en mandi di kamar mandi yang ndeso sekali. Kapan lagi mandi tapi setengah badan lo bisa keliatan dari radius beberapa meter.  Tembok kamar mandi lah cuman sekitar 120 cm, menyisakan 50 cm gw kudu menjadi konsumsi publik. Mana airnya juga kudu nimba lagi.. Berasa KKN jilid 2..

Abis mandi saatnya jumatan tapi gw absen en makan bersama lagi di siang hari ama Pak Joko pasca jumatan. Makannya sih desa juga, apa aja deh kita juga udah thankful. Ijo-ijo ama gitu semacam daun singkong yang diapain gitu udah terima aja, enak juga kok. Kebahagiaan itu sederhana kok. Abis chit-chat gitu saatnya santai sembari nunggu waktu buat ngelanjutin perjalanan. Tau sendiri si Bey pas mau pisah gitu.. dia kaga mau kehilangan moment surgawi ketemu cewe-cewe kece itu makanya ngulur-ngulur aja kerjanya. Gw yang udah gerah ama bau badan yang 24 jam kaga mandi ini udah pengen buruan aja ceritanya. Ok, kemudian kita lanjutkan perjalanan ke Pantai Wediombo. Pantai yang hampir ada diujung timur Yogyakarta kalo kaga ada Pantai Sadeng ama Pantai Jungwok.

Dari Pantai Timang gw menuju jalan aspal lagi en ntar kalo ngelewatin Pantai Siung berarti jalan lo bener. Tapi instead of masuk ke pantai Siung, ini lo kudu lurus terus sampai ntar ada plang lagi mengenai pantai Wediombo. Nggak jauh kok, cuman sekitar 1 sampai 5 kilo gitu. Karena basically kita masuk ke zona tanjung gitu, jadilah masuk jalan ke pantainya agak jauh, dan jalanannya semua aspal. So, well.

Satu hal yang gw sukadari Pantai Wediombo adalah kenyataannya sebagai Gunung Api Purba yang lebih recent dari Nglanggran. Bagian inti dari tubuh gunung api purba ini udah meleduk entah di jaman ama en sisanya adalah kaldera mini yang membentuk morfologi teluk di pantai ini. Tubuh gunung api purba ini sampai ke bagian timur pantai Siung yang jadi tempat gw shooting ama anak-anak 2011 dulu, sebagai area distal dari facies gunung api. Facies medial gunung api ini ditemui dalam bentuk sheeting-sheeting dike yang banyak ditemukan di sepanjang pantai wediombo.

Well, Pantai Wediombo juga perfect fit kalo lo lagi pengen liat sunset yang perfect. En ada spot yang asik buat renang. Sayangnya gw kaga bisa en males nyemplung di kolam alami di antara batuan-batuan itu. Di situ gw berantem ama si Bey en yaweslah soalnya dia pengen nyemplung di situ.. Okelah, sambil mbantuin dua orang wisatawan asal Jawa Timur yang lagi berwisata di situ. I envy so much.. Then, gak banyak sih yang bisa dinikmati di pantai ini. Ada sih bebarapa restoran di samping-samping pantai, yah tau sendiri betapa mahalnya biaya makan disini. Yah kalo mau makan sih makan di Pantai Depok aja kalik ya..

Bentukan yang bikin gw envy... Gw mana bisa bikin gaya kek gitu.. hahaha... Sumpah itu kolam bening banget.. A must try kalo lo bisa renang!!!

Sunset Lover

Jam 4 kah jam 5 sore gitu akhirnya selesailah sudah perjalanan gw ama Bey di Pantai Wediombo. Well.. emang sih impulsif itu emang lebih menyenangkan daripada apapun. Banyak pengalaman yang bakal didapat kalo lo impulsif. Well, ini semua adalah pengalaman bulan November 2014, which is enam bulan lebih yang lalu so mungkin banyak hal-hal baru yang mungkin terjadi di beberapa lokasi yang gw sebutkan gitu. Sama tau jalan ke Pantai Timang udah diaspal gitu, atau mungkin udah ada indomaret bercokol di jalan situ. Who Knows?? Hahahaha...

Tempus Fugit

Kalo gw bisa ngerekap perjalanan hidup gw di enam bulan terakhir, err.. delapan bulan kah sudah? Emboh.. gak ngitung... Kalo gw pulang dari laut-laut muara ilo itu bulan september en sekarang udah Juni, means udah lebih dari delapan bulan gaes... Hampir setahun lah...

Jatuhnya harga minyak njuk berujung pada susahnya gw dipanggil ama perusahaan gw kemarin lagi. Dibilang sih karena ada sedikit pemangkasan demi penghematan finansial. Dan emang sih, coba dulu kalo pas ditelpon mereka gw iyain aja ya kan, mungkin bakal jadi berbeda ceritanya. Dus, waktu dan choice itu memang seperti bilah pedang dan dua sisi mata uang..

Shit happens ketika kemarin gw membuang tiga bulan waktu gw untuk berkutat di sebuah tempat penulisan artikel. Well, amazing sih sebenernya ketika gw bisa belajar banyak dari apa-apa yang mungkin gw kaga pernah tau sebelumnya dan for that reason i felt blessed. Gw belajar banyak dari dunia-dunia yang gw gak tau kek arsitektur aama automotif sebelumnya. Dari gw yang kaga tau apa arti backyard string lighting sampai ngerti seluk beluk interior vestibule, soffit, DIY water fountain sampai mabuk ama patio concept di awal bulan Mei. Trus juga gw jadi tau apa maksud engine, displacement, ground clearance, drivetrain, bla bla bla.. tru gw jadi lebih aware ama mobil-mobilan sekarang. But, semua berakhir ketika negara api menyerang ada masalah yang akut menyerang en berakhir pada gw yang dirumahkan.. Pity enough..

Hal yang demikian membuat gw jadi devastated secara mental dan gak tau harus berbuat apa ke depan.. Yeah, jalani hidup aja dengan normal dan efektif belum bisa menjawab pertanyaan gw... Kemudian maren pas gw namatin serial korea 49 days yang kudunya udah ditonton jaman baheula, ternyata ada hikmah yang ada di dalamnya...

Gather your courage and live!

Well, secara finansial emang sih gw lagi hancur-hancuran, devastated, en might be perished. Then, dari hal itu kemudian gw mencoba mencari jawaban dengan banyak cara, dengan temen-temen yang mungkin mengerti, dengan cindil-cindil yang senasib. Seenggaknya gak semua orang sanggup feeling so devastated like i did, then gw terus cari kesempatan untuk bergerak dan mengisi hari-hari yang boring and dull ini. 

***

Di sudut Perpus UGM yang panas.
Di depan pasangan yang tidak punya empati.. err... 

Selasa, Maret 31, 2015

Mind if i Post Something?

It is barely almost for months may be, i am quite busy these days. But, now, after work, i have a small chance to update my blog.

It is not as easy to comeback to the industry (following the prior posting), I've try so many ways but the matter always said the contrary.

I just want to to what i like in this humble life. Not as a backup player in a drama like life. I must be the main player with my own decision.

Do I look like not ready to do something beyond your imagination, even if my imagination. After all perils, let see what'll be happens.

Senin, November 17, 2014

Laut Bekah yang Bikin Trauma

Laut Bekah
Mau tahu jalan jalan galau gw yang paling absurd???? Bikin trauma segala.. Apalagi kalo kaga jalan-jalan nekat sendirian gw ke Laut Bekah.. Kalo lo ahli geografi pasti bertanya?? Mana lagi itu yang namanya Laut Bekah. Karena yang ada di bagian selatan Indonesia pastinya adalah Samudera Hindia, ternyata orang setempat menamai Laut sekitarnya dengan nama Laut Bekah... sangat tidak masuk akal... Diawali dengan melihat-lihat wikimapia di susuran pantai di atasnya Parangtritis, ternyata ada sebuah tebing yang emang pernah gw denger namanya karena ada bangunan yang dibangun di sana, gw pernah liat juga di Jogja TV ato di mana gt, tempatnya emang jadi spot buat rockfishing, semacam memancing gitu.. mungkin lobster.. 

Sekedar tahu lokasinya, cuman kaga tau kapan bakal eksekusinya sampai pada suatu hari yang cerah, minggu yang cerah, sebelum masuk musim penghujan seperti sekarang, bangun tidur gw bingung mau kemana gt, trus keluar aja ngarahin motor ke arah Imogiri, gak tau sebenernya mau kemana, sampai di Indomaret Imogiri, akhirnya terpikir untuk nyoba bisa kaga motor gw ke Laut Bekah... Tentu saja kudu ngelewati tantangan paling ekstrim, Tikungan Irung Petruk.

Irung Petruk Curve (Box), Harap hati-hati aja gaes!
Karena udah ngisi bensin di Pom Bensin Imogiri, gw memberanikan diri naik ke tanjakan Siluk itu, oiya sebelumnya dari Kantor Kecamatan Imogiri ambil kanan trus kiri ke arah Jalan Imogiri-Siluk. Dulu pas mau hunting Selopamioro gw pernah lewat sini, tapi sampai Desa Nawungan, motor gw udah koyo entut gaes. Bau gosong dimana-mana, mungkin kaga kuat nanjak segitu hebatnya. 

Berhasil melewati rekor sebelumnya, di pertigaan selopamioro naik lagi ke atas, ke arah goa crème, terus sampai lo cuman nemu nothing, jejeran perumahan berubah jadi bukit-bukit yang terjal, jalan naik turun selama beberapa kilometer. Dalam hati gw, ini beneran gw serius ini?? Tapi gimana lagi... Kapan lagi jalan di jalan besar halus yang sepi kayak gini.. Kalo lo udah sampai ke prumahan yang tinggal puing-puingnya, itu tandanya lo udah di puncak bukit... hahaha... Gw bingung ama puing-puing itu... kenapa gitu ya? Perasaan dulu ada desa deh di situ. Mungkin suatu hal menyebabkan desa itu hancur. Jauh beraoa kilo lagi, akhirnya sampai ke Kantor Polisi Panggang, artinya lo udah di Panggang kota.

Masuklah gw ke negeri antah-berantah, jadilah google map GPS jadi pegangan. All Hail to teknologi dah. Akhirnya dari pertigaan abis Pos Polisi itu gw ambil kanan, lagian ada plang “Laut Bekah” juga di situ.. keren... apakah itu hasil KKN?? hahaha.. Ikuti jalan aja terus sampai pertigaan lain, yang ini ada plang SMP Purwosari ato apa gitu, ikuti jalan itu aja. Sampai ngelewatin SMPnya, trus sampai ke kelurahan Giripurwo. Ambil kanan apa ye? pokoknya ikutin GPS aja nanti di kiri jalan ada plang lagi. Di balik plang itu sudah menunggu jalan khas dusun. Yaitu dua jalur cor-coran. Oke. Awalnya gw ragu dong ya. Jalur itu aman kaga buat motor gw. Yawdah, udah sampe sini juga mau ngapain lagi, akhirnya gw melangkah naik itu jalan dusun. 

Nama nya jalan dusun (credit to jogja.mblusuk.com)
Dan ternyata Jalan dusunnya PANJAAAANG sekali sodara sodara. Dia kudu lewat sebuah desa gitu, trus lewat desa lagi, baru itu naik ada kuburan di samping kiri, naik terus sampai yang terlihat cuman lading-ladang di kiri kanan jalan, mana jalan dusunnya kadang-kadang rusak-rusak. Sampai desa Temon, desa terakhir sebelum Laut Bekah. Di situ ada pompa ban in case ban lo kempes ato apa soalnya kekuatan bener-bener diuji di lap berikutnya. Naik dari desa Temon masih jauh, sampai nanti lo menemukan fakta ngenes bahwa ternayata jalan dusunnya berakhir di suatu tempat dan Laut Bekahnya masih jauh sekitar 2 kilo lagi lah mungkin. Dan jalannya semuanya BATU gaes! mending kalo batunya hancur kecil kecil atau massif massif sekalian malah enak. lha ini, udah batu karang-karang karbonat yang tajem tajem itu. At that moment, gw mikir lamaaaaa banget. Gw mikir motor gw bisa ngelewati kaga. Pada awalnya gw mikir banyak motor parker di situ buat jalan ke Laut Bekahnya, tapi ketika gw liat GPS en masih jauh, jalan pun kayaknya gak mungkin banget. Motor-motor di samping jalan itu punya petani-petani yang lagi sibuk ngarit en bercocok tanam di sekitar situ. Keren. 

Jalan batunya gak nyantai gaes! (sumber: jogja.blusuk.com)
20 menit mikir, nyoba jalan pelan-pelan.. Akhirnya lama-lama udah jauh aja.. Tapi beneran awful sekali jalannya.. Kaki gw juga ikutan main biar kuat nanjak batu-batunya.. jangan dipikir jalannya lurus, udah bebatuan masih naik turun juga.. so, ketika gw turun gw mikir ntar naiknya gimana coba.. fyuh... udah setengah jam nuntun motor gitu, jalannya gak habis-habis. Pesimis udah. Ada niat mau balik aja sih gitu. Mau nanya orang juga gak ada yang lalu lalang sama sekali.. Yawdah lah.. pacu aja motor ngawur.. ngegas ngegas sampai akhirnya nemu jalanan dengan bebatuan lebih kecil, tikungan, disitu ada tulisan yang bawa mobil agar sampai sini aja. Akhirnya habis itu turunan dengen kabar yang menggembirakan, JALAN DUSUN.

Ea, jalan dusunnya ternyata turun 75 derajat sodara sodara. Gila aja, gw bayangin ntar naiknya gimana, ok, habis itu dari kejauhan gw udah liat horizon laut, en voila beberapa ratus meter kemudian gw sampai di bangunannya YKPN itu. Gw mikir, gila banget yang bangun fasilitas sekeren itu, gimana coba angkut materialnya. Salut.

1,21 km jalan batu... jane mlaku yo iso gaes!
Dan, capek gw hilang ketika disuguhi pemandangan nan biru, laut lepas, lengkap dengan angin yang bertiup semilir khas jam 3 sore. Banyak orang di sini cuman pengan liat sunset sih. En pas gw disana lagi ada sepansang kekasih. Fyuh... Sambil melepas penat, mari berselfie.

KTNA... semacam tempat berteduh.. berpacaran.. hm..

Tebing Timur, itu ada tangga gaes.. buat petani lobsternya turun

Gw gaes, pake tongsis...
Ternyata ada dua tempat gan, yang satu namanya Laut Bekah, satu lagi namanya Tebing Pecis. Pemandangan tebingnya dari Tebing Pecis lebih bagus. Dua pasang kekasih lagi ada di Tebing Pecis. Dari Laut Bekah ke Pecis kudu jalan kaki sekitar 100 meter melewati karang-karang dan semak-semak gitu. 

Anyway, imho, emang sih tempatnya keren, cocok banget buat ngelamun berlama-lama. Pengen juga sebenernya nunggu sunset ato semacamnya. Tapi gw mikir jalan tadi lah.. Kalo kemaleman en ada apa-apa bisa gila saya. Akhirnya jam 4 gitu gw udah cabut dari sini. En memutuskan untuk lewat Parangtritis, which is cuman 12 km dari situ, en pengen nyoba aja gimana rasanya turun dari bukit samping Paris en minimal nyoba ke Paris tanpa bayar restribusi. Hahaha.

***

Akhirnya tertimpa masalah yang lumayan serius, motor gw deh yang kena korbannya, malah bukan bannya, sangar sekali ban ku. Yap, motor gw kaga mau mati, ketika gw isi bensin di Pom Bensin Parangtritis, motor gw kaga mau mati walo kuncinya udah gw matiin. Yah, akhirnya ke bengel di Kretek, nunggu reparasi lama sampe jam 7 malem. Dibuatin kontak darurat, kalo mau matiin kudu kontakin tuh dua kabel yang diambil langsung dari CDI, memang anggapannya kabel di sekitar kunci kontak udah rusak.  Sayangnya HUJAN cuy! Itu kabel jadinya nyetrum-nyetrum gitu... Fyuh.. capek lah.. Laper lagi, mau gak mau kudu makan enak.. hahaha.. Akhirnya mampir HW, trus pulang ke rumah, besoknya di bawa ke bengkel Honda, nginep dua hari di situ. Fine. Tekor.

Sampe sekarang belum berani yang nekat-nekat lagi lah.

Nih peta perjalannya ama penampang morfologi jalur berangkat en pulang gw... hati hati pokoknya di Tikungan Irung Petruk..

Berangkat - 48 km
Pulang - 51 km (gegara hari minggu macet gaes jalan Paris, terpaksa lewat Imogiri Barat)


Minggu, November 16, 2014

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #11

Hallo again.. gak terasa udah musim penghujan aja gaes... it means, tiap hari ujan aja.. bikin susah buat hunting foto en jalan-jalan en makan-makan... lol... Edisi ini gw spesifik mencoba beberapa gerai or kulineri di jogja sekitaran Jalan gejayan - jakal - demangan... Biar deket en gampang nyarinya kan gan?? hahaha... Oke deh...

Minke
Deresan, deket Percetakan Kanisius
Review : 4.3 dari 5

Patbingsoo ala Minke Dessert Bar
Okay, sebenernya kaga sengaja banget mampir kesini, berhubung berapa minggu yang lalu cuaca jogja begitu ekstrem panasnya... Mau gak mau tempat dedinginan jadi alternative ya gaes... Plus kedai kecil di pinggir jalan di sekitaran UGM ini emang kayaknya diperngaruhi dessert ala Korea, namanya Patbingsoo baca aja Patbingsu... Gak lain gak bukan adalah es serut.. Bukan Es krim...

Penyajian Patbingsu ini paling oke adalah campuran olahan red bean nya.. jadi jangan heran kalo pas lo coba bakal ada rasa kacang yang mungkin agak gak nyaman di lidah orang Indonesia... Tapi enak menurut gw.. Yang gw suka adalah corn flakes-nya... heheheehe... Banyak juga varian lain patbingsunya.. ada matcha.. dan lain lain.. 

Oiya, disini sebenernya ada DORAYAKI... ini sih yang menginspirasi buat kesini... digawangi rasa penasaran yang berlebih, kita mau tau dong apa sih dorayaki itu... Tapi karena mungkin demandnya terlalu gede, alhasil supplynya kurang, jadilah pas gw kesini dorayakinya SOLD OUT, mungkin lo pada bisa menikmati dorayaki kalo dateng agak siangan... 

Harga : 15k untuk patbingsunya... 

***

Zara-zara Nitrogen Ice Cream
Ring-road Utara, sebelah Indomaret Point Pandega Martha
Review : 4.3 dari 5

Ala-ala NItrogen cair
Ini gw denger udah pas jaman gw masih di kapal... Gw penasaran bagaimana nitrogen cairnya work gitu (selanjutnya singat LN aja yee). Well, lagi jadi hipster sekali di dunia kulineri kalo LN bisa digunakan untuk apapun di dunia kuliner, apalagi buat hiasan garnish, sampai ke slicing meat biar slicenya bisa tipis sekali... gitu deh... Tergantung kreatifitas chefnya sih, en pembuktian metode memasak paling terkini. 

Trus ya udah, gw coba ke gerainya di Ring road, bener bener mencit di jalan searah ke barat gitu... Oke.. baiklah gw pesen signature dishnya, pastinya yang pake LN...

Wow...

Itu kesan pertama yang keluar saat LN nya keluar-keluar kayak asap ritual gitu... overwhelming sekali efeknya... BUT... ternyata cuman sebentar doang... gak nyampe 3 menit... Habis.. Nothing special then... Bisa dibilang waktu di atas meja, LN cuman sebagai penghias aja.. Tidak ada efek yang signifikan ke es yang disajikan... Tidak juga membuat es yang di atasnya lebih lama mencair... Well... habis itu rasa es krimnya ya biasa aja... masih enakan artemy.. toppingnya terlalu banyak ya... tapi oke juga mencampur es stroberinya dengan buah-buahan yang dipilih... ketika gw pesen strawberry mango.. iya bener... di dalam esnya ada mangonya.. semacam fusion... okelah...

Minimal pernah makan something yang futuristik gt deh...

Harga : Es LN nya sekitar 15k sampai 25k

***

The Icon Grill Steak
Jalan Tembusan dari Terminal Concat ke Jakal.
Review : 4.3 dari 5

Well Done!
Hmmm... Steak di jogja yang kelas atas menurut gw cuman 2... R&B Grill di Jl. W. Mongonsidi ama Holycow di Jl. Solo... Untungnya ada steakhouse yang lebih murah hadir di Jogja Atas... di belakang Hepap Ringroad gitu gitu deh... nanti ada yang namanya Icon Steak.. Tempatnya bagus....

Harusnya kalo mau bandingin ama 2 tempat steak di atas gw kudu pesen yang impor dong ya... cuman lagi males makan mahal-mahal jadinya yang murah aja... pesen aja yang sama en mirip kayak WS... bwahahaha... Yang pake glepung... Yap, tenderloin lah.. cuman gegara pengan mashed potato, gw pesen juga, lengkap ama  cheese soupnya.. 

Enak sih.

Potatonya enak... Mashednya juga enak bingit.. Not bad lah.. sekelas Zango sudah... Veggiesnya oke.. perfectly cooked... Steaknya ya apalagi, sama lah kayak WS cuman the way bigger... 

Bagi penikmat dedagingan di sini ada yang namanya Icon Mix Grill, ini gabungan tiga protein, ayam, sapi ama kambing gitu... Karena gw sangat tidak suka kambing, so, gak bisa review deh.. 

Harga : sekitaran 20k - 30k mungkin ya... lupa ane... kalo yang import ya sekitar 60k

***

Pepes Anggajaya
Jl. Anggajaya, Terminal Concat ke Utara dikit
Review : 4.3 dari 5

Maaf sekali, yang ini gw kaga ada fotonya... 

Diajakin Bey sih kesini... nyoba varian menu pepes pepesan... banyak banget pilihan pepes disini... mulai dari pepes Ayam, sampai pepes Jamur... Lengkap juga ama sambelnya yang pedes banget itu... 

Buat gw nyoba pepes ayam ama tahunya... keduanya rasanya gak masuk.. maksud ane savorynya gak ada,, cuman berasa rempah doang.. How come?? Atau katanya emang yang bikin savory itu sambel uleknya? May be?? But gimana yang gak suka sambel??? Emang sih jadinya enak kalo makan ama sambelnya.. Ya.. cukuplah... yang penting nyobain kan?? Besok-besok kesini lagi lebih pagian.. maksud gw sorean.. coz kalo udah jam 9 malem gitu kayak gw kemarin yang ada ya despairation.. Kata be pepes jamurnya paling enak.. 

So, try it!

Harga : 10k sudah kenyang gaes!

***

Hao-Hao Martabak
Jl. Kaliurang km 5,2, Samping Luxury Internet, Depan Indomaret, sebelah Kedai Mama Eyang
Review : 4.3 dari 5

Well, ini juga gw tidak menyediakan foto soalnya martabaknya gw bawa ke rumah untuk orang rumah, trus gw lupa moto gt... maafkan saya..

Sudah jadi mainstream sekali bikin martabak pake material mahal-mahal kayak Nutella, Skippy, Toblerone, Silver Queen.. gitu gitu... dua lagi adalah Warung Tenda Bang Ido jakal ama Nutellaria di Kotabaru yang belum sempat ge cicipi...

Mahal? pastinya! Bahan pembuatnya aja mahal.. Gw cuman penasaran aja sih rasanya gimana kelita dijadikan martabak manis.. Makanya gw beli Martabak Nutella dibungkus.

OIya, tempatnya ini di samping Kedai Mama Eyang, atau malah sebangunan gw kaga ngerti... Sebelahnya Luxury. 

Well, sampai rumah, ternayata overcooked sodara! Kulit luarnya semacam gosong, ya semoga cuman terjadi pada gw yah gaes.. Jadilah agak keras gitu kan... Trus ketika dimakan... Nutellanya kaga berasa... Haduh... Kaga tau kudu gimana... Apa emang kurang ya dosisinya.. Gw makan lagi tetep sama.. Harusnya ditambah Silverqueen kali ya biar joss gandos.. Jadi menurut gw kalo cuman nutella doang sih kurang nendang!! Gitu aja sih... Masih enakan Martabak pake meses yang banyaak sekalian sih... Ha ha ha ha

Harga : 60k

***

Ayam Hayam Wuruk 
Jl. Kaliurang km 5,4
Review : 4.3 dari 5

Telur Asin doe!
Udah lama ada di Jakal, bahkan ada buka di Amplas juga, cuman baru beberapa hari lalu nyobain..

Enakkkk!!! Yakalik wong mahal gitu pastinya harus enak... Ayam tulang lunaknya emang divine banget enaknya... apalagi saos telur asinnya... yummy banget... Enak lagi kalo ditambah ama cah kangkung ala HW... Sempurna...

Ini berasa enak banget soalnya gw abis touring Bekah sih (postingan terpisah), plus hujan pulak... so amazing aja rasanya... walo mahal.. minimal pernah sekali kan... 

Harga : 30k an lebih

***

K.E.R.S
Jl. Wahid Hasyim, Selokan Mataran
Review : 4.3 dari 5

Whaaattt??? Gw makan tumbuhan dalam pot.. 
Tempat nongkrong anak muda lagi adalah KERS... gw kaga tau mungkin ada singkatannya kali ya... Cuman liat di sosmed en tay signature dishnya yaitu tiramisu pot...

En, gak nyangka aja kalo emang disajikan dalam pot.. Lengkap dengan tanah yang diibaratkan demikian, ternyata coklat apa gitu.. ENAK pokoknya! Tiramisunya dapet banget... tapi gak tau kenapa kok cuman setengah pot... Gw liat digambar-gambar porsinya hampir penuh semua deh perasaan.. Tapi enek sih.. jadi kudu pesen minuman lain.

Banyak anak muda disini... en karena disambi main hwatu, jadilah gw pesen juga bruschetta tuna gitu... yaa.. biar jadi temen makan disitu...

OIya ada juga Budhe (Burger gedhe), juga signature disini, burgernya gede banget gaes... Udah kenyang sih waktu itu jadi kaga bisa maksa pesen itu... Mungkin next time... 

Harga : Tiramisu Pot 15k, Bruschetta 12.5k, Budhe 15k sampai 20k... 

***
Peta:


***

Sampai jumpa di edisi 12...

Senin, November 10, 2014

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #10

La Pergola Italiano Ristorante
Jl. Tirtodipuran terus ke Barat
Review: 4,5 dari 5


Ever heard of gnocchi? Pasti belum... Gw sempet pelajari Italian cuisine gaes, en dulu smpet bertanya-tanya gnocchi itu seperti apakah gerangan rasanya, terus setelah beberapa tahun berlalu, akhirnya ada resto yang Itali bingits lengkap dengan segala sajian rumahan Itali lainnya, Basically, gnocchi itu bulet bulet kentang yang kenyal-kenyal gitu sih cuman so pasti dengan oregano biar rasanya sungguh Itali.

Well... kalo lo pengen berasa Itali banget coba aja dateng ke tempat ini gaes. Agak susah sih nemunya, cuman gemerlap lampu-lampu disitu beneran memanjakan mata, Apalagi interior tempat makan yang di dalem... berasa keluarga raja aja gaes. Kalo lo pesen pizza, pastinya bakal ada pizza kering yang dibakar pake kayu bakar yang alami banget... Lasagna? Okelah... 

Enak sih enak... cuman too much... kekenyangan jadilah gnocchinya kaga abis.. hufff... Ati-ati gaes, kalo lo mau disini harus banyak siapin duit, mahal gaes! Trus ada juga menu babi kalo lo doyan en bisa makan, so semoga aja dapurnya en masaknya gak dicampur biar gak kontaminasi silang. 

Harga : Standar daerah Prawirotaman, 70k untuk pizza, 40k untuk pasta

***

Hakata Ikkousha
Jl. Demangan Baru
Review: 4,9 dari 5


The best ramen so far!

Kalo mau nyoba ramen yang enaknya dari sruputan kuahnya pertama kali ya ini nih gaes! Hakata... Err...  Namanya susah banget dilafalkan.. Tapi sumpah ini enak banget, kayak kaga mau ngabisin cepet-cepet.. porsinya gak banyak sih, tapi berasa amazing..

Sambel dan lain-lainnya dihidangkan terpisah, jadi suka-suka lo mau nyampur apaan ke dalam kuahnya, gw sih suka nyampurin bawang putih yang udah di crunch ama sambelnya.. berasa enak aja... Oiya, bagus lagi kalo lo pesen Gyoza, dumpling paling terkenal di Jepang, walo aslinya Cina sih.. 

Tips gw sih minumnya ocha aja gaes, ntar belum ocha lo abis udah dituangin lagi sampe bener-bener elo nolak untuk nambah ocha.. 

Mahal sih iya... banyangin aja dua orang disitu aja abis lebih dari 200rebu... Wtf, seporsii ramennya dijual dengan harga 62rb.. Walopun santer pemberitaan desas desus bahwa pake minyak babi ato semacamnya, ya gw kaga tau... Yang penting dagingnya daging ayam gaes! 

Yang penting pernah lah sekali makan ramen yang harganya selangit!

Harga : 62k untuk ramen

***

Phuket Noodle
Kotabaru
Review: 3,2 dari 5


Well, kalo lo taunya ini Phuket masakan thailand itu, lo salah... Phuket membuka gerai baru di Kotabaru di sebelah Omah Mode terus berinovasi dengan menawarkan masakan masakah asia paling tekenal di setaip negaranya... misal dari thailand ya tomyam mi gitu... dari singapur apa gitu... gw lupa sih.. soalnya yang paling gw pengen coba adalah Vietnamese Pho... Yang gw tau en gw denger ini adalah signature dishnya negara Cao Dai itu...

Entah mungkin waktu itu nggak banget, tapi gw agak emosi aja ama pelayanan resto ini... pesenan kaga dihidangkan dengan cepat, malah pake acara LUPA... udah lupa ternyata salah lagi... beneran sangat tidak profesional... ya cuman ke gw doang sih... semoga kaga ke pengunjung lain...

Vietnam Phonya? Nothing special.. The broth kaga outstanding... enakan mie ayam.. kurang nendang sebagai broth... Broth adalah satu satunta aspek paling menonjol dari makanan berkuah... gak peduli isiannya apa.. Karena mie nya pake mie ramen yang gede, jadilah susah dapetin tekstur yang bagus... Nope lah buat gw..

But, kalo masih mau nyoba ya silahkan gaes! Mungkin yang lainnya enak sih... kaga nyoba gw..

Harga : 25k untuk noodle

***

Lazza Pizza Turki
Jl. Gowok (Depan Amplaz)
Review: 4,2 dari 5


Ini baru beda... err... tapi bakal sama kek kebabnya indonesia..

Pizza ala turki... yang gw suka itu pelayannya pake topi turki gitu... Unyu maksimal gaes! So, basically, pizza turki itu menurut yang ada di restoran ini, adalah kita disuruh membentuk isiannya sendiri.. trus pizzanya dilipat memanjang jadi kayak kebab di jalan-jalan.. Nama turkinya Lamajun... Ini adalah taksonomi yang bener... Kebab kebab di jalan itu harfiahnya di turki adalah Lamajun. Variasinya banyak.

Pakai banyak varian saos, nanti rasa yang meledak-ledak bakal terjadi di mulut lo... Itu Tuna nya enak men,, Well... lumayan disini lagi banyak Promo... Masih sepi gaes! jadi kesana aja... Cuman satu kelemahan aja sih... nunggunya lamak...

Harga : 33k untuk pizza (paket)

Daehakno Pocha
Pogung Kidul, utara Ngudi Rejeki Teknik UGM
Review: 4,3 dari 5


Makin banyak aja gerai korea... well.. setelah Michigo, Musiro, Silla, Hororo, DJG, ada lagi nih yang lokasinya deket banget ama UGM, namanya Daehakno Pocha... Iya, emang namanya susah level asian games ya beb... tapi emang lo kudu coba deh kalo lo suka korea!

Fusion sih... so, gak terlalu korea... Enak semua sih... Apalagi pajeon nya... gw blum cobain jjajangmyeon, bulgogi, ama toppoki sih, cuman dari ini aja udah enak... Gw pesen satu lagi semacam ayam asam manis korea.. Namanya sih beda gitu.. 

Menurut gw sih lebih enak daripada Michigo, kecuali patbingsunya ya... dan lebih lengkap variannya... lengkap banget malah... cuman ya itu... bolgoginya kaga ada yang DIY pake pemanggang pemanggang kayak di tipi tipi... en pelayannya kaga korea banget... mbok yo pake seragam apa gitu... Fronthousenya sucks sekali... Ketimbang nampilin drama cina, mbok yo siarin KBS atao SBS... atau MV-MV korea.. biar suasananya itu lebih hidup... en lebih korea gitu...

Harga: Ya... 20k hingga 30k

Bittersweet
Jl. Demangan Baru (Seberang Indomaret)
Review: 4,5 dari 5


Lagi jamannya hipster kue-kue dessert dalam jar gitu... Hampir di semua cafe.. Awalnya dulu minuman semuanya dimasukin ke jar... sekarang dessert... besok apa lagi? mie ayam pake jar? may be???

Emang disini enaknya ya sambil ngobrol-ngobrol sejenak... yaa.. trend anak muda jaman sekarang lah... Gw lupa apa nama makanan yang gw pesen, kayaknya sih strawberry shortcake... cuman itu terdiri dari banyak macem sweet things, mulai dari strawberry, wafer, kue tart gitu, sereal, roti-roti.. banyak banget...

Intinya tempat gahool anak muda deh.. but hati-hati ama exteriornya... liat bawah gaes! Tau gak, gw pas kesini jatuh en hampir nabrak sesuatu gegara kaga liat ada jalan turun tiba-tiba... En trus malu bingits.. sehingga abis itu gw diem.. ahahaha...

Harga : 20 ribuan kayaknya.. ato gw lupa?

***
Maps

(1) La Pergola (2) Hakata (3) Phuket Noodle
(4) Lazza Pizza (5) Daehakno Pocha (6) Bittersweet
***

Oke see soon!

Senin, November 03, 2014

Antimainstream Place at Parangtritis Beach

Yeah

Sekedar berbagi postingan lagi... semenjak gw selo maksinal, gw jadi bisa jalan-jalan dong ya... apalagi gw beli tongsis.. jyahaha... walo sempet salah en komplain ama Els gegara salah tongsis, yang gw beli awalnya kurang klem gitu, jadilah gw komplain en dapet yang baru... Ternyata mengasyikkan juga pake tongsis ya.. 

Ada dua tempat di daerah Paris (Parangtriti -red) yang sangat antimainstream... Kebanyakan orang ke daerah ini kan cuman mengunjungi Pantai Parangtritis, Parangkusumo, atau Depok sembari makan seafood yang emang sih amazing sekali rasanya di Pantai Depok ini.. Tempat yang lain biasanya adalah Gumuk Pasir yang udah melegenda itu yang emang cocok kalo buat shooting video klip.. Yah, sembari mengingatkan gw tentang sejuta kenangan beberapa hari di tempat itu gegara Field Camp 2011. 

Oke, tempat anti mainstream pertama adalah Landasan Pacu FASI di sebelah Pantai Depok persis. Sebenenya officialnya sih bayar restribusi 2000 rupiah di gerbang masuk gitu, tapi berhubung landasan pacunya panjang bingits, jadilah banyak orang yang mblusuk di sepanjang landasan itu, jadilah kaga pake biaya parkir yang 2000 itu... Lagian bapak-bapak yang jaga pos landasan pacu itu gak jelas.. kadang2 ada.. kadang2 kaga... 

Apa yang bagus di sini, tentu saja pemadangan unlimited straight runway yang dihiaskan tebing tebing pegunungan sewu di sebelah timur... En sepi nya itu... kayak jalan sepanjang itu cuman gw sendiri aja... Well, mungkin kalo sore bakal banyak yang foto2 disini mungkin... cuman sinarnya jadi gak bagus je.. gak tau sih.. gw sampe sini jam 10.30 an gitu.. super panas poll.. Cukup membakar gw yang lagi dalam proses pemutihan kulit... bwahahaha.. XD

C'mon beach!

Satu lagi adalah take off poin FASI, di daerah Parangndog, ini udah masuk Gunungkidul sebenernya.. Jalan masuknya SUSAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHHHHHHH banget... Mangunan lewat dah... Itu tanjakannya dikit cuman terjal nya bukan main... mungkin sampai 60 derajat kali ya di tanjakan final... Anjir sekali...  Gampang aja jalannya, dari Parangtritis terus aja ke arah bukit-bukit, nanti ada belokan pertama ambil kanan, ada tulisannya FASI gitu kok... Trus ikuti aja jalan paling besar gausah belok-belok, sampai naik naik naikkkkkkkkkkkkk... sampai ke sebuah rumah pondok tempat parkirnya... Bayar 3000 buat parkir...  Buat sampai ke landasannya butuh jalan kaki lagi... GIlak, gw udah payah banget jalan naik-naik gitu... Man! Tapi capeknya terbayar gegara pemandangannya awesome banget!!!

Pantai Lurus... awesome banget... bagusnya sunset di sini... 
Jadilah itu tuh.. gw kasih dua tempat yang lain untuk menikmati Parangtritis... Pulangnya CAPEK!

Minggu, Oktober 26, 2014

Going to Mangunan

Yohaa.... lamo indak posting di blog...

Yah, beginilahy, nasib kerja kontrak, abis proyek rampung nasib dibuang bagai ampas... seperti tidak berarti.. begitulah... yay! Demi memecah kebosanan yang akut di hari-hari pengangguran gw, jadilah secara impulsif gw memberanikan diri pergi ke Mangunan. Kenapa memberanikan diri? Apalagi, selain motor gw.

Dulu jaman KKN aja, motor gw kaga kuat nanjak bukit Nawung yang sungguh elok itu, sampe berasap-asap, sampai disuruh ama bapak-bapak penjual mie ayam buat ganti bpkb aja.. Entah kenapa gw masih mempertahankan motor gw yang sudah di pinggir jaman itu, ketika orang lain rame-rame beli motor yang uptodate.. Gw suka aja.. 

Well... gegara dulu STMJ pas panitianya 2012 di bukit bawah Mangunan, yah itu dulu cuman di deket makam Imogiri, ternyata Mangunan itru masih jaaauuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhh pake banget ke atas... medannya sungguh terlalu buat motor gw... senut senut... bau gosong sana sini... aidaahhh... gigi satu aja mendat mendut... sialannnnn.... berasa cupu sekali, yang lain perasaan lancar-lancar aja keeellleeuuss...

Sampai gw kudu mengistirahatkan motor gw dulu cyin..

Motor gw kudu istirahat cuy!

Well... ternyata masih jauh lagi, gw sih selalu update pake google map buat nyari kemungkinan-kemungkinan lain, yah biar kaga nyasar aja sih.. untungnya ban udah gw pompa en bensin udah fulltank ya inih... Coba enggak? Hmh.. nggak lucu bingit gw dorong motor di tengah-tengah hutan begitu..

Oke... beberapa saat kemudian, setelah gw telusuri tuh jalan akhirnya ada plang plang penunjuk arah... then, arah ke Taman buah Mangunan tetiba ada gitu... yawdah gw ikutin tuh plang... sampe juga di pelataran Taman Buah Mangunan... Err.. aniwei gw kaga liat taman buahnya perasaan...

Langsung aja gw bawa motor ke puncak, ke gardu pandang, ternyata jalan yang ini walopun deket tapi lebih nanjak daripada sebelumnya... Akhirnya... walo hampir kepeleset ban gw gegara banyak kerikil di sepanjang jalan naik.. sampai juga...

Voila, Mangunan, hipster sekali gw.

Ternyata sepi gan...

Tentunya parkir dulu di tempat parrkir, baru turun ke gardu pandang. Ternyata cuman ada sepasang kekasih, serombongan alai cewe SMA, masih berseragam SMA, tiga cewek berkerudung dengan aksen Jowo asli Dlingo kenthel, udah itu doang yang ada di sekitar gardu pandang.. Sepasang kekasihnya sih ala-ala potografer cintah gitu... bercinta dengan dalih fotografer.. haha... bakal epic kalo cewenya gak suka difoto.. Then, gw kaga idih ama serombongan anak SMA itu... tingkah lakunya primitif sekali... masak nyoba-nyoba keluar dari pagar... sok sok nyoba nyali gitu po? hahaha... lupakan.. En, tiga cewe rempong yang berujar dalam bahasa Jowo kenthel ini kalo gw boleh nebak pasti kuliahan deh.. yang satu takut ketinggian, *njuk ngopo rene batinku*, yang dua heboh foto pake tongsis.. *oh God*... En gw melamun saja sembari menikmati angin... 

Nih secuil keindahan... 

Mangunan dan Kali Opak wiew

Sebenernya niat hati mau nelusuri bukit selatan itu *foto diatas menghadap selatan ya gais*, namanya Selopamioro. Di bawah itu ada jembatan yang juga terkenal buat objek wisata, namanya gw lupa. Di sini bagus kalo pas musim semi kali ya... dimana tanamannya lebih merona... Kalo musim gugur gini, meranggas semua, jadilah nampak kusam... Aniwei gw juga bernostalgia ama geologi di sini... sekedar inget inget kalo bukit di sebelah kiri di gambar itu terdiri dari tiga lapisan batuan, paling bawah deket sungai itu masuk Formasi Nglanggran dengan komposisi breksi atau konglomerat, then diatasnya ada Formasi Sambipitu yang berlitologi batupasir kasar sampai halus dan napal, dan paling atas ada Formasi Wonosari yang berlitologi batugamping klastik hingga terumbu. Yah, sembari inget-inget aja sih.. 

Mungkin bagus kali ya kalo bisa sampai senja disini, sayangnya gw ada janji abis magrib jadilah jam 4 gw udah turun dari sini... Mayan lah... yang penting pernah... hahaha...

Next? Kalibiru? Parangndog? Mbuh lah...

***