Become an IT-Team for the Sleman’s Governor Election

Sebuah pemaksaan sebenarnya.

Soalnya, mendadak banget gitu.

Yap, adalah ketika gw lagi sibuk-sibuknya rapat GE en Non-seismik yang nggak beres-beres. Jadi seksi acara di GE trus jadi seksi konsumsi di Non-seismik, kenapa ya gak pernah ada seksi nggak ngapa-ngapain gitu yang gak usah kebanyakan rapat. Indonesia ini emang kebanyakan rapat, sampe rapat aja dibayar, kalo gak dibayar kaga mau rapat. Susah banget sih ini negeri. Udah gitu, banyak rapat juga gak berbanding lurus ama kesejahteraan rakyat, semuanya hanya teori. Semuanya rapat, sampe gelandangan juga punya rapat sendiri untuk menentukan nasib, mau tidur dimana, mau makan apa, dsb. Dulu gw pernah dapet materi manajemen rapat, intinya rapat itu harus efektif, semua dilibatkan en jelas. Kalo rapat banyak banyak itu namanya reuni, sekalian aja bikin rapat si SS ato WS gitu kan gw pasti dateng…. Hehehehehe….

Jadi, abis pulang rapat (lagi), gw dihubungi ama beberapa temen, sebut saja Wisnu ama Robby, mereka bilang gw dicariin ama Pak Sis, beliau ini adalah dosen terkemuka yang udah dapet gelar professor sekarang.. wow… en, karena merasa nggak enak, adalah gw calling Pak Sis ini.

“Halo… Pak Sis… “

“Yo… Son, koe iso neng ngomahku saiki ora? Mau aku wis njaluk tulung karo si Galih karo Wisnu sih sakjane, ning nek kowe iso yo mangkat wae saiki tak tunggu neng ngomahku jam 7 yo…” (Ya.. Son, kamu bisa ke rumahku sekarang gak? Tadi aku dah minta tolong sama si Galih ama Wisnu sebenernya, tapi kalo kamu bisa ya dateng aja ke sini tak tunggu di rumahku jam 7 ya)

“Ohh… ya Pak,, tapi ada apa to pak?”

“Nganu.. koe karo konco-koncomu ki arep tak daftarke ning KPPS kene ki.. Sesuk koe ra ono acara to?” (Anu, kamu ama temen2mu tu mau aku daftarin ke KPPS sini. Besok gak ada acara to?)

“Hah?? KPPS? Lha emang pemilunya kapan to Pak?”

“Lha.. yo sesuk kuwi coblosane.. =.=” (Lha.. ya besok itu pemilunya)

“Wooo… iya tho???”

“Lah piye to kowe ki… yo wis, tak tunggu yo jam 7 kene!” (Lha gimana sih kamu.. ya udah, aku tunggu jam 7 lho [kok terjemahannya gaul abis gini yaa… bayangin deh kalo Pak Sis ngomong ini])

“Nggih Pak”

Dari percakapan itu bisa disimpulkan bahwa gw nggak gitu gaul banget sampe-sampe pemilu kabupaten sendiri aja sampe gak tau. En, satu lagi, gw harus mau gak mau ngensel jadwal meeting GE besoknya.. Padahal rencananya mau mbahas acara. What the heck lah… Gitu telpon tadi ditutup gw langsung ngehubungin si Wisnu ama Galih.. Then, gw ngacir ke tempat Wisnu jam 6:30.. Well, gw nemuin masalah baru, Si Wisnu lagi sakit, lumayan parah, jadi gw sampe gak tega nyuruh dia ikutan misi gak jelas gw malem itu. Beberapa menit setelah itu datenglah Big Brother kita, Galih, plus gw minta si Yudha ikutan, coz menurut si Wisnu, harus baw laptop..

Yudha... (Sumber: Sini)
Galih.. (Sumber: Sini)

Sejenak gw merenung en membayangkan, ada yang bisa dihubungkan dari didaftarin ke KPPS sama bawa laptop. Dua hal yang gak berhubungan. Gw bingung tuh. Gw bingung gilak. Gw jadi punya bayangan bakal jaga TPS sambil main game di laptop, tapi ide ini bakal ngundang masyarakat yang mau nyoblos ikutan min game bareng gw, itu akan mengurangi partisipasi pemilu. Kemudian gw mikir lagi, apa mungkin gw jaga TPS, trus laptopnya dipake buat nyoblos di bilik-bilik, pegimana nyoblosnya coba? Hmmm… Nggak mungkin juga nyoblosnya online, yang ada malah buat download bokep juga nanti.. Ato laptopnya buat disambungin ke sound system gitu biar pas nyoblos bisa sambil joged Wakuncar gitu kali ya.. Masih absurd..

Berangkat bareng Galih ke Jalan Kaliurang Km 14 (UII), sampe di masjid UII gw diem aja disitu niatnya mau nungguin Yudha.. Tepatnya jam 7:15 gw sampe masjid UII en SMS Yudha yang lagi have a dinner gitu deh, en dia bilang jam 8:00 udah nyampe… Gw pikir mati aja deh nungguin di depan mesjid UII malem-malem gini selama 45 menit sama Galih lagi. Yang ada nanti gw disangka homo-homoan pula sama Galih, tepatnya homo insaf, soalnya nunggu depan mesjid… 

Udah gitu, Pak Sis makin nggak sabar aja nungguin tiga manusia ini, sampe akhirnya disamperin Pak Sis sekeluarga sekitar jam 7:50.. Ehh… Yudha blum menampakkan batang idungnya… Boker pula dia ini gw pikir.. Setelah dinanti sambil nyate, sambil makan rujak, sambil liat-liat ke candi baru di UII, sambil nyenterin mahasiswa indehoi di kegelapan, sambil nyayat kulitnya Galih satu-satu en mau dibikin tenderloin pasta saos teriyaki, akhirnya si Yudha ini dateng juga mana pake acara iklan Jupiter MX gitu deh… En, langsung aja kita bertiga seperti dihalau Pak Sis ke suatu tempat.

Perjalanan sebenernya nggak jauh-jauh amat, cuman agak nyeremin aja, soalnya gak ada banyak lampu yang nerangin jalan kecuali lampu motor en mobilnya Pak Sis. Awalnya sih masih bisa dikenali, coz di daerah Candi (Jakal km 12), tapi lama-lama masuk gang en gang ini... Gelap.. Hutan-hutan… Hutan bambu.. pokoknya gelap pisan.. sampe kemudian perlahan-lahan ada secercah lampu dari desa Mrisen, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman. Sampelah gw di sebuah rumah yang gede banget, en belakangan gw tau kalo itu adalah rumahnya calon wakil bupati Sleman, namanya cari sendiri, keknya sih Pak Cahyo Wening gitu ya… Intinya, gw ama Yudha ama Galih disuru jadi tim IT yang punya kantor sendiri.. Jadi setiap ada pergerakan suara baru, langsung masuk ke tim IT ini, semacam quick count lah, tapi versi offline.. heheh.. Intinya, malem itu cuman dikenalkan aja sama si calon bupati, trus dikasi tau jobdes buat besok pas pemilihan, trus disuru maem tapi gak ada yang mau.. (sok jaim deh).. at least, akhirnya pulang sambil ngapalin jalan.. 

===== THE ELECTION =====

Hari H pun tiba, gw sebagai manusia asal Sleman pun disuru nyoblos ama nyokap, tapi malesnya bukan main lah ngedatengin tuh TPS yang jaraknya lumayan jauh.. Kali-kali kalo nyoblos dikasi merchandise gitu mah gak papa.. ato kalo tadi paginya ada serangan fajar gitu sih gw mungkin bakal nyoblos.. Apa kek, kaos-kaos I LOVE PILKADA SLEMAN juga gak papa.. ato dikasi bonus pijet en krimbath gitu gw juga suka kok… Lhah ini pemilu apa nyalon yakkk????

Akhirnya menimbang alasen tadi: Gw kaga nyoblos… 0,00000000009 persen kemungkinan tiap calon untuk selisihnya satu suara, missal 768.982 sama 768.983, kemungkinan itu sangaaatt kecil, jadi menurut gw satu suara pun tidak masalah dikorbankan…. (coba, semua orang Sleman mikir gitu, gak ada yang nyoblos). Yang mungkin selisih satu itu kalo jumlah suara terbatas, kek Joyo ama Jupri dulu pas pemilihan ketua HMGF, ato pas Arie dikalahkan 1 suara sama si Febri ITS.. hohoho… Itu Once in a Blue moon kan?

Berangkatlah kita jam 9 dari rumah gw, en gw jadi bingung, soalnya di kelingking gw gak ada tanda celupan tinta.. Bingung gw kalo ditanyain Pak Sis… Panik Panik… mau nyoblos kok udah di Jakal aja nih… Bodo banget….. Waghhhh.. panik panik.. Mau nyemplungin ke tinta cap “fraithzone” di rumah kan warnanya merah.. gak sesuai… mau ke HMGF buat nyari tempat stempel itu juga warnanya gak ungu kan, tapi biru gimanaa gitu… ya udah deh.. peduli amat.. Akhirnya sampe sana langsung disuru nginstall printer en siap siap bikin software dadakan ala excel di tiga komputer yang udah disediain. Nggak mungkin gw pake MATLAB buat ini, karena emang gw gak bisa… hehehe.. 

Yang ada kita jengok nungguin jam 1 siang.. Sok sibuk ama printer.. Well, gw nemuin cara menyamarkan kelingking, yakni pake tinta printer.. walo warnanya agak beda dikit sih.. tapi untungnya pada gak sadar.. hehehe… selametttt…. Malah si Galih yang disuru nyoblos di TPS di depan rumah itu, en dia nyamar jadi insinyur siapaaa gitu… namanya laki-laki.. tapi usut punya usut ternyata jenis kelaminnya perempuan… padahal udah nyoblos… ckckck… penjaga TPSnya emang mudah dikelabuhi… 

Jegerrrr… ternyata datanya pun datengnya jam 12an gitu abis zuhur, edan po? Kita bertiga jadi susah bikin template yang bagus.. awalnya jadi tiga bagian masing-masing dapet 6 kecamatan, tapi kemudian berubah jadi dua yang ngurus detail kecamatan, yang gw bikin software sendiri perolehan general dari seluruh kecamatan yang masuk, dilengkapi dengan grafik dan persenan suara.. hehehe… mayan membingungkan sih templatenya… hehehe… tapi sebelum itu ngerekap nama kelurahan dari masing-masing kecamatan itu repotnya minta ampun… missal: kecamatan depok ada tiga kelurahan, satu keluarahan ada berapa TPS berapa pemilih.. gitu-gitu mulu, mbuat gw pusing… Ini menambah pengetahuan baru bagi gw ama Galih en Yudha, yakni kita jadi tau nama-nama desa-desa yang mirip-mirip di tiap kecamatan, misal di kecamatan Ngaglik harus pake akhiran –harjo, di godean harus pake awalan sido-, di pakem pake –binangun, di ngemplak pake –martani, si Mlati pake – adi, gitu gitu deh… 

En abis makan siang, en abis penutupan pemilu, akhirnya mengalir juga pundi-pundi suara. Perlu diketahui gw bukan nge-quick count semua calon, gw cuman pengen tau perolehan si Calon nomor 2 ini, jadi yang dipantau ya nomor dua aja.. Suara-suara awal dateng dari kawasan sekitar, sardonoharjo, donoharjo, sampe hujan pun turun dengan derasnya… Awalnya sih sempet unggul si Calon nomor dua ini, emang sih alot banget persaingannya masing-masing calon kuat-kuat, jadi cuman beberapa TPS aja yang masuk trus pergerakkan jadi lesu… Sampe abis ashar.. pergerakkan semakin lesu… Calon nomor 4 semakin berjaya.. Sampe magrib kita luntang-luntung gak ada kerjaan, en akhirnya dikasi tau kalo ternyata udah gak mungkin ada suara masuk lagi, soalnya udah jelas suara si nomor 4 ini gak terbendung.. Udah deh… finish.. kita packing pulang.. (berasa nginep aja).. Disuru maem dulu.. okedahhh~.. mayan kan maem gratisan… Salahnya gw kebanyakan ambil nasinya… Sial…  Abis itu pamitan ama Pak Sis ama si Calon yang hampir gagal itu.. betewe ma kasih deh, walo kliatan kayak gak berguna disini, tapi mayan deh..

Akhirnya bebas tugas… Pulang… Tapi, motor Yudha ada masalah… soak… gak kuat jalan… jadilah dia manasin dulu motornya,, en gw bonceng Galih sementara.. Zzinnggg… GELAP GULITA… pohon-pohon bambu itu jadi background yang bagus banget kan kalo tiba-tiba ada kunti ato pocong lewat… Mati gw… Udah gitu motor si Yudha udah pulih, jadi di ke depan en gw paling BELAKANG!! Asem… krik krik… Gw udah tau niatan si Galih mesti mau nakut-nakutin gw, secara dia tau gw pasti takut ama yang begituan.. Sial juga nih anak… Jadilah pas dia ngomong sesuatu yang agak mengarah ke hal-hal yang berbau kunti en pocong tadi, gw langsung ketawa kek kuntilanak… Nyaring… Gw kaga peduli kalo warga sekitar bakal lari semua gara-gara ketawa gw yang keras en kayak kunti tadi… Yang ada kalo kuntinya beneran muncul, gw mau adu ketawa piye? Siapa bakal menang… hahaha… Eh, si Galih malah jadi ketawa nggak jelas… mungkin suara gw jelek kali ya.. ya udah gw ulang… gw ketawa lagi… pokoknya sebelum dia ngomong gw udah ketawa duluan… peduli amat dia ngomong pocong de el el, gw ketawa aja.. ketawa kayak kunti… yang ada ketawanya Galih makin gede… blum pernah gw ngedenger Galih ketawa sebahagia itu… ckckck… Sampe kita ngelewatin tuh hutan bambu en sampe ke jalan besar, barulah gw hentikan ketawa gw, en pindah ke motor Yudha.. hehehe… itulah jurus jitu menghadapi orang yang mau nakut-nakutin kita, tapi harus nahan malu.. Yudha pun bertanya-tanya “kenapa tadi kalian ketawa kek kunti gitu?”
Hahahaha…

Gw nulis ini pas pertandingan Argentina ama Korea berlangsung, gara-gara gol barokah en keberuntungan dari kaki pemain korea itulah gw jadi harus mengikhlaskan seandainya emang pertandingan harus berakhir untuk kemenangan Argentina… hiks… hiks…

3 komentar

nahdhi mengatakan...

Slamet deh, sesuk saingan yok.... INFOKOM sudah melayangkan surat. apakah saya harus meninggalkan pattern geofisika untuk mengabdi kepada MAGELANG? (bingung)

Sony Adam S mengatakan...

Hag Hag Hag.... Keren dong!!!

Abi Dzikri Alghifari mengatakan...

Hahahha, lucu abis percakapanmu sama Pak Sis...

Diberdayakan oleh Blogger.