Jakarta: Bakrie Tower dan Wawancara TA

Sekedar melanjutkan postingan tentang Jakarta kemarin,,

Anu eh anu… Jakarta di pagi hari adalah sebuah momok tersendiri… Bagi gw yang lama menghabiskan waktu di kota yang berhati nyaman, gw tidak bisa mengikuti denyut nadi orang-orang Jakarta ini. Jam sepagi itu kudu harus mandi en sarapan… Kadang orang Jakarta kaga bisa sarapan… Makanan pagi ya biasanya cuman nasi rames ala Jakarta yang mahal dan membosankan.. Tapi itu wajib biar gak kelaparan di dalam angkot.. Ribuan manusia hilir mudik lalu lalang dalam keramaian.. Masing-masing manusia bekerja sesuai kerjaannya.. Semacam gak tenang gitu ya tinggal di Jakarta..

Itu baru gw lihat dari dalam rumah, yang bersebelahan dengan Stasiun Tanah Abang, so pasti ributnya bukan buatan kan? KRL lalu lalang membawa massa bergerak berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain.. Mungkin sebenernya jam 07.30 di Jakarta itu udah telat.com tapi yaa emang sodara gw maunya jam segitu, ya udah… gw pun akhirnya mandi dan berganti baju ala pegawai dengan tentengan tas jinjing ala pegawai di sinetron-sinetron… Dan mulailah pengembaraan hari ini…

13 Juni 2011, Hari Senin.

Senin adalah awal minggu. Semua orang juga tau. Gw keluar dari rumah yang di depannya banyak penjual makanan, entah emang mereka disitu atau mereka nantinya berkeliaran menjajakan makanan mereka, gw kaga ngerti. Yang pasti gw keluar, en BANYAK bener manusia.. huffs… sampe di pinggir jalan, angkot-angkot berwarna-warni memenuhi pandangan gw. Suara bel angkot bising sekali… Gw bahkan udah kaga tahan sejak 2 menit gw berdiri di pinggir jalan itu… Heran… Padahal sebenernya jarak antara Tanah Abang ama Bank BI itu deket banget loh… Jalan aja sebenernya bisa… hohoho… Tapi gara-gara semacet ini.. mana ada orang yang jalan… Angkot semakin urakan apalagi pas kena macet… pembatas jalan pun dilanggar deh… Demi kecepatan.. Demi apa gw naik angkot ini… Fyuhh… Apalagi gw di depan kaca, pas banget liat suasana Jakarta di pagi hari… Full of methane.. Polusi…

Ternyata cukup dua blok… T___T, tapi perjuangan untuk nyebrang jalan lebih besar daripada apaapun di Jakarta. Akhirnya, dengan dibayari 2000 perak, ane udah turun di perempatan Bank BI. Lanjut, gw buka peta rute Busway, en langsung jalan ke Halte Busway Bank Indonesia. Akhirnya setelah beberapa tahun, gw kembali merasakan busway lagi… Kali ini karena mungkin udah lama, jadi fasilitasnya tambah kaga enak.. Kaga ada info destinations ama jalurnya seenak jidatnya… Gw mau ke kuningan menurut peta gw kudu tiga kali ganti Busway, tapi kemarin berangkatnya gw cukup naik sekali doang… Rupanya itu jalur langsung Kota – Ragunan.. Jadi kaga perlu pindah ke Dukuh Atas ama Halimun, tapi direct langsung ke Setia Budi trus dilanjut ke Halte GOR Sumantri.

Bakrie Tower, maaf agak siluet, fotonya dari bawah pas matahari menyengat sih.,.
Ternyata gw berhenti di lokasi baru yang gw kaga tau sama sekali ini itu… yang gw lihat hanyalah McD di depan mata.. Langsung gw turun en ngelihat bangunan paling tinggi di daerah ini.. Well… Kalo dilihat dari bawah sih,.. errr… gw kaga tau ukuran bangunan tinggi.. di Jogja kaga ada.. maka dari itu, lihat Bakrie Tower gw piir biasa aja… Haha… Ternyata mewah sekali sodara-sodara… Kaca-kacanya itu elegan sekali.. Begonya gw kaga lihat ada tulisan “Bakrie Tower” gitu sehingga gw kaga bisa foto… TIdaaaaaaaaaakkkkkk….

Lanjut, gw pura-pura keluarin undangannya, nanya ke cleaning service gitu tentang apa bener ini  Bakrie Tower en gimana cara masuknya? Was wes wos, gw masuk ke gedung en disuruh nitipin KTP gw ke recepsionis di belakang, berarti arah masuk gw salah… hahaha… gw udah mulai bingung ini…. Di sekitar gw banyak lift, ada huruf-huruf mulai dari A sampe Z kali yaa… gw kaga ngitung.. Yang ada abis gw nitipin KTP, gw langsung disuru ke lantai 30 seperti udah tau pegimana caranya…

*Garuk-garuk kepala*

*clingak-clinguk bego.. Ini pegimana cara pake liftnya*

Gw perhatiin kaga ada tombol di tiap lift, tapi ada semacam konsol ATM di samping.. en cuman satu… Nggak kayak si GIGIH yang sok tau en malah nyasar ke lantai 25… dengan begonya.. Gw memilih untuk clingak-clinguk dulu… Muter-muter tiap lift… sampe ada security yang mungkin khawatir gw masang bom *lebay* dia nanya gw mau kemana, hehehe… langsung aja gw diajarin ama ini orang… Ternyata tinggal ngetik nomor lantai aja ke mesin ATM tadi..

Gw ketik “30”

Mesin langsung mengarahkan dengan memberi jawaban:

“ P”

Berarti gw kudu naik lift dengan huruf P

Dan lagi-lagi gw sendirian… Dalam lift gw sendirian… Lo tau kan kalo gw mengidap penyakit psikologis yang bernama klasustrophobia… Fobia ruang sempit kayak dalam air dan dalam lift.. Jadi gw langsung aja nempel tuh di pinggir lift… Gw langsung pusing pas angka-angka di LCD tertampil nomor lantai… Ternyata di lift P ini, gw langsung diangkat ke lantai 18. Sedang perjalanan dari lantai 18 ke lantai 30 lebih lambat dari biasanya.. Angka itu naik satu-satu… membuat gw makin pusing, adrenalin meningkat, dan keringat merembes.. Huffhhh…

Dan.,.. akhirnya sampe ke lantai 30… Logo EMP langsung menghiasi pandangan gw.. ow… begini toh ternyata sbuah perusahaan minyak… Keren juga ye… Gw ngisi form tamu di resepsionis.. Trus disuruh nunggu ke ruang tunggu di samping yang langsung disuguhi pemamdangan Jakarta dari ketinggian lantai 30.. Gw bisa lihat Monas di kejauhan, nampak jauh padahal cuman situ doang… En, gw ternyata bukan wawancara sendirian… ada beberapa temen… Ada satu dari Unpad, anak geologi, namanya kok gw lupa ya.. trus ada Heri ama Angga dua-duanya dari UPN, juga anak geologi.. Dua anak ITS anak Teknik Kelatuan juga ada, tapi gw lupa namanya semua.. Oke, mereka semua nunggu giliran wawancara.. Gw anak geofisika sendirian hari itu.. Akhirnya gw pun masuk…

Wawancara ini gw agak gugup, tapi abis itu gw biasa aja.. Mulai disuruh memperkenalkan diri.. gw paling males kalo disuruh memperkenalkan diri.. karena gw kaga tau apa yang harus gw perkenalkan kecuali nama dan alamat dan kuliah dimana… Abis itu gw bingung.. Kalo gw ngomongin hobi nanti yang ada gw malah dilempar dari lantai 30 gara-gara hobi gw nituin goyangan Bruptu Norman… hahaha… *re penting* . Gw mulai ditanyain mengenai psikologi… Sifat-sifat gitu… Studi kasus gitu gitu.. trus tentang organisasi… trus tentang kesibukan.. trus karena si user *yang ngewawancara* ngeliat gw agak haus, maka gw pun diambilin minum… hahaha…

Mulai deh ditanyain tentang metode komputasi… Secara di user ngeliat di transkrip ada yang berbau pemrograman. Well… agak nanya-nanya dikit tentang C++, untungnya *secara gw asisten gadungan* gw bisa jawab tuh pertanyaan.. hahaha… trus masuk ke MATLAB… yang ini gw agak susah jawab, ternyata tidak sesuai keinginan user… haha.. padahal jawaban gw bener… hahaha.. Barulah disuruh njelasin beberapa mata kuliah lain, seperti non-seismik dan geothermal… apa bedanya non seismik… kenapa milih seismik? Apa untungnya masuk seismik… bla bla bla…

Barulah masuk ke geologi.. gw lupa user nanya apaan.. yang pasti tentang reservoir.. tentang zona distal dan zona proxima… tentang channel… tentang fluvial system… tentang braided system.. apa bedanya… bla bla bla… Barulah masuk ke geofisikanya…

Aapa itu tujuan AVO??

*Jreng Jreng Jreng*

Juju raja, gw baru baca-baca tentang AVO ini semalam… kaga ada yang teringat.. hanya ada sedikit bercak-bercak ingatan yang terekam.. Kalo kayak Mita gitu kan emang udah jelas, jadi belajarnya lama. Lah gw… Gw akhirnya jawab seadanya… hehehe… trus pertanyaan makin membuat gw di skak mat.. pengen bunuh diri saat itu juga… Jauh-jauh ke Jakarta tanpa persiapan yang jelas… Begoo banget… Pertanyaan trus bergulir tentang inverse AVO… tentang bagaimana membuat sintetik seismogram… tentang apa produk inverse AVO… apa itu murho.. apa itu lambdarho.. buat apa sih murho ama lambdarho.. gitu gitu dah… pusing gw..

45 menit gw di dalam ruangan….

Pusing pala gw makin tambah aja.. Akhirnya selesei dan kembali ke ruang tunggu… Secara gw males banget masak cuman sebentar gitu main-mainnya… jauh-jauh ngapain coba? Santai dulu gw ngobrol-ngobrol ama Hari ama Angga.. Belum juga sehari mereka dah nemu aja kata-kata sakti dari gw… Gw jadi diapalin dengan “Nggak ding”. Hahaha…

Sampe akhirnya gw bertiga mengabiskan waktu bersama.. Karena si Heri ditahan pihak EMP, besok Rabunya dia kudu presentasi ngelawan yang anak Unpad itu, gw pun akhirnya harus nemenin si Angga, UPN ini pulang ke Jogja… Maunya sih besok… tapi berhubung udah pusing ama BUSWAY di HARMONI… sumpah gw kaga nahan pengen muntah di HARMONI ini.. akhirnya si Angga pilih Gajayana yang berangkat jam 17.30 hari itu juga.. Secara waktu itu baru jam 11.00, Kita beli tiket trus makan siang dulu (lagi-lagi) di Hokben… Ngomongin masalah wawancara, masalah ini itu… sampe masalah pulang..

Halte Central Harmoni
Sebenernya gw mau balik  ke tempat sodara gw di bilangan Tanah Abang sono, tapi kepala gw kumat pas jam makan siang itu.. Jadilah mereka pulang lagi ke Buncit Raya ato apa itu gw lupa, en gw stay di Gambir, ke took obat en beli obat plus aqua… naik ke lantai tiga en tidur deh di kursi tunggu penumpang kereta api… So innocent… 

Gajayana Train... hehehee... (Angga Photo)
Oke… jam 17.30 pun berasa lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget… tapi akhirnya pun datang juga… Yeah.. Angga dateng jam 17.00.. En, itulah sedikit kisah tentang Jakarta dan wawancara gw… Akhirnya gw bisa ngerasain pertama kalinya gw naik kereta Eksekutif… DINGIN banget!!!!!!! Cepet??? Biasa aja… 8 jaman gitu… Tapi emang sih… Asik bener… WCnya nyaman.. pintunya juga nyaman… Ada TVnya *walo kaga penting*.. Ada selimutnya… Ada bantalnya… Ada bagasi atas kayak di pesawat gitu… Plus pelayannya cewek getu… tapi mahalnyaa makanan di atas kereta… Niat gw mau beli nasi Ayam khas kereta Ekonomi, sebenernya mereka ada, tapi cuman di pintu doang, kaga boleh masuk… tapi, akhirnya gw ngicipin Rawon Khas kereta Gajayana.. 18.000 men!! Yo weslah… Yang pasti akhirnya sampe jogja dibangunin ama petugas keretanya… Asik sekali seperti itu…

Sampai Jogja jam 1.30…

Brrrrrrrrrrr….. ternyata udara Jogja sama dinginnya ama kereta Gajayana…

3 komentar

Gama mengatakan...

rawon harga segitu standar x son...

sneezers mengatakan...

aku yo ditekoni bab AVO lho jeunk sama Chevron waktu interview trakir sama user mereka :)

Bigkiandi mengatakan...

mas..mau nanya, pas mau tuker ktp sama kartu id buat naik lift itu ditanyain gak kepentingannya apa? atau apa harus ada surat atau undangan gitu gak mas?

Diberdayakan oleh Blogger.