[Day 3] Kuta Rock City



Well, hari ini, gw sebenernya kaga ada rencana sama sekali mo ngapain… Soalnya gak ada kendaraan gitu deh.. Jadi rutinitas biasa di hari biasa adalah nunggu si Dicky selesei les mobilnya.. En, gw ama Gama pasti masih terlelap di alam tidur aja.. benar-benar absurd… Yah, lumayanlah, bisa cuci-cuci kaos ama jaket yang kemarin udah bener-bener bauk selama di perjalanan.. Tontonan utama jam 10 pagi itu adalah dahsyat. Entah kenapa.. kalo gak disambi ngenet, yaa disambi nyuci baju.. ato masih tidur… Kalo udah jam 11 gitu kan si Dicky udah pulang.. Nah, baru deh kita mikirin mo kemana kita hari ini… dan ternyata kita menuju dua tempat :

Alas Kedaton

Tempat penangkaran monyet ato kera gw gak tau.. Hal yang paling males adalah, si kera bakal melakukan hal-hal yang tidak terduga.. Suka usil gitu.. makanya, gw agak bergidik.. Nggak lucu kalo gw sampe teriak-teriak gara-gara diganggu ama kera-kera sialan ini.. Yang bikin lebih takut itu, gw disuru jalan memutar kek labirin gitu yang isinya kera semua… Mati dah… pembunuhan di ruang tertutup.. Pasrah deh gw~
Tidak begitu menikmati keindahan kera gara-gara takut nggak jadi masalah, coz, ternyata di luar ada persewaan binatang-binatang mengerikan kayak ular ama kelelawar.. hal yang sebenernya gw males ngelakuin, tapi apa boleh buat.. keknya seru juga.. hehehe… Dengan bayar 10000, gw bisa foto sama kelelawar.. En, gw baru tau, wajah kelelawar itu sama kek anjing.. tapi bedanya dia bisa terbang en punya sayap. Puas.. Puas… Saya Puas…

Gama gak mau ketinggalan, dia memanfaatkan momen dengan berfoto sama si ular yang panjang en berat gitu.. tampangnya aneh ketakutan gitu deh.. tapi dia seneng juga bisa foto sama ular itu.. walo koe masih kalah ama si Panji loh… kyaa~~

Kuta



Puas main-main ama binatang.. sekarang saatnya ke ikon Bali, yakni Kuta. Salahnya, si Dicky nggak tau jalan menuju Kuta. Jadi lucu aja.. cari mencari.. hoho… ngikutin plang… Well, sekedar info, dari rumah Dicky di Tabanan sampai ke Kuta itu perlu waktu 1 sampe 2 jam perjalanan. Jadi perjalanan itu bener-bener panjaaaannggg en menyapekkan. Plus, gw gak bawa peta Kuta-Legian, jadi bener-bener buta deh.. Lagi juga, banyak jalan searah di Legian ini, jadi mau gak mau, macetnya jalan Legian harus gw rasakan..

Sebenernya hari ini kita janjian ama Astha, coz dia juga lagi ada di Bali. Tapi, ternyata cuaca gak mendukung. Gw parker di deket Ground Zero, tempat bekas ledakan Oktober 2002. Gw pikir bagus, ternyata semacam monumen gitu, lumayan juga sih.. Abis foto-foto di situ, kita lanjut ke Pantai Kuta yang biking w harus jalan jauhhh kali…
Sampai pantai, en pinjem papan surf. En, karena cuman pinjem dua, jadinya gw sih ngalah aja.. lagian, gw juga males membasahi diri, padahal dari rumah udah niat. Jadinya, gw cuman ngeliatin mereka berdua bermain-main dengan ombak di kejauhan.. Nggak abis pikir, ternyata airnya surut sampe jauh amat yaa.. ya sudah, duduk di pantai juga udah seneng gw..

En…. Ternyata, feeling gw bener aja, awan hitam itu dengan cepatnya menuju daratan, dan menghembuskan semua anginnya.. jadilah hujan badai di kuta.. Semakin repot karena harus njagain baju-baju mereka, soalnya basah en deres banget..
Itulah, abis ntu gw balik ke Tabanan, tapi sebelumnya sholat en makan dulu di masjid deket bypass ngurah rai…

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.