Istana Negara (Gedung Agung) Yogyakarta

Gedung Agung Yogyakarta (Sumber: Sini)


Terlepas dari penuhnya jadwal gw.. memang membuat waktu bermain gw hampir habis karenanya, itulah kenapa gw jadi pengen keluar sekedar menapaki oksigen yang banyaik bertebaran di bumi ini, namun parau-paru gw seperti sesak karena tidak bisa menerima angin perubahan itu.. 

Diawali dengan pemberitahuan koprolnya Yudha, denger tentang berita kalo Gedung Agung Yogyakarta bakal dibuka secara umum menjadi perhatian utama gw, soalnya, Gedung itu bersejarah en gak pernah dipake masuk orang dengan bebas. Dulu pas SMP gw pernah masuk sih, tapi cuman sebatas main musik di lapangan depan itu pas upacara penurunan bendera 17 Agustus 2003. Lama bener dahhh. Dulu setiap SMP diminta mewakilkan performer terbaiknya di bidang musik, dan gw terpilih untuk megang recorder (alat musik cemen, tiup putih murah itu). Dulu setiap seminggu dua kali, gw kudu latber (latihan bersama) temen-temen se-jogja di SMM (Sekolah Menengah Musik), di bikin orkestra, di ansamble dengan paduan biola, cello, mellowphone, trumpet, tuba, drumset, harmonika, piano. Pokoknya udah kayak Magenta Orkestra gitu... Pake acara dikasih partitur segede gaban... ratusan bar dengan tempo dinamik... Udah kayak film August Rush... capeknya gw musti nerjemahin tuh partitur coz gak murni natural, sampe 5# atao 3b gitu... Tapi asikkk....

En then, alesan lain gw pengen masuk adalah, pengen mencari fakta, coz dulunya Gedung Agung sempat menjadi Loji Mataram, tempat perkumpulan Freemason yang anggotanya petinggi-petinggi Kraton Ngayogyakarta. gw penasaran apa ada peninggalan aneh yang berbau freemason di Istana ini? tiba-tiba gw jadi kayak Dan Brown dalam The Lost Symbol yang punya misi membongkar misteri freemason di Gedung Agung....

Okay, tibalah gw en Abi yang kemudian ngajak Hilmi dengan kameranya yang mahal, plus Made ama Siti yang jadi additional player. Kita dateng di waktu yang tidak tepat, atao bisa dibilang the wrong man in the wrong time.. Sampe di gedung agung, ternyata ada peraturan yang bagi mahasiswa-mahasiswa dongok kayak kami ini gak tau apa-apa. Yakni, gak boleh pake T-shirt atau polo-shirt, plus gak boleh pake celana Jeans. At least semua mati kutu, cuman Hilmi ama Siti doang yang lolos, tapi kemudian kita memutuskan untuk berkunjung di lain waktu..

Unyu!

Hari esoknya buat gw adalah hari kosong - cuman asistensi petro aja di sore hari, jadilah gw, hilmi, ama Abi bergegas membuat janji dan kemudian menyambangi lagi si Gedung Agung.

Tujuan utamanya yakni Benteng Vredeburg, di sana gw kudu masuk ke pameran en dapetin surat keterangan telah masuk pameran ke penjaga yang ada di depan. Voila! Dapet suratnya, trus ke lobi pemberangkatan..

Di sini, suasana riuhhh... Anak SD-SMP-SMA pada bergelayutan, apalagi anak SD ama TK, mereka pada lari-lari... dari satu tempat ke tempat yang lain.. Dan kita bertiga kebagian masuk infiltrasi di SD Tegalrejo... We we we.... gw jadi merasa kek anak kecil lagi... begitu juga dengan abi dan hilmi... Euforia anak SD ini mengingatkan gw ke euforia KKN dengan anak-anak SD Gayamharjo yang membuat rindu... Geng rumpi??? Zzzttt..........

Ada beberapa anak yang nyeletuk ke gw mirip artis siapa gitu... Maaf aja dek, gw kaga pernah nonton tipi nih.. jadi kaga tau apa-apa, apalagi nama-nama yang kalian bicarakan itu.,.. pizzz... tapi seru juga... emang anak SD itu ramah-ramah...

jalan deh kita ke Gedung Agung... Ngantri di depan bagunan yang dulunya jadi 21.com nya kompeni masa lalu... Di situ gw foto-foto... trus baru masuk, ternyata ruang bioskop gitu, sambil diputerin film dokumenter aneh yang suaranya kaga bisa gw denger dengan jelas... gw foto-foto aja ama anak SD yang juga sama-sama gak fokus... *gw emang menyesatkan*

Well... akhirnya kita dibebaskan berfoto di halaman depan Gedung Agung, kalo di Istana Merdeka kek pelantikan Menteri/kabinet baru gitu....... Ajibbb tenan.... Pemandu menerangkan seluk-beluk ruangan diponegiri ama ruangan garuda... gw mlonga-mlongo... Lanjut ke ruang makan/jamuan.. ternyata kalo dapet jamuan makan itu kudu hadir ya... soalnya jumlah kursi bakal di paskan dengan jumlah undangan.... ckckck.... keren...

So far, gw blum menemukan geometri-geometri mencurigakan... yang nampaknya emang sengaja dihilangkan.. kecuali atap-atap segitiga yang gak biasa di beberapa sudut, dan tulisan 1915 di atap itu.. Selain itu, geometri ruangan-ruangan nampak biasa dan berarsitektur mataram-islam..

Abis dari ruang jamuan, ke ruang pertunjukkan seni... disini kita menjadi trendsetter... hehe.,.. harusnya setiap rombongan itu dapet 2 semacam buku guide Gedung Agung, tapi gw berhasil memaksa si Ibu itu biar dapet 3, soalnya emang kita ada tiga orang... Dasar gak tau malu... trus, hal itu membuat beberapa pengunjung umum juga iri.. trus minta hal yang sama dengan tidak kreatif....

Trus kita beli sovenir gantungan kunci gitu seharga Rp 7.500,00. Enb, merasa puas walo kehilangan rombongan... Abis itu, kami bergegas kembali ke kampus.,.., Ada kuliah kalkulus jam 11 di S2.00...

Tunggu ekspedisi selanjutnya... ^^

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.