Nonton The Final Destination..



Eaa... sekedar pengen nulis aja nih.. (sambil nunggu buka puasanya Hilmi en Dhea), tadi barusan gw nonton FD, hm... bukan Fiala Dunia, juga bukan Fles Dis.. hehe.. Tapi sebuah sekuel ke empat dari Final Destination... Hm... Run-time sepanjang 82 menit berasa cepet banget.. Beda dengan pas gw nonton Transformer the Revenge of Fallen itu bener-bener lama en jenuh tapi bagus en amazing... Ato beda juga pas nonton Harry Potter yang ke-6 yang nggak lebih baik dari drama sinetron anak muda gak jelas gitu.... But, FD kali ini lumayanlah dengan metode kematian (death method) yang berbeda dengan 3 sekuelnya yang terdahulu...

Awalnya, film ini udah masuk kategori A must see gw ama Abi, en agak molor dari jadwal premiere tanggal 28 Agustus, akhirnya nyampe juga di Indo tanggal 6 September. Begitu, gw ama Abi bersiap untuk nonton, sampe kemudian di akuisisi sama Didi en Prina. En, ambil hari ini (10/9), gw, Dicky, Prina, Siti, Mita, Siwi, Didi, en Abi nonton di bilangan Demangan sono.. Abi telat beberapa menit gitu en membuat gw nggak bisa melihat bagian film paling menarik: Iklan. hehehe...

Satu yang gak gw temui adalah order of death, sebagaimana ada di 3 yang terdahulu.. Kayak di FD 1 itu urutan kursi di pesawat dilihat dari jilatan api di samping, FD 2 urutannya pake mobil di jalanan, FD 3 di roller coaster gitu, kan jelas semua. Nah, tadi FD 4 urutannya gak jelas, cuman sebatas ingatan si Nick doang pas hari kejadian, udah gitu ngingetnya di tempat kejadian, malem-malem pula, apa gak bisa di siang hari apa?

Buat, secara keseluruhan, gw nilai lumayan baik lah, walo agak membatalkan pahala puasa gitu.. soalnya banyak bikini en busana minim bertebaran dimana-mana. But, khusus metode/sign of death, gw prefer ke FD 3 yang pake foto sebagai media penunjuk cara kematian, bukan dengan mimpi/bayangan kayak dora the explorer, ada ledeng, ada air, ada koin, ada pompa, jadinya dia mati karena mompa air sambil kerokan... terlalu abstrak...

Ambil aja hikmahnya, cuman lebih care aja ke sekitar, barang2 berbahaya dijauhkan dari jangkauan kamu-kamu semua, barang yang udah gak layak pake, diganti.. Tapi selalu percaya bahwa kematian itu rahasia Allah, bukan seperti main catur, you will be the next turn of death..

- Love Lies Dying -

3 komentar

Abi Dzikri Alghifari mengatakan...

Haduh.. Kok Dora ikut-ikutan sih...

Ambil hikmahnya aja: jangan maenan di eskalator! Apalagi foto-foto! sambil ngesot di eskalator pulak!

Anonim mengatakan...

FD = Feisal Dirgantara!!!

xoxo

Anonim mengatakan...

jiahh... malah narsis...

- sony -

Diberdayakan oleh Blogger.