From Zero to Hero

Selasa, Juni 29, 2010
Yang dipake yang tulisan putih... jangan liat sebelahnya... gak muhrim... (Sumber: Sini)
Cmiw~

Gw gak tau maksudnya apaan sih tulisan di atas... semacam alay ato apa? Hanya Tuhan yang tahu....

Hehe... Sempet-sempetin nulis blog di tengah sibuknya gw bikin laporan KP plus ujian yang belakangan close book semua diet jogging memutihkan kulit pasca wajib militer... #oh iya gw blum nulis tentang wamil ya... hehe..

Gw cuman mau sekedar sharing aja sehh... gara-gara tadi si Abi gak sengaja <s>atu emang lagi dapet inspirasi yang keren getu</s> ngomong "from zero to hero"....

Suwer, yang gw tau kalo denger kata itu adalah ada novel ato keknya gak bisa dibilang novel juga sih.. yaa semacam buku gitu.. ya, bercerita tentang perjuangan seorang anak manusia dari yang gak bisa apa-apa sampe bisa bikin video mesum mirip artis... well...

Tadi sih kita (gw ama abi) ngomongin Anang yang <s>secara mencengangkan</s> dapet nilai sempurna di ujian seismik stratigrafi mid kemarin... itu kata Abi bisa disebut from zero to hero... Dari gak bisa seistra ampe mahir pake OpendTect sampe tadi ujiannya hafal kek Al-Fatihah.. Ato dari yang gak bisa graviti sampe jadi asisten gravitasi en GPS... sebuah kebanggaan tersendiri bagi Anang...

Perasaan semua anak geofis sekarang udah jadi hero di bidangnya masing-masing... keren... gw aja kali ya yang blum ada heronya sama sekali... Gw ngerasa kek masih zero aja... walopun sempet merasa hero juga sih... padahal hero kebarakan kan, trus sekarang diganti ama XXI... *gak nyambung sumpah*

Oiya, sedikit pengumuman, gw kemarin menang lomba blog yang ini... awalnya cuman nulis biasa sih... tapi ternyata menang juga en dapet juara III... lumayan sih... nambah-nambah prestasi... sebagai anak MIPA mungkin gak worthy banget kali yaa dapet menang juara lomba esai gitu, harusnya mungkin lomba cerdas-cermat listrik magnet ato mencongak matlab gitu keknya lebih terdengar saintis banget.... tapi... itulah from zero to hero yang gw miliki....

(sekali lagi) Cmiw~

Become an IT-Team for the Sleman’s Governor Election

Sabtu, Juni 19, 2010
Sebuah pemaksaan sebenarnya.

Soalnya, mendadak banget gitu.

Yap, adalah ketika gw lagi sibuk-sibuknya rapat GE en Non-seismik yang nggak beres-beres. Jadi seksi acara di GE trus jadi seksi konsumsi di Non-seismik, kenapa ya gak pernah ada seksi nggak ngapa-ngapain gitu yang gak usah kebanyakan rapat. Indonesia ini emang kebanyakan rapat, sampe rapat aja dibayar, kalo gak dibayar kaga mau rapat. Susah banget sih ini negeri. Udah gitu, banyak rapat juga gak berbanding lurus ama kesejahteraan rakyat, semuanya hanya teori. Semuanya rapat, sampe gelandangan juga punya rapat sendiri untuk menentukan nasib, mau tidur dimana, mau makan apa, dsb. Dulu gw pernah dapet materi manajemen rapat, intinya rapat itu harus efektif, semua dilibatkan en jelas. Kalo rapat banyak banyak itu namanya reuni, sekalian aja bikin rapat si SS ato WS gitu kan gw pasti dateng…. Hehehehehe….

Jadi, abis pulang rapat (lagi), gw dihubungi ama beberapa temen, sebut saja Wisnu ama Robby, mereka bilang gw dicariin ama Pak Sis, beliau ini adalah dosen terkemuka yang udah dapet gelar professor sekarang.. wow… en, karena merasa nggak enak, adalah gw calling Pak Sis ini.

“Halo… Pak Sis… “

“Yo… Son, koe iso neng ngomahku saiki ora? Mau aku wis njaluk tulung karo si Galih karo Wisnu sih sakjane, ning nek kowe iso yo mangkat wae saiki tak tunggu neng ngomahku jam 7 yo…” (Ya.. Son, kamu bisa ke rumahku sekarang gak? Tadi aku dah minta tolong sama si Galih ama Wisnu sebenernya, tapi kalo kamu bisa ya dateng aja ke sini tak tunggu di rumahku jam 7 ya)

“Ohh… ya Pak,, tapi ada apa to pak?”

“Nganu.. koe karo konco-koncomu ki arep tak daftarke ning KPPS kene ki.. Sesuk koe ra ono acara to?” (Anu, kamu ama temen2mu tu mau aku daftarin ke KPPS sini. Besok gak ada acara to?)

“Hah?? KPPS? Lha emang pemilunya kapan to Pak?”

“Lha.. yo sesuk kuwi coblosane.. =.=” (Lha.. ya besok itu pemilunya)

“Wooo… iya tho???”

“Lah piye to kowe ki… yo wis, tak tunggu yo jam 7 kene!” (Lha gimana sih kamu.. ya udah, aku tunggu jam 7 lho [kok terjemahannya gaul abis gini yaa… bayangin deh kalo Pak Sis ngomong ini])

“Nggih Pak”

Dari percakapan itu bisa disimpulkan bahwa gw nggak gitu gaul banget sampe-sampe pemilu kabupaten sendiri aja sampe gak tau. En, satu lagi, gw harus mau gak mau ngensel jadwal meeting GE besoknya.. Padahal rencananya mau mbahas acara. What the heck lah… Gitu telpon tadi ditutup gw langsung ngehubungin si Wisnu ama Galih.. Then, gw ngacir ke tempat Wisnu jam 6:30.. Well, gw nemuin masalah baru, Si Wisnu lagi sakit, lumayan parah, jadi gw sampe gak tega nyuruh dia ikutan misi gak jelas gw malem itu. Beberapa menit setelah itu datenglah Big Brother kita, Galih, plus gw minta si Yudha ikutan, coz menurut si Wisnu, harus baw laptop..

Yudha... (Sumber: Sini)
Galih.. (Sumber: Sini)

Sejenak gw merenung en membayangkan, ada yang bisa dihubungkan dari didaftarin ke KPPS sama bawa laptop. Dua hal yang gak berhubungan. Gw bingung tuh. Gw bingung gilak. Gw jadi punya bayangan bakal jaga TPS sambil main game di laptop, tapi ide ini bakal ngundang masyarakat yang mau nyoblos ikutan min game bareng gw, itu akan mengurangi partisipasi pemilu. Kemudian gw mikir lagi, apa mungkin gw jaga TPS, trus laptopnya dipake buat nyoblos di bilik-bilik, pegimana nyoblosnya coba? Hmmm… Nggak mungkin juga nyoblosnya online, yang ada malah buat download bokep juga nanti.. Ato laptopnya buat disambungin ke sound system gitu biar pas nyoblos bisa sambil joged Wakuncar gitu kali ya.. Masih absurd..

Berangkat bareng Galih ke Jalan Kaliurang Km 14 (UII), sampe di masjid UII gw diem aja disitu niatnya mau nungguin Yudha.. Tepatnya jam 7:15 gw sampe masjid UII en SMS Yudha yang lagi have a dinner gitu deh, en dia bilang jam 8:00 udah nyampe… Gw pikir mati aja deh nungguin di depan mesjid UII malem-malem gini selama 45 menit sama Galih lagi. Yang ada nanti gw disangka homo-homoan pula sama Galih, tepatnya homo insaf, soalnya nunggu depan mesjid… 

Udah gitu, Pak Sis makin nggak sabar aja nungguin tiga manusia ini, sampe akhirnya disamperin Pak Sis sekeluarga sekitar jam 7:50.. Ehh… Yudha blum menampakkan batang idungnya… Boker pula dia ini gw pikir.. Setelah dinanti sambil nyate, sambil makan rujak, sambil liat-liat ke candi baru di UII, sambil nyenterin mahasiswa indehoi di kegelapan, sambil nyayat kulitnya Galih satu-satu en mau dibikin tenderloin pasta saos teriyaki, akhirnya si Yudha ini dateng juga mana pake acara iklan Jupiter MX gitu deh… En, langsung aja kita bertiga seperti dihalau Pak Sis ke suatu tempat.

Perjalanan sebenernya nggak jauh-jauh amat, cuman agak nyeremin aja, soalnya gak ada banyak lampu yang nerangin jalan kecuali lampu motor en mobilnya Pak Sis. Awalnya sih masih bisa dikenali, coz di daerah Candi (Jakal km 12), tapi lama-lama masuk gang en gang ini... Gelap.. Hutan-hutan… Hutan bambu.. pokoknya gelap pisan.. sampe kemudian perlahan-lahan ada secercah lampu dari desa Mrisen, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman. Sampelah gw di sebuah rumah yang gede banget, en belakangan gw tau kalo itu adalah rumahnya calon wakil bupati Sleman, namanya cari sendiri, keknya sih Pak Cahyo Wening gitu ya… Intinya, gw ama Yudha ama Galih disuru jadi tim IT yang punya kantor sendiri.. Jadi setiap ada pergerakan suara baru, langsung masuk ke tim IT ini, semacam quick count lah, tapi versi offline.. heheh.. Intinya, malem itu cuman dikenalkan aja sama si calon bupati, trus dikasi tau jobdes buat besok pas pemilihan, trus disuru maem tapi gak ada yang mau.. (sok jaim deh).. at least, akhirnya pulang sambil ngapalin jalan.. 

===== THE ELECTION =====

Hari H pun tiba, gw sebagai manusia asal Sleman pun disuru nyoblos ama nyokap, tapi malesnya bukan main lah ngedatengin tuh TPS yang jaraknya lumayan jauh.. Kali-kali kalo nyoblos dikasi merchandise gitu mah gak papa.. ato kalo tadi paginya ada serangan fajar gitu sih gw mungkin bakal nyoblos.. Apa kek, kaos-kaos I LOVE PILKADA SLEMAN juga gak papa.. ato dikasi bonus pijet en krimbath gitu gw juga suka kok… Lhah ini pemilu apa nyalon yakkk????

Akhirnya menimbang alasen tadi: Gw kaga nyoblos… 0,00000000009 persen kemungkinan tiap calon untuk selisihnya satu suara, missal 768.982 sama 768.983, kemungkinan itu sangaaatt kecil, jadi menurut gw satu suara pun tidak masalah dikorbankan…. (coba, semua orang Sleman mikir gitu, gak ada yang nyoblos). Yang mungkin selisih satu itu kalo jumlah suara terbatas, kek Joyo ama Jupri dulu pas pemilihan ketua HMGF, ato pas Arie dikalahkan 1 suara sama si Febri ITS.. hohoho… Itu Once in a Blue moon kan?

Berangkatlah kita jam 9 dari rumah gw, en gw jadi bingung, soalnya di kelingking gw gak ada tanda celupan tinta.. Bingung gw kalo ditanyain Pak Sis… Panik Panik… mau nyoblos kok udah di Jakal aja nih… Bodo banget….. Waghhhh.. panik panik.. Mau nyemplungin ke tinta cap “fraithzone” di rumah kan warnanya merah.. gak sesuai… mau ke HMGF buat nyari tempat stempel itu juga warnanya gak ungu kan, tapi biru gimanaa gitu… ya udah deh.. peduli amat.. Akhirnya sampe sana langsung disuru nginstall printer en siap siap bikin software dadakan ala excel di tiga komputer yang udah disediain. Nggak mungkin gw pake MATLAB buat ini, karena emang gw gak bisa… hehehe.. 

Yang ada kita jengok nungguin jam 1 siang.. Sok sibuk ama printer.. Well, gw nemuin cara menyamarkan kelingking, yakni pake tinta printer.. walo warnanya agak beda dikit sih.. tapi untungnya pada gak sadar.. hehehe… selametttt…. Malah si Galih yang disuru nyoblos di TPS di depan rumah itu, en dia nyamar jadi insinyur siapaaa gitu… namanya laki-laki.. tapi usut punya usut ternyata jenis kelaminnya perempuan… padahal udah nyoblos… ckckck… penjaga TPSnya emang mudah dikelabuhi… 

Jegerrrr… ternyata datanya pun datengnya jam 12an gitu abis zuhur, edan po? Kita bertiga jadi susah bikin template yang bagus.. awalnya jadi tiga bagian masing-masing dapet 6 kecamatan, tapi kemudian berubah jadi dua yang ngurus detail kecamatan, yang gw bikin software sendiri perolehan general dari seluruh kecamatan yang masuk, dilengkapi dengan grafik dan persenan suara.. hehehe… mayan membingungkan sih templatenya… hehehe… tapi sebelum itu ngerekap nama kelurahan dari masing-masing kecamatan itu repotnya minta ampun… missal: kecamatan depok ada tiga kelurahan, satu keluarahan ada berapa TPS berapa pemilih.. gitu-gitu mulu, mbuat gw pusing… Ini menambah pengetahuan baru bagi gw ama Galih en Yudha, yakni kita jadi tau nama-nama desa-desa yang mirip-mirip di tiap kecamatan, misal di kecamatan Ngaglik harus pake akhiran –harjo, di godean harus pake awalan sido-, di pakem pake –binangun, di ngemplak pake –martani, si Mlati pake – adi, gitu gitu deh… 

En abis makan siang, en abis penutupan pemilu, akhirnya mengalir juga pundi-pundi suara. Perlu diketahui gw bukan nge-quick count semua calon, gw cuman pengen tau perolehan si Calon nomor 2 ini, jadi yang dipantau ya nomor dua aja.. Suara-suara awal dateng dari kawasan sekitar, sardonoharjo, donoharjo, sampe hujan pun turun dengan derasnya… Awalnya sih sempet unggul si Calon nomor dua ini, emang sih alot banget persaingannya masing-masing calon kuat-kuat, jadi cuman beberapa TPS aja yang masuk trus pergerakkan jadi lesu… Sampe abis ashar.. pergerakkan semakin lesu… Calon nomor 4 semakin berjaya.. Sampe magrib kita luntang-luntung gak ada kerjaan, en akhirnya dikasi tau kalo ternyata udah gak mungkin ada suara masuk lagi, soalnya udah jelas suara si nomor 4 ini gak terbendung.. Udah deh… finish.. kita packing pulang.. (berasa nginep aja).. Disuru maem dulu.. okedahhh~.. mayan kan maem gratisan… Salahnya gw kebanyakan ambil nasinya… Sial…  Abis itu pamitan ama Pak Sis ama si Calon yang hampir gagal itu.. betewe ma kasih deh, walo kliatan kayak gak berguna disini, tapi mayan deh..

Akhirnya bebas tugas… Pulang… Tapi, motor Yudha ada masalah… soak… gak kuat jalan… jadilah dia manasin dulu motornya,, en gw bonceng Galih sementara.. Zzinnggg… GELAP GULITA… pohon-pohon bambu itu jadi background yang bagus banget kan kalo tiba-tiba ada kunti ato pocong lewat… Mati gw… Udah gitu motor si Yudha udah pulih, jadi di ke depan en gw paling BELAKANG!! Asem… krik krik… Gw udah tau niatan si Galih mesti mau nakut-nakutin gw, secara dia tau gw pasti takut ama yang begituan.. Sial juga nih anak… Jadilah pas dia ngomong sesuatu yang agak mengarah ke hal-hal yang berbau kunti en pocong tadi, gw langsung ketawa kek kuntilanak… Nyaring… Gw kaga peduli kalo warga sekitar bakal lari semua gara-gara ketawa gw yang keras en kayak kunti tadi… Yang ada kalo kuntinya beneran muncul, gw mau adu ketawa piye? Siapa bakal menang… hahaha… Eh, si Galih malah jadi ketawa nggak jelas… mungkin suara gw jelek kali ya.. ya udah gw ulang… gw ketawa lagi… pokoknya sebelum dia ngomong gw udah ketawa duluan… peduli amat dia ngomong pocong de el el, gw ketawa aja.. ketawa kayak kunti… yang ada ketawanya Galih makin gede… blum pernah gw ngedenger Galih ketawa sebahagia itu… ckckck… Sampe kita ngelewatin tuh hutan bambu en sampe ke jalan besar, barulah gw hentikan ketawa gw, en pindah ke motor Yudha.. hehehe… itulah jurus jitu menghadapi orang yang mau nakut-nakutin kita, tapi harus nahan malu.. Yudha pun bertanya-tanya “kenapa tadi kalian ketawa kek kunti gitu?”
Hahahaha…

Gw nulis ini pas pertandingan Argentina ama Korea berlangsung, gara-gara gol barokah en keberuntungan dari kaki pemain korea itulah gw jadi harus mengikhlaskan seandainya emang pertandingan harus berakhir untuk kemenangan Argentina… hiks… hiks…

C.I.N.T.A (Sebuah Crut-Hat)

Sabtu, Juni 19, 2010
Kutipan MMJ:

Marmut Merah Jambu. (Sumber: Sini)



Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan. Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yg ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima. Orang yg jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yg kita inginkan. Terkadang yg kita inginkan bisa jadi yg tidak kita sesungguhnya kita butuhkan. Dan sebenarnya, yg kita butuhkan hanyalah merelakan. Orang yg jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yg mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.

 ***

C - I - N - T - A..... (Sumber: Sini)

Ini bukan postingan tentang lagunya The Bagindaz yang lagi ngetop abiz deh di pasaran, sampei pas Non-seismik ada juga jekpot yang kek gini. Menurut gw sih lagu ini sebenernya bagus, cuman ke-alay-an liriknya aja yang membuat lagu ini kek jadi lagu alay, tau sendiri kan orang Indonesia emang selalu meng-alay-kan sesuatu. 

Gw ngepos masalah cinta ini just because gw abis baca MMJ (Marmut Merah Jambu) yang ngarang si Raditya Dika. Chapter demi chapter sih membuat gw ada semangat untuk membangun lagi kekuatan itu lagi. Walao beberapa hari lalu sempat agnostik gw. Maksudnya gw bukan gak percaya Tuhan, tapi gw nggak percaya hubungan horizontal aja. Kadang ada manusia yang njengkelin. Kadang ada manusia yang norak abis, sombong setengah mati. En, paling menyakitkan, adalah ada juga manusia yang nge-judge gw. Afgan banget ya… Rossa juga dehh… 

Bukannya gw nggak nerima kritik, tapi kalo bisa ya disampein di depan gw aja, jangan di belakang, main belakang itu nggak baik. Gw selalu nerima kritik. Tapi, gw kadangkali gak bisa nerima cara penyampaian kritik itu. Agak risih kalo diceritain disini, mungkin kalo ada kesempatan bikin buku sendiri, bakal gw ceritain.
Well, talk about love, kalo bicara tentang cinta, gw emang belum banyak pengalaman. Bener banget kata Dika, kalo dikotomi cowok yang cuman dua itu subjektif banget. Kadang cewek itu berasumsi cowok itu cuman dua, kalo gak bajingan, berarti banci atau homo. Itu pemikiran yang absurd sama sekali. Halloo… kamu ada di atas bumi, right! En setiap manusia itu punya sifatnya masing-masing.

Yeah, kalo disebut bahwa fase cinta itu mulai dari PDKT-Minta no Telpon-Ketemuan-Pacaran-Putus, gw pernah ngejalaninnya semua. Semua cowok harusnya pernah PDKT, tapi kayak diagram alir, ada persimpangan yakni tergantung kemauan ceweknya. Kalo Ya, maka hubungan pun lanjut ke fase setelahnya, tapi kalo enggak ya udah, kembali ke fase PDKT. Pengalaman PDKT gw pun lumayan banyak, walo pada akhirnya berujung nestapa.. hehehehe… 

Pernah gw ngerasa benci banget ama target yang say no to drugs.. eh… to gw exactly.. Tapi, itu cuman efek domino sesaat aja kan. Well, jadi orang yang menerima itu bukan cuman orang yang mencintai secara diam-diam. Tapi rasa sakit “menerima”nya orang yang udah usaha itu beda ama yang cuman mencintai secara diam-diam. Karena, abis ntu bakalan ketimpa rasa malu yang 3000 kali lipat lebih besar daripada sebelumnya. Trus pake acara tiga minggu pemulihan sesudahnya. Kalo udah gitu biasanya slogan kaum-kaum tertindas ini adalah “persetan dengan cinta” atau “fuck in love”. 

Tapi, gw juga pernah ngerasa bahagia banget jadi suatu manusia yang dicintai. Alangkah indahnya dunia situ. Semua berasa punya diri sendiri. Jengkol pun gw rasa kayak minyak wangi bvlgari deh. Pokoknya, semua begitu indah. Satu kata darinya aja udah bikin gw nggak bisa tidur. Insomnia. Ujian gw sampe terbengkalai bergantung mood. Apalagi pas ketemu. Seperti kata-kata yang nggak bisa dijelaskan.

Tapi, bener kata Dika, kalo cewek mutusin itu pasti langsung mak JLEB banget.. Nggak pake cingcong di siang bolong, tiba-tiba PUTUS!. Ridiculous. En, gw bukan tipe orang yang kalo abis putus langsung cari yang baru. Gw harus cari momen lagi, gw harus kembali ke fase awal, yakni PDKT. Dan mungkin sampe sekarang sih gw blum bisa sampe ke fase ketemuan.

Gw jadi inget pas gw beliin bunga buat pacar gw dulu. Jaman gini beli bunga keknya gak worthy banget yaa. Gw yang belasan tahun blum pernah beli bunga di took bunga. Gw mungkin ketawa sendiri kalo nginget hal itu. Daripada muspro mending dulu bunga itu gw simpen dirumah kali yaa.. haihihaihia… itu bunga terakhir, kek lagunya Beby Romeo. Everything’s gonna be okay kata Bondan.

Satu lagi, gw jadi merasa bersalah sama orang tua pacar gw itu, kenapa gw harus pergi jauh dari mereka hanya kesalahan hubungan anak manusia ini. Sejujurnya, gw nyaman banget berada di antara mereka waktu itu, gw seperti menemukan kembali almarhum bapak gw yang sudah tiada bertahun-tahun lalu. Kenapa? Kenapa itu harus berakhir… setidaknya gw ingin berterima kasih pada mereka-mereka yang pernah membuat gw begitu bahagia malam itu… terakhir kali gw bahagia di malam yang bahagia itu saat gw di umur gw ke 9, abis itu gak ada lagi momen sebahagia di umur gw ke 21 kemarin.. Well, it had been 12 years so far… mungkin suatu saat akan aku sampaikn rasa itu.. entah kapan.. 

Sudahlah… 

Itulah cinta, setiap fasenya punya ceritanya sendiri..

11:36 waktu Indonesia bagian barat..

Ce ii enn tee AA… so Alay!!

Minggu Nggak Tenang

Selasa, Juni 15, 2010
Badan ini pegel-pegel... Badan ini minta di-install ulang.. Gitulah istilah yang tepat nggambarin suasana fisik gw.. mana kulit jadi item, mana otak kok isinya resistivitas ama konduktivitas, mana baju cucian jadi menu utama gw pasca wajib militer yang gw alami beberapa hari yang lalu (ceritanya menyusul, nunggu foto). 

Well, hobi gw abis wamil itu adalah TIDUR.. Secara cuaca Jogja lagi sangat mendukung untuk melakukan aktivitas yang namanya tidur siang, tidur malem, sampe tidur tengah malam.. Udah gitu makan juga en sedikit melakukan aktivitas olahraga kek jalan kaki en jingkrak-jingkrak.. 

Ini tampang gw pas nyanyi.... sangat menghayati... sangat menyentuh hati.... bwahahaha XD
Lagian, beberapa hari abis wamil ini kerjaan gw cuman having fun aja, apalagi kalo bukan karaoke yang udah kek obat tidur aja sehari 3 kali. Just because, jogja punya tempat karaoke terbaru, yakni Inul Vizta, trus gw ama beberapa temen gw yang hobi karaoke niat banget tuh pegi kesitu aja tiap malem (baca: tiap malem). Jadi, masa promosi Inul Vizta itu bener-bener dihabisin banget-banget dah. Kalo yang pesta poranya Mas Fey itu dihadiri 15 manusia di Happy Puppy kayak si Lutfi, Firsan, Kris, Gigih, Prina, Abi, Anang, Dicky, Mas Fey, Dhea, Made, Didi, Yudis, ama gw. Malemnya, korean freak, gw, Kris, Firsan, Radit, Lupek bikin acara serupa lagi di Inul Vizta plus kehadiran bintang tamu Priyo. Lain hari pas tanggal 12 Juni kemarin juga dateng kesitu lagi tapi bintang tamunya diganti mas Fey ama si Rudi, jadilah kita nyanyi penuh energi dengan semua genre lagu ada, tapi yang paling menguras banyak energi adalah lagu gw (Super Junior - Sorry Sorry), lagunya Radit (Westlife - Larger Than Life), Lagunya Rudi (Sinanggar Tulo), Wakuncar, en beberapa lagu lagi.. Joged semua dah di dalem ruangan si Inul Vizta yang dinginnya bukan main, sampei acara dilanjutkan dengan makan-makan ulang tahunnya si Kris yang berujung pada pemaksaan dan perampokan.. hahaha... sebenernya gw sih gak tega, tapi ada yang lebih tega, jadi berangkattt lah kita jam 10an gitu ke McDonald di bilangan Terban gitu.. Lumayan, es krim Sundae pake sirup ijo yang gw kaga hafal namanya itu enak juga... heheheh~

Kemarin juga diajak travelling by bus ke Toga Mas ama temen SMA sih, Hafid.. sekedar sharing info-info gak jelas, mulai dari KKN, sampe ke masalah our neighbourhood gak jelas itu... huauhau... memang dia agak lebay.. hehehe.. Btw, ke Toga Mas kek orang susah sih, soalnya kita pake acara nyari buku ajar bahasa inggris buat kelas 1 SD gitu. Secara si Hafid ini (anak HI UGM) mau ikutan KKN ke Flores, Nusa Tenggara Timur nun jauh dari peradaban, nun jauh dari fesbuk, nun jauh dari ayam goreng Pak Joko (yailahh~). 

Hmm.... satu yang blum kesampaian adalah: Makan di Hoka Hoka Bento, padahal dari jaman kapan juga udah pengen, tapi karena mahal en nggak ada temen yang bisa diajakin ke sana, maka gw blum ada kesempatan buat kesana... pengen sih sebenernya...

Satu hal, gw masih nunggu hadiah dari satu oraganisasi, sapa tau bisa buat bayar utang... hehehe... Utang gw kok gw pikir-pikir lumayan banyak juga sih yaa.. Hmm... mau potong rambut tapi males banget nge-restyle model yang udah ada ini..  

En, phobia utama gw pas minggu tenang adalah: BELAJAR BUAT UJIAN AKHIR.... kek gak ada tema lain aja sih nih MIPA, napa gak ujian itu take home aja... ato ujian lisan aja... daripada pusing ngopi gini... Mana ada tugas pake software OpendTect en gw gak bisa nginstallnya di kompie lagi... parah parah.... wasyuuuu sekali dahhh~

Agenda :
[Wed, 16 June] Nothing~,  pengen  tidur siang... istirahat.. hibernasi...
[Thu, 17 June] Ada sih disuru outbond, tapi kok males bener yaa.. mau ngumpulin bahan ujian aja.. mo garap seismologi, mau garap seistra...  en jangan lupa lihat pertandingan KOREA vs Argentina jam 18:30 di Global TV
[Fri, 18 June] Mastiin dapet gak KKN, coz tanggal 17 pengumumannya, siap-siap donlot kartu-kartu yang diperluin..
[Sat, 19 June] Pembekalan KKN by DPL (kalo bener), belajar! belajar!!
[Sun, 20 June] Rehabilitasi, ke tempat Iwan ahh~ gathering soal Mekflu....

Geophysics Expedition 2010

Senin, Juni 14, 2010
Geophyscis Expedition 2010

Geophysics Expedition (GE), ceritanya emang bener-bener kayak investigasi fenomena lumpur yang ada di daerah Kuwu, Grobogan, Purwodadi, Jawa Tengah ini. Emang sih, cuaca di Kuwu ini bener-bener panas, sampe gw ngerasa kebakar gitu walopun gw gak pake sun-block. Tapi, ini emang bukan piknik, jadi gw relakan ada kulit gw kebakar. 

Kalo tahun 2008 kita ke Sangon, Kulon Progo, trus tahun 2009 kita ke Kamojang, Jawa Barat, sekarang kita beralih ke Bledug Kuwu, Purwodadi Jawa Tengah. Fenomena yang ada di tempat ini adalah sebuah mud vulcano yang ada setempat-setempat tapi masih dalam satu radius yang bisa dijangkau. 

Kalo pada awalnya emang dilihat tuh rata en landai jadi enak buat survei, tapi kenyataannya jadi berubah semua. Emang sih landai, tapi keadaan lumpur yang nggak resisten itu bisa jadi malapetaka kayak yang dialami oleh Adi. Si Adi ini sampe harus berjuang melawan maut untuk bisa keluar dari jebakan lumpur yang menyedot kakinya itu... hehehe... padahal gw ada di TKP, niatnya gw mau ketawa, tapi nanti ndak malah jadi bumerang. 

Pokoknya tiga hari ini sini semua peserta GE harus berkutat dengan yang namanya lumpur. Nggak kotor berarti nggak belajar. Buat gw lebih baik ke hutannya deh, daripada lewat sawah yang pematangnya aja susah bener dilewati. 

Oiya, ada empat metode yang digunakan untuk GE kali ini, yakni ada Gravity + GPS, ada Geolistrik Sounding, ada VLF, dan ada CS-AMT. En, gw ada di kelompok VLF. Ternyata kelompok VLF ini berat juga, mana nggak banyak berhenti, jadi GPman harus berperan penting untuk menentukan titik selanjutnya.

Menilai makanan sih lumayan enak, tapi masalahnya mereka nggak bisa nyiapin makanan itu sepagi mungkin, sehingga mau gak mau harus dianterin. Ini yang menyulitkan panitia untuk GE kali ini, jadi punya pick-up bener-bener dimanfaatkan sebaik mungkin untuk menjangkau satu regional daerah penelitian. Tapi satu komen gw, harusnya tim yang paling jauh itu di dahuluin daripada tim yang deket. Tapi, momen pengantaran makan itu jadi momen melankolis kayak keadaan pengungsi di Gaza ato di Ethiophia yang nunggu suplai logistik di keadaan perang... hahahaha.... ironis sekali...

Yes... emang sih, capek en kulit terbakar, mana insiden sandal ilang en taek terbengkalai di kamar mandi mushola membuat memoar GE 2010 menjadi merona.. Thanks to Tim sedot WC yang udah repot-repot berjuang dimalam yang kelam, mengambil sebongkah taek manusia jahanam yang enggak ngaku yang teronggok lebih dari 12 jam... (kebayang deh baunya)...

Well, hari terakhir menjadi hari yang menarik.. 17 titik spasi 50 meter melewati macem-macem kotoran.. en sampai di deket Bledug kecil disambut dengan es krim ala Bledug Kuwu... Hiahihaia.... Wenak dab!! 

En, akhirnya, dengan keadaan seadanya, GE tahun ini harus berakhir dengan foto-foto.. Sampei akhirnya ada yang SMS ke gw, nanyain keadaan gw. Gw bingung. Usut-punya-usut ternyata ini anak dari yang punya rumah pas di Bledug Kuwu... Kok Bisa????? Gw bertanya-tanya???? Saking malesnya nanggepin, gw jawab seadanya, en itu berlangsung sampei mo berangkat Non-Seismik... Sampe sekarang dia gak pernah SMS lagi.... hahahaha.... Ada-ada aja.... 

Euforia Piala Dunia

Senin, Juni 14, 2010
Akhirnya piala dunia pun datang cuy, walopun keknya waktunya gak tepat banget, tapi euforia sambutannya sudah terasa bahkan di HMGF sekalipun... hohoho... Kalo dulu jaman gw SD, gw paling demen nih ngeliat negara-negara yang bertanding, sampe gw hafalin tuh semua bendera negara-negara di dunia mulai dari Afganistan sampei Zimbabwe.. Semuanya sekitar 180an negara. Entah kenapa gw seneng aja ama warna-warni bendera itu, jadi gw demen aja kalo ada event pake bendera negara, kek Piala Dunia, Euro, trus ada Olimpiade, Asian Games, sampei Sea Games..

Tapi semenjak Piala Dunia 2002 di Korea-Jepang, gw nggak lagi cuman nonton bendera, gw mencoba sedikit-demi sedikit mempelajari sejarah piala dunia, sejarah 32 tim itu masuk ke zona penyisihan, metode peramalan drawingnya, sampe ngeliat kesiapan kota tersebut menghadapi event paling akbar di dunia empat tahunan tersebut... 

Tahun 2006, Piala Dunia semarak diselenggarakan di Jerman. Walo nontonnya harus bermalam-malam, gw jadi untuk pertama kalinya ikut nonton bareng yang digelar RCTI di Boulevard UGM... Ramei bukan main, tapi gw lupa siapa lawan siapa... heheheh.... 

Than, euforia itu tetep berlanjut sampe dengan hari ini, dimana Afrika Selatan mengaungkan euforia itu en membuat semua kegiatan nyaris lumpuh di saat jam-jam piala dunia berlangsung.. Yang membedakan untuk tahun ini adalah gw punya andalan tim baru, yakni Korea.. Gara-gara gw nonton video klipnya Super Junior yang Victory Korea itu, entah kenapa mereka begitu bersemangat menyemangati tim mereka untuk berlaga di medan hijau.. Dilansir dari sini, lagu Super Junior khusus piala dunia ‘Victory Korea’ menarik perhatian di luar negeri. lagu ini menjadi salah satu pilihan dari web ESPN sebagai salah satu lagu yang paling menginspirasi piala dunia. Dari polling dengan 11 buah lagu, diantara nya lagu Super Junior, dan lagu resmi dari Shakira ‘Waka Waka’ dan Akon ‘Oh Africa’, dan lagu super junior mendapatkan polling tertinggi 92.7%. 

Victory Korea (Sungmin-Yesung-Eunhyuk-Shindong-Leeteuk). (Sumber: Sini)
Ayo dukung Korea!!! Setelah ngalahin Yunani kemarin 2 - 0, sekarang giliran Argentina yang siap-siap dikalahkan The Reds dari Timur ini.... Bwahahahahaha..... Korea Jjang!!!! Korea Daebak!!!

=======================================================================

Iseng-iseng nyari di google pake kata kunci "Victory korea"... eh... ada blog gw disitu.... kakakakaka....

diambil dari www.google.com dengan kata kunci "Victory Korea"

Night Story #4. Art and Me

Minggu, Juni 13, 2010
Clap Clap..

Kembali lagi dengan penulusurabn Jogja kota Budaya bersama saya Sony en rekan saya Yudha.. hehehe.... Ini bukan blognya Swaragama ato RRI yee... Apa sih alesan kita ngedatengin nih event seni??? Beberapa Alasan yang mungkin bisa menjawab pertanyaan ini adalah : 
  1. Gw emang suka sama seni, seperti yang gw pernah bilang (kapan?), jadi anak sains itu perlu sokongan (dana?) imaji dari segi seni, dari secara harfiah, nggak bisa dipisahkan antara seni ama sains, antara sosial ama sains, dan sosial ama seni.. Seperti mata uang... (ini judul blog yang juara satu =.=)
  2. Gw punya minat di seni, soalnya gw suka en hobi karaoke (hubungannya apa coba?)
  3. Gw pusing ama MAG II.... 
  4. Gw pengen jalan-jalan... males di rumah... molor mulu....
  5. Gw diajak Yudha, yang abis baca harian Cekidot yang dibvagi gratis en bisa diambil di counter-counter terdekat setiap hari Rabu (iki promosi)...
Jadilah, gw ama Yudha pergi memburu keasyikan ke pameran seni itu... Hal pertama yang kita datengin adalah Pameran semacam Geneakologi di Jogja Gallery.. Karena di sini nggak boleh foto-foto, maka nggak ada foto... hiks hiks... lagian dimana-mana ada kamera CCTV, sehingga mau gak mau ya nggak bisa foto-foto... Overall mengenai pamerannya, lumayan menarik, apalagi pas diorama garis dan titik bersatu membuat horison sendiri di kejauhan... Asik.... 

Kudaaaa~~~~ (Sumber: Foto Yudha)
Jadilah kita foto di depan Jogja gallery dah kalo gitu, soalnya ada semacam replika kuda yang tinggi gitu... Foto aja di situ.... Jeprat-jepret...

Dari situ kita bergerak hampir 10 kilo lebih mungkin ke arah selatan sampai ke sebelum Pasar Seni Gabusan... en sampailah kita ke Rumah Budaya Tembi... Wedan... Adoh banget!!! Gw pun agak kecewa karena pameran cuman sedikit en gak ada foto-foto, soalnya kita ditemeni ama seorang yang semacam kurator jadi-jadian gitu.... wehehehe.... en si Yudha banyak mbacot tuh ama doski.... kekekeke.... 

Pas Gerimis turun pun, kita melanjutkan perjalanan ke tempat terakhir (karena waktu udah menunjukkan jam 8.30 kali yaa).. Yakni, Taman Budaya Yogyakarta (TBY). Ternyata, disini lagi ada pembukaan pameran seni rupa dan rancang bangun oleh beberapa perupa terkenal (sayang gw lupa).. Beberapa diantaranya merupakan kritik sosial budaya.. Ada juga kritik ke penebangan hutan liar, sampe niat-niat banget ngebawa puluhan kilo kayu gelondongan ke area pameran, demi perfeksionisme seni... Keren!!!!

Rumah Cabe. (Sumber: Foto Yudha)
Pokoknya TBY emang ajib, luas en penuh dengan suasana budaya... Pengen deh kembali lagi.. Oiya, gw sih dapet undangan ke Pameran berikutnya, yakni EHorny-92 di Jogja National Gallery, tapi gw berhalangan hadir karena ada acara Geophysics Expedition (cerita nanti yee..)..

Night Story #3. Night Story of Jogja

Minggu, Juni 13, 2010
Kyaaaaa~~~

Sebenernya males bener nih pake acara posting cerita yang sebenernya udah terlalu lama.. hehe... tapi rasanya emang gak puas kalo gak diceritain.. En, ini postingan sebenernya masih berhubungan dengan cerita sebelumnya, yakni tepat di hari yang sama ama kejadian sebelumnya, yakni habis dari BBY di bilangan kotabaru sono, en langsung aja gw ama Yudha lanjut menuju ke destinasi selanjutnya..

Muter kita ke arah Stadion Kridosono, en ternyata di sana lagi banyaaakkkk banget manusia yang berjubel-jubel yang gak lain en nggak bukan adalah konser Sheila On 7 ama The Bannery yang katanya sampei malem gila gitu dehh... Kalo mau cerita lengkapnya konser itu ada di sini http://sangpengampun.blogspot.com/2010/05/psikopad-5-ajojing-bareng-sheila-on-7.html 

Well, karena emang gak bertujuan untuk nonton konser, gw ama Yudha lanjut perjalanan ke arah Malioboro dengan harapan sih mau ke Alun-Alun Kidul atau ke Monumen SO 1 Maret.. tapi sampai sana yang ada jalanan rame banget.. baru kali ini selama beberapa bulan terakhir gw jalan malem-malem ke perempatan yang kalo malem minggu banyak cewek-cewek asoi cakep en layak pakai (lho?).. Mana mereka pake busana yang minim-minim en dengfan polesan bedak seadanya, jadilah bim salabim maknyuss en siap pakai... hahahaha.... Gw jadi bertanya-tanya... Tapi, yang menarik perhatian gw waktu itu adalah adanya komunitas pencinta sepeda onthel.. semacam paguyuban gitu, tapi mereka pake acara kumpul di depan benteng Vredeburg itu en mengakomodasi bagi siapa aja yang mau sekedar foto-foto sama mereka, biar keliatan jadul... 

Foto Session Bersama Bapak-Bapak Pencinta Retro... Sumber: Foto Yudha

Foto Sama Sepeda Onthel... Sumber : Foto Yudha
Ya udah sih,, gw nggak melewatkan kesempatan itu untuk tidak berfoto momen, Yudha mengambil gambar di segala penjuru en sedikit merasakan atmosfir yang berbeda dari hingar bingar konser tadi.. 

Capek foto en capek ngeliatin mbak-mbak yang cakep tadi, beralihlah kita ke Alun-Alun Kidul. Tempat ini sih biasanya sepi en temaram en cocok buat agenda prostitusi gitu, tapi waktu itu, keadaan berubah.. warna biru memenuhi Alun-Alun.. Sumpah padet banget! Trus Ada wahana baru yang ada di Alun-Alun Kidul, yakni wahana sepeda tandem dengan blink-blink warna lampu biru-biru di setiap sudutnya... Walopun keknya asik tapi menurut gw, malah menambah kepadatan jalan lingkar Alun-Alun itu... 

Ini Dia, wahana baru di Alun-Alun Kidul... Sumber : Foto Yudha
Setelah tidak menemukan satu hal pun yang berharga, keluar kita dari kawasan kraton via Wijilan, en tertarik kita untuk mengambil foto di Plengkung Wijilan.. Hahahaha... ada-ada aja dah~ Nggak peduli orang lewat mo bilang apa, yang penting foto lahh..... 

Plengkung Wijilan. (sumber: Foto Yudha)

Sayidan. (Sumber: Foto Yudha)
Karena udah malem, saatnya mengakhiri foto session di Sayidan, tepatnya di jembatan Sayidan. Lampu-lampu di sini cukup menarik... en sapa tau ketemu ama Shaggy Dog kan... hiyaaa.... Oke, See U at the Night Story #4....
Diberdayakan oleh Blogger.