FC 2011 (Bagian 2, Mikroseismik)


Hmm.... Hari pertama ini...

Minggu, 29 Mei 2011 - Mikroseismik
Tim : Adi, Bey, Indah, Didi, Ali, Yudha, Mas Prima

Rasanya masih aras-arasen sih... blum begitu klik banget ama suasana FC... Satu hal, gara-gara nonton bola final liga Champion ato apa itu pokoknya yang ada Barcelona ama Manchester United yang tau-tau dimenangin ama Barca, selain membuat mood saya turun karena jagoan saya kalah, mood akuisisi juga jadi turun gara-gara NGANTUK!

Sebenernya gw blum pernah begitu ngeh ama mikroseismik... Untungnya asistennya enak... Gw kasih banyak pertanyaan, dia kasih juga banyak jawaban....

Btw, lokasi buat akuisisi mikroseismik ini adalah berangkat dari titik-titik 101 hingga 106 dalam sehari... berarti ada enam titik target sehari, dan ternyata setiap titik itu menyimpan rahasianya sendiri-sendiri... 


Titik 101

Berangkat dengan terhuyung-huyung ke titik yang lokasinya tepat di pinggir pantai... Untungnya gak terlalu pinggir... jarak ama ombak terdekat masih sekitar lima meteran.... jarak sama bibir laut sekitar lima belas meteran... Asik juga pengukuran tepat di pinggir pantai gini dalam benak gw.... Tapi kesenangan itu berubah jadi malapetaka saat alatnya error.... USB device gak bisa detect hardware... Yo wess... arep piye neh??? Terpaksa harus mikir to? Pake acara instal ulang lah... pake acara login ke admin lah... pake acara nelpon si empunya leptop lahh.... Pokoknya hampir muspro sejam kita di tempat ini... Sempet kita diliatin ama mas-mas yang lagi sibuk mengkail ikan di pantai yang arusnya dahsyat.. Akhirnya alatnya bisa en kita pun istirahat lelah, sementara gw ama Ali kudu berangkat untuk mencari titik selanjutnya....


Titik 102

Dan, ternyata matahari pun tidak bersahabat dengan kami saat itu... tau-tau cuaca jadi PANASS... sepatu boot gw pun memperparah keadaan... gumuk-gumuk pasir itu menjadi seperti bara api yang panas.. Dan, lokasi kedua yakni titik 102 adalah masih di sekitaran gumuk pasir itu, sekarang lebih dekat ke arah pemukiman... di sini aja harapan gw udah nemu penjual es teh.... --a.. Ada sebuah kejadian...

CETHOKnya HILMI ilang.....

Semua panik... semua gila.... bisa apa yang terjadi kalo cetoknya hilmi hilang?? Apakah akan dikenai biaya ganti rugi milyaran rupiah??? Oh No..... Makanya gw ama Ali ama Yudha ama Adi bergegas nyari cetok berdimensi cukup kecil itu di titik 101... Balik 250 meter ke titik pertama berasa melelahkan sekali.... Untungnya ketemu.... --a

Nyampe ke titik 102, langsung bergegas cabut ke titik berikutnya...


Titik 103

Mungkin citra google Earth di atas blum up to date... Yang bener, jalan-jalan itu udah bagus... udah di konblok en titik pengukuran adalah pas di bak pasir besar, yang ada pohon rindangnya itu... Yang pasti angin berhembus kencang sekali di titik ini.... Was wes woss........ Bagian gw yang gali-gali lubang jadi muspro karena tingkat sedimentasinya tinggi sekali.... tau-tau juga udah keisi tuh lubang.... Eh, di sini ada Pak Imam ama Mbak Deasy yang inspeksi mendadak... Enaknya disini ada ayunan yang dibikin warga dari tambang gitu.... mayan.... mana anginnya makkkk.... mantap buat tidur....


Titik 104
Ini titik paling RA PENTING....entah kenapa titik 104 jatuhnya di TOILET, persis di depan TOILET.... bukan toilet sih, tapi pemandian umum... YO MIT tenan.... Mana untung menggapai lokasi ini, gw kudu ngelewatin dulu asrama-asrama yang bertebaran di sini, en penghuninya sebagian besar adalah mbak-mbak sampe tante tante yang nggodain sapa aja cowok yang lewat.... Yeah, kita melewati zona prostitusi sekarang....

Dan, di titik 104 ini kita makan siang.... karena tepat adzan dhuhur di tempat ini... sebenernya gw heran.... ternyata ada juga adzan di sini... ternyata asalnya dari Masjid di Parangtritis itu.... hahahah... 

Abis makan, si Bey masih asik ngukur di situ, en gw, Yudha, ama Ali beranjak ke titik 105....


Titik 105
Dan, sebelum nyampe ke titik 105 gw sholat dulu di masjidnya.... baru ke titik 105 yakni tepat di sebuah warung... Langsung aja si Adi pesen es teh sebanyak-banyaknya.... kalap!!! Sayangnya di sini ada TAI ANJING.... Baru gw tau kalo tai anjing itu bauknya lebih batu daripada tai apapun didunia ini.... ahahaha.... Disini baterei laptop udah lumayan abis, jadi kita putuskan untuk sedikit pake aki.... hahaha... Ternyata gw gak cukup satu es tehnya... KALAP to the MAX....

Oke.. lanjut ke titik terakhir sebelum pulang ke base....


Titik 106

Titik terakhir... tepat di pinggir jalan, tepat di sebelah losmen... Isi pembicaraan semua orang mulai pada saru... mana si Bey ama si Adi kerjanya bertengkar mulu.... gw jadi ikut terserat ke topik pertengkaran,,,, hahahaha.... Setelah setengah jam ngukur di tempat ini.. akhirnya kita pun pulang ke basecamp...

Dan, kaki gw ternyata NGINJAK TAI.... sepanjang jalan, anak-anak bashing-bashing semua gara-gara gw NGINJAK TAI.... Bwahahahahaha... 

Tim Mikroseismik Hari Pertama
Sampe basecamp trus mandi, trus nyuci TAI.... loading data, dan mulailah prosesing... Kita dikasih paper apadeh gitu isinya pake bahasa inggris, bahasanya susah, gw kaga mudeng... intinya adalah tentang hubungan HVSR ama litologi gitu.... tapi, secara pasti kan kudu di inversi terlebih dahulu... jadi.... kita nampak bloon dan bingung....

Mana si Didi nyerah gitu aja... denagn interpretasi asal-asalan sesuai kemampuan tim kita, akhirnya kita pun siap dibantai Pak Wiwit malem nanti...

--- 

SESI PEMBANTAIAN

Entah kenapa menjelang sesi pembantaian gini kepala gw NGANTUK tak tertahankan... mana lokasinya yang sempit membuat kaki gw kaga bisa selonjor... Akhirnya gw maju, en banyak pertanyaan yang diajukan... untungnya beberapa pertanyaan mudah, jadi gw bisa jawab dengan mudah, tapi ada juga beberapa pertanyaan yang mematikan... kayak, dari pak wiwit, karena kita gak bisa menampilkan trace lengkapnya ama windowing manual kita, maka udah pasti kita gak bisa membedakan mana gelombang mikro sebenernya denga gelombang noise.... hufttttt..........................

Oke deh, sementara metode ini lumayan lahh.... permulaan yang baik.... Dan, sesi pembantaian ditutup dan diundilah kelompok hari berikutnya, dan gw dapet jatah, GEOLISTRIK

2 komentar

Gama mengatakan...

lanjut...

sneezers mengatakan...

wuihh windowing manual ? ga ribet tuh?

Diberdayakan oleh Blogger.