C.I.N.T.A (Sebuah Crut-Hat)

Kutipan MMJ:

Marmut Merah Jambu. (Sumber: Sini)



Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan. Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yg ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima. Orang yg jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yg kita inginkan. Terkadang yg kita inginkan bisa jadi yg tidak kita sesungguhnya kita butuhkan. Dan sebenarnya, yg kita butuhkan hanyalah merelakan. Orang yg jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yg mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.

 ***

C - I - N - T - A..... (Sumber: Sini)

Ini bukan postingan tentang lagunya The Bagindaz yang lagi ngetop abiz deh di pasaran, sampei pas Non-seismik ada juga jekpot yang kek gini. Menurut gw sih lagu ini sebenernya bagus, cuman ke-alay-an liriknya aja yang membuat lagu ini kek jadi lagu alay, tau sendiri kan orang Indonesia emang selalu meng-alay-kan sesuatu. 

Gw ngepos masalah cinta ini just because gw abis baca MMJ (Marmut Merah Jambu) yang ngarang si Raditya Dika. Chapter demi chapter sih membuat gw ada semangat untuk membangun lagi kekuatan itu lagi. Walao beberapa hari lalu sempat agnostik gw. Maksudnya gw bukan gak percaya Tuhan, tapi gw nggak percaya hubungan horizontal aja. Kadang ada manusia yang njengkelin. Kadang ada manusia yang norak abis, sombong setengah mati. En, paling menyakitkan, adalah ada juga manusia yang nge-judge gw. Afgan banget ya… Rossa juga dehh… 

Bukannya gw nggak nerima kritik, tapi kalo bisa ya disampein di depan gw aja, jangan di belakang, main belakang itu nggak baik. Gw selalu nerima kritik. Tapi, gw kadangkali gak bisa nerima cara penyampaian kritik itu. Agak risih kalo diceritain disini, mungkin kalo ada kesempatan bikin buku sendiri, bakal gw ceritain.
Well, talk about love, kalo bicara tentang cinta, gw emang belum banyak pengalaman. Bener banget kata Dika, kalo dikotomi cowok yang cuman dua itu subjektif banget. Kadang cewek itu berasumsi cowok itu cuman dua, kalo gak bajingan, berarti banci atau homo. Itu pemikiran yang absurd sama sekali. Halloo… kamu ada di atas bumi, right! En setiap manusia itu punya sifatnya masing-masing.

Yeah, kalo disebut bahwa fase cinta itu mulai dari PDKT-Minta no Telpon-Ketemuan-Pacaran-Putus, gw pernah ngejalaninnya semua. Semua cowok harusnya pernah PDKT, tapi kayak diagram alir, ada persimpangan yakni tergantung kemauan ceweknya. Kalo Ya, maka hubungan pun lanjut ke fase setelahnya, tapi kalo enggak ya udah, kembali ke fase PDKT. Pengalaman PDKT gw pun lumayan banyak, walo pada akhirnya berujung nestapa.. hehehehe… 

Pernah gw ngerasa benci banget ama target yang say no to drugs.. eh… to gw exactly.. Tapi, itu cuman efek domino sesaat aja kan. Well, jadi orang yang menerima itu bukan cuman orang yang mencintai secara diam-diam. Tapi rasa sakit “menerima”nya orang yang udah usaha itu beda ama yang cuman mencintai secara diam-diam. Karena, abis ntu bakalan ketimpa rasa malu yang 3000 kali lipat lebih besar daripada sebelumnya. Trus pake acara tiga minggu pemulihan sesudahnya. Kalo udah gitu biasanya slogan kaum-kaum tertindas ini adalah “persetan dengan cinta” atau “fuck in love”. 

Tapi, gw juga pernah ngerasa bahagia banget jadi suatu manusia yang dicintai. Alangkah indahnya dunia situ. Semua berasa punya diri sendiri. Jengkol pun gw rasa kayak minyak wangi bvlgari deh. Pokoknya, semua begitu indah. Satu kata darinya aja udah bikin gw nggak bisa tidur. Insomnia. Ujian gw sampe terbengkalai bergantung mood. Apalagi pas ketemu. Seperti kata-kata yang nggak bisa dijelaskan.

Tapi, bener kata Dika, kalo cewek mutusin itu pasti langsung mak JLEB banget.. Nggak pake cingcong di siang bolong, tiba-tiba PUTUS!. Ridiculous. En, gw bukan tipe orang yang kalo abis putus langsung cari yang baru. Gw harus cari momen lagi, gw harus kembali ke fase awal, yakni PDKT. Dan mungkin sampe sekarang sih gw blum bisa sampe ke fase ketemuan.

Gw jadi inget pas gw beliin bunga buat pacar gw dulu. Jaman gini beli bunga keknya gak worthy banget yaa. Gw yang belasan tahun blum pernah beli bunga di took bunga. Gw mungkin ketawa sendiri kalo nginget hal itu. Daripada muspro mending dulu bunga itu gw simpen dirumah kali yaa.. haihihaihia… itu bunga terakhir, kek lagunya Beby Romeo. Everything’s gonna be okay kata Bondan.

Satu lagi, gw jadi merasa bersalah sama orang tua pacar gw itu, kenapa gw harus pergi jauh dari mereka hanya kesalahan hubungan anak manusia ini. Sejujurnya, gw nyaman banget berada di antara mereka waktu itu, gw seperti menemukan kembali almarhum bapak gw yang sudah tiada bertahun-tahun lalu. Kenapa? Kenapa itu harus berakhir… setidaknya gw ingin berterima kasih pada mereka-mereka yang pernah membuat gw begitu bahagia malam itu… terakhir kali gw bahagia di malam yang bahagia itu saat gw di umur gw ke 9, abis itu gak ada lagi momen sebahagia di umur gw ke 21 kemarin.. Well, it had been 12 years so far… mungkin suatu saat akan aku sampaikn rasa itu.. entah kapan.. 

Sudahlah… 

Itulah cinta, setiap fasenya punya ceritanya sendiri..

11:36 waktu Indonesia bagian barat..

Ce ii enn tee AA… so Alay!!

2 komentar

Anonim mengatakan...

everything is gonna be alright

oiya, ama ini nih

Butterfly

I asked for the strengh and God gave me difficulties to make me strong
I asked for widom and God gave me problems to learn how to solve
I asked for prosperity and God gave me brain and brawn to work
I asked for courage and God gave me danger to overcome
I asked for love and God gave me people to help
I asked for favor and God gave me opportunities

I received nothing I wanted
I received everything I needed
My pray has been answered

,i.Azriella Jaffe,/i/.

Sony Adam S mengatakan...

Hahahaha.... Nice poem...

Diberdayakan oleh Blogger.