Jogja Folk Party: Mangkubumi Late Nite Bicycle

Oke..

Apa kabar???

Mungkin buat lo ini adalah postingan yang udah basi... en gak penting... tapi ya baru kali ini gw mendapatkan momentum yang pas hanya buat menulis...

Menulis itu membutuhkan sebuah ketenangan jiwa dan batin... duilehh... apa ya... mungkin itu yang lagi kaga gw dapetkan dimanapun kecuali di SIC... Ini gw lagi di SIC...

***

Oke, gw mau sekedar bercerita tentang pengalaman gw main-main di malam hari... tentu saja ini berkaitan dengan acara ulang tahun Jogja yang ke 255. Sebagaimana kota-kota lain, pasti punya sebuah HUT perayaan kotanya masing-masing. Nah, gw gak tau kenapa di Jogja, ajang perayaan seperti ini jadi sangat riuh dan padat, dengan jadwal yang seabrek dan berderet-deret. Dan semuanya dilakukan dengan melibatkan semua masyarakat luas, Jogja khususnya.

Dan, siapa lagi kalo bukan Yudha (@ydhnenggala), kalo bukan yang suka ngajak-ngajak gitu. Pencinta seni macam kita berdua ini memang selalu ingin tahu, setidaknya ingin eksis gitulah kalo udah ada semacam public event gitu. Adalah ada event laser party di Tugu Jogja gak tau kapan, yang pasti udah agak lama. Buat gw, walopun masih lebih seruan konser SID, tapi berada di keramaian gitu menurut gw adalah keren. Karena gw memang suka keramaian. daripada mengharu biru di rumah, ngapain juga gitu kan, padahal hari itu gw sumpah capek banget.. blum mandi pulak... Akhir-akhir ini gw merasa mandi itu kaga begitu penting, sampe-sampe bisa lupa mandi.. gw merasa itu wajar..

Oke, suatu saat gw ama Yudha merasa perlu untuk menghadiri hajatan wong jogja di Tugu, nama acaranya Mangkubumi Late Nite Bicycle. Secara harfiah artinya sepedaan malem-malem di jalan Mangkubumi.

Gw udah ada di tempat Yudha jam 8 malem. Karena setahu gw ama setahu Yudha, pelasanaan pesta laser bakal dilaksanakan jam 12 malem. En, kawasan Tugu dan sekitarnya bakal di block gituh. Jadi awalnya gw ama YUdha memang berencana jalan kaki dari kosnya Yudha di bilangan Bangirejo ampe Tugu. Tapi rencana itu gw tentang coz edan po jalan kaki ke Tugu, lumayan jauh sih. jadilah kita nekat naik motor dengan rencana paling awal adalah parkir di McDonald. Tapi, untuk bisa sampei sana pasti kudu muter dulu, jadi mau gak mau kita liat dulu suasana dari arah barat Tugu.

Dan ternyata rame bukan kepalang...

Isinya sepedaaaaaaaaaaaaaaa semua...

kaga ada mobil... kaga ada bis kota...

Oke, motor gw pun gw parkir secara tidak sengaja di samping pasar kranggan bagian timur, deket pom bensin kranggan kae.. situ-situlah... biasa.. tau-tau aja ada tempat parkir dadakan... tau-tau aja gw parkir.. en tau-tau aja gw bayar 2000 buat parkir begituan... Dan, dentuman musik sudah mulai menjadi-jadi...

Makin malem, sekitar jam 10 malem gitu, atmosfer makin meriah... jalan perempatan Tugu di tutup.. jadi ratusan pesepeda turun ke jalan semua... mulai dari onthel sampe fixie semuanya menikmati malam itu, malam itu adalah peresmian jalan Mangkubumi sebagai playground bicycle buat mereka setiap jumat malem gitu kalo gw kaga salah denger,,,

Yang keren adalah pesta lasernya... Daebak!

Yang keren juga adalah ada pocongan lewat depan gw.. gw kaget... eksis bener nih pocong... lompat-lompat geje..

Walopun acaranya cukup geje... ada ngerap-ngerap juga dari ERWE, nampaknya sebuah band indie jogja gitu... Keren lah....

Yang paling suka itu adalah saat adegan membunyikan sebuah alat musik sederhana buatan tangan yang mirip sarana ibadah Yahudi gitu.... kalo diputer, nanti ngeluarin suara... kalo diputer bareng-bareng suasananya begitu ajaib sekali... nampak kompak sekali... Seneng en lucu ngeliaht bule-bule Belanda yang juga dateng ikutan nongkrong di sini juga main-main alat musik ini...  Jogja banget...

Banyak kan pesepeda di sini.... gw juga heran... Sumber: ERWE Photography

Pesta lasernya begini doang sih... cukup menghibur... Sumber: ERWE Photography
Sayangnya, pesta lasernya geje banget, gw pikir bakal seperti menghadirkan BOSCHE ke Tugu gitu... Ternyata lasernya cuman nyorot ke satu bagian tembok doang.... Tapi, keren lahhh..... Tugu jadi beda,,, Apalagi di tempat inbi kemudian ada mas Ubay ama Jeng Reni, putri Sultan yang kemarin barusan nikah secara Royal Wedding... Gak gw sangka mereka juga pesepeda juga loh.. plus, mereka disamburt antusias di acara ini... foto-foto... hahahaha.... Nice!!

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.