Setahunan KKN Nawung

Hahahaha...akhirnya menginjak tanggal 05 Juli juga... Yang artinya, tepat gw setahun yang lalu KKN di sebuah desa yang bernama Nawung. 

Udah entah dari jaman kapan gitu, kita, gw, en temen2 satu sub-unit ini berencana untuk kembali ke Nawung. Tapi pasti gagal, mulai dari rasa takut, rasa gak enak, rasa khawatir gara-gara banyak hal yang mungkin pernah terjadi dalam dua bulan di rumah itu.

Tiba-tiba si Agil SMS ngajakin kumpul-kumpul di Djendelo Cafe untuk sekedar ngebahas masalah ini. Dan, akhirnya kesampaian juga kita ke Nawung, dengan personil yang enggak lengkap. Dari 10 orang anggota, cuman enam yang balik kampung.. Itu aja proses negosiasinya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaa en berputar-putar...

Ahad, 03 Juli 2011

Ngumpul jam 9.30 di kosnya Beny, ternyata cuman Agil, Oki, ama Gw doang yang ontime... Lainnya, si Bejo masih mandi, en si Wahyu masih dalam perjalanan pulang dari Solo... Winda katanya ada apaa gitu, dari dulu susah banget deh dia buat kumpul... Si Raifa di Jakarta.. Si Vani lebih milih mbojo daripada kumpul, as we know dia ada semacam proyek lapangan ato apalah.. Si Yazid, gw kaga tau sih, setahun gak ada kabar, kecuali gw SMS dia bales, tapi kalo kumpul pasti gak ada, I know sih masalahnya...

Terpaksa kita harus ke tempat Wahyu, daripada nungguin dia lamaaa banget, en si Bejo masih sibuk cari sandal jepit ukuran dia yang kaga pernah dapet. Dan, akhirnya sepakat untuk makan dulu, karena nungguin anak satu ini aja udah menghabiskan waktu hingga jam 11 siang.. Oh ma menn..

Akhirnya, banyak opsi ditawarkan oleh gw, Oki, Agil.. mengingat si Wahyu ada acara yang sok penting, yakni belajar demi tes Total di Jakarta hari rabunya, jadilah kita mencari suatu tempat yang gak begitu jauh dan berharap bisa pulang sebelum maghrib. Jadilah rencana awal kita yang akan menuju pantai Sundak atau Indrayani gagal total. Sebenernya gw juga agak riskan, riskan dengan perjalanan yang lumayan jauh itu.Maka, gw ama Beny pun idenya sama yakni pergi ke Nawung, intinya adalah makan di mie ayam depan gereja sana. Tapi si Agil ama Oki masih agak gimana gitu... segmen tarik ulur yang gak penting ini terjadi selama lebih dari setengah jam.. =__=

Dan, akhirnya Nawung menjadi pilihan terakhir, tapi sebelumnya kita ke New Ngelepen di wukirharjo, tempat rumah dome itu... hohoho...

11:45. Berangkat

Melewati jalan Jogja-Piyungan versi Berbah itu bener2 membuat gw mengingat masa lalu, masa dimana gw sering bolak-balik Jogja-Nawung hanya demi ngurus sesuatu, hanya demi ngelaundry, hanya demi beli sesuatu, hanya demi menghindar dari tekanan, hanya untuk banyak hal yang gw lupa... Pokoknya sering aja lewat sini, terutama pulangnya, karena tahu aja, motor gw kaga kuat nanjak. Oke, akhirnya sampe juga di Wukirharjo, desa New Ngelepen ini... Lumayan, tapi sebenernya tidak ada yang menarik. Nampak membosankan.. Yang kita lakukan hanya sholat dhuhur ama beli es krim yang enak bener untuk ukuran es keliling.. Mana udara panas juga, jadi menambah rasa wenak...Selagi kita memberanikan diri menghadap Pak Wakidi di desa nanti...

13.30 Sampe Nawung

Sambutan yang tidak biasa ternyata datang, nggak seperti apa yang pernah kita pikirkan... Nice greeting.. Dikasi makan siang juga... walo seadanya... Ketawa-tawa mengingat kejadian-kejadian yang masih membekas, seperti kejadian tragedi dalam kamar mandi itu... Mengingat banyak hal yang terjadi di setiap jengkal rumah itu.. Banyak hal yang blum lepas dari tempatnya, misalnya masih ada papan-papan yang pernah kita buat, foto terakhir bersama pun masih terpasang, plang pun terpasang dengan bagus.. Mbah Gito masih sehat, bahkan baru pulang dari Jakarta naik bis.. cuman mbah gito wedok udah agak lupa gitu... si Irfan juga agak malu-malu, kayak kita gak pernah kenal.. Begitu juga Bu Sri en Esti.. semuanya masih sama.. sifat mereka juga masih sama... Sumpah deh, gw rindu pengen nginep barang sehari di sana... Tapi, kangen-kangenan ini cuman berlangsung sekitar dua jam-an.. Akhirnya, kita pun pamitan... Hiks..... 

Bejo - Agil - Gw - Wahyu - Oki (di depan kamar gw dulu)

berikut gw bikinin video singkatnya:



15:30 Ke Goa Sri Ningsih

Goa ini adalah goanya orang Katolik, semula gw pikir semua kristen bakalan kesini.. en semula gw pikir si Agil itu Katolik... ternyata dua buah premis itu salah... Selama perjalanan naik dan turun pun isinya hanyalah memperdebatkan masalah apa-apa yang dilihat, si Agil juga sempat diwawancarai si Wahyu... hahaha... lucu sih.. Paling enggk gw tau apa bedanya Kristen ama Katolik.. hahaha... Sempet juga ngebahas arti simbol di balik salib gede di tas altar... Alpha to Omega, artinya dari awal hingga akhir... I'm the Beginning, and I;m the Last... Teritium Millenium... Milenium ketiga dari masa kristus

Stairs to Goa Maria, Klaten (Beny - Oki - Gw - Wahyu)

17:30 Mie Ayam depan Gereja

Beberapa kilo dari Goa, ada sebuah tempat makan mie ayam, yang enak en ngangenin, dulu tiap ada apa-apa pasti ampir kemari.. Tiap bosen dengan rutinitas di rumah, biasanya naik motor sendiri turun bukit ke sini doang... Wow... Kejadian paling melekat di mie ayam ini adalah pas motor gw NGADAT en gw ditinggalin temen-temen gw lainnya.. Hari paling naas... Dan, kemarin pun setelah setahun lamanya, penjual mie ayamnya masih inget gw

"Mas, gak macet lagi motornya?" kata Ibu yang jual Mie ayam.

Gw duga si bapaknya pasti cerita ke Ibunya, soalnya dulu yang nolongin gw utak-atik motor tuh Bapaknya yang jual Mie Ayam... Ma kasih pak... 

gw cuman bisa ketawa, gak nyangka masih inget segitunya... Setahun... 

Kapan kesini lagi??? A place with a thousand stories....

2 komentar

Beny Yulanta Putra mengatakan...

secepatnya son, maaf maafan lebaran XD

aiyeshaa mengatakan...

wahhh...pernah KKN di nawung jugaa yaa???
saya dr UPN Veteran Jakarta juga beberapa waktu lalu PKL disana.
gimana kabar nawungg sekarang???

salam kenal yaa :)

Diberdayakan oleh Blogger.