[Day 7] The Last Day in Bali, and Proceed to Sidoarjo

Rabu, Maret 31, 2010
Hari Jumat.. hari jumatan… Jum’atan pertama gw di Bali… ternyata… masjidnya jauh bener… Walopun khotbahnya cepet.. hahaha…

Overall, hari ini gw ama Gama cuman sibuk nyuci + nyepin tuh baju-baju kotor gw.. Packing.. En itung-itung duit lagi… Sumpeh… pusing ngurusin nih biaya.. Coz, sekarang bukan lagi backpack… tapi traveling.. En, sebenernya awalnya gw pengen naik bis via Ubung (terminalnya Denpasar), tapi berhubung males, lagian Ayahnya Dicky bilang kalo nyegat di jalan bisa lebih murah, maka gw mengurungkan niat ke Ubung.. Jadilah gw ama Gama nunggu di perempatan Kediri, Tabanan, di depan masjid Kediri. Ternyata, setelah nunggu lumayan lama, barulah datang itu bi situ… En, dapet harga 90.000.

Awesome… Harga aslinya 140.000 cing!!!

Jadilah moment tadi sebagai moment perpisahan.. sekaligus ucapan terima kasih yang setinggi-tingginya buat keluarga Dicky, yang udah mau nampung gw ama Gama selama satu minggu.. En, Bi situ ternyata ada kmar mandi dalamnya, sehingga gw tambah berterima kasih lagi… haha… FYI: si Gama awalnya dapet tempat di Jok paling belakang dari bis… ahahaha… kelas festival banget Gam…

Entah berapa lama, tau-tau udah ada di pelabuhan… en, gw panik… ketakutan gw timbul lagi.. yang kemarin udah gak seberapa.. ini adrenalin gw meninggi… Sial!!! Adalah waktu 1 jam penyebrangan dari Bali ke Jawa itu gw habiskan dengan mempelajari seluk beluk kapal.. Gw cermati tuh peta kapal.. dimana disimpen sekoci… berapa jumlah pelampung.. dimana ruang darurat… Wahh… Gw super-panik.. Sementara Gama sibuk eek… nelek… boker… gw mah.. capek.. dengerin lagunya big bang yang makin diputer makin basi di telinga... Sesaat setelah gw bisa ngeliat cahaya pelabuhan ketapang di kejauhan, gw semakin berharap.. pengen teriak-teriak… Udah sampe!!! Rasa seneng gw melebihi apa yang pernah gw senengi.. Dramatis!!

Fyuh… perjalanan pun dilanjut dengan melintasi pulau Jawa.. Di sini gw mulai mengantuk… Sampe akhirnya sampai di restoran di sekitar Situbondo gitu.. Makan!! Enak!!! En… masuk bis lagi.... Gw ngantuk sumpah… sampe sampe.. sms ama yudha aja gw ketiduran…

Goodbye Bali… See U next!!

[Day 6 Part 2] Garuda Wisnu Kencana

Rabu, Maret 31, 2010

Aw.. Aw.. Aw,,,

Badan ini remuk… candaan si sopir itu tidak bisa menggantikan perasaan gw yang masih traumatik. Well, agenda habis menemukan mati di Nusa Dua, yakni kita berencana ketemu ama Anang + Pacarnya, sebut saja Mama. Dengan mood gw yang blum pulih 100%. Gw kembali harus ke Kuta, kawasan padat penduduk, padat pemukiman, padat bule, padat pub, fyuh.. Dan.. menemukan alamat si Anang ini SANGATlah tidak gampang.. Jalan Poppies Line II itu begitu sempitnya, udah gitu jalan di Gang itu harus berbagi ama pejalan kaki yang rata-rata bule, sama semua jenis kendaraan dari motor sampe taxi. Edan..

Setelah, senut-senut nyari dalam gang-gang nggak jelas itu, akhirnya sampe juga, en kita menemukan si Anang + Mama lagi kimpoi abis jalan entah darimana.. ternyata usut punya usut, ternyata mereka lagi susah nyari sewa motor. Secara, info dari internet itu Once In A Blue Moon, artinya, lo kudu ngecek dulu kalo missal ada info di internet yang menyebutkan kalo biaya sewa motor itu murah.. Nyatanya, harganya selangit gan…

Sambil nyari motor sewaan, kita makan siang di tempat penjual nasi semi padang semi jawa gak jelas gitu, tapi berhubung cuman dia penjual yang berkerudung, maka kami memutuskan untuk makan di tempat itu.. Secara, sangat susah nyari makanan halal dalam Islam di Bali… Jadi harus hati-hati.. Entah kenapa nafsu makan gw ilang gitu aja.. apa gw masih mikirin kejadian tadi?? Gak tau lah.. makan aja.. trus cabut lagi ke tempat Anang.. Sewa motor.. trus lanjut perjalanan ke GWK… (ojo saru).. Garuda Wisnu Kencana.. Walopun nih tempat dari jaman gw SMP blum ada pembenahan, gw pikir pemandangan di tempat ini juga gak kalah menarik, coz, GWK ada di ujung dari tanjung bawah pulau Bali, jadi, dari atas sini, gw bisa liat tempat, TKP tempat gw tenggelam tadi..

Well, ternyata biaya masuk cukup mahal.. Rp. 25.000,00. Sip… pemandangan bagus itu jadi bahan foto-foto yang bagus pula… Jump Session dimana-mana.. gw bahkan sempet kayang di GWK.. hahaha.. Saya PUAS sekali berfoto-foto di sini… Sejenak gw lupa kalo gw tadi hampir tenggelam.. Gila.. beneran beneran gw lupa… hahaha… Tapi, yang penting itu gw juga gak ngelewatin pertunjukkan semacam Anoman ato apaah itu, saya tidak begitu paham… hahaha… ending2nya gw berebutan foto ama penarinya.. hahaha…


Sebuah hal tak dikehendaki terjadi…. Ternyata ban Dicky kempes, tepat di parkiran GWK… Aduh.. Terpaksa kita tuntun tuh vespa lumayan jauh, ganti-gantian.. Gw jadi survey tambal ban nih critanya.. Akhirnya nemu juga… Jauh padahal.. Dengan pesimis, ban vespa di pompa.. awalnya kita gak yakin itu bisa sampe tabanan yang jaraknya hampir 3 jam perjalanan.. Tapi akhirnya BISA….

Sumpe, lelah banget malem ini,., si Dicky ampe keringetan kotos-kotos.. Gama sepertinya puas, tidurnya lelap… Gw?

Pertanyaan Retoris….

[Day 6 Part 1] One Step Closer to My Death..

Selasa, Maret 23, 2010




Hari berikutnya, 04 Februri, entah kenapa, perlu aku critain ato enggak yaaa?? Hmm… gak papa lahh.. Sebenernya ini bukan konsumsi public.. hehe.. tapi tak apalah.. biar jadi hikmah buat yang baca..

Adapun rencana gw bertiga (gw, Dicky, Gama), Gama terutama, dia pengen melakukan hal-hal yang fantastic, en tak terlupakan.. Oke, Gam, 100 buat koe, karena ini tidak akan pernah gw lupakan seumur idup… hahaha… Nah, rencana fantastic itu awalnya naik pesawat, emang pikiran temen kita satu ini sering berubah, gak jelas… kadang pengen ini, trus kemudian gak jadi, ganti lagi ini.. Oke: Kita mau SNORKELLING.

Ide gila itu entah datengnya darimana,, yang pasti pas ide itu terlontar sih gw nanggepinnya biasa-biasa aja.. Sempat juga aku yang cari situsnya ama Dicky, trus aku juga yang nelpon (walo pake HP nyokap Dicky), nama gw pula yang dicutat di reservation bill. Fyuh. Sekedar info, FYI: Gw pesen paket SNORKELLING + TURTLE ISLAND BY GLASS BOTTOM BOAT + antar jemput pake mobil dari ke KUTA seharga Rp 170.000,00.

Oke deh, hari H, kita berangkat ke KUTA, en perasaan gw masih baik-baik saja, cuman agak nervous sih.. Sampe di agen, bayar, nunggu jemputan mobil.. En, tancap gas ke bilangan Nusa Dua, jauhhhh dari KUTA.. Fyuh, semakin deg-deg-an saja.. Ternyata, kita punya barengan, yakni orang New Zealand bertiga satu mobil ama kita… well…
Sampe Nusa Dua, check in, kasi penjelasan, trus langsung ngacir, yang dilakukan pertama kali adalah pergi ke pulau kura-kura.. Well, walopun gak pernah ngebayangin bakalan naik perahu motor gini, tapi setidaknya gw blum mengalami hal-hal yang tidak diinginkan.. Secara, kita pake glass bottom boat, jadi gw bisa liat situasi laut, kedalaman, dan kekeruhannya.. Anggapan gw adalah ternyata laut di sini cuman se-dengkul lah, gw tenang..

TURTLE ISLAND

Ini yang asik, gw jadi semacam ikut tour biologi.. hohoho… pegang-pegang.. grepe-grepe kura-kura yang segede gaban.. trus mengenali beberapa species kura-kura yang lucu-lucu.. trus foto-foto ama mereka.. foto juga ama ular, ama iguana yang lucu itu.. Walopun keknya singkat banget, tapi, menarik… gw suka.. kenapa? Ada adegan aneh.. mungkin karma..

Secara, tau sendiri gw kalo di jogja kan ngomong, kata misuh dalam bahsa inggris tuh gak papa.. gak ada orang perduli gitu.. Nah ini, di zona yang 90% bule, gw misuh pake bahasa inggris.. BIsa dibanyangkan.. mereka ketawaa.. “Oh My F****** S***!”.. Double degree.. hahaha^^^… kontan bule yang denger kan ketawa, ini anak pernah ngeles mulut kaga sih??? Ato jangan-jangan malah punya pemikiran kalo kta-kata itu diajarkan di bangku sekolah.. #parah

Yeah~, kunjungan yang menarik ini harus disudahi dengan minum softdrink.. (katanya gratis, taunya bayar, satu 10000, bangke!)

SNORKELLING

Oke, sekarang, perahu tadi balik ke tempat semula, en gw diharuskan berganti pakaian dengan pakaian menyelam.. #insane. Sempat gw cari ini mana yang ngajarin kursus dulu sebelum nyemplung… Bangke banget, perahu itu langsung menyambar-sambar gelombang air sampai di sebuah spot yang kedalamannya udah tak hingga.. GILA!! ABSOLUTELLY INSANE…
Satu, gw kaga bisa berenang. Dua, kaki gw mudah kram. Tiga, gak ada pelampung. Empat, AS*. Gw udah gak bisa berkata-kata… Si bule udah nyemplung aja dengan enaknya.. kayak gak ada apa-apa.. trus di Gama nyemplung juga dengan enaknya.. Sialan.. Tinggallah gw ama Dicky di atas kapal. Sama di sopir kapal brengs*k itu (sebut aja PAIJO). Gw bingung, gw pandangin tuh lautan, luas amat, gw melongok ke bawah, astaghfirullah.. Hampir gak ada keberanian.. Hilang semua memori kesenangan beberapa saat lalu.. Sementara Dicky udah nyemplung aja.. dia cuman pengangan di dekat kapal… Trus naik lagi.. Gw keinget gw bayar mahal ini 170rb cing!!! Masa sih harus muspro??? Raut kekecewaan muncul di wajah Dicky. Yawdah, gw dengan kebegoan 100% mencoba untuk nyemplung…

“JEBURRRR……….”

1,2….,4……….6,…. Dingin.. enak… asikk… asin… beberapa kesan pertama yang timbul.. (sebenernya gw udah males ngelanjutin.. perasaan gw gak enak sih ngerasain kejadian itu lagi)… Selanjutnya gak usah rinci… sumpah.. kalo gw nulis rinci gw muntah bakalan.. Intinya, kaki gw jadi berat, mau ngapun tuh gak bisa sama sekali… MATI GAYA!! Kemudian, gw berusaha untuk naik.. Ternyata, tangan gw udah pegel duluan megang pinggir kapal ama baling-baling disebelah kiri.. Tangan sepegel itu dipaksa naikin semua berat yang secara Archimedes gak mungkin gw naikin dengan sekuat tenaga.. Udah… gw cuman bisa menjerit minta tolong… Dunia begitu kelabu saat itu dipandangan gw.. Sampe dimana kekuatan gw berpegangan itu udah mau habis, gw masih teriak plus udah mikir yang enggak-enggak.. Gw udah berdoa dalam hati, gw udah bersiap mati di situ.. Dicky yang ada di atas kapal memperhatikan apa-apa yang gw ucapin, dia mau berbuat, tapi tidak ada yang bisa dia perbuat.. Tapi, gw udah gak mikirin itu lagi… Gw hanya mikir, NAIK ke KAPAL…

Si Paijo, walopun menghina-hina gw tapi dia masih punya niat baik, yakni minjemin tangga ke gw.. ini gw emang naik kapal yang salah, coz kaga ada tangganya.. F***! Udah deh, gw mengayun-ayun badan gw yang udah mulai terhuyung-huyung, gaya berat air semakin memompa gw ke dalam.. agak sakit pas dada kena ama baling-baling motor di belakang… trus ke bagian lain kapal, meraih tuh anak tangga… Gw raih.. trus awalnya gw bingung.. coz, bakalan gak ngaruh,.. Dengan seluruh tenaga yang ada, gw paksain ngangkat badan gw ke anak tangga paling bawah.. Gw cangklongin dua kaki gw ke anak tangga paling bawah, trus dengan kekuatan terakhir, gw dorong kaki gw naik ke tangga.. tangan ngeraih pinggir kapal yang lain..

Akhirnya: berhasil NAIK…

Sumpah, darah gw jadi hipotensi pas itu… Kunang-kunang,.. mau muntah,.. lecet-lecet… Persetan deh… yang penting gw selamat.. Alhamdulillah…

Beberapa menit kemudian Gama ama si bule-bule segera naik ke kapal… dan perjalanan pun berakhir….

Well, si bule pun pulang dengan selamat, en kita enggak berhenti di sini.. bener juga, si Dicky, NGGAK terima ama servis dari agen, dia protes, kok kaga ada pelampung?, setalah negosiasi yang panjangggg banget, Akhirnya mau juga pihak jasa itu ngulang SNORKELLING sekali lagi… awalnya gw diajak buat moto-motoin.. TAPI, gw masih pusing cing!!! Rasa muntah itu ada dimana-mana.. Plus, buat gw, ada enggaknya pelampung itu gak ngefek. Karena yang gw butuhin yakni kemampuan gw mengangkat badan sendiri pas di dalam air dengan salinitas 35 ppm. En, gw nunggu di darat ajah.. Termenung, wah… gw ngelakuin pemborosan tingkat tinggi.. Ahh.. nggak lagi-lagi.. Setelah sejam, akhirnya mereka selesei, en kita dianter pulang ke KUTA…

[Day 5] Tanah Lot, Paradise Land..

Sabtu, Maret 20, 2010


Well, ini gw dah supermales, gara-gara bikin web SPE.. haduu.. ^^, gak ada satu kata pun keluar.. hahaha… Gak ding… gw masih sempet-sempetin update nih.. nantinya bakal lebih sering, coz, frigol udah masuk ke masa-masa finish line… saya harap seperti itu.. sip sip…

Oke, melanjutkan cerita gw yang lalu??? Apa ya?? Hmm.. oh.. yang ke jogger itu yaa.. sip.. sehari sehabis itu.. Gw nge-plan untuk segera ke TANAH LOT…
Klise, sebenernya jman dulu juga udah pernah ke tempat ini, tapi kali ini sepuasnya.. it’s sounds and seems so different. Kalo dulu gw berwisata itu delimit oleh waktu.. jadi sangat tidak berkesan.. Lagian juga bingung, gw harus ngapain, plus gw kaga ada kamera.. Entah, yang lain pada foto-foto dimana, gw prefer yang deket-deket ajah.. Mana pas siang bolong lagi… #kesalahan fatal dah…
Namun, sekarang gw mencoba membenahi kesalahan gw itu, gw ke TANAH LOT sorean, sekitar habis ashar gitu waktu WITA (jam 4 lah). Pake motor, kita jelajahi Tabanan agak ke Barat dengan mengandalkan plang-plang yang ada.. Lumayan jauh, sekitar 1 jam – 1,5 jam gitu deh..

Sampe jam 5, en kesan pertama buat gw, bener-bener beda, gw udah lupa semua memori SMP, hiatus cing… yang ada adalah pemandangan indah nan keren terbentang luas di samudera Indonesia (selat bali), deburan ombak yang menghantam karang-karang, selain bagus buat gw foto, bagus juga buat menghapus sisa-sisa nestapa yang dulu pernah ada.. (walopun sekarang balik lagi)…

Dimulai dengan foto-foto di karang, critanya gw, Dicky, ama Gama lagi pengen difoto pas ada ombak setinggi-tingginya.. walopun bukan kamera bagus, tapi lumayanlahh.. Trus, pake acara wudhu pake air suci trus dikasi beras beberapa biji.. bagus juga.. jarang soalnya.. trus foto2 lagii.. trus kita beralih naik ke atas.. ternyata ada spotsight bagus yang dulu pas SMP dilewatkan.. yakni main-main di atas tebing.. foto-foto pasti.. bantuin moto bule juga bole.. jumping time juga sah-sah aja.. hehe… walo diliatin bule-bule yang kebetulan tidak sengaja mengamati kebodohan kita.. Pokoknya pas ada tempat bagus, tidak dilewatkan untuk berfoto.. hohoho… trus endingnya kita ngejar sunset di sebuah pantai yang sepiii banget di sebelah utara-utaranya tempat tanah lot yang rame… Wuihhh……….. ternyata ada juga pantai sepi di Bali ini… Siph… Sunset time cuman beberapa detik… en gw agak sedikit kecewa… tapi gak papa deing… soalnya ada foto ama taeyeon… hahaha… ^^

Pulangnya, si Dicky pengen banget minum Es Kelapa Muda… Gw juga pengen, soalnya dah lupa rasanya, terakhir minum tahun 2005.. Well.. Ternyata ENEEGGG banget cinggg….. Porsi sebanyak itu gw kaga abis… ampe mabok gw.. @.@... sumpe deh… Ude gitu, ambisi Gama belanja menjadi-jadi di sini.. @.@.. rupanya blum puas dia di Joger kemarin, secara di Tanah Lot lebih murah.. hohoho….

Pulang… capek… tidur…

[Day 4] Joger and Rambling through Denpasar

Sabtu, Maret 20, 2010
Yap… another day in Bali.. rutinitas biasa kek cuci baju ama nonton dashyat selalu gw lakuin setiap pagi, setelah capek seharian yang lalu berpetualang di Kuta.. Hari ini sebenernya bingung mau ngapain.. Banyak rencana.. Tapi gak ada motor.. sampai agak sore.. Maka, daripada gak dapet apa-apa, gw putuskan untuk ke Joger Bali..

Pasti udah nggak asing dong, yang namanya Joger pasti udah kek jogja ama gudegnya.. (setdahhh).. Tapi, Joger yang gw kunjungi ini beda.. Kenapa? Coz, bukan Joger yang dulu pas jaman SMP pernah gw kunjungi di deket jalan Kuta, hotel Dharmadi itu.. Jadi, Joger ceritanya buka cabang baru di Luwus, Tabanan. Lumayan jauh sih dari Tabanan tempat Dicky tinggal. Kalo dari Kuta yaaa pastinya lebih jauh lagii… Pokoknya gw hari ini ke Luwus, tepatnya ke Joger.

Sampei di Joger, bingung mo ngapain, belanja, bingung belanja apaan. Niat gw sih cuman mau beli kaos ama beli beberapa gantungan kunci ala Joger. Secara, dulu pas SMP tuh masuk jogger cuman liat-liat doing trus lari ngejar sunset di Kuta.. #miris sekali

Yap, kaos gw beli seharga 71ribu, ama beberapa pernak-pernik yang total semuanya gak sampei 100rb. En, gama entah gw lupa dia beli apaan. Si Dicky juga beli kaos buat kuliah. En, kemudian secara sangat kebetulan, si jogger dateng. Ituloh yang punya JOGER. Entah siapa namanya, pokoknya dia dateng cuman mau inspeksi aja, sekedar ngecek renovasi yang ada di situ. En, akhirnya, berbekal kenarsisan yang luar biasa, en keinginan untuk tidak melewatkan momen sedikitpun, akhirnya Gama minta foto bareng ama Mr. Joger (walopun cara mintanya jelek banget.. hohoho^^). Okelah, jadi deh foto ini :

Siphhh…

Pulang dari Joger, ternyata udah ditunggu ama keluarga Dicky, en kita sekeluarga beranjak ke kota Denpasar, yaa.. cari sate padang. Hmm….. ternyata sate padang mana aja rasanya sama.. hohoho… en Gama njembimbik nggak doyan gitu dehhh… Lidah jowo yo ra seneng makanan agak ngambang rasanya gini.. tapi, gw laper, maka gw makan en gw nambah…..

[Day 3] Kuta Rock City

Jumat, Maret 19, 2010


Well, hari ini, gw sebenernya kaga ada rencana sama sekali mo ngapain… Soalnya gak ada kendaraan gitu deh.. Jadi rutinitas biasa di hari biasa adalah nunggu si Dicky selesei les mobilnya.. En, gw ama Gama pasti masih terlelap di alam tidur aja.. benar-benar absurd… Yah, lumayanlah, bisa cuci-cuci kaos ama jaket yang kemarin udah bener-bener bauk selama di perjalanan.. Tontonan utama jam 10 pagi itu adalah dahsyat. Entah kenapa.. kalo gak disambi ngenet, yaa disambi nyuci baju.. ato masih tidur… Kalo udah jam 11 gitu kan si Dicky udah pulang.. Nah, baru deh kita mikirin mo kemana kita hari ini… dan ternyata kita menuju dua tempat :

Alas Kedaton

Tempat penangkaran monyet ato kera gw gak tau.. Hal yang paling males adalah, si kera bakal melakukan hal-hal yang tidak terduga.. Suka usil gitu.. makanya, gw agak bergidik.. Nggak lucu kalo gw sampe teriak-teriak gara-gara diganggu ama kera-kera sialan ini.. Yang bikin lebih takut itu, gw disuru jalan memutar kek labirin gitu yang isinya kera semua… Mati dah… pembunuhan di ruang tertutup.. Pasrah deh gw~
Tidak begitu menikmati keindahan kera gara-gara takut nggak jadi masalah, coz, ternyata di luar ada persewaan binatang-binatang mengerikan kayak ular ama kelelawar.. hal yang sebenernya gw males ngelakuin, tapi apa boleh buat.. keknya seru juga.. hehehe… Dengan bayar 10000, gw bisa foto sama kelelawar.. En, gw baru tau, wajah kelelawar itu sama kek anjing.. tapi bedanya dia bisa terbang en punya sayap. Puas.. Puas… Saya Puas…

Gama gak mau ketinggalan, dia memanfaatkan momen dengan berfoto sama si ular yang panjang en berat gitu.. tampangnya aneh ketakutan gitu deh.. tapi dia seneng juga bisa foto sama ular itu.. walo koe masih kalah ama si Panji loh… kyaa~~

Kuta



Puas main-main ama binatang.. sekarang saatnya ke ikon Bali, yakni Kuta. Salahnya, si Dicky nggak tau jalan menuju Kuta. Jadi lucu aja.. cari mencari.. hoho… ngikutin plang… Well, sekedar info, dari rumah Dicky di Tabanan sampai ke Kuta itu perlu waktu 1 sampe 2 jam perjalanan. Jadi perjalanan itu bener-bener panjaaaannggg en menyapekkan. Plus, gw gak bawa peta Kuta-Legian, jadi bener-bener buta deh.. Lagi juga, banyak jalan searah di Legian ini, jadi mau gak mau, macetnya jalan Legian harus gw rasakan..

Sebenernya hari ini kita janjian ama Astha, coz dia juga lagi ada di Bali. Tapi, ternyata cuaca gak mendukung. Gw parker di deket Ground Zero, tempat bekas ledakan Oktober 2002. Gw pikir bagus, ternyata semacam monumen gitu, lumayan juga sih.. Abis foto-foto di situ, kita lanjut ke Pantai Kuta yang biking w harus jalan jauhhh kali…
Sampai pantai, en pinjem papan surf. En, karena cuman pinjem dua, jadinya gw sih ngalah aja.. lagian, gw juga males membasahi diri, padahal dari rumah udah niat. Jadinya, gw cuman ngeliatin mereka berdua bermain-main dengan ombak di kejauhan.. Nggak abis pikir, ternyata airnya surut sampe jauh amat yaa.. ya sudah, duduk di pantai juga udah seneng gw..

En…. Ternyata, feeling gw bener aja, awan hitam itu dengan cepatnya menuju daratan, dan menghembuskan semua anginnya.. jadilah hujan badai di kuta.. Semakin repot karena harus njagain baju-baju mereka, soalnya basah en deres banget..
Itulah, abis ntu gw balik ke Tabanan, tapi sebelumnya sholat en makan dulu di masjid deket bypass ngurah rai…

[Day 2] Trip to Ubud and Kintamani

Kamis, Maret 18, 2010

Nah,

Sesuai dengan advise yang ada di internet (yea, sebelumnya gw gugling masalah backpack ini), en di situ tertulis bahwa, lebih baik nyebrang tuh pas subuh atau sekitar jam 5-6an gitu biar ombaknya tenang. Secara gw juga klaustrophobic, jadinya pilih safetynya aja dah.. Gara-gara pilihan itu, kita jadi tertinggal komplotan sesama penumpang kereta, soalnya gw pake acara sholat isya dulu gan.. (duile)… Udah gitu, abis sholat ternyata suasana stasiun sudah benar-benar lengang.. Gak ada kehidupan.. Gw piker bakal kayak stasiun Pasar Senen, kan walo malem pun masih ada kehidupan.. Di stasiun Banyuwangi ini udah bener-bener gak ada kehidupan.. bahkan pintu gerbang stasiunnya aja udah digembok.. Mana yang bawa kuncinya tuh banci stasiun yang keknya udah jadi karyawan semitetap di situ…

Buseeett dahh…

Untung tuh banci masih di sekitaran stasiun (maksudnya kaga ngondek), untunglah gw ama Gama bisa keluar dari dalam stasiun. Nah, gw bingung, secara Gama nambah biking w bingung, akhirnya gw makan di angkringan gak jelas depan stasiun itu.. Persetan deh ama jenis makanannya, secara gw laper beratt.. bayangin aja 16 jam lebih gw nggak makan.. Itu bukan berita yang membahagiakan buat gw.. En, akhirnya gw nginep di stasiun.. HANYA beralaskan lantai stasiun yng kotor dan bau itu.. ahh peduli setan, gw tidur aja.. saking keselnya gw sampe mimpi… zzzzz….

Jam 5.30 pagi pun udah begitu cepat sekali berlalu, en stasiun pun udah begitu rame dengan penumpang kereta jam 6 pagi. Ahh, gw ama Gama udah mutusin untuk jalan aja ke depan, entah di mana, ehh langsung ketemu ama pelabuhan ketapang. En.. ketemu ama bapak-bapak tua (kaya pak sudiartono) gitu, en dia jadi calo bis, nah, tau kalo gw ama Gama kayak orang susah, jadi dia nyamperin gitu aja.. En, secara lo tau sendiri, Gama penuh perlawanan.. Apalagi pas nego masalah harga bis.. Gw sih lebih pasrah aja, berhubung bisnya bis AC, jadi gak begitu repot bernegosiasi, tapi Gama begitu berontak.. dengan kata-kata yang gak jelas.. rebut dia sudah sama bapak itu.. Akhirnya dapet kesimpulan kita bayar 45.000 untuk nyebrang plus bis sampai ke denpasar.

Agak merinding en bergidik di tengah laut, en gw pun punya cara jitu mengalahkan deburan ombak itu, untungnya HP gw bukan tipe HP yang ngedrop, jadi masih tersisa 55% yang gw sisa-in untuk live music di atas kapal selama satu jam ini.. Sukses sampai gilimanuk jam 6 pagi, en pemeriksaan KTP, en lanjut jalan sampai Tabanan..
Sampai rumah Dicky jam 9 waktu setempat…

Capek en ngantuk sangat.. tapi rasa itu gw tahan.. En, saat itu juga keluarga Dicky langsung ngajak sekedar sight seeing ke daerah utara Bali. Buset dahh.. Awalnya gw ke Ubud, rencananya mo ke museum Antonio Blanco, gw sih sebenernya pernah denger keberadaan museum ini, secara Antonio Blanco ini tersohor banget ama lukisannya, jadi sempat gw pikir, keren juga keluarga Dicky ini.. Tapi, ternyata kemudian rencana itu pun diurungkan.. Lanjut kita ke tempat yang kayak terasering sawah yang jadi icon Bali untuk postcard yang dijual di sepanjang tempat itu. Tapi, gw akui, tempatnya bagus banget emang… keren…

Abis Dicky bikin kerusuhan yang tidak disengaja itu, kita lanjut perjalanan ke utara sampai ke Kintamani, di Gunung Batur ato Gunung Agung yang gw gak tau apa bedanya.. plus pemandangan Trunyan yang menakjubkan dari kejauhan.. Akhirnya gw pun foto-foto di tempat ini.. plus menikmati Pop Mie, en sholat Ashar di kejauhan (tau sendiri, cari mesjid di Bali kan susah), abis itu pulang mampir di Denpasar dulu sholat magrib, en makan di warung Banyumasan.. Trus pulang ke rumah….

Well…. Hari pertama aja udah capek en melelahkan…. Fyuh…. >.<

Goes to Bali….

Minggu, Maret 14, 2010
Neeee… Akhirnya bisa ngepost kenangan liburan ini dengan sukses, yaahh.. soalnya komputer gw baru aja sembuh dari masa sakitnya.. Sebenrnya niatan gw berlibur ini udah ada pas hari kesaktian pancasila ala gw.. yakni pas perayan ulang tahun Dicky di Muara Kapuas itu.. (mbuh benr gak namanya, lali soale). Nah, pas itu pernah terlontar niatan untuk melakukan sebuah perjalanan backpack dari Jakarta sampe sidoarjo. Critanya sih pengen ke Jakarta, bogor, indramayu, garut, tegal, kebumen, semarang, pati, rembang, ponorogo, malang, en berakhir di sidoarjo. Tapi entah darimana gw ama beberapa anak punya ide untuk pergi ke Bali.

Bali? Pengalaman gw pergi ke Bali tuh apa, selain harus ketemu en rebut ama penjual jasa sikat sepatu yang sempat beken di tahun 2004an itu. Pokoknya, walopun pernah ke Bali, tapi perjalanan saat itu SANGAT tidak berkesan. Sangat tidak membuat gw bisa mengingat hal-hal yang bisa diinget. Paling cuman hotelnya yang bau kopi njijiki ala hotel 20ribuan gitu. Udah gitu gw belum punya teknologi HP/Camera yang mumpuni, jadi tidak ada dokumentasi yang BAIK untuk kepergian gw waktu perpisahan SMP jaman itu.
Awalnya sih ide itu gw tepis. Gw, Gama, ama Anang. Berawal dari chattingan di YM yang makin malam makin menemui banyak halangan, termasuk biaya buat gw. Sumpah, nggak tepat banget momentnya. Udah gitu pas bentrok jadwal ama Mama (pacarnya Anang), ini juga membuat rencana kepergian yang pengennya bareng2, berubah jadi dua kloter, gw ama Gama mengadu nasib duluan ke Bali en memutuskan berangkat pada tanggal 30 Januari.

***

Packing, en akhirnya berangkat.. setelah searching di segala media elektronik, akhirnya dapet info kalo gw kudu naik kereta ekomoni SRI TANJUNG jurusan Lempuyangan – Banyuwangi. Begonya, gw lupa hari itu weekend, alias hari sabtu, sudah barang tentu, perjalanan akan panas dan melelahkan (soalnya gw udah pengalaman beberapa kali naik kereta model ini). Tapi, yaudah, gak ada cara lain, beli tiket seharga 35ribu (murah gilak), en bergegas menuju kereta yang masih terparkir dir el yang tidak terpakai. TIPS 1. Kalo naik kereta ekonomi, usahakan datang jauh sebelum waktu keberangktan, niscaya anda akan mendapatkan tempat duduk.

Well, akhirnya kereta berangkat dari Jogja menuju ke suatu tempat di ujung pulau jawa. Suasana di dalam kereta itu sumpah, gw kaga bisa berkata apa-apa. PANAS. SUMUK. Penuh keringat. RIBUT. Udah gitu, jalannya lemot banget. Gak seperti yang gw harapkan. Makin jauh, makin bertambah jumlah massa penumpang yang naik, sehingga lorong-lorong kereta yang tadinya penuh sama penjual yang bikin rebut dengan suara-sura ala “Mijooon… Nassiii Ayaaamm”, jadi semakin sempit. Ini nyebabin semua ruang di kereta itu benar-benar tak bersisa, termasuk kamar mandinya. Mungkin bagi orang2 yang gak dapet tempat mikir kamar mandi adalah tempat yang mulia daripada duduk di emperan atau di atas kereta api. Tapi, bagi gw en manusia-manusia lain yang berangkat dari kota YOGYAKARTA en nanti bakal berakhir di BANYUWANGI merasa hal itu adalah suatu hal yang melanggar undang-undang kemanusiaan. SUMPAH… GW KAGA BISA PIPIS atau BOKER kan KALO KONDISINYA KAYAK GITU… Bangke bener dah..

Maka dari itu gw udah kerasa mo pipis di MADIUN… sialnya, karena situasi kerumunan di lorong yang bejibun gilak.. Gw jadi gak bisa ngapa-ngapain.. Mau makan aja gw jadi males.. Padahal pengen banget makan nasi ayam yang banyaaaakkkkk banget ditawarin sepanjang perjalanan… En, akhirnya setelah menahan cukup lama, barulah gw bisa PIPIS di setelah stasiun SIDOARJO.. En, itu lama kali… MADIUN jam 12an, en SIDOARJO jam 4an.. NGEHEK sangat….

Tapi, di kereta, gw juga nemu banyak tipe manusia, ada juga yang bisa diajak ngomong, kayak si ____ (gw lupa namanya), dia anak ITS Perkapalan,, ngobrol soal biaya kuliah di UGM bisa jadi bahan yang menarik, secara UGM mahal gilak… benar-benar gawe melarat.. En, paling berkesan adalah waktu sic ah ITS ini (sebut saja A), iya, waktu A ini secara mesra sekali tidur di bahu (baca: pelukan) Gama. Wahahaha… gw ketawa… bukan karena posenya yang memang menjijikkan.. tapi karena jigong (baca: iler)nya itu mengalir dengan debit konstan dengan persamaan kontinuitas yang infinite.. hoho… pastinya aliran jigongnya ini bener-bener sudah berada di tahap yang mencemaskan, soalnya gradiennya pas miring kea rah Gama..
En, semakin kea rah Kalisat, Kalibaru, kereta sudah semakin sepi.. sepi banget… Malah, satu kursi bisa buat satu orang.. En, akhirnya jam 11 MALAM… Gw sampai di Stasiun BANYUWANGI. Stasiun terujung dari Pulau Jawa.

*** = CAPEK gilak…

>> bersambung
Diberdayakan oleh Blogger.