Jakarta: Anatara Sakit dan Sebuah Keharusan


Abis Field Camp, yang ada gw kena sebuah penyakit yang cukup merepotkan.. Tapi gw anggap ini ujian buat gw sekaligus peringatan dari Allah.. Mungkin banyak perbuatan gw yang salah.. Mungkin banyak dosa yang gw perbuat.. Jadilah gw dikasih sakit Migrain..

Mungkin awalnya adalah karena gw seminggu tidur di lantai yang kaga ada bantal, jadi leher bagian belakang gw terasa pegel bukan buatan.. Dan ini berefek ke kepala gw.. Kepala gw jadi berat en tiap 12 jam sekali terjadi sebuah reaksi pusing di sebelah kiri kepala mencengkram hebat hingga mata.. Jadi kalo dah gini mata gw kayak ditarik mau keluar, ototnya kontraksi seiring ama denyut pusingnya… Pokoknya hebat!! Kalo gw kaga bisa nahan sakitnya, biasanya gw langsung mual trus langsung muntah-muntah..

Sampe akhirnya beberapa hari sesudahnya gw beranikan diri untuk memeriksakan diri ke rumah sakit, Panti Rapih.. sebenernya mau pake GMC tapi gw kaga kuat kalo kudu ke kampus trus minta ini itu blab la bla… Untung ada Iwan Affandi, temen gw yang mau nganterin gw ke rumah sakit… hahahaha… Ternyata rumah sakit itu udah berbenah en udah komputerisasi banget.. hebat… Padahal dulu biasa banget.. *secara gw dulu langganan Panti Rapih, tiap minggu pasti masuk sini, en gw udah pernah nyicipi semua fasilitas mulai dari ruang operasi, sampe X-Ray-nya… semuanya pernah deh.. haha plus gw lahir disini en diinkubator selama berhari-hari… hoho*

Nah, ditengah-tengah sakit ini gw iseng-iseng bukak email via HP gw *critanya gw blum punya koneksi internet kayak sekarang*. Ternyata ada invitation untuk wawancara atau interview di kantor Energi Mega Persada, di Kuningan, Jakarta sono.. EDAN!! Kondisi badan masih setengah melayang.. Malah dapet berita kek gitu.. Langsung aja gw kasi tau ke nyokap, karena gw pas tiduran di ruang tivi.. Ya udah, mo pegimana lagi, gw kudu segara menyiapkan segala persyaratan yang dibutuhkan..

Yang paling malesin adalah gw kudu bikin proposal.. Setau gw kaga ada dulu disuruh bikin proposal segala.. Nama juga mereka yang nentuin judul, jadi gw ya pasti ngikut aja apa yang mereka mau.. Jadi ketika disuru bikin proposal, ujungnya gw bingung.. Dalam HANYA sehari, dan dengan kondisi gw yang masih suka kumat tiap 12 jam itu.. Gw niatkan tekat dalam hari itu proposal jadi.. Pusing gw tambah pusing waktu gw kehilangan formulir asli gw.. Formulir asli gw yang ada fotonya hilang.. So, gw minta tolong Nike yang waktu itu lagi ada di kampus untuk maintain formulir EMP lagi ke Pak Bambang.. Maacih buat Nike…

Satu malam gw buat proposal, satu hari kemudian gw nyari Pak Sis selaku dosen pembimbing Tugas Akhir gw untuk juga tanda tangan di proposal gw.. Karena Pak Sis merangkap Kepala Program Studi Geofisika, maka lebih enak, jadi sekali jalan, dua tempat tanda tangan terisi… Tapi… menunggu Pak Sisi ini seharian.. Dari pagi gw telpon ternyata beliau sedang ada di Salatiga, sampe akhirnya gw tunggu aja di selasar MIPA, jam 9 malam. Gw pun jadi sempet ngobrol-ngobrol ama satpamnya… hahah…

Blum lagi masalah tiket… Gw bingung… Gw mau ke Jakarta pake apa? Antara bis ama kereta? Gw pasti lebih milih kereta… Gw? Sendirian? Ini baru pertama kali dalam sejarah gw… ya udah, gw ama om gw pergi ke tempat reservasi tiket di daerah sarkem sana… en, bujugg buseettt… banyak banget orang di sini… EN… TIKETNYA HABIS… tiket direct ke Jakarta udah habis… Padahal harusnya gw naik Senja Utama ato Fajar Utama… Semuanya SOLD OUT..

Beneran deh nih… Akhirnya gw memutuskan untuk beli tiket Jogja – Bandung, trus nantinya dilanjutkan Bandung – Jakarta… KA Lodaya, kelas bisnis…

Karena gw paling hobi pake jasa KA Ekonomi, maka pake kereta bisnis itu buat gw jarang banget… Ya udah, akhirnya besoknya gw packing trus gw langsung aja berangkat ke Jakarta, dianterin om gw…

Jadilah gw mengarungi rute Jogja – Bandung via jalur selatan… Awalnya sih cepet banget nih kereta, tapi jadi lambat setelah masuk ke Tasikmalaya… Ketika kereta udah melalui bukit-bukit itu.. Sumpah, ini membuat jadwal kedatangkan kereta di Stasiun Bandung jadi rewo… Mana, gw sendirian, kaga ada temen… Mbak mbak sebelah pun nerd banget… tak ajak ngomong tapi kaga digubris… anjirrr… Dia cuman mainan Blackberrynya mulu… Asengg!!! Jadilah perjalanan gw yang garing kerontang… Makanya gw saban perjalanan selalu update twitter… sampe dibilang kaga pernah naik kereta ama si Mas Jimbo ama Linda… zzztt… marmos…

Dan akhirnya pun gw sampe Bandung jam 18.00… Padahal tadi gw berangkat jam 09.30 pagi…. Sungguh perjuangan tutup mulut yang hebat… Sampe bandung langsung gw beli tiket KA Argo Parahyangan jurusan Bandung – Jakarta, armada terakhir yang menuju Jakarta malam itu… berangkat jam 20.00… Means masih ada dua jam.. En, gw pake buat MCK, mumpung yang gw temui cuman hokben di stasiun ini, yowes, maem hokben aja dahh… En, abis itu gw pastikan KA gw ada di jalur berapa dan sebagainya-sebagainya…

Tepat pukul 20.00 gw masuk kereta en sebelah gw ternyata bapak-bapak yang juga BBan… Haduh… mungkin orang tanpa BB sekarang bisa dihitung apa ya?? Bingung gw… Tapi, mendinglah, bapak ini masih mau ngomong barang sebentar… abis itu dia ngerokok dengan santainya… Ckckck… Sebenernya beda bisnis ama ekonomi emang terlalu sedikit…

Dan, akhirnya am 23.30 lebih gw sampai di Stasiun Gambir, Jakarta… En, karena sebelumnya gw udah bikin janji ama sodara gw di Jakarta, namanya Risma, cewek yang mungkin lebih tua setahun dua tahun dari gw, doi tinggal di bilangan kolong jembatan Stasiun Tanah Abang.

Dan, langsung aja, turun dari stasiun, langsung ambil tukang ojek, berapa pun deh asal masih logis, gw bayar… Ya udah, langsung aja gw naik, en akhirnya gw lihat Jakarta, Ibukota negara ini di malam hari… ternyata kepala gw blum sepenuhnya beres… Liat gedung-gedung pencakar langit kayak gitu… Otak gw pusing entah kemana…. Tempat yang harusnya deket, jadi berasa jauhhhhhhhhhhhhhh banget…. Pancen…

Akhirnya sampe di rumah sodara, en dapet Sate Ayam yang ukurannya oversize… Kenyang!! Mantap!! Trus langsung tidur deh setelah ngobrol beberapa topik tentang keluarga.. hahahaha… tidur… dan bersiap buat besok…

Bersambung... 

1 komentar

pedipop mengatakan...

kangennya kita yang pernah mengarungi Jakarta berdua ndut.. hahaha

Diberdayakan oleh Blogger.