Swimming and Ear Syndrome





Okay, entah kapan, keknya sih beberapa hari yang lalu.. hmm tepatnya hari selasa, seminggu lebih dikit yang lalu, pada suatu sore yang bodoh, gw mengiyakan untuk sekedar berenang. Berenang? Emang sih, gw kagak bisa renang sejak kelas 1 SMA dulu, yang kalo pas diajarin teori pasti ada aja alesannya, entah capeklah.. entah kramlah..

Akhirnya gw kesana juga, tidak ada persiapan kecuali cuman membawa baju en celana dalam ganti, pake celana boxer ala kadarnya, sehingga menampakkan lekuk2 tubuh yang sinosoidal.. Okay, gw siap berenang (baca: main air)! Ternyata yang ikut banyak juga, ada Galih, ada Dicky, ada Wisnu, Gama, Bey, Nohan, Iwan, ama Ghofar. Tentu saja bagi Nohan ama Ghofar, kolam 1,5 meter bukanlah tantangan yang berarti, jadilah mereka tidak ikut serta dengan gw. Yang sama-sama masih newbie adalah Galih, Dicky, and Iwan.

Okelah... beberapa jam dimulai dari belajar berenang yang kemudian dilanjutkan dengan sesi seberapa tahan kamu menahan napas di bawah air, trus berlanjut ke main mayat-mayatan, sok coba-coba gaya punggung, halahhh... membuat badan semakin capek..

Nah lo, pas jam abis maghrib gitu, secara mengejutkan, entah kenapa gw lupa, air kolam renang yang ber-HClO3 ini bisa masuk ke dalam telinga gw dengan cukup banyak, sampai ke dalam rongga... refleks gw utak-atik tuh kuping dengan sejuta cara... gw puikir sih kemasukan air biasa.. en ternyata NGGAK bisa keluar... Sampe gw ke PUSKOM aja seperti gak dapet mudnya... soalnya kuping ini bener-bener seperti tak bisa mendengar... Tuli untuk sementara...



Tidur, kepala gw miringin ke arah yang kemasukan air dan TIDAK terjadi apa-apa, dulu pas suka renang, kepala dimiringin aja udah bisa keluar sendiri.. Nah, terpaksanya gw MBOLOS tuh hari Rabu dua minggu yang lalu, gw searching di internet tentang serba-serbi telinga dan permasalahannya, obatnya apaa, dokter THT dimana, biaya berapa, semua udah gw cari dari A - Z. En, ready ngomong ama nyokap, en malah disaranin pake OTOLIN, yah semacam cairan yang diteteskan ke dalam telinga untuk melunakkan kotoran yang ada. Fyuh, masih aja tidak berfungsi...



Gara-gara itu, komunikasi gw agak terganggu, orang ngomong di sebalah kiri gw pasti gw minta ngulang apa yang dia bilang, ya maap, kupingnya sedang dalam masa rehabilitasi. Well, sebenernya semakin hari semenjak renang itu, kadar jebakan air (sok GMB) di telinga gw udah makin sedikit, tapi yaa tetep masih ada, jadi rasanya kaya tersumbat gitu deh, nggak stereo.



Adalah kemarin Rabu (2/12), gw bener-bener memutuskan untuk pergi ke dokter THT. Awalnya dulu pernah ke GMC tapi dokter GMCnya tidak melakukan tindakan apa-apa. So, gw jadi agak ragu dengan kualitas dokter GMC. Maka, gw segera menuju ke Sardjito...

Ngehek banget, secara arsitektur runmah sakit Sardjito tuh paling nyebelin, udah banyak manusia dengan bau yang bermacam-macam, jauh pula dari tempat gw parkir.. Menelusuri lorong-lorong, sampai di poliklinik, nyasar.. sampe di pendaftaran akses.. salah lagi.. baru deh nyampe di bagian pendaftaran umum yang letaknya cuman di depan jalan persis.. Sialan!! Gw parkirnya deket mushola Sardjito sana!! Bangke!!!

Yaudah, so far, daftar, dapet kartu periksa Sardjito, bayar 24.000 untuk biaya dokter. It's so cheap!!

Kemudian, gw naik ke lantai 2 pake lift, trus ngantri di dokter THT.

Wew, ternyata rame juga di bagian ini, tapi yang berpenyakit THT cuman dikit, ruangan ini dibagi jadi banyak subruang, ada ruang THT Umum, ada ruang Otologi, ruang Onkologi, ruang Pharingologi, ruang audiometri anak, ruang audiometri dewasa, dan lain-lain... dimulai dari ngukur tensi darah... kemudian nunggu lamaaaaa banget, gw udah pesimis kaga ikut seismik... soalnya udah hampir jam 11...

"Sodara SONY ADAM SAPUTRA....." tiba-tiba ibu-ibu suster itu manggil nama gw..

En gw disuru masuk ke ruangan sempit berukuran 3 kali 2,5 meter, yang didalamnya ada banyak peralatan aneh yang mengerikan.. di dalamnya ada tiga dokter yang gw rasa masih mahasiswa. satu dokter duduk di luar, dua dokter menangani kuping gw...

Gw jelasin perihal kuping gw en keluhan-keluhan yang ada, en langsung di lakukan tindakan, yakni dengan otoskop, dia melihat apa yang terjadi dengan kuping gw. Entah ada apa gw kaga ngerti.. Trus, yang paling ngeri adalah pas diinjeksikan alat penghisap... Wah... RASANYA... bener-bener membuat kepala pusing, gimana enggak, pas di gendang telinga, disedot habis semua isi kuping....

Dan, alhamdulillah, kuping gw normal kembali.... Apesnya bayar obat 120.000.... bangke!!!

1 komentar

GAMA mengatakan...

masyaAllah... son, maaf ya. q jadi gak enak. besok lagi lok renang tak kasih trik biar gak mampet dikuping.

Diberdayakan oleh Blogger.