Wajib Militer Jilid II

Yaihhh... kasian blog ini ditinggal pemiliknya untuk sekedar meninggalkan jogja beberapa saat yang menegangkan... 

Yapp,,

Setelah kmarin gw menuntaskan Wajib Militer pertama gw dengan urusan sakit di kaki gara-gara kram paha, sekarang gw harus mau gak mau ngejalanin yang namanya wajib militer jilid ke dua, yakni FGA atau Fisika Gunung Api,, hsshhh... dan lokasi wajib militer (wamil) kali ini adalah di Gunung Kelud... 

Yayaya... gw pikir ini hadiah tahun baru, karena emang eventnya berdekatan ama tahun baru menjelang 2011. En, awalnya gw bener-bener malesss banget yang namanya ikut wamil ini. Gw blum siap sama sekali. Gak ada persiapan apapun, yang ada malah sempet-sempetin diri ngeSIC, nglaster dan lain mengaji ama anak-anak KMFM... zzzttt... 
Lagian, wamil kali ini bakalan dilaksanakan di sebuah medan yang sungguh hebat... gunung cuy! untuk sekelas Pacitan si wamil pertama aja gw udah kalap.. gw sempet berniat untuk sekedar body exercise gitu sebelum berangkat wamil.. Tapi, gara-gara gw yang gak pernah bisa bangun pagi, alamat gw gak bisa sekedar jogging biar gak kram pas wamil.. Trus, selain itu, gw juga awalnya pengen belajar beberapa metode yang gw blum terlalu bisa, juga pengen belajar alat-alat yang gw blum pernah megang, including gravitimeter. 

Seminggu menjelang wamil, beberapa metode udah officialy launch en resmi digunakan, seperti Graviti, Magnetik, GPS, Suhu, Mikroseismik, AMT, ama VLF. Cuman beberapa kejadian harus en mengharuskan beberapa alat rusak en gak bisa dipakai. Graviti tanpa GPS gara-gara entah apanya ditinggal di Kalimantan pas ada proyek. Sebenernya gw gak gitu ngerti, kenapa alat-alat yang seharusnya emang udah menjadi hak mahasiswa malah digunakan untu proyek yang alasannya untuk cari dana lab... Whatsoever, emang biaya SPP ama BOP kita-kita blum cukup yaa? Hmmm... males amat ngurusin yang beginian.. jadinya beberapa alat dengan terpaksa harus minjem universitas tetangga, plus datalogger mikroseismik yang harus minjem BPPTK... bobroknya alat di lab ini... 

Kubah Lava Gunung Kelud
Yawis... akhirnya dengan berat hati membayar wamil, en berat hati pula meninggalkan sejuta kenikmatan di jogja.. en beberapa saat gak update info artis korea, akhirnya dengan malas sekali gw packing en berangkat menuju Kediri pada tanggal 26 Desember 2010.

26 Desember 2010
Perjalanan yang panjanggggg... ini bis lemot amat sumpah... bawaannya sumuk en pengen misuh gara-gara macetnya jalan nganjuk-kediri. Sampai kota kediri pun udah magrib, en yang paling disayangkan oleh semua penumpang bis malang ini adalah, mereka nggak bisa liat final piala AFF antara Indonesia dengan Malaysia.. Yang ada gara-gara si Galih bawa HP yang bisa streaming TV, maka hampir semua awak penumpang pun ke tengah nyaksiin rame-rame... Ahahaha... 

En, sampe pos pengamatan vulkanologi tempat kemping gw jam 8 malam.. Loading barang dari bis ke basecamp, en lanjutin lagi tuh anak-anak nontonin final AFF sampe slesei.... Trus jam 9 kita mulai diskusiin tentang desain survei untuk besok...

27 Desember 2010
Uwahhhhh... bangun pagi kepala sakit semua, gara-gara kaga pake bantall... itulah derita wamil... Trus ketika mata masih ngantuk gw diharuskan cuci kendi-kendi en bikin ramuan CuSO4 yang disambi bersihin kawat tembaga dengan amplas en ukur beda tegangan dengan multimeter... Yak, gw dapet SP, metode SP untuk hari pertama, dan desain survei hari ini adalah di sekitar kawah Gunung Kelud yang disampingnya ada anak gunung kelud yang aktif normal..

Seinget gw ada Gofar, Wisnu, Yudhis, Priyo, Mita, Siti, ama Indah di bagian SP... Gw kebagian yang rover, yakni yang tugasnya nge-leap frog bareng Mita. Alat SP adalah yang paling ringan, yakni cuman pake multimeter. Pernah juga gw bikin survei SP di KKN gw di Nawung. Fungsinya untuk memetakan potensial bawah permukaan, mungkin pergerakkan lava atau semacamnya. 

Komentar gw pas survei: Well, ini pengalaman survei SP paling parah en paling geje yang pernah gw lakoni. Biasanya survei SP dulu gw di zona yang datar-datar aja... ehhh.... kemarin ini walopun spasi cuman 10 meter, tapi medan berat yang mengharuskan gw ama temen-temen satu tim motong kontur banyakk banget gara-gara kabel yang dibuat ngepas.. Apalagi pas di meter ke 40 sampai 70 gitu, hujan mengguyur kawah Kelud dan menjadikan survei sempat kocar-kacir gara-gara tim babat alas terlalu cepat membabat alas.. akibatnya gw ama Mita kudu sabar nyopotin tuh kendi-kendi ama Priyo yang kudu double strengh sekalian ngemark GPS per titik.

28 Desember 2010
Well... hari kedua, sebelumnya gw mulai memberanikan diri mandi di kolam penuh kecebong itu... Kamar mandi yang letaknya 200 meter ke bawah dari pos. Artinya abis mandi siap-siap keringetan karena jalannya naik menuju pos.. hahaha :D

Hari kedua, gw dapet Magnetik. Gw sempet trauma dengan metode ini kalo spasinya 100 meter. Gara-gara di Pacitan kemarin 100 meter itu jauh sekali.. en bikin kram... en sekarang desain surveinya spasi 20 meter, masih di daerah yang sama dengan Sp kmarin, tapi agak di atasnya lagi... Medan gak ekstrim seekstrim hari pertama, tim babat alas jago-jago.. kompak.. keren.... Kelompok gw banyak banget: gw, Iwan, Gigih, Anang, Bey, Lupek, Adi, Priyo, Indah, Siti, Astha, Siwi, Arie, Ihsan, Nohan. 

Komentar gw: Survei hari ini udah kayak outbond massal... Orangnya banyak banget dengan traffic di tengah gara-gara gak ada kerjaan.. sempat ngukur sih bareng astha. Survei ini cepet, jalannya mantap, jurang-jurang pun disulap kayak bukanm jurang lagi... keren dah tim babat alas.. Ada sesuatu lagi benernya.. tapi gak usah dibahas disini.... ahahahaha

29 Desember 2010
Hari terakhir gw disuruh milih antara Graviti atao Mikroseismik (mikro).. Gw bingung, secara dua-duanya gw blum pernah, awalnya semua pada mau mikro, trus pas tau trek graviti cuman jalan sampe base, orang-orang pada pengen graviti semua... Nyebai... gw jadi kasian sama mikro, jadilah gw ambil mikro aja....

Gw ama Siti, Indah, Priyo, Adi, Angga, Galih, en Zuhdi jadi mikro en lokasinya gak banget... We do nothing... tapi mungkin gara-gara itu kita jadi gak dapet event... ahahaha....

Komentar gw: Metode cocok buat tidur, asik banget, gak ngapa-ngapain, isinya makan, minum, kepanasan, ngantuk, molor, en ngiler.. Kasian kalo kaya gini, harusnya beberapa orang di transfer ke Graviti aja kalo gini..

Yayayaya... tiga hari yang menyenangkan, walo hari pertama melelahkan, selanjutnya tidak berasa apa-apa... Momen jackpot ala biasa pun membuat relaksasi yang merefresh sekaligus membuat gw semakin ngantuk pas dapet AMT sebagai laporan akhir yang kudu dikumpul jam 9 esok harinya....

Horray!!!!

Done, wamil II is accomplished!!!

Secara umum, udah bagus, pelayanan maksimal, konsumsi lumayan enak, ayamnya enak, bumbunya merasuk bener ke dagingnya.. Tapi kenapa ada sate kambing... gw gak makan!!! wawawawawa.... Sayang juga VLF kudu rusak..... Pokoknya tunggu aja wamil jilid tiga yakni Workshop nanti!!!

1 komentar

Gama mengatakan...

wamil jilid 2 selesei dgn menyenangkan, semoga nilainya jg menyenangkan.

Diberdayakan oleh Blogger.