Indigo, Gw?

Sejenak banyak bener si Made ngepost via twitter masalah indigo...

Ada 4 macam anak indigo (Nancy Tappe,dlm Carrol&Tober, 1999)| 1. Humanis »anak indigo tipe ini akn bekerja dg byk org. Sosial dan ramah

2.Artis » ank indigo tipe ini menyukai pekerjaan di bidang seni. Perilaku menonjolnya adlh sensitif dan kreatif,memiliki minat kuat

3.Konseptual » anak indigo tipe ini lebih suka bekerja sendiri dengan segala hal yang ia ciptakan melalui buah pemikirannya sendiri

4.Interdimensional » mmiliki kmampuan interdimensi yg luar biasa. Mampu memahami sesuatu dg singkat,mudah menyerap hal2 yg diajarkan

Itu menurut tweet si Made Wilasari, si indigo-hunter...

Gw merasa gw cocok dengan 4 kriteria itu. Oke, ini sekedar indigo wanna be gitu ya.. Setau gw dari cerita-cerita manapun pasti yang namanya indigo itu selalu yang interdimensional, kek bisa ngeliat hantu, bisa melihat masa depan.. kalo begitu Mama Laurent itu indigo?

Belakangan di trans-tv ada program sendiri tentang indigo, dari yang memprediksi bom kuninganlah, sampe ngeliat penampakan tak kasat mata di jalan tol tempat istrinya Saiful Jamil itu meninggal sampe ke terowongan Casablanca.. Itulah indigo...

Kalo gw bisa bilang, indigo itu semacam mutan yang fakjta. Kalo di film X-Men gitu kan ada istilah mutan, kayak manusia badailah, manusia apalah, dengan kelebihannya masing-masing. Begitu juga dengan manusia indigo. Kadang orang indigo gak bisa diterima di masyarakat gara-gara memang cara hidupnya, cara pikirnya berbeda.. Kadang ia merasa sendirian di tengah dunia yang serba blink-blink begini.. 

Trus kenapa gw merasa indigo?  Gw sih lebih merasa bukan sebagai indigo, karena tingkatan indigo gw jauh lebih rendah daripada mungkin yang bisa liat hal-hal tak kasat mata. 

Begini, gw ini hampir sama sekali lupa apa yang terjadi pada gw sebelum gw TK. Jadi ingatan gw sebelum 1994 itu hilang. Mungkin masih bisa gw inget-inget kalo gw ngeliat lagi foto-foto jaman dulu yang pernah dikoleksi keluarga gw. Lagian dulu gw merupakan pasien tetap rumah sakit Panti Rapih atas keadaan gw yang semacam epilepsi gitu. Begitu susah payahnya orang tua gw dulu. Hidup gw penuh masalah, setidaknya sampe TK. berkali-kali rongtent, pokoknya udah jadi langganan rumah sakit. 

Sumber Gambar
Sampe gw yang gak tau kenapa suka aja kelayapan malam-malam buta, jalan sambil tidur dari kamar sampe ke luar rumah.. semacam gw diajak pergi oleh sesuatu begitu. Dan itu sering. Sampe orang rumah jadi suka ngunciin pintu gitu. 

Gw bisa baca jauh sebelum gw masuk TK. Jauh sebelum gw masuk playground (dalam ingatan gw remang-remang sekali mengenai playground ini, sepintas hanya terlintas fakultas filsafat di pikiran gw.. apalah ini artinya..). Dan satu yang paling mungkin kalian tau, gw seneng banget ngehafal. Dan lemah dalam hitungan sederhana. Jadi inget pas di SS gitu, jangan pernah deh gw ngitung, soalnya gw gak bakal fokus, konsentrasi penambahan pengurangan gw katrok deh... Tapi jadi inget dulu di SMP ada pelajarannya Bu Sarjimah, Ekonomi, itu intinya ujiannya kudu sama plek sama yang ada di buku pegangan... Gw padahal cuman ngapalin di Bis kota, sembari berangkat, atao sembari dianterin orang tua gitu, itu adalah saat dimana ingatan gw menjadi lebih tajam berkali-kali lipat. Dan, alhasil gw dapet nilai 100 sepanjang itu ujian Ekonomi Ibu Sarjimah. 

Pada intinya gw seperti memotret sebuah kondisi dengan mata gw. Ingatan fotografis. Jadi, itulah alesan gw gak bisa ngeliat yang serem mampus. Pernah di Ghofar ngasih tag-tag-an Facebook gambar posong close-up geje gitu.. Buat sebagian orang mungkin biasa aja.. Buat gw, gw tiga hari masih inget aja detail tuh foto.. kemana-mana inget... ke WC gak tenang... tersiksa.. Banyak orang bertanya? ngapain lo ngapalin nomor KTP lo? ngapain lo ngapalin NIM anak geofisika? Walopun kadang terlihat geje, tapi kadang-kadang dibutuhkan juga kalo lagi nulis laporan gitu... suka bingung deh gw..

Mengenai seni, gw sebenernya dari lulus SMP pengennya ngelanjutin ke SMM, sekolah musik. Gw suka semua seni, kecuali seni ukir, coz, gw berkali-kali mukul-mukul tuh pahat ke kayu, hasilnya jauh dari ekspektasi gw. Gambar? Dulu gw menang mulu lomba gambar di desa gw.. haha... Gw suka aja liat teater, liat pameran di museum, liat pertunjukkan seni, ngedance, en ngaransemen lagu. Gw semacam bisa menebak nada selanjutnya dari sebuah lagu. Jadi kalo pas karaokean, ada lagu yang gw gak tau, misal lagunya opung yang disukai cocho itu, yang Mei Li apaan gitu itu, awalnya gw gak tau, tapi, gw bisa meladeninya.. 

Gw suka melamun. Entah kenapa. Suka sering banget ngalamin yang namanya Deja Vu... Sering banget... Sampei pernah gw mimpi paling buruk: mimpi dibunuh. Itu ber-efek pada rasa sesak dalam dada. Gak enak banget. 

Kata orang, anak indigo itu adalah anak yang warna aura/cakranya indigo. Cakra ini adalah cakra tertinggi, dalam tingkatannya, paling rendah adalah putih. Gw bisa ngeliat berkas cakra itu, dalam lamunan gw. Pernah dulu pas SD kelas 6 mungkin ya, pas lagi upacara gitu, gw ngelamun, trus gw liat deh adik kelas gw kenapa dilingkupi cahaya merah menyala.. Saat itu gw blum tau kalo itu kemudian dinamakan dengan aura/cakra. 

Kemudian gw masuk ke komunitas indigo di facebook, rata-rata orang disini menemui berbagai konflik. Tapi ada dua kontradiksi. Ada yang berjalan lurus, tapi ada juga yang agnostik. Ada yang percaya ada hal semacam reinkarnasi. Ada juga yang merasa dirinya itu sehebat-hebat manusia, manusia paling tinggi, katanya. 

temen-temen gw mungkin juga ada yang indigo, misalnya Arie, temen KKN gw mungkin si Vani, kenalan-kenalan gw mungkin.. Mereka punya ceritanya masing-masing dan kehebatannya masing-masing.. 

Kemarin gw coba ngelamun, dan ngeliat bahwa aura gw lebih cenderung ke biru muda, walo mungkin tidak setinggi indigo.. Iya, mungkin dulu gw indigo, sekarang kemampuannya udah berkurang..

Sekian...

* Update

Gw jadi inget dan merasa mungkin sudah agak mengerti kenapa dulu kalo di foto pake blitz, gw pasti nangis... Kalo kata anak perkumpulan Indigo Indonesia, itu adalah semacam dream-cacther... mimpi buruk pasti semua anak indigo... Kalo di Harry Potter ada yang namanya Patronus... begitu-begitulah...

Mengenai cara belajar gw, bisa dibilang beda sih yaa.. tapi gak nyombong ya.. gw gak pernah belajar sesuatu itu jauh sebelum hari H. Gw heran aja. Misalnya ada ujian kalkulus di hari Senin, hari minggu gw masih nyantai-nyantai gitu... bahkan sampe jam 11 malam gw masih bisa gak belajar secuil pun.. Nah, Habis jam 12 malem ini, gw baru baca-baca - yang otomatis ngehafal - semua rumus-rumus itu seperti terpotret dengan gampangnya dalam memori. Jadi daya paham gw bisa dibilang itu murni usaha. Logika gw NOL. Gampang nge-recall rumus-rumus itu tapi gw bingung pegimana ngitungnya... itulah...

Beberapa hari ini (7 - 10 November 2011) kepala gw pusing, puncaknya tanggal 8-9 kemarin. Geje. Trus ada anak IN (Indigo Nusantara) yang nanya, "Ada yang ngerasain sakit kepala hebat gak beberapa hari ini?". Gw heran. Kok sama? Trus gw nanya-nanya lebih jauh tentang itu... lagi-lagi buntutnya tentang dream-catcher.....

Hhhh.... sudahlah... njuk ngopo???? Yang jelas 5 menit lagi 11.11.11... Apakah sesudah ini pusing gw hilang? Kita mending sholat malam dulu.....

6 komentar

Anonim mengatakan...

cah indigo-nan jebul
solat son,solat :D

-prina-

fEySaL mengatakan...

Dudu indigo koe, jeunk
Koe ki indehoy .. haha

Abi Dzikri Alghifari mengatakan...

postingan keren Son..

Bisa ngeramal-ngeramal gitu gak Son?

Beny Yulanta Putra mengatakan...

aku indigo ra son??

Pengelana Bumi mengatakan...

mama lauren magenta bkn indigo ^^

Anonim mengatakan...

Aq indi bukannya
Gbung di grup indi yg mana ??

Diberdayakan oleh Blogger.