Night Story #4. Art and Me

Clap Clap..

Kembali lagi dengan penulusurabn Jogja kota Budaya bersama saya Sony en rekan saya Yudha.. hehehe.... Ini bukan blognya Swaragama ato RRI yee... Apa sih alesan kita ngedatengin nih event seni??? Beberapa Alasan yang mungkin bisa menjawab pertanyaan ini adalah : 
  1. Gw emang suka sama seni, seperti yang gw pernah bilang (kapan?), jadi anak sains itu perlu sokongan (dana?) imaji dari segi seni, dari secara harfiah, nggak bisa dipisahkan antara seni ama sains, antara sosial ama sains, dan sosial ama seni.. Seperti mata uang... (ini judul blog yang juara satu =.=)
  2. Gw punya minat di seni, soalnya gw suka en hobi karaoke (hubungannya apa coba?)
  3. Gw pusing ama MAG II.... 
  4. Gw pengen jalan-jalan... males di rumah... molor mulu....
  5. Gw diajak Yudha, yang abis baca harian Cekidot yang dibvagi gratis en bisa diambil di counter-counter terdekat setiap hari Rabu (iki promosi)...
Jadilah, gw ama Yudha pergi memburu keasyikan ke pameran seni itu... Hal pertama yang kita datengin adalah Pameran semacam Geneakologi di Jogja Gallery.. Karena di sini nggak boleh foto-foto, maka nggak ada foto... hiks hiks... lagian dimana-mana ada kamera CCTV, sehingga mau gak mau ya nggak bisa foto-foto... Overall mengenai pamerannya, lumayan menarik, apalagi pas diorama garis dan titik bersatu membuat horison sendiri di kejauhan... Asik.... 

Kudaaaa~~~~ (Sumber: Foto Yudha)
Jadilah kita foto di depan Jogja gallery dah kalo gitu, soalnya ada semacam replika kuda yang tinggi gitu... Foto aja di situ.... Jeprat-jepret...

Dari situ kita bergerak hampir 10 kilo lebih mungkin ke arah selatan sampai ke sebelum Pasar Seni Gabusan... en sampailah kita ke Rumah Budaya Tembi... Wedan... Adoh banget!!! Gw pun agak kecewa karena pameran cuman sedikit en gak ada foto-foto, soalnya kita ditemeni ama seorang yang semacam kurator jadi-jadian gitu.... wehehehe.... en si Yudha banyak mbacot tuh ama doski.... kekekeke.... 

Pas Gerimis turun pun, kita melanjutkan perjalanan ke tempat terakhir (karena waktu udah menunjukkan jam 8.30 kali yaa).. Yakni, Taman Budaya Yogyakarta (TBY). Ternyata, disini lagi ada pembukaan pameran seni rupa dan rancang bangun oleh beberapa perupa terkenal (sayang gw lupa).. Beberapa diantaranya merupakan kritik sosial budaya.. Ada juga kritik ke penebangan hutan liar, sampe niat-niat banget ngebawa puluhan kilo kayu gelondongan ke area pameran, demi perfeksionisme seni... Keren!!!!

Rumah Cabe. (Sumber: Foto Yudha)
Pokoknya TBY emang ajib, luas en penuh dengan suasana budaya... Pengen deh kembali lagi.. Oiya, gw sih dapet undangan ke Pameran berikutnya, yakni EHorny-92 di Jogja National Gallery, tapi gw berhalangan hadir karena ada acara Geophysics Expedition (cerita nanti yee..)..

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.