Eksis dengan Jersey!

Senin, Oktober 31, 2011
Yay!

menyambung postingan gw tentang Royal Wedding kemaren..  Gw ngomong kalo gw make sebuah kostum.. yak, sama temen-temen gw... Temen-temen KKN gw emang rada soak.. mbak Agil ama mbak Danik plus mas Beny punya ide yang sungguh brilian waktu kita lagi mengadakan small meeting point at Warung Pasta Dixie. Ditemani oleh Mint Tea yang hangat, gw membuka obrolan dengan kalimat, 

"Pengen deh punya satu aja kaos bola biar kayak si Oki.."

Indeed (kalo Oki baca), gw emang punya tujuan suatu saat nanti gw beli baju bola biar gak keliatan cupu-cupu banget gitu ya kaga punya kaos bola. Walopun gw kaga bisa main bola, kaga bisa banget badminton, kaga bisa renang. Trus gw bisa apa? Kalo di 2007 lagi ada trend olahraga, gw jadi serba salah. Ya emang kaga bisa. Setidaknya ikut? Hanya untuk dipermalukan? No! Kemarin gw mencoba belajar ping-pong, hasilnya? Gw berencana membeli tali tambang, untuk apa gw hidup kalo semua cabang olahraga gw absen. Nge-gym? itu bukan cabang olahraga. Setidaknya gw pake kaos bola untuk nge-gym. Cukup menyelesaikan kegalauan. Dan setidaknya sekarang, gw pake kaos bola untuk nonton pertandingan bola. Itu lumayan berarti.. hehehe...

Balik ke saat gw meeting di Warung Pasta.

Kemudian si Agil punya ide cemerlang. Yakni gimana kalo kita ber-empat (gw, Agil, mbak Danik, ama mas Beny) pake kaos bola (bahasa kerennya jersey) khususnya tim-tim Liga Inggris, tepatnya lagi non-Liverpool. 

Kenapa non-LIverpool? Karena si Oki, temen gw KKN juga ini adalah penggemar chauvinistik Liverpool, kerjaannya selain kuliah adalah ngurusin event-event nonbar Bigreds. Kalo gak gitu ya futsal. Pokoknya tongkrongannya di Planet Futsal. Dan dia adalah ketua divisi Nonbar. Sesuatu banget ya.. Kalo kamu berkunjung ke kos-nya di daerah Pengok sana. Setiap jengkal kamarnya lo bakal nemuin barang-barang yang semuanya serba Liverpool. Jersey aslinya aja dipajang-pajang diseluruh tembok gitu. Emang si Oki ini bisnisnya ya di Kaskus FJB gitu. Sebagian uang jajannya emang dihabiskan untuk beli Jersey, no matter what! Akun twitternya aja ada embel-embelnya Liverpool @Roki_LFC. Tenanan. Pokoknya moodnya selalu dipengaruhi ama kalah-menangnya Liverpool, ya enggak mbak Agil. Sepertinya Agil udah mengenyam manis-pahitnya berada di sisi Oki setidaknya untuk beberapa bulan. Plus, si Oki ini selalu memakai jersey-nya atau jaketnya atau apalah yang berbau Liverpool ini kemana aja.. Jadilah kita ingin merasakan sensasi yang serupa.

Oki + Liverpool stuff everywhere (Sumber: Facebooknya Oki)
Itulah Oki.

Dan respon Ide itu sungguh tak terduga, mbak Danik langung meng-iyakan en langsung cari-cari pinjeman jersey. Dikasih waktu 2 hari sebelum Royal Wedding. En, Agil kudu bisa nyuruh Oki ikut lengkap dengan baju bolanya... hahaha....

***

Gw akhirnya minta @hafiddjo untuk nemenin beli jersey. Awalnya gw pengen beli jersey yang agak asli yang harganya 150.000. Mahal gilak ya. Paling gak karena bahannya lebih bagus aja sih.. plus Dry Fit gituh.. Karena kalo ke Malioboro bakal macet gara-gara karnaval-karnaval geje itu, akhirnya gw ke Amplas deh.. liat-liat harga Jersey asli di Nike itu dibandrol dengan harga 599.000. Wedyan. Gw menelan ludah. Adalah gw ke Lendis Sport di amplas, gw lupa lantai berapa. Disitu gw bingung, dan akhirnya menentukan pilihan, yakni beli jersey yang KW level 3 yang harganya cukup 45.000 atau 35.000 versi toko di Babarsari. Karena ada dua pilihan yakni bernomor 10 atau 14, akhirnya gw pilih yang bernomor 13, Chicharito. Btw, dimana ya nyari yang nomor 13... hohoho...

***

Adalah hari H-nya. Yakni hari pas ada Royal Wedding dengan sekelumit cerita gw yang sungguh hektik di sana. 

Jam 4 sore itu gw ketemu ama anak-anak KKN yakni si Agil ama mbak Danik plus Oki di depan Pasar Beringharjo. En, sumpah, gw KETAWA abis, tapi dalam hati gitu... mencoba menahan.. hhahahaha... mau gw ejekin, "Habis main layangan dimana neng?". Gara-gara si Agil ama mbak Danik udah dengan penuh style-nya menggunakan jersey Rangers ama MU. Jerseynya Agil kayaknya asli, sedangkan jersey mbak Danik mah kualitas KW kayak gw.. hahaha...

Salah kostum adalah pergi ke Royal Wedding pake baju bola... padahal yang lain pake baju jawa lengkap dengan keris-nya gitu... Sungguh berbeda 267 derajat..

Oke, karena mereka ngajak ke Ramayana, dimana nantinya kita menghabiskan 80% waktu kita di Malioboro ini hanya di Ramayana, maka, gw langsung cari kamar ganti. 

JRENGGG!!! 

Gw akhirnya berbusana bola, berbusana MU, untuk pertama kalinya in my life. Trus pas Oki lihat, langsung misuh-misuh pengen pulang... hahahaha.... ini sebuah dress code yang se-su-a-tuh banget gitu loh ki... Agil berusaha menenangkan Oki.. gw ama mbak Danik ketawa-ketiwi geje... 

***

Habis dari Ramayana kita langsung cabut ke Foodcourt UGM sana, karena si Oki haus katanya. Okelah kita pesen Es buah sambil nunggu mas Beny. Karena mas Beny datengnya kelamaan. Akhirnya kita ke kos-nya Oki dulu deh, biar mas Beny nyusul aja gitu.

Sampe jam 7 malem kayaknya abis magriban di tempat Oki, si Beny tau-tau dateng dengan jersey MU juga.. si Oki misuh-misuh.. hahaha... Ada banyak setan di kamarnya katanya... hahaha... Okelah.. kita ke Amplas!!! Demi memuaskan hasrat mbak Danik main game-fantasia.. hohoho... 

Dan, kumpul KKN paling geje adalah hari itu, 5 orang dengan 5 jersey, 3 diantaranya MU.. Satu Liverpool, dan satu Rangers. Pas di parkiran bawah Amplaz, gw ditanyain ama mas-mas tukang parkirnya yang biasanya nyatetin nomor polisi en nyetak kartu parkirnya itu.

"Ada apa e mas kok pada pake baju MU?" tanya masnya.

"Haa? Gak ada apa-apa kok mas.." gw jawab.

"Lha tadi ada banyak juga yang make, mbak-mbak juga tadi itu" tambah mas-nya satu lagi. Gw pikir dia itu ngeliat Agil ama mbak Danik. Karena gw paling belakang.

"Oh gitu ya... hahaha..." gw ketawa aja sambil sok akrab, plus karena tiketnya udah dicetak, gw brb ngacir.

"Glory Glory Manchester United!!" seru salah satu mas-nya..

"Sippp!!!!" balas gw sambil ngacir.

Percakapan itu keren sekali. Memang sih kalo cuman seorang pake baju bola atau jersey, nampak bukan sebuah hal yang luar biasa. tapi kalo ada lebih dari 2 orang pake baju bola itu rasanya kayak ada apaaa gitu.. Makanya pada heran.. Seluruh mata tertuju pada kita. Gw cuek.

Langsung deh kita ke Gamefantasia... lagi-lagi kita nampak beda.. Dan, pas banget gw dapet kesempatan main Pump It, semacam alat buat Dance gitu, yang diinjek-injek gitu.. Oke, ngedance dengan pake jersey gitu rasanya PLIKET banget, keringet ngucur semua jadi basah minta ampun tuh jersey... Untungnya ada kipas. Sementara mas Beny terlalu penasaran dengan permainan basket itu... Jadilah kita main basket dengan kostum bola.. Lagi-lagi nampak beda..

Main basket pake kostum bola... geje!!

Capek... Langsung deh kita ke L'Cost Babarsari setelah cukup lama menentukan keputusan. Disana kita gak sekedar makan.. tetep eksis dengan merayakan ulang tahun mbak Danik yang memang bertepatan dengan Royal wedding. Awalnya plannya adalah si Oki pura-pura nembak mbak Danik, tapi gagal total. Mbak danik terlalu kaku untuk bermain Truth or Dare. Endingnya, habis makan, kita merayakan ulang tahun mbak Danik dengan sebuah Kue ulang tahun mini gitu. Mbak Danik pun terharu dengan jelasnya menitikkan air mata. I know. Kemarin pas ulang tahun gw juga, walo kaga pake roti ulang tahun, tapi gw merasa menjadi jauh lebih muda lagi, karena udah lamaaaaaa banget gw kaga niup api lilin. Begitu juga yang dirasain mbak Danik.

Kiri-Kanan: Mas Beny, Gw, mbak Danik, mas Oki at L'Cost Babarsari

Enggak lupa kita foto-foto dulu sebelum pulang, plus karena hari udah malam.. 

Selamat ulang tahun mbak Danik!!

***

Di hari yang geje yang bertabur baju bola ini, gw berkesimpulan kalo memakai baju bola, khususnya baju MU itu enak.. silir!! hhoho... gw jadi agak ngerti dikit-dikit kalo Jersey itu harganya mahal, en jadi tau kenapa si Oki begitu semangat sekali ngoleksi jersey, plus gimana perasaannya kalo ada jerseynya luntur pas di Laundry..

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #2

Kamis, Oktober 27, 2011
Okeyhhh... saatnya gw posting lagi... eh,, melanjutkan postingan wisata kuliner jablay pertama kemarin yang cukup direspon positif oleh beberapa temen ane, misalnya, angkringan ramingkem. Hohoho.... ternyata angkringan ini hanya bukak sampe sekitar jam 6 sorean kali ya, soalnya persediaannya limited, plus berhadapan dengan Ganesha Operation yang notabene juga pas waktu pulang les.. Jadi, tips gw, datenglah jam 4 atau jam 5.. pasti joss!!

Berikut gw kembali memberikan en review tempat-tempat yang udah gw kunjungi baik sendirian, ama temen kampus, ama temen hang-out, ama temen SMA, yang pasti bukan ama pacar, karena gw kaga punya pacar. Sekian. Ga usah bahas-bahas pacar.. #galau
Oke, langsung ajah...

L'Cost (Gejayan & Babarsari)

Di sini nih... restoran seafood paling MURAH... plus enak... Di Jogja ada dua cabang nih untuk L'Cost, yang pertama ada di pedalaman Cepit, deket Momento Cafe lurus aja sampe Kindai sebelah kanan jalan. En, yang satu ada di Babarsari di samping pom bensin Babarsari. 

Cumi Garam Merica (Sumber : Sini)
Yang paling jadi sorotan utama adalah es teh-nya yang cukup 500 rupiah... wow.... Nggak bakalan ada di lain tempat yang beginian, ama Bu Yani Klaster MIPA ada lebih murah 3 kali lipat..

Gw lebih prefer buat makan di L'Cost gejayan karena suasananya lebih romantis, mana bagian belakang itu keren banget, bisa bersusana romantis gitu... en bisa buat tempat meeting gitu.. 

Mengenai rasa, ENAK, setidaknya di bawah Prawirotaman itu lah.. kalo kamu pesen lele, dapetnya lele yang GEDE banget dengan harga murah... At least, dengan duit 10.000 aja, sebenernya lo udah bisa kenyang tingkat maksimal deh di sini.... Nasi gorengnya itu ENAK banget dah... Pokoknya puas.. cuman nasinya dikit... pake rantang lagi, jadi kayak lagi nyawah gitu en dibawain nasi rantang ama istri... sesuatuh.. buat Iwan pasti SANGAT tidak mengeyangkan...

Kedai 24

Kalo mau nongkrong plus ngeliat MBAK-MBAK putih-putih mulus-mulus montok-montok cantik-cantik, di sini gan tempatnya.. Gw juga bingung... kenapa bisa di tempat ini isinya temon (baca: cewe) semua... Heran... Heran... Sumpah dah.. penyegaran jasmani rohani deh kalo gini caranya... 

Pelacur (makanan)

Kenikmatan Duniawi (minuman)
Udah gitu menu-menunya saru-saru abis... nama manu yang cuman magelangan aja namanya sampe jadi MASTURBASI.. gw lupa kepanjangannya apaan.. minum-minumannya juga, mulai dari Milk-Sex, C-Spot, en lain-lain... 

Menurut gw Kedai 24 ini adalah semacam burjo, tapi tampilannya lebih menarik, dengan ruangan yang kurang gede en kurang luas. Harganya murah, cocok banget buat nongkrong kayak semesta gitu yaa. Lokasinya di Seturan, Depok Sport Center ke selatan sampe ada pertigaan Outlet Distro belok kiri. 

Sayangnya kalo lo pesen Mie Doggy (Mie Dog-Dog), lu butuh setidaknya 45 menit HANYA untuk menunggu makanan ini jadi, itu kalo ngantrinya kebangetan. Tapi, rasanya emang sih, setingkat lebih enak daripada burjo-burjo biasanya...

Paling kikuk kalo lagi order ama mbak-mbak penjaganya.. (kenapa juga harus mbak-mbak). Gw pernah gak sengaja bikin mbak-mbaknya agak terbata-bata mengeja nama menunya sendiri.. hahaha... Pada saat itu mbaknya ngebacain ulang pesenan kita, gw saat itu pesen masturbasi. 

"Ya, saya bacakan sekali lagi.. bla bla bla... satu c-spot.. satu bla bla bla... ama satu masturbasi.." begitu dia menyelesaikan semua pesenan yang ditulis di secarik kertas.

En, dengan refleksnya gw bilang.. "APA??"

Mbaknya bingung, en agak malu-malu bilang.. "MAS... TUR.. BA.. SI.." dengan agak ngeliat gw dengan tatapan ngapain-lo-pake-acara-nyuruh-gw-ngulang-kalimat-ini.... 

Yapp... pokoknya kudu coba, asal jangan Mie Doggy.. hohoho...

Lotek Karangploso

Jangan menilai sebuah warung makan dari tampang luarnya. Mungkin ini berlaku untuk warung yang satu ini. Yak,, warung Lotek. 

Temen SMA gw @hafiddjo seneng sekali kalo kudu makan lotek di sini. Karena emang letaknya cuman 100 meter dari rumahnya di bilangan Karangploso, Maguwoharjo ini... Nggak jauh-jauh amat dari Bandara Adi Sucipto. 

Sebuah warung makan beratap jerami ini rasa loteknya ENAK BANGET. Gw gak tau apalah bumbunya... perasaan semua bumbu lotek itu sama saja. Tapi ini lebih enak bahkan dari Lotek di warung gw sendiri. Gak tau apanya.. Bumbunya itu BEDA!!! Pedesnya HEBAT!! Pokoknya sampe 30 menit kedepan setelah lo makan, lo masih aja inget pegimana rasanya en sensasinya.... Must a Try dude!!!

Okee......

Semoga menjadi bahan bacaan yang inspiratif... tetep sehat... tetep makan-makan... kita ketemu lagi di wisata kuliner jablay ketiga entah kapan yaa... oke....

Jogja Folk Party : Jogja Java Carnival 2011

Selasa, Oktober 25, 2011
Twitter gw pada tanggal 22 Oktober 2011:
jogja emang kota seni.. proud of it.. gw sebagai seniman amatir merasa ingin ikut parade..
Dan, event puncaknya ulang tahun Jogja adalah Jogja Java Carnival 2011.

Baru sekitar 2 hari yang lalu ya perasaan... tanggal 22 Oktober 2011. Hampir sama kayak kirab kemarin (postingan sebelumnya), ini juga people power, tapi bedanya yang dateng di acara ini lebih necis en gahool. Kaga terlalu banyak ibu-ibu ama nenek-nenek tua yang ikutan menuh-menuhin jalan. Lagian ini juga diselenggarain di malem hari, sehingga lebih casual, didukung dengan lightning yang begitu spektakuler. Gw kagum.

Detail acaranya adalah semacam parade dengan tema 7 keajaiban dunia sampe budaya indonesia. Begitulah. Ngomongin parade, dulu gw juga pernah parede dari Abu BAkar Ali sampe ke Nol kilometer, dalam rangka marching band UNY dulu.... sumpah... rasanya menyenangkan sekali... plus lagu Cucak Rowo sebagai pengiring... hahaha....
***

Gw, Yudha, Hilmi, Gigih, ama Gama, plus ceweknya Hilmi en Yudha bertemu di satu titik di depan Matahari, tepatnya di depan Converse. Karena gw parkir di pemukiman warga di pedalaman Suryatmajan deket-deket Melia Purosani sana. Cukup geje juga pertarungan gw sama polisi geje di dekat Melia itu. Tapi, sebagai warga negara yang taat hukum, seperti pasal 26 UUD 1945, gw memutuskan untuk pindah tempat. Untungnya dapet tempat yang lumayan keren.. Dari situ, gw jalan kaki ke arah Mirota Batik.

Sebelas dua belas kayak kejadian Royal Wedding kemarin, suasana penuh dengan manusia. asiknya banyak cewe cakepnya nih... Cuaca agak panas, mungkin gara-gara pawang hujan lagi. En, si Gigih langsung cari-cari celah supaya kita bisa eksis en ngeliat parade dengan jelas. Yang begini ini prinsip yang kaga mau rugi, hahaha...

Di lain tempat, si Anang ama mama-yu-ke-ro teteup aja stay di depan Hotel Mutiara, padahal jarak antara tempat itu ke tempat gw paling cuman 100 meter. Geje banget deh si Anang. Disuru mendekat kaga mau.

Oke deh.... Gak enaknya JJC tahun ini adalah LAMAAAAAAAAAAAAA banget nungguin peserta paradenya jalan... Entah karena apa.. Harusnya parade itu jaraknya rengket-rengket, jadi penonton itu kagum secara simultan. Lahh kalo kayak gini, jarak antara satu tim ke tim lain itu paling lama bisa 20 menitan gitu... Akhirnya keamaan susah banget ngehandle penonton yang kaga betah berdiri en duduk-duduk di jalan. Gw berani jamin keamanan lebih kondusif kalo jaraknya deket-deket.

Oke, parade mulai en sumpah keren!!! Jogja sebagai kota seni itu bentuk pengejewantahannya ya dengan parade seni seperti ini. Replika piramid sampe menara pisa-nya bener-bener WOW banget.. apalagi pas tim Borobudur.. itu gw sampe kaga bisa berkata-kata... Pas pasukan Sparta masuk gitu, Keren sekali.... Pas mbak-mbak yang cantik-cantik gitu lewat, gw ama Gigih berebut foto... zzzttt banget...

Sumber : Sini
Sumber : Sini

Ada yang berbusana ala Patkay Kera Sakti gitu kita foto... Ada mbak-mbak ala Yunani cantik gitu kita foto... Pokoknya beda bangetlah kalo cuman nonton di TV... gak bisa dapet tepukan tangan bareng penari di tim Borobudur.. Pokoknya menyenangkan!!! Awesome!!!
Sekian deh cerita tentang Jogja Folk Partynya... maap, cuman bisa nonton 3 biji dari serangkaian acara ulang tahun jogja ini....

Pokoknya asik dehh... Sayangnya udah capek kita berdiri en merasa gak sanggup buat nonton pesta kembang apinya...

Jogja Folk Party : Royal Wedding

Selasa, Oktober 25, 2011
Masih ngebicarain tentang Jogja Folk Party kemarin, kalo postingan sebelumnya ngebahas tentang Mangkubumi Late Nite Party.. utawa petsa laser ama pesta gowes seDIY.. Sekarang gw akan ngomongin tentang Royal Wedding...

Apa itu Royal Wedding? setahu gw cuman Royal Casino ama Royal Jelly... Apakah selalu yang ada Royalnya gitu berhubungan ama kerajaan? Are u sure? How can you be so sure?? Gw juga kaga tau... 

Bermula dari ajakan hampir semua temen-temen gw, ngajakin berebutan makan angkringan gratis. Oke, memang disediakan angkringan sebanyak 200 tenda.. err.. unit. Dan, hampir semua tujuan temen-temen gw adalah dapetin sesuatu di angkringan itu, udah kaya kaga ada angkringan lain aja di Jogja ini. Yang blum tau, angkringan itu adalah sebuah tenda yang di dalamnya ada seperangkat jajanan nasi kucing en goreng2an gitu... Ini adalah jajanan yang sangat merakyat, setidaknya obrolan tingkat akar rumput ya bermula di sini. Bayangkan aja, dengan 5000 rupiah (1000 won) aja lu udah bisa kenyang tingkat ujian nasional di sini. When prices meet quality lah pokoknya. 

Oke, karena sebelumnya ada sebuah meeting dadakan (nanti ada ceritanya sendiri) mengenai kostum yang dadakan pula sama anak-anak KKN, maka dapat gw simpulkan bahwa gw ke Malioboro untuk ngeliat Royal Wedding sama temen-temen KKN gw.

Oke, janjian jam setengah tiga di daerah Malioboro. Oke, sebagai orang indonesia yang beriman dan berpancasilais, gw datang jam 2. 

JAM 2!!!!

*sekali lagi biar keliatan penuh penekanan*

Kamu tau apa?? Jam 2 itu masih sepi.... gw bisa dengan senang hati melangkahkan motor gw dari ujung Hotel Garuda sampe belok si Nol Kilometer.. Okelah, karena janjian sama si Agil di TBY, maksud gw, parkir di TBY. Jadilah gw parkir di TBY dan jalan kaki songong pake acara pake kacamata hitam udah persis kek bule-bule Malaysia gitu ke arah Pasar Beringharjo, tepatnya di depannya. Blum gw menemukan kemacetan yang berarti. Oke, gw saking lapernya pengen makan sesuatu. Okelah, masih jam 2 gini, gw rencananya makan di KFC Malioboro itu dulu. Sama dengan mahasiswa lain, gw bakalan cari yang paling murah.

Oke, dari Beringharjo ke KFC itu ternyata sungguh jauh sekali. Betapa briliannya otak saya. Kenapa juga gw bela-belain jalan sejauh itu. Karena KFC itu letaknya hampir di pinggir utara Malioboro, deket Sarkem.

Oke, makan dengan cepat karena waktu sudah menunjukkan jam 2:30... tau-tau pergerakan massa udah terlalu cepat kalo dilihat dari kaca-kaca KFC.,.. mereka sudah berbondong-bondong ke arah Kepatihan gitu... gw masih santai... sampe gw habiskan dulu Pepsi gw, baru gw keluar kembali ke panasnya jalan koridor-koridor malioboro itu.

Ternyata eh ternyata RAMEnya keterlaluan... Gw kaga bisa jalan... Lewat koridor aja susah... senggol-senggolan ama orang lain... Saking banyaknya ibu-ibu yang ngajak anak-anaknya berbanding lurus dengan tingkat menyebalkannya kalo udah desak-desakan kayak gini.. En, targetnya gw kudu sampe Beringharjo, right? Jauh banget.

Dan... Makin ke ujung, makin ke ujung ke arah Nol Kilometer, rakyat udah berjubelan kayak orang susah... Ini kalo pemerintah jogja punya agenda untuk potong generasi, cukup di bom saja Malioboro. dari koridor, jalan setapak yang biasanya buat jalan kuda, en trotoar samping jalan gede, sampe jalan gedenya penuh berjubelan ama rakyat. Inilah People power.

Dari twitter gw:
#royalwedding harusnya pawang hujannya ga usah sebanyak ini.. terlalu panas kalo ini.. 

Asli. Bukan cuman banyaknya manusia yang geje-geje sumpel-sumpelan gini. Entah demi apa mereka begini. Katanya sih biar enteng jodoh (kata mbak Danik dengan bodohnya dia percaya). Menurut gw inilah bukti kecintaan rakyat terhadap pemerintahnya. Tapi ya itu.. cuaca PANASnya yang bukan main ini, menurut saya gara-gara terlalu banyak nyewa pawang hujan... 

Kemudian udah mepet jam empat gitu si Agil blum juga dateng... Kampret maksimal... Gw sengaja berdiri sangat tidak jelas di depan persis Pasar Beringharjo padahal, sangat gak bisa gw liat apa yang lewat di jalan utama, karena sekitar 5 meter kedepan tumpukan manusia udah berjejer-jejer memenuhi jalan. Akhirnya gw ngetwit:
#royalwedding sbentar lagi dimulai harap mencari angkringan masing-masing

Semua angkringan tuh udah diduduki oleh orang-orang. Kayak gini caranya pastilah sekalinya angkringannya dibuka, langsung abis. Supply tidak sebanding dengan Demand, titik equilibrium jauh rendah di bawah ekstrapolasi kurva demand yang terus menanjak. Kalimat ini gw kaga tau artinya apaan.

Akhirnya jam empat gitu mereka datang. Yak, mbak Danik, Agil, ama Oki. Mas Beny masih kerja. Okelah... Baru lima menit mereka jalan menyusuri koridor timur aja udah bashing-bashing capeklah.. inilah... yang ada kita mampir masuk Ramayana buat mendinginkan suasana. Trus pulang pindah ke tempat lain.. Proses bertemu dan berakhirnya gw di Malioboro sama temen-temen gw ini cukup sekitar 30 menit, dengan 80% dihabiskan di Ramayana. 

Sedang gw? Nunggu dari jam 2...

Sekali lagi.. JAM 2!!!!!

Itu sama dengan 2 jam gw di tengah2 keramaian, desak-desakan. Mending daritadi gw nonton di tipi kalo cuman kek gitu caranya. Dapet apa coba?? Gw cuman dapet liat pasukan awalannya doang,

Hahaha... yang penting gw check-in en bisa dapet badge Swarm yang gw cari dari dulu susahhhh banget.... sip!!!
awesome (@ Royal Wedding ♛ GKR Bendara ♥ KPH Yudanegara ♛ w/ 135 others) [t.co]
Harusnya gw bisa liat ini:

Tapi gak bisa...

Royal Wedding (Sumber : Sini)

Selamat buat Mas Ubay ama Jeng Reni... Moga langgeng aja yaa... Saya sebagai warga Jogja ikutan seneng, ndherek bingah!!

Jogja Folk Party: Mangkubumi Late Nite Bicycle

Senin, Oktober 24, 2011
Oke..

Apa kabar???

Mungkin buat lo ini adalah postingan yang udah basi... en gak penting... tapi ya baru kali ini gw mendapatkan momentum yang pas hanya buat menulis...

Menulis itu membutuhkan sebuah ketenangan jiwa dan batin... duilehh... apa ya... mungkin itu yang lagi kaga gw dapetkan dimanapun kecuali di SIC... Ini gw lagi di SIC...

***

Oke, gw mau sekedar bercerita tentang pengalaman gw main-main di malam hari... tentu saja ini berkaitan dengan acara ulang tahun Jogja yang ke 255. Sebagaimana kota-kota lain, pasti punya sebuah HUT perayaan kotanya masing-masing. Nah, gw gak tau kenapa di Jogja, ajang perayaan seperti ini jadi sangat riuh dan padat, dengan jadwal yang seabrek dan berderet-deret. Dan semuanya dilakukan dengan melibatkan semua masyarakat luas, Jogja khususnya.

Dan, siapa lagi kalo bukan Yudha (@ydhnenggala), kalo bukan yang suka ngajak-ngajak gitu. Pencinta seni macam kita berdua ini memang selalu ingin tahu, setidaknya ingin eksis gitulah kalo udah ada semacam public event gitu. Adalah ada event laser party di Tugu Jogja gak tau kapan, yang pasti udah agak lama. Buat gw, walopun masih lebih seruan konser SID, tapi berada di keramaian gitu menurut gw adalah keren. Karena gw memang suka keramaian. daripada mengharu biru di rumah, ngapain juga gitu kan, padahal hari itu gw sumpah capek banget.. blum mandi pulak... Akhir-akhir ini gw merasa mandi itu kaga begitu penting, sampe-sampe bisa lupa mandi.. gw merasa itu wajar..

Oke, suatu saat gw ama Yudha merasa perlu untuk menghadiri hajatan wong jogja di Tugu, nama acaranya Mangkubumi Late Nite Bicycle. Secara harfiah artinya sepedaan malem-malem di jalan Mangkubumi.

Gw udah ada di tempat Yudha jam 8 malem. Karena setahu gw ama setahu Yudha, pelasanaan pesta laser bakal dilaksanakan jam 12 malem. En, kawasan Tugu dan sekitarnya bakal di block gituh. Jadi awalnya gw ama YUdha memang berencana jalan kaki dari kosnya Yudha di bilangan Bangirejo ampe Tugu. Tapi rencana itu gw tentang coz edan po jalan kaki ke Tugu, lumayan jauh sih. jadilah kita nekat naik motor dengan rencana paling awal adalah parkir di McDonald. Tapi, untuk bisa sampei sana pasti kudu muter dulu, jadi mau gak mau kita liat dulu suasana dari arah barat Tugu.

Dan ternyata rame bukan kepalang...

Isinya sepedaaaaaaaaaaaaaaa semua...

kaga ada mobil... kaga ada bis kota...

Oke, motor gw pun gw parkir secara tidak sengaja di samping pasar kranggan bagian timur, deket pom bensin kranggan kae.. situ-situlah... biasa.. tau-tau aja ada tempat parkir dadakan... tau-tau aja gw parkir.. en tau-tau aja gw bayar 2000 buat parkir begituan... Dan, dentuman musik sudah mulai menjadi-jadi...

Makin malem, sekitar jam 10 malem gitu, atmosfer makin meriah... jalan perempatan Tugu di tutup.. jadi ratusan pesepeda turun ke jalan semua... mulai dari onthel sampe fixie semuanya menikmati malam itu, malam itu adalah peresmian jalan Mangkubumi sebagai playground bicycle buat mereka setiap jumat malem gitu kalo gw kaga salah denger,,,

Yang keren adalah pesta lasernya... Daebak!

Yang keren juga adalah ada pocongan lewat depan gw.. gw kaget... eksis bener nih pocong... lompat-lompat geje..

Walopun acaranya cukup geje... ada ngerap-ngerap juga dari ERWE, nampaknya sebuah band indie jogja gitu... Keren lah....

Yang paling suka itu adalah saat adegan membunyikan sebuah alat musik sederhana buatan tangan yang mirip sarana ibadah Yahudi gitu.... kalo diputer, nanti ngeluarin suara... kalo diputer bareng-bareng suasananya begitu ajaib sekali... nampak kompak sekali... Seneng en lucu ngeliaht bule-bule Belanda yang juga dateng ikutan nongkrong di sini juga main-main alat musik ini...  Jogja banget...

Banyak kan pesepeda di sini.... gw juga heran... Sumber: ERWE Photography

Pesta lasernya begini doang sih... cukup menghibur... Sumber: ERWE Photography
Sayangnya, pesta lasernya geje banget, gw pikir bakal seperti menghadirkan BOSCHE ke Tugu gitu... Ternyata lasernya cuman nyorot ke satu bagian tembok doang.... Tapi, keren lahhh..... Tugu jadi beda,,, Apalagi di tempat inbi kemudian ada mas Ubay ama Jeng Reni, putri Sultan yang kemarin barusan nikah secara Royal Wedding... Gak gw sangka mereka juga pesepeda juga loh.. plus, mereka disamburt antusias di acara ini... foto-foto... hahahaha.... Nice!!

Semalam mencoba menjadi orang kaya di Via-Via Cafe

Kamis, Oktober 13, 2011
Oke..

Gw mau bercerita tentang pengalaman gw yang rada geje plus mekso.. Semuanya dimulai ketika seluruh negara saling membantu dan hidup damai bersama, hingga kemudian negera api datang menyerang... Hanya Aang, pengendali udara yang bisa menyelamatkan dunia... I believe that Aang can save the world... *backsound... jreng jreng...*. Oke.. kalimat pembuka gw nampaknya terlalu absurd untuk dipahami... baiklah, semua berawal dari sebuah keinginan gejenya mbak Danik dan Agil..

Gw yang emang kaga punya tujuan hidup ini hanya mengikuti ajakan orang-orang di sekitar gw. Kalo gw diajak makan ama si Iwan, gw ikut. Kalo gw diajak karaoke ama Anang, gw manut, gw ikut. Kalo gw diajak ML ama mbak-mbak pinggir jalan, gw ajak ketemuan biar gak di pinggir jalan. Lho?

Kalo gw diajak sekedar nongki *ceritanya bahasa gaulnya nongkrong*, biasanya gw milih-milih. Milih tempat yang banyak ceweknya. Milih tempat yang tentu saja murah, secara mahasiswa tingkat akhir gini pengeluaran banyak pemasukan ala kadarnya. En, mbak Danik waktu itu ngajak ke Prawirotaman. *DOENG* *kemudianhening*

Prawirotaman itu adalah dareha khusus turis asing di Yogyakarta. Mirip Legian, Bali, atau Senggigi, Lombok. Tapi agak berbeda jauh dari Taman Lawang, Jakarta. Gw juga sebenernya BLUM pernah kesana, kalo cuman lewat sih mungkin pernah sekali dua kali tiga kali, tapi kalo menyempatkan diri sekedar memanjakan kerongkongan di tempat ini, pastinya BLUM. Iya, 23 tahun sudah gw menyandang status blum pernah menghabiskan waktu di Prawirotaman. Setidaknya predikat itu sama dengan blum pernahnya gw ke tempat ajojing dan tempayt futsal selama 23 tahun. Sungguh cupu. Gw merasa gagal menjadi bad boy. Sekian.

Via-Via Cafe, Jl. Prawirotaman (Sumber : Google)
Mas Beny

Dari Kanan : Mbak Danik, Agil, Renas, paling kiri gak tau sapa...  numpang eksis aja.. masuk blog... 

Oke.. mbak Danik tadi ngajak nongki di seputaran area Prawirotaman. Di area ini yang paling gw tau cuman semacam bar-bar, atau istilahnya street bar gitu. Bar-bar di sini sangat cozy buat sekedar ngopi atau ngebir. Banyak logo-logo Bir Bintang dimana-mana. Apakah itu sebanding dengan banyaknya pemakian merek tersebut disini, gw kaga peduli. Tapi, di sana gw lebih banyak nemuin orang bule yang berkulit putih, daripada orang pribumi. Oke, akahirnya gw sepakat menuju ke Via-Via Cafe. Tapi gw blum tau apapun, termasuk lokasinya.

***

Sementara itu, gw pun SMS mbak Danik, en Agil, en Beny. Ternyata responnya oke-oke aja. Malahan Agil malah ngajak temennya sapa gitu. Gw pikir Heri, eh, gw pikir dia ngajak Heri. Tapi ternyata dia ngajak Renas *entah bener entah salah nih namanya*. Dan si Agil ini dengan BEGOknya ngajak ketemuan jam 7 malem di depan JOGJATRONIK. Hellooo... pegimana juga di depan jogjatronik itu adalah tempat parkir, dan sangat memalukan binti geje sekali gw ama Beny berada di tempat itu selama beberapa saat... Hening sesaat...

Dan ternyata seorang yang bersama Agil itu bukan Heri *ajaib bener kalo emang Heri*, melainkan si Renas *sekali lagi gw kaga tau pegimana pelafalan nama ini, sehingga gw pake nama ini aja "Renas", selesei*. Dan, pandangan gw ke Renas sementara itu adalah anak yang baik-baik saja...

Oke deh.. kita meluncur ke bilangan Prawirotaman tempat yang sangat jauh menurut gw, sejauh kita ke luar negeri aja.. Seperti yang tadi gw bilang dari 100 orang bule cuman ada 4 orang pribumi, yaitu cecunguk-cecunguk manusia alay bin norak macam kita ini.. Then, sebenernya ke Via-Via itu ide gw, mereka blum tau, coz, soalnya yang gw searching ya cuman Via-Via ini. Sebenernya ada banyak di kanan-kiri jalan, bahkan bukan di ternyata yang selama ini gw taunya itu jalan prawirotaman ternyata bukan, namanya jalan tirtodipuran. Makanya gw awalnya sotoy nyari Via-Via di sini jebulnya gak ada.. en Renas bashing-bashing...

Akhirnya kita melihat ada sebuah jalan dengan gapura PRAWIROTAMAN tulisannya... Renas pun langsung jadi leader.. *kenalan aja aku blum*. Gak lama kemudian gw sengaja jalan santai pelan-pelan.. Renas jalan 80 km/jam... sungguh berbeda.. Dan akhirnya gw melihat Via-Via Cafe di sebelah kanan jalan... Gw kucek mata lagi sapa tau fatamorgana.. oke, gw panggil si Agil yang udah 5 meter di depan gw... Dan, Agil ngejar si Renas yang gw kaga tau udah nyampe mana..

***

Dan, akhirnya kita pun parkir di depan Via-Via Cafe... Bingung... Galau... Gw lihat seluruh penjuru kaga ada yang pake kostum kayak kita berempat... Mas Beny dengan dandanan cowok ganteng dengan jaket modis casual gaya Vidi Aldiano makan tape.. sedang Mbak Danik dengan gaya ibu-ibu pengajian geje yang kayak abis ngabisin gorengan sepiring nyambi nggosip.. Renas pake setelah sederhana, gw gak tau pegimana mengungkapkan gaya berbusananya.. Agil dengan gaya biasa, gaya casual dengan jaket hitamnya, keliatan abis pulang kerja gituh.. sementara gw? Nista sempurna dengan celana pendek agak bolong sandal jepit plus jaket angkatan geofisika yang warna merah.. perpaduan yang sangat najis.. apalagi di tempat yang sangat WOW seperti ini...

Dan seperti apa yang dibayangkan, di depan Via-Via itu sedang ada pengamen yang lagi memainkan alat musik etnik mereka, semacam kumpulan pengamen gitu kali ya, pastinya pribumi. Kehadiran mereka itu nge-blok pintu masuk, en di dalamnya puluhan mata bule secara langsung menghadap ke pengamen tersebut jadi kalo misal ada empat monyet masuk gitu, pasti mereka akan sangat terganggu. Itulah yang kita pikirkan. Setidaknya gw. Kemudian Mbak Danik jadi galau... Siapa yang ngajak kemari.... Siapa juga yang galau...

Setelah kita pukul-pukulan, sparing, dan jambak-jambakan, akhirnya sepakat jika mas Beny masuk terlebih dahulu.. Oke, akhirnya masuk dengan tenang. Coz, sebagian pengunjung di bagian depan cafe sudah mulai berkurang.

Masuk, dan melihat menu. *meninggal*

Gilak.... harganya kaga ada yang normal... kalo masuk Pastagio aja gw udah kayak mao mati... di sini gw mau kayak apa??? Nominal paling rendah adalah es teh dengan harga 7.000 rupiah... untuk side dish ala snack gitu harganya sekitar 15.000 ampe 23.000, termasuk salad dan indonesian food kelas tiga. Makanan indonesia kelas tinggi yang cocok dengan lidah barat atau fusion-lah istilahnya dibandrol dengan harga lumayan mencengangkan sekitar 28.000 hingga 35.000, sama dengan harga pasta. Sedangkan, makanan yang paling diminati di sini biasanya world cuissine yang merupakan signature dish Via-Via Cafe, kayak kari india sampe salmon morwegia gitu dimulai dari angka 42.000 hingga 79.000. So far bilangan itu yang gw lihat paling tinggi di menu... Seperti orang pribumi berkantong tipis lainnya, kita butuh waktu setidaknya 30 menit HANYA untuk menentukan pilihan.

Ini serupa dengan salad yang gw pesen... ada roti gandumnya itu beli dimana ya?
Akhirnya gw pesen salad via-via seharga 18.000 plus es teh seharga 7.000 total 25.000 atau sama dengan US$ 3.00. Sebegitu susahnya Indonesia.. nangis gw.. Then, mas Beny pesen es teh juga ama Nasi Goreng. Zzzzzzzzzzzztttttttttttt banget. Ini restoran apa, dia mesen apa. Kayak pake baju renang di kantor transmigrasi. Gak match. tapi, itulah mas Beny, total gw lupa, setau gw dia paling banyak. Then, Agil jugak gak lebih well dari mas Beny. Dia pesen nama menunuya beerboard fried with cassava. Yang dateng: TELO goreng. Hahaha... Renas ama mbak Danik sibuk nertawain. Paling nista adalah Renas ama mbak Danik yang cuman pesen es lemon tea. HELLO. Ini bukan semesta. Lemon tea aja gw bisa bikin sendiri di rumah. Menurut gw lebih gak banget daripada telo, eh, i mean cassava... hehe...

Dan, walopun cuman pesen ala kadarnya, teteup lama aja nongkinya. Penuh jaim, biar gak dikira pribumi rendahan. Oiya, waktu makan si Renas banyak bener komentarnya. Mulai dari makanannya Agil yang cuman telolah, makanan gw yang cuman oseng-oseng tempelah, sampe makanannya beny. Hahaha... kudunya dia ngeliat makanannya apaan. Sementara itu mbak Danik akhirnya berhasil menginjakkan kaki ke tempat dimana bule-bule berada. Mungkin bagi mbak Danik rasanya seperti benar-benar ke Swiss gitu kali ya. Gembira tak terkira sampe update status BBM ini itu tetek bengek.

Satu yang gw suka di cafe ini adalah pelayanannya yang cukup cepat. Hidangannya yang enak, walopun cuman cassava tapi menurut gw kalo dikasi mustard kayak gitu berasa jablay sekali. apalagi nasi gorengnya.. ngalah-ngalahin semua nasi goreng yang pernah gw makan, including nasi goreng padmanaba kali ya... atau nasi goreng L'Cost, atau nasi goreng foodfest.

Sama seperti pas ke pastagio... sepertinya kaga rela gitu boker cepet-cepet.. saking mahalnya ini.. sejak kapan gw minum es teh itu tujuh ribu.... -______-. Tapi, senengnya, gw bisa merasakan pegimana rasanya menjadi turis. Lagian cafe-cafe di prawirotaman itu buat bule-bule berbudget rendah. -_____-. Plus, yang gw suka adalah restoran cafe ini bener-bener menjaga kualitas sajiannya.. dari hal yang kecil seperti sedotan aja dipikirin. Cafe ini tidak menyediakan sedotan. Jadi kalo lo mungkin sapa tau bakal ke cafe ini, jangan bingung kayak mbak Danik yang gak tau kalo sedotan itu merupakan agent penyebab pemanasan global. Mungkin kalo orang Indonesia bakalan gak peduli dengan hal-hal yang sekecil ini, tapi bagaimana perubahan bisa dilakukan kalo tidak dimulai dari yang kecil seperti ini.

Oke... puas cek in.. puas nggosipin Agil.. puas dengan itu semua... kita pulang... kita rempong... kita miskin...

T___________________T

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #1

Rabu, Oktober 12, 2011
Well... mungkin jalan-jalan emang kaga berkesan kalo kaga ikut makan-makannya sekalian.. Dan mungkin udah banyak juga postingan tempat-tempat makan yang ada di blog ini.. Mungkin gw bakal bikin postingan (semacam promosi gratis) di blog ini untuk beberapa tempat baru yang tentu saja baru gw coba...

Zutto Sushi & Suki

Ini gara-gara tiket FIRE kemarin, itu loh yang tiket konsernya Cherrybelle tapi gw kaga dapet kesempatan untuk ketemu Devi ku tercinta... bwhehehe... Yawdah, akhirnya di tiket itu tertera satu menu gratis di warungnya Zutto ini... Masa berlakunya tanggal 1 Oktober kemarin... 

BODOHnya, gw lupa tanggal...

Secara gw sering banget ya lewat daerah itu (daerah seturan). Jalan perumnas gitu. Pertigaan yang kerarah UPN itu ke utara dikit lagi... Dengan sangat bodoh gw dengan PEDE tingkat ujian nasional dateng di kedai sushi itu tanggal 30 September... Artinya kudunya gw datengnya besoknya... Tapi, ya mau pegimana lagi, akhirnya gw pesen yang paling murah...

Nah, memanfaatkan vocer itu gw lakukan setelah karaokean geje gw Gama Anang Cocho entah kapan itu, mungkin sekitar tanggal 3 Oktober gitu. Nah, secara gw udah tau pegimana rasanya yang namanya sushi, jadi gw pesen agak banyakan... hehehe... lumayan mengenyangkan...

Nice.... Ordinary sushi roll

Ini sushi roll pake semacam telur ikan salmon.... amis-amis piye ngono
So far, enak kok... jangan pake wasabinya aja dah.. gak enak banget.. ama jangan terlalu sotoy pake kecap asin, karena rasanya jadi sumpah nyengat banget kalo ditambahi pake kecap asin, maka dari itu gw minta saus sambal gitu, jadi setelah dicelup ke kecap asin yang gak banyak itu, trus dicekup ke sambel... baru maknyusss....

Gw sempet agak ilfil ama telor salmon itu.. tapi ternyata rasanya sebelas duabelas ama ebi gitu... anyir, asin, amis gimana gituh...


Pempek Sagan

Pempek Sagan
Next destination is Pempek Sagan, gw kaga tau apa nama aslinya, asal sebut aja jadi pempek sagan.. Setidaknya dulu pertama ngerasain ya pas jaman SMP atau SMA ya? gw lupa... hmm.. gimana ya... mungkin kalo dari segi harga jelas Pempek ini kalah bersaing ama pempek Ny. Kamto ato semacamnya, jujur saja gw blum pernah ke Ny. Kamto... Yang memebdakan adalah gerainya disini yang kaki-lima banget, en biasanya rame pengunjung kalo di siang hari.. plus bebas parkir...

Letaknya cuman di seberangnya i-Cafe (ini benernya gw pengen banget ngicipin). Harganya murah... sama es teh jadinya 8000 perak.. gak ada jenis pempek lain selain kapal selam... kalo di tempat lain kayaknya variannya lebih banyak kan... Tapi, asik aja disini.... rasanya itu sesuatuh sekali....


Angkringan Ramingkem
dJogja sebagai kota budaya, kota pelajar otomatis banyak mendatangkan pelajar maupun wisatawan domestik. Trend jajan atau kuliner membuat bisnis makanan berkembang pesat. Dalam berbagai kelas, persaingan harga pun mulai berlangsung.. dari makanan kelas menengah keatas seperti restoran sampai makanan kelas menengah kebawah.. seperti angkringan.
Angkringan kini pun mulai menjamur di tiap sudut sudut dJogja. Hampir semua orang yang pernah ke dJogja pasti mengenal angkringan. Oleh karena itu simpan baik-baik kenangan manis anda tentang angkringan dan dJogjakarta.
Angkringan "Ra Mingkem" kali ini terpilih menjadi salah satu obyek dalam film dokumenter yang dibuat oleh salah satu stasiun tv. Selamat untuk Angkringan "Ra Mingkem" semoga makin berkembang dan sukses.
Hidup Angkringan untuk dJogja Istimewa!!


Paragraf di atas memang bukan buatan gw... Tapi memang ada benernya juga... hidup angkringan!!! oke, bermula dari kunjungan ge ke Gramedia, disana ada banyak buku kuliner jogja gitu, trus gw baca-baca gitu, sampe nemu artikel tentang angkringan ini. Gw pikir ini semacam plesetan dari Raminten gitu apa gimana gw kaga tau... Tapi yang jelas karena letaknya cukup deket dengan Gramedia dimana gw berdiri saat itu, gw pun akhirnya mencari angkringan ini.. 



Kesan gw pertama kali, ternyata angkringan ini ya seperti angkringan biasa.. lahan terbatas dan gerobak satu doang gitu... Karena gw penasaran ama nasi bakarnya, jadilah gw pesen satu biji nasi bakar, saat itu gw udah agak kenyang gitu... 

Oke, gw pikir itu nasi bakar biasa dengan isian yang biasa.. klise gitulah gw mikirnya.. Tapi kemudian si penjualnya ngasih gw piring anyaman bambu gitu plus nasi bakarnya.. Gw ,melucuti tuh nasi bakar yang dibalur pake daun pisang, dan gw temukan hanya segumpal nasi kayak arem-arem bersi gede gitu.. nothing special so far... Ternyata gigitan pertama gw menemukan sensasi berbeda.. Ayam suwirnya kaya sekali.. trus ada rasa seger pahit pegimana gitu... jebulnya ada campuran kemangi di dalamnya.. trus ada juga petenya.. plus cabe yang sengaja ditaruh di bagian bawah, biar "Ra Mingkem". Jadi sensasi yang ditimbulkan itu meledak-ledak di mulut, campur jadi satu kesatuan yang "Jablay" banget.... You must try it at least once in your life... Soal harga, sebanding dengan rasa, en ama angkringan lain... Misal satu nasi bakar itu 3500... kalo nasi kucing biasanya dibarol dengan harga 2000 hingga 2500, itu porsinya bukan oseng tempe ama sambel teri, tapi apalah gw lupa, keknya suwir ayam, jamur en masih banyak variannya lagi....


Soto Lamongan Cak Parno Lembah UGM

Sumber : Sini
Dan.... Ini pertama kalinya gw tau kalo Soto di atas Lembah Fitnes ini ternayat begitu terkenal... parkirnya aja sampe banyak bener jejer-jejer... Pertama kesini ya sama Mas Beny, Mbak agil, en Mbak Danik, waktu itu kita meu pergi ke Taman Sari gituh, ternyata laper duluan en gak sengaja mampir kemari... Katan Agil ama Mbak Danik, ini adalah warung Soto paling Enak... Gw ragu, sehingga gw coba deh...

Dan, gw cobain, dengan harga 8000 rupiah, menurut gw kok masih enakan soto Pak Ngadiran ya.. hahaha... walopun soto Ngadiran itu terlalu berlemak sekali...Kayaknya dimana-mana soto itu sama deh.. Dan, disini gw lebih kaga betah gara-gara panasnya bukan main... walopun lumayan mengenyangkan... Mau coba? silakan!! hehe :p

Kapan-kapan gw review lagi deh ya, pengalaman kuliner gw...

Bye!

Ambivalensi

Selasa, Oktober 11, 2011
Ambivalense (Source: Sini)

Keadaan yang seperti gw rasakan sekarang namanya ambivalensi. Entahlah apa jika lo suruh gw jelasin apa itu. Gw gak tau mau nulis apa...

Kabar baiknya, gw dapet hibah komputer dari Nike, en hibah UPS dari sodara Gama. Blum gw rangkai sih. Blum ada mood. Pengennya sih nanti malem nih...

Tadi soang juga gw abis nyaksiin pendadaran ke-empat-belas di angkatan gw. Sodari Prina Karmelia, mungkin drill pendadaran ini membuat gw semakin semangat untuk segera menyelesaikan skripsi gw... ayolah... pengen selak bikin poster... hahaha... happening sekali keknya... 
Diberdayakan oleh Blogger.