Sekedar Wisata Kuliner Jogja #1

Well... mungkin jalan-jalan emang kaga berkesan kalo kaga ikut makan-makannya sekalian.. Dan mungkin udah banyak juga postingan tempat-tempat makan yang ada di blog ini.. Mungkin gw bakal bikin postingan (semacam promosi gratis) di blog ini untuk beberapa tempat baru yang tentu saja baru gw coba...

Zutto Sushi & Suki

Ini gara-gara tiket FIRE kemarin, itu loh yang tiket konsernya Cherrybelle tapi gw kaga dapet kesempatan untuk ketemu Devi ku tercinta... bwhehehe... Yawdah, akhirnya di tiket itu tertera satu menu gratis di warungnya Zutto ini... Masa berlakunya tanggal 1 Oktober kemarin... 

BODOHnya, gw lupa tanggal...

Secara gw sering banget ya lewat daerah itu (daerah seturan). Jalan perumnas gitu. Pertigaan yang kerarah UPN itu ke utara dikit lagi... Dengan sangat bodoh gw dengan PEDE tingkat ujian nasional dateng di kedai sushi itu tanggal 30 September... Artinya kudunya gw datengnya besoknya... Tapi, ya mau pegimana lagi, akhirnya gw pesen yang paling murah...

Nah, memanfaatkan vocer itu gw lakukan setelah karaokean geje gw Gama Anang Cocho entah kapan itu, mungkin sekitar tanggal 3 Oktober gitu. Nah, secara gw udah tau pegimana rasanya yang namanya sushi, jadi gw pesen agak banyakan... hehehe... lumayan mengenyangkan...

Nice.... Ordinary sushi roll

Ini sushi roll pake semacam telur ikan salmon.... amis-amis piye ngono
So far, enak kok... jangan pake wasabinya aja dah.. gak enak banget.. ama jangan terlalu sotoy pake kecap asin, karena rasanya jadi sumpah nyengat banget kalo ditambahi pake kecap asin, maka dari itu gw minta saus sambal gitu, jadi setelah dicelup ke kecap asin yang gak banyak itu, trus dicekup ke sambel... baru maknyusss....

Gw sempet agak ilfil ama telor salmon itu.. tapi ternyata rasanya sebelas duabelas ama ebi gitu... anyir, asin, amis gimana gituh...


Pempek Sagan

Pempek Sagan
Next destination is Pempek Sagan, gw kaga tau apa nama aslinya, asal sebut aja jadi pempek sagan.. Setidaknya dulu pertama ngerasain ya pas jaman SMP atau SMA ya? gw lupa... hmm.. gimana ya... mungkin kalo dari segi harga jelas Pempek ini kalah bersaing ama pempek Ny. Kamto ato semacamnya, jujur saja gw blum pernah ke Ny. Kamto... Yang memebdakan adalah gerainya disini yang kaki-lima banget, en biasanya rame pengunjung kalo di siang hari.. plus bebas parkir...

Letaknya cuman di seberangnya i-Cafe (ini benernya gw pengen banget ngicipin). Harganya murah... sama es teh jadinya 8000 perak.. gak ada jenis pempek lain selain kapal selam... kalo di tempat lain kayaknya variannya lebih banyak kan... Tapi, asik aja disini.... rasanya itu sesuatuh sekali....


Angkringan Ramingkem
dJogja sebagai kota budaya, kota pelajar otomatis banyak mendatangkan pelajar maupun wisatawan domestik. Trend jajan atau kuliner membuat bisnis makanan berkembang pesat. Dalam berbagai kelas, persaingan harga pun mulai berlangsung.. dari makanan kelas menengah keatas seperti restoran sampai makanan kelas menengah kebawah.. seperti angkringan.
Angkringan kini pun mulai menjamur di tiap sudut sudut dJogja. Hampir semua orang yang pernah ke dJogja pasti mengenal angkringan. Oleh karena itu simpan baik-baik kenangan manis anda tentang angkringan dan dJogjakarta.
Angkringan "Ra Mingkem" kali ini terpilih menjadi salah satu obyek dalam film dokumenter yang dibuat oleh salah satu stasiun tv. Selamat untuk Angkringan "Ra Mingkem" semoga makin berkembang dan sukses.
Hidup Angkringan untuk dJogja Istimewa!!


Paragraf di atas memang bukan buatan gw... Tapi memang ada benernya juga... hidup angkringan!!! oke, bermula dari kunjungan ge ke Gramedia, disana ada banyak buku kuliner jogja gitu, trus gw baca-baca gitu, sampe nemu artikel tentang angkringan ini. Gw pikir ini semacam plesetan dari Raminten gitu apa gimana gw kaga tau... Tapi yang jelas karena letaknya cukup deket dengan Gramedia dimana gw berdiri saat itu, gw pun akhirnya mencari angkringan ini.. 



Kesan gw pertama kali, ternyata angkringan ini ya seperti angkringan biasa.. lahan terbatas dan gerobak satu doang gitu... Karena gw penasaran ama nasi bakarnya, jadilah gw pesen satu biji nasi bakar, saat itu gw udah agak kenyang gitu... 

Oke, gw pikir itu nasi bakar biasa dengan isian yang biasa.. klise gitulah gw mikirnya.. Tapi kemudian si penjualnya ngasih gw piring anyaman bambu gitu plus nasi bakarnya.. Gw ,melucuti tuh nasi bakar yang dibalur pake daun pisang, dan gw temukan hanya segumpal nasi kayak arem-arem bersi gede gitu.. nothing special so far... Ternyata gigitan pertama gw menemukan sensasi berbeda.. Ayam suwirnya kaya sekali.. trus ada rasa seger pahit pegimana gitu... jebulnya ada campuran kemangi di dalamnya.. trus ada juga petenya.. plus cabe yang sengaja ditaruh di bagian bawah, biar "Ra Mingkem". Jadi sensasi yang ditimbulkan itu meledak-ledak di mulut, campur jadi satu kesatuan yang "Jablay" banget.... You must try it at least once in your life... Soal harga, sebanding dengan rasa, en ama angkringan lain... Misal satu nasi bakar itu 3500... kalo nasi kucing biasanya dibarol dengan harga 2000 hingga 2500, itu porsinya bukan oseng tempe ama sambel teri, tapi apalah gw lupa, keknya suwir ayam, jamur en masih banyak variannya lagi....


Soto Lamongan Cak Parno Lembah UGM

Sumber : Sini
Dan.... Ini pertama kalinya gw tau kalo Soto di atas Lembah Fitnes ini ternayat begitu terkenal... parkirnya aja sampe banyak bener jejer-jejer... Pertama kesini ya sama Mas Beny, Mbak agil, en Mbak Danik, waktu itu kita meu pergi ke Taman Sari gituh, ternyata laper duluan en gak sengaja mampir kemari... Katan Agil ama Mbak Danik, ini adalah warung Soto paling Enak... Gw ragu, sehingga gw coba deh...

Dan, gw cobain, dengan harga 8000 rupiah, menurut gw kok masih enakan soto Pak Ngadiran ya.. hahaha... walopun soto Ngadiran itu terlalu berlemak sekali...Kayaknya dimana-mana soto itu sama deh.. Dan, disini gw lebih kaga betah gara-gara panasnya bukan main... walopun lumayan mengenyangkan... Mau coba? silakan!! hehe :p

Kapan-kapan gw review lagi deh ya, pengalaman kuliner gw...

Bye!

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.