[Day 2] Trip to Ubud and Kintamani


Nah,

Sesuai dengan advise yang ada di internet (yea, sebelumnya gw gugling masalah backpack ini), en di situ tertulis bahwa, lebih baik nyebrang tuh pas subuh atau sekitar jam 5-6an gitu biar ombaknya tenang. Secara gw juga klaustrophobic, jadinya pilih safetynya aja dah.. Gara-gara pilihan itu, kita jadi tertinggal komplotan sesama penumpang kereta, soalnya gw pake acara sholat isya dulu gan.. (duile)… Udah gitu, abis sholat ternyata suasana stasiun sudah benar-benar lengang.. Gak ada kehidupan.. Gw piker bakal kayak stasiun Pasar Senen, kan walo malem pun masih ada kehidupan.. Di stasiun Banyuwangi ini udah bener-bener gak ada kehidupan.. bahkan pintu gerbang stasiunnya aja udah digembok.. Mana yang bawa kuncinya tuh banci stasiun yang keknya udah jadi karyawan semitetap di situ…

Buseeett dahh…

Untung tuh banci masih di sekitaran stasiun (maksudnya kaga ngondek), untunglah gw ama Gama bisa keluar dari dalam stasiun. Nah, gw bingung, secara Gama nambah biking w bingung, akhirnya gw makan di angkringan gak jelas depan stasiun itu.. Persetan deh ama jenis makanannya, secara gw laper beratt.. bayangin aja 16 jam lebih gw nggak makan.. Itu bukan berita yang membahagiakan buat gw.. En, akhirnya gw nginep di stasiun.. HANYA beralaskan lantai stasiun yng kotor dan bau itu.. ahh peduli setan, gw tidur aja.. saking keselnya gw sampe mimpi… zzzzz….

Jam 5.30 pagi pun udah begitu cepat sekali berlalu, en stasiun pun udah begitu rame dengan penumpang kereta jam 6 pagi. Ahh, gw ama Gama udah mutusin untuk jalan aja ke depan, entah di mana, ehh langsung ketemu ama pelabuhan ketapang. En.. ketemu ama bapak-bapak tua (kaya pak sudiartono) gitu, en dia jadi calo bis, nah, tau kalo gw ama Gama kayak orang susah, jadi dia nyamperin gitu aja.. En, secara lo tau sendiri, Gama penuh perlawanan.. Apalagi pas nego masalah harga bis.. Gw sih lebih pasrah aja, berhubung bisnya bis AC, jadi gak begitu repot bernegosiasi, tapi Gama begitu berontak.. dengan kata-kata yang gak jelas.. rebut dia sudah sama bapak itu.. Akhirnya dapet kesimpulan kita bayar 45.000 untuk nyebrang plus bis sampai ke denpasar.

Agak merinding en bergidik di tengah laut, en gw pun punya cara jitu mengalahkan deburan ombak itu, untungnya HP gw bukan tipe HP yang ngedrop, jadi masih tersisa 55% yang gw sisa-in untuk live music di atas kapal selama satu jam ini.. Sukses sampai gilimanuk jam 6 pagi, en pemeriksaan KTP, en lanjut jalan sampai Tabanan..
Sampai rumah Dicky jam 9 waktu setempat…

Capek en ngantuk sangat.. tapi rasa itu gw tahan.. En, saat itu juga keluarga Dicky langsung ngajak sekedar sight seeing ke daerah utara Bali. Buset dahh.. Awalnya gw ke Ubud, rencananya mo ke museum Antonio Blanco, gw sih sebenernya pernah denger keberadaan museum ini, secara Antonio Blanco ini tersohor banget ama lukisannya, jadi sempat gw pikir, keren juga keluarga Dicky ini.. Tapi, ternyata kemudian rencana itu pun diurungkan.. Lanjut kita ke tempat yang kayak terasering sawah yang jadi icon Bali untuk postcard yang dijual di sepanjang tempat itu. Tapi, gw akui, tempatnya bagus banget emang… keren…

Abis Dicky bikin kerusuhan yang tidak disengaja itu, kita lanjut perjalanan ke utara sampai ke Kintamani, di Gunung Batur ato Gunung Agung yang gw gak tau apa bedanya.. plus pemandangan Trunyan yang menakjubkan dari kejauhan.. Akhirnya gw pun foto-foto di tempat ini.. plus menikmati Pop Mie, en sholat Ashar di kejauhan (tau sendiri, cari mesjid di Bali kan susah), abis itu pulang mampir di Denpasar dulu sholat magrib, en makan di warung Banyumasan.. Trus pulang ke rumah….

Well…. Hari pertama aja udah capek en melelahkan…. Fyuh…. >.<

1 komentar

pedipop mengatakan...

16 jam ga makan?? duile.. gw bs bayangin lo makannya kaya kuli kesetanan.
Apalagi bayangin lo ketakutan liat ombak.. wakakakaka.

Diberdayakan oleh Blogger.