Billiard : Menang atau Merangkak!

Bermain billiard, mungkin bukan sebuah kebiasaan yang umum, apalagi buat gw. Dulu, gw pernah main billiard pertama kali gw di postingan ini

Awalnya sih cuman ajakan serampangan, karena suasana anak 2007 lagi hektik sekali bermain badminton. Lagi masa-masa butuh banyak olahraga, maka, gw *sok* ngusulin pegimana kalo main billiard di grup 2007. Dan mendapat reaklsi positif dari Gama.

Gw kaga berpikir kalo suasana Jogja pada saat itu sedang sepi, jalanan sepi, burjo jarang, anak-anak 2007 juga sepi, bisa dihubungin juga cuman Radit, well, untungnya Kris udah balik, Lupek juga, en Yudha juga mau meluangkan waktunya. Awalnya mau ngajakain cocho, tapi dia sibuk ngapain gw lupa, ngajak si Dhea, itu hanya wacana, kaga usah dipikir berlebihan... 

Akhirnya cuman berenam doang, pesen dua meja, satu meja buat 8-balls en satu lagi buat 9-balls. Permainan pun berjalan dengan cukup menyenangkan. Gama ternyata lumayan handal... Dan, gw berasa paling cupu di antara 5 orang yang lain....

Tenanan!

Trus, si radit itu punya ide yang sungguh brilian, mengalahkan ide E-KTP yang lagi booming.. "Pegimana kalo yang kalah, harus merangkak di bawah meja billiard ini!". Gw aminin aja... Akhirnya gw yang kudu merangkak untuk pertama kalinya, emang dasar gw cupu dalam hal sodok-menyodok bola... Berikutnya hampir semua pernah merangkak kecuali yang kaga ikutan dealnya, Yudha ama Lupek. Dan, si Kris yang memegang merangkak terbanyak... Selamat!!

Agak kaga jelas ---- Radit merangkak!!!

1 komentar

Gama mengatakan...

lagi yuk,

Diberdayakan oleh Blogger.