Tutup Lubang Gali Lubang...

Gali lubang tutup lubang…

Kalo lo pernah merasa berbuat sesuatu hal yang nggak bener, efeknya bakal terjadi sama lo gak pada saat yang sama.. Efeknya akan terasa di masa depan…

Sebuah makna yang gw inget bener dari khutbah jum’at kemarin… How to make your life easier is just, you must have a 100% trust to Allah, our Creator…

Ini bukan muslim.org atau semacamnya. Mungkin jarang banget gw posting yang berbau relogi begini, tapi sekedar share aja ke onliners sekalian, khususnya yang muslim. Menurut khutbah kemarin, dalam hidup itu banyak hal yang tanpa sengaja kita lakukan… Baik yang bener maupun yang kaga bener… Kita banyak melakukan dosa kecil, bahkan dosa besar, suka mengundur-undur waktu sholat, suka ngeliat yang bukan haknya untuk dilihat. Astaghfirullah…

Di sini bukan berarti gw udah kaga ngelakuin yang begituan.. Khutbah itu seperti memperingatkan gw atas banyak masalah yang gw hadapi akhir-akhir ini. Orang yang hidupnya selalu enak bukan berarti tidak luput dari ujianNya, hanya Ia menunggu waktu yang tepat untuk menguji hambaNya. 
 
QS. Ali Imran : 136
Masalah kerjaan, masalah jodoh, masalah penyakit, segalanya dibahas tuntas di khutbah jumat itu… Dalam Qur’an Surah Ali-Imran Ayat 136 dan 137, Allah menjelaskan itu… Pokoknya yang pantas untuk dimintai permitaan tolong adalah Allah, bukan manusia, apalagi dukun… Zzzztt… Heran juga gw sama beberapa orang yang di tahun 2011 ini masih aja percaya ama dukun.. beberapa gw perhatiin ini orang berjilbab… Astaghfirullah.. Ampuni mereka Ya Allah…

Gw denger khutbah sambil menitikkan air mata, mungkin menyesali apa-apa aja yang udah gw perbuat selama ini… Dengan kekuatan untuk menjadi manusia yang lebih berguna ke depannya…

Kemudian, ternyata gw dapet kabar yang tak disangka-sangka, yakni Pakde gw yang di Semarang meninggal dunia.. Buat gw, gw jadi terbayang apa apa aja persiapan gw sebelum kematian menjemput gw… Dalam semua doa, gw meminta yang terbaik untuk beliau, untuk Bapak gw juga… Di hari Bapak sedunia ini, gw merasa kehilangan sosok Bapak.. jauh dari lubuk hatiku… *speechless* 26 Februari 2005 gw kehilangan sosok Ayah dalam hidup gw, sekarang 18 Juni 2011 giliran Pakde gw… Seperti Russian Roulete, kematian itu hanyalah permainan statistika, peluang… Yang pasti, gw kudu persiapkan itu… Setidaknya berusaha untuk ke arah itu…

Hmmffhh…

*NB : Postingan ini bukan berarti gw jadi lebih sok suci atau pegimana… Gw hanya mereview khutbah yang gw suka…

1 komentar

Gama mengatakan...

dahsyat...

Diberdayakan oleh Blogger.