Pizza Frenzy and Jogja Frenzy

Wehehehehe.... akhirnya MID semester pun dimulai... tapi gak tau kenapa maleeeeesssss banget belajar.. bukan karena gw udah pinter, bukan juga karena gw gak hobi belajar en malah main rubik, tapi gw NGGAK punya bahan..

En, sonyolnya lagi, gw bukan memanfaatkan H-1 gw untuk belajar mata kuliah yang harus dihadapi dengan mati-matian, kayak lari marathon 42,195 kilometer.. Gw nggak melakukan itu, tapi gw dengan santainya malah pergi makan pizza.. ea.. di PIZZA hut.. suatu kebodohan yang memuncak.. berlatar belakang SMS dari temen-temen geofisika yang memberondongiku dengan sejuta SMS bernada sama, kalo gak "Son, belajar bareng yuk", ya "Son, gw ketempatmu ya", atau "Son, lo cakep deh".. hehe.. yang terakhir itu bohong..

Asli! gw capek bener, mana pulsa tinggal dikit, SMS H-1 ujian MID kemaren habis sekitar 30 SMS.. Sebenernya gw sih mau-mau aja belajar bareng, tapi gw nanti malah banyak nanya kan jadi gimanaaa gitu..

Kembali ke Pizza, gw sebenernya tidak merencanakan mau ke tempat ini. Bagi gw tempat ini tuh udah kayak kawasan elit pondok indah ato raffles hills gitu deh, alias penuh dengan uang.. uang... dan uang.. En, bisa dibayangkan gw ama temen gw (hafid) anak HI yang sama-sama "marginal" masuk ke kawasan supermarginal.. Kalo yang lain pake sepatu high heels, gw pake sandal jepit.. untungnya kagak beda warna.. Kalo yang lain pake kaos necis rada-rada hombrenk, gw pake jaket en menyimpan bau matahari, secara gw kesitu pake BIS KOTA, yang sekarang tarifnya 2.500 per kepala.. Aduhaiii... Gw sih yang penting PD abis dahh...

Masuk ke Pizza Hut (jalan diponegoro), jeng jeng jengggg............. disambut oleh Mbak Nurul.. wow, baru tau kalo seterusnya bakal sama mbak Nurul ini.. Btw, karyawan di tempat ini rata-rata hampir sama potongannya sama si Nurul ini.. Jadi, malah jadi bingung sendiri nyari si Nurul ini.. Sialan..

Buka buku menu, niatnya sih mau pesen sate ampela plus nasi sambel en es teh, tapi karena ini bukan angkringkan gw biasanya, maka gw mengurungkan niat gw, en harus membiasakan mata ini dengan angka-angka yang minimal 10.000.. Kagak ada dari sampul ampe sampul lagi yang harganya di bawah 10.000 (masih mending KFC ato Foodfest, hehe).. Kalo orang lain cuman butuh 5 menit, gw ama temen gw butuh lima belas menit.. bwahahaha.. bingung bos..

Pesenan dateng, en voila.. lezaaattt.. milkshakenya aja enaknya bukan main.. pantes harganya bisa 4 kali lipatnya SS.. ato 3 kalinya WS.. Well, makan pizzanya tuh harus hemattt banget.. en, saos sambel sebotol itu diembat ampe abis... hehehe... bener-bener tidak boleh ditiru.. hahahaha...

Woke, tenyata walo small, tapi kenyang juga.. gila deh kenyangnya.. berasa jadi orang italia deh gw.. Oke, next destination is pulau kenanga, taman sari.. ini nih yang membuat gw berasa turis: Jalan Kaki dari perempatan kantor pos besar sampe Ngasem. Hmm... lumayan jauh sih, trus sampai deh di belakang ngasem ada reruntuhan (yang sekarang udah dipugar, en malah jadi TIDAK semenarik dulu)... So far, gw cuman jalan-jalan doang... secara si Hafid ini penasaran banget ama ini heritage.. katanya sebagai orang Jogja, dia kudu tau tentang ini, walau cukup lama untuk menyadarinya..

Well, ternyata panasnya udara membuat badan lelah, apalagi gw pake sandal jepit, jadi kaki udah panas.. berhenti bentar minum es teh di taman sari.. en lanjut gerak ke timur sampe Jalan Brigjen Katamso en ambil jalur 2 pulang ke rumah... CAPEKK...

Pikir-pikir lagi deh gw kalo mau Rambling through pake SANDAL jepit.. it make me bleeding.. :D

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.