Relawan...

Kalo disuru cerita pengalaman jadi relawan Merapi, mungkin emang gak bisa sekeren tetangga sebelah yang hidup di pengungsian beberapa hari.. buat gw, itu capek boy!

Awalnya emang begitu berat ya, memutuskan untuk sekedar menjadi relawan membutuhkan banyak pemikiran, kata orang sih depnophobia, yakni ketakukan berlebih jika bertemu lingkungan yang baru, takut gimana cara memulai obrolan, takut bagaimana melakukan sesuatu.

Gw dapet sms suruh bantu jadi relawan di Mungkid, en kalo gw bilang ke nyokap pastinya nggak dibolehin, coz suasananya lagi kek gitu kan. Jadilah gw memutuskan untuk sekedar menjadi relawan distributor di HMGF yang lebih enak bukan buatan daripada di lapangan. Ya, sebetas kerjanya cuman catet ini itu, angkat-angkat ini itu, ngerampok bantuan di posko lain, ngurus database yang penting kek cari-cari info ada spply dimana, dan cari info dimana yang butuh bantuan via jalinmerapi.

Jadi begini, posko HMGF itu bekerja sama dengan posko PASAINS sebagai duta MIPA untuk sekedar bergabung dengan duta-duta dari fakultas lain di Mungkid, tapi karena gw blum pernah ke Mungkid, gw gak bisa cerita gimana keadaan Mungkid sekarang.

Gw sempet sakit selama tiga hari gara-gara diare plus demam gitu, jadi kerjaan gw jadi setengah-setengah, tapi kemudian Jumat (12/11) gw aktif lagi di, trus langsung kebagian jatah ngerampok di UPN, yang awalnya bakal enak, malah dapet nggak enak, coz UPN terlalu banyak syarat. Trus sempet juga ngehubungin HDCI, semacam perkumpulan dokter buat ngadain semacam pengobatan gratis di Mungkid besoknya. 

Dan, hari Sabtu (13/11), hari yang harusnya ada fieldtrip, hari yang harusnya ada Geohazard keempat, ternyata dipakai untuk jalan-jalan ngasih bantuan ke Boyolali dan Klaten. Naik mobil. Awalnya udah jauh-jauh sampe ke Boyolali, udah bosen juga dengerin celotehannya raras dkk di dalam mobil, sampe sana ternyata pengungsi yang ada di barak lagi pada kembali ke daerah asal coz keadaan Merapi udah lumayan membaik gitu kata Pak Narang yang sebenernya ketua semacam perkumpulan pengawas petani di daerah Boyolali sana.


Anak-anak di pengungsian, bermain bersama

Well, abis itu hari Senin (13/11) diajakin Yudhis ama temen-temen KKNnya yang secara harfiah gw kaga kenal sama sekali untuk ngajar di sekolah darurat di Muntilan. Yaa... berbekal kenekatan dan muka tebel, walo gw nggak kenal yang penting sok kenal, jadilah berangkat beberapa mobil plus tiga motor including gw. Dan selama seminggu setelah kejadian erupsi Merapi yang begitu dashyat itu, gw baru pertama kali ini ngeliat situasi kota Muntilan yang selama ini sering gw lewati bahkan pake motor gw sendiri *itu kehebatan*. Semua hancur, semua berdebu, semua abu-abu... Hidup jadi kayak jaman tahun 60'an gak ada warna.

Gambar gw, tribute to Merapi

Oke, ngajar di pengungsian ini awalnya sempet gagu gitu, mana anaknya bandel-bandel... tapi asik banget, ada satu anak cewek yang beratnya mungkin bisa nyampe 50 kg gara-gara sering ngarit kali ya, gw gendong-dgendong berat kali pun dia. Ada juga si Makruf yang suka tebar pesona, si anak SMP adiknya anak SMK cah Dukun, deket Talun itu juga terlihat suka cita karena dapet temen ngobrol yang "mau" ngelayin joke-jokenya. En gw simpulin ada pengaruh SID (Superman is Dead) di barak pengungsian ini, hampir semuanya pake kaos Outsiders, a.k.a ans beratnya SID.... wahahaha... lumayanlah daripada fansnya Kangen Band atau sebangsanya..

Belajar bersama

Muntilan

Overall, asik juga, sebenernya gak mau pisah ama anak-anak disini... begitu menyenangkan,, begitu menyentuh, sempet juga mau bantuin dapur umumnya, karena emang kekurangan orang. Hm, beberapa gadis-gadis di tempat ini sungguh cantik, ada juga relawan dari UNDIP yang juga cantik.. Kabarnya, mereka di pengungsian ini sudah dipindah ke radius 15 km, artinya mereka kembali pulang ke rumah mereka... Well.... Selamat tinggal bocah-bocah.... Nice to meet you soon... ^^

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.