Audisi Indonesian Idol Jogja 2010

Jumat, Januari 29, 2010


26.01.10

Well, gak kebayang gw mau ngikutin ajang pencarian bakat kek gini.. Mungkin sebagian orang nganggap remeh.. nganggap alay.. nganggep gw apalah sebutan-sebutan yang lain.. Eits... apa yang gw lakuin ya cuman pengen cari pengalaman audisi itu kek gimana sih.. ngetes juga kemampuan vokal gw tuh kayak gimana.. That is..

***

Beberapa bulan yang lalu, melalui situs www.indonesianidol.com, gw sama temen gw yang gak mau disebut namanya (sebut wae Mawar) udah berencana daftar kontes ini. Iseng aja sih.. tidak ada tujuan apa-apa, gak lolos pun gak papa.. yang penting pernah.. Nggih ta?

Entah kenapa si Mawar ini benar-benar menyembunyikan jatidirinya (ceielah), kalo buat gw sih gak ada gengsi-gengsian yaa.. malah beberapa temen nyemangati gw.. paling enggak bisa bikin mereka ketawa itu kebahagian gw.. hohoho... Entahlah si Mawar ini,, (NB: Mawar itu berkelamin Laki-Laki)

Emang sih, hobi gw seni, apa aja mengenai seni kecuali seni patung.. Seni patung tuh membuat gw merinding soalnya menyaingi ciptaanNya.. dan, suatu tempat yang ada patung itu, malaikat gak akan masuk ke dalamnya.. naudzubillah.. Jadi seni yang gw suka ya seni musik baik instrumen maupun vokal maupun arransemen, seni lukis (walo agak kikuk kalo disuruh gambar benda hidup), seni fotografi (walo gak kuat beli kamera DSLR yang harganya yutan), dan seni tari (baik tradisional maupun kontemporer). En, gw juga hobi karaoke, walopun suara gak bagus-bagus amat, paling enggak bisa membawakan lagu "Heal The World" pas KL Geologi Juli kemarin udah bikin gw bersemangat untuk menekuni seni sebagai sampingan kerjaan gw di Geofisika (emange wis kerjo?)

Back again, Audisi di Jogja itu tanggal 26-27 Januari. Si Mawar pengen ada temen, jadi gw temenin, trus dia juga pengennya tanggal 27, masalahnya kalo bisa 26 kenapa enggak kan?

Oke, gw udah cemas aja pagi itu, Mawar yang gw tunggu-tunggu nggak dateng-dateng juga, males banget gw. Padahal jam udah nunjuk jam 8 lebih en hampir jam 9. bagitu dateng, kita cabut ke Phototalk, coz dia blum punya foto 3R 2 lembar buat syarat audisi. Berhubung gw udah cetak di malem sebelumnya, okelah gw temani, soale dia juga agak kikuk ama piranti blutut ala Phototalk.

== GOES to JEC ==

Well, setelag ngopi formulir, gw ama Mawar (gw bonceng Mawar) langsung tancap gas ke JEC.. Modar... RAME banget.. taek dah..

Awalnya gw ama Mawar keliling en cari antrian paling pendek, ternyata ada di bagian paling timur.. tanya-tanya sana sini ehhhh bujuggg ternyata itu antrian khusus Pembeli Paket A + B IM3 yang seharga 75.000.... Madhang durung... mosok untuk sesuatu yang tidak pasti kita membayar 75.000??? Edan po??? Koyo UM-UGM aja sihh... Padahal kalo kita mau bayar segitu, kita bisa pake jalur MERAH, yang mengarah langsung ke meja hijau (dudu pengadilan), tempat registrasi.

Anyinggg, gw ama Mawar harus dideportasi ke Jalur BIRU yang panjaaaaaannggg banget koyo kereto.. Sial banget... Ya udah, mo gimana lagi... ngantri deh gw di tanda Bintang warna biru di awal jalur BIRU. Eh, ketemu Cinta, anak pertukaran pelajar jaman jebot dulu yang sekarang jadi mahasiswa Matematika, haha... dikasi roti gitu deh... (marai ngelak).

Anying, gw mulai ngantri jam 10.16.... Panasss... udah gitu depan gw ngekokok.. bikin senep... antrian mulai maju dikit-dikit.. Sampe tribun 1 di paling selatan jam 10.36.. Buset.. udah panas.. mana gw pake jaket.. serba panas deh.. Akhirnya jaman juga antriannya.. Sampe di tribun 2 jam 10.45... trus sampei di Tribun 3 jam 10.51..



Nah di tribun ini gw ngantri lamaaa banget, akhirnya gw malah diskusi The Last Symbol sama si Mawar... Sampe antrian bergerak.. masuk ke tribun 4 jam 11.50.. Nah, di sini lebih lama lagi karena pas jam istirahat.. Bangke!!! Ngantri paling lama seumur hidup gw ya ini... Akhirnya, setelah duduk-duduk sambil latian lagu apa yang bagusnya gw nyanyiin, antrian pun bergerak, en gw sampe di tribun 5 sam 1.09 (gila!! sejam gan!!)



Parah!! Untung disini antrian menjadi lebih cepat, en gw sampe di meja registrasi (di peta yang berwarna hijau) jam 1.30. Dapet stiker dada (ini yang gw cari-cari) + blanko kuesioner yang gak penting. Habis itu disuruh ke ruangan lantai 2. En, ternyata di sini NGANTRI lagi... Bangke dua belas kali!! dateng belakangan ya duduk belakangan... tapi disini prosesnya cepet, jadi maju-maju mulu.. Praktis gw jadi punya kerjaan lain, yakni NYAPU JEC.. Sekitar jam 2.30, gw dipanggil bersepuluh (ini orangnya gw nggak kenal). Mawar di belakang gw, jadi dia belakangan.

Seluruh deg-deg-an semakin menjadi-jadi. Gw digiring bersepulug ke ruang PRE-CAST dimana nantinya ada perwakilan pencari bakat daro beberapa Radio ternama di Jogja yang bakal nge-audisi. Well, gw bersepuluh masuk en nunggu giliran sesuai urutan duduk dari selatan ke utara. gw nomor 4.

Well, untung sebelah gw ada mbak cantik neng agak bitchy,, dengan lensa kontak warna hijau, pake short warna hitam, pakaian agak bling-bling, mirip temen SMA gw. Dia malah ketawa pas hampir giliran gw.. Walo gak sempet kenalan, tapi intinya dia udah pernah audisi sebelumnya, bahkan sampai Jakarta.

Nama gw pun dipanggil "J11306".. Well, gw bukan mutan, tapi itulah nama gw.. haha..

Jreng!!! Masuk di ruangan 2 x 3 meter, ada dua orang cowok di hadapan gw dengan sebuah meja. Sangar en ciamik gan! Yang satu perawakannya udah hampir tua, mungkin 40 tahunan, en yang satu masih muda tapi banyak tato, jadi keliatannya sangar.. Sinisnya bukan main nih manusia bertato kayak Mal'Akh..

"Oke, namanya siapa?"

Mo jawab sukro, tapi pala gw gak botak-botak amat.. ya udah, jujur aja..

"Soni mas.. " jawab gw.

"Ooo... oke Son, mo nyanyi apa?" manusia bertato itu mulai menyalak...

"Hm... J-Rocks yang lepaskan diriku mas..."

Well, gw milih lagu ini kenapa? soalnya lagu lain gw susah nginget liriknya. Karaoke mendidik gw untuk tidak usah mengingat lirik. Tapi, situasi ini beda.. dengan sekuat tenaga gw awalnya menghafalkan liriknya.. Susah banget.. Awalnya sih mo pakei lagunya Ajari Aku - Adrian M, ato Mata Hati telinganya MaliQ d-Essential, tapi gak tau kenapa.. gw mau yang ini.

"Oke.. bisa langsung ke Reff-nya gak?"

Permintaan yang susah.. soalnya gw udah ngapalin liriknya dengan situasi deg-deg-an.. hasilnya gw LUPA reffrainnya... Bangke!!! Adrenalin gw meningkat 100- kali lipat kayak dihipnotis Romie Raffael..

"Hm... kalo dari awal bisa gak mas... ".

Akhirnya dibolehin dari awal, ya udah.. dengan sisa deg-degan gw, semuanya pun jadi kacau...

Saat kurasa semua tlah berbeda
Dirimu jadi tak sama
Dan aku tahu kau
Kau inginkan aku tuk menjadi yang sempurna

Tapi kau tahu ku tak bisa
Menjadi yang kau pinta
Terlalu lama kuterjebak dengan dirimu

Kini ku ingin pergi darimu
Takkan ada yang bisa menahanku lagi
Karena kutahu dirimu tak seperti dulu lagi
Sudahlah sudah lepaskan diriku


Itu lirik aslinya.... MOdar... gara-gara gw deg-degan yang superb!! Gw berhasil mencangkok en memkanipulasi lirik yang ada menjadi LEBIH PENDEK... Sialan!! Yang gw nyanyiin jadi :

Saat kurasa semua
Kau inginkan aku tuk menjadi yang sempurna

Tapi kau tahu ku tak bisa
Menjadi yang kau pinta
Terlalu lama kuterjebak dengan dirimu


OKe... sukses mengacaukan lirik.. si manusia bertato tadi ketawa sinis trus meng-CUT gw en ngusir gw... SIAL... blum juga sampe Reffrain..

Huff... Paling enggak udah lega sekarang... gantian temen sekelompok gw yang sok-sok semua.. mana pake trumpet, pake gitar, pake nari-nari.. halah... Well, mbak cantik tadi ternyata juga cuman nyanyi sebentar banget.. Sambil nunggu pengumuman, kita ngobrol2 lagi.. yaa.. sekarang pake acara nyenggol-nyenggol tubuhnya trus ketawa bak Julia Perez.. hmmm iya juga ya.. mirip Julia Perez banget.. tapi kurang berisi dikit.

Selesei satu kelompok, kita digiring ke RESULT ROOM.

gak pake basa-basi langsung aja "MAAF, kelompok ini gak ada yang lolos". Hahaha.... Ngantri lama banget, ujung-ujungnya cuman nyanyi beberapa detik trus dinyatakan gak lolos.. It's MUSPRO banget lahh... Tapi seru juga...

Akhirnya gw pun turun ke bawah en nunggu Mawar di bawah.. sapa tau dia lolos... Ternyata enggak juga... hahaha... :D. Pulang deh kita.



Itulah cerita Audisi Indonesian Idol 2010 di Jogjakarta. Tahun depan? nggak deh... kata Abie, lebih baik kamu ikut Audisi KDI aja deh... hmm... tak pikir2 dulu.. haha...

Romie House Reunion (Part 3 -end)

Jumat, Januari 29, 2010

Kompak...


Kemistisan Ullen Sentalu


27.01.10
Ehemmmm… ketemu lagi sama anak-anak ini… Kali ini kita mau pergi ke Ullen Sentalu. Well, gw ama hafid kumpul di rumah Romie sebelumnya, trus mulai perjalanan gw naik motor sendiri ke rumah Wakhida di bilangan Perumahan Dayu Permai (ngawur iki), pokoknya di Jalan Kaliurang km 8an sono. Waahaha… Kita ngumpul-ngumpul dulu sambil nungguin Pram.

Kata Romie si super lebay sih, ada undangan misterius yang ngajak gw en semua cindil-cindil tak berdosa ini buat terikat dalam kekuasaannya.. terikat oleh sendi-sendi kemistisannya.. walah.. pancen bocah lebay...

Siph, jam 10 Pram dateng persis, trus kita langsung mangkat ke Ullen Sentalu. Well, kalo lo blum pernah, ini museum yang wajib dikunjungi oleh orang Jawa, karena seluru adapt istiadat kejawen masa kerajaan monarki Ngayogyakrta Hadiningrat ini ada di museum itu. Museum Ullen Sentalu berada jauh di ketinggian Kaliurang, letaknya cukup rumit, benar-benar menjauh dari keramaian.

HTM : Rp 15.000 untuk pelajar dan mahasiswa (dengan menunjukkan KTM)
Setiap tamu yang datang akan dipandu oleh seorang guide yang kayaknya hafal bener ama apa yang ada didalamnya. Awesome. Dengan berjalannya waktu gw dibuat takjub dengan cerita adapt-adat kraton yang benar-benar memerlukan lonjakan logika yang maknyuss. Misteri-misteri itu sedikit tersingkap. Hehehe…

Ada bagian arca, bagian batik, bagian ruangan tuan puteri siapa gitu.. kok gw dah lupa. Pokoknya menarik dan tidak semembosankan kraton. Yeah, ini ada guide-nya bro. Lika-liku lorong-lorong misterius benar-benar membuat takjub. Hampir semua ada sesajennya. Singup. Sayangnya gak boleh ifoto... bukan karena gak boleh sih, tapi gw takut. hohoho... takut gak banyak pengunjung bakal ke museum ini lagi karena bisa diunduh di blog ini... wahahahaha.. kali ini wakhida yang lebay...

In the end of this trip, ada sajian wedang secang yang dipercaya bisa membuat awet muda. Haha.. mitos. Lumayan juga minumannya, membuat hangat badan. Mau nambah gak berani.. keduluan ama mbak-mbak berkerudung itu. Sesi terakhir adalah foto-foto di akhir lapang Ullen Sentalu itu. Sebenernya mau foto di patung legendaris yang misterinya sampai ke Kaskus, tapi gak benari cuy... kata romie, mendingan tuku HP anyar..

Pulang deh… Oiya kelupaan, tadi sebelum sampe Ullen sentalu, kita mampir di Jakal km 19an di dekat rumah Rita, kita makan di warung Sate Kelinci, walo gw gak mesen Sate Kelinci, tapi ayam bakarnya enak juga. Mangstab!! Walo Romie bersikeras mo ncicipi DAGING-nya Rita... hohoho... entah apa yang salah ama anak itu...

28.01.10

Well, hari ini hari rencanya gw nonton Spy Next Door sama Romie an Wakhida. Kali ini ngumpulnya di rumah gw. Well, udah gw bilang gak ada apa-pa tetep aja si Romie ngebet kemari. Haks.

Ya udin, akhirnya gw ama Romie pun main skrebel (lagi)… gak tau nih, hobi banget nih anak main skrebel. Ya, untung gw punya skrebel peninggalan jaman gw SMP dulu. Tau gak sih, dulu gw kumpulin duit sendiri, tiap hari sampai beberapa bulan cuman untuk beli mainan skrebel ini. Harganya 72.000, inget banget, waktu itu susah banget cuy. Gw sehari ngumpulin 1000 rupiah dalam 72 hari kan? Bener-bener niat yang menggebu-gebu. Sayangnya, usaha gw itu seakan percuma. Kenapa? Karena di keluarga gw gak ada yang mau en bisa main. Papan permainan ini aja udah tersembunyi di loteng selama berpuluih-puluh tahun. Praktis, tiga tahun SMA gw nggak buka-buka sama sekali. Menyedihkan.

Akhirnya, sebulan yang lalu, papan ini gw temukan pas lagi bebongkaran, lagian udah banyak tai tikusnya, trus gw bersihin satu-satu. Magnetnya gw pastiin gak ada yang hilang. Gw kasi parfum, gw lap, tapi bodohnya gw tinggalin lagi en gw taruh bawah kolong. Baru hari ini (tanggal 28 Januari 2010), gw ambil lagi en gw bersihin en dimainkan untuk pertama kalinya semenjak gw kelas satu SMP.

Jadilah gw main tuh permainan.

Hujan pun turun, Wakhida semakin tidak menunjukkan batang hidungnya. Sampe setengah main, baru Wakhida dateng, en permainan di pending.

Goes to XXI, buy ticket and watch the film… overall, filmnya bagus, cuman kurang lucu lagi, en kurang misterius, soalnya ceritanya gampang banget ditebak. Gak bagus-bagus amat, walo agak mbrambangi. Hahaha.

Pulang, en lanjutin permainan dengan gw sebagai pemenangnya.. HIKERS is the best word to beat Romie.

***

Romie House Reunion (Part 2)

Jumat, Januari 29, 2010
25.01.10

Ternyata, waktu dua hari bersama anak-anak SMA ini blum cukup.. well, secara tidak sengaja (nek romie njuk nyalahke hafid), hafid sejatinya ngajak gw untuk main skrebel di rumah romie. That’s the point. Secara kalo di tempat romie main game gitu kan gw kaga ngerti, karena denger mo main skrebel, so, gw mau-mau aja. Sangat mendadak.

Uang di kantong gw kagak ada. Tinggal tiga ribu, bisa apa gw? Tapi, percaya aja pasti ntar bakal cuman bentar piker gw. Oke, kayak biasa, hafid berkunjung ke tempat gw dulu, jemput gw, en seperti biasa juga gw blum mandi, terpaksalah gw kasih waktu dia ngudud (ngerokok) dulu. Entah berapa batang dia habiskan, gw tinggal mandi ajah.. Selesei mandi, kita langsung cekidot ke rumah romie, seperti biasa, nunggu waktu yang cukup lama, coz rumahnya dipenuhi oleh labirin-labirin plus dia mandi juga. Well, apa yang jadi tujuan pun ter-realisasikan, yakni skrebel.

Babak pertama skrebel berbahasa inggris, kali ini kata-kata yang keluar lebih manusiawi en berboot daripada minggu kemarin, terbukti keluarnya kata: STRIPE, QADI, CADI, ARC, FOXY, JEST, pokoknya kata-kata lebih bagus. Fyuh, lelah juga, udah gitu, chitato romie 4 bungkus gede juga udah ludes semua. Ampun DJ. En, babak pertama ini dimenangkan oleh Romie (iya gak sih.. lupa aku)

Babak kedua, ganti bahasa jadi bahasa Indonesia, kali ini kata-kta jadi tambah gak waras sampe keluarnya kata JAHILIYAH, benar-benar jahiliyah. Ada juga BEBET, ULEM, INSAF, pokoknya aneh-aneh… hoho… kayaknya gw deh yang menang.. wah.. lupa…
Anehnya, datanglah si Pram, kontestan tak terduga, niatnya sih minta Romie nemenin beli NDS gitu.. tapi nama juga Romie, pasti banyak prasyarat dulu.. Plus, unfortunately, hari itu hujan. Akhirnya babak ketiga pun dilaksanakan. Hafid retire, en milih jadi juri. Oke, another English skrebel lagi.. di permainan ini lebih complicated, trus tiap pemain coba cari aman dengan lebih banyak masang kata-kata tiga huruf. Keknya game ini dimenangkan oleh Pram. Sayang, gak ada dokumentasi untuk babak ini.

Dan hujan pun semakin ciamik (iki bahasane romie)… Bresss!!!! Stadium tiga..
En, hafid en gw pun pengen makan. Sumpah, laper gilak! Mao gak mau kudu ngelawan hujan. Empat paying disiapkan, and bergegas melawan hujan yang semakin ciamik en meradang. Modar. Anginny kenceng banget, semua pakaian gw basah.. mau lari gak jelas arahnya.. pake acara njerat-njerit gitu.. jadi perhatian penghuni rental TRI-EDHI.. hohooo.. bener-bener keputusan yang salah. En sampe sana pun kita membeli makanan idaman masing-masing. Gw pengen yang anget, jadi pesen mie rebus + es the (yang ini gak bisa dilepaskan apapun kondisinya).. yang lain ya macem2.. tentu saja paling complicated yakni romie.

En, apapun itu, estafet ngududnya hafid semakin tak terkendali.. langsung efeknya, dia jadi pusing. Abis makan, langsung istirahat di kamar romie, walopun udah jam 5 sore, ternyata mo ada pertandingan duel master antara Pram melawan Romie. Mengorbankan sinetron favoritnya romie, hafid yang pusing en ngeluh terus jadi backsound pertandingan sengit dua kubu ini. Well, setelah sejam lebih melewati maghrib dan isya, sampailah Pram pemenangnya, jadi Romie harus nganterin pram ke Revolt (mboh bener gak?). Masalah lain muncul, tau-tau Romie dikasih uang 100ribu untuk makan kita berempat, masalahnya kita semua ada SWOT analysis yang urgent banget. Ini jam 8.00. Pram harus udah sampe di Revolt sebelum jam 9.00. Hafid juga harus udah dapet Transjogja jam 9.00, en gw juga ada boi, gw kudu udah cetak foto 3R dua buah buat audisi besok jam 9.00. Semua punya alibi yang kuat selain romie.
Mau gak mau daripada mubazirina ikhwanas syayatiin kan, jadi uang 100ribu iutu dimanfaatkan, untuk dihabiskan di Siomay sebelah utara dikit dari Gading Mas. Okelah, sampe tempat makan itu jam 8.05, trus kita pilih-pilih makanan en nunggu di meja makan, kecuali romie yang masih sibuk dengan pilihannya jam 8.10. Makanan jadi en dianter ke meja tepat jam 8.12. Mulai makan en romie mulai dapet makanan jam 8.15. Makanan sebanyak itu (soale asal ambil entah habis berapa..) dihabiskan Pram ama Hafid dalam waktu 10 menit kurang, udah kayak lomba tujuh belas agutusan gitu, en voila, jam 8.20 mereka selesei, sementara Romie masih di tengah jalan. Pram ama Hafid bergegas pergi abis itu jam 8.22, en gw harus nemenin Romie en ngebantu ngehabisin makanannya Romie sampe jam 8.25. Fyuh… Makan tidak dinikmati.. tapi, gw langsung cabut ke Phototalk en Romie ke Revolt.

Fyuh seharian blum mandi jadi buat gw malu pas di phototalk. Sial. Tapi ya mau gimana lagi. Belakangan, Pram ternyata gak jadi beli malem itu.. wahahaha… sia-sia pengorbanan makan en skrebelnya… hahahaha….

En, foto itu untuk audisi apa? Postingan selanjutnya akan lebih banyak bercerita.

NB : ternyata fotonya kelupaan upload.. hehe

Romie House Reunion (Part 1)

Kamis, Januari 28, 2010
20.01.10

Liburan gini adalah momen paling gress untuk reunion. Reunion geng SMA. Nggak lain en nggak bukan adalah gw, Hafid (anak Hubungan Internasional), Romie (anak Statistik). En sebuah hal yang tidak terduga-duga bisa ketemu juga ama Wakhida (ank Teknik Perencanaan Kota dan Daerah) en Pram (anak Kartografi dan Penginderaan Jauh).

Once in a Blue Moon

Well, pertemuan dibuka dengan makan di burjo gak gitu enak di samping Ganti Namo, tapi apa yang gw inget di burjo ini adalah, burjo ini tempat dimana nantinya gw jadian. Hahaha.. lucu juga. Just out of topic. Abis makan di burjo itu, gw sih nggak maem, yang maem ya si Pram, Wakida, ama si Romie, sedang gw ama Hafid cuman minum es teh. Ternyata selama setahun ini banyak hal-hal yang gw lewatin, banyak canda tawa yang gw rindu.

Sedikit gw jelasin perkembangan mereka ber-empat: Pram, well masih sibuk ama praktikumnya di geografi, trus makin well aja sama hubungannya sama temen SMA gw, trus masih punya hobi nglimpe nggak di SMA nggak juga di kuliahan, trus masih demen sama yang namanya teknologi, trus punya temen curhat terpercaya, yakni wakida. Sedang, wakida, yang satu ini bener-bener manusia harapan bangsa, udah nerbitin buku komputer, en namanya sekarang berkibar-kibar di blantika perbukuan komputer, trus lagi dalam masalah yang sebelas duabelas sama kaya gw, trus lagi mau mulai fitness bareng romie en hafid, trus masih juga bosenan, tapi imannya kuat, gak selemah gw, hafid, ato pram. Hahaha… just kidding. Hafid, politikus dan sastrawan kelas bulu ini udah punya jam terbang tinggi jadi moderator sebuah perbincangan, hobinya melakukan research en menulis paper sosial, punya hobi baru yaitu ngerokok, punya gebetan yang nggak jelas siapa tau mau dinyanyiin kayak model aria ke zakia nurmala di fatwa pujangga sang pemimpi, trus juga baru dapet hibahan dari proyek apa gitu gw kaga tau. Lain lagi ama Romie, manusia luar biasa yang suka lari dari mainstream, hobinya main game, en penggemar teknologi kelas kakap, hobi juga liat sinetron, walo prestasinya kurang membanggakan, tapi nilai unknya itu yang gak bia digantikan.
Well, bali ke temat romie, lansung sholat, trus main game. Kebiasaan anak-anak ini adalah main game. Akut banget. Gw sebagai orang yang nggak bisa main game sadar diri dan beralih ke internet yang ada gratis di tempat romie. Lagi asyik-asyiknya searching tentang gereja gothic yang ada di sayidan, tiba-tiba lampu mendadak mati. Trus, mo gimana lagi, coz, diluar hujan. Entah ide darimana, yang ada kita berlima brmain SCRABBLE secara bergantian, dua kali game, satu kali dengan bahasa Indonesia, en satu game lagi pake bahasa inggris.

Seru juga ternyata main game pengolah kata ini dengan bahasa Indonesia. Yang ada ya keluar kata-kata gak jelas kayak: LIUR, RESAPI, MANI, CODOT, en beberapa istilah lain.. lucu aja.. en game ini dimenangkan oleh gw.. hahaha *victory MODE: ON*
Babak kedua udah mulai panas, romie menggantikan hafid. Hafid sekarang jadi juri sekaligus pegang kamus bahasa inggris versi Encarta. Wah, babak dua ini bener-bener membuat gw kalang-kabut, lha gimana enggak, gw selalu dapet huruf-huruf konsonan yang susah membentuk kata. Sial deh! Di awal pertandingan, kata-kata yang tercipta masih bagus-bagus, tapi sampe di akhir-akhir, kata-kata yang tercipta udah cuman singkatan-singkatan yang gak jelas.. mulai dari TZ, ZR, CA, VA, RI, NV, ITU, TJ, IE en lain-lain… situasi yang nggak memungkinkan gw menang, akhirnya cuman bisa ngumpulin 138 point en tampil sebagai juara empat di pertandingan kedua. Pram yang keluar sebagai pemenang dengan poin 195, disusul Romie dengan 188, trus Wakida dengan 158. Kata terbaik versi inggris adalah WAGON (romie), HERA (romie) ama JUNO (gw).



Hujan yang awet sepanjang pertandingan pun tinggal serintik-serintik, en karena gentian laper, kita ke burjo yang sama (lagi). Trus ngobrol-ngobrol tentang rencana nonton, pokoknya seru ajah, baca-baca buku hariannya romie…

Nggak kerasa aja kita udah tambah dewasa, udah banyak rintangan hidup ini kita lalui, semsa SMA dengan segala kepahitan. Masa yang banyak pahitnya daripada manisnya. Salah satu dari yang manis itu adalah punya temen-temen yang kayak kalian, peduli saat susah, karena kita sama-sama susah waktu itu.

21.01.10

Hari dimana harusnya bahagia, tapi ya udahlah..

Hari ini gw janji mau nonton sama Hafid en Romie. En akhirnya sampe sana kita nonton District 13 Ultimatum. Sebuah film yang keren menurut gw, karena pada awalnya gw piker cuman kaya District 9 yang menampilkan alien, yang ini bener-bener beda. Plus film ini berbahasa perancis. Padahal, di Hasil.Net aja film ini udah ada, dengan kualitas yang lumayan sih. Tapi, tetep gw tonton juga. Bagus banget dah – ya iya juga sih, coz suaranya maknyuss banget.

Film itu jadi membuat gw merasa jadi preman juga, gw jadi merasa jadi warga Banlieue 13 yang berani en nggak kenal takut, terbukti gw naik motornya asal-asalan, nggak peduli marka jalan, terobos ini itu. Dari XXI, walo si Romie udah jalan duluan, ternyata gw sampai di Toga Mas lebih dulu 5 menit. Wahahaha… seneng gw… padahal pake curang dikit, dari depan pom bensin deket toga mas sampe toga mas gw jalan di lajur lalu lintas yang ke selatan…. Edan.. gw baru pertama aja kek gitu..

En,, toga mas, tidak seperti biasanya, ternyata lagi ada perombakan sistem tata ruangnya. Kita jadi bingung. En, jalan sana jalan sini ternyata romie sama hafid udah punya aja apa yang mau mereka beli. Lha gw? Gw emang nggak niat beli kale..
Capek muter-muter, akhirnya dijajain Romie di Djendelo Café. Itu loh, café yang ada di atas toga mas tepat. Sebuah tempat yang cozy, cocok untuk ngedate… Ups, jangan bilang ngedate ah.. lagi sensi… hehe. Biasanya sih gw kalo kesini pesennya Manunggaling Kawula Gusti, tapi waktu itu gw pesen apa juga gw lupa namanya, pokoknya es kopi dengan vanilla ice cream mengapung di atasnya seharga 8000 rupiah, hafid minum kopi hitam biasa seharga 6000, en Romie pesen suatu hal yang pastinya gak mau sama, yakni Anoman Binan, semacam vanilla ice beradu dengan kopi dibagian mananya juga gw kaga tau, pokoknya seharga 11000.

Suasana hujan di luar membuat suasana semakin asyik. Obrolan en gossip pun jadi bahan. Itulah rangkaian dua hari reuni gw ama temen-temen SMA.. untuk saat ini sih..
NB : malemnya gw ke toga mas lagi, beli buku The Lost Symbol…. Mantaappp!!!

Korean Time !!!

Kamis, Januari 28, 2010

2NE1


2 PM


DBSK


Suju (Super Junior)


f(x)


SNSD (So Nyuh Si Dae)


Big Bang


Pelarian? Pelarian gw dari tiga aspek stress gw di postingan gw sebelumnya adalah: Korean Stuff.

Kok bisa korea?

Ini gara-gara @ekyamelia di twitternya pasti selalu berbau korea. Lagian, dulu pas tahun 2007an gitu gw juga udah suka sama SNSD (grup cewek korea) – jauh sebelum booming korea akhir-akhir ini. Ini obat gw pas lagi stress, selain jalan-jalan, cari angin, maharasa, ama nangis-nangis nonton MV korea ato jepang ini.

Ada beberapa Korean group yang gw suka, en punya sedikit koleksinya, yakni: SNSD (So Nyuh Si Dae), DBSK/TVXQ, Big Bang, 2NE1, Super Junior, SS501, 2PM, After School, ama f(x). Semuanya bagus, semuanya keren. Top player buat gw pas stress adalah :


  • 1. Haru Haru – Big Bang

  • 2. Heaven (Japanese/Korean Version) – Big Bang

  • 3. Lollipop – Big Bang feat 2NE1

  • 4. Gee – SNSD

  • 5. Happiness - SuJu

  • 6. 2PM – Tik Tok

  • 7. DBSK – Under My Skin

  • 8. Chu~ - f(x)

  • 9. SS501 – Love Like This

  • 10. Ahh – After School

  • 11. Fire – 2NE1



Hehehe…. Itulah 11 besar gw pas lagi stress – di lembah kenistaan… penuh ketidakjelasan, sampai gw kaga ikutan bersih-bersih HM, gara-gara ini semua… hahaha.. maklum, saking melankolisnya gw, jadi butuh waktu 3 hari buat bisa ketemu secara normal ama manusia lain..

Back to Korean time, gw juga lagi seneng nulis pake huruf korea, Hangeul. Trus juga jadi keseringan download video-video baru dari puskom. Hohoho. Paling suka parodi. Parodinya SNSD ato Big Bang keren juga ditonton. Okay. Salam taeyeon!! .:.

Desperately, January, 15th

Kamis, Januari 28, 2010


15.01.10

Emang, kesialan itu bakal dating bertubi-tubi, udah jatuh ketimpa tangga. Udah sial setengah mati sama Kalkulus yang ujung-ujungnya C… padahal satu semester udah dihabisiin buat mata kuliah sialan itu.. eh timbul masalah baru…

Yak, mungkin sebagian dari lo udah pada tau,, gw putus ama pacar gw.
Sebenernya, gw mau posting khusus tentang pacar gw di bulan ke-enam hubungan gw. Tapi hamper nyentuh bulan ke enam ini (tanggal 21-Jan) juga gw udah putus.
Sebenernya males membahas masalah ini. Bikin sakit hati tau gak. Tapi yo mau gimana ya, sekedar jalani hidup ini kek kata D’masiv aja deh. Sebenernya, indikasi kek gini udah gw duga sebelumnya pas seminggu ujian terakhir, dari update-an status di fesbuk itu. Well, tapi gw piker gak segitunya banget, karena gw masih percaya. Sebenernya masalahnya adalah frekuensi. Intinya gw jarang ketemu. Tapi mungkin belakangan dia udah punya gebetan lain, who knows?

Sebenernya, walo jarang ketemu, tapi cuman dia dulu yang mengerti aku, cuman dia juga yang membuat ulang tahun gw bahagia. Tapi sebelum gw bisa membalas itu semua, dia udah gitu aja kehilangan kepercayaan. Syubhat.

Bagi gw, emang gw juga baru pertama kali mendapatkan kesempatan untuk bergulat dengan yang namanya cinta. Baru kali ini gw percaya sama yang namanya cinta setelah tragedi September 2008. Jadi, gw gak tau apa-apa, newbie. Gw bukan playboy yang udah punya jam terbang tinggi, yang penuh rayuan, yang romantis, yang bisa selalu ada, yang bisa selalu menjaga, yang selalu nelpon, yang selalu ngajak makan en segala kebling-blingan itu. Kek lagunya Adrian, ajari aku, sebenernya gw di sini pengen belajar mengenai cinta dan bagaimana mencintai secara hakiki serta berusaha romantis.

Tapi, dia mungkin gak ngeliat aku kek gitu kali ya. Mungkin yang dia mau yang udah punya jam terbang tinggi. Dia suka ngetes gw biar gw lakuin apa yang dia mau. Tapi, gw mau ngelakuin apa aja gw kaga tau. En, dia udah gak percaya lagi ama gw, coz dia udah su’udzon aja kalo hubungan ini dilanjutin bakal jadi lebih buruk. Hipotesa yang udah membunuh karakter gw. Ahh.. capek gw nginget itu. Males banget udah..

16.01.10

En, apa yang terjadi pada tanggal 15 kemarin ternyata berbuntut domino effect yang membuah gw pengen bunuh diri hari itu juga. Kenapa enggak? Setelah seharian meratapi hal yang sesungguhnya nggak perlu gw ratapi itu, terjadi lagi kesialan lain.
Hari presentasi seismik. Hal yang gw males banget ngejalaninya. Bener juga ternyata. Presentasi gw remuk redam, plus video yang gw buat empat hari empat malam plus nggak tidur sehari en semua pengorbanan-pengorbanan itu udah kayak nggak ada artinya di hari ini. Nggak ada yang bisa disalahkan. Kalo pun ada yang disalahkan ya paling cuman gw. Iya, gw. Gw yang membuat semua ini berasa pil pahit yang menusuki nurani diri sendiri. Bangke!

Bangke! Satu kata yang paling cocok.

Video gw ternyata paling akhir, dengan predikat “sithik meneh juara”, walopun satu frase kecil, tapi rasanya udah kaya didera di hadapan banyak manusia itu. Sebenernya gw hanya mengolah input, dari sodara Bey yang mau gimana lagi harus ngebenerinnya. Emang, kualitasnya jauh banget dari punya Ali. Lagian, waktu itu Bey gak dateng lagi, tambah malu aku. Sial!

Gw gagal. Gagal ujian, gagal cinta, dan gagal karya. Abis sudah.

NB: buat yang baca en merasa ada di dalam tulisan ini, gw minta maaf, kalo gak gini, stress gw kaga hilang.

Australian Edu-Fair at Santika Hotel

Kamis, Januari 28, 2010
Tanggal 12 Januari. Yak, hari selasa. Masuk minggu kedua dari rangkaian ujian yang memuakkan. Padahal besoknya ada ujian Metode Analisa Geofisika yang kudu numpuk laporan fiktifnya itu.. hohoho.. Lari dari mainstream itu, gw, gigih, gama, made, bey, angga, hilmi, en tejo sekedar meluangkan waktu untuk beranjak ke Hotel Santika yang ada di jalan Diponegoro Jogja. Well, ini semua berkat saran dari gigih. Awalnya gw nggak tau apa-apa nih tentang pameran studi Australia ini, gw piker pasti ada makanannya lah minimal.

Bresss………….

Hujan gak kira-kira langsung aja mengguyur all at once Jogja dengan magnitude yang gede banget. Pake mantel aja masih bisa basah sampe dalem. Setan! Mau gak mau, daripada nunggu nggak jelas, lebih baik kalo kita terobos ujan ini. Gw yang blum terbiasa pake motor dalam kondisi ujan pun mau gak mau juga harus nekatan lil alamin gini deh. Sampe juga di Santika en baju dalem gw basah total. Malu gw . Kebeneran juga si angga ama si tejo juga sama-sama nekatnya – nerobos ujan. Gak pake lama, sampai di Santika, parker, langsung masuk en nyari kamar mandi, gayane mau merapikan penampilan plus ngobrak-abrik WC Santika.. hahaha =]

15 menit di kamar mandi, lanjut pake acara registrasi en dapet souvenir yang nggak penting-penting amat, tas jerami gitu deh. Cara registrasi yang salah. Yang mereka sedia-in di meja registrasi cuman semacam kuesioner yang gak penting. Mau gak mau jawaban dari responden macam gw, angga, tejo bakal gak jauh-jauh amat dari yang namanya ngawur… hehe.. bisa ditebak.. udah gitu, masuk ke ruangan yang lumayan besar, dulu gw pernah sih masuk ruangan ini pas ada presentasi dari President University, tapi sekarang bukan yang semacam itu, yang ada hanya beberapa meja yang dihuni beberapa orang yang sok-sok bisa berkomunikasi pake bahasa inggris. How come maann? Dan, gw en tiga temen gw berasa seperti orang hilang, orang-orang di meja-meja itu pasti nganggepnya alay ato gimana, coz kita dengan tampang yang gak steril-steril amat, dengan kemampuan bahasa inggris yang masih marginal, luntang-luntung bukan bertanya tentang studi yang mereka tawarkan, tapi gw en temen gw kaya lagi ada di kontes – seberapa banyak souvenir/buku/brosur yang bisa anda dapatkan – well, anggep saja pameran pendidikan ini kayak pameran komputer.. isinya comot selebaran ini itu.. udah bener-bener ndeso.

En, setelah 30 menit lebih, barulah si bey, hilmi, made, gigih dating. Yaah, apa yang mereka lakukan ya sebelas duabelas lah sama kaya gw. Tapi si Bey lebih menggebu-gebu dalam urusan mendapatkan souvenir. Hoho…

Niatan kita mau ikut tes gratis IELTS sirna sudah karena ruangan tes udah full seat, en pastinya gw kagak bisa ikutan. Padahal kalo tes IELTS sendiri itu mahal cuy, yawda daripada gak dapet apa-apa, akhirnya kita memutuskan untuk makan mie ayam di depan Santika, di depan gedung asuransi bumiputera.

Entah seberapa enak mie ayam di sini, perasaan gw biasa aja deh, tapi pengunjungnya itu banyaaaaakkkk banget. Iya sih, kelebihannya adalah jumlah karyawan yang banyak sebanding lurus dengan kecepatan pelayanan yang ada di sini. Terbukti, lapaknya aja udah gak muat en terpaksa pake nunut lapak angkringan di sebelahnya.. ckckck… hebat dah.. itulah sedikit cerita gw tentang beberapa jam yang sebenernya muspro itu.. hahaha :D

Ujian Semester 5

Sabtu, Januari 23, 2010


Ini dia.. biasanya sih setiap ujian di bulan-bulan lalu, gw selalu update per harinya. Tapi, ujian kali ini beda. Gw kaya males banget nyentuh yang namanya internet. Jadi, bisa dihitung frekuensi gw ngenet. Soalnya, gw bakal lebih banyak berguru ke Iwan (hoh??), maksudnya gw minta bahan, minta ajar, minta strategi, en semua berawal dari tempat Iwan.

Dimulai dari ujian fismat, yang sayangnya dilakukan di rumah gw, sebelumnya malah gw gak belajar sema sekali. Gw gak ada bayangan sama sekali sehari sebelum ujian itu. SUMPAH. Sehari sebelum ujian itu gw malah asik nonton suster keramas. Bangke. Gila deh pokoknya. Eh, pulang-pulang udah dicegat sama di Ghofar ama Bey, langsung disodori soal fismat ama catetan fismat. Muke gile!! Akhirnya mau gak mau gw belajar en membuat hipotesa gw sendiri tentang aturan suku banyak Legendre. Gw punya teori sendiri yang membuat persamaan ini bisa diseleseikan dengan sangat gampang. Begitu juga dengan Leibniz. Nah, semua itu aku ajari ke Bey, Priyo, Ghofar, yang dating bener-bener dari nol sampai mereka bisa manipulasi sendiri. Gw bersyukur, dari yang gw gak tau, sampai gw bisa mengajari orang lain dan orang itu bisa. Sebuah manifestasi yang membanggakan. Tapi, parahnya, abis ujian, gw kalah dengan fairplay. Gw akui itu~.

Nah, berdasar pengalaman itu, gw putuskan untuk belajar di kos Iwan dulu, baru belajar sampai ketiduran, mulai dari Kalkulus, Tektonik Indonesia, Geodinamika, sampai Metode Seismik. Dari cari-cari soal, cari jawaban, bikin-bikin breakthrough, diskusi bareng, garap tugas bareng, debat tentang tektonik bareng, fotokopi bareng, makan bareng, well.. ujian ini membuat semua hal nampak bahagia. Paling tidak sampai metode seismik.


CUKUP!!


Abis ujian elektromagnetik, gw merasa down banget.. kenapa, kalkulus gw tidak mengalami kenaikan yang signifikan. Status Quo. Satu semester gw ngulang tidak bisa mengubah nilai C yang ketoke udah paten en nggak pernah bisa diubah. Gw nego ke biang keroknya. Gw ngemis-ngemis setengah mati juga biang keroknya malah ndengus ini itu. Tapi ya mau gimana lagi kalo udah numerical di atas segala-galanya. Satu yang gak bisa sepenuhnya gw terima adalah perbedaan sekecil 0,1 pun bisa membedakan antara Baik dan Cukup. How Ironic??? Bangke dah tuh!! Langsung, tweet gw isinya sumpah serapah!!

Abis itu belajar statigrafi, metode analisa geofisika sama geologi minyak bumi jadi setengah-setengah. Entah apa jadinya deh tuh.. pasrah aja deh~.

New Year Eve 2010

Sabtu, Januari 23, 2010



Well, ini postingan udah lambreta bambang kalo gw bilang.. yaaa… se-jaa-ti-nyaa (gya insert inverstigasi mode ON) ini postingan tanggal 01 Januari lalu, tapi apa? Tapi ternyata gw baru smepet nulisnya sekarang.

Yang pasti, malem itu gw lagi blingsatan di rumah karena menjamur di rumah pas tahun baruan, mau hang-out ama pacar, udah keburu gak dibolehin kan sama ortunya. Jadinya mbathanglah gw. Malem itu gw punya rencana, yakni karaokean di kamar seperti biasa kan, secara gw kan udah punya komputer sendiri.. mau nyanyi bangsa alay-alay gitu sampe nyanyi jepang-jepangan ada semua.. wooohooo….

Tapi, ada SMS yang membuat gw berubah pikiran, ternyata di depan rumah telah menunggu pasangan homo satu ini, Hilmi ama Dicky.. Entahlah apa yang baru saja mereka perbuat, mereka bilang sih nonton Sherlock Holmes, tapi who knows gitu loh dude!! Hehehe.. Kalo yang kayak gini udah bukan domain gw nih.. Pastinya, mereka ke rumah gw untuk sedikit menghilangkan status homo mereka dengan mengajak gw sebagai pihak ketiga yang selanjutnya di ajak sekedar berpesta tahun baruan di FoodFest.

Bangkenya, dari rumah gw jalan kaki pula sampe FoodFest… Alamakjang!!! Tapi, so what lah, mereka yang minta kan berarti mereka juga yang tanggung akibatnya.. Basically, acara ini diluar rencana jadi bener-bener gak ada budget khusus. Ya udah, karena FoodFest kan deket ama ATM *** (disamarkan), so gw rencananya ambil duit dulu sebelum check in. Haah, di perjalanan menuju FF, ada aja banyolan dari mereka berdua karena pengaruh dua film yang barusan mereka tonton. Yah.. selayaknya temen, gak ada salahnya saling curhat-curhatan.

Sampe di FF ternyata penuh.. modar!! Bingung. Karena mbak-mbak FF yang baik hati itu tidak mau kehilangan pelanggan, maka dia minta no telpon si Hilmi, trus maksudnya nanti Hilmi bakal dihubungi kalo ada tempat kosong. Nah, waktu luang itu gw manfaatin untuk ngambil duit seperti apa yang gw rencanakan sebelumnya. Agak menggembel sebentar di emperan ATM.. sekedar menyadari kalo ternyata selama 21 tahun hidup di dunia ini, baru pertama kali gw hang-out bareng temen-temen gw. It’s awesome. ~

30 menit berlalu, en mbak-mbak FF tadi menghubungi Hilmi lagi, en dapatlah gw en mereka berdua di lantai atas, di meja yang paling kecil, di ekspresi yang paling cupu. Serba aneh, tatapan pengunjung lain serasa menelanjangi kita bertiga. Tapi, cuek aja, toh malem tahun baruan men!! (opo hubungane?). En, biar gak dikira gelandangan yang bosen hidup sengsara, maka kita pesen makanan di FF itu sebanyak mungkin, mulai dari Bebek Goreng saus cina, sampe dessert ala American Pie yang Naked Mile.. semua lengkap.. perut makin buncit..

Mendekati jam 12, suasana makin rame, makin heboh, en makin bising. Jam 12 tepat, sekilo kembang api kayak dibuang-buang percuma untuk mewarnai langit Jogja yang waktu itu cerah mendung dikit. Entah apa yang ada dipikiran gw, ini bener-bener pertama kalinya buat gw.

Pokoknya malem itu bener-bener tak terlupakan, gw nggak tau apa tahun depan masih bisa kayak gitu lagi… misteri.. enigma.. ya, semoga aja masih bisa..


Foodfest, 01-01-2010

If World Just consist of 100 people..

Minggu, Januari 17, 2010
Philip M. Hartner, MD dari fakultas kedokteran Stanford University Amerika Serikat mencoba menemukan jawaban atas pertanyaan tersebut.

Berdasarkan analisanya pada penduduk desa bumi, ditemukan komposisi sebagai berikut :

* Dari perbandingan sukubangsa :

Maka bumi akan dihuni oleh :

57 orang Asia,

21 orang Eropa,

14 orang dari bagian bumi sebelah barat dan

8 orang Afrika

* Dari perbandingan jenis kelamin :

52 orang perempuan,

48 orang laki-laki

* Dari perbandingan warna kulit:

20 orang kulit putih,

80 orang kulit berwarna

* Dari tingkah laku seksual:

89 orang heteroseksual,

11 orang homoseksual

* Dari kekayaan dan kesejahteraan:

6 orang memiliki 59% dari seluruh kekayaan bumi, dan ke enam orang tersebut berasal dari Amerika Serikat,

80 orang tinggal di rumah-rumah yang tidak memenuhi standar,

70 orang tidak bisa membaca,

50 orang menderita kekurangan gizi,

1 orang hampir meninggal,

1 orang dalam kondisi hamil,

1 orang memiliki latar belakang perguruan tinggi,

1 orang mempunyai computer.

Sekarang mari kita renungkan analisa Hartner dan simak hal-hal berikut ini :

  • Jika anda tinggal di rumah yang baik, memiliki banyak makanan dan dapat membaca — maka anda adalah bagian dari kelompok terpilih dan lebih kaya dari 75% penduduk bumi yang lain.

  • Jika anda memiliki rumah yang baik, memiliki banyak makanan , dapat membaca, memiliki computer –maka anda adalah bagian dari kelompok elit.

  • Jika anda bangun pagi ini dan merasa sehat — anda lebih beruntung dari jutaan orang yang mungkin yang mungkin tidak dapat bertahan hidup hingga minggu ini
  • Jika anda tidak pernah merasakan bahaya perang, kesepian karena dipenjara, kesakitan karena penyiksaan, atau kelaparan – anda lebih beruntung dari 500 juta orang yang lainnya.

  • Jika anda dapat menghadiri pertemuan politik, ikut kampanye, menjadi caleg, diskusi dan pertemuan keagamaan tanpa merasa takut ditangkap, disiksa, dikucilkan – anda lebih beruntung, karena lebih dari 3 milyar penduduk bumi tidak dapat melakukannya dengan bebas.

  • Anda juga mungkin termasuk anggota dari 8% kelompok orang-orang kaya dunia – jika anda sekarang ini memiliki uang di dompet, di bank dan mampu membelanjakan sebagian uang anda untuk makan di restoran.

  • Dan jika anda membaca pesan ini sampai selesai – anda baru saja mendapatkan karunia ganda : karena seseorang memikirkan anda, dan anda lebih beruntung dari 2 milyar orang yang tidak dapat mebaca sama sekali.


Demikianlah. Semoga anda dapat menikmati hari yang indah ini. Duduk di depan computer, merancang hari depan dengan baik, perduli pada sesama. Hitunglah karunia keberuntungan anda bak-baik, dan sampaikan kepada orang lain untuk mengingatkan, bahwa sebenarnya kita adalah orang-orang yang sangat beruntung.

Daffodil

Minggu, Januari 17, 2010
Aku punya sehelai daun daffodil,
Baunya harum namun aku tak tau keharuman itu membawa petaka di kemudian hari.
Ketika aku berusaha merawatnya, ia mencoba memberiku cobaan,
Ia mencoba memberi sengat, memberi duri, dan memberi getah..
Sampai aku tersadar, bahwa aku salah memelihara daun...
Harusnya aku pelihara bunga mawar... bukan daffodil...

- Faz -

Ujian Semester... Ujian Kehidupan

Jumat, Januari 15, 2010
Sebenernya males banget nulis... rencananya sih mau setiap hari nulis laporan ujian.. tapi... nggak tau kenapa.. tepatnya gw nggak mau bilang kenapa, ada sebuah perasaan yang membuat gw jadi gak mau nulis apa-apa, lebih-lebih memperbarui status fesbuk.. huahhh... status terakhir aja status pas ujian stratigrafi kemarin...

Sekarang blum jelas....

Well, satu hal yang pasti ujian ini hampir memilukan, kisah tragis di Kalkulus 1 tampaknya semua manusia juga udah tau... sucks lah... Gw merasa gak ada gunanya gw ngulang selama satu semester kalo cuman kayak gini keadaannya.. Gak ada yang salah dan gak ada yang dipersalahkan.. Paling enggak, gw harus siap mental kalo IP gw terjum jadi PMDK... Target di awal sekarang harus ditutup raoat, kalo perlu ditutup jelaga.

Memoir ini blum sepenuhnya bisa gw sembuhkan... Gw butuh refreshing lebih lama lagi...

Diberdayakan oleh Blogger.