Di Saat Survey Field Camp

Kirain yang ikutan survei bakalan banyak…..

Ternyata, mambu banget…. Cuman empat orang coba yang berangkat….

Ckckck……

Jadilah tim surveyor FC (baca: Wajib Militer III) berangkat ke venue FC yang direncanakan di sekitaran Parangwedang… Hmm.. deket banget ama lokalisasi wisata Parangtritis..

En, yang barangkat menuju lokasi adalah gw, Arie, Dicky, Yudhis, en Astha… Awalnya gw mau bonceng.. entah bonceng siapa… kirain yang survei bakal banyak… tapi ternyata gak ada sama sekali… waduh… Mana si Yudhis minta bonceng juga… Maka, daripada gw pake motor Yudhis yang gw blum tau pegimana rasanya, mending pake motor gw aja.. Maksimal banter paling sekitar 70 km/jam pernah terbukti waktu simulasi OPMG 2010 ke Ketep, Magelang… Hahahaha….

Dan… perjalanan pun berjalan menyenangkan pada awalnya.. Kita menuju jalan Imogiri Barat untuk jemput si Astha terlebih dahulu… Dan, langsung on the way ke BAPPEDA Bantul yang ada di jalan yang geje… tepatnya ada di Lapangan Paseban Bantul.. Disitu ada jalan yang sampingan ama kompleks gedung birokrat, makanya sampe wisuda juga gak bakalan nemu tuh jalan… Kita nemu gara-gara kita bertanya ke semua orang yang kita jumpai… hahaha… Sempetin juga istirahat nunggu zuhur sekalian di emperan BAPPEDA Bantul itu… Ada mbak-mbak SPG rokok… well…. Hari ini rame juga ya mobolisasi mbak-mbak SPG ini… Sayang, cakepan mbak-mbak SPG Malboro hahaha.. ^_^

Dadidu… Jam 11an gitu, akhirnya kita cabut, pas suasana mendung geje… Untung gw bawa mantel… Tapi Yudhis enggak… Jadilah kita jalan ke Jalan Parangtritis via Mandhing…

Dan di sinilah kejadian ini berawal…

Sebelumnya, gw udah pernah ngalamin beberapa kali kecelakaan… yakni 6 kali pas gw boncengan, yang paling parah sih ya sama si Arni pas mau latihan Dansa di Taman Siswa itu.. Si Arni sampe operasi macem-macem gara-gara nabrak mobil.. Horror… Trus, gw baru sekali kecelakaan pas gw sendiri yang bawa motor… Yaitu pas sebelum ujian Graviti, pas pulang dar rumah Opung (Rudy Dharmali), gw dengan sialnya nabrak si Anang (temen gw sendiri) gara-garanya sih gw gak tau, ada banyak spekulasi… tapi pada menduga itu gara-gara gw ngeliat cewe cakep baju ijo di kanan jalan… Alasan yang gak mutu… hahaha….

Kembali ke Jalan Parangtritis, tanggal 04 bulan 04 tahun 2011 jam 11.44…

Suasana mendung tak bersahabat, formasi boncengan pun berganti.. Astha yang sebelumnya ama si Dicky, kali ini harus berganti dengan Arie, soalnya si Arie punya jas hujan yang dual-head… Trus mantel si Dicky yang basah dipake si Yudhis, jadilah di Dicky sendirian.. Dan… sambil hujan-hujanan, kita tembus aja en dengan kecepatan motor yang gak bisa maksimal akibat hembusan angin dari depan langkah motor pun terseok-seok..

Dengan kemampuan ingatan fotografis gw, gw masih inget kalo belokan di peta buatan Yudha itu ada di daerah pasar, sehingga gw ama Yudhis pun sambil was-was melihat ke arah kanan sambil dirundung hujan yang makin lebat kala itu…

Dan… Udah agak jauh, ada sebuah pertigaan di depan mata tapi si Astha ama Arie jalan terus dan gw langsung memastikan bahwa ini jalan yang dimaksud peta dengan nanyain tentang belokan itu ke Yudhis.

(sambil motor jalan) “Dis, ini po???” (gw nanya ke Yudhis dengan bodohnya gw memalingkan wajah ke kanan, soalnya kalo nggak gitu suara Yudhis terdengar samar-samar akibat hujan dan angina yang terasa lebih lebat)

Blum sempat Yudhis jawab pertanyaan gw, dalam waktu yang bedanya cuman beberapa milisekon, gw arahkan kembali pandangan gw ke depan, dan tiba-tiba gw mendapati setumpukan rumput hasil ngarit ibu-ibu yang diangkut pake sepeda ada di depan gw… Gw kaget…. Yudhis pun kaget…

Gw berusaha menghindari tumpukan rumput itu dengan banting stir ke kanan… Tapi, nampaknya tumpukan rumput yang dibawa ibu-ibu ini dimensinya terlalu panjang, sehingga mau-gak-mau lengan kiri gw pun harus nabrak tuh tumpukan rumput. Gw pikir sih tumpukan rumput biasa yang lunak, tapi ternyata KERAS… entah ada apa di dalemnya, apa sengaja dimampatkan atau diberi bejana/bagor atau apalahh… gw kaga mau mengingat hal itu, yang pasti gw jadinya kehilangan keseimbangan dan mau-gak-mau harus jatuh, eh menjatuhkan motor ke arah kanan dengan posisi tangan gw masih berpegang pada stang… gw tidak berpikir untuk ngerem, karena jarak motor ke tumpukan rumput itu bener-bener kurang dari 2 meter, sedangkan rem motor gw baru “makan” minimal pada jarak 4-5 meter..

Dan, dengan keadaan sadar, gw jatuh dan gw merasakan jatuhnya badan gw, motor gw, dan Yudhis.. Kalao cuman jatuh doang, mungkin gw masih sehat wal afiat, tapi ini pake acara deformasi segala.. Dari posisi jatuhnya motor gw, itu masih terseret sejauh 2 sampei 3 meter ke arah selatan. Itu gw bisa mersakan pas lagi jatuh. Jadi, tangan gw kan posisinya di gas, nah, pas kejadian seretan maut itu gw bisa ngerasain tangan gw perih abis pas gesernya motor gw itu… 2 meter di aspal.. gw waktu masih di motor udah ngebayangin kalo mungkin jari gw ada yang patah ato pegimana, soalnya bener-bener diseret sejauh itu.. Dan, gw nggak ada kepikiran untuk mengangkat tangan gw dari posisi semula, entah gw nikmati aja kontak jari gw dengan aspal itu dengan nikmat…
TKP di Jalan Parangtritis Desa Donotirto
Saat motor benar-benar udah berhenti, baru banyak orang-orang nolongin gw, Pak Polisi yang kebetulan posnya ada di seberang TKP gw langsung berlarian nolongin gw.. Biasanya kalo gw tabrakan, gw langsung angkat badan gw sendiri, en langsung angkat motor gw sendiri, tapi yang ini beda… tangan gw mati rasa, jadi gak bisa ngangkat sama sekali…

Kebetulan juga, TKP gw persis di depan APOTEK, jadilah si Astha langsung beli segala peralatan kek Revanol, Betadin, kapas, dan lain-lain… Gw waktu itu bener-bener pusing bukan main.. Pandangan gw blurr.. Rasanya pengen muntah.. Gw jadi linglung.. Kata Pak Polisi, gw lagi SHOCK… Hhmmm… gak tau juga sih.. Gw jadi banyak pikiran… PIkiran gw bercabang-cabang, mulai dari gimana cara ngasih tau orang tua, sampe menyalahkan diri sendiri, gara-gara gw survey FC jadi terhenti.. Niat gw malah mau myuruh temen-temen gw tadi pergi duluan ke basecamp FC.. Pikiran gw campur aduk…

Untung ada Astha yang ngobatin gw en Arie yang mbersihin luka gw dari kerikil-kerikil tanah.. Dengan telaten si Astha netesin tuh Betadine ke luka gw… Hell yeahh… Perih bukan buatan… Si Dicky ampe gak mau lihat.. hahaha… Dan, hujan pun terus mengguyur… Alhamdulillah gw masih diberi hidup…

Well.. Sekali lagi gw masih inget dengan detail beberapa detik pas motor ini beradu dengan aspal.. Ingatan fotografis gw bahkan masih mengingat rasanya di tangan ini… T.T

Setelah setengah jam lebih ada di emperan APOTEK itu, gw minta survey dilanjutkan, dan gw pun bonceng si Dicky. Si Yudhis gw suruh pake motor gw yang kondisinya absurd… Gw gak tau detailnya gimana, yang gw tau cuman bodinya aja yang miring, plus rodanya juga miring beberapa derajat.. Mungkin ada lecet-lecet di bagian kanan dari stang, spion, knalpot atau apanya.. tapi gw gak liat…

Yang baru gw sadar yakni sepatu gw BOLONG…. Sepatu kanan gw bolong tapi gak di bagian kanan, melainkan di bagian kiri… Kata Arie sih itu kena motor, entah bagian mananya motor… yang pasti untung gw pake sepatu… Kalo enggak, bakalan bolong juga tuh kaki… mana bagian itu pas banyak pembuluh darah… Hufff…. Alhamdulillah…..

Akhirnya kita sampe di tempat bapaknya tempat yang jadi venue FC 2011… Sayang, gw kaga bisa salaman!!! Asem…

Jadilah gw kudu bisa pake tangan kiri gw lebih banyak… Saat nulis postingan ini pun gw cuman pake jari tengah tangan kanan gw untuk ngetik… Jari telunjuk masih sakit gara-gara darah berkumpul di situ..

Ambil hikmahnya aja lah…

Terimakasih untuk temen-temen KKN ama Geofis yang udah jengukin gw.. Mungkin sebagian dari kalian anggap cuman luka kecil, cuman kecelakaan kecil, atau apalah.. Yang pasti gak ada dari kita semua yang mau ngerasain luka gede, kecelakaan gede.. atau bahkan mati sekalipun.. Empati.. itulah yang harus ada.. Ketika orang lain terkena musibah..

1 komentar

Gama mengatakan...

wah, kali ini q merasa telat son. ru baca hari ni e... td ketemu bener2 utk byr FC gak tw klo kwe hbis kecelakaan. trut beduka son. tp klo q baca post ini malah ketawa kocak ndiri e... sorry. moga cepet sembuh.

Diberdayakan oleh Blogger.