FC 2011 (Bagian 7, Graviti -end)

Hari keenam… harusnya gw dapet en kebagian GRAVITI.. ternyata enggak…

Karena banyak alat rusak, jadinya metode seenak jidatnya… Dan, anak-anak GRAVITI hari terakhir yang awalnya kaga ada yang mumpuni kecuali mita *keknya*

Ngeliat line gravity sih gw masih ngerasa trauma ama magnetik hari kemarin… medannya na’udzubillah deh.. Makanya pas si Agua ama Arie ada wacana untuk ada yang profiling geologi secara lebih detail, gw pun iya-iyain aja… En, Agus menyanggupi… Hohoho…

Lagian kan gw juga kudu ambil duit buat si Astha bayar konsumsi, jadi emang kudu stay at basecamp, tapi kaga jadi tim QC.. Tim QC adalah tim yang menyeleksi apakah data yang selama beberapa hari tadi udah bener apa belum, bikin summary, bikin hasil gabungan akhir… semuanya itu tugas QCman… Tapi jujur aja paling berat adalah QC GPS… Susah fixnya!! Haheha…

Jadilah setelah semua tim berangkat, gw ama Agus beranjak untuk memetakan lintasan cross-section  di bagian selatan. Intinya sih, sesuai dugaan sementara sih. Err, gw duga awalnya batuan beku basalt-andesit  di Parangwedang ini tersusun atas Formasi Nglanggran sehingga dia memiliki nilai dip. Secara umum Formasi ini terbentuk pada saat zona subduksi purba yang produknya Gunung Nglanggran, produk batuannya adalah breksi vulkanik.. Itu menurut pendapat gw pribadi.

Setengah hari sampe Jum’atan gw ama Agus memetakan keadaan geologi plus ketemu tim magnetik di Jembatan gw Geolistrik tempo dulu..

Pulang trus bikin contoh model bawah permukaan..

Malamnya pas pembahasan, SIALnya ada pak Udin dari Teknik Geologi, jadi gw semacam pendadaran.. haha… Agus juga tidak bisa membantu terlalu banyak.. Kalo dikatakan gw plagiat geokronologi Bayat, sebenernya emang bener. Tapi emang basic gw kan emang peta stratigrafi Jogja itu.. jadi sejujurnya nggak salah juga dong.. Kalo mengenai profiling bla bla yang ditanyain Pak Imam itu sejujurnya itu bukan profiling, tapi modeling. So, gunanya belajar prinsip-prinsip geologi adalah untuk mengkorelasi itu. Tapi ternyata VONIS salah dari Pak Udin kudu berbicara lain. Mungkin fasies gunung api ini lebih tua daripada gunung Nglanggran, tapi yang gw heran adalah, kenapa dia bisa nyambung dengan Formasi Nglanggran yang di utara, padahal terjadi inversi dengan Formasi Semilir. Hmm…. Sampe saat ini gw masih bingung.. Hipotesa gw sih seharusnya ada Formasi Parangtritis yang ada di daerah ini, di atasnya ada Formasi Semilir yang habis di sekitaran Kali Opak sana, baru diatasnya ada Formasi Nglanggran.. Sehingga muka air laut pada saat 32 juta tahun yang lalu itu berada di zona transisi.. Formasi Parangtritis ini menurut gw langsung diendapkan diatasnya terumbu-terumbu Formasi Wonosari seiring dengan naiknya muka air laut.. Kemudian sesar Opak menaikkan bagian ini sehingga tersingkap di permukaan.

Hipotesa yang berlebihan… hahahaha… Never Mind…

Hari ketujuh….

Hari yang harusnya gw udah pulang ke Jogja.. ternyata waktu pulang masih sore.. sehingga mau gak mau.. en sebenernya gw kaga mau.. Si Anang asal main comot aja.. Sehingga gw AKHIRNYA merasakan bagaimana akuisisi GRAVITI…

Tim Akuisisi hari ketujuh ini sebenernya yang mau aja.. artinya yang dapet bagian graviti kudu mau survey, makanya yang dipilih adalah gw, Anang, Radit, Sehul, Dicky, Rudy. Kenapa eh kenapa?? Kenapa harus gw???

Yo wes lah.. Itung-itung aja merasakan..

Ternyata dapet lokasi di gumuk pasir.. di tempat magnetik kemarin… Asyik!!!

Tim Gravity Hari Ke-tujuh
Setelah sembilan titik.. akhirnya pulang ke basecamp, en packing akhir… en… GOODBYE PARANGTRITIS!! Delapan hari disini membuat gw gila… membuat gw sakit.. membuat gw menahan boker.. membuat gw segalanya…

Paling nggak, di akhir kebersamaan angkatan 2007 ini, ada satu lagi cerita menarik selama delapan hari dengan kisah-kisah perjuangan setiap harinya. Kami tau kami sudah terlalu tua, saatnya bagi kami untuk istirahat dan mengerjakan skripsi kami.. Hahahaha….

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.