Wajib Militer Jilid I

Praktikum Non-Seismik 2010 (Sumber: Foto Pak Imam)

Kyaaa~

Kenapa namanya wajib militer? Yah, itulah yang bisa saya ungkapkan... Jadi selama 5 hari gw berkutat dengan segala istilah dan metode geofisika, mulai dari metode magnetik, geolistrik, dan VLF. Sebenernya ada metode gravitasi dan GPS, tapi mengingat kondisi gw yang secara ajaib mengalami sakit yang tidak bisa mendaki cukup jauh, akhirnya gw nggak nyobain nih metode, penasaran sih sebenernya..

Praktikum kali ini (wamil) dilaksanakan di wilayah Pacitan, tepatnya di Desa Kasihan, di daerah pegununungan Pacitan yang berlitologi batuan beku lapuk (andesit dan dasit). Ngeliat peta kontur aja sebenernya udah membuat gw merinding selama berhari-hari sampai akhirnya hari itu datang, yakni tanggal 3 Juni kemarin. En, inilah rekap per hari gw:

Hari pertama (4 Juni 2010)
Metode Magnetik, en dilakuin di wilayah pegunungan bagian timur dari peta penilitian. Satu yang membuat survey ini susah selain morfologi lokasi yang naudzubillah... Gw satu tim kudu nemuin satu titik mark GPS dari desain survei selama lebih dari satu jam, udah gitu, untuk ukuran hari pertama mungkin ini terlalu berat buat gw, jadi pas beberapa titik pengukuran, kaki gw sempoyongan en penyakit lama gw kambuh lagi yakni KRAM.. Mungkin sebagian orang ngeremehin ini, tapi sumpah, kalo udah dapet ini kaga bisa jalan... Stuck! En, akhirnya sebagai ketua kelompok yang baik dan tidak sombong, Radit akhirnya bersedia menemani gw pulang ke pondokan, en gw retired. Merasa gak bisa maksimal di akuisisi, gw tampil prima eh malah salah besar di bagian prosesing... bwahahaha... mana ada IGRS kok 29ribu... wahahaha... pantes perhitungan jadi salah kaprah.. 

Hari Kedua (5 Juni 2010)
Metode Geolistrik. Ini sebenernya dapet wildcard dari Pak Imam, soalnya gara-gara penyakit itu gw jadi gak bisa berbuat banyak.. En, jadilah gw nge-run geolistrik untuk hari kedua, lokasi penelitian gak jauh-jauh amat en gak ndaki-ndaki amat. Geolistrik mapping itu gw paling suka duduk di posisi C2, artinya deket dengan operator plus gak belakang-belakang amat. Well, paling enggak survei hari kedua ini bisa nyantai plus bisa foto-foto di singkapan batuan beku yang keren en menyegarkan di tengah-tengah jalur survei... Nice!

Hari Ketiga (6 Juni 2010)
Metode Geolistrik. Lagi-lagi dapet metode geolistrik mapping lagi en dapet di lokasi mendaki yang ajegile... tapi entah kenapa gw nggak KRAM lagi... Lokasi penelitian ada di Bukit Juranggandul yang lumayan bagus viewnya en bisa ngeliat seantero Pacitan (lumayan lah, lebih bagus ke Gunung Pengajaran sih sebenernya), well di pucuk gunung ntu gw kudu ngebentang line survei sepanjang 500 meter ke bawah melintasi penambangan batu mangan ama krom.. Ada kejadian seru, yakni palu buat nancepin elektroda terpaksa ketinggalan di titik 80 meter, at least gw baru nyadar pas udah di titik 500 meter, males banget kan kudu naik lagi... 

Ali, the fake funeral

Hari Keempat (7 Juni 2010)
Metode VLF. Sebenernya ini metode gampang, tapi gara-gara dapet di Juranggandul (lagi), gw jadi ngerasa sulit, mana dari tim gw kaga ada yang mau nyoba ngukur lagi, mao gak mao kan kudu gw yang turun tangan ngukur 45 titik dari awal pengukuran sampe dengan makan siang. Kondisi yang gak enak adalah ngukur VLF di kebun ketela gitu, mana dahan batangnya saling menyilang-nyilang ngebuat susah jalan.. Well, karena hari terakhir akuisisi, maka pulang lebih cepat,,, Abis mandi, adalah ritual gak jelas yakni undian untuk laporan yang menyebabkan semua anak kudu bertarung dengan rasa malu dan rasa kedinginan gara-gara mandi jam 12 malem... Sial.... Abis mandi, bukannya tidur, tapi kita garap laporan akhir sesuai undian. Gw dapet Gravitasi. Busessttt.... Mana dari 4 hari ini gw blum pernah megang, langsung dapet Graviti.. Yawda, untung ada sodara Arie dan Astha yang bisa ngawekani laporan kali ini... bwahaha....

8 Juni 2010
Sampe subuh gw kaga kuat, akhirnya gw tidur setengah jam gitu. Plus sodara Iwan en Anang masih sibuk ngutak-atik Grav2DC yang gak rampung-rampung... Well, akhirnya laporan selesei jam 7 pagi en gw ngantuk!! en langsung packing pulang dengan keadaan sangat mengantuk gini yang ada gw tidur di Bis....

Sampai di Pantai Teleng Ria, Pacitan,, everything gonna be wild here, gw diceburin manusia-manusia jahanam itu, fyuh.... tapi asik juga bermain pasir, walo gak seindah Sundak...Inilah wajb militer yang endingnya keren.... and I miss jogja very much walo cuman seminggu...

1 komentar

Abi Dzikri Alghifari mengatakan...

Ahahahha... Ekspresi kamu pas diceburin itu bikin aku muak Son...
Hwhwhhwhwhwhw....

Diberdayakan oleh Blogger.