Semalam mencoba menjadi orang kaya di Via-Via Cafe

Oke..

Gw mau bercerita tentang pengalaman gw yang rada geje plus mekso.. Semuanya dimulai ketika seluruh negara saling membantu dan hidup damai bersama, hingga kemudian negera api datang menyerang... Hanya Aang, pengendali udara yang bisa menyelamatkan dunia... I believe that Aang can save the world... *backsound... jreng jreng...*. Oke.. kalimat pembuka gw nampaknya terlalu absurd untuk dipahami... baiklah, semua berawal dari sebuah keinginan gejenya mbak Danik dan Agil..

Gw yang emang kaga punya tujuan hidup ini hanya mengikuti ajakan orang-orang di sekitar gw. Kalo gw diajak makan ama si Iwan, gw ikut. Kalo gw diajak karaoke ama Anang, gw manut, gw ikut. Kalo gw diajak ML ama mbak-mbak pinggir jalan, gw ajak ketemuan biar gak di pinggir jalan. Lho?

Kalo gw diajak sekedar nongki *ceritanya bahasa gaulnya nongkrong*, biasanya gw milih-milih. Milih tempat yang banyak ceweknya. Milih tempat yang tentu saja murah, secara mahasiswa tingkat akhir gini pengeluaran banyak pemasukan ala kadarnya. En, mbak Danik waktu itu ngajak ke Prawirotaman. *DOENG* *kemudianhening*

Prawirotaman itu adalah dareha khusus turis asing di Yogyakarta. Mirip Legian, Bali, atau Senggigi, Lombok. Tapi agak berbeda jauh dari Taman Lawang, Jakarta. Gw juga sebenernya BLUM pernah kesana, kalo cuman lewat sih mungkin pernah sekali dua kali tiga kali, tapi kalo menyempatkan diri sekedar memanjakan kerongkongan di tempat ini, pastinya BLUM. Iya, 23 tahun sudah gw menyandang status blum pernah menghabiskan waktu di Prawirotaman. Setidaknya predikat itu sama dengan blum pernahnya gw ke tempat ajojing dan tempayt futsal selama 23 tahun. Sungguh cupu. Gw merasa gagal menjadi bad boy. Sekian.

Via-Via Cafe, Jl. Prawirotaman (Sumber : Google)
Mas Beny

Dari Kanan : Mbak Danik, Agil, Renas, paling kiri gak tau sapa...  numpang eksis aja.. masuk blog... 

Oke.. mbak Danik tadi ngajak nongki di seputaran area Prawirotaman. Di area ini yang paling gw tau cuman semacam bar-bar, atau istilahnya street bar gitu. Bar-bar di sini sangat cozy buat sekedar ngopi atau ngebir. Banyak logo-logo Bir Bintang dimana-mana. Apakah itu sebanding dengan banyaknya pemakian merek tersebut disini, gw kaga peduli. Tapi, di sana gw lebih banyak nemuin orang bule yang berkulit putih, daripada orang pribumi. Oke, akahirnya gw sepakat menuju ke Via-Via Cafe. Tapi gw blum tau apapun, termasuk lokasinya.

***

Sementara itu, gw pun SMS mbak Danik, en Agil, en Beny. Ternyata responnya oke-oke aja. Malahan Agil malah ngajak temennya sapa gitu. Gw pikir Heri, eh, gw pikir dia ngajak Heri. Tapi ternyata dia ngajak Renas *entah bener entah salah nih namanya*. Dan si Agil ini dengan BEGOknya ngajak ketemuan jam 7 malem di depan JOGJATRONIK. Hellooo... pegimana juga di depan jogjatronik itu adalah tempat parkir, dan sangat memalukan binti geje sekali gw ama Beny berada di tempat itu selama beberapa saat... Hening sesaat...

Dan ternyata seorang yang bersama Agil itu bukan Heri *ajaib bener kalo emang Heri*, melainkan si Renas *sekali lagi gw kaga tau pegimana pelafalan nama ini, sehingga gw pake nama ini aja "Renas", selesei*. Dan, pandangan gw ke Renas sementara itu adalah anak yang baik-baik saja...

Oke deh.. kita meluncur ke bilangan Prawirotaman tempat yang sangat jauh menurut gw, sejauh kita ke luar negeri aja.. Seperti yang tadi gw bilang dari 100 orang bule cuman ada 4 orang pribumi, yaitu cecunguk-cecunguk manusia alay bin norak macam kita ini.. Then, sebenernya ke Via-Via itu ide gw, mereka blum tau, coz, soalnya yang gw searching ya cuman Via-Via ini. Sebenernya ada banyak di kanan-kiri jalan, bahkan bukan di ternyata yang selama ini gw taunya itu jalan prawirotaman ternyata bukan, namanya jalan tirtodipuran. Makanya gw awalnya sotoy nyari Via-Via di sini jebulnya gak ada.. en Renas bashing-bashing...

Akhirnya kita melihat ada sebuah jalan dengan gapura PRAWIROTAMAN tulisannya... Renas pun langsung jadi leader.. *kenalan aja aku blum*. Gak lama kemudian gw sengaja jalan santai pelan-pelan.. Renas jalan 80 km/jam... sungguh berbeda.. Dan akhirnya gw melihat Via-Via Cafe di sebelah kanan jalan... Gw kucek mata lagi sapa tau fatamorgana.. oke, gw panggil si Agil yang udah 5 meter di depan gw... Dan, Agil ngejar si Renas yang gw kaga tau udah nyampe mana..

***

Dan, akhirnya kita pun parkir di depan Via-Via Cafe... Bingung... Galau... Gw lihat seluruh penjuru kaga ada yang pake kostum kayak kita berempat... Mas Beny dengan dandanan cowok ganteng dengan jaket modis casual gaya Vidi Aldiano makan tape.. sedang Mbak Danik dengan gaya ibu-ibu pengajian geje yang kayak abis ngabisin gorengan sepiring nyambi nggosip.. Renas pake setelah sederhana, gw gak tau pegimana mengungkapkan gaya berbusananya.. Agil dengan gaya biasa, gaya casual dengan jaket hitamnya, keliatan abis pulang kerja gituh.. sementara gw? Nista sempurna dengan celana pendek agak bolong sandal jepit plus jaket angkatan geofisika yang warna merah.. perpaduan yang sangat najis.. apalagi di tempat yang sangat WOW seperti ini...

Dan seperti apa yang dibayangkan, di depan Via-Via itu sedang ada pengamen yang lagi memainkan alat musik etnik mereka, semacam kumpulan pengamen gitu kali ya, pastinya pribumi. Kehadiran mereka itu nge-blok pintu masuk, en di dalamnya puluhan mata bule secara langsung menghadap ke pengamen tersebut jadi kalo misal ada empat monyet masuk gitu, pasti mereka akan sangat terganggu. Itulah yang kita pikirkan. Setidaknya gw. Kemudian Mbak Danik jadi galau... Siapa yang ngajak kemari.... Siapa juga yang galau...

Setelah kita pukul-pukulan, sparing, dan jambak-jambakan, akhirnya sepakat jika mas Beny masuk terlebih dahulu.. Oke, akhirnya masuk dengan tenang. Coz, sebagian pengunjung di bagian depan cafe sudah mulai berkurang.

Masuk, dan melihat menu. *meninggal*

Gilak.... harganya kaga ada yang normal... kalo masuk Pastagio aja gw udah kayak mao mati... di sini gw mau kayak apa??? Nominal paling rendah adalah es teh dengan harga 7.000 rupiah... untuk side dish ala snack gitu harganya sekitar 15.000 ampe 23.000, termasuk salad dan indonesian food kelas tiga. Makanan indonesia kelas tinggi yang cocok dengan lidah barat atau fusion-lah istilahnya dibandrol dengan harga lumayan mencengangkan sekitar 28.000 hingga 35.000, sama dengan harga pasta. Sedangkan, makanan yang paling diminati di sini biasanya world cuissine yang merupakan signature dish Via-Via Cafe, kayak kari india sampe salmon morwegia gitu dimulai dari angka 42.000 hingga 79.000. So far bilangan itu yang gw lihat paling tinggi di menu... Seperti orang pribumi berkantong tipis lainnya, kita butuh waktu setidaknya 30 menit HANYA untuk menentukan pilihan.

Ini serupa dengan salad yang gw pesen... ada roti gandumnya itu beli dimana ya?
Akhirnya gw pesen salad via-via seharga 18.000 plus es teh seharga 7.000 total 25.000 atau sama dengan US$ 3.00. Sebegitu susahnya Indonesia.. nangis gw.. Then, mas Beny pesen es teh juga ama Nasi Goreng. Zzzzzzzzzzzztttttttttttt banget. Ini restoran apa, dia mesen apa. Kayak pake baju renang di kantor transmigrasi. Gak match. tapi, itulah mas Beny, total gw lupa, setau gw dia paling banyak. Then, Agil jugak gak lebih well dari mas Beny. Dia pesen nama menunuya beerboard fried with cassava. Yang dateng: TELO goreng. Hahaha... Renas ama mbak Danik sibuk nertawain. Paling nista adalah Renas ama mbak Danik yang cuman pesen es lemon tea. HELLO. Ini bukan semesta. Lemon tea aja gw bisa bikin sendiri di rumah. Menurut gw lebih gak banget daripada telo, eh, i mean cassava... hehe...

Dan, walopun cuman pesen ala kadarnya, teteup lama aja nongkinya. Penuh jaim, biar gak dikira pribumi rendahan. Oiya, waktu makan si Renas banyak bener komentarnya. Mulai dari makanannya Agil yang cuman telolah, makanan gw yang cuman oseng-oseng tempelah, sampe makanannya beny. Hahaha... kudunya dia ngeliat makanannya apaan. Sementara itu mbak Danik akhirnya berhasil menginjakkan kaki ke tempat dimana bule-bule berada. Mungkin bagi mbak Danik rasanya seperti benar-benar ke Swiss gitu kali ya. Gembira tak terkira sampe update status BBM ini itu tetek bengek.

Satu yang gw suka di cafe ini adalah pelayanannya yang cukup cepat. Hidangannya yang enak, walopun cuman cassava tapi menurut gw kalo dikasi mustard kayak gitu berasa jablay sekali. apalagi nasi gorengnya.. ngalah-ngalahin semua nasi goreng yang pernah gw makan, including nasi goreng padmanaba kali ya... atau nasi goreng L'Cost, atau nasi goreng foodfest.

Sama seperti pas ke pastagio... sepertinya kaga rela gitu boker cepet-cepet.. saking mahalnya ini.. sejak kapan gw minum es teh itu tujuh ribu.... -______-. Tapi, senengnya, gw bisa merasakan pegimana rasanya menjadi turis. Lagian cafe-cafe di prawirotaman itu buat bule-bule berbudget rendah. -_____-. Plus, yang gw suka adalah restoran cafe ini bener-bener menjaga kualitas sajiannya.. dari hal yang kecil seperti sedotan aja dipikirin. Cafe ini tidak menyediakan sedotan. Jadi kalo lo mungkin sapa tau bakal ke cafe ini, jangan bingung kayak mbak Danik yang gak tau kalo sedotan itu merupakan agent penyebab pemanasan global. Mungkin kalo orang Indonesia bakalan gak peduli dengan hal-hal yang sekecil ini, tapi bagaimana perubahan bisa dilakukan kalo tidak dimulai dari yang kecil seperti ini.

Oke... puas cek in.. puas nggosipin Agil.. puas dengan itu semua... kita pulang... kita rempong... kita miskin...

T___________________T

4 komentar

Pedipop mengatakan...

kalo info yg ak denger, Prawirotaman itu malah destinasi nya Bule kaya.. klo yg kere itu di Sosrowijayan.. cmiiw

uuth mengatakan...

hehehe bread yang coklat gitu bisa beli di bakery coba di hani's bakery.. itu satu jalan juga dengan ViaVia..

Anime 2017 mengatakan...

Kampungan lu

Anonim mengatakan...

Wah mas, maksud musik etnik itu etnik kita apa gmn si... setau ku musik yg dimainkan itu musik jazz heeeeeeee

Diberdayakan oleh Blogger.