Sebuah Catatan Kecil (2)

Apa yang bisa gw ceritakan...

Yayaya... Perasaan ini selalu menghantui pas gw baca-baca tweet-tweet yang berlimpahan di timeline gw... Secara gw rajin en aktif tuh di twitter, jadi paling gak tau aja perkembangan en orang-orang yang gw follow itu lagi apa..

Misal:

"Ok, skrg udh d B02, ga jelas !! Ga ada semangat kuliah.. Titik !!" 

Sejenak kita bisa ngeliat kalo yang ngetwit adalah semacam ABG labil yang males kuliah.. maunya pacaran mulu... zzzttt banget... Udah nulis ruangannya salah... 

Atau kayak:

"You're still a Bee.. Would u be my "Honey" Bee? Impossible, uh"

Ungkapan-ungkapan ABG labil juga.. tapi ini biasanya ngeflood di twitter ampe membosankan sekali untuk dibaca...

Ada lagi yang:

"ra modal.. ngopi dewe... :p RT @Leocde: @fraithzone @nevi_vilanti bos, punyakah anda boas? kasihanilah kami"

Hobinya nge-RT-in orang-orang.. sampe message kepotong-potong juga masih ada di RT..  nggosip-nggosip sampe tangan capek coz berulang2 nge-RT-in orang-orang..

Atau yang paling bikin iri:

"Lagi makan pizza nih.. (@ Pizza Hut Jakal)"

Jadi, dengan twitter, kita en gw maksudnya, bisa nge-track gaya hidup orang tertentu.. Ada yang emang hobi makan ditempat yang sama.. Ada juga yang lagi ada masalah.. Ada yang lagi galau.. Ada yang lagi useless sendirian.. Ada yang lagi muter en ndengerin musik tertentu.. Ada yang lagi nonton bola... en what so ever... Tapi, paling bikin ngehek itu adalah gaya hidup beberapa manusia yang sukanya hedon..

Pagi karaokean.. Siang makan mewah di restoran mewah.. Sore shopping.. Malem nonton bioskop.. Dini hari kongkow di restoran cepat saji...

Gw sih tidak begitu tertarik untuk bergaya hidup mewah kayak gitu. Secara gw tau diri, bagi gw, gw menghargai betul apa yang diberikan ke gw, en gak bisa gw pake gitu aja.. Walo sebenernya banyak banget keinginan gw... Gw pengen beli sepatu, beli jaket, beli sleeping bag, beli kaos, beli jeans baru... Tapi gak mungkin bisa terwujud dalam waktu yang cepat... entah kapan... 

Sampe sepatu gw udah mangap-mangap, en setiap ditawarin ama nyokap perihal beli sepatu baru, gw selalu bilang, "gak usah.." coz emang masih bisa dipake.. walopun bagian depannya udah keropos, sedikit bergerak aja langsung copot saking kebesaran.. 

Trus, pengen punya vest gitu, tapi apa daya.. Seratus lima puluh ribu aja mungkin bagi sebagian kalian merasa murah, tapi gak mungkin terbeli dalam kamus hidup gw.. Gw prefer cari hem lama di lemari trus gw sobek bagian lengannya.. Jadilah vest aneh versi gw...

Makanya, gw heran, gw kadang iri, gw kadang harus percaya pada kenyataan, bahwa inilah hidup gw, hidup yang keras sekeras batu karang yang terhempas ombak di lautan.. Trus, itu juga yang membuat gw gak hobi keluar-keluar di malam hari.. Diajak karaoke gw pikir2 dulu... Diajak kongkow, gak mungkin kongkow gak ngeluarin duit juga kan? Diajak nonton, so pasti mahal, apalagi tren ababil sekarang yang harus pake film 3D. Mengenai film 3D, Karl Marx emang bener, hanya dengan menaikkan nilai guna suatu barang atau jasa maka barang teresebut akan menjadi komoditas yang multi profit. Menurut gw, efek tiga dimensi itu adalah efek imajinasi. Bagaimana orang bisa berimajinasi kalau terus-terusan disuguhin tayangan merusak mata a.k.a 3D itu.. Hashh... 

Hahhh... Jadi jangan tanyakan lagi alasan gw kaga mau ikutan berhedo ria ala ababil.. kecuali gw lagi punya sisa duit, hasil penghematan yang luar biasa...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.