Jogja Folk Party : Royal Wedding

Masih ngebicarain tentang Jogja Folk Party kemarin, kalo postingan sebelumnya ngebahas tentang Mangkubumi Late Nite Party.. utawa petsa laser ama pesta gowes seDIY.. Sekarang gw akan ngomongin tentang Royal Wedding...

Apa itu Royal Wedding? setahu gw cuman Royal Casino ama Royal Jelly... Apakah selalu yang ada Royalnya gitu berhubungan ama kerajaan? Are u sure? How can you be so sure?? Gw juga kaga tau... 

Bermula dari ajakan hampir semua temen-temen gw, ngajakin berebutan makan angkringan gratis. Oke, memang disediakan angkringan sebanyak 200 tenda.. err.. unit. Dan, hampir semua tujuan temen-temen gw adalah dapetin sesuatu di angkringan itu, udah kaya kaga ada angkringan lain aja di Jogja ini. Yang blum tau, angkringan itu adalah sebuah tenda yang di dalamnya ada seperangkat jajanan nasi kucing en goreng2an gitu... Ini adalah jajanan yang sangat merakyat, setidaknya obrolan tingkat akar rumput ya bermula di sini. Bayangkan aja, dengan 5000 rupiah (1000 won) aja lu udah bisa kenyang tingkat ujian nasional di sini. When prices meet quality lah pokoknya. 

Oke, karena sebelumnya ada sebuah meeting dadakan (nanti ada ceritanya sendiri) mengenai kostum yang dadakan pula sama anak-anak KKN, maka dapat gw simpulkan bahwa gw ke Malioboro untuk ngeliat Royal Wedding sama temen-temen KKN gw.

Oke, janjian jam setengah tiga di daerah Malioboro. Oke, sebagai orang indonesia yang beriman dan berpancasilais, gw datang jam 2. 

JAM 2!!!!

*sekali lagi biar keliatan penuh penekanan*

Kamu tau apa?? Jam 2 itu masih sepi.... gw bisa dengan senang hati melangkahkan motor gw dari ujung Hotel Garuda sampe belok si Nol Kilometer.. Okelah, karena janjian sama si Agil di TBY, maksud gw, parkir di TBY. Jadilah gw parkir di TBY dan jalan kaki songong pake acara pake kacamata hitam udah persis kek bule-bule Malaysia gitu ke arah Pasar Beringharjo, tepatnya di depannya. Blum gw menemukan kemacetan yang berarti. Oke, gw saking lapernya pengen makan sesuatu. Okelah, masih jam 2 gini, gw rencananya makan di KFC Malioboro itu dulu. Sama dengan mahasiswa lain, gw bakalan cari yang paling murah.

Oke, dari Beringharjo ke KFC itu ternyata sungguh jauh sekali. Betapa briliannya otak saya. Kenapa juga gw bela-belain jalan sejauh itu. Karena KFC itu letaknya hampir di pinggir utara Malioboro, deket Sarkem.

Oke, makan dengan cepat karena waktu sudah menunjukkan jam 2:30... tau-tau pergerakan massa udah terlalu cepat kalo dilihat dari kaca-kaca KFC.,.. mereka sudah berbondong-bondong ke arah Kepatihan gitu... gw masih santai... sampe gw habiskan dulu Pepsi gw, baru gw keluar kembali ke panasnya jalan koridor-koridor malioboro itu.

Ternyata eh ternyata RAMEnya keterlaluan... Gw kaga bisa jalan... Lewat koridor aja susah... senggol-senggolan ama orang lain... Saking banyaknya ibu-ibu yang ngajak anak-anaknya berbanding lurus dengan tingkat menyebalkannya kalo udah desak-desakan kayak gini.. En, targetnya gw kudu sampe Beringharjo, right? Jauh banget.

Dan... Makin ke ujung, makin ke ujung ke arah Nol Kilometer, rakyat udah berjubelan kayak orang susah... Ini kalo pemerintah jogja punya agenda untuk potong generasi, cukup di bom saja Malioboro. dari koridor, jalan setapak yang biasanya buat jalan kuda, en trotoar samping jalan gede, sampe jalan gedenya penuh berjubelan ama rakyat. Inilah People power.

Dari twitter gw:
#royalwedding harusnya pawang hujannya ga usah sebanyak ini.. terlalu panas kalo ini.. 

Asli. Bukan cuman banyaknya manusia yang geje-geje sumpel-sumpelan gini. Entah demi apa mereka begini. Katanya sih biar enteng jodoh (kata mbak Danik dengan bodohnya dia percaya). Menurut gw inilah bukti kecintaan rakyat terhadap pemerintahnya. Tapi ya itu.. cuaca PANASnya yang bukan main ini, menurut saya gara-gara terlalu banyak nyewa pawang hujan... 

Kemudian udah mepet jam empat gitu si Agil blum juga dateng... Kampret maksimal... Gw sengaja berdiri sangat tidak jelas di depan persis Pasar Beringharjo padahal, sangat gak bisa gw liat apa yang lewat di jalan utama, karena sekitar 5 meter kedepan tumpukan manusia udah berjejer-jejer memenuhi jalan. Akhirnya gw ngetwit:
#royalwedding sbentar lagi dimulai harap mencari angkringan masing-masing

Semua angkringan tuh udah diduduki oleh orang-orang. Kayak gini caranya pastilah sekalinya angkringannya dibuka, langsung abis. Supply tidak sebanding dengan Demand, titik equilibrium jauh rendah di bawah ekstrapolasi kurva demand yang terus menanjak. Kalimat ini gw kaga tau artinya apaan.

Akhirnya jam empat gitu mereka datang. Yak, mbak Danik, Agil, ama Oki. Mas Beny masih kerja. Okelah... Baru lima menit mereka jalan menyusuri koridor timur aja udah bashing-bashing capeklah.. inilah... yang ada kita mampir masuk Ramayana buat mendinginkan suasana. Trus pulang pindah ke tempat lain.. Proses bertemu dan berakhirnya gw di Malioboro sama temen-temen gw ini cukup sekitar 30 menit, dengan 80% dihabiskan di Ramayana. 

Sedang gw? Nunggu dari jam 2...

Sekali lagi.. JAM 2!!!!!

Itu sama dengan 2 jam gw di tengah2 keramaian, desak-desakan. Mending daritadi gw nonton di tipi kalo cuman kek gitu caranya. Dapet apa coba?? Gw cuman dapet liat pasukan awalannya doang,

Hahaha... yang penting gw check-in en bisa dapet badge Swarm yang gw cari dari dulu susahhhh banget.... sip!!!
awesome (@ Royal Wedding ♛ GKR Bendara ♥ KPH Yudanegara ♛ w/ 135 others) [t.co]
Harusnya gw bisa liat ini:

Tapi gak bisa...

Royal Wedding (Sumber : Sini)

Selamat buat Mas Ubay ama Jeng Reni... Moga langgeng aja yaa... Saya sebagai warga Jogja ikutan seneng, ndherek bingah!!

1 komentar

witosis mengatakan...

wkwkw,tragedy of the commons, derita rakyat jelata. aku mlaku yo, seko semesta tekan kepatihan. pas polisi ternyata ngeblok jalan di semesta.
podo wae, ra iso delok opo2, akhirnya mulih daripada suk2an ra jelas neng beringharjo, wkwkwk

Diberdayakan oleh Blogger.