Personifikologi Season Finale

Minggu, Juli 31, 2011


Setelah empat tahun kita lewati, apa kabar kalian wahai angkatan 2007?? 




Just wait!

Running Man

Sabtu, Juli 30, 2011
Kalo ditanya kenapa jarang posting????

Ini bukan disebabkan karena gw lagi sibuk TA... apalagi sibuk membela pahlawan bertopeng di negeri sakura... atau sedang sibuk proyek sampe nusa tenggara... Ini semua karena Running Man...

HAHAHAHAHA

(Atas) Jaesuk - Suk Jin - Joongkook (Muscle No. 28 ) - HaHa
(Bawah) Gary - Joongki - Kwangsu
Sumber
Ini adalah game paling seru.. en konyol... Digawangi oleh host paling bodoh se-Korea, Yoo Jaesuk, acara ini bener-bener seru... Gw suka aja karena pasti bikin ketawa... hahahaha... Hebatnya, setiap episode menghadirkan satu landmark/tempat/venue yang jadi tempat running man. Game ini dilakukan malam hari sampe pagi hari en tim yang kalah dapet hukuman... Bwahaha... Pernah dilakukan di Mall, di Stadion (bayangin nyari boneka babi di area berkapasitas 66.000 penonton itu pegimana coba), di Museum, di kantor post, pokoknya seru!! 

Sampe sekarang gw lagi sampe episode 14, dan Running Man ini udah berjalan sampe episode 52... wow.... Untungnya ada si Nevi yang juga penggemar Running Man, en beberapa warnet seperti Dewa.Net en warnetnya Yudis juga menyediakan Full Running Man dari episode 1 (episode paling konyol) sampe 44... 

Oke, gw nonton dulu.... Hehehe

Quality Time at Semesta Cafe

Jumat, Juli 29, 2011
Well.... 

Setahu gw anak geofisika jarang banget ngumpul-ngumpul di malam hari (baca: nogkrong). Dulu kalo pas ada Yudha, pasti sering deh kemana-mana, pas yang di Momento Cafe itu, trus yang di Kopi Jos sampe jam 2 malem itu. Susahnya, nongkrong ama anak geofis terutama yang cewek itu susahnya selangit, karena mereka gak boleh pulang terlalu malam. Haloooo, tahun 2011 masih jaman ya begituan. Cinderella aja pulangnya jam 12. Jadilah bepergian ama cewek-cewek geofisika di malam hari itu adalah hal yang langka. 

Semesta Cafe

Malem itu, saatnya gw jdi CEO yang tugasnya nge-SMS-in anak-anak yang dianggep bisa diajak main/hang-out, dan alhamdulillah, animonya lumayan.. gak nyangka bisa dapet sebanyak itu.. Saya kagum.. Sebenernya tugas menjadi CEO adalah tugas  yang menyebalkan tapi bisa juga menjadi tugas yang memperkeren image, kalo biasanya HP kaga pernah ada yang SMS, tau-tau sehari banyak bener sampe penuh tuh inbox.. pake suara SMS diaktifkan, jadilah gw orang supersibuk.... eksetufif muda.... kelapa muda.... *random*

Dan... Akhirnya yang gather malam itu, melewati karpet merah ala Semesta Cafe adalah gw ama Didi pertama kali, trus Dhea ama Ganis *ini temennya ganis yang juga temen SMP gw, jadi gw dah kenal*, trus Anang, trus Bey, trus Radit, trus baru si Made ama Cocho... Si Danaz cuman omong doang... 

Jadilah kita mesen makanan en minuman, en melakukn hal yang hampir semua orang di Semesta lakukan: MAIN KARTU.

Sesuai saran gw, soalnya ama anak KKN gw akhir-akhir ini suka main EMPAT-SATU.. Gw gak tau sih versi internasionalnya permainan ini apaan... Tapi, lucu aja mainnya... Soalnya GW MESTI KALAH... Sebel banget pas main ama anak KKN.. yang ada gw ketinggalan 1000 poin mungkin gara-gara gw bodohnya kaga tau strategi.. atau emang kaga beruntung.. Lha kapan gw pernah beruntung?? Retoris.

Dan, permainan pun berakhir dengan kekalahan NI MADE WILASARI setelah berjuang selama 12 sampe 13 etape... dan.. gw berhasil menyelamatkan peringkat... huhuehuhehue.... Dan, 5 etape kita selenggarakan di KFC Sudirman dikarenakan ada beberapa pemain yang kena kartu merah... sehingga tinggal tersisa 5 pemain.. Gw, Made, Anang, Cocho, ama Bey.. 

berikut Medal Standingnya:

Radit Dhea Ganis Sony Anang Cocho Bey Made Didi
24 19 17 15 35 3 14 7 26
56 41 32 21 59 26 26 38 58
87 59 44 39 73 58 60 71 88
109 81 54 52 94 70 71 76 114
129 95 75 82 126 96 89 88 145
155 115 85 102 166 121 112 116 152
160 143 110 123 200 137 123 127 183
158 236 174 154 162
194 261 208 195 194
233 294 242 234 223
261 326 280 270 254
298 363 303 306 285

Grincafe, La Capila, Musiro & Silla

Rabu, Juli 27, 2011
Coto Makasar
Liburan.. oh liburan...

Isinya ya cuman makan,, makan.. en makan.... Kaga tau ya emang gw lagi seneng makan atao pegimana, tapi bawaannya tiap bangun pagi tu dah laper aja.. Ketika rasa lapar bertemu dengan kesempatan en orang yang mau diajak untuk sedekar menemani hanging out makan gw.. Maka, itulah kemerdekaan!! 

Kali ini gw mau sedikit mereview 4 (empat) jenis tempat makan/hang out di Jogja. Gw yang biasanya makan Ayam A di warung penyet aja belagu amat sampe sok wisata kuliner gini. Tapi, iya juga sih, liburan gini, intensitas ke klaster MIPA jadi agak berkurang, demikian juga gara-gara SIC tutup seminggu ini en baru bukak tanggal 28 besok, maka gw juga kaga bisa nglaster *hubungannya apa coba*

TA?? Nggak usah dibicarain di sini... Kita coret aja.. Anggap kaga pernah ada... Okelah... Jadilah gw hang out makan bersama si Bey (si Fak) ama si Didi (khusus di Musiro). Oke, kita bahas satu-satu...

La Capila (Coto Makasar)
Lokasi : Sekitaran Gereja Kotabaru
Range Harga : under 10.000

Sebenernya awalnya kaga ada unsur keinginan untuk menyempatkan diri ke tempat ini, cuman sekedar menemani si Bey yang hidupnya kaga teratur.. tidur jam berapa.. bangun jam berapa... makan jam berapa... padahal udah mengikuti gaya hidup sehat loh.. Tapi, gw agak pesimis.. Pola insomnia kan gak baik buat kesehatan.. Jadilah orang ini merongrong kelaparan kalo di jam-jam tertentu.. Dan, kenapa memilih ke masakan makasar? Karena awalnya kita pengen makan apa yang Fero Masterchef makan... karena susah nemuin masakan Manado di Jogja (belakangan udah nemu en katanya mahal, yakni di Dapur Manado), jadilah kita pilih tempat ini. Sebelumnya gw pernah ke tempat ini sekali doang yang gw inget sama temen SMA gw... Tapi saat itu perasaan gw cuman makan es pallubutungnya doang.

jadi warung yang cukup sempit ini menawarkan hidangan yang kalo secara presentasi sangat kurang sekali, apalagi coto makasarnya, biasa banget. Buat gw mungkin lebih enak kalo pake nasi kali yaa.. Emang gw gak begitu doyan ama yang namanya ketupat. Selain coto, warung ini juga menyajikan es pallubutung ama es pisang ijo. Kayaknya enak sih liat si Bey, tapi kok keknya berlemak sekali ya... Oke, menurut gw, ENAK sih cotonya, cuman kurang gimana gitu... Mayan... 


Grincafe 
Lokasi : Samping Silla, Happy Puppy Ringroad Utara
Range Harga : 10.000 - 30.000


Well... tempat nongkrong anak gahoool ya di sini... Bwat gw mungkin bakalan gw jadiin tempat asik buat nulis TA/Novel kalo punya leptop. Karena kaga punya, jadi lebih milih nongkrong di tempat lain (baca: Semesta).. hahaha... Suasananya cozy, en sepiiiiiii banget waktu gw dateng sama lagi-lagi sampe bosen gw si Bey. Nampak berkelas sekali sih cafe ini. Gw baru tau juga kalo cafe ini jadi tempat kumpulnya anak-anak Manchester United gitu.. Fasilitas yang ditawarkan banyak loh, mulai dari Wi-Fi, PC gratis ngenet, makan-minuman, buku bacaan semacam novel-novel gitu, trus ada juga pernak-pernik di depan kasir, entah apa gw lupa, plus servis cuci motor/mobil tiap siang hari gitu, hmm... cuci motor cuman 3.000 rupiah plus nunggu sambil nongkrong, mungkin sebuah ide bagus? Coba aja...

Crapelatte
Untuk masalah makanan, hmmm.... kalo di brosur dibilang harga sesuai kualitas, menurut gw, agak terlalu tinggi untuk sekelas ini. Menu makanan disajikan dengan nama yang parlente sekali tapi, akhirnya gw bisa menyamakan dengan makanan biasa. Misal, kayak menu Oracle apa gitu, namanya susah banget dieja, tapi akhir-akhirnya sama kayak nasi kornet dikasi tambahan keju gitu, tidak mengenyangkan.. Mungkin gw agak sedikit terhibur ama minumannya, gw pilih Crapelatte atao Crapeccino, ge lupa namanya, pokoknya lumayanlah, walo kombinasi antara susu kental manis di bagian bawahnya menurut gw menghasilkan rasa yang manis banget... Oke, besok-besok kalo kesini, jangan lupa nanya dulu ama mbak-mbaknya, semua menu disini... jangan kecolongan ya!

Silla
Lokasi : Sebelah Happy Puppy, Grincafe
Range Harga : AJIB!!! 20.000 - 50.000


Ini mungkin kebodohan paling bodoh bulan ini. Kenapa gw berani-beraninya makan di restoran Korea lagi setelah tau rasanya Dae Jang Geum jaman baheula dulu.. Jadi, Silla ini adalah restoran korea.. Kagetnya lagi ternyata gw KAGA nemuin harga paling rendah dari 28.000 untuk main dish. Setan!!! Minuman juga gw kaga nemu yang di bawah 3.000... Pancen!!! Taek lincung tenan!! 

Setelah 30 menit memutuskan untuk mau makan apa, plus ga ama si Bey (lagi) saling bashing-membashing gara-gara kaga ada yang bener harganya... So, mau dikata apa juga bubur gak bisa jadi nasi lagi, So, gw kudu memilih.. JAdilah gw pilih makanan korea PALING murah se-Silla, yakni Bogeumbap, semacam nasi goreng gitu. En, minumnya gw pesen Boricha, teh korea. Sedangkan si Bey sok pesen ramen... Akhirnya KAGA habis... mencak-mencak!!! Hahahaha... seru sekali... Apalagi pas disuru makan kimchi... Gw juga heran kenapa kimchi di Silla asin tingkat kecamatan... Heran ane..

Gw + My Loveky Bogeumbap
Oke, ternyata Bogeumbapnya dapet hadiah bonus secangkir sup miso ala korea, yang sudah pasti 100% gw tebak rasanya mirip kelek... Oke, singkirkan dengan segera.. Untungnya nasi gorengnya enak... jadi lumayan lah...  gw gengsi dong boker!! Mahal tauk!!! 

Musiro
Lokasi : Jl. Affandi (Gejayan) seberang Indomaret deket Mang Kobis
Range Harga : under 2.500 - 30.000

Kalo ini rumah makan korea yang gw suka. Akhirnya ada yang gw suka juga.. Cita rasanya di-indonesia-kan. Gw makan disini bukan karena sebab, tapi karena diajak si didi (@siscadhee) buat sekedar ngerasain apa sih yang ada di Musiro ini. Si didi mungkin udah terbiasa makan kimchi, secara kimchi adalah opening dish paling wajib di semua makanan korea. Karena gw pun udah pernah bikin kimchi sendiri, maka buat gw, kimchi itu enak-enak aja.. 

Hm, asli deh, warung Musiro ini nampak kecil dari luar, dengan dapur yang kita pun bisa liat sendiri, pelayanan yang cukup menyenangkan, plus banyak poster-poster artis korea, en sering dipake buat gathering ELF atau HOTTEST, en banyak fandom lain.. Plus, ada semacam LCD monitor yang nayangin MV-MV korea secara simultan... Gw betah!!

En, jadilah gw pesen Paket 1 (Kodak *semacam ayam* + mashed potato + Nasi + Mayo + Kimchi + Es Teh). En si Didi pesen sesuatu yang keren, yakni Toppokki sepaket dengan isi sebanyak 5 hingga 6 biji, en main dishnya Bulgogi Dosirak, semacam Bulgogi/teriyaki ala jepang itu dengan side dish yang banyak macemnya, ada tambahan Japchae, ada kimchi en pancake kimchinya en satu lagi apa gw lupa. Gw simpulkan kalo ini lebih enak 100% daripada Silla dan Dae Jang Geum. Plus lebih entertaining. Gak usah pake tatami-tatami segala, yang penting presentasi en rasa. Puas gw di sini. Kapan-kapan lagi ahh...

Didi's Dish (Bulgogi Dosirak)

Toppoki

Paket Hemat 1
Pokoknya murah cuy... itu pake 1 cuman 12.000 cuy!!!! setingkat masakan korea.... Oke, sampe jumpa di edisi kuliner selanjutnya... hoehoheohoehoehoe...

Akhir-akhir ini gw Insomnia

Minggu, Juli 24, 2011
Insomnia (Sumber)
Sebelum menulis postingan ini gw agak kaget juga kalo dampak negatif dari insomnia itu banyak banget... En, gw sebenernya beda dari si Fak (si Bey) ama si Abi (@sangpengampun), dua temen gw yang kalong banget akhir-akhir ini.. Insomnia itu gejala sulit tidur, atau tidak cukup waktu tidur.. Nah, sedangkan gw, males tidur, atau lebih memilih mengerjakan sesuatu itu di malam hari daripada di siang hari.. Kenapa? Di siang hari itu panas *tamparpakepayung*

Gw ambil dari web mana gitu: Gangguan tidur dan kurang tidur tahap kronis dapat membawa Anda pada risiko : Penyakit jantung, Serangan jantung, Gagal jantung, Detak jantung tidak teratur, Tekanan darah tinggi,  Stroke dan Diabetes. *OhmaiGod*

Selama dua minggu ini, gw selalu tidur jam 12 malem lebih, bahkan seminggu terakhir ini sampe jam 4 pagi.. en baru bangun jam 11 siang... Kalo ada pelem bagus gitu, gw pasti begadang deh.. Apalagi ada ujian kalkulus gitu.. wajib begadang... 

Yah, moga-moga aja gak keterusan nih kebiasaan...

Medium but Large

Minggu, Juli 24, 2011
Kalo dibilang hoki mungkin karaoke kemarin ini bisa dibilang karaoke paling hoki... 

Kenapa?

Karena udah kaga perlu ngeluarin biaya sepeser pun, kita pun pake ruangan yang tidak sesuai dengan jumlah nominal manusia di dalamnya. 

Dari mana pun, kapan pun di Jogja ini, mungkin di Indonesia, mungkin di seluruh dunia ini, kamar karaoke medium itu HANYA untuk 8 orang. Tapi, kemarin dengan tekat kenekatan kita dan kekuatan bulan serta ke-gahool-an kami-kami anak geofisika, jadilah kamar medium itu untuk hampir 12 orang, yang artinya sama dengan large. Dan, ruangan kami pun HANYA di belakang kasir.

Adalah si Yudhis yang punya vocer karaoke (baca: free pass, kartu sakti, kartu gratis sejam). Yaudah, gw sebagai CEO main-main ala agafa (anak gahool fanki) 2007, terpaksa kudu SMS ke semua manusia, tepatnya yang ada di jogja. Adalah yang gw SMS cuman 9 orang. Sembilan orang aja gw udah panik en bingung sapa tau ada charge tambahan gara-gara jumlah manusianya kaga sesuai dengan peraturan.

Ternyata tanpa sepengetahuan gw... si @rachmadhea yang paling gahool en ekseees se-angkatan rupanya nge-SMS anak-anak lain.. begitu juga dengan @siscadhee.... Kalo vocernya VIP sih, undang aja sekelas en gw kaga bakalan komen... Lha ini.... bikin gw deg-degan... Males kalo kena denda en bayaran kita nambah... Secara gw hanyalah mahasiswa biasa yang cuman disuruh menyebarkan info saja... hehehe :p

Ternyata perbuatan makar dhea ama deedee itu menyebabkan bertambahnya populasi kamar sempit berukuran medium yang seatnya cuman 8 itu...

Anang - Gigih - Yudhis - Prina - Abi - Kris - Gw (Anang Photography)

Jadilah, Gw, Abi, Anang, Yudhis (yang punya vocer), Deedee, Mita, Gigih, Dicky, ditambah ama si Prina, Radit, Kris, en Danas... Awalnya mau ketambahan si Bey, dia official dari SMS gw, tapi karena gw kasi tau jumlah kepadatan penduduk ruangan, akhirnya dia memutuskan untuk kaga ikutan. 

jadilah kita menyanyi dengan permutasi dan kombinasi yang sangat sedikit.. Tiga jam pun NGGAK cukup buat sebanyak ini. Gw cuman dapet kesempatan nyanyi paling beberapai kali doang, gak nyampe 10 kali. Gw pun baru bisa nyanyi aja di menit ke 45. Sebelumnya gw kaga pernah dapet chance en sibuk ama pekerjaan gw sebagai CEO, yakni ngehubungin yang blum dateng.

Seperti kata @sangpengampun di blognya, berbagai macam aliran musik pun mengalir, dari yang adem ayem ala Gigih, sampe yang garis keras kayak Kris en Radit pun menghiasi.. Dari yang alay-alay ala Deedee ampe yang clubbing abis ala Prina pun semakin menghiasi suasana.. Semua memanas di lagu "Cinta Gila" by Gigih en Anang... Semua pada gila, semua pada sarap, semua gak terkendali...

Sepanjang karaoke kita selalu was-was kalo-kalo ada petugas yang sliwar-sliwer gitu... Tapi, alhamdulillah kaga ketahuan sampe akhir karaoke.. lebih seneng lagi selain vocer dari Yudhis, ternyata si Mita nraktir sejam according to kelulusannya... wewewe.... en si Prina juga nraktir sejam according to ulang tahunnya tanggal 16 Juli kemarin.... Jadilah kita GRATIS...

2007 main-main!!!! 
Pokoknya puas!!

Tes Schlumberger Jilid Dua

Selasa, Juli 19, 2011
Kalo soal tes Schlumberger itu segampang ini, gw pasti lolos...

Sumber
Setidaknya tidak perlu ada adegan bashing membashing gara-gara gak ngerti pegimana cara jawab tesnya... 

Hm, walopun gw sebenernya udah pernah melakukan tes Schlumberger ini, tapi tadi pagi nih ceritanya gw kembali mengulangi lagi tes yang dulu itu. Ceritanya ada di bagian lain di blog ini.

Hari ini, seperti yang seminggu lalu, gw ngelamar online tawaran tes yang ada di web ECC. Iseng-iseng aja sih sebenernya. Coz, ya gw udah tau suasananya bakal kayak gimana. En, sebenernya gw kaga ada ketertarikan ke perusahaan ini. Gw pake kesempatan ini sebenernya buat mengetahui gimana sih tingkat conversation gw, secara gw jarang banget ngomong inggris.. plus kaga pernah les-les macam ELTI de el el... 

Gw ama Anang yang awalnya iseng, tau-tau anak-anak geofisika banyak juga yang ikutan apply. Ada Danas, Prina, Arie, Rudy, Nevi, Mita, Gigih, Gama, Abi, en Sehul. 

Peserta tes... Bawahahaha... gw masih ketawa liat foto Danas... Mita juga... 

18 Juli 2011 pukul 07.30

Sengaja gw dateng agak telat, soalny mampir burjo dulu *bukan jawaban yang logis*. Bingung parkir dimana, jadi gw putuskan parkir di depan Fakultas Geologi. Oiya, lokasi tes kali ini di KPTU Teknik. Namanya juga tes Schlumberger, pastinya banyak bener orang yang ngikutin. Mana dress codenya pada rapi-rapi. Yang sehari-harinya gak pernah pake setelan ala MLM-MLM gini, mau gak mau kudu ganti pesona. Well, gw sebenernya males banget pake batik. tapi, karena gw kaga menemukan kemeja lain yang lebih fangki daripada batik, so, gw pilih batik... Karena gw anak gahoool fangki.. *apadeh*

Eh, ternyata gw ketemu ama Mita... okedeh... kita naik bersama, trus ambil kartu nomor peserta, en gw dapet nomor 315...

Nggak seperti cerita gw di jilid satu, susunan acara kali ini diubah, mungkin karena ruangannya cukup buat sejumlah 500an pelamar ini, sehingga pihak Schlumberger memilih melakukan presentasi perusahaan lebih dahulu selama 2,5 jam.. Bagus!!! Kita sebut ini sebagai brainwash.... errrr....

Sampe si Abi pun SMS, "Have you brainwashed?" *kayaknya sih, SMSnya udah kehapus bih*

Macam seminar MLM, seminar ini nampak seperti nyata. Menawarkan mimpi. Namanya juga promosi sih ya, tapi kebanyakan pasti jadi tertarik menjadi karyawan Schlumberger. Buat gw, pada awalnya dulu gw sih emang tertarik. Tapi, NGGAK sesaat setelah tau kalo pelatihannya pake acara akting heroik pake helikopter di laut.. Emang gw peserta Base Camp? No no no no... Gw ama Anang langsung mau cabut aja dari KPTU... Secara Anang kan nger banget tuh ama laut... Liat gambar di majalah tentang laut aja udah peluk mama minta pulang... hahahaha... *becanda* *tampar*

Oke.. Setelah sesi yang bener-bener membuat gw mengantuk tingkat kecamatan ini... Dilanjutkan dengan screening level satu... Atau tes tahap pertama.. Lagi-lagi metodenya Schlumberger kurang efektif... Harusnya nomor range tes itu dipasang dengan font BESAR... ini kayak nyari font 6 di kertas skripsi... Mana kliatan... Trus sistemnya gak sebagus yang dulu... Ini.... pokoknya gak sekondusif yang dulu...

Gw sih pasrah aja, karena dapet Pak Wijaya.. Jadilah gw nungguin si Sehul... en sama Rudy nungguin kesempatan 3 menit menjadi bintang... Jadi sama kayak sebelumnya, di depan nanti bakal ada pertanyaan gitu, so, itu harus dijawab dengan bahasa inggris dalam waktu maksimal 3 menit. Karena gw deg-deg-an, yawdah, akhirnya gw sama Sehul milih untuk wawancara paling terakhir aja bareng Mita en Prina, en mas-mas di belakang yang bicara sendiri... semacam Down sindrom gitu... 

Hampir sejam, sampe adzan dhuhur gw ama Sehul nungguin Pak Wijaya ini... berhubung Bu Kris *yang nginterview si Abi, Anang* udah rampung, adalah gw ama Sehul pindah barisan, ke tempat Bu Kris ini...

Sehul done, selanjutnya gw.maju ke depan...

Kalo si Abi kehilangan kosa kata, gw kehilangan daya tarik.. *magnet kali, pake daya tarik!!*

Gw ambil kartu, jujur gw lebih pilih main empat satu kalah terus deh daripada main kartu yang isinya pertanyaan begini... Atao gw lebih milih Audisi Indonesian Idol deh... Oke, ga kaga bisa lari dari kenyataan:

"(kalo dibahasa indonesiakan menjadi) Jika mobil kamu rusak di tengah jalan yang sepi, dan HP kamu lowbat, apa yang akan kamu lakukan?"

Sebenernya banyak jawaban mengawang-awang di pikiran, tapi yang keluar adalah: Saya akan mencari penduduk sekitar sampe dapet, trus bareng-bareng perbaiki mobil saya. Jawaban itu keren sekali bukan, gw jadi sok sosialis politis sekali.. wehehehe... Sebenernya gw juga mau jawab beberapa alternatif pilihan jawaban:

"Gw bawa hape dua buk!!"

"Gw ambil cas-casan di jok belakang, en voila, telpon deh montir terdekat!"

Gak nolak kalo montirnya cakep.. Sumber
"Oh.. mobil ini yang rusak cuman spionnya, jadi gak usah takut sih.. nyantai..!"

tpi gw urungkan niat untuk menjawab dengan jawaban di atas,,, hahaha... 

Dan... pertanyaan yang membuat gw dongkol dan itu diulang sebanyak 3 kali dalam wawancara 3 menit ini adalah:

"Kapan kamu lulus?"

-_______________- Demi apa deh ini pertanyaan muncul.... Akhirnya gw jelasin kalo gw masih menempuh semester IX *duile*. Gw misalnya jawab tahun ini lulus nyatanya gak lulus-lulus, ya namanya pembohongan publik. Udah dah.. semua itu ada jalannya, jadilah gw jawab, "Gw lulus tahun depan buk, the beginning of the next year" gw bilang..

Dan, tampang Ibu itu langsung menandakan ekspresi ya-udah-deh-sana-pergi-aja-gw-kaga-butuh-elo. Mungkin yang dicari yang lulus tahun ini... Who knows?

***

Abis sholat, ternyata pengumuman lebih cepat daripada biasanya... 

Dan, gw kaga lolos ke babak selanjutnya *lo pikir kuis siapa berani?*. Begitu juga dengan 3 sekawan gw.. gw kasih predikat lagi deh... 3 senasib!! Gw-Anang-Abi-Sehul.... Semoga tes berikutnya lebih baik. 

Hikmahnya adalah, gw kudu lulus!!! Entah bagaimana caranya!!!

Puasa Nifsu Sya'ban: It's Cooking Time~

Senin, Juli 18, 2011
Gara-gara diberitahu si @sangpengampun malem kemarin, gw jadi tertarik dan berniat untuk melakukan puasa nifsu sya'ban hari ini... Tepatnya sekarang tanggal 17 Juli 2011.

Itung-itung sekalian melatih apakah gw siap menjalani bulan Ramadhan yang sebenetar lagi akan datang.... Senang bukan main~ ^^

Pada dasarnya hari ini gw isi dengan hal yang bermanfaat: Nonton TV... Apalagi TVnya isinya gosip.... Alamat puasa gw jadi hambar.. tapi bagus juga berita gosipnya... hahaha... Baru tau kalo Tex Saverio itu desainer Indonesia yang desain baju panggungnya Lady Gaga... Hehehe...

Selain itu kerjaan gw yang lain adalah online plus bikin postingan tentang PPTIK.. en karaokean... di kamar... Kemudian gw berpikir untuk memasak... Nggak mau kalah ama Master Chef dong gw... Lagian sambil nunggu Master Chef yang udah 5 besar, gw menyelundup ke dapur mencari bahan-bahan...

Di rumah gw cuman ada nyokap gw ama om gw waktu itu... Sepi... pada tidur... Adalah gw menguasai dapur... Clingak-clinguk cari bahan, yang gw lihat cuman rebusan kentang ama telur.. sediannya mau buat jualan besok.. tapi, sepertinya kentangnya menarik buat diolah.. ya udah, mumpung masih sore, gw kupas tuh kentang.. rencananya mau gw buat mashed potatoes..

Kentang rebus yang udah dikupas tadi trus ditumbuk di sebuah bejana, gelas juga boleh, sampai teksturnya dapet, gak ada yang keras lagi, well-blended. Habis itu gw kasih sedikit garam, dan lada. Gw pergi ke supermarket terdekat beli susu bubuk, sekalian buat minuman gw buka puasa nanti, jadi satu sachet cukup, susu danc*w aja.

Seperempat dari sachet itu gw campur dengan air panas, beberapa sendok teh gw campur ke adonan ketang gw tadi.. Ini untuk mendapatkan tekstur juicy dari mashed potatoes-nya. Soalnya kalo cuman kentang doang, berasa aneh aja.. Nothing special.. hoho...

Oke, gw mikir lagi.. kalo cuman kentang doang, apa spesialnya... gw cari-cari lagi sesuatu yang bisa gw olah... Yap!! dapet mie Indomie... rasa ayam ama goreng... gw ambil yang rasa ayam... rencananya gw buat semacam spageti gitu dah... 

Sambil nonton Master Chef, gw bikin sausnya dulu... Saus ini akan gw siram di atas mie. Gw buat saus dengan kadar sotoy yang lebih dari biasanya... gw cek lemari es, ternyata masih ada kornet walo cuman sesendok makan full.. Ya udah, gw siapin teplon, pake minyak zaitun sekitar satu sendok makan, gw tumis aja kornet itu. Gampang-gampang susah sih numisnya, soalnya kornet kan lengket gitu kan. Jadi harus cepet en diaduk-aduk di penggorengan itu dengan apik kecil. Gw kaga nemu bawang bombay, jadi gw kaga pake. Yap, gw masukkan garam sedikit dan lada, plus bumbu mie Indomie rasa ayam tadi setengahnya aja.. En, sebelum kornetnya gosong, gw campur dengan saus tomat seperlima botol... Entah masih dipake apa kaga.. sebodo teuing!! Well... adalah gw pake si sisa susu di gelas tadi semuanya, biar saus agak kental dikit... 

Well... Buka puasa!!!

Gw berbuka dengan air putih dan 1 buah pisang saja... Nah, setelah sholat magrib baru gw beresin signature dish gw.. Gw rebus mie Indomienya... Jangan terlalu overcook, biar agak keras dikit macam pasta-pasta Italia.. Kemudian, gw angkat dan sajikan di piring... Dalam keadaan masih panas, saus tadi dipanasi bentar, trus dituangkan ke atas mie, jangan diaduk, biarkan seperti itu. Trus mashed potatoes-nya gw taruh ditepi-tepi mie. En, garnishing akhir menggunakan daun petersely, biar ada warna hijaunya.. Oiya, siang tadi nyokap gw bikinin gw Jus Tomat, gara-gara kaga tau kalo gw puasa, jadi jusnya disimpen dalam kulkas, jadilah jus itu gw saring lagi, trus sisa susunya tadi gw taruh di bagian atas jus, biar warnanya menarik.. 

Voila!!

My signature dish!!

Jadilah signature dish gw... Gw kasih nama Indomie with Beef and Tomato Sauce + Mashed Potatoes.. Hidangan buka puasa bikinan sendiri... ternyata ENAK bukan main.... Rasanya kayak Spageti dengan saus Bolognaise.. Nyokap gw ngerasain juga bilang ENAK.. Om gw juga... Bwahahaha....

Jadilah hari ini gw ngirit banget buat makan... 

Ini ceritaku, apa ceritamu??

Hal yang Memalukan di PPTIK

Minggu, Juli 17, 2011
Sekedar share kemaluan gw... *ehhh*

Bukannya gw eksibisionis, tapi sekedar share sebuah hal yang membuat saya agak malu kemarin...

PPTIK UGM (Sumber: Sini)
tempat kejadian perkaranya di PPTIK... kepanjangannya gw aja lupa... pokoknya pusat teknologi informasi gitulah.. Bagi lo-lo yang pengen punya email UGM, ya di sini tempatnya tinggal nyerahin fotokopi KTM anda... dan voila jadilah email anda... 

Maksud kedatangan saya ke PPTIK ini tidak lain dan tidak bukan adalah untuk bersilaturahmi minta download data rencana TA gw.. Kata Arie sih ada fasilitas di UGM yang mau downloadin data gitu.. Gw blum tau nantinya bayar ato enggak, soalnya data masih dalam proses download.. 

Alih-alih setelah selesei minta download, dengan kecepatan en laptop yang agak rewel dikit. Akhirnya gw pun beranjak pulang. Eits, gw lupa bilang kalo gw ke PPTIK bersama Iwan Kucluk. Sejujurnya dia yang ngomong sih, gw kan kaga gitu paham tuh ama yang namanya teknologi informasi.. linux.. de el el... 

Sebelum bener-bener keluar, mampir dulu ke bapak-bapak yang jadi resepsionis gitu... Asal nanya sih gw..

"Pak, kalo lupa password pegimana ya ngurusnya??"

Gw pernah punya email di UGM, bikinnya bareng si Romie Priyastama jaman ra enak biyen.. Tapi masalahnya gw lupa passwordnya... plus usernamenya...

"Itu dek, ke bagian pelayanan aja, nanti pake fotokopi KTM" jawab Bapaknya sambil masi pura-pura sibuk padahal FB-an... *ra mutu*

"Lha kalo lupa passowrd ama usernamenya Pak??"

"Ya kesana aja..." jawabnya ketus.

"Lha kalo gak punya fotokopi KTM??" 

"-______________- Ya kesana aja mas... pake KTM asli juga gak papa daahh.." jawab Bapaknya pasrah.

Jadilah gw ke bagian pelayanan (lagi)... Coz, tadi ngurus donlotan tadi juga di bagian pelayanan.. Well.. disin gw berhadapan dengan Bapak-bapak (lagi).. Gw kaga menemukan mbak-mbak cantik di area ini.... di gedung ini.... Whoaaaaaaa... T__T

"Pak, saya lupa password ama username nih" *nggak dalam dialek yang sebenarnya*.

"Oh.... bisa pinjem KTMnya?"

Gw nyerahin KTM gw..

"Oh.. Alamatnya apa?"

Dengan bodoh, sebodoh-bodohnya umat manusia gw jawab, "Jalan kaliurang ka-em empat setengah Pak"

gw jawab dengan keras, gw pikir sejenak, mungkin dia nanya alamat gw untuk kroscek ama database.

"Errr... Maksud saya alamat emailnya...", Bapaknya nahan ketawa.

Iwan pun ketawa keras..... *aseng*, gw pun ketawa lebih keras *kebiasaan ketawa telat, sangat tidak mbois!*. Mana ketawanya Iwan gak abis-abis.... Sumpah... males banget ngajak Iwan lain kali... hahaha... Malu tujuh turunan gw... 

Akhirnya, cuman searching nama gw doang, langsung ketemu.... ternyata username itu kudu lengkap... Kalo gak lengkap jadi salah... sonyadam@mail.ugm.ac.id en gw minta aja revert passwordnya sekalian...

Sampe akhirnya keluar dari PPTIK pun Iwan masih ketawa... Sialan!!!

***

Btw... enak banget loh minta downloadin PPTIK... buktinya file gw yang 2GB udah selesei di download, tinggal yang 8,7 GB yang blum rampung... 

Keren juga sistemnya.... sip sip.... http://plo-pptik.ugm.ac.id

Murders and Public Crimes in Jogja

Sabtu, Juli 16, 2011
Beli ginian dimana ya... bagus juga untuk hiasan...

Sejenak gw membawa motor butut gw melewati trek tetap biasanya.. Trek galau gw sebut.. Yakni trek menelusuri Selokan Mataram sampe ujungnya sebelum ringroad timur. Seperti biasanya gw kaga ada perasaan apa-apa.. asal lewat aja.. apalagi pas nyebrang selokan itu, emang biasanya juga gw selalu ngomel-ngomel gak jelas gara-gara jalan di situ kaga enak banget, terutama buat motor gw...

Ada yang berbeda hari itu, 13 Juli 2011.... Nggak tau kenapa, gw lewat situ dengan tujuan tempat ngenet biasanya di bilangan Seturan sana... Gw juga agak berpikir, ngapain juga gw ngenet sejauh itu... Sebenernya dari Santren itu gw juga bisa langsung belok ke arah Demangan, tapi hari itu gw memutuskan untuk pergi ke daerah Seturan, biasanya gw mampir dulu di Indomaret Cepit sana... Well, tapi gak seperti biasa, sewaktu gw mau belok nyeberang selokan, pikiran gw tenang, gak ngomel-ngomel gara-gara jalanan yang jelek berbatu-batu en berlubang-lubang. Sejenak gw tumben-tumben banget nengok ke arah yang lain, ke sebuah toko yang sepi. Hari itu masih jam 3 sore, sepenglihatan gw toko itu agak mahal gitu, gw gak tau kalo nantinya toko itu adalah butik. Dan, tumben banget, once in a blue moon banget, gw perhatiin nama toko tersebut....

"Beelove"

***

Dan, tanggal 14 Juli malam, pun gw kaget bukan buatan, karena butik yang gw lihat kemarin ternyata berubah menjadi TKP sebuah perkara pembunuhan. Malam itu Gejayan jadi rame, garis polisi bertebaran dimana-mana. Twitter pun seakan-akan dibanjiri status-status yang berkaitan dengan pembunuhan itu. Kaskus juga rame. 

Pembunuhan dilakukan sekitar jam 3-4 tanggal 14 Juli, karena keadaan butik memang selalu sepi seperti pas gw lewat tempo hari. Sampe akhirnya ditemukan mayat bersimbah darah setelah enam jam lebih menghembuskan napas. Alasan penemuannya hanya karena kenapa butiknya gak tutup-tutup padahal waktu udah malem (sekitar jam 10-11 malem). Mayat ditemukan di ruang ganti. Blum tau apa motif pembunuhannya. Andai ada pembeli yang berkunjung sekitar jam 4 atau jam 5 kan paling enggak masih bisa diselamatkan...

Ngeri...

Jogja seakan-akan udah gak aman, apalagi daerah gejayan.. Di malam hari banyak kasus penjambretan yang ujung-ujungnya berujung kecelakaan, blum lagi dulu kasus pembacokan yang menghebohkan sepanjang ringroad utara.. 

Blum lagi kasus di rumah sodaranya Danas, temen gw, katanya dia sempat terjadi pembacokan di rumahnya sendiri. Rumah yang dulu pernah gw sambangi juga. Gara-gara jemput si Danas ini. Depannya rumahnya Lia, anak 2009. 

Blum lagi pembunuhan di Alfamart daerah Kalasan ato mana tuh, ngeri aja, dibobol brankasnya... Mana ini Jogja yang berhati nyaman??? Suasana malam di Jogja jadi mencekam akhir-akhir ini, apalagi di atas jam 12 malem.. Gw keluar pulang jam segitu lebih milih jalanan yang rame.

TIPS aja nih
1. Baca doa mau pergi en mau pulang... Biar selamet...
2. Jangan bawa tas kalung, selempang karena rawan penjambretan, makanya rawan buat cewek.. Besok besok beli tas selempang yang talinya bisa dipanjangin biar kalo dijambret talinya memanjang.. trus bisa di lepas, biar aman...  
3. Selalu lewat jalan yang rame, jangan lewat jalan sepi, sapa tau banyak anak-anak nongkrong yang lagi mabok trus lu dilemparin apa kek... atau digimanain.. 
4. Selalu bawa HP, sapa tau ada masalah mendadak... tapi catet nomor polisi dengan bener, jangan sampe salah pejet,, lagi dijabret yang dateng ambulans.... Gak make sense... 

Pokoknya kejahatan itu bisa terjadi dimana aja.... 

Dilema TA

Rabu, Juli 13, 2011
Mementukan Arah... 

Posting singkat aja, pikiran lagi enggak menentu... saking banyaknya kombinasi dan permutasi opsi..

Kalo dulu lo semua tau kalo gw ditolak EMP, ya mau gimana lagi, gw harus putar otak membanting keringat untuk sekedar mencari tempat baru.. 

Ternyata gw jadi dapet banyak jalan, tapi blum tau jalan mana yang bakal gw ambil.. Kalo sebelumnya gw gigih banget memperjuangan kemauan gw di seismik, tepatnya di inversi AVO, nampaknya, gw makin bingung aja, dan mulai berpikir untuk meninggalkan itu, dan berpindah haluan ke non-seismik atau mikroseismik..

Gw juga berpikir untuk ganti dosen pembimbing... 

Gw juga berpikir untuk terjun ke geotermal...

Hmmm.....

Butuh shalat istikharah sepertinya....

Setahunan KKN Nawung

Minggu, Juli 10, 2011
Hahahaha...akhirnya menginjak tanggal 05 Juli juga... Yang artinya, tepat gw setahun yang lalu KKN di sebuah desa yang bernama Nawung. 

Udah entah dari jaman kapan gitu, kita, gw, en temen2 satu sub-unit ini berencana untuk kembali ke Nawung. Tapi pasti gagal, mulai dari rasa takut, rasa gak enak, rasa khawatir gara-gara banyak hal yang mungkin pernah terjadi dalam dua bulan di rumah itu.

Tiba-tiba si Agil SMS ngajakin kumpul-kumpul di Djendelo Cafe untuk sekedar ngebahas masalah ini. Dan, akhirnya kesampaian juga kita ke Nawung, dengan personil yang enggak lengkap. Dari 10 orang anggota, cuman enam yang balik kampung.. Itu aja proses negosiasinya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaa en berputar-putar...

Antara TA dan Paradoks Poincare

Sabtu, Juli 09, 2011

Every simply connected, closed 3-manifold is homeomorphic to the 3-sphere

TA.. Buat gw adalah sebuah paradoks.. Kalo dulu pernah gw lakuin wawancara di Bakrie Tower.. Ternyata hanya berbuah kegagalan, dengan membuang waktu sebulan menunggu proses.. Sebenernya gw berharap banyak disini.. Sampe mimpi juga.. Tapi, ya biginilah, kadang-kadang gak seperti yang kita duga... Gagal.com

Poincare menjelaskan tentang geometri dalam kaitannya dengan bidang-bidang tiga dimensi dan empat dimensi.. Benda tiga dimensi yang mengapung dalam benda empat dimensi yang saling terhubung.

Hidup ini terpasung dalam satu luasan tiga dimensi yang mengapung dalam bidang empat dimensi, lingkungan empat dimensi ini adalah sebuah ketetapan Tuhan. Sebanyak-banyak kita berjibaku membanting tulang dan berusaha di dalam dunia yang tiga dimensi ini, tetap pada akhirnya kita tidak bisa melawan apa-apa yang sudah ditetapkanNya pada kita.

Yaa... Sekarang saatnya mencari tempat baru... Semangat!!

Bad Day Ever!

Kemarin bisa gw bilang hari paling naas dalam setahun.. emang bener... Bukan cuman gagalnya gw mendapatkan TA, tapi juga gara-gara GMC.. Harusnya ada prosedur yang bener, jadi pasien yang gak tau apa-apa ini gak merasa dibodohi kayak kemarin.. Urusan klaim, en gw kaga dikasih surat rujukan, mana gw tau?? Tiba-tiba pas di Sardjito gw ditanyain mana surat rujukannya... Aaarrgghhh... lenyap sudah uang gw yang seharusnya bisa diganti...

T______________T

Pasar Kangen

Kamis, Juli 07, 2011
Apa itu pasar kangen? Apakah itu sebuah pasar yang di dalamnya ada Kangen Band lagi manggung... Gw begitu adanya gw mana mau nonton... yang ada gw kabur duluan... penat kuping awak ni denger lagunya Band satu itu... hahaha...

Namanya Pasar Kangen, sama seperti pasar-pasar biasanya, cuman kaga bakalan lo nemuin sayur mayur, bunga-bunga-an, ayam potong, bumbu masak, batik-batik, sampe tali kutang.... Yang ada, lo bakalan nemuin apa-apa yang udah uzuur.. dan dijual lagi di Pasar ini...

Mungkin bagi gw ama si Bey *saat itu gw cuman nemuin si Bey buat diajak jalan-jalan*, kita udah ketinggalan event, karena kita dateng di waktu yang salah.. sehari sebelum penutupan... Parah.com.. Pastilah yang ada sebagian penjual udah pada pulang kampunglah.. trus sistem uang tanah liat udah kagak berlaku lah, inilah itulah... pokoknya basi tingkat dewa... Tapi, yowesben,, sekedar pengen tau..

The Sgt. Pepper
Gw ama Bey memasuki halaman TBY (Taman Budaya Yogyakarta) en langsung menghirup aroma kopi-kopi gaya jaman kolonial gitu di depan gedung... trus masuk en sampe di tempat bapak-bapak jualan CD (baca: piringan hitam). Sekian piringan hitam lengkap dengan sampul albumnya jaman 1970an gitu masih tersimpan lengkap ama si bapak kolektor ini... Gw tertarik dengan albumnya The Beatles yang The Sgt. Pepper itu... Menurut teori konspirasi album ini adalah album pertama di era satanisme modern aliran Aleister Crowley mencuat. Aleister Crowley adalah seorang black magician yang mempopulerkan ajaran menyembah setan pada generasi muda, dengan dukungan zionisme/freemasonry internasional. Kiprah aliran satanisme itu dimulai pada tahun 1967 ini... lihat aja gambar-gambar yang ada di belakang personil The Beatles, nomor dua paling belakang dari kiri adalah foto si Aleister Crowley itu... ada juga foto Karl Marx, Allan Poe, dsb.. Di tahun ini ada dua band aliran Aleister Crowley yang didebutkan yakni The Beatles ama Rolling Stones, lihat di gambar cover bagian paling kanan di gambart boneka merah yang teronggok itu ada tulisan "Welcome to the Rolling Stones". Dan di album Rolling Stones yang Their Satanic Majesties Request *judulnya aja udah begini* juga ada foto anggota Bealtes... Artinya dua album ini saling berhubungan.. dan sama-sama mengusung musik gurun pasir ke arah india gitu.., Hahahahaha... malah ngelantur ke arah topik yang satu ini... males deh gw ngebahasnya... konsumsi pribadi aja...

Uang palsu... Diperagakan oleh model...
Balik ke topik, berikutnya adalah ke penjual uang-uang kuno, dokumen-dokumen tua... En, sama penjualnya kita ditunjukkin harga resmi uang kuna.... Misalnya nih kalian masih nyimpen uang seribu yang gambar bendungan warna biru itu dalam keadaan bagus tidak ada tekukan sama sekali, maka kalo kalian jual nilainya udah bukan seribu, tapi naik jadi dua ribu rupiah.. 

Seru juga mengarungi jaman dulu ini... Trus, ke penjual selanjutnya yakni penjual mainan jaman dulu... masih inget banget gw pernah main kartu yang ada banyak genre gitu, trus kartu yang ditepukin ke temen, nanti punya sapa yang kebuka dia yang menang. Permainan yang simpel, tapi gw lakuin dulu pas kelas dua ampe kelas 4 SD.. Penjual itu punya semua, emang dia koleksi atau dia cari ya? Niatnya si Bey mau beli mainan anak itu... tapi yang jual kaga ada.. lagi ngerokok entah dimana mungkin, jadi kaga jadi beli deh.. 

Art-hibition at TBY Garden Hall
Akhirnya setelah selesei jalan-jalan ke penjual lainnya, kita nemuin sebuah angkringan yang di depannya lagi ada pertunjukkan seni... Berasa deh, bangga jadi orang jogja yang menjunjung tinggi seni dan budaya... Sumpah, di tengah lirik tembang-tembang lawas yang dinyanyiin, gw jadi berasa gimanaa gitu.. plus tahu bacem angkringannya enak gandos... murah lagi... Apa sih yang enggak di Jogja ini... 

Mangan ra mangan sing penting kumpul

Itu motto yang dijaga anak-anak seni ini, semuanya nampak gembira walau hanya sebatang rokok yang menemani.. Tidak ada ambisi, yang penting hanyalah kebersamaan... Jadi inget dulu ge PENGEN banget masuk SMM (baca: sekolah musik) yang dilanjutin ke ISI... tapi... ternyata itu bukan jalanku ternyata, walao sebenarnya disitulah jiwa ini... 

Karaoke with 2010 (Again)

Rabu, Juli 06, 2011
Kalo dibilang karaoke adalah sebagian dari hidup mungkin sepertinya bener. Nggak bisa hidup tanpa karaoke lebih lebih lagi bener. Sebenernya gak ada masalah dengan siapa aja yang ngajak karaoke, yang penting hepi kayak lagunya Jamal Mirdad.

Emang sih, sekali karaoke agak mahal, buat gw kudu nabung dulu untuk sebuah karaoke yang mendadak misalnya.. hehuheu.. Perbandingan harga di beberapa tempat karaoke yang gw tau adalah kalo di Inul Vista itu lebih mahal daripada yang lain.

Gak ada angin gak ada ujan, bulan ini gw udah dua kali karaoke bersama anak-anak 2010.. What???  Mungkin angkatan 2010 sama-sama suka bernyanyi gitu? Gw kaga ngerti.. Entah kenapa setiap mereka karaoke biasanya pake ngundang gw.. Emang gw siapa?? Biasanya sih si Nista dan si Hina itu, cuman mau diminta bantuannya nyanyiin lagu korea.. Hhh…  Buat gw sih semua lagu gw suka, gw berusaha bisa semua genre dari dangdut ampe AV7X, dari cengkoknya Charlie sampe lagu ballad soundtrack-soundtrack pelem drama korea, dari lagu Bowling for soupnya 1985 sampe Viva La Vidanya Coldplay, dari kokoronotomo-nya si Gama, sampe Black Eyed Peasnya si Bey, dari kuch kuch hota hainya si Hilmi ampe voulez vous couches avec moi-nya Radit en Mas Fey.. Jadilah gw banyak berguna… hohoho…

Errr… balik ke topik..

Bareng anak-anak 2010 entah kenapa gw merasa seumuran, ketawa-ketawa bareng en abis karaoke biasanya bareng-bareng ke Sami Asih sono buat nggosip.. Apa aja digosipin.. Haha… Ampe ketawa-tawa deh pokoknya..

Ronde pertama kemarin squadnya ada Nutnut (Nista), Ragil, Agung, Jabir, Oki, Ika, Rini (Hina), ama si Clara. Enak sih, kita dibayarin si Nista sejam, jadi total 3 jam kita cuman bayar dua jam saja.. Ronde kedua beberapa hari sesudahnya ada Nutnut lagi, Jabir lagi, Ika lagi, Oki lagi, Gempal (Wisnu), Wulan, Radit, ama Biah… Ronde kedua ini kita dapet apes.. Pas hari Jumat di IV itu adalah kesalahan.. walo cuman 2 jam, tapi tarifnya sama kayak ronde pertama, persis!

Gw - Agung - Jabir (Ronde I)

Gw - Biah - Radit (Ronde II)
Tapi, paling enak ya tetep karaokean ama sesama 2007… karena udah saling mengerti genre masing-masing sih… so… Kapan karaoke lagi???

I am on Tumblr

Senin, Juli 04, 2011
tumblr.com
Klik gambar di atas untuk versi lebih pribadi daripada http://fraithzone.blogspot.com

Paradoks Anak Panah

Minggu, Juli 03, 2011
Pernah denger lagu ini:


Yap... itu video kesukaan temen ane mungkin... Gw sih biasa aja.. hehe.. Tapi maksud postingan ini bukan tentang Afgan... No Afgan No Rossa!! 

Gw hanya ingin berbagi kisah, sebuah pembelajaran filsafat sederhana dari komik paling keren yang harus dibaca umat manusia.. hohoho... yaitu Q.E.D, atau Qoud Erat Demonstrandum... Di komik ini jilid ke 36 (paling baru edisi Juni 2011) ada sebuah chapter *ya mung 2 chapter* yang berjudul kasus pembunuhan di kediaman Kurogane... Entah apa nama judlnya bagi gw kaga penting... yang penting adalah isinya... yakni sebuah:

Paradoks Anah Panah Zeno *di dalam komik ditulis Zenon*

Adalah sebuah paradoks dalam ilmu fisika, tepatnya dalam kinematika gerakan partikel, yang dihubungkan dengan sebuah logika sederhana. Dalam hal ini dipakai anak panah sebagai suatu benda yang bergerak. 

Panah... Memanah.. (Sumber : Sini)
If we had a film of the arrow in flight, and broke it down to its individual frames, we would see that in each frame the arrow is simply hovering in the air. It is only when you put all the frames together that the arrow appears to move. In each frame, i.e. at each point, the arrow is motionless. - Zeno

Jadi, diibaratkan kita punya film tentang gerakan anak panah dari busur panah ke target, jika kita pecah ke dalam banyak frame gambar dua dimensi maka akan terlihat gerakan yang seperti berhenti padahal benda ini bergerak. Sama ketika kita memotret sebuah mobil yang melintas di jalanan, maka kita hanya akan mendapatkan gambar mobil ini diam saja - tidak bergerak.

Arti logikanya, dalam keadaan A kita bisa saja melakukan B, C, D, dan sebagainya.. Orang lain akan melihat kita HANYA melakukan A saja. Biasanya keadaan ini dipakai untuk penguat alibi seseorang. Orang lain taunya kita skripsi, tapi ternyata kita dugem, kita nongkrong di cafe, karaoke, jalan-jalan... Orang tersebut tidak tau.. 

Politik pencitraan, bahasa politiknya seperti itu... anak-anak HI mungkin seneng banget beginian... belajar untuk membohongi publik sejak dini... hahaha... Jadi kalo punya temen anak sosial, apalagi anak HI, jangan dulu percaya deh.. hahaha... apalagi via jejaring sosial seperti semarak sekarang ini... makin cocok aja parakdoks ini dilakukan... 

CMIW... Peace!!

My Recording Album "Immortal Song" Track 01 & 02

Minggu, Juli 03, 2011
Ini sampul album gw... buat nakut-nakutin kecoa

Iseng-iseng berhadiah...

Daripada gak ada kerjaan... sebenernya ini file-file lama yang tersimpan di HP gw... entah kenapa gw waktu kaga ada kerjaan ya kerjanya ngerekam lagu begini... Bukan ngerekam lagu, tapi nyanyiin lagu dengan backsound suara asli lagunya... 

Entah apa namanya, gw namain aja recording album... Gw pernah punya ide pake softwarenya si kerispatihnya 2007 Gigih, tapi gw males ama kualitas outputnya, nanti kayak kualitas NAV karaoke.. Makanya gw pake lagu asli sebagai background walopun masih kedengeran samar-samar, biar pendengar aja yang membedakan mana suara gw en mana suara penyanyi aslinya... hahaha... pasti ada...

Berikut ada 2 dari 10 lagu recording berbagai genre mulai dari korea, indonesia, mungkin apapun deh... Album Immortal Song ini bakal terus berlanjut proyeknya... hahaha... Proyek gak ada kerjaan... Tidak ada niatan lebih, hanya sekedar sharing....

Track 01 

Gw pilih lagunya 2PM (artis korea), karena gak tau kenapa gw suka aja ama lagunya... Mungkin beatnya sama kayak 2NE1 Lonely.. Seperti judulnya Like A Movie, sepertinya menceritakan kisah cinta yang hanya seperti karakter-karakter dalam film.. 

01. F.A.Z - Like A Movie by fraithzone

Track 02

Hmm.... Ganti covering artis Indonesia yang jadi rajanya mellow... Adhitia Sofyan... hohoho.... Gara-gara si Bejo, temen KKN gw, gw jadi terinspirasi untuk menyanyikannya... hahaha....

02. F.A.Z - After The Rain (Adhitia Sofyan Cover) by fraithzone

Mungkin track ketiga bakal agak lama... gw kan dah bilang, gw kaga niat.... hahaha...

Lirik Track 01

[Junsu]
Oraedwen yeonghwa soge uriga isseo
Geu ane urin neomu haengbokhae boyeo
Gieokdo naji anhteon natseon goseseo
Uri chueokdeureul chatgo isseosseo
[Nichkhun]
Nunmuri nasseo ani
Nunmuri na jigeumdo
Neol saenggakhamyeon
Neol bogo isseumyeon
[Wooyoung]
Dwegama bwado
Dashi bogo tto bwado
I miss you more and more
Neol ijeul suga eopseo
[Junho & Junsu]
Dashin nugul saranghaji anheul geol ara
Cause I don't wanna let you go
Nae gieok sogeseo
Naega boneun yeonghwa sogeui juingong cheoreom
Nal saranghadeon geu ttaero dorawa jweo
Amudo moreuge
Dashi nae gyeoteuro OH
[Chansung]
Oraedwen yeonghwa soge uriga isseo (ije gieogi na)
Geu ttae urineun neomu eoryeosseotjiman (dashi gieogi na)
Shiganeun naega jamshi meomchun goseseo
Uri sarang majeo meomchweo beoryeosseo
[Nichkhun]
Gieogi nasseo geurae
Gieogi na geuttae
Neol bonaeya haetteon
Neol nohaya haetteon
[Wooyoung]
Dwegama bwado jakku
Jiuryeo haedo
I miss you more and more
Neol ijeul suga eopseo
[Junho & Junsu]
Dashin nugul saranghaji anheul geol ara
Cause I don't wanna let you go
Nae gieok sogeseo
Naega boneun yeonghwa sogeui juingong cheoreom
Nal saranghadeon geu ttaero dorawa jweo
Nae mari deullidamyeon
[Taecyeon]
Urineun ttaeron two lovers like, romantic comedy
Hwamyeon sogeui left right, geujeo nan gamanhi
Dashi playback, gieogeun haneunji
Uriga jjigeo watteon baekman beoneui kiss scene
Seoro balgil eotgallineun juingong cheoreom
Dareun gireul gada uyeonhi neol mannan geotcheoreom babe
Drama gateun drama boda hweolsshin deouk dramatic hage
Naege dorawa you know I need you back
[Junho & Junsu]
Dashin nugul saranghaji anheul geol ara
Cause I don't wanna let you go
Nae gieok sogeseo
Naega boneun yeonghwa sogeui juingong cheoreom
Nal saranghadeon geu ttaero dorawa jweo
Amudo moreuge
[Junsu]
Oraedwen yeonghwa soge uriga isseo
Geu ane urin neomu haengbokhae boyeo 
Lirik Track 02

If I could bottled the smell of the wet land after the rain
I’d make it a perfume and send it to your house
If one in a million stars suddenly will hit satellite
I’ll pick some pieces, they’ll be on your way
In a far land across
You’re standing at the sea
Then the wind blows the scent
And that little star will there to guide me
If only I could find my way to the ocean
I’m already there with you
If somewhere down the line
We will never get to meet
I’ll always wait for you after the rain

Begitulah...

Mas Maulana UGM

Sabtu, Juli 02, 2011
Saya memanggilnya Mas Maulana. Saya kurang tahu siapa nama lengkapnya. Tapi, yang saya tahu beliau berasal dari Ponjong (nama suatu daerah di Gunung Kidul, DI Yogyakarta). Ada yang memanggilnya dengan embel-embel Mas, Pak, bahkan ada yang memanggil beliau Syaikh Maulana. Perawakannya agak tinggi, berkulit agak gelap, dan sering memakai pakaian yang panjang (jubah). Mirip anggota Jamaah Tablig. Bahasanya yang beliau gunakan halus, khas orang Jawa yang terbiasa berbicara memakai kromo inggil. Saya juga kurang tahu di mana beliau tinggal, apakah punya rumah pribadi ataukah hanya berpindah dari masjid ke masjid. Dari ceritanya, beliau sudah pernah singgah di sebagian besar masjid di Yogyakarta. Saya sering melihatnya di Masjid Kampus (Maskam) UGM, Masjid Mardliyyah, Masjid Syuhada, dan masjid-masjid lainnya. Terutama sering terlihat di Maskam UGM dan Masjid Mardliyyah. Sepertinya beliau ada di mana-mana!

Pertemuan saya yang pertama dengan Mas Maulana terjadi di Masjid Kampus UGM. Beliau datang kepada saya sambil memberikan tangannya untuk bersalaman. “Namanya siapa?.” Lalu saya jawab. Hanya begitu saja. Setelah bertanya, beliau langsung pergi. Saya tidak menyangka bahwa pertemuan itu bukanlah pertemuan yang terakhir. Saya jadi sering bertemu dengan beliau hingga saat ini. Ternyata bukan saya saja yang dikejutkan dengan kedatangan Mas Maulana yang tiba-tiba sambil bertanya nama. Sudah banyak “korban” yang seperti saya. Dari pengakuan teman-teman, relatif semuanya kenal dengan Mas Maulana, dengan adegan perkenalan persis seperti saya. Sebenarnya kami fine-fine saja dengan perkenalan itu, tapi satu hal yang saya tidak habis pikir, berkenalan koq berulang-ulang? Lho koq berulang-ulang? Iya, perlu saya tegaskan lagi perkenalan dengan Mas Maulana terjadi berulang. Semisal hari ini sudah berkenalan dengan beliau, esok hari ketika bertemu lagi beliau akan bertanya hal yang sama, “Siapa namanya?” Saya memaklumi saja, mungkin beliau dalam sehari sudah berkenalan dengan banyak sekali orang, sehingga tidak ingat siapa saja yang sudah disalami tangannya.

Ada banyak cerita tentang beliau yang saya dengar dari teman-teman. Salah satunya cerita seorang teman yang “dibajak” Mas Maulana di lampu merah. Jadi ceritanya, teman saya ini berhenti di lampu merah. Tiba-tiba Mas Maulana datang dan langsung duduk di bagian belakang motornya, sambil minta tolong diantarkan ke Maskam UGM. Teman saya setuju saja. Setelah diantar ke Maskam, teman saya tadi diajak masuk ke dalam. Teman saya lagi-lagi setuju. Di dalam Maskam, sudah ada sekumpulan orang yang sedang berdiskusi dalam sebuah forum. Teman saya lalu ditinggal sebentar di forum itu. Nah, ketika berada di forum teman saya ditanya, nama, alamat, dan lain sebagainya. Termasuk ketika ditanya kuliah di mana, teman saya menjawab, ”Saya kuliah di DIII MIPA.” Lalu ada yang seorang dalam kumpulan itu bertanya lagi, “Memangnya di MIPA gak ada S1 ya?” Bisa dibayangkan ketika teman saya itu mendapat pertanyaan seperti itu. “Saya ini dulu kuliah di STAN tau!”, komentar teman saya ini saat menceritakan kejadian itu pada saya. Saya cuma bisa senyum-senyum saja.
       
Kembali ke cerita teman saya tadi. Setelah dari Maskam, ternyata dia diajak lagi oleh Mas Maulana. “Ayo ikut kajian bareng saya di masjid anu”, kata Mas Maulana. Teman saya ini lagi-lagi setuju saya, padahal saat itu waktu sudah lebih dari jam 11 malam. Kajian apa yang masih ada jam segitu? Berangkatlah kedua orang ini ke masjid yang katanya ada kajian. Ternyata setelah sampai di tempat tujuan, masjidnya sepi. Kajiannya tidak ada! Akhirnya teman saya ini diajak lagi ke masjid-masjid lain. Bahkan diajak menginap di sebuah masjid. Cerita ini bukan dialami salah seorang teman saya saja. Setidaknya ada dua orang teman yang bercerita tentang “pembajakan” di lampu merah. Ini yang cerita, tidak tahu yang lainnya…
       
Satu hal yang saya salut dari Mas Maulana adalah, mungkin, amalnya untuk beramar ma’ruf nahi munkar secara nyata. Mungkin sudah resiko, kalau ada tempat bagus dan free untuk dikunjungi, pasti ada saja pasangan yang belum menikah yang ke sana. Begitu juga di UGM. Sepanjang pinggiran boulevard UGM, pasti ada saja pasangan yang belum menikah nongkrong di sana. Hal ini dimanfaatkan oleh para pedagang untuk berjualan. Warung lesehan berdiri di sepanjang boulevard. Ramai akan pasangan muda-mudi. Itu waktu matahari masih nongol di angkasa. Setelah lampu-lampu sudah dihidupkan, masih ada juga pasangan yang standby di sana, walaupun yang berjualan cuma tinggal satu dua orang. Bisa ditebak, mereka masih sana untuk berpacaran. Menikmati hubungan yang belum resmi, sambil memanfaatkan kesempatan di dalam keremangan malam. Nah, di sinilah yang saya bilang bahwa amal Mas Mualana itu nyata. Beliau laksana seorang sweeper! Mendatangi pasangan itu satu persatu sambil bertanya, “Sudah nikah Mas, Mbak?” Yang pasti dan hampir dipastikan jawabannya adalah…”Belum, Mas…” (Ya iyalah, masa kalau sudah menikah hobinya pacaran di tempat gelap). Kalau jawabannya belum, Mas Maulana pasti menasehati mereka, lalu disuruh pulang, tapi tidak boleh boncengan. Yang wanita disuruh pulang dengan motor (biasanya tertuduh selalu berboncengan dengan motor), sedangkan sang pria disuruh pulang jalan kaki (hihihi… rasain lu!). Biasanya reaksi tertuduh adalah diam, namun dari yang saya dengar, ada juga yang marah-marah.  Kejadian ini sering saya lihat, terutama di sekitar area UGM. Tak hanya malam hari, Mas Maulana juga “beroperasi” siang hari. All day service! (hehehe…!).
       
Aksi nyata Mas Maulana ternyata bukan hanya diketahui oleh para mahasiswa dan orang-orang yang sering ke UGM saja. Salah seorang ustadz pada sebuah kajian juga menyebut aksi nyata Mas Maulana sebagai amal yang tidak semua orang dapat melakukannya. Saya pikir ada benarnya juga. Saya saja kalau disuruh seperti Mas Maulana mungkin tidak bisa. Terhalang oleh ribuan alasan. Tapi yang jelas, Mas Maulana berhasil melakukannya, berusaha menghancurkan kemungkaran secara langsung. Dan itu adalah hal yang cukup berat karena tidak semua orang bisa dan mau melakukannya. Terkadang melakukan amal memang harus berhadapan dengan perbuatan mungkar secara langsung. Dan Mas Maulana telah mengajarkan sedikit contoh bagaimana melakukannya. Setuju atau tidaknya Anda dengan amal seperti Mas Maulana, itu terserah Anda.  Namun, bagi saya, Mas Maulana merupakan sebuah legenda tersendiri. Semoga Allah SWT. senantiasa melindungi Mas Maulana dan menjadikannya selalu istiqomah. Jika Anda kebetulan mampir di Maskam UGM atau masjid lain di sekitarnya, lalu datang seorang pria yang mengajak bersalaman, jangan kaget mungkin orang itu adalah Mas Maulana. “Namanya siapa?”
Sumber : http://qotrunnada.wordpress.com

***

Itu sepenggal kisah yang gw temuin di google… Tapi, emang iya.. The Last Men Stood Still… Atau The Last Wizard in The Century lah kalo mau diistilahin… Mungkin menurut gw dia adalah sosok satu-satunya yang berani bertindak demikian… Salut deh…

Kisah gw dengan Mas Maulana ini banyak sekali, kenapa? Karena dulu gw jadi aktivis maskam alias Masjid Kampus. Bukan aktivis yang suka menghabiskan seluruh harinya di sana, tapi apa ya, semacam gw suka bolak-balik maskam pas gw SMA dulu.. Menyenangkan..

Gw masih inget gw nanya ke dia,

Mas, kenapa gak ikutan jadi relawan ke Palestina?”

Waktu itu kalo gak salah pas Israel menggempur Palestina abis-abisan, sampe di tipi-tipi banyak bermunculan pendaftaran-pendaftaran jihad gitu…

Dan jawaban Mas Maulana dengan logatnya yang biasanya..

Untuk apa jauh-jauh pergi ke Palestina?? Wong yang di sini aja masih banyak maksiat.. Masih banyak yang ber-kholwat, mending urusin dulu yang di sini, baru ke sana!!”

Keren…… Memang, jihad itu dimulai dari hal yang kecil, untuk ukuran Mas Maulana mungkin inspeksi mendadak di tempat-tempat dimana banyak orang berkholwat merupakan sebuah hal yang gampang, tapi gimana dengan kita, gimana dengan gw??

Masjid Kampus UGM - Sumber : Sini
Diberdayakan oleh Blogger.