Goes to Bali….

Neeee… Akhirnya bisa ngepost kenangan liburan ini dengan sukses, yaahh.. soalnya komputer gw baru aja sembuh dari masa sakitnya.. Sebenrnya niatan gw berlibur ini udah ada pas hari kesaktian pancasila ala gw.. yakni pas perayan ulang tahun Dicky di Muara Kapuas itu.. (mbuh benr gak namanya, lali soale). Nah, pas itu pernah terlontar niatan untuk melakukan sebuah perjalanan backpack dari Jakarta sampe sidoarjo. Critanya sih pengen ke Jakarta, bogor, indramayu, garut, tegal, kebumen, semarang, pati, rembang, ponorogo, malang, en berakhir di sidoarjo. Tapi entah darimana gw ama beberapa anak punya ide untuk pergi ke Bali.

Bali? Pengalaman gw pergi ke Bali tuh apa, selain harus ketemu en rebut ama penjual jasa sikat sepatu yang sempat beken di tahun 2004an itu. Pokoknya, walopun pernah ke Bali, tapi perjalanan saat itu SANGAT tidak berkesan. Sangat tidak membuat gw bisa mengingat hal-hal yang bisa diinget. Paling cuman hotelnya yang bau kopi njijiki ala hotel 20ribuan gitu. Udah gitu gw belum punya teknologi HP/Camera yang mumpuni, jadi tidak ada dokumentasi yang BAIK untuk kepergian gw waktu perpisahan SMP jaman itu.
Awalnya sih ide itu gw tepis. Gw, Gama, ama Anang. Berawal dari chattingan di YM yang makin malam makin menemui banyak halangan, termasuk biaya buat gw. Sumpah, nggak tepat banget momentnya. Udah gitu pas bentrok jadwal ama Mama (pacarnya Anang), ini juga membuat rencana kepergian yang pengennya bareng2, berubah jadi dua kloter, gw ama Gama mengadu nasib duluan ke Bali en memutuskan berangkat pada tanggal 30 Januari.

***

Packing, en akhirnya berangkat.. setelah searching di segala media elektronik, akhirnya dapet info kalo gw kudu naik kereta ekomoni SRI TANJUNG jurusan Lempuyangan – Banyuwangi. Begonya, gw lupa hari itu weekend, alias hari sabtu, sudah barang tentu, perjalanan akan panas dan melelahkan (soalnya gw udah pengalaman beberapa kali naik kereta model ini). Tapi, yaudah, gak ada cara lain, beli tiket seharga 35ribu (murah gilak), en bergegas menuju kereta yang masih terparkir dir el yang tidak terpakai. TIPS 1. Kalo naik kereta ekonomi, usahakan datang jauh sebelum waktu keberangktan, niscaya anda akan mendapatkan tempat duduk.

Well, akhirnya kereta berangkat dari Jogja menuju ke suatu tempat di ujung pulau jawa. Suasana di dalam kereta itu sumpah, gw kaga bisa berkata apa-apa. PANAS. SUMUK. Penuh keringat. RIBUT. Udah gitu, jalannya lemot banget. Gak seperti yang gw harapkan. Makin jauh, makin bertambah jumlah massa penumpang yang naik, sehingga lorong-lorong kereta yang tadinya penuh sama penjual yang bikin rebut dengan suara-sura ala “Mijooon… Nassiii Ayaaamm”, jadi semakin sempit. Ini nyebabin semua ruang di kereta itu benar-benar tak bersisa, termasuk kamar mandinya. Mungkin bagi orang2 yang gak dapet tempat mikir kamar mandi adalah tempat yang mulia daripada duduk di emperan atau di atas kereta api. Tapi, bagi gw en manusia-manusia lain yang berangkat dari kota YOGYAKARTA en nanti bakal berakhir di BANYUWANGI merasa hal itu adalah suatu hal yang melanggar undang-undang kemanusiaan. SUMPAH… GW KAGA BISA PIPIS atau BOKER kan KALO KONDISINYA KAYAK GITU… Bangke bener dah..

Maka dari itu gw udah kerasa mo pipis di MADIUN… sialnya, karena situasi kerumunan di lorong yang bejibun gilak.. Gw jadi gak bisa ngapa-ngapain.. Mau makan aja gw jadi males.. Padahal pengen banget makan nasi ayam yang banyaaaakkkkk banget ditawarin sepanjang perjalanan… En, akhirnya setelah menahan cukup lama, barulah gw bisa PIPIS di setelah stasiun SIDOARJO.. En, itu lama kali… MADIUN jam 12an, en SIDOARJO jam 4an.. NGEHEK sangat….

Tapi, di kereta, gw juga nemu banyak tipe manusia, ada juga yang bisa diajak ngomong, kayak si ____ (gw lupa namanya), dia anak ITS Perkapalan,, ngobrol soal biaya kuliah di UGM bisa jadi bahan yang menarik, secara UGM mahal gilak… benar-benar gawe melarat.. En, paling berkesan adalah waktu sic ah ITS ini (sebut saja A), iya, waktu A ini secara mesra sekali tidur di bahu (baca: pelukan) Gama. Wahahaha… gw ketawa… bukan karena posenya yang memang menjijikkan.. tapi karena jigong (baca: iler)nya itu mengalir dengan debit konstan dengan persamaan kontinuitas yang infinite.. hoho… pastinya aliran jigongnya ini bener-bener sudah berada di tahap yang mencemaskan, soalnya gradiennya pas miring kea rah Gama..
En, semakin kea rah Kalisat, Kalibaru, kereta sudah semakin sepi.. sepi banget… Malah, satu kursi bisa buat satu orang.. En, akhirnya jam 11 MALAM… Gw sampai di Stasiun BANYUWANGI. Stasiun terujung dari Pulau Jawa.

*** = CAPEK gilak…

>> bersambung

2 komentar

Gama mengatakan...

pake foto napa son??? n jgn lupa kasih konflik2 kita juga ya...

Anonim mengatakan...

Hi everybody!

For sure you didn’t here about me yet,
my name is Nikolas.
Generally I’m a social gmabler. for a long time I’m keen on online-casino and poker.
Not long time ago I started my own blog, where I describe my virtual adventures.
Probably, it will be interesting for you to utilize special software facilitating winnings .
Please visit my diary. http://allbestcasino.com I’ll be glad would you find time to leave your comments.

Diberdayakan oleh Blogger.