Mengejar Bus Jalur 2

Oke, seminggu yang lalu adalah seminggu bersama @sangpengampun, secara kan doi dua bulan gak pulang-pulang. Jadilah dia sering ngampus... jadilah dia juga sering karaoke, sampe seminggu kita karaokean tiga kali...  Well, sampe Jogja dia langsung negebet ketemu dosen pembimbingnya, Pak Eddy. Kayak di sinetron-sinetron, mungkin pada saat itu dia pasang muka yang tampak terzalimi, seperti Marshanda, atau seperti Naysila Mirdad, atau siapapun itu, jadilah, si Abi dapet tantangan yang maha besar, yakni SKS, Skripsi Kelar Seminggu. So, intinya dia kudu bikin draft yang kudu rampung besok Rabu (oke, besok adalah hari terakhir, apa yang bakal terjadi??)...

Demi apapaun di dunia ini, si Abi menyanggupi en mulailah terbesit niatan untuk bikin draft di perpus geofisika. Namun naas, sebelum niatan itu terkabulkan, rupanya ada kejadian yang cukup menarik untuk sekedar diceritakan, yakni dompetnya Abi hilang.....

*suara angin bertiup*

Hari itu hari Kamis, Abi kelojotan... Gw bangun tidur... 

Gw yang mengalami gangguan bangun pagi ini kemudian kaget bukan buatan *bahasane*, pas baca SMS dari Abi, "Son, dompet gw ketinggalan di bis, buruan sini gih, kita jekar ituh bis"..

Gw seperti masuk dalam skenario cerita Mission Imposible gitu.. Misi kali ini adalah mencari dompet yang hilang... Dan, segera saja gw meluncur ke tempat Abi berada, tepatnya di Bunderan UGM..

***

Hebat saja, si Abi rupanya tengah bernogosiasi dengan para kenek-kenek bis jalur 2 itu... sebagai sesama pengendara jalur 2 sewajarnya dong kalo mereka tahu satu sama lain, apalagi pastiinya mereka mempunyai sebuah organisasi jalur 2 tingkat propisnsi sebut saja koperasi jalur 2, pasti mereka udah tau dong sapa sih dan gimana sih tipe bis yang biasa ber-operasi... Setelah si Abi berlagak jadi semacam James Bond yang tugasnya mengumpukan informasi, ternyata eh ternyata, bis yang selama ini diincar bernomor registrasi 96 dengan kondisi fisik bis yakni menyerupasi bis pariwisata dengan satu pintu ditutup.. Dan info yang paling penting adalah bis tersebut akan merapat di bilangan prawirotaman sana untuk menjemput warga setempat. 

Berbekal informasi tersebut, gw langsung cabut menggunakan motor jet milik gw, seperti mobilnya Batman, motor gw juga melaju dengan cepat melewati banyak rintangan dan hambatan, via gang-gang kecil akhirnya sampe juga di prawirotaman. Menurut si Ketua koperasi tadi, si bis "96" ini akan menjemput warga di sekitar Circle K prawirotaman sekitar habis zuhur. Kita pun akhirnya menuju ke lokasi tersebut. 

Sampai di Circle-K, gw pun berniat beli semacam minuman, coz pada jam itu sumpe sumpe sumpe panas banget... tingkat ujian kalkulus deh.. Secara gw juga kasian juga ama Abi, dompet ilang kan duitnya juga ilang, walo cuman 5ribu sih di dalam dompetnya. Blum juga gw selesei beli tuh minuman, tiba-tiba si Abi masuk ke dalam toko en bilang, "Eh, jalur 2-nya barusan lewat"

Dengan kecepatan bulan, gw mengejarmu... 

Tapi ternyata bis tersebut lebih sakti, kecepatannya tak tertandingi oleh Astrea manapun *ya iyaaaaalahhh X(*. Akhirnya kitapun berasumsi, asumsi yang sangat kuat, kalo bis ini mengarah ke Terminal Giwangan, terminal akhir bagi bis-bis domestik.. hoho... Dan akhirnya kita pun masuk juga ke dalam Terminal yang gede itu... entah dimana parkir yang seharusnya, tapi gw mikir tepat parikir motor ama tempat keberangkatan bis itu jauhhhhhh bukan main... Mana pake peron lagi.. zzttt... Dan, akhirnya sampe juga di zona bis kota... ternyata setiap jalur itu punya lajur tersendiri en gw baru ngeliat yang demikian itu sejak 23 tahun gw ada di muka bumi... terlalu...

Dan, satu yang aneh gw rasa.... MANAAA ini tulisan Jalur 2-NYAAAA??????

Trus Abi nanya, "Pak, ini jalur 2 mana ya?"

Bapak penjaga bis jalur 15 jawab,"Wehh,,, Jalur 2 itu udah setengah tahun ini enggak ke giwangan lagi..."

Kita sebagai mahasiwa gahool yang nongkrong di amplas tentunya gak tahu dong ya kalo Jalur 2 gak ke giwangan lagi... Untuk tujuan apa juga kita harus tahu.. memahami kalkulus saja susah.. Mungkin jaman dulu berita perpindahan jalur 2 ini pernah dimuat di surat kabar tapi, gara-gara kita ini orang sibuk, mungkin tak terbaca oleh gw... Abi pun juga kaga baca... Marshanda juga...

Rute Jalur 2 sebelum perpindahan jalur, sekarang mungkin cuman sampe titik yang berwarna pink itu
Sumber : Sini
Ngek ngok.... Dan gw ama Abi malah sibuk ketawa... Merenungi bahwa kita (gw ama Abi) telah sotoy berlebih dengan menganggap Jalur 2 ini masuk Giwangan, sampe akhirnya kita memutuskan untuk balik lagi ke Circle K tadi..

Lemes dan tak bertenaga.... hening seketika.... Gw ngeliatin bis jalur dua yang dateng dari arah selatan... Abi ngeliatin bis Jalur 2 dari arah Utara... 

*lime menit*

*dua puluh menit*

Menyadari bahwa perkataan si Ketua koperasi Jalur 2 tadi salah sepenuhnya bohong...

*tiga puluh menit*

Abi mendadak mulai mengikhlaskan dompetnya... Dia menyesali hilangnya KTM, KTP, ATM, SIM, Member Sheilagank, Kartu Member Natasha, Kartu Arisan Ponpes Al Munawwir... Oke, intinya kita kudu mengambil hikmah dari kejadian ini... Yang pasti jangan pernah naik bis konvensional dengan pengawasan yang seadanya... Keinget pas jaman gw dicopet dengan sungguh brilian kayak di film Gangs of New York, atau Kungfu Hustle, gw bagaikan tak berdaya ketika kudu malwan lima kawanan pencopet yang beraksi serempak nyolong HP gw.. atau waktu dompet gw juga hilang lagi-lagi di bis, gara-gara gwtaruh di bagian belakang tas.. Gara-gara itu gw jadi males lagi naik bis konvensional.. Kalo trans jogja sih masih lumayan.. 

Begitulah cerita ini.... Turut berdukacita dah buat Abi....
진정한 친구는 우리가 행복하거나 슬픈 때 항상 거기있는 친구...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.