Murders and Public Crimes in Jogja

Beli ginian dimana ya... bagus juga untuk hiasan...

Sejenak gw membawa motor butut gw melewati trek tetap biasanya.. Trek galau gw sebut.. Yakni trek menelusuri Selokan Mataram sampe ujungnya sebelum ringroad timur. Seperti biasanya gw kaga ada perasaan apa-apa.. asal lewat aja.. apalagi pas nyebrang selokan itu, emang biasanya juga gw selalu ngomel-ngomel gak jelas gara-gara jalan di situ kaga enak banget, terutama buat motor gw...

Ada yang berbeda hari itu, 13 Juli 2011.... Nggak tau kenapa, gw lewat situ dengan tujuan tempat ngenet biasanya di bilangan Seturan sana... Gw juga agak berpikir, ngapain juga gw ngenet sejauh itu... Sebenernya dari Santren itu gw juga bisa langsung belok ke arah Demangan, tapi hari itu gw memutuskan untuk pergi ke daerah Seturan, biasanya gw mampir dulu di Indomaret Cepit sana... Well, tapi gak seperti biasa, sewaktu gw mau belok nyeberang selokan, pikiran gw tenang, gak ngomel-ngomel gara-gara jalanan yang jelek berbatu-batu en berlubang-lubang. Sejenak gw tumben-tumben banget nengok ke arah yang lain, ke sebuah toko yang sepi. Hari itu masih jam 3 sore, sepenglihatan gw toko itu agak mahal gitu, gw gak tau kalo nantinya toko itu adalah butik. Dan, tumben banget, once in a blue moon banget, gw perhatiin nama toko tersebut....

"Beelove"

***

Dan, tanggal 14 Juli malam, pun gw kaget bukan buatan, karena butik yang gw lihat kemarin ternyata berubah menjadi TKP sebuah perkara pembunuhan. Malam itu Gejayan jadi rame, garis polisi bertebaran dimana-mana. Twitter pun seakan-akan dibanjiri status-status yang berkaitan dengan pembunuhan itu. Kaskus juga rame. 

Pembunuhan dilakukan sekitar jam 3-4 tanggal 14 Juli, karena keadaan butik memang selalu sepi seperti pas gw lewat tempo hari. Sampe akhirnya ditemukan mayat bersimbah darah setelah enam jam lebih menghembuskan napas. Alasan penemuannya hanya karena kenapa butiknya gak tutup-tutup padahal waktu udah malem (sekitar jam 10-11 malem). Mayat ditemukan di ruang ganti. Blum tau apa motif pembunuhannya. Andai ada pembeli yang berkunjung sekitar jam 4 atau jam 5 kan paling enggak masih bisa diselamatkan...

Ngeri...

Jogja seakan-akan udah gak aman, apalagi daerah gejayan.. Di malam hari banyak kasus penjambretan yang ujung-ujungnya berujung kecelakaan, blum lagi dulu kasus pembacokan yang menghebohkan sepanjang ringroad utara.. 

Blum lagi kasus di rumah sodaranya Danas, temen gw, katanya dia sempat terjadi pembacokan di rumahnya sendiri. Rumah yang dulu pernah gw sambangi juga. Gara-gara jemput si Danas ini. Depannya rumahnya Lia, anak 2009. 

Blum lagi pembunuhan di Alfamart daerah Kalasan ato mana tuh, ngeri aja, dibobol brankasnya... Mana ini Jogja yang berhati nyaman??? Suasana malam di Jogja jadi mencekam akhir-akhir ini, apalagi di atas jam 12 malem.. Gw keluar pulang jam segitu lebih milih jalanan yang rame.

TIPS aja nih
1. Baca doa mau pergi en mau pulang... Biar selamet...
2. Jangan bawa tas kalung, selempang karena rawan penjambretan, makanya rawan buat cewek.. Besok besok beli tas selempang yang talinya bisa dipanjangin biar kalo dijambret talinya memanjang.. trus bisa di lepas, biar aman...  
3. Selalu lewat jalan yang rame, jangan lewat jalan sepi, sapa tau banyak anak-anak nongkrong yang lagi mabok trus lu dilemparin apa kek... atau digimanain.. 
4. Selalu bawa HP, sapa tau ada masalah mendadak... tapi catet nomor polisi dengan bener, jangan sampe salah pejet,, lagi dijabret yang dateng ambulans.... Gak make sense... 

Pokoknya kejahatan itu bisa terjadi dimana aja.... 

1 komentar

Abi Dzikri Alghifari mengatakan...

Hmmm.. Ngeri juga.. Gue sering lewat situ tuh Son.. Daerah sebelah mananya ya itu?

Diberdayakan oleh Blogger.