Geophysics Expedition 2010

Geophyscis Expedition 2010

Geophysics Expedition (GE), ceritanya emang bener-bener kayak investigasi fenomena lumpur yang ada di daerah Kuwu, Grobogan, Purwodadi, Jawa Tengah ini. Emang sih, cuaca di Kuwu ini bener-bener panas, sampe gw ngerasa kebakar gitu walopun gw gak pake sun-block. Tapi, ini emang bukan piknik, jadi gw relakan ada kulit gw kebakar. 

Kalo tahun 2008 kita ke Sangon, Kulon Progo, trus tahun 2009 kita ke Kamojang, Jawa Barat, sekarang kita beralih ke Bledug Kuwu, Purwodadi Jawa Tengah. Fenomena yang ada di tempat ini adalah sebuah mud vulcano yang ada setempat-setempat tapi masih dalam satu radius yang bisa dijangkau. 

Kalo pada awalnya emang dilihat tuh rata en landai jadi enak buat survei, tapi kenyataannya jadi berubah semua. Emang sih landai, tapi keadaan lumpur yang nggak resisten itu bisa jadi malapetaka kayak yang dialami oleh Adi. Si Adi ini sampe harus berjuang melawan maut untuk bisa keluar dari jebakan lumpur yang menyedot kakinya itu... hehehe... padahal gw ada di TKP, niatnya gw mau ketawa, tapi nanti ndak malah jadi bumerang. 

Pokoknya tiga hari ini sini semua peserta GE harus berkutat dengan yang namanya lumpur. Nggak kotor berarti nggak belajar. Buat gw lebih baik ke hutannya deh, daripada lewat sawah yang pematangnya aja susah bener dilewati. 

Oiya, ada empat metode yang digunakan untuk GE kali ini, yakni ada Gravity + GPS, ada Geolistrik Sounding, ada VLF, dan ada CS-AMT. En, gw ada di kelompok VLF. Ternyata kelompok VLF ini berat juga, mana nggak banyak berhenti, jadi GPman harus berperan penting untuk menentukan titik selanjutnya.

Menilai makanan sih lumayan enak, tapi masalahnya mereka nggak bisa nyiapin makanan itu sepagi mungkin, sehingga mau gak mau harus dianterin. Ini yang menyulitkan panitia untuk GE kali ini, jadi punya pick-up bener-bener dimanfaatkan sebaik mungkin untuk menjangkau satu regional daerah penelitian. Tapi satu komen gw, harusnya tim yang paling jauh itu di dahuluin daripada tim yang deket. Tapi, momen pengantaran makan itu jadi momen melankolis kayak keadaan pengungsi di Gaza ato di Ethiophia yang nunggu suplai logistik di keadaan perang... hahahaha.... ironis sekali...

Yes... emang sih, capek en kulit terbakar, mana insiden sandal ilang en taek terbengkalai di kamar mandi mushola membuat memoar GE 2010 menjadi merona.. Thanks to Tim sedot WC yang udah repot-repot berjuang dimalam yang kelam, mengambil sebongkah taek manusia jahanam yang enggak ngaku yang teronggok lebih dari 12 jam... (kebayang deh baunya)...

Well, hari terakhir menjadi hari yang menarik.. 17 titik spasi 50 meter melewati macem-macem kotoran.. en sampai di deket Bledug kecil disambut dengan es krim ala Bledug Kuwu... Hiahihaia.... Wenak dab!! 

En, akhirnya, dengan keadaan seadanya, GE tahun ini harus berakhir dengan foto-foto.. Sampei akhirnya ada yang SMS ke gw, nanyain keadaan gw. Gw bingung. Usut-punya-usut ternyata ini anak dari yang punya rumah pas di Bledug Kuwu... Kok Bisa????? Gw bertanya-tanya???? Saking malesnya nanggepin, gw jawab seadanya, en itu berlangsung sampei mo berangkat Non-Seismik... Sampe sekarang dia gak pernah SMS lagi.... hahahaha.... Ada-ada aja.... 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.