04. Kemayoran - Margacinta

Sabtu, Januari 31, 2009

Wew.... setelah puas menikmati keindahan kota tua, akhirnya pagi-pagi di hari berikutnya, Ahad, 25 Januari 2009, gw bersiap untuk mengunjungi kota berikutnya... Kota apakah itu??? Ternyata BANDUNG..... BANDUNG lautan asmara.... hohohohoo...

Wah... so far, perjalanan 4 jam ini dimulai dengan adegan parno alias dramatis.. karena hampir aja nggak dapet tiket... Huahahhhhh....... tiket ekonomi dari Pasar senen ke Kiara Condong, Bandung ternyata mahal juga... 19.000.... mana ada tulisan yang membuat hati ini pengen nimpuk tuh cewek tua yang jual tiket...

"BERDIRI/TNP TMPT DUDUK"

Aseng.....

Pikiran gw segera membayangkan 4 jam berdiri... ya.... mo pegimana lagi.... kereta Serayu ini emang trayeknya dari Jakarta Kota sampai Kroya, Jawa Tengah.... Shit!

Ya... mo pegimana lagi.... yang penting sampe Bandung... jam 1.00 siang....

Nah.... wahai manusia... inilah sekedar cerita tentang kota Bandung... kota yang dingin dengan ketinggian lebih dari 700 m dari permukaan air laut ini terasa sangat flamboyan didukung dengan mojang-mojangnya yang tak terlupakan.. Nggak tau kenapa gw agak interest gitu deh,... Tapi jangan tanya soal lalu lintas en angkot.. perlu gw tekankan bahwa Bandung tidak cocok buat mereka yang buta warna, kenapa? lha wong angkotnya aja pake warna... hiii... ntar malah salah-salah... hahahahaha....

Hm... So far, di bandung, gw nginep di rumah sodaranya Hafid... Mas Rahmat... tempatnya di Margacinta... perlu naik angkot dua kali kalo mau ke KiaraCondong... gitu deh... Hari keempat ini gw habiskan cuman dirumah... membersihkan ini itu... asal tau aja.... Gw dirumah itu cuman sama si Hafid... udah kayak orang homo.... Astaghfirullah.... kenapa?? Karena yang punya rumah kagak ada di Bandung... en nggak ada hiburan sama sekali... cuman ditemani ama Radio.... Gila.... gw sih sempet mikir yang enggak-enggak aja sih... Seremmmm.....

Begitulah hari ini... besok gimana ya???

KambingJantan on the Movie

Sabtu, Januari 31, 2009

03. Nature and History

Sabtu, Januari 31, 2009
Wooyooooo... akhir-akhir ini lagi seneng denger lagu reggae... (lagu yang dibenci ama Pram-cok).. Wehehehe... sekedar meneruskan perjalanan gw kemaren... kalo nggak gw terusin bisa-bisa ntar gw pelit en nggak mo berbagi pengalaman... yo wis lah... kemaren sampai mana ya??? Hooo.... Malem pertama di jakarta.... Hm.... Nggak tau kenapa gw jadi manusia bertaqwa dan beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa... hehehehe... biasanya pemalas.... kasian de gw? Malem itu dihabiskan gw untuk tidur... sempet sih ngobrol dikit-dikit nggak jelas gitu.... Tapi, rasa ngantuk en pegel lebih berat sehingga gw pun tertidur pulas....

Siluet yang indah di Juanda (latar belakang Istiqlal)

En, setelah rapat ama Hafid, memperhitungkan pros and cons yang mungkin, akhirnya sesuai saran Hilman, kita pergi ke ujung trayek KRL kemaren... yakni Kota - Bogor... Keinget Bogor jadi keinget pintu air katulampa... aya-aya wae... En... akhirnya gw bangun pagi.. rutinitas pagi yang membosankan : mandi en sebagainya... trus langsung berangkat serupa hari kemaren, yakni ke Stasiun Juanda, deket Istiqlal... Dengan ongkos CUMAN 2000 perak, gw bisa sampai ke bogor... wuahhahahaha....



Sayang, gw salah konsep.. ini hari SABTU... udah barang tentu kalo kereta ekonomi ini pastnya penuh total... Gila........ Gw kagak kebagian tempat duduk, mo nggak mo kudu berdiri... Setan!!! 45 menit dari Juanda sampe UI, en 45 menit juga dari UI sampe Bogor... Ajegilee... Kaki gw bengkak ni... hehehehe......

Iki monumen opo?? Aku lali??? Ada hubungan ama Raffles gitu deh...

Akhirnya setelah 90 menit yang menyebalkan itu, gw sampai juga di Staiun Bogor... kirain bakal bagus nih stasiun... tapi yang ada... huahhh... lebih jelek daripada stasiun manggarai... hiiii... apalagi pas keluar dari stasiun... Wihhhhhhhhhh... riuhnya sendi-sendi perekonomian rakyat jelata memenuhi emperan stasiun dari depan... Gila!!!! Mana angkot berjejal-jelalan... Panas pula... Fyuhh!! En akhirnya gw naik angkot nomor 02... Here we go to Kebun Raya Bogor... Yip YIp!!!

Hilman en Istana Presiden

Pemakaman ilmuwan belanda (hm???)

Lucu sih.... foto aja.. ini di Museum Zoologi

Taman Bunga... hm... menyejukkan pandangan..

Di Rumah Anggrek...

Ya gitu tadi beberapa snapshot di Kebunu Raya BOgor.. yang kalo lo jalan ke semua tempat... gw yakin kaki lo bisa gempor... Gila.. luas banget... Untung sebelumnya gw foto dulu tuh peta di gerbang masuk.. jadi nggak nyasar.. Overall, gw ke istana presiden (yang nggak boleh dimasukin), trus ke makam yang aneh, trus ke museum zoologi, taman bunga, sholat zuhur di masjidnya KRB, trus beli es krim dua rebuan.. terakhir ke rumah anggrek.... trus baru keluar lewat pintu 4 yang berhadapan dengan fakultas MIPA IPB... Hm.... Capekkk banget sumpah!!!!

En... pulangnya bingung mo naik angkot??? Akhirnya setelah bertanya ke tukang jualan aqua pinggir jalan, kita tahu kalo mo balik dari kabun raya ke stasiun tuh pake angkot nomor 03... shit!! En... Harus kembali ke KRL yang tercinta... My Life is KRL nihh...

Kagak dapet tempat duduk, gw duduk di pintu kereta.. serem abis!!!

Hwaaaa.... ternyata kereta pun penuh, sama lah kayak tadi yang berangkat... cuman gw pengen ngerasain yang beda... yakni duduk di pinggir pintu kereta KRL yang lubang... kenapa lubang.. ya emang udah rusak.... Hm... kereta berjalan... gw pun semakin terlatih untuk sekedar menghindar dari apa-apa yang berbahaya... gila!!! Apalagi pas ada kereta lewat di jalur sebelah... Waaaa.... rasanya jiwa ini disedot tuh ama keretaa.... Gila!!! Tapi asik....

Beos, Stasiun Jakarta-KOta

Cafe Virgin

Museum Fatahillah

Hii... airnya butek...

Gw... en Fatahillah..

Gw and the Old City

Batavia Cafe

Jembatan Merah

Ketoprak Asli Jakarta

Teh Medan

Kerak Telor

Wooyoooo... setelah turun di UI, kenapa turun di UI? rencananya si Hafid mo beli oleh-oleh pernak-pernik UI.. tapi sampe sana malah kagak jadi... ya udah... akhirnya gw beli setan brekele yang kemaren lagi... It's so ridiculous... En, berdasar ide gila HIlman, harusnya gw beli tiket lagi, karena udah turun dari kereta... harusnya gw beli tiket DEPOK - KOTA.. tapi saran Hilman, gw kudu main kucing-kucingan ama aparat keamanan... jadi ge bertiga KAGAK beli tiket... yaitu memanfaatkan tiket BOGOR - KOTA tadi yang dibeli di Stasiun bogor... Hm.... Shit!!!

Emang, sih kagak diapa-apain selama perjalanan dari Depok ke KOta... en inilah rasanya jadi kaum marginal jakarta... kaum-kaun pinggiran yang mo cari gratisan tiket demi sebuah perpindahan.. displacement... Wuihhh.... Berasa nggak enak juga si perasaan ini... tapi... itulah tantangannya!!! Akhirnya beberapa pulluh menit kemudian, gw sampai di Beos...

Beos ya Stasiun Jakarta Kota... stasiun paling atas di Jakarta... abis lihat jadwal kereta, gw keluar en segera bergegas ke the next destination : WISATA HISTORIA Jakarta.

Alih-alih pegangan beberapa artikel di internet, gw jelajahi tuh taman fatahillah yang tetaknya nyempil nggak jauh-jauh amat dari Bank Mandiri (yang juga jadi tempat wisata, tapi tutup jam 4 sore).. Ya udah... masuk ke tempat ini seluruh indera mengalami perasaan yang beda... beda banget ama Jakarta pada umumnya... Di sini gw merasakan ini bukan Jakarta... seperti naik mesin waktu.... Wuahhhh.......... keren banget deh ni tempat... tempat yang asik buat foto-foto... Hm.... ada juga tukang sewa sepeda onthel yang harganya 20 rebu sejam.... wahhh... mahal amat ya??? Tapi seandainya kemaren gw pinjem, akan menambah esensi perjalanan menembus dimensi ruang dan waktu ini... It's Stunning!!

En... gw pun berkunjung ke Jembatan Merah... walo agak kecewa karena nggak ada apa-apa di sana.. akhirnya gw balik lagi ke Fatahillah.. en memulai wisata kuliner... Pertama, gw makan Ketoprak.... Hm... rasanya beda lah ama yang di klaster (kantin MIPA)... seharga 6.000... trus cobain kerak telur... ini yang laing gw pengenin... udah lama liat di tipi, jadi pengen ngerasain yang sebenernya.. dengan telur bebek, gw kudu merogoh kocek 10.000... Abis itu, Hilman nyuruh nyobain Teh Medan... hm.... rasanya udah kayak bir gitu deh.... agak-agak gimanaaa gitu... tapi kata bapak penjualnya, ini berkhasiat untuk menghilangkan sariawan... hooo... en gw pun merogoh kocek lagi 2.500.... Wuihhh!!!! Ajib bener deh pengalaman gw di hari kedua ini.... keren... keren...

Pulang naik metromini... en P11... sampe di rumah Hilman, langsung tidur....

continue to part 4 >>
read the previous <<


02. Mazed City, Bug-Bites, and Marginality Culture

Kamis, Januari 29, 2009
Ohhh..... ini dia lanjutan dari bagian pertama.... yak... tepatnya seminggu yang lalu, hari jum-at juga (23 Januari 2009)... Pastinya gw udah sampe Pasar Senen, Jakarta Pusat (lihat di peta).. Sampe senen jam 4 subuh, ajegile.. mo ngapain??? Beberapa hari yang lalu, gw udh kontak Hilman. Siapa Hilman? Bukan penulis buku Lupus, bukan juga jenis kendaraan berkuda.. Tapi, doski adalah temen, tepatnya adik kelas gw di Namche dulu... En, rumahnya yakni di Bendungan Jago, Kemayoran, Jakarta Pusat... Mengenai rencana kepergian gw ke Jakarta udah gw kasi tau H-4 kayaknya, jadi Hilman mah mau-mau aja...

Nah, sampe nungguin jam 6 pagi (secara kagak ada kendaraan jam 4an gitu)... didukung dengan hujan rintik-rintik... gw jadi berasa negatif aja sih ama kota ini... Huahhh.... jadi langsung rindu ama Jogja... tapi ya mo pegimana lagi.... akhirnya si Hafid, punya ide yang cut off banget... "Pake Bajaj"... Weheee... rencana awal yang gw mo pake busway harus sirna.. Ya udah mo pegimana lagi, gw nanya ama si tukang bajaj-nya.. "Bang, Bendungan Jago bang.. Berapaan?".. Ternyata si tukang bajaj itu bilang "40.000"... Secara, gw yang blum pernah naik bajaj iya-iya aja... Si Hafid yang usut-punya usut udah pernah ber-bajaj cuman bilang... "bisa kurang kagak bang? Tiga Lima..?"... Ya udah... berbekal peta Jakarta yang gede itu, gw jalan dengan bajaj... (track-nya sesuai peta yang warna IJO).... Di tengah perjalanan, sense orientasi medan gw kayak bunyi warning gitu... tapi gimana caranya menghentikan en menyarankan si tukang bajaj... Arrghhhh.... Ajib.,... Harusnya tracknya sesuai dengan yang warna BIRU.... Alhasil, gw ama Hafid dibawa muter-muter nggak jelas... Aduh... gw pusing en panik bukan main... si Hafid biasalah.. kagak ada ekspresi... emang dia buta arah... kagak udah ditanya... Hm... akhirnya gw dibawa terus sampe tanda silang (X)... en gw memutuskan untuk berhenti... Kenapa gw memutuskan berhenti.. karena yang gw cari adalah gang V (ve)... en si tukang bajaj sialan itu kagak bisa ngucap VE dengan benar... dia ngucap VE malah jadi PE... Yang ada dia tanya orang-orang dijalan dengan "P"... bukan V... Wah.... Kayaknya itu problem serius bahasa betawi... sama dengan Filipina yang nggak bisa bedain V, P, ama F.... Fucker!

Peta Blusukan si Bajaj sialan

Akhirnya gw sms Hilman... en suruh ke TKP... en akhirnya si tukang bajaj bangsat itu minta dibayar 40.000... Sucks banget! Persetan dengan bajaj... Ternyata beberapa menit kemudian si Hilman keluar dari gang yang tadi udah dilewatin... Asemmmm..... Dengan penuh perasaan kesal bercampur marah... akhirnya sampae di Rumah Hilman... Jl. Bendungan Jago, Gang V, Utan Panjang, Kemayoran, Jakarta Pusat...

Bajaj Sialan

En... setelah salam-salam dengan bokap-nyokap si Hilman... gw go upstairs ke lantai 2 dimana gw ama Hafid akan menginap di sini selama beberapa hari yang belum ditentukan... Bah... so far.. capek banget gw... 8 jam duduk di kereta api en blum istirahat... eh... setalah makan pagi... nasi rames seadanya tapi lumayan enak... akhirnya gw mandi en meneruskan perjalanan gw ke UI (Universitas Indonesia) di Depok, Jawa Barat... Gila!!! Cross Country banget deh... Oke... Gw ama Hafid ceritanya nemenin si Hilman ke UI, ada acara apa gitu gw kagak paham... Yang penting tancappp...!!!

Hilman (with white shirt)

Stasiun Juanda deket Istiqlal

Akhirnya kita bertiga berangkat dengan P11 (bis besar)... dari Bendungan Jago menuju Istiqlal di Jalan Merdeka sono... trus jalan dikit tapi menantang nyawa sampai di Juanda.. Kenapa menantang nyawa... Secara, lo semua tau kan.. lalu lintas di Jakarta yang sangaaaatttt padat.. sangat tidak user friendly buat pedestrian (pejalan kaki) buat nyebrang... GIlaaa... nyebrang aja sepuluh menit sendiri... Pokoknya phobia sendiri deh... En.. perjalanan ke stasiun Juanda (stasiun KRL) sangat jauh.. en capek.. apalagi pake acara naik-naik segala... Sebell... En, gw naik kereta ekonomi seharga Rp. 1500 untuk trayek Kota - Depok en nunggu bentar akhirnya naik juga.... zzz..... Lama juga sih...

Rute KRL

Ada kelas ekonomi biasa.. en ada kelas ekonomi AC... bedanya kalo ekonomi biasa mah pintunya kagak ada... Lo tau Prameks... Nah, mirip ama prameks cuman nggak ada pintu hidroliknya plus nggak ada gelantungan-gelantungan buat senamnya itu... So far, dari peta di atas gw ngelewatin 12 stasiun, en sampai di UI sekitar 45 menit...

Hukum UI (Batu Bata Merah)

Nah, dari stasiun UI sampai UInya sendiri biasanya bisa naik Bikun (bis kuning), yakni alat transportasi lintas fakultas buat akademisi UI... Tapi, gw bertiga pilih jalan kaki aja, secara deket banget, cuman sekilo.. hehehehe.... en sampe di Hukum UI, trus diterusin ke Masjid UI (MUI), bukan Majelis Ulama Indonesia.. tapi kayaknya emang disama-samain, nama masjidnya juga Masjid Ukhuwah Islamiyyah, notabene sama-sama MUI juga kan? At least, udah jam 11.30 en gw bertiga bersiap untuk ambil wudhu en sholat di MUI.. persis di samping danau UI... Asal lo tau, UI punya 6 danau... nggak kayak UGM yang cuman punya satu... hehehe... Sayangnya kagak ada fotonya... lupa.... Wes... wes...

Jembatan Tek-sas

Abis jum-atan, akhirnya langsung cabut ke FTUI jurusan Teknik Kimia (tempat kuliahnya Hilman)... Wah... agak jauh juga si dari MUI... FTUI sebelahan ama Sastra... jadi berasa gimana gitu.. lagian ada jembatan Teksas juga (Teknik-Sastra)... en berapa ratus meter dari jembatan itu akhirnya sampai juga di Tekkim... Fuyhh... hosh.. hosh.. hosh.. En... Gw nunggu si HIlman menyelesaikan masalahnya dengan dosen itu... Satu lagi yang bikin muak di sini.. : NYAMUK... banyak banget... kali-kali deket ama tuh 6 danau kali ya... jadinya sarang nyamuk banyak banget... Bah.. menyebalkan...

Margonda Residence

Laperr buk... jam 2an gini enaknya makan... rencananya mo makan di kantin UI, tapi mahal en kata hilman ada yang lebih enak... yaitu es pocong... Hoo? Ya.. tapi dia ngajak mampir ke kosnya dulu... kosnya Hilman? Yak, kosnya di Margonda Residence.. kalo lo pernah denger kasusnya Ryan si homo penjagal, ya... dia njagal si Ariel Somba itu di tempat ini juga, cuman beda klaster.. Aku lupa berapa biayanya tinggal di sini.. yang pasti mahal.. karena fasilitasnya lengkap.. ada spring bed + kamar mandi dalam + tipi + kulkas.. en sebagainya... ckckckck... En... dari sini gw berjalan diantara toko-toko unik-unik di kawasan kos-kos-an ekonomi en menemukan si Es Pocong...

Mendoan

Es Pocong

Nggak tau apa relasinya antara pocong dengan es pallubutung.. antara es brekele ama es soda lychee... hm... gw bingung... Tapi menurut gw sih enakan si brekele.... Asal lo tau, gw melonjak kaget setelah tau harga mendoan (tempe goreng tepung)... Kalo di jogja cuman 300 ampe 500 rupiah... Nah, di Jakarta ini harganya jadi 2000 (DUA RIBU).... Setan brekele sialan kampret... gilaa.. mahal amat... Tapi ya lumayan sih...

Es Setan Brekele

Huaaaa.......... akhirnya udah jam 3 sampe di stasiun lagi... gilaa... capek bu... didukung dengan sandal yang gw pake nggak user friendly... Huff... Abis tu sholat ashar en kembali ke stasiun juanda dengan KRL ekonomi biasa... Ada sebuah fenomena sosio-kultural di atas kereta listrik ini... yakni seringnya penumpang yang semuanya mayoritas rakyat ibukota yang seharusnya terpelajar, tapi gak beli tiket... en kadang-kadang untuk itu mereka sampai-sampai naik-naik ke atap kereta... menantang nyawa.. demi menghindari amukan security yang banyak berjaga-jaga... Nggak tau juga sih apa alasannya... tapi ini menjadi catatan kelam transportasi di Jakarta... transportasi yang liar en sesekali bersentuhan dengan premanisme... tapi... ya inilah ibukota.. lo harus nerima itu....

Aksi-aksi liar di KRL

Fyuh.... turun di Juanda lagi, en balik ke rumah HIlman dengan bajaj... Asem en bajigurnya... harga bajaj dari sini (juanda) ke Bendungan Jago cuman 15.000... It's ridicolous!!! Wahh.... hari ini cukup asik... Mazed City... dimana gw kagak tau arah kagak kenal medan... Bug-Bites... pengalaman di UI yang not-so-funny... en Marginality Culture yang benar-benar terasa di sini... nggak cuman elit selebritis yang biasanya terpambang jelas di tipi-tipi.... Pulang en gw tidur pulas.... melayang.... en tidur nyenyak menunggu esok yang bakal lebih seru...

Read the previous, part I <<
continue to part 3 >>

01. My Departure

Kamis, Januari 29, 2009
Wah... setelah meninggalkan dunia maya selama 7 hari, gw amat kangen... kenapa gw tinggalin selama tujuh hari? ya karena gw sedang dalam misi nggembel bersama temen SMA gw, Hafid. Kenapa cuman dua orang?? Karena yang lain nggak mau.. en terlalu sibuk... Cuihh.. perswetan dengan itu semua, akhirnya tanggal 22 Januari kemaren gw en Hafid, berangkat ke statsiun lempuyangan en menuju ke kota pertama dalam tour de gembel kali ini... JAKARTA.... As you know Jakarta sepertinya nggak user friendly bagi para backpackers.. tapi.. karena alasan itulah gw en Hafid menyebut Jakarta sebagai the first destination in this tour...

Wiew of Wates

Berangkat dengan KA Ekonomi, KA 155 yang namanya KA Progo, jurusan Lempuyangan - Pasar Senen, gw berangat jam 17.00 en delay setengah jam, baru berangkat jam 17.30, perlu dicatat: buat kamu-kamu yang mo ke jakarta dengan biaya murah... pake aja KA Progo... en jangan pernah pake KA Gaya Baru Malam.... Presto, gw dapet tempat duduk di 19A, itu artinya di deket jendela... Fyuhh.. perjalanan pun dimulai en gw tinggalkan jogja... hiks.. hiks... hiks... Voila, depan kursi gw, yakni 20A ditempatin ama seorang anak manusia yang menurut gw sih rocker, tapi kemudian diralat jadi reggaer (opo iki?)... Awalnya gw sempat salting gimanaa gitu... ya... pasalnya tampang si rocker ini cukup dramatis mengerikan... pake piercing di banyak tempat... + rambutnya yang gimbal....

Rocker juga Manusia

Sleep Tight

Selama perjalanan gw nyaris kagak bisa tidur.. ditunjang dengan komat-kamitnya si Hafid, en ceriwisnya Bu Untung... Perlu diketahui kalo tetangga sebelah (kursi 4A) itu dihuni oleh ibu-ibu en anaknya sih... tapi mukanya itu awalnya gw pikir mirup Bu Suryani (Guru Geografi SMA 6)... tapi buru-buru direvisi jadi mirip banget Bu Untung (penjaga kantin SMA 6) hahahaha.... emang dunia ini sempit ya.... dubrak!!

Entah cuman firasat gw, perjalanan ini sangat cepat sekali... tau-tau udah nyampe bekasi... Lho??? En, gw masih memperhatikan kelakuan si Rocker, ternayata rocker pun juga manusia, punya rasa en punya hati (bukan lagu)... Kenapa? Buktinya setiap ada pengemis (yang berupa-rupa jenisnya, mulai dari pengamen solo, pengamen trio, orang cacat, orang buta, primus-primus mushola, sampe tukang semprot ruangan) pun dia kasih sedikit derma)... wow... gw terkesima.... Lihat HPnya yang model Touch-Sreen, gw jadi punya kesimpulan... ini rocker melankolis... backgroundnya orang kaya, tapi mungkin ada masalah sehingga jadi broken home... (ngawur!)... hahahaha....

Matahari belum siap kembali ke peraduannya, di stasiun pengap en gelap itu, akhirnya gw turun.. Jam 04.00 waktu Jakarta, Gw sampae di Pasar Senen.....

bersambung ke bagian 02 >>

Stripped Iceberg

Kamis, Januari 29, 2009



Nggak tau juga apa yang menyebabkan ini es (bongkahan es) bisa berlapis begitu... kayak batu sedimen aja... Tapi.. sungguh subhanallah, pemandangan ini begitu indahnya... Apalagi gambar ke dua... bener-bener stripped iceberg... bagus juga jadi contoh wallpaper... hehuheuhue... kali-kali bisa sekalian nemuin avatar the legend of Aang di dalam iceberg itu... wakakaka... Nanti akan melawan Raja api Ozai alias Obama... kakakaka...

Ini Bukan Foto Kamera

Kamis, Januari 29, 2009


Sekedar sharing hasil pencarian di dunia maya di saat senggang... inilah hasil ketangguhan karya manusia, berjiwa realis... dibuat dengan torehan cat air diatas kanvas.... Udah jadi kayak sungguhan ya... keren bin ajaib deh.... Gw kasih cendol deh buat sang pelukis... (gw juga gak tau siapa pelukisnya)... hehehehe

The Last Day in Jogja...

Rabu, Januari 21, 2009

Sempat gw berpikir sejenak gara-gara temen gw curhat tentang masalahnya ke gw, en gw jadi merasa itu sebagai beban terberat yang mesti gw tanggung tahun ini... Salah satu resolusi gw yanbg belum ada pemecahannya... Ampun deh... absurd banget yak.... Tapi, di sini lain, besok gw udah harus, en dijadwalkan untuk segera beranjak dari kota seribu budaya ini....

Esensi dari liburan, menurut Diah Marsidi, adalah merefreshkan lima indra kita... Yakni indra pembau, dengan menghirup udara bersih di pedesaan. Indra penglihatan, dengan melihat apa yang indah untuk dilihat. Indra pendengaran, dengan mendengarkan sejuta interaksi sosial-budaya masyakarat. Indra perasa, dengan mencicipi berbagai makanan lezat. Indra peraba, dengan merasakan sejuta sentuhan budaya setempat... pastinya asik kan??? Bodoh namanya, kalo kita tidak merefreshkan lima indera itu....

Nah, mungkin (lagi-lagi) ini bener-bener postingan terakhir sebelum besok sore gw berangkat dari jogja... huuuu.... Am I ready for this awesome experience gonna be?? Wuahhhh... gw nggak sabar nihh.... Semua info blum tentu bener lho....

Spoiler : Gw bakal berpetualang selama 10 hari, di sekitar 10 kota di jawa bagian barat., sejauh lebih dari seratus kilometer... MO tau laporan perjalanan gw... besok ya... abis gw pulang (amin).... jadwal pulang gw tanggal 31 Januari 2009. Pokoknya tetep stay tune aja deh di sini... Daggg...........

WE WILL NOT GO DOWN (Song for Gaza)

Selasa, Januari 20, 2009
(Composed by Michael Heart)
Copyright 2009

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they’re dead or alive

They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who’s wrong or right

But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Donloot lagunya di sini

I'm A Backpacker...

Senin, Januari 19, 2009

Hoooo.... sepertinya gw udah siap meninggalkan dunia internet selama beberapa hari ke depan... ini mungkin postinagn terakhir saya di minggu ini... Entah sampai kapan, gw mo berpetualang sebagai backpacker di kota orang... Whoa... gw kagak tau mo dibawa kemana langkah ini... tergantung keadaan aja deh.... Dengan ini gw senantiasa akan mengabarkan apa yang gw alami via Twitter gw yang lo bisa lihat di bagian kanan blog ini... En, satu lagi, doa-in gw selamat... doain gw sampai Jogja dengan keadaan yang sehat... Rencananya sih gw mo berangkat tanggal 22 Januari, tetapi siapa tau ntar mundur ato malah maju (nek maju ketoke ra mungkin)... wahaha... yang penting, gw ngepost blog ini sampai sekian dulu... ketemu di bukan baru... tentunya dengan liputan khusus liburan... wahahahaha.... Let's Go Wild!!

Salam perpisahan :
  • Buat keluarga gw, miss you deh... padahal ini aja gw blum bilang... kakakaka...
  • Buat temen-temen di geofisika yang lagi pulkan kampung... pliz... gw juga liburan, jadi kalo mo nanya nilai mohon maap gw kagak bisa jawab... hehehehe....
  • Buat temen-temen eks-namche, gw nggak terlalu suka paintball... gw sukanya body-painting... wakakaka... selamat aja yang mo main penbol-penbol-an....
  • Buat yang ada plan untuk liburan... ayoo....
  • Buat yang membusuk en mbathang di rumah/kos... kasian deh lu....

Banjir pun Tak Hanya Melanda Jakarta

Minggu, Januari 18, 2009

Hm.... halo... sekedar membuat postingan yang berbeda... dari hasil inspeksi ke blog-blog tetangga, akhirnya gw sedikit terperanjak setelah melihat gambar di atas... Oke... Itu bukan gambar danau... bukan gambar selat... en tentunya bukan gambar laut...

Kalo di Jakarta lagi heboh-hebohnya banjir... heboh siklus lima tahunan... Nah, kalo ini di GURUN SAHARA (Sahara Desert)... U know... Gurun ini terbentang luas di afrika utara hingga tengah... Yak... en... kawasan panas kayak gitu bisa-bisanya ada banjir... kenapa bisa ada banjir, tentu hujan dengan curah 10 x lipat curah biasanya...

Ya... sampai suatu saat daerah gurun pasir ini menghijau... itulah tanda-tanda kiamat... duile.... Hayo....

Antara Aku, Dia, dan Dia...

Minggu, Januari 18, 2009
Wah... hari ini gw berasa jadi orang ketiga... yak... orang ketiga yang bisanya cuman nguntit en meracaukan segalanya... hehehehe... Awalnya en niatnya gw cuman pengen membantu en nemenin si Coco untuk dateng ke kondangannya Sehul ama Yuda ulang tahun ceweknya... hohohohohoo... udah jadi gosip umum blum sih... tapi so far, yaitu tadi... si Coco ngajak gw untuk beli bunga di bilangan "kawasan red-district" kotabaru itu... bah... setelah bingung pilih-pilih stall mana yang mau gw ama Coco jabanin,. akhirnya satu stall yang majang foto Dorce Gamalama pun dipilih si Coco.... hmmmm.... gw sedang berpikir apa sih iumplikasinya, antara Coco dan Gamalama.. apahak Coco fansnya Gamalama??? Ck ck ck ck... hahahaha... Yang pasti gw ama Coco beli bunga mawar, "sekuntum mawar merahhhh..... /* dangdut music on */.." Wah... setelah berantem en beradu fisik dengan masnya yang sok pirang-pirangin rambut, akhirnya gw ama Coco beli tiga mawar putih... en lima mawar pink according to the request...

Perlu diketahui, gw blum pernah ketemu ama ceweknya Coco, secara walopun dia juga anak ajar asistensi fisika dasar, tapi doski kagak pernah jabanin K1/K2.. Yo udah deh... akhirnya setalah sholat Gaib buat palestina Dhuhur, kita cabut ke jakal km 6,5 an sono.... Hm... cukup jauh sih... en voila, BBQaran... sejenis tempat bakar-bakar ikan... tempat pemancingan tapi nggak ada kolamnya... hehehe... Dulu gw pernah sih sebelumnya, yakni pas ulang-tahunnya Levi atas ide Shelma,... hm... jadi keinget masa-masa fresh on SMA itu (2007)...

En, seperti layaknya acara-acara di indonesia, pasti molor... nah... si coco masuk langsut bersambutkan bidadari dari khayangan: ceweknya. En gw pun berkealan kayak lagi main kuis tebak-tebak berhadiah... Ya.. mo pegimana lagi... ada dua kesalahan, gw nggak pernah ngajar asistensi ke dia... en gw bukan se-alumni.. jadinya... negasi plus negasi jadi super negasi.. en itu membuat gw membusuk..... membusuk selama 3 jam itu... Biadab!... Enak juga coco... dua premis gw tadi kontranegasi buat dia... en... ya... seperti niat awal gw hari ini.. cuman nemenin aja... Wah... pokoknya serba salah.... hahahaha.... capek deh... Yang gw lakuin ya cuman pegang hape... login e-buddy en Yamee... sebuah paradoks... padahal situasi di situ ramenya minta ampun, apalagi pas sesi colek-colek kue tart itu... jadi mengingatkan gw ke jaman kelas X SMA dulu... kami cowok-cowok sekelas menghadiahi cewek-cewek dengan kue tart hasil bantingan... hm... asik banget.... seru... mungkin rasa ini juga tadi terimajinasikan oleh gw.. cuman sapa gw???

Tapi, tengkiu banget ke Kenzaki (nama samaran, hohohohoho), karena telah menjamu gw yang emang aslinya additional player gitu... Ma kasih juga makan siang gw hari ini enak banget... Ya... walopun kayaknya ada secuil perasaan gimanaa gitu... hehehe... cuman feeling gw aja... Itulkah sesnsi antara Aku, Dia dan Dia... Tips : Bawalah HP, usahakan ada fasilitas chattingnya... pulas harus banyak en baterei jangan lupa di-charge... Hm.... kali-kali cengok, lo bisa chatting aja... hehehehe....

(Mengaku) Rasul Utusan-NYa

Minggu, Januari 18, 2009

Lha... ini... indonesia ini memang rawan krisis kepercayaan... bukan cuman krisis kepercayaan terhadap pemerintah aja... tapi kepercayaan kepada Tuhan pun juga diselewangkan... Masih inget ketika ajaran LIa Eden sempat menggegerkan keadaan keagamaan di Indoesia sekaligus mencoreng beberapa agama... Nah, kemudian ajaran Ahmadiyyah yang termarginalisasikan..., en ajaran ponpes di suatu tempat yang ngaji sambil dugem.,,, ck ck ck ck...

Baru, baru ini ada seseorang Jakarta, yang tinggal di Tanjung Priok, Sakti Alexander Sihite yang mengaku sebagai utusan Tuhan... Waduw.... PIye jal??? Are U Believe... Kalo gw sih nggak sama sekali ya... Dia mengaku bahwa Nabi Muhammad, sebagaimana dapat dibaca pada Quran 33:40, adalah penutup nabi-nabi (khataman nabiyyin). Beliau bukan disebut penutup rasul-rasul. Kita jangan gegabah membuat kesimpulan bahwa kerasulan telah tertutup padahal tidak ada dalil yang menyatakan demikian... Walahhh....

INfo lebih jelas klik aja link di atas...

Abi = Bisex ?

Minggu, Januari 18, 2009
Hooo... ternyata selama ini, Abi mempunyai kepribadian ganda... disamping suka main bulutangkis tunggal putra.. Astaghfirullah.... Gw kagak nyangka... Ini pernyataan langsung dari TKP Gan... piye jal.... Sehul, kamu punya saingan.... hehehehe.... si "Yuda" bukan milikmu lagi... hohohohohoho... peace...!!!!

Farah Quinn (2) Lagi...

Minggu, Januari 18, 2009


Sekedar foto-foto apiknya Farah Quinn... yang merasa blum 17 tahun jangan dilanjutin... apalagi yang merasa punya iman kuat... hohohohoho... sekedar buat info aja... Gimana perasaan anda? Mau ketemu langsung??? Kakakaka...
Diberdayakan oleh Blogger.