Lawangsewu (Penampakan Inside)

***

Abis dari rumahnya Vani itu, tepatnya abis mekan sup di tempat Vani itu, en nungguin si Emo yang kalo kita nungguin makannya kita udah bisa download film 300MB.. Alias lama abis.. Akhirnya kita memutuskan untuk bersilaturahmi ke rumah si Beny, dengan maksud yang lebih spesifik adalah kita mau minta makan. Secara dari pagi ampe jam 1 tadi cuman makan supnya si Vani doang.. Tidak mengenyangkan.. 

Baiklah, segara cabut ke rumah Beny...

Sampe tempat Beny udah ashar, sekitar jam 2.30an, sambil minum-minum es sirup yang melegakan hari ini, kita ngobrol-ngobrol geje ampe akhirnya makanan pun terhidang di atas meja. Rawon dude!! *sikat* *hajar* Walopun kata nyokap gw, rawon Semarang itu kurang satu bumbu, pokoknya ada yang kurang nendang aja... Tapi, yang penting kenyang!!!

***

Oke, abis makan en abis sholat magrib, giliran kita memanfaatkan mobil pinjaman untuk travelling malam, night travelling. So, ketika sampe Semarang, gak lain en gak bukan, tujuan utamanya adalah Lawangsewu..

En, ternyata Semarang itu indah juga di malam hari... Dari Semarang Atas ke Semarang Bawah, sungguh indah sekali pemandangannya. Tata kotanya cukup bagus, Jakarta-Likely. Gedung pencakar langit lumayan banyak, plus Mal yang mewah cukup bertebaran disana-sini.. Akhirnya, Lawangsewu pun sudah di depan mata.

Sebenernya agak takut, takut kalo beneran gw harus jalan di bawah tanah gitu... Oh, tidak deh... Ternyata Lawang sewu itu arsitekturnya indah sekali... eks-gedung kolonial ini, errr... eks-gedung kereta api ini kata guidenya jadi cikal bakal PT KAI di Indonesia.. Tapi, semasa pendudukan Jepang, kemudian dialihfungsikan sebagai semacam benteng, plus ruang tahanan di bawah tanah. 

Oke, dengan dipandu guide, kita muter-muter di gedung ujung yang bentuknya persegi panjang. Kita dilarang masuk gedung L: dengan alasan yang gak jelas. Trus, akhirnya setelah bertahun-tahun, gw bisa sampe en ngerasain juga berada di Lawangsewu.. Hm... semua yang ada di sini adalah simetris.. Perhitungan geometri yang sangat cerdik... Bahkan pembangunan lantai tiga di atas pun menggunakan asas-asas fisika untuk mengatur sirkulasi udara di siang dan di malam hari.. 

Well... si Beny pun tiba-tiba jadi concern banget sama adanya penampakan yang ada di sini.. Sebagai warga Semarang yang gak pernah ke Lawangsewu, dia jadi aktif banget nanyain perihal penampakan-penampakan yang terjadi di sepanjang perjalanan.. Karena gw sering pegang kamera, jadilah gw juga sering ambil poto.. Sesekali gw biarin si guide-nya yang ambil foto, secara gw tau, kita tahu, keknya dia bisa meraskan kehadiran makhluk lain.. Jadilah foto-foto yang kita ambil sebagian besar dihiasi dengan ORBS... Kalop menurut Bukan Dunia Lain, ORBS itu adalah cikal bakal penampakan yang blum jadi seutuhnya. Dan, tempat dengan ORBS paling banyak selama kita berjalan-jalan menelusuri udara-udara lembap di Lawangsewu adalah di lantai tiga, Atap, tempat yang dibiarkan kosong ini populasi ORBSnya banyak sekali... Bahkan ada yang mirip dengan penampakan.. Kata guide-nya sih...

ORBS itu yang bentuknya putih-putih bercak2 itu... Yang dikotak merah itu yang menurut si Guide yang paling mendekati bentuk penampakan sesungguhnya

Beny pun menjadi 100% lebih bersemangat, dia nanya ini itu, sampe akhirnya dimarahin si guidenya. Kata di guide, kalo kamu punya niat untuk mencari penampakan di Lawangsewu itu gak bakal dapet, tapi kalo gak ada niat sama sekali besar kemungkinan kamu bakal dapet...

Kalo pernah nonton Dunia Lain jaman SMA dulu... Ini sekedar video penampakannya... Menurut si Guide, orang yang uji nyali ketika itu adalah yang paling kuat kekuatannya, bukan orang biasa katanya, soalnya seluruh makhluk gaib di luar Lawangsewu juga ikut diundang untuk meramaikan suasana uji nyali... Sampe akhirnya si peserta uji nyali menyerah... Plus kehadiran mbak Kunti yang jelas banget!!!


***

Dan, perjalanan pun berakhir di jalan masuk ke penjara bawah tanah... En, ternyata untuk menikmati suasana bawah tanah yang gelap itu, dikenakan biaya tambahan Rp. 10.000,00. Gw sih merasa tertantang, biasanya kan gw takut, tapi karena yang lain merasa takut, jadilah kita batalkan niatan untuk ke bawah tanah.. Jadilahkita keluar en menyudahi perjlanan ke Lawangsewu ini. En, sebelum pulang kita foto-foto lagi di halaman ama di miniatur kereta tua... ternyata masing-masing punya penampakan sendiri... 

Ini gambar gedung L, sejenak ada bulb light yang melesat ke arah kiri atas frame. Gambar dalam sudut ini diambil 3 kali dalam jeda gak sampe 1 menit. Gambar ini adalah gambar kedua. Di gambar pertama dan ketiga tidak ada bulb light tersebut.

Sejenak miirp perempuan lagi duduk ya gan... Sampe sekarang masih diperdebatkan... hehehe
Dan, akhirnya kita mampir ke Mall terdekat, entah mall apa namanya, pokoknya cuman pengen cari ATM Mandiri tapi gak dapet di Mall ini.. Akhirnya cuman beli sandwich sambil jalan en hujan-hujanan, en gagal foto2 di Tugu Muda gara-gara hujan.. ya udah, lanjut jalan pake mobil muter-muter kota lagi ke bilangan Gejera Bleduk... Wow... Kota tua di Semarang 100% lebih bagus deh... lebih luas... keren deh... Coba kaga hujan... Udah sibuk poto-poto pasti... 

Dan.. akhirnya kit pulang ke Jogja aja... Emo ama Bejo yang nyopir...

Sepanjang perjalanan lagi-lagi terdengar kata-kata IFA!! IFA!! dan IFA!!! Pokoknya Kendal bergelora!!! Kendal Jaya Group!!!

***

Sampe Jogja, tidak lupa isi bensin... Rp. 10.000... Tanpa malu!!!! Untuk MOBIL sekelas itu... kita cuman beli Rp. 10.000... Hahahaha... Mas-mas-e sampe ketawa... Jam 2 malam dan mereka gak tidur untuk konsumen semacam kami??? hahahaha.... Dan, akhirnya kami berenam melewatkan malam,, eh,, pagi,,, di Sami Asih.... Sampe pagi... Sempet juga sebelumnya keliling jogja dulu pake mobil.. Muter alun-alun selatan... Kek gitu deh... 

Kapan2 kita pake mobil lagi ke pantai!!!! Itu yang blum terlaksana.... 

Itulah perjalan ke Semarang, hektik sekali... hampir 24 jam tanpa istirahat... Maaf buat Mbul yang udah dibangunkan secara paksa jam 3 subuh gara-gara ngembaliin mobil + ambil motor.... Kita emang gak punya malu.... hahahahahahaha.....

2 komentar

hilmitan mengatakan...

kalo banyak embun dan jamur di lensa, gampang banget bikin orbs itu. apalagi di malam hari

Gama mengatakan...

gak bgt son, kurang... harusnya elo duduk sendiri di mana gt, kek uji nyali... barang 15 menit aja.

Diberdayakan oleh Blogger.