TOEFL, access granted!


Yah,, emang sebuah perjuangan berat... seberat badan gw...  *apadeh*

Hari rabu kemarin (15/12/2010), gw ama semua anak-anak yang ambil TOEFL secara sporadis mendatangi FEB buat sekedar tes TOEFL.. Walopun TOEFL-Like, tapi yang lebih membuat gw agak niat adalah, tes ini  gratis... *sampe saat ini*

Hari itu entah-kenapa, en entah siapa yang mulai, atau entah siapa yang nggak tega sama siapa, atau orang bodoh mana yang mau nyelenggarain acara responsi susulan yang makan waktu 1,5 jam lebih... Responsi petrologi sebenernya kemarin, tapi ada lima biji manusia yang berhalangan, jadinya ngikut ke hari itu mbuat nambah-nambahi gawean.. Males tenan... 

Lagian gara-agara mereka banyak kuliah, banyak ibadah, en gw ama asisten yang lain sibuk makan di klaster, jadinya waktu mulai agak molor, dan imbasnya jadi makan waktu banyak buat responsi yang dimulai jadinya jam 1.40 an...

Padahal gw ama asisten-asisten itu (baca: Abi sama Anang), ada tes TOEFL di FEB seperti yang gw omongin tadi.. semua jadi kacau... kacau deh semua.. maksud hati mau ngopyak-opyak si manusia yang lagi tes itu buat lebih cepet, sampai solat Ashar aja jadi agak nggak khusyuk.. Udah gitu pake acara nunggu si Iwan Kucluk.. 

Yawda, blum selesei si manusia-manusia responsi di lantai 3, gw ngacir ke lantai satu buat solat sekalian ketemu sama Ali en Iwan Kucluk... en waktu menunjuk pukul 3.20 sore... What the Helll..... Saat itu juga gw jadi salah-salahin responsi... 

So, nggak pake banyak bacot, si Abi sama si Anang menutuskan untuk ke parkiran lewat utara en gw ama Iwan lewat selatan, gw nebeng Iwan. Trus karena gw kaga pake helm, jadinya numpang Iwan, balik ke Utara ambil helm, cabut capcus lewat Kopma UGM sampei ke FEB muter via Psikologi. Sampai FEB, gw kaga nemuin parkiran motor, adanya mobil kabeh, entah gimana gw ama Iwan ngeliat suasana saat itu, jadinya trus aja sampai ketemu Coco yang lagi terburu-buru dari arah GSP, gw nanya ke Coco, dia parkir di GSP, pikir gw, bakalan telat kalo ngikutin cara parkir Coco, adalah gw ama si Iwan parkir di FIB lewat pintu gerbang barat yang nggak dikunci... turun, en langsung lari ke arah FEB bebarengan ama Coco en Agus.. 

Lhaa, si Anang ama Abi yang udah duluan, gw gak nemu batang idungnya, perasaan gw udah ngira mereka nyasar, tapi pikiran gw lagi kalut, yang ada gimana caranya nggak telat.. Untung di depan ada Leo Singo yang lagi jaga-jaga, critanya dia lagi jadi semacam keamanan yang tugasnya nunjukin jalan ke tempat tes... Yawda, dengan terburu-buru, plus nanya-nanya cewek-cewek FEB *ga penting*, akhirnya sampai di zona yang isinya anak geofis semua ada panitia disana, ada Irchan di sana... Alhamdulillah, mereka masih berkumpul di depan ruangan yang sama namanya kayak di Mipa Selatan, U2.01... Gw clingak-clinguk merhatiin sekitar, gak nemu ada dua orang asisten yang disorientasi arah itu.. So, by the by, gw masuk ruangan

*Tes pun berlangsung, Listening nomor 9... zzzttt*

Dan dua asisten itu pun datang tanpa dosa.. kalo itu UM UGM, mereka udah dapet skor minus 9... Ahaha...

*Tes semakin buat cenat-cenut kayak SM*SH*

Dan, sesi listening yang suaranya keren itu pun usai en beranjak ke sesi structure yang lebih susah... Salahnya, gw ngabisin lebih dari 1 menit untuk milih yang mana yang salah dari tulisan yang digaris-garis itu... sableng... Imbasnya pas waktu abis, gw masih kurang 12 soal.... WHAT!! Untungnya posisi duduk gw agak dibelakang, jadi gak gitu keliatan dari depan... Semua orang di ruangan itu udah ganti lembar soal mereka dengan yang berwarna kuning (reading), tapi gw masih santai-santai aja di lembar kuning (structrure).. Karena gw gambilng waktu reading 55 menit, gw teken 10 menit buat ngerampungin nih lembar kuning... 

Dan, sisa 45 menit gw harus berhadapan dengan bacaan yang panjaaaaaaangggg koyo tai... Males banget dah bacanya, apalagi yang tentang sejarah... Kepala gw udah cenat-cnut banget dah... pengen gek rampung... males banget... Untungnya ada soal vocab yang lumayan bikin gw gak harus kembali ke bacaan, kecuali harus ada konteksnya... 

*Tes rampung, gw pingsan*

Capek banget abis tes ginian... Gw jadi mikir, gw yang tes, gw yang merasa pusing, kenapa gw yang bayar yaa?? Ternyata uang tidak hanya bikin seneng, tapi juga bikin cenat-cenut... 

*Besoknya*

Gw kaget, gembira, goyang pinggul, ngebor di jalan, you know what???? Secara skor TOEFL gw diluar perkiraan gw, gw ngira bakal 480an kayak langganan gw semasa SMA.. Tapi.. Tapi... Tapi apaaa??? Skor gw jadi 507.... Emang sih blum bisa dikatakan well banget buat ukuran pengennya gw, gw pengen skor gw jadi 550... Tapi yang penting, minimal udah tercapai juga target untuk saat ini....

*Pulang*

Ada masalah di berangkat, di pulangnya pun bermasalah... pintu parkiran yang tadi dibuka, sekarang ditutup... Pant*k sekali.... Dengan gaya pencuri newbie, gw, Iwan, Anang, ama Abi *keduanya parkir di tempat yang sama*, memberanikan diri untuk loncat pager FIB demi masuk ke halaman parkir barat yang udah lumayan sepi...

Haisshhh.... kenapa gak tes TOEFL di SIC aja sih yaaa... biar gak repot-repot gini....

1 komentar

Beny Yulanta Putra mengatakan...

haiss ra ngajak2 ik melu test toefl -,-

Diberdayakan oleh Blogger.