Eksis dengan Jersey!

Yay!

menyambung postingan gw tentang Royal Wedding kemaren..  Gw ngomong kalo gw make sebuah kostum.. yak, sama temen-temen gw... Temen-temen KKN gw emang rada soak.. mbak Agil ama mbak Danik plus mas Beny punya ide yang sungguh brilian waktu kita lagi mengadakan small meeting point at Warung Pasta Dixie. Ditemani oleh Mint Tea yang hangat, gw membuka obrolan dengan kalimat, 

"Pengen deh punya satu aja kaos bola biar kayak si Oki.."

Indeed (kalo Oki baca), gw emang punya tujuan suatu saat nanti gw beli baju bola biar gak keliatan cupu-cupu banget gitu ya kaga punya kaos bola. Walopun gw kaga bisa main bola, kaga bisa banget badminton, kaga bisa renang. Trus gw bisa apa? Kalo di 2007 lagi ada trend olahraga, gw jadi serba salah. Ya emang kaga bisa. Setidaknya ikut? Hanya untuk dipermalukan? No! Kemarin gw mencoba belajar ping-pong, hasilnya? Gw berencana membeli tali tambang, untuk apa gw hidup kalo semua cabang olahraga gw absen. Nge-gym? itu bukan cabang olahraga. Setidaknya gw pake kaos bola untuk nge-gym. Cukup menyelesaikan kegalauan. Dan setidaknya sekarang, gw pake kaos bola untuk nonton pertandingan bola. Itu lumayan berarti.. hehehe...

Balik ke saat gw meeting di Warung Pasta.

Kemudian si Agil punya ide cemerlang. Yakni gimana kalo kita ber-empat (gw, Agil, mbak Danik, ama mas Beny) pake kaos bola (bahasa kerennya jersey) khususnya tim-tim Liga Inggris, tepatnya lagi non-Liverpool. 

Kenapa non-LIverpool? Karena si Oki, temen gw KKN juga ini adalah penggemar chauvinistik Liverpool, kerjaannya selain kuliah adalah ngurusin event-event nonbar Bigreds. Kalo gak gitu ya futsal. Pokoknya tongkrongannya di Planet Futsal. Dan dia adalah ketua divisi Nonbar. Sesuatu banget ya.. Kalo kamu berkunjung ke kos-nya di daerah Pengok sana. Setiap jengkal kamarnya lo bakal nemuin barang-barang yang semuanya serba Liverpool. Jersey aslinya aja dipajang-pajang diseluruh tembok gitu. Emang si Oki ini bisnisnya ya di Kaskus FJB gitu. Sebagian uang jajannya emang dihabiskan untuk beli Jersey, no matter what! Akun twitternya aja ada embel-embelnya Liverpool @Roki_LFC. Tenanan. Pokoknya moodnya selalu dipengaruhi ama kalah-menangnya Liverpool, ya enggak mbak Agil. Sepertinya Agil udah mengenyam manis-pahitnya berada di sisi Oki setidaknya untuk beberapa bulan. Plus, si Oki ini selalu memakai jersey-nya atau jaketnya atau apalah yang berbau Liverpool ini kemana aja.. Jadilah kita ingin merasakan sensasi yang serupa.

Oki + Liverpool stuff everywhere (Sumber: Facebooknya Oki)
Itulah Oki.

Dan respon Ide itu sungguh tak terduga, mbak Danik langung meng-iyakan en langsung cari-cari pinjeman jersey. Dikasih waktu 2 hari sebelum Royal Wedding. En, Agil kudu bisa nyuruh Oki ikut lengkap dengan baju bolanya... hahaha....

***

Gw akhirnya minta @hafiddjo untuk nemenin beli jersey. Awalnya gw pengen beli jersey yang agak asli yang harganya 150.000. Mahal gilak ya. Paling gak karena bahannya lebih bagus aja sih.. plus Dry Fit gituh.. Karena kalo ke Malioboro bakal macet gara-gara karnaval-karnaval geje itu, akhirnya gw ke Amplas deh.. liat-liat harga Jersey asli di Nike itu dibandrol dengan harga 599.000. Wedyan. Gw menelan ludah. Adalah gw ke Lendis Sport di amplas, gw lupa lantai berapa. Disitu gw bingung, dan akhirnya menentukan pilihan, yakni beli jersey yang KW level 3 yang harganya cukup 45.000 atau 35.000 versi toko di Babarsari. Karena ada dua pilihan yakni bernomor 10 atau 14, akhirnya gw pilih yang bernomor 13, Chicharito. Btw, dimana ya nyari yang nomor 13... hohoho...

***

Adalah hari H-nya. Yakni hari pas ada Royal Wedding dengan sekelumit cerita gw yang sungguh hektik di sana. 

Jam 4 sore itu gw ketemu ama anak-anak KKN yakni si Agil ama mbak Danik plus Oki di depan Pasar Beringharjo. En, sumpah, gw KETAWA abis, tapi dalam hati gitu... mencoba menahan.. hhahahaha... mau gw ejekin, "Habis main layangan dimana neng?". Gara-gara si Agil ama mbak Danik udah dengan penuh style-nya menggunakan jersey Rangers ama MU. Jerseynya Agil kayaknya asli, sedangkan jersey mbak Danik mah kualitas KW kayak gw.. hahaha...

Salah kostum adalah pergi ke Royal Wedding pake baju bola... padahal yang lain pake baju jawa lengkap dengan keris-nya gitu... Sungguh berbeda 267 derajat..

Oke, karena mereka ngajak ke Ramayana, dimana nantinya kita menghabiskan 80% waktu kita di Malioboro ini hanya di Ramayana, maka, gw langsung cari kamar ganti. 

JRENGGG!!! 

Gw akhirnya berbusana bola, berbusana MU, untuk pertama kalinya in my life. Trus pas Oki lihat, langsung misuh-misuh pengen pulang... hahahaha.... ini sebuah dress code yang se-su-a-tuh banget gitu loh ki... Agil berusaha menenangkan Oki.. gw ama mbak Danik ketawa-ketiwi geje... 

***

Habis dari Ramayana kita langsung cabut ke Foodcourt UGM sana, karena si Oki haus katanya. Okelah kita pesen Es buah sambil nunggu mas Beny. Karena mas Beny datengnya kelamaan. Akhirnya kita ke kos-nya Oki dulu deh, biar mas Beny nyusul aja gitu.

Sampe jam 7 malem kayaknya abis magriban di tempat Oki, si Beny tau-tau dateng dengan jersey MU juga.. si Oki misuh-misuh.. hahaha... Ada banyak setan di kamarnya katanya... hahaha... Okelah.. kita ke Amplas!!! Demi memuaskan hasrat mbak Danik main game-fantasia.. hohoho... 

Dan, kumpul KKN paling geje adalah hari itu, 5 orang dengan 5 jersey, 3 diantaranya MU.. Satu Liverpool, dan satu Rangers. Pas di parkiran bawah Amplaz, gw ditanyain ama mas-mas tukang parkirnya yang biasanya nyatetin nomor polisi en nyetak kartu parkirnya itu.

"Ada apa e mas kok pada pake baju MU?" tanya masnya.

"Haa? Gak ada apa-apa kok mas.." gw jawab.

"Lha tadi ada banyak juga yang make, mbak-mbak juga tadi itu" tambah mas-nya satu lagi. Gw pikir dia itu ngeliat Agil ama mbak Danik. Karena gw paling belakang.

"Oh gitu ya... hahaha..." gw ketawa aja sambil sok akrab, plus karena tiketnya udah dicetak, gw brb ngacir.

"Glory Glory Manchester United!!" seru salah satu mas-nya..

"Sippp!!!!" balas gw sambil ngacir.

Percakapan itu keren sekali. Memang sih kalo cuman seorang pake baju bola atau jersey, nampak bukan sebuah hal yang luar biasa. tapi kalo ada lebih dari 2 orang pake baju bola itu rasanya kayak ada apaaa gitu.. Makanya pada heran.. Seluruh mata tertuju pada kita. Gw cuek.

Langsung deh kita ke Gamefantasia... lagi-lagi kita nampak beda.. Dan, pas banget gw dapet kesempatan main Pump It, semacam alat buat Dance gitu, yang diinjek-injek gitu.. Oke, ngedance dengan pake jersey gitu rasanya PLIKET banget, keringet ngucur semua jadi basah minta ampun tuh jersey... Untungnya ada kipas. Sementara mas Beny terlalu penasaran dengan permainan basket itu... Jadilah kita main basket dengan kostum bola.. Lagi-lagi nampak beda..

Main basket pake kostum bola... geje!!

Capek... Langsung deh kita ke L'Cost Babarsari setelah cukup lama menentukan keputusan. Disana kita gak sekedar makan.. tetep eksis dengan merayakan ulang tahun mbak Danik yang memang bertepatan dengan Royal wedding. Awalnya plannya adalah si Oki pura-pura nembak mbak Danik, tapi gagal total. Mbak danik terlalu kaku untuk bermain Truth or Dare. Endingnya, habis makan, kita merayakan ulang tahun mbak Danik dengan sebuah Kue ulang tahun mini gitu. Mbak Danik pun terharu dengan jelasnya menitikkan air mata. I know. Kemarin pas ulang tahun gw juga, walo kaga pake roti ulang tahun, tapi gw merasa menjadi jauh lebih muda lagi, karena udah lamaaaaaa banget gw kaga niup api lilin. Begitu juga yang dirasain mbak Danik.

Kiri-Kanan: Mas Beny, Gw, mbak Danik, mas Oki at L'Cost Babarsari

Enggak lupa kita foto-foto dulu sebelum pulang, plus karena hari udah malam.. 

Selamat ulang tahun mbak Danik!!

***

Di hari yang geje yang bertabur baju bola ini, gw berkesimpulan kalo memakai baju bola, khususnya baju MU itu enak.. silir!! hhoho... gw jadi agak ngerti dikit-dikit kalo Jersey itu harganya mahal, en jadi tau kenapa si Oki begitu semangat sekali ngoleksi jersey, plus gimana perasaannya kalo ada jerseynya luntur pas di Laundry..

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.