Pasar Kangen

Apa itu pasar kangen? Apakah itu sebuah pasar yang di dalamnya ada Kangen Band lagi manggung... Gw begitu adanya gw mana mau nonton... yang ada gw kabur duluan... penat kuping awak ni denger lagunya Band satu itu... hahaha...

Namanya Pasar Kangen, sama seperti pasar-pasar biasanya, cuman kaga bakalan lo nemuin sayur mayur, bunga-bunga-an, ayam potong, bumbu masak, batik-batik, sampe tali kutang.... Yang ada, lo bakalan nemuin apa-apa yang udah uzuur.. dan dijual lagi di Pasar ini...

Mungkin bagi gw ama si Bey *saat itu gw cuman nemuin si Bey buat diajak jalan-jalan*, kita udah ketinggalan event, karena kita dateng di waktu yang salah.. sehari sebelum penutupan... Parah.com.. Pastilah yang ada sebagian penjual udah pada pulang kampunglah.. trus sistem uang tanah liat udah kagak berlaku lah, inilah itulah... pokoknya basi tingkat dewa... Tapi, yowesben,, sekedar pengen tau..

The Sgt. Pepper
Gw ama Bey memasuki halaman TBY (Taman Budaya Yogyakarta) en langsung menghirup aroma kopi-kopi gaya jaman kolonial gitu di depan gedung... trus masuk en sampe di tempat bapak-bapak jualan CD (baca: piringan hitam). Sekian piringan hitam lengkap dengan sampul albumnya jaman 1970an gitu masih tersimpan lengkap ama si bapak kolektor ini... Gw tertarik dengan albumnya The Beatles yang The Sgt. Pepper itu... Menurut teori konspirasi album ini adalah album pertama di era satanisme modern aliran Aleister Crowley mencuat. Aleister Crowley adalah seorang black magician yang mempopulerkan ajaran menyembah setan pada generasi muda, dengan dukungan zionisme/freemasonry internasional. Kiprah aliran satanisme itu dimulai pada tahun 1967 ini... lihat aja gambar-gambar yang ada di belakang personil The Beatles, nomor dua paling belakang dari kiri adalah foto si Aleister Crowley itu... ada juga foto Karl Marx, Allan Poe, dsb.. Di tahun ini ada dua band aliran Aleister Crowley yang didebutkan yakni The Beatles ama Rolling Stones, lihat di gambar cover bagian paling kanan di gambart boneka merah yang teronggok itu ada tulisan "Welcome to the Rolling Stones". Dan di album Rolling Stones yang Their Satanic Majesties Request *judulnya aja udah begini* juga ada foto anggota Bealtes... Artinya dua album ini saling berhubungan.. dan sama-sama mengusung musik gurun pasir ke arah india gitu.., Hahahahaha... malah ngelantur ke arah topik yang satu ini... males deh gw ngebahasnya... konsumsi pribadi aja...

Uang palsu... Diperagakan oleh model...
Balik ke topik, berikutnya adalah ke penjual uang-uang kuno, dokumen-dokumen tua... En, sama penjualnya kita ditunjukkin harga resmi uang kuna.... Misalnya nih kalian masih nyimpen uang seribu yang gambar bendungan warna biru itu dalam keadaan bagus tidak ada tekukan sama sekali, maka kalo kalian jual nilainya udah bukan seribu, tapi naik jadi dua ribu rupiah.. 

Seru juga mengarungi jaman dulu ini... Trus, ke penjual selanjutnya yakni penjual mainan jaman dulu... masih inget banget gw pernah main kartu yang ada banyak genre gitu, trus kartu yang ditepukin ke temen, nanti punya sapa yang kebuka dia yang menang. Permainan yang simpel, tapi gw lakuin dulu pas kelas dua ampe kelas 4 SD.. Penjual itu punya semua, emang dia koleksi atau dia cari ya? Niatnya si Bey mau beli mainan anak itu... tapi yang jual kaga ada.. lagi ngerokok entah dimana mungkin, jadi kaga jadi beli deh.. 

Art-hibition at TBY Garden Hall
Akhirnya setelah selesei jalan-jalan ke penjual lainnya, kita nemuin sebuah angkringan yang di depannya lagi ada pertunjukkan seni... Berasa deh, bangga jadi orang jogja yang menjunjung tinggi seni dan budaya... Sumpah, di tengah lirik tembang-tembang lawas yang dinyanyiin, gw jadi berasa gimanaa gitu.. plus tahu bacem angkringannya enak gandos... murah lagi... Apa sih yang enggak di Jogja ini... 

Mangan ra mangan sing penting kumpul

Itu motto yang dijaga anak-anak seni ini, semuanya nampak gembira walau hanya sebatang rokok yang menemani.. Tidak ada ambisi, yang penting hanyalah kebersamaan... Jadi inget dulu ge PENGEN banget masuk SMM (baca: sekolah musik) yang dilanjutin ke ISI... tapi... ternyata itu bukan jalanku ternyata, walao sebenarnya disitulah jiwa ini... 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.