Australian Edu-Fair at Santika Hotel

Tanggal 12 Januari. Yak, hari selasa. Masuk minggu kedua dari rangkaian ujian yang memuakkan. Padahal besoknya ada ujian Metode Analisa Geofisika yang kudu numpuk laporan fiktifnya itu.. hohoho.. Lari dari mainstream itu, gw, gigih, gama, made, bey, angga, hilmi, en tejo sekedar meluangkan waktu untuk beranjak ke Hotel Santika yang ada di jalan Diponegoro Jogja. Well, ini semua berkat saran dari gigih. Awalnya gw nggak tau apa-apa nih tentang pameran studi Australia ini, gw piker pasti ada makanannya lah minimal.

Bresss………….

Hujan gak kira-kira langsung aja mengguyur all at once Jogja dengan magnitude yang gede banget. Pake mantel aja masih bisa basah sampe dalem. Setan! Mau gak mau, daripada nunggu nggak jelas, lebih baik kalo kita terobos ujan ini. Gw yang blum terbiasa pake motor dalam kondisi ujan pun mau gak mau juga harus nekatan lil alamin gini deh. Sampe juga di Santika en baju dalem gw basah total. Malu gw . Kebeneran juga si angga ama si tejo juga sama-sama nekatnya – nerobos ujan. Gak pake lama, sampai di Santika, parker, langsung masuk en nyari kamar mandi, gayane mau merapikan penampilan plus ngobrak-abrik WC Santika.. hahaha =]

15 menit di kamar mandi, lanjut pake acara registrasi en dapet souvenir yang nggak penting-penting amat, tas jerami gitu deh. Cara registrasi yang salah. Yang mereka sedia-in di meja registrasi cuman semacam kuesioner yang gak penting. Mau gak mau jawaban dari responden macam gw, angga, tejo bakal gak jauh-jauh amat dari yang namanya ngawur… hehe.. bisa ditebak.. udah gitu, masuk ke ruangan yang lumayan besar, dulu gw pernah sih masuk ruangan ini pas ada presentasi dari President University, tapi sekarang bukan yang semacam itu, yang ada hanya beberapa meja yang dihuni beberapa orang yang sok-sok bisa berkomunikasi pake bahasa inggris. How come maann? Dan, gw en tiga temen gw berasa seperti orang hilang, orang-orang di meja-meja itu pasti nganggepnya alay ato gimana, coz kita dengan tampang yang gak steril-steril amat, dengan kemampuan bahasa inggris yang masih marginal, luntang-luntung bukan bertanya tentang studi yang mereka tawarkan, tapi gw en temen gw kaya lagi ada di kontes – seberapa banyak souvenir/buku/brosur yang bisa anda dapatkan – well, anggep saja pameran pendidikan ini kayak pameran komputer.. isinya comot selebaran ini itu.. udah bener-bener ndeso.

En, setelah 30 menit lebih, barulah si bey, hilmi, made, gigih dating. Yaah, apa yang mereka lakukan ya sebelas duabelas lah sama kaya gw. Tapi si Bey lebih menggebu-gebu dalam urusan mendapatkan souvenir. Hoho…

Niatan kita mau ikut tes gratis IELTS sirna sudah karena ruangan tes udah full seat, en pastinya gw kagak bisa ikutan. Padahal kalo tes IELTS sendiri itu mahal cuy, yawda daripada gak dapet apa-apa, akhirnya kita memutuskan untuk makan mie ayam di depan Santika, di depan gedung asuransi bumiputera.

Entah seberapa enak mie ayam di sini, perasaan gw biasa aja deh, tapi pengunjungnya itu banyaaaaakkkk banget. Iya sih, kelebihannya adalah jumlah karyawan yang banyak sebanding lurus dengan kecepatan pelayanan yang ada di sini. Terbukti, lapaknya aja udah gak muat en terpaksa pake nunut lapak angkringan di sebelahnya.. ckckck… hebat dah.. itulah sedikit cerita gw tentang beberapa jam yang sebenernya muspro itu.. hahaha :D

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.