Grincafe, La Capila, Musiro & Silla

Coto Makasar
Liburan.. oh liburan...

Isinya ya cuman makan,, makan.. en makan.... Kaga tau ya emang gw lagi seneng makan atao pegimana, tapi bawaannya tiap bangun pagi tu dah laper aja.. Ketika rasa lapar bertemu dengan kesempatan en orang yang mau diajak untuk sedekar menemani hanging out makan gw.. Maka, itulah kemerdekaan!! 

Kali ini gw mau sedikit mereview 4 (empat) jenis tempat makan/hang out di Jogja. Gw yang biasanya makan Ayam A di warung penyet aja belagu amat sampe sok wisata kuliner gini. Tapi, iya juga sih, liburan gini, intensitas ke klaster MIPA jadi agak berkurang, demikian juga gara-gara SIC tutup seminggu ini en baru bukak tanggal 28 besok, maka gw juga kaga bisa nglaster *hubungannya apa coba*

TA?? Nggak usah dibicarain di sini... Kita coret aja.. Anggap kaga pernah ada... Okelah... Jadilah gw hang out makan bersama si Bey (si Fak) ama si Didi (khusus di Musiro). Oke, kita bahas satu-satu...

La Capila (Coto Makasar)
Lokasi : Sekitaran Gereja Kotabaru
Range Harga : under 10.000

Sebenernya awalnya kaga ada unsur keinginan untuk menyempatkan diri ke tempat ini, cuman sekedar menemani si Bey yang hidupnya kaga teratur.. tidur jam berapa.. bangun jam berapa... makan jam berapa... padahal udah mengikuti gaya hidup sehat loh.. Tapi, gw agak pesimis.. Pola insomnia kan gak baik buat kesehatan.. Jadilah orang ini merongrong kelaparan kalo di jam-jam tertentu.. Dan, kenapa memilih ke masakan makasar? Karena awalnya kita pengen makan apa yang Fero Masterchef makan... karena susah nemuin masakan Manado di Jogja (belakangan udah nemu en katanya mahal, yakni di Dapur Manado), jadilah kita pilih tempat ini. Sebelumnya gw pernah ke tempat ini sekali doang yang gw inget sama temen SMA gw... Tapi saat itu perasaan gw cuman makan es pallubutungnya doang.

jadi warung yang cukup sempit ini menawarkan hidangan yang kalo secara presentasi sangat kurang sekali, apalagi coto makasarnya, biasa banget. Buat gw mungkin lebih enak kalo pake nasi kali yaa.. Emang gw gak begitu doyan ama yang namanya ketupat. Selain coto, warung ini juga menyajikan es pallubutung ama es pisang ijo. Kayaknya enak sih liat si Bey, tapi kok keknya berlemak sekali ya... Oke, menurut gw, ENAK sih cotonya, cuman kurang gimana gitu... Mayan... 


Grincafe 
Lokasi : Samping Silla, Happy Puppy Ringroad Utara
Range Harga : 10.000 - 30.000


Well... tempat nongkrong anak gahoool ya di sini... Bwat gw mungkin bakalan gw jadiin tempat asik buat nulis TA/Novel kalo punya leptop. Karena kaga punya, jadi lebih milih nongkrong di tempat lain (baca: Semesta).. hahaha... Suasananya cozy, en sepiiiiiii banget waktu gw dateng sama lagi-lagi sampe bosen gw si Bey. Nampak berkelas sekali sih cafe ini. Gw baru tau juga kalo cafe ini jadi tempat kumpulnya anak-anak Manchester United gitu.. Fasilitas yang ditawarkan banyak loh, mulai dari Wi-Fi, PC gratis ngenet, makan-minuman, buku bacaan semacam novel-novel gitu, trus ada juga pernak-pernik di depan kasir, entah apa gw lupa, plus servis cuci motor/mobil tiap siang hari gitu, hmm... cuci motor cuman 3.000 rupiah plus nunggu sambil nongkrong, mungkin sebuah ide bagus? Coba aja...

Crapelatte
Untuk masalah makanan, hmmm.... kalo di brosur dibilang harga sesuai kualitas, menurut gw, agak terlalu tinggi untuk sekelas ini. Menu makanan disajikan dengan nama yang parlente sekali tapi, akhirnya gw bisa menyamakan dengan makanan biasa. Misal, kayak menu Oracle apa gitu, namanya susah banget dieja, tapi akhir-akhirnya sama kayak nasi kornet dikasi tambahan keju gitu, tidak mengenyangkan.. Mungkin gw agak sedikit terhibur ama minumannya, gw pilih Crapelatte atao Crapeccino, ge lupa namanya, pokoknya lumayanlah, walo kombinasi antara susu kental manis di bagian bawahnya menurut gw menghasilkan rasa yang manis banget... Oke, besok-besok kalo kesini, jangan lupa nanya dulu ama mbak-mbaknya, semua menu disini... jangan kecolongan ya!

Silla
Lokasi : Sebelah Happy Puppy, Grincafe
Range Harga : AJIB!!! 20.000 - 50.000


Ini mungkin kebodohan paling bodoh bulan ini. Kenapa gw berani-beraninya makan di restoran Korea lagi setelah tau rasanya Dae Jang Geum jaman baheula dulu.. Jadi, Silla ini adalah restoran korea.. Kagetnya lagi ternyata gw KAGA nemuin harga paling rendah dari 28.000 untuk main dish. Setan!!! Minuman juga gw kaga nemu yang di bawah 3.000... Pancen!!! Taek lincung tenan!! 

Setelah 30 menit memutuskan untuk mau makan apa, plus ga ama si Bey (lagi) saling bashing-membashing gara-gara kaga ada yang bener harganya... So, mau dikata apa juga bubur gak bisa jadi nasi lagi, So, gw kudu memilih.. JAdilah gw pilih makanan korea PALING murah se-Silla, yakni Bogeumbap, semacam nasi goreng gitu. En, minumnya gw pesen Boricha, teh korea. Sedangkan si Bey sok pesen ramen... Akhirnya KAGA habis... mencak-mencak!!! Hahahaha... seru sekali... Apalagi pas disuru makan kimchi... Gw juga heran kenapa kimchi di Silla asin tingkat kecamatan... Heran ane..

Gw + My Loveky Bogeumbap
Oke, ternyata Bogeumbapnya dapet hadiah bonus secangkir sup miso ala korea, yang sudah pasti 100% gw tebak rasanya mirip kelek... Oke, singkirkan dengan segera.. Untungnya nasi gorengnya enak... jadi lumayan lah...  gw gengsi dong boker!! Mahal tauk!!! 

Musiro
Lokasi : Jl. Affandi (Gejayan) seberang Indomaret deket Mang Kobis
Range Harga : under 2.500 - 30.000

Kalo ini rumah makan korea yang gw suka. Akhirnya ada yang gw suka juga.. Cita rasanya di-indonesia-kan. Gw makan disini bukan karena sebab, tapi karena diajak si didi (@siscadhee) buat sekedar ngerasain apa sih yang ada di Musiro ini. Si didi mungkin udah terbiasa makan kimchi, secara kimchi adalah opening dish paling wajib di semua makanan korea. Karena gw pun udah pernah bikin kimchi sendiri, maka buat gw, kimchi itu enak-enak aja.. 

Hm, asli deh, warung Musiro ini nampak kecil dari luar, dengan dapur yang kita pun bisa liat sendiri, pelayanan yang cukup menyenangkan, plus banyak poster-poster artis korea, en sering dipake buat gathering ELF atau HOTTEST, en banyak fandom lain.. Plus, ada semacam LCD monitor yang nayangin MV-MV korea secara simultan... Gw betah!!

En, jadilah gw pesen Paket 1 (Kodak *semacam ayam* + mashed potato + Nasi + Mayo + Kimchi + Es Teh). En si Didi pesen sesuatu yang keren, yakni Toppokki sepaket dengan isi sebanyak 5 hingga 6 biji, en main dishnya Bulgogi Dosirak, semacam Bulgogi/teriyaki ala jepang itu dengan side dish yang banyak macemnya, ada tambahan Japchae, ada kimchi en pancake kimchinya en satu lagi apa gw lupa. Gw simpulkan kalo ini lebih enak 100% daripada Silla dan Dae Jang Geum. Plus lebih entertaining. Gak usah pake tatami-tatami segala, yang penting presentasi en rasa. Puas gw di sini. Kapan-kapan lagi ahh...

Didi's Dish (Bulgogi Dosirak)

Toppoki

Paket Hemat 1
Pokoknya murah cuy... itu pake 1 cuman 12.000 cuy!!!! setingkat masakan korea.... Oke, sampe jumpa di edisi kuliner selanjutnya... hoehoheohoehoehoe...

3 komentar

Gama mengatakan...

masakan korea tho, pengen coba, paling banter cuma hoka hoka bento. hhh...

Anonim mengatakan...

ksh alamat lgkpx dund kak :)
soalx aq bru neeh jd org jogja..
hihihihiy ^^

elfathia mengatakan...

Wakakakkk psotingannya bikin ngakakzz. Makasih ya ceritanya..

Diberdayakan oleh Blogger.