Petrovisit (Bagian 2, -end)

Tangkuban Parahu.. Riwayatmu kini....

Sedikit melanjutkan cerita pengalaman gw pas petrovisit kemarin.. Kemarin sampe dimana?? Hmm... kalo gak salah pas gw nginep di wisma yang menurut gw keren itu. Entah kenapa gw langsung aja menidurkan diri.. gatau,, mungkin saking capeknya duduk dalam bis dimana keadaan serba aneh.. haisshh... Yang jelas gw sekamar ama si Kris, en setelah melakukan curhat yang gak penting tentang helena Inzaghinova itu akhirnya gw bisa tidur dengan seksama.. Entah kenapa si Kris tiba-tiba membicarakan Helena... Gw jadi kepikiran..




Pagi buta pun menerjang, entah siapa yang mbangunin, yang pasti, tau-tau gw liat dari ujung kamar gw, ada anak-anak 2008 yang udah pada bangun, en udah pada mandi,, hal yang paling males dilakukan pagi-pagi buta di daerah seperti Garut ini adalah mandi pagi. Tapi sepertinya tidak mandi pagi sedang tidak ngetren di mess ini... Makanya, dengan semangat gw niatkan diri untuk mandi... Dan bener saja, gw cuman berani guyur beberapa kali including sabunan en sikat gigi dilakukan di kamar mandi terpisah (???), gak niat boker, soalnya kalo dingin itu membuat hasrat yang begituan malah hilang entah kemana.

Oke, mandi.... dan sholat subuh berjamaah.... Then, packing, sambil nunggu si Kris ternyata mandi juga, padahal malemnya dia bela-belain kaga mau mandi... tapi berhubung lagi tidak ngetren hal yang seperti itu, kecuali buat rasyad... hehehe :3... Oye, keluar kita menuju ke bis yang diparkir di halaman, sambil menikmati lanskap kota Garut dan gunung Papandayan di subu hari ini sungguh menyenagkan, tidak lupa kita berfoto bersama angkatan-angkatan itu.... hehehe...

So, well.... kita balik lagi ke arah Garut, dan tahu-tahu udah sampe ke jalan tol Pasteur aja... Means, ini udah di Bandung cuy!! Horray!! Tapi bis melaju ke utara, ke arah yang sama pernah gw lalui bareng Hafid, temen gw SMA yang sekarang entah mau jadi apa dia.. Gw liat spot-spot dimana gw pernah kehilangan banyak uang di sini.. Baca aja postingan 2 tahun lalu kalo mau tahu pegimana ceritanya..


Tangkuban Perahu

Oke, kita naik ke Tangkuban Perahu, dan banyak hal yang berbeda, including transportasinya sekarang ada semacam anguktan kecil wajib buat delivery dari terminal transit ampe ke parkiran kawah.. En, udaranya yang DINGIN bukan main.. Perasaan di sini lebih dingin daripada di Garut kemarin, gara-gara kabut turun dengan angin ringan yang menusuk tulang. Tarif angkutan mini itu adalah Rp 2500,00 sekali jalan dari terminal ke kawah. Buat pelancong nantinya mereka harus beli dua tiket untuk pulang balik... Good manajemen..
Snap Shoot at Tangkuban Crater.. haha.. (Alternative's Photography)


Sampe kawah Ratu, kawah paling deket dari Terminal, udara udah gak tau minus berapa (lebay), pokoknya lemak tubuh udah gak kuat menutupi rasa dingin itu.. En, sampe disini, manusia-manusia peserta dan panitia petrovisit udah tersebar sesuai angkatannya masing-masing.. random banget... En, gw pun sibuk foto-foto... Praktis cuman tinggal gw, Yudha, David, Dhea, Nentis, Indah, Firsan, yang ada paling belakang... anak-anak 2009 ama 2010 udah pada ngikut Mas Qodar aja ke Kawah Upas.. sementara rombongan gw adalah rombongan narsis yang setiap 5 meter foto... Zzztttt.....

Sampe di gerbang kawah Upas, si Indah ama Firsan pegi duluan, eh.. tapi ada Leo dari arah Air Keramat sama Viko dekaka, tapi mereka langsung bergegas entah kemana, gw lupa.. yang tinggal hanya si Leo... Akhirnya tinggal berlima, gw, Leo, Dhea, Nentis, ama David... Foto-foto lebih akut... Zzztt.. bagus sih emang... semacam hutan tapi terawat gimana gitu... Keren!!

Akhirnya akibat terlalu banyak foto, kita sampe di Kawah Upas dalam keadaan yang semua peserta udah pada rampung disitu... Zzzttt... Aidahhh... Entah apa-apaan ini.. Ya mo pegimana lagi, mau gak mau gw kudu foto-foto... hehehe... bersama si Jimmy en Letto anak timor leste itu.. kita kembali melakukan beberapa pose, including jump session ala maho versi si Leo ama si David... Hahahaha... Gw puas total!!!

Karena kita paling terakhir pulang dari Kawah Upas, jadi lama-lamain foto-fotonya.. including foto bareng bule-bule dari Jerman.. As you know, hari itu pas banyak banget turis dari mancanegara, paling banyak dari Korea.. Gw tau karena gw bisa bahasanya dikit-dikit.. ternyata Hallyu Indonesia juga sedang gencar di Korea... hahaha... Satu, hal paling memalukan, gw kepleset.. en celana gw kotor.. Gw kepleset di deket jurang Kawah Upas... Gila lu ndro!! Thanks to Indah... hehehe... dan sampe parkiran itu kita langsung pegi balik ke arah kedatangan.. TERNYATA panitia salah info.... sangat bedebah sekali ini...

Kalo gak hujan sih kaga papa, lha ini pas ujan, mana nyampe deket jualan gorengan itu susah payah.. ini disuru balik ke arah Kawah Domas... Denger nama kawah ini berasa mau kawin gw... Dan, menurut peta yang gw pegang, jarak ke kawah ini sama dengan jarak ke Kawah Upas, yakni 1,2 km... Nyatanya, medannya gokil abis... tanah licin litologi gak jelas itu membuat akumulasi lumpur yang melicinkan batuan di atasnya.. sehingga gw yang pake sepatu adik gw SANGAT tidak recomended banget untuk melewati track itu.. tapi, ya mau pegimana lagi... gw pikir bakal cepet nyampe... TERNYATA... Jauhhhhh... banget... Ini 1,2 km itu jarak mendatar, bukan jarak topografi, sehingga jarak aslinya lebih dari itu... Sampe di Kawah Domas.. nothing interesting buat gw... sebenernya disini bisa masak telor menggunakan energi panas dari magma ato pegimana sih neranginnya... Yang ada, gw ama David santai-santai aja di depan warung.. gw pikir, masak telir gw di rumah bisa lebih enak daripada masak telor dengan gas H2S.. So, I miss a thing! yak, foto-foto di Kawah Domas praktis gw kaga eksis... Sedih...

Dan, seperti yang gw duga, jalan ke parkiran Kawah Domas adalah jalan naik yang ra mutu banget... Jarak di peta sama dengan tadi, 1,2 km... Sementara anak-anak masih pada menikmati tuh Kawah Domas, gw ama David naik duluan sambil ngobrol-ngobrol apaan ya gw lupa... en, di jalan, gw ketemu pasangan berbahagia yang sedang mengabadikan setiap momennya untuk cinta.. (preeettt!!), dan pasangan tidak begitu bahagia, karena Uti mengalami penyakit yang sama dengan gw.. yakni KRAM... Nggak tau knapa gw kaga kena penyakit ini lagi sedari FGA... Kasian sebenernya liatin si Uti ini... Gw kram tapi gw punya cara nyembuhin kram gw sendiri.. kecuali kram paha... It's very hard dude!

Akhirnya setelah jalan-jalan yang gw pkir ini outbond berubah jadi tracking... Zzzttt... Semua peserta perlahan-lahan sampe di parkiran Kawah Domas.. Keluhan sama, capek!! En, let's go to the next destination: Museum Geologi Bandung.

Museum Geologi Bandung

Museum Geologi... baba... (Andre's Photography)


Menurut lo apa sih yang spesial di Museum ini..  Untuk waktu kedatangan yang singkat macam gini, gw fokus pengamatan kekaguman gw ke bagian petrologi, sedimentologi, stratigrafi, geodinamika, ama vulkanologi aja. Sedang bagian arkeologi gw sama sekali enggak minat.. Semua lebih berasa individu lagi di tempat ini.. Banyak anak 2009 yang nanyain perihal batuan piroklastik di sini.. en gw kaga bisa jawab.. hahaha... pertanyaan yang sebenernya harusnya diajukan ke pengelola museum.. not me.... hahaha... Bagusnya di sini, pengelompokkannya berdasar region, jadi batu asal jawa sendiri... sumatera... hingga irian jaya pun ada sendiri... lengkap dengan geokronologi dan geodinamikanya... Stunning!!

Endingnya adalah foto-foto bareng-bareng di depan Museum Geologi... Gak semuanya sih... Trus dilanjut dengan sesi sholat dan makan siang... Sayangnya tadi gak ada souvenir gitu ya dari Museum ini... Jadi kurang berkesan...


Cihampelas Walk

Ciwalk Mall... (Alternative's Photography)

Well... sesi akhir gw di Bandung adalah shopping di Ciwalk, atau Cihampelas Walk... semacam jalanan yang penuh dengan orang jualan, distro clothing, makanan, en Mall Ciwalk... Kata panitia, ini sesi bebas.. nanti peserta dilepas en berkelompok-kelompok gitu... menurut gw cara ini gak efektif... buktinya, banyak cowok-cowok, termasuk gw yang kaga ngerti mau ngapain.. Awalnya gw ama Gama ama beberapa anak 2009, Leo, Dharma, Faisal, Theo... Tapi trus si Gama lebih prefer ama si Mbantul 2008, jadi yowis dia pegi begitu saja, kalo gak tak SMS gw gak tau dah dia dimana... Huke... sekarang ada Pak Imam... Pak Imam juga bingung mau ngapain... awalnya jalan-jalan gak jelas gitu... trus masuk Mall... en trus akhirnya nggembel di depan Ciwalk... awalnya cuman gw doang.. eh taunya nambah banyak banget.. malah ditraktir Pizza hut pula sama Pak Herlan.... Kamsahamnida.... Intinya, mau belanja sebenernya gw bisa.. pengen gw ke Black ID ato apalah... tapi, gak enaknya kalo shopping dalam berkelompok itu banyak keinginan,, jadi sungkan ngajak ke tempat yang gw penginin...

Sholat oun gw di basement Mall, ketemu banyak orang Jogja ternyata di Mall ini... akhirnya beberapa saat bisa ngomong bahasa jawa... Gw ketemu beberapa orang jogja.. Ada bapak-bapak yang gw pikir dia udah sukses en mapan gitu sama istri en anaknya, ada juga mas-mas ngerokok yang ake baju seragam biru-biru gak jelas, gw taksir dia adalah cleaning service, en mas-mas pake tas necis dandanan backpack sejati, dia asli Wonogiri, yang deketlah... Mereka semua baca jaket gw, secara gw pake jaket kebangsaan the Erath Warrior, jaket angkatan 2007... Nampaknya bisa menyatukan bangsa juga jaket ini... hahaha...

Gembel di depan Ciwalk Mall.... (Alternative's Photography)

Back to halaman Ciwalk.. Semua peserta kecuali anak 2008 nampak sangat autis gara-gara mereka bingung mau ngapain... Tapi kemudian, satu-per-satu dari mereka pegi cari makan malam...

What!??? Makan malam di Cihampelas, tepatnya di restorannya adalah pilihan yang SALAH... Mahal Gilak!!!! Sepertinya motto makan di Bandung ini sama kayak makan di Amerika... KFC gitu bener-bener junkfood, makanan murah, makanan rendahan... Iya bener, ternyata makan semangkuk Daging ayam dibuat saus yakiniku yang dinamai Bistik Ayam gitu doang dibandrol dengan harga Rp 20.000,00. Astajim... Trus minumnya gw pesen Coffe Latte yang gak begitu enak banget juga dibandrol dengan harga fantastis Rp 8.000,00.. Mana nunggunya koyo tai.... Marai emosi pokoknya!!! Sekali makan gw abis Rp 28.000,00. Damn!! Gw gak ngebanyangin pegimana harga makanan korea di sana... bisa nyampe 50rb tuh sekali makan... Oiya, geliat korean wave sepertinya juga telah masuk ke Bandung... majalah-majalah yang ada di Museum Geologi gw amati berbau korea sekali... hahahaha :3

Pulang...

Oke... abis menghabiskan acara gak penting di malam hari itu.. saatnya pulang!!! Nothing gained... Gak dapet apa-apa sih gw.. Oleh-oleh juga gak ada.. untungnya mampir ke Tasikmalaya itu,... bisa beli Wedang Bajigur Instan khas Garut... hohoho... Rp 20.000,00. Hmmm.... begitulah Petrovisit gw...

capek...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.