Sekedar Wisata Kuliner Jogja #3

Oke.... setelah maren-maren ada postingan tentang wisata kuliner jablay yang geje... sekarang mungkin lebih geje... Mungkin ada 6 tempat yang bakal gw analisa... errrr... maunya pake foursquare sync tapi ternyata saking banyaknya orang ngasal naruh peta di foursquare, jadi petanya jelek, jadi gw kaga jadi pake peta hasil list di foursquare...

Okelah...

Hari ini hujan.... hujan hari ini... jadi kepikiran untuk ngepos satu tempat jualan bakso yang rameee gilak... en enakkk gilak... 

Bakso STM Pembangunan

Kalo lu pergi dari arah Sanata Dharma, gw sih emang sering ya lalu lalang di tempat itu.. Gw kan kalo di foursquare jadi mayornya Lorong Cinta Sana Dharma, padahal gw kaga tau yang mana sih yang disebut dengan Lorong Cinta itu?? Gw heran..

Apa yang menarik? Sejujurnya kaga ada yang menarik, cuman gw beberapa kali kesini hanya untuk merasakan rasa rindu gw kepada bakso... Kadang gak sengaja ada gajihnya gitu... gw emosi... tapi di sini kita dapet bonus daging sapi gitu... sip pokoknya... Hujan-hujan anget-anget! Perfect!

Nagoya Fusion Resto

Menu makanan di Nagoya (Sumber : Sini)
Nagoya Japanese Fusion Resto ato kita sebut saja Nagoya Fusion adalah resto masakan Jepang yang menyajikan menu-menu fusion. Apa itu fusion? Dalam dunia kuliner, istilah fusion berarti penggabungan 2 cita rasa ato lebih yang akhirnya menghasilkan masakan original dengan sensasi baru.

Konsep kami sederhana saja, membuat masakan Jepang yang enak dan bisa diterima lidah orang Indonesia tanpa kehilangan sensasi Jepangnya. Sesuai dengan tagline kami “Number One Japan Sensation!”, semua menu akan hadir dengan sensasi Jepang baru dan harga yang bersahabat ^^ (Dilansir dari blog Nagoya Fusion Resto)

Well... nyobain disana sama Made, Cocho, Yudhis, Nike, Prina, Arie, en Nevi. Overall, baru kali ini gw makan ramen yang pedesnya minta ampun. Chili peppernya itu nyegrak sekali. Kalo lu penasaran, cobain deh Maguro Ramen (ramen ikan tuna dengan kuah pedas), itu DAHSYAT deh... Arie aja makan idung en bibirnya langsung merah... hohoho... Lokasinya sih deket Milan katanya, spesifiknya ya di sebelah O-Jack itu loh.. dari Kampus Fisipol Selatan itu ke selatan dikit, deket Jogchik gitulah.. Nagoya.. 

Then, kalo lo berkunjung lu bakal dikagetkan dengan beberapa bahasa Jepang yang agak membingungkan, gw aja bingung waktu itu, gw taunya cuman kudasainya doang... ternyata dari blog Nagoya, Kalimat yang membuat lo bingung adalah “SORO-SORO OMACHI KUDASAI” yang artinya “mohon ditunggu sebentar”. Good. Good. Kalo di korea jadi apa ya?? Hmm... Gidarijuseyo... mungkin... hahaha...

Sip... Sip...

Jointa Cafe

Oke, 

Sekedar nongkrong di basecamp Romanisti Jogja ini. Lumayan. Kalo menu sih bisa dibilang hampir di semua cafe ya begitu-begitu aja.. Tapi ada yang lain di sini, yakni otak-otak... hehehe... 

Cuman masalah pelayanannya aja sih yang agak jelek.. terkesan lambat.. Semoga bisa lebih ditingkatkan lagi kualitas pelayanannya..

Dulu nyasar ke tempat ini sama Agil, Beny, ama mbak Danik. Geje gitu, main poker sambil ngeliatin Pirates and Carribean.. Gw kaga dong.. 

Sawah Resto

Sawah Resto (Sumber : Sini)
Tepat di seberangnya Jointa Cafe, tepatnya lagi di seberang Barbados Cafe, itu ada sebuah tempat juga yang namanya Sawah Resto. Tempatnya cozy banget coz tepat berhadapan dengan sawah.. Syahdu banget.. 

Sayang, entah kenapa walo banyak yang bilang enak, menurut gw, en temen-temen gw, rasanya biasa aja. Yang gw pesen aja rasanya biasa aja.. Gw pikir bakal yang rasanya enak gitu, jebule... -.-

Mie Ayam Jakarta Depan Jogjatronik

Banyak yang bilang mie di sini enak.

Gw cobainlah ama Beny en fren. Lokasinya sih emang bener di depan Jogjatronik, tapi dia baru bukak di malem hari, yaaa sekitar jam 6 sore gitulah... 

Mie Jakarta + Dumpling (Sumber : Sini)
Porsinya BANYAK bener... sumpah.. itu kalo lo kelaperan sangat, lu pasti abis, cuman kalo usus cekak kayak gw gini, perlu setidaknya lebih dari 15 menit untuk menghabiskan... napas sek... ambegan sek...

Gara-gara porsinya yang banyak itu, makanya bumbunya mie sendiri kaga bisa nyampur sempurnya. jadilah rasa hambar sedikit menyelimuti... But, so far, begitu mengenyangkan, padahal abis itu masih nongkrong di McD... hahaha....

Manna Korean Chicken

Dari dulu gw penasaran ama tulisan korea "Manna" di Gejayan itu.. Kalo dari Musiro, ke selatan lagi, ntar ada sebuah warung lagaknya kayak KFC gitu tapi bukan ayam sembarang ayam, ini ayam goreng model korea...

Ayam goreng model Korea (Sumber : Sini)

Ternyata PEDEEESSSS tenanan jek... Ayamnya enak sih, tapi gw bingung pegimana cara makannya, masa iya kudu pake tangan?? soalnya kalo pake sendok garpu rasanya masih melewatkan sensai pedes ala korea yang tersisa itu... Well... rasanya ngeblend kok... Walopun harganya masih di atas rata-rata, tips dari gw, coba lu bawa minuman sendiri. Ato kalo mau harga paketan, dateng sore-sore, sebelum jam 4 sore... Begitu...

***

Sekian..

Mungkin bakal dilanjutkan lagi dengan Kuliner Jablay yang ke 4??? Gak tau yaaa.... hehehe :p

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.