Hello, This is me!

Sony Adams

Poet Writer Philosopher Spiritualist Travel Advisor Food Reviewer Modern Art Anthusiast

November 07, 2008

Puting Beliung di FMIPA UGM...

  • by
Wew... hari ini tanggal 7 November 2008 adalah hari yang fantastic buat gw... en sebelumnya gw nggak ada feeling apa-apa sehabis ujian Manpro (postingan sebelumnya)... Gw ama Gama en Iwan Kuclux (selanjutnya gw panggil Iwan aja) pergi ke rumah Dhea di bilangan Tuntungan, Taman Siswa sono... Trus, dengan cuaca yang panas membara gitu, gw ama mereka pergi ke sono dengan tujuan mo minta foto-foto fieldtrip... tapi, kalo gw tujuannya mo liat rumah Dhea... hohoho... Sampai jum'atan di masjid deket rumahnya plus ditinggal ama pemilik rumah nggak tau kemana.. (huuu... dasar pemilik rumah yang nggak sopan... meninggalkan tamu).. But, whatever deh... gw abis ntu pisahan ama Gama, en selanjutnya gw ama Iwan pergi cari maem dulu karena sedari pagi masih kosong.. En... abis maem gw main ke rumah Iwan (kos) di Pogung. Ya... lumayanlah kos gitu.. nggak parah-parah banget... Hm... diskusi masalah IP en ngajari tentang masalah geostruk kemaren... Udah gitu emang gw udah merencanakan buat pergi rapat pemira jam 3 tepat di BEM mipa.. Nah, langit pun udah mendung gelap kelam... Kontan gw suruh si Iwan cepetan anterin gw ke MIPA, coz gw nggak mau basah.. yah.. pikiran gw nggak muluk-muluk.. yang penting sampai di MIPA dengan selamat... En.. The Tragedy Began...

Motor Iwan pun bergerak dari pogung sampai deket Pascasarjana (mushola Apung), trus gerak ke selatan di antara hutan biologi bagian teknik... en tiba-tiba.. angin mulai bergerak dari lambat, hingga cepat... malah cepat sekali... sampai gw ke simpangan teknik, daun-daun kering en semua pasir, kerikil halus, daun baru, ranting beterbangan ke arah selatan... (lihat jalur 1).. En, penjual voucher di deket Sardjito berlari-lari mengejar papan reklamenya yang diterbangkan oleh angin ke arah utara (ini menurut gw fase pengumpulan angin dari selatan).. Trus gw en Iwan jalan ke arah mipa lewat hutan biologi... kontan gw berjalan melawan arah angin yang makin besar... sekitar 16 knot gitu deh... En... dengan menutup-nutupi mata kita dari serangan pasir en daun, gw akhirnya berhenti di samping perpustakaan geofisika.. en Iwan pulang balik ke kosnya... En, gw pun berjalan ke selasar... di langit gw melihat banyak eh... ratusan burung peritntang pulau (halahm sok tau) yang beterbangan.... En hujan pun turun dengan derasnya... menyapu apa yang ada di hadapannya dengan angin yang mencapai puncaknya sekitar 25 knot... En, gw selama itu nunggu terus di selasar MIPA sama anak-anak Fisika yang sedang makrab di A107 en terpaksa berhenti karena listrik mati... Oiya, karyawan pun juga keluar semua, apalgi pedangan di kantin klaster MIPA juga lari terbirit-birit... Pokoknya seru....

Arah Angin (merah) yang bercabang ke 3 penjuru (dominasi) seperti yang dilansir oleh beberapa media pemberitaan, seperti MetroTV, TVOne, Detik.com, Okezone.com, Liputan6, dll..

Angin puting beliung menghantam sebagian wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, terutama di kawasan kampus Universitas Gadjah Mada. Angin menghantam sekira pukul 15.00 WIB, Jumat (7/11/2008). Reza Sjafirman, warga Jalan Kaliurang, mengatakan kerusakan banyak terjadi di kampus UGM. "Dari jalan simpang empat Jalan Kaliurang tepatnya di kampus Magister Manajemen UGM sampai simpang empat Mirota Kampus terkena puting beliung. Pohon-pohon bertumbangan. Banyak kantor terkena pohon tumbang, terutama pusat-pusat penelitian kampus UGM," papar Reza kepada okezone. Dalam pantauannya, pohon tumbang antara lain tampak di Jalan Kayu Putih, kawasan sekitar Rumah Sakit Umum Daerah Sardjito, dan kawasan Selokan Mataram. "Di gedung Graha Sabha Pramana malah ada pohon besar terlepas dari tanah. Di Jalan Kayu Putih dan sekitar Sekip UGM, atap-atap rumah berterbangan," ujarnya. Sebelum peristiwa terjadi, pada siang hari cuaca di Yogyakarta terasa panas. "Agak panas sampai pukul 14.00 WIB, lalu gerimis. Dan ternyata di UGM malah ada puting beliung," cerita dia. Bangunan-bangunan kampus UGM yang mengalami kerusakan antara lain di sekitar Fakultas Kedokteran Gigi dan Fakultas Geografi. "Kampus matematika juga kena. Rumah almarhum Profesor Teuku Jacob (mantan Rektor UGM) juga kena pohon tumbang," ucap penggemar motor tua ini. Dalam pantauannya, pada pukul 16.40 WIB cuaca di sekitar lokasi terlihat mendung tebal. "Sepertinya mau hujan deras," timpal dia. Belum diketahui apakah peristiwa ini mengakibatkan korban atau tidak. "Yang pasti ada sejumlah kendaraan yang tertimpa pohon," tutup dia. (dari www.okezone.com)
Kerusakan yang ditimbulkan oleh angin yang selama lima menit (versi detik.com)... Lokasi yang dilingkari menunjukkan adanya kerusaan cukup serius... bisa dilihat di fakultas gw... cukup banyak merahnya... hiks... hiks....

Lebih detail tentang mipa, menurut pengamatan gw terakhir... lokasi berlingkaran kuning menunjukkan kerusakan cukup parah... apalagi yang diarsir... Arah angin cukup membingungkan karena ada angin yang pembalikkan...

Seseorang en malah semua yang ada di klaster lari ke arah selasar semuanya ketika angin sangat kencang sekali menghantam MIPA... Papan yang ada di tengah jalan itu adalah papan yang seharusnya ada di atas (lantai 2) hancur en menghantan apa yang ada di bawahnya... pada momen ini kejadian begitu rewo...

Makin deras, makin banyak yang menyelamatkan diri... Liat arah angin (dari pohon) ke selatan... Ternyata pemilik AA juga ikutan nguungsi... hehehehe.... Beberapa anak yang sedang makan di klaster terpaksa membawa makanannya ke selasar... kasian banget...

Selasar penuh sesak ama orang-orang yang lari dari klaster, en bercampur ama karyawan MIPA, coz listrik mati... Suasana jadi tegang... gw sih sibuk sendiri ama reportase ini, jadi gw jalan bolak-balik nggak jelas...

Papan pengumuman paling pojok (yang deket ama gedung kimia).. jatuh en pecah berantakkan... Inilah bukti keganasan kekuatan angin...

Salah satu mobil dosen ato dekan ato wadekan.. ato siapa ajalah yang diparkir di depan selasar utara, harus rela tertimpa pohon yang tumbang... Tampak sejumlah petugas en satpam mencoba melihat kondisi mobil tersebut...

Ini hancuran atap en menimpa sepeda hijau...

Keadaan klaster di tengah badai

Parkiran pun sebagian hancur... terutama yang bagian deket klaster... yang bagian deket mushola aman, cuman ada yang tertimpa pohon nangka... semua sepeda ikutan ambruk... hiks.... sepeda gw.... hiks...

Pohon tumbang di depan gedung Kimia

Pohon semua tumbang yang ada di lapangan... meninggalkan kenangan Mipa Go Green

Yang di mushola juga ikutan ambruk...

Usaha penyelamatan motor yang tertimpa pohon nangka pun berhasil... Asal lo tau aja... abis badai ini FMIPA UGM panen buah-buahan loh... ada mangga... ada nangka... Wuih...

Jalan bagian barat dari teknik ke mipa terputus

Atap-atap parkiran pun nggak jelas pergi kemana... ilang semua...

Lapangan pun menjadi hutan belantara... Malah jadi tempat yang ramai dilihat ama civitas MIPA... en pada foto-foto gitu deh...

Anak-anak juga campur ruah dalam hiruk pikuk yang terjadi di lapangan... ada juga anak geofis 2003 en 2005...

Genteng di SIC pun ikutan hancur....

Selain itu masih banyak tempat-tempat yang hancur... kayak di LSIS en SMC, ada juga Gedung Kimia atas... Mipa Selatan juga katanya kacanya pecah semua... Kalo bisa bilang.. ini mungkin sebuah peringatan dari Allah untuk kita semua... (duile)... Hujan reda setengah jam dari jam 3 sore.. sekitar jam 3.30... Listrik masih mati... Intinya: Jogja yang jarang kena puting beliung pin akhirnya harus kena en mengapa harus kena di MIPA, en UGM umumnya???

Yes, it's me. Look my profile again, if you don't know me.

3 comments:

anak 08 mengatakan...

Untungnya, gedung fsika ga papa
jadi kulnya aga tenangan dikit

tapi, sia2 donk kita2 bayar jut-jutan kalo cuma dihabisin 1 sore aja

rizaladitya20 mengatakan...

saat itu gw jg kena bro... ngeri bangeeett... waktu gw dari perempatan mirota mo balik ke jakal dekat fmipa. justru malah hujan super deras... jarak pandang hanya 100 meter kira2... sampe2 gw menyaksikan sendiri keganasan puting beliung sebenarnya... phon tumbang, papan iklan ambruk.. genteng berjatuhan... yg paling ngeri... atap seng yg ada di agen penjual koran dekat BNI seketika mobat-mabit.. tidak karuan... jatoh ke jalan.. ... yg paling "lucu" ada durian jatuh di bank BNI.. sampe jatoh di depan ATM BNI itu.... masyaAlloh... benar2... dahysatnya nya.. temen sampe shock....

Rian Indriani mengatakan...

aih ai aih jadi kangen mipa euy...

SONY ADAMS
+62-852-922-333-18
Yogyakarta, Indonesia

SEND ME A MESSAGE

Visit