[4] KKN dan Merusak Barang....

Kalo KKN di tempat lain ceritanya pasti mengharu biru... penuh sumbangan.... sumbang ini itu... sumbang hal-hal yang bermutu.. Di tempat gw, khususnya gw ama Waxjoey (keduanya anak saintek), bukannya sumbang ini itu, tapi menjadi perisak segala hal... Entah apa karena kami terlalu menerapkan hukum fisika di setiap momen keseharian kita.. atau emang pada dasarnya sifat kita adalah perusak????

Hanya Tuhan yang tahu......

Snap #1

Hari itu gw lupa hari apa... yang jelas udah bulan puasa... jadi saat itu saat buka puasa.. jadi gini, kalo di tempat KKN itu makan malem ato makan apa aja harus diusahakan bareng, apalagi di bulan puasa yang makannya cuman 2 kali sehari en gak bertenggang waktu yang lama, maka wajib hukumnya makan di meja makan. FYI: bentuk  en model makannya jangan lo bayangin yang udah kek di kota-kota, yang menu makanannya bisa muter ato yang mejanya lebar gitu. Bentuk meja makan hanya ala kadarnya dan menyatu dengan meja si tuan rumah jadi bagian selatan meja ada kursi panjang untuk tiga manusia, trus di bagian utara juga kursi panjang yang untuk tiga manusia, dua kursi ditaro di barat meja sisanya ambil kursi en makan di meja si tuan rumah.

Entah mungkin hari itu hari sial gw kali yaa???

Gw lebiih milih duduk di sebelah utara, di kursi panjang itu, di paling ujung. Awalnya gw denger sesuatu kayak bunyi kayu yang bergemeretak sesaat gw dudukin tuh kursi... Tapi kemudian gw peduli setan.. Berhubung menu kali ini super lezat, maka konsentrasi gw pun teralihkan ke makanan yang udah tersaji di atas meja..

Celaka dua belas.... ternyata bunyi berderat itu datang dari bawah pantat gw.. tepatnya di sambungan antara kayu-kayu penyangga dari kursi kayu yang emang sudah tua itu.. Dan....

"GUBRAAKKK!!"

Pas temen gw yang dua di sebelah gw beranjak dengan tanpa dosa... Gw pun harus ikut jatuh dengan si kursi yang udah gak tahan lagi... Dan jadilah.... Gw ngerusakin tuh kursi.. Gak enak banget sebenernya gw... tapi sejurus itu Pak Dukuh langsung ambil kursi dari ruang tamu, biasa, kursi desa... cckckck... itulah kelakuan anak saintekk... 

Snap #2

Well... gak jauh dari insiden pertama yang begitu membuat gw malu... Secara tak disangka-sangka muncul inseiden kedua yang ujungnya gw puas diketawain orang-orang, cindil-cindil, tetangga, sampe pak lurah... (mungkin begitu?). Ohh Yeah,,, gw pernah berpikir apa salah gw sampe gw kudu ngalamin nasib ini...

Jadi, begini....

Kejadiannya juga sama, yakni pas buka.... tapi ini terjadi sekitar 3 menit sebelum buka puasa... Adalah gak biasanya gw sebelum buka ke kamar mandi... biasanya gw suka pake kamar mandi yang di luar karena nimbanya lebih gampang, you know guys??? nimba itu ngangkut air dari sebuah sumur dengan satu ember yang diikat dengan tali ke sebuah katrol, sehingga lebih gampang diangkat... dan saat itu gw keburu nahan pipis.. Jadilah ge pake kamar mandi belakang yang nimbanya lebih sulit...

Gw melakukan prosedur yang seperti biasanya.... Intinya PIPIS.... siram.. byurrrr.... Trus, mau keluar gw puter tuh pintu yang emang gak gw kunci coz gw kan klaustrophobic, jadi sebuah hal yang malah gw takut kalo mengunci diri di saat gw cuman pipis bentar doang... Tapi, kejadiannya lain:

'KLEK..." gw congkel-congkel tuh gagang pintu... en GW SUKSES TERKUNCI....

gw panik.... gw panik... mana blum makan... blum minum... keringat udah mengucur sembari gw terus menerus nyongkel-nyongkel tuh gagang pintu yang pake acara pemutar... pokoknya gw gak bisa keluar...

Kemudian, gw denger suara langkah, ternyata suara di Waxjoey yang lagi mau sekedar cuci muka ato mo wudhu gw kaga ngerti.... Gw panggil. "Yu.... Gw kekunci nih" dengan nada datar... Sontak si wahyu ini ketawa... seakan gak percaya... trus begitu  kemudian dia koar-koar ke semua penghuni rumah en datang Pak Dukuh yang awalnya gak percaya ama keadaan gw kekunci... 

Keadaan berlangsung kek sekerumunan anggota FBI lagi menyergap sarang teroris, ato kawanan Interpol yang lagi menyelamatkan seseorang bodoh yang terperangkap di kobaran api... Naas sekali....

Ide gila Pak Dukuh pake acara mecahin genteng  kamar mandi sebagai jalur evakuasi darurat... Sejenak gw mandangin tuh dinding-dingin kmar mandi.. en gak ada satu pun tempat berpijak yang memungkinkan gw meraih genteng dan keluar melalui celah-celah itu... Bayangan senter dari pak dukuh yang menyinari gw dari atas bisa gw ibaratkan kalo gw emang jadi korban yang mau diselamatkan tim SAR tapi sia-sia...

Gw panik bukan buatan.... Gw pasrah en terpojok di pinggir pintu dengan usaha yang masih tersisa untuk membuka gagang sialan itu.. Sejenak kemudian gw membayangkan apa yang bisa gw lakukan jika emang gak bisa sama sekali keluar dari ruangan sempit berukuran 1,5 kali 2 meter ini.... Gw takut....

Beberapa menit pun berlalu dan aksi heroik mereka masih berlanjut... mereka (wahyu, bejo, yazid) pada berusaha en berpikir gimana caranya membuka pintu ini... akhirnya dengan otak mereka yang brilian, meraka menemukan caranya: MELEPAS ENGSEL PINTU..

Sadaappp!!!

Satu demi satu engsel pun dibuka dengan obeng yang punyanya Yazid, trus dengan penuh usaha mereka merobohkan pintu dan menemukan gw terduduk tak berdaya di pinggir pintu kamar mandi... dan mereka tertawa terbahak-bahak.... Hahaha.. Sampe semua cindil yang saat itu sebagian lagi turun makan di luar juga ketawa sesampainya di pondokan....

Sampe gw ditarik pintu masih dibiarkan terbengkalai tak bernyawa di kamar mandi yang bolong atapnya itu... krik krik...

Itulah sampe sekarang gw agak takut ama pintu berknop kek gitu...

1 komentar

Beny Yulanta Putra mengatakan...

wkwkwkw... ane mzti yang lagi makan diluar :D

Diberdayakan oleh Blogger.