Resolusi 2013

Senin, Desember 31, 2012
Well...

Akhirnya tahun pun berganti, berasa cepet banget kaga sihh... buat gw mungkin iya... entah buat lo... 

Begitu banyak yang terlewatkan di tahun 2012 ini, sesuai puisi gw kemarin, mungkin sebagian udah ada yang bisa menebak... Setahun ini penuh dengan drama-drama yang tingkat kebahagiannya turun drastis, gak prospek dan terus melemah mirip mirip harga batubara yang katanya sekarang lagi anjlok *opo hubungane*. Itulah delapan bulan yang gw maksud. Delapan bulan dengan rutinitas paling tes ini itu ampe gw bosen... hahaha... Gw ampe hafal yang namanya pauli, papi kostik, wartegg, gimana kudu ngegambar manusia, gimana gambar pohon... Hahaha... En, pastinya kaga ada yang sukses, paling gak sampe sekarang, akhir tahun ini...  Ini daftar beberapa tes di tahun 2012 ini...

Oil Company, Service, and Mining
  1. Exxon
  2. British Petroleum
  3. Pertamina EP
  4. Schlumberger
  5. AMS
  6. Star Energy
  7. BUMA
  8. KPP
  9. Adaro
  10. BPMigas
  11. Halliburton
  12. Chevron
  13. Total E&P (scholarship)
Non-Bidang
  1. IBM
  2. Gameloft
  3. Wardah
  4. SCTV
  5. RCTI
  6. Nestle
  7. Jababeka
  8. Bank Mandiri
  9. Bank BTN
  10. Bank Of Tokyo
  11. P&G
Banyak ya... zzzzz banget.... So far 24 perusahaan gw jalani tesnya di tahun 2012... Berapa kali kudu ke Jakarta, berapa kali gw kudu berPauli... hahaha... Nambah buat gw udah kaga spesial... hahaha... So tough... 

Mungkin gw sempet ketawa-tawa di awal tahun ini karena wisuda gw? Tapi ternyata hidup itu kaga gampang... Bertahan hidup apalagi... Di kala-kala jaman susah ini, untungnya ada sedikit kerjaan dari Pak Nukman di penghujung tahun, yah mengisi waktu nggak ngapa-ngapainnya gw... Selain sibuk juga mengangani dua praktikumnya anak 2011... Yah... lumayan menyita waktu dan pikiran juga... 

Berikut kaledioskop 2012:

Ngukur strike/dip di Pangaribuan?? hhahaha.... Arenit nih... 

Masih inget lagu buat pak Waluyo... yahh.... saat-saat nista setelah prosesi makan-makannya pak Waluyo

Sendu gw kalo inget ini... Di awal tahun bahagia, di akhir tahun sendiri...

Karaokean KPOP.. as always... fandom bertebaran... hahahah

PPT (Para pencari Takjil), dulu sih sempet akrab nih dengan berdua ini... 

Haiii.... Red Villain... Field trip jaman ini yang menyenangkan... hujan soale

Jaman karaoke en hang-out ama anak-anak 2010

Finale, Kali Ngalang with Tim Ungu!!

Sesi ngedance Gangnam Style ama anak-anak 2012...
Jogja Japan week

Masa-masa bahagia sesudah lulus..hahaha

Shooting video angkatan... hahahaha
Pokoknya banyak hal yang terjadi... Mendaki gunung Nglanggran... Shooting video yang di Parangtritis.... Aduhai sekali... 

***

Resolusi 2013

Dan waktupun berjalan lebih cepat dari apa yang gw bayangkan... Paling tidak satu paling pasti buat gw saat ini adalah gimana caranya gw bisa dapet perkerjaan yang layak.... Kalo negara menjamin setiap warga negaranya dapat pekerjaan yang layak itu adalah bullshit.... Yahhh... Jeball deh... Nggak muluk-muluk harus apa en bagaimana..

Ada juga mungkin sempat ide buat gw untuk mencoba S2???? Gw akan berusaha juga untuk ini... Yahh.. kita cuman dapet terus berusaha dan berdoa, ya kan???

Tahun 2012 adalah tahun yang gagal, karena tahun itu lebih jelek daripada tahun 2011... Now, bagaimana dengan tahun 2013???

***

52 Minggu, 2012 (Sebuah Antologi)

Minggu, Desember 30, 2012

I-chon-sib-i, 2012.

Lima puluh dua minggu, dua belas bulan, 
Satu bulan kemenangan,
Satu bulan persabahatan,
Satu bulan petualangan,
Satu bukan ketegangan,
dan 
Delapan bulan ketidakpastian,
seperti Heissenberg dengan teorinya.

I-chon-sib-sam, 2013
Tahun dengan empat digit berbeda setelah 1987,
Apakah dua belas ke depan bakal sama?
Atau lebih baik dari sekarang.

Faz, 2012.

***

*bersambung ke postingan selanjutnya, Kaledioskop 2012.

Praktikum Petrologi 2012

Kamis, Desember 27, 2012
아이고.....

이게 너무 너무 힘들어.. ㅎㅎㅎ... 

Oke, gw kaga tau kudu nulis dari mana. Kalo tetangga sebelah udah mereview Praktikum ini dengan begitu bombastis *bosone*, sekarang giliran gw... Diluar banyak kritik en kontroversi mengenai ini, gw coba sekedar meluruskan aja.

***

Praktikum ini dimulai ketika kita panitia inti (gw, Fey, Uni, ama Ragil) mengadakan rekruitmen untuk mengisi jumlah kiestquotient asisten, artinya proporsi antara asisten dan praktikan itu seimbang. Dengan berbagai cara, sampe akhirnya kita temukan Lala, Agung, dan Fitrul. 

Dan praktikum pun berjalan dengan keren... materi baru juga keren.... kita belajar thin section yang mungkin 90% dibenci ama praktikan gara-gara itu mungkin terlalu susah... wkwkwk... Gw juga awalnya merasa susah gimana mempelajari thin section batuan beku yang mana ini baru pertama kali buat gw... Walopun kalo anak geofis itu "cukup tahu" mengenai thin section, tapi apa salahnya mempelajari, gak ada satu ilmu pun yang percuma dalam hidup ini. Ilmu manusia itu hanya seberapanya ilmu Allah sih.... 

Secara general praktikum berjalan lancar ketika blum ada praktikum yang lain... Karena emang kita udah sepakat mengusung konsep yang tidak konvensional untuk praktikum kali ini. Dalam hal ini dituntut kreativitas asisten untuk membuat bagaimana acaranya tidak boleh sama satu sama lain... pretestnyalah.. atau tugasnyalah... awalnya dibuat agar praktikan tidak merasa bosan.. agar otak kiri dan kanan itu bisa bekerjasama, tersinkronasi, karena nantinya seorang geophysicist memerlukan kemampuan tersebut... hahahaha... 

Mungkin mulai masuk pertengahan ke belakang, apalagi waktu acara VIII, acara Coal (batubara)... sebagian praktikan mulai kehilangan MOOD... Mereka gak suka sama tugas-tugas kita... Mungkin juga 90% kaga suka sama tugas gw, tugas puisi... Yang dinilai dari tugas puisi adalah bagaimana menggunakan/menempatkan itu istilah istilah batuan beku dalam sebuah konteks puisi... Daripada cuman gw suruh ngelist istilah itu trus cari artinya, so pasti mudah hilang dalam benak... tapi seenggaknya masih relevan karena masih ada istilah istilah petrologi di situ, lain kasus kalo emang gw kasi tugas suruh nulis puisi bebas... That's all humaniorist... Jadi terserah kalo sebagian merasa kerjaan ini adalah buang-buang waktu, hell yeah... Seperti kata Agung, harusnya berbanggalah karena masih ADA kerjaan... masih ada yang bisa dikerjakan... Apa yang kalian rasakan kalo udah lulus kaga ada kerjaan??? Seneng??? Hura-hura??? Damai??? Makan tuh!

Mungkin gara-gara "perang twitter" atau ke"garis-keras"an via twitter itu semua asisten berasa down banget... to the maxx... Semua jerih pikir daya guna apalagi daya kreativitas seperti dihapuskan, dinisbikan, dilenyapkan, dimatikan, seperti rezim sosialis jaman Lenin atau Stalin. Apalagi ada boikot besar-besaran di acara VIII dan IX... Buat apa kemudian gw diajak belajar bersama di Kalimilk kalo akhirnya sebagian boikot juga... 

Tugas final, bicara tentang tugas final, gw kecewa dengan SIAPA yang memutuskan untuk membuatnya seminggu... Di antara dua opsi seminggu dan sehari... Seseorang akhirnya menjawab via twitter dan bilang seminggu... Dan tugasnya gampaaaaang banget... membuat karya terserah... Gw ngasih tugas terserah karena dulu gw pernah bilang ke Binar, waktu itu dia ngeluh soal tugas yang dirasa berat, so, yawdah, gimana kalo tugasnya terserah kamu? Dia seneng.. Faktanya, banyak juga yang gak ngumpulin... Termasuk siapa yang memutuskan untuk membuatnya seminggu... Sumpah gw kecewa sekali... En, terima kasih buat semua yang udah ngumpulin, dalam benak gw, kalo disuruh bikin tugas terserah, gw bakal bikin mind map... Soalnya sekalian buat belajar responsi... Yang terjadi adalah... WOW.... unpredictable... ada yang bawa batu-lah (Ninik, Binar), ada yang bikin lagu lah (Lasnik, Daniek), ada yang bikin lukisan, memento dinding (Laely, Een, Erpin, Izmut), ada yang bikin scrap pop-uplah (Dira, Katiti), mading (Fany), buku katalog (Sofi, Kei), bikin video as well (Ekrar, Elan, M.Tri), bikin kalender (Tatat, Pepe, Vivi, dll), banyak juga yang bikin Mug (Peppy, Tiko, Tito, Moy, Dicka), gantungan kunci, origami (Mojo, Dida, Bogel), KAOS yang unyu sekali (Evie), sampe sulaman benang wol gitu (Uly)... Banyak banget jenisnya, gw kaga bisa nyebut satu-satu... Yang pasti semuanya di luar dugaan gw... Terima kasih...

So, kalo gw simpulkan, ya sebagian praktikan itu sangat tidak bisa keluar dari zona amannya, pikir dulu sebelum bilang sebuah hal itu TIDAK RELEVAN... itu menohok sekali... Then, kalo ada keluhan itu langsung dikeluhkan dong ke asisten yang bersangkutan.. nggak kayak gini, menusuk dari belakang... Ditanyain ada masalah gak, dibilang kaga ada... jebul di twitter rame aja... Plis, peduli amat kalian lebih suka praktikum lain, tapi kami sudah memberikan ilmu yang mungkin tidak didapatkan angkatan 2009 dan 2010, dan sudah memberikan pelayanan dan bimbingan sebagai asisten, walopun mungkin tidak kalian gunakan... At least seperti kata Mas Fey, praktikum ini bukan yang paling susah.... Nggak tidur mah biasa besok kalian di FGA, Non-seismik, apalagi Field Camp... Tugas yang banyak??? Semester 5 6 apa kabar??? 

Dua permintaan maaf saya adalah, jika mungkin masih ada yang merasa tugas-tugas petro itu tidak relevan. Kedua adalah, saya meminta maaf jika mungkin kebijakan warna cover agak melenceng dari yang diharuskan sebagaimana mestinya.. (seperti yang dijabarkan Ayu, di tugas finalnya, wkwkwk)

Big thanks buat kelompok UNGU, gw suka jerih payah kalian, gw suka aja kekompakan kalian.. Gak sia-sia gw temenin kalian sampe jam 12 malem... 

Wimar - Hilmi - Erpin - Rifna - Tito - Fardy - Peppy
Tiko - Galan - Mojo - Tyas - Jambonx - Rudy - Ekrar
Dan sebenernya dulu dijadwalkan ada Petro Award, event tahunan buat penghargaan insan-insan terbaik petro... Tapi apa dikata, nasi sudah menjadi sushi, seluruh praktikan gegap gempita seperti dapet hadiah satu juta dolar, jadilah kita cancel adanya Petro Award... 

Pesen gw adalah, jangan jadi orang yang suka/mudah mengeluh, suatu hal tidak mungkin lebih baik jika lo mengeluh... Kata Mas Ardy, "Mati wae, nek kakean ngeluh"... En, jangan jadi orang yang apatis... misal:
Asisten:  "Kalo kamu gak garap tugas ini ntar nilaimu NOL"
Praktikan: "Yawdah mbak, NOL juga gapapa"
Asisten: "Kalo kamu dapet NOL ntar nilaimu C loh"
Praktikan: "Yawdah mas, bisa dihapus juga toh... pilihan gini"
SISTEM otak yang begini ini yang harus diubah... Gak mau susah... Ga mau keluar dari zona aman... Itulah pesen gw ke semua praktikan, yaaahhh... setidaknya untuk menjalani apa ja deh yang masih tersisa....


***

30 Hours in Jakarta

Rabu, Desember 26, 2012
Oke... Setelah keluar dari zona aman gw yang kerjanya cuman tidur ama makan ama sedikit menari hula-hula ama History sebelum tidur, akhirnya gw dapetin juga undangan Tes Chevron... Iya, tes Chevron ini mengharuskan gw menyambangi lagi kota tercintahhh sepanjangg masahhh, sebut saja Jakarta. Anyway, sebenernya gw udah males pake kuadrat lima biji pergi ke sana... even cuman mikir doang.. males banget. Tapi karena didorong oleh rasa penasaran yang tinggi, maka penjajahan pengangguran diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan gaya hidup gw... wkakokwaokwo... 

Sebenernya tes Chevron ini undi-undi, hmm... apa sih bahasa indonesianya... hmm... bertepatan dengan hari tes Halliburton... tapi gak tau kenapa gw lebih pengen ke Chevron... Itung-itung menjaga stamina en stabilitas otak kiri en kanan gw, jadi bener-bener fokus ke Chevron... 

Ajibnya lagi.... Tes Chevron ini diumumin seminggu sebelum tanggalnya... So, sebenernya bisa sih dapet tiket kereta, CUMAN... tanggal tes itu adalah tanggal 22,  yang bertepatan ama libur panjang Natal 2012... Jadilah tiket kereta itu udah kayak barang langka dengan demand tinggi... dijual berapa aja mungkin masih laku-laku aja tuh... Tapi udah kaga logis kalo Gadjahwong biasanya cuman 125rb/145rb harus naik jadi 245rb... Miaapppp???? So, gw ama Tejo ama Siti bingung.... Wacana berkembang sana sini, niate bareng malah akhirnya terpisah pisah... Gw sih yang memisahkan diri karena gw lagi kere en jelas kaga kuat pake kereta... ahahah...

Jadilah gw pake Travel... Well, ini adalah pengalaman gw pertama banget naik Travel... Gw deg-deg-an... Huft... Apesnya gw kudu berangkat tanggal 20 desember 2012.... Astaga, gw akhirnya melewati detik-detik isu kiamat di perjalanan gw ke Jakarta.. Sebelumnya gw pernah berwacana untuk menikmati detik-detik itu di atas bukit Bintang... hahahaha... kan seru tuh kalo tiba-tiba ada tsunami... @.@. Akhirnya gw pun berangkat juga tanggal 20.... 

Alhamdulillah ada cewe cakepnya gannnnnn.... abege getooohhh.... sumpah, rambutnya wangi gan... untung gw dibelakangnya.... *mulai berfantasi*. Sebut saja namanya Sinta, yah.. anak D3 sebuah STIE di Jakarta Timur sonoh... anak Kalimantan, keliatan sih, tipikalnya... hahaha... Skinny cuman menang cakep aja, apalagi kalo senyum... Then, satu penumpang lagi adalah ibu-ibu tua, en ada ibu-ibu wanita karir gitu keknya, cuman urbanized ke jakarta deh... kek gini nih yang menambah sesaknya Ibukota... zzz... Dua penmpang lain, yang duduknya di sebelah gw, sama sama di belakang, adalah dua orang desa yang njemputnya aja nau'dzubillah... susah bener, masuk masuk pedesaan di Kebumen... Dua orang ini naik bawaannya udah kayak mau lebaran kupat... beras lah... ini lah... En pas masuk ke dalam mobil mak seeennggg... bau-baunya itu desakkk sekali... ada seperti bau salak tapi piye gitu... huhhh.... Jadilah gw ganteng sendiri di bangku penumpang... di depan ada dua sopir yang gahooll en fangki... si Hasan, ama kakaknya... hahahaha... aksen Tegalnya kentel sekali... 

***

Berangkat jam 5 sore tanggal 20, akhirnya sampe jakarta jam 5 pagi, wow... sungguh perjalanan yang horror sekali, tapi sopirnya emang bisa dipercaya... Dengan naik travel gw jadi memahami sisi lain dari para sopir travel yang kudu bolak balik Jogja Jakarta EVERYDAY... Wow... God Bless banget deh kemampuan fisiknya... En, emang iya sihhhh jam 5 udah sampe Jakarta, tapi nganter-nganterinnya itu..... NGGAK gitu jugaaa... masak kudu nganter satu ke Pondok Gede, satu ke Depok, satu ke Jatimurni, satu ke Cibubur, akhirnya gw kudu jadi yang TERAKHIR di anterin pulang ke Tanah Abang, satu-satunya yang di Jakarta Pusat... En gara-gara macet yang tak tertahankan... gw baru sampe di rumah sodara gw pas jam 11 siang... Kabar buruknya kaga ada orang dirumah... kaga ada kunci.... gw kebelet boker... Perfect!

Damn... muka lusuh berpeluh plus blum makan 18 jam, menyebabkan gw bingung mau jumatan dimana.... mana masjidnya jauh lagi... barang bawaan dititipin mana lagi... My God... Mana sms sodara gw itu kaga dibales... *plak*

Oke, sejam pertama gw habiskan dengan MENUNGGU... biasanya sodara gw itu pulangnya malem... So, nggak lucu banget kalo gw baru bisa masuk rumah juga malem.... Tiba-tiba sodara gw pulang... gw gembira bukan buatan... ternyata kantor diliburkan... Bagus deh pikir gw... En akhirnya masuk ke rumah langsung istirahat sampe magrib... Oke, jam kedua sampe jam keenam gw habiskan dengan istirahat, trus bangun makan sambil ngobrol-ngobrol sebentar, kebetulan Bude juga dateng dari Jogja, wow... Pas sekali... akhirnya selepas nonton Supertrap, gw masih didera ngantuk yang berkepanjangan... Sampe jam ke-duabelas, gw tidur... 

***

Oke, gw bangun di jam ke-sembilan sesampainya di Jakarta kemarinnya, atau sekitar jam 6 pagi... Hari sabtu emang hari santai buat sebagian orang Jakarta... sodara gw ama Bude juga terlihat santai pagi itu... hahha... adapun gw mandi en makan sembari ngobrol ama Bude... cerita ini itu.... sampe akhirnya gw memutuskan untuk berangkat ke Senayan jam setengah sepuluh pagi... 

Karena udah hapal daerah situ, gw asik aja naik Kopaja sampe ke Bank Indonesia, trus ke Halte Busway, naik koridor satu sejalan aja sampe ke Senayan, Bunderan Senayan. Delapan belas jam dari kemarin, akhirnya gw sampe di halte Senayan, suasana pagi itu sungguh asolole... Jakarta tanpa kendaraan di jam sibuk itu wow sekali... Masa yang naik Busway cuman dikit, kayak bukan Jakarta... En, gw udah janjian sebelumnya meet up with Siti di Halte Senayan itu... Berbekal GPS gw, akhirnya kita ikuti trotoar en sampe ke depan Senayan City (senci, bahasa gahool anak jakartane). Ternyata kata Siti, Tejo ama Pa'i (2006) udah di sana.... Berhubung gw lapar, akhirnya gw ama Siti makan dulu di McDonald STC... En, Tejo buru-buru nyari KFC... en akhirnya mereka nemuin KFC di Plaza Senayan.. Well... okedeh... akhirnya gw ke Mall di Jakarta juga, minimal yang mirip Amplaz gitu, beda dong ama Ambassador... wkwkwk... En, ketemu deh ama Mbak Vega, Mbak Mia, ama Mas Jupri... bwahahaha... berasa reuni... bwahahha... ternyata Mas Jupri ama Mbak Vega ikutan tes juga... -_________- Berasa minder, kata Tejo...

Dan, gedung tes kita ternyata bisa dicapai hanya dengan berjalan melewati Mall itu juga... Oke, Senayan Sentral 1, lantai 11... Jrengggg!!!!! Banyak bener yang mau ikutan tes... Dan lo tau apa??? Ternyata tes aptitude itu tes psikologi biasa... yahhh... macem padanan kata, dimensi ruang, hitungan, papi kostik, sampe PAULI.... Oh my God, udah lama banget gw kagak paulian... Terakhir mauli adalah pas jamannya BUMA itu... Udah agak lupa dong, harus setel frekuensi lagi... Intinya dalam Pauli itu adalah kekonsistensian irama pengerjaan lo.... kalo lo konsisten, pasti dijamin nambah.... En, sensasinya nambah itu adalah = menjatuhkan mental di samping lo.... bwahahahhahaha.... Dan bagian paling seru menurut gw adalah tes Pengetahuan Umum... yahh... seperti tes BTN, SCTV, RCTI, pengetahuan umum itu penting, walo gw agak gak yakin di beberapa soal... Then, soal pengetahuan analisis, yang disuruh jawab pertanyaan geje-geje macam, "Apakah bayi yang lahir bisu itu pasti tuli?".... Setdahhh... mana guwe tahuuu dongggg... Gw bukan bidang... "Kenapa kalo kita minjem buku dari perpustakaan harus dikembalikan??" *lempar sepatu gunung*.

Btw, sebelumnya gw udah booking travel buat balik. Sebenernya itu adalah kesalahan, salah satunya akibat diapusi Mas Fey, katanya Geoforia itu tanggal 23.... Jebulnya Geoforia itu tanggal 22... Sayangnya Mas Fey ngasih tau tanggal sebenernya setelah gw nelpon travelnya... Yawdah sih gw ambil positifnya, TAPI... efeknya baru terasa setelah Tes Chevron, hmm... I mean, pas ngerjain PAULI...

Pas gw ngerjain PAULI, entah di kolom berapa, tuh tukang travelnya TERNYATA UDAH NJEMPUT gw... *mati gw*, padahal udah gw suruh jemput gw itu malem-malem... Mana hujan lagi.... gw udah kaga konsen pas akhir-akhir ngerjain pauli, untungnya gw udah hampir nambah, jadi abis itu ritmenya gw pelanin... GW SAMBIL SMS-an.... baru kali ini gw Pauli sambil SMS-an... -____________-

Then, gw pikir masih ada tes Wartegg atau menggambar pohon manusia kek biasanya, jebule gak ada.... Nuwun... Gw merasa kaga enak ama abang-abang travel yang nungguin gw... gw pastikan gw adalah orang pertama yang dijemput... Jam 4 sore gw selese tes langsung ge ngacir ke Halte Busway lagi... entah gw lewat mana, mana gerimis mengundang gitu.... Pokoknya chaos, lari-lari iya deh gw... yang lain katanya nonton abis itu... peduli amat gw mah... penting sampe rumah ambil barang langsung cabut... TAPI ternyata tak semudah itu, ternayata hujan yang petirnya ampun ampun itu ternyata menyisakan BANJIR dimana-mana, di jalan Sudirman itu underwater... Busway ngadat!! Apalagi jalur busway suka diserobot mobil-mobil sarap... Gw emosi aja tiap halte yang dilewatin... Rasanya lamaaaaa banget cuman lewat Halte Benhil ke Karet ke Setiabudi... duh duh duh... 

Anjirrrr... SEJAM juga tuh busway baru nyampe Bunderan HI.... si abang travel terus mencak-mencak... En, akhirnya sampe di BI, gw langsung jalan kaki dengan kecepatan 20 km/jam dengan percepatan 10 m/s^2. Sumpah... jebulnya BI ke Stasiun Tanah Abang itu jauh sekali.... Grrrrrrrrrrr...... Gw mikir dalam kondisi semacet itu naik Taksi bakalan lebih menyita duit... @.@... Hujan... jadilah gw basah kabeh... superrrr...

Kabar buruk belum rampung, Jam 5.30 sore gw baru sampe rumah, en termehek-mehek, tergopoh-gopoh, mata gw melotot seakan kaga percaya, bahwa RUMAH sodara gw itu KEBANJIRAN.... OH My..... Demi aapaaaa ini gw pulang malah rumah yang tadi siang gw tinggakan dengan sukacita, eh, malah sekarang penuh air selutut tinggi dikit... Untungnya gw bawa kunci, jadi langsung masuk, langsung cari tas gw, peking ini itu... Si abang travel telpon lagi.... dia udah desperate, dia udah pake ancaman sekarang... kalo 5 menit kaga keluar, travel batal.... Oh.... Atas semua yang gw alami dalam 25 jam itu harus jadi antiklimaks, andwae! Akhirnya dalam kondisi kalut, sumpah... gw baru kali ini merasakan yang namanya kebanjiran  di rumah sendiri.. Mana airnya itu adalah campuran air sungai terdekat, yang so pasti banyak kotoran... OMO... En, demi apa ada semacam zat kontaminan minyak tanah atau bensin pas gw mencoba mencari sepatu gw yang entah berada dimana di kegelapan itu...  Jadilah karena waktu yang semakin mendera, gw kudu meninggalkan sepatu ama handuk gw... Nggak lucu juga gw cuman bawa satu pasang sepatu gw pulang.... en gw pulang untungnya pake Vantofel yang basah ama air banjir plus minyak... Langsung deh... akhirnya ketemu ama abang-abang travelnya... HUFFFTTT... Bener-bener hektik..

Jakarta Banjir 22 Desember 2012
Sayangnya gw lupa makan sampe akhirnya sampe POOL travel itu jam 11 malem.. terakhir makan ya di McDonald itu... ckckck... Akhirnya tepat 30 jam juga gw mengarungi Jakarta.... intinya ya cuman tes TIGA jam.... tapi sensasinya itu... WOW... 

***

Dan travel pun memaksakan lewat jalan yang salah... Jalur Weleri ya kejauhan kalo dibandingkan ama jalur selatan... Mana macet di Pantura... huffftt.... Dari Jakarta jam 11 malem, sampe Subang jam 12 lebih.. Joss banget sopirnya... Ngebut to the maxx.... Baru sampe Cirebon ya yam 3 pagi... gak tau kenapa ini... pokoknya Pantura macet... Tegal, Brebes, Pekalongan, Pemalang, Kendal, akhirnya Weleri... Sampe Gringsing, makan siang jam 9 siang... En, melewati Wonosobo, Temanggung, akhirnya Magelang jam 12... Dengan komposisi dua keluarga en gw... naas banget gak sih... jadi pas istirahat gitu gw mensti menyendiri.... hahha... 

Alhamdulillah Jogja... 

Tapi gw jadi suka pake travel... enak aja bisa jalan-jalan... jemput-jemput... wkaokwkkoaow... Sampe akhirnya diandalkan pas nyari alamat di Nglempongsari... hahahaha.... Besok-besok kalo gak Kereta ya travel aja... hahaha...

Karangsambung

Kamis, Desember 20, 2012
Well... 

Akhirnya gw menginjakkan kaki juga di Karangsambung, big thanks to GF'11 karena kalo kalian kaga fieldtrip kesini, ya gw juga kaga akan kesini... bwahahaha...

Tapi jujur, kunjungan ke lokasi ini sungguh sangat singkat, en terjadi pada cuaca yang ga jelas (baca: hujan). 

Tapi oke, kunjungan gw ini sekaligus mengobati rasa penasaran gw mengenai kompleks Melange yang ada di sana... Gw tadinya berharap bakal berhenti di singkapan serpentinit di Pucangan, tapi hal itu diurungkan karena lagi-lagi hujan, en permasalahan waktu yang inefisien...

Then, back to the Melange, oke sebenernya gw udah baca baca ini itu.. en waktu itu gw mencoba kembali merekonstruksi apa yang ada di pikiran Pak Udin dengan apa yang ada di pikiran gw...


Video di atas video penjelasan yang mungkin sedikit banyak sangat berguna banget .. Sekarang jadi tau kenapa bisa begitu, kenapa bisa begini... Diluar medannya yang asolole, apalagi gara-gara gw ama Agung di barisan belakang... jadilah fieldtrip ini berasa sangat muspro buat kami berdua... Selain gw kudu bilang wow sama singkapan rijang yang warnanya merah, yang apik banget... hahahha... Ama tau gimana sih penampakan batulempung bersisik yang awalnya gw pikir bakal mirip ular gitu, jebule malah mirip batubara aneh gitu... hmmm.... sepenglihatan gw kaga liat ada struktur Boudinage di sini.... apa mungkin gw yang kaga merhatiin... wkoakowkoakowk...

Yups bener banget kata Fany, emang cuman capek di jalan... tapi mayanlah... minimal pernah... 

I am the last in this line... Oke, bergumul dengan lempung sawah...

Rijang, Agung semacam seneng banget nemu singkapan ini...

Oke, itu anak UNSOED 2011 sedang mengamati Rijang, en itu item item paling kanan... sajake ra penting.. hahaha

Foto duyu ama lempung bersisik.. jangan bilang ada legenda di dalamnya, kutukan ato apa... hahaha...

5 cm.

Selasa, Desember 18, 2012


Mungkin jarang banget buat gw untuk berkomentar tentang apa yang gw tonton..

Yaps…

5 senti… sebuah film yang diadaptasi dari sebuah novel yang sempat punya memori sendiri di catatan sejarah kehidupan gw… bwahaha… terlalu lebay mungkin…

Oke, dulu emang gw sangat hobi banget yang namanya beli buku, entah itu novel, majalah, sampe buku sekedar teenlit-teenlit gaya Raditya Dika gitu. Dulu uang jajan gw lebih abis ke beli buku daripada segalanya. Sekarang mungkin duit gw lebih cepet abis karena gw pake buat makan daripada yang lain… hahha… Dan suatu ketika gw merasa penasaran tentang buku 5 cm ini… Gw merasa penasaran aja karena buku ini judulnya gak wajar… “5 cm”… agak aneh…

Dan karena gw beli banyak buku, jadilah si buku ini jadi bottom hits dalah hitlist gw… Then, lagian pas jaman itu gw dikenal sebagai perpustakaan berjalan di geofisika 2007… Semua orang minjem buku gw.. entah siapa yang mulai… pokoknya awalnya si Nike itu… Oke, khusus buku 5 c, ini gw pinjemin sebelum gw sendiri baca… so, masih plastikan rapi lengkap ama label harganya… en gw masih inget banget gw pinjemin nih buku di G3… entah sama prina ato siti, ato siapalah… Celakanya mungkin gw terlalu ngasih kebebasan yang terlalu bebas.. en kepercayaan yang tinggi kepada mereka, sehingga gw pada akhirnya KEHILANGAN buku seharga 49.500 *masih inget gw harganya* jaman tahun 2008nan lah… Nah, kalo udah gw baca sih kaga papa, lhah ini gw buka plastiknya aja blum…

Gw berang… ge tanyain semua yang pinjem, kaga ada yang ngaku… En, lagian gw juga lama kelamaan jadi males nyari hal-hal beginian, mau entah diambil angkatan lain atau mau ditemuiin dosen gw kaga peduli.. Sejak saat itu gw jadi jarang beli buku kecuali buku-buku langganan gw… 

***

Dan akhirnya tahun 2012 ini gw pinjem dari Bey. Random sekali mungkin ya. Setiap gw ke took buku pasti yang ada dikepala gw setiap lewatin buku 5 cm adalah rasa kecewa.. Mbok yao yang minjem itu bertanggungjawab atas kelalaiannya… hahaha… tapi yasudahlah… udah empat tahun gini…

Akhirnya hari ini, 17 Desember 2012, gw bisa nonton versi film dari novel yang ternyata kalo dibaca itu sungguh inspiratif. Lagi-lagi tentang mimpi. Walopun sebenernya gw udah lelah bermimpi.

Dan filmnya bener-bener keren, pengambilan gambarnya itu outstanding sekali, film paling menyusahkan crew-nya ya mungkin film ini… Walopun banyak hal detil yang ga ditampilkan, tapi good… sosok riani diperankan oleh cewek cantik bener, mbuh siapa namanya… en sosok dinda, seksi sekali dengan g-stringnya… hahhahaha… Walo ekspektasi gw ternyata kamar Zafran lebih rapi dari bayangan gw.. Arial gak se-pothok bayangan gw, Genta tampak ndeso.. haha en Ian… itu udah pas banget… hahahaha… Mereka adalah sabahat sejati…

Gw jadi berpkir, apakah gw ada sahabat sejati? Kalo di film 5cm, mereka tidak pernah melewatkan satu weekend pun dengan tidak berkumpul… Kalo gw mungkin tidak pernah melewatkan satu minggu pun dengan tidak karaoke? hahahaha…. Sekarang mereka udah sukses… Dan sukses juga meninggalkan gw sendiri di sini… Apakah mereka masih bisa disebut dengan sahabat sejati? Atau mantan sahabat sejati?

Hahahaha… Never mind... Sahabat sejati itu tak lekang oleh waktu… 

Bianglala

Sabtu, Desember 15, 2012
Bianglala, sumber gambar : Sini

Sedikit berkomtemplasi setelah serangkaian tragedi dalam hidup ini... Kemudian gw semacam tersadarkan ketika gw bermain kemarin dua hari yang lalu di Sekaten, semacam pesta rakyat marginal yang terlarut dalam hingar bingar malam bagai mesin waktu serasa kembali ke jaman dulu.

Mungkin sedikit absurd ketika gw diajak untuk sekedar mencicipi wahana yang sebenernya udah lama banget kaga gw coba naikin ini... Namanya bianglala..

Dan, sensasinya, joss, gw seperti memahami bahwa hidup ini selalu berputar, walo dalam kenyataannya mungkin gw kaga bisa menebak bagaimana sistem perputaran dan percepatan putarannya... Dalam senda gurauan di atas titik tertinggi itu sebenernya mata hati gw terbuka lebar dalam kenyataan hidup sepahit ini... 

Gw selalu suka berada di atas bianglala... Paling tidak gw merasa ada "di atas" untuk sementara waktu,.

Faz.

Tarutung (Bagian 2)

Kamis, November 29, 2012

Hanya ingin sekedar melanjutkan perjalanan gw beberapa minggu yang lalu. Kali ini adalah beberapa daerah yang gw kunjungi selama dua minggu itu. Sekalian mencoba membahas fenomena sosial yang terjadi, gw seperti bakalan sok membedah en menganalisis sosiologi sosial budaya daerah setempat.. Hahaha...

Tarutung Kota

Bagi gw, Tarutung adalah sebuah kota tanpa Indomaret yang cukup menyenangkan, walopun agak susah cari makanan di sini kecuali makanan Padang. Menyenangkan, suasananya, dingin en perfect banget buat mager di kamar seharian, soale adem... Beda banget ketika gw touchdown Jogja, LANGUNG PANAS banget.... zzzttt... kontras sekali.. 

Gw juga suka suasana pas gw sholat Idul Adha di Masjid Tarutung... suasana kaum minoritas di sini, cukup menyenangkan... Yang gw suka adalah torelansi antar agama di sini joss banget... 

En, yang paling keren adalah banyaknya manifestasi panas bumi di Tarutung-Sipoholon, misalnya Airsoda, itu sih yang paling terkenal di seantero Tarutung. Sayang banget gw blum nyobain... Gw membiarkan Pak Nukman bersenang-senang.. huhu... hahaha... Malu sih, ceweknya banyak... Nanti badan gempal gw diketawain anak gahool Tarutung.. hahaha... Tapi gw suka pemandangannya.. dari situ gw bisa liat Salib Kasih di bukit seberang... Joss banget...

Air Soda, pemandian
Pokoknya kalo ada kesempatan kesana lagi, gw mau deh... bwahahaha... 

Sibolga

Gw lupa ini hari ke berapa, whatsoever, yang pasti gw sempatkan mengunjungi kotanya Rudy Dharmali, temen geofis gw. Nice. Jauh banget dari Tarutung, tiga jam!

Kota dipinggir pantai ini emang menawarkan keeksotisan pantainya, lagian kotanya juga dikelilingi bukit-bukit super terjal, Keren pokoknya! En gw paling suka ama Terowongannya, apa namanya, batulubang atau lubangbatu gw lupa... Tapi berdiri ngukur arah kekar disitu sambil gw berimajinasi bagaimana dulu rakyat Indonesia dipaksa kerja rodi hanya untuk membangun/melubangi granit yang lumayan panjang itu... Keren... Truk gede aja bisa masuk... Bisa dibayangkan kan gedenya... Panjangnya mungkin sekitar 100 meter... Yang mau tau sejarahnya bisa dibaca sejarah memilukannya disini...

Batulubang, (sumber: Sini)
Then, gw sempet mampir ke pinggir pantai untuk melakukan uji sampel... Sungguh menyenangkan...


Pakkat

Oke, ini adalah kota yang jauh juga dari Tarutung, satu-satunya jalan adalah via Siborong-borong atau via Sibolga, saking jauhnya gw jadi bisa melihat-lihat pemandangan.. Kalo diliat dari google map, itu daerah Pakkat itu mempunyai struktur morfologi yang kereeeeennnn.... Menurut peta geologi sih batuan disini adalah batuan Permian yang merupakan batuan tertua di daerah Tarutung dan sekitarnya...

Pakkat

Janjiraja

Then, janjiraja adalah desa paling PHP diantara target desa lainnya dalam dua minggu gw di Sumatera. Gw berpikir bahwa janjiraja adalah sebuah desa yang tenteram dan damai, sukur-sukur ada indomaretnya... ckakaka...

Well... Yang ada gw kudu jalan kaki TIGA jam dari desa paling deket ama nih desa... sebut aja nama desanya adalah Aek Hopong... Oke... Dan tiga jam ke depan adalah PERJUANGAN... Dari lahir mungkin gw udah kaga suka mungkin ama aktivitas naik gunung... hahaha.... tapi pas perjalanan kesana sih gw fine-fine aja....

Tiga jam yang keren, menghasilkan pemandangan yang sangat ABSURD... HAMPA... Kota Mati.... Jingak... Kaga orang sama sekali diatas sana... Tiga jam for Nothing.... Janjiraja berubah menjadi Janjipalsu...

Apes lagi dalam perjalanan pulang yang didominasi oleh 60% tanjakan itu gw ude nyerah dah... bwahahahaha.... Mana banyak dicokot lintah... pacet.... hujan deres pake banget.... Untungnya kram-nya cuman 20 meter sebelum tempat parkir mobil... Akhirnya sampe mobil.... Kaki penuh darah... banyak dicokot pacet.... Bener-bener janjiraja.... unfogettable...

Sarulla

Munkin ini tempat yang udah seperti mini magma chamber.... berdiri di atasnya serasa berdiri diatas magma... Keknya udah deket banget ama permukaan...

Banyak banget manifestasi panas bumi yang keknya kalo diukur pake geotermometer mungkin bakalan tinggi, karena di permukaan ada suhunya tinggi... letupannya mengerikan... Walopun cuman di sawah-sawah... tapi udah bener-bener kayak di ring of fire aja...

***

Well, kalo ditinjau dari sosiologi sosial muda... gw bisa menyimpulkan bahwa kehidupan orang Tarutung, Tapanuli itu begitu santai... tetep kerja keras... tapi menyikapi hidup itu mereka santai sekali... Walopun emang logat mereka keras bukan main, tapi menyenangkan buat gw... karena gw jadi juga belajar banyak dari mereka... 

Warung kopi adalah sesuatu yang selalu bisa dijumpai ditiap beberapa meter, just like burjo di Jogja... tempat murah, tempat nongkrong, melepas penat, sungguh asik ngopi sambil makan gorengan yang rasanya bener-bener mirip gorengan di Irian sana... Just pisang yang diiris tipis ama bakwan yang tipis juga... Di hari akhir gw di Tarutung, gw ama Pak Nukman lebih milih untuk sarapan gorengan ini aja dibandingkan harus makan makanan hotel yang ini itu membosankan....

Then, gw juga memperhatikan tentang kebudayaan, adat mereka saat ada anggota kerabat mereka yang meninggal... menurut gw, teramat sedih sekali mungkin ya bagi keluarga untuk melepaskan anggota keluarganya yang meninggal... Buat orang batak sih mayat si yang meninggal masih berada di rumah duka sampai mungkin empat hari sesudah kematian, dengan menyuntikkan formalin, plus pesta pora di hari ke empat... Pokoknya menyedihkan sekali ketika gw menghadiri upacara kematian di hari pertama... pilu sekali...

***

Tarutung (Bagian 1)

Kamis, November 15, 2012
Tarutung, mungkin gw pun gak akan terbayang kalo gw bakal kesana..

24 tahun berada di atas tanah Jawa itu membuat gw sangat antusias sekali ketika mendapat kesempatan untuk sekedar meninggalkannya untuk beberapa hari... Dan terima kasih buat Pak Nukman yang bisa membuat mimpi pergi ke Sumatera gw menjadi kenyataan... Sebenernya walopun tahu kalo gw bakalan survey ini itu di Sumatera, tapi setidaknya diawali dengan kegiatan yang paling pengen gw lalukan: bepergian pake pesawat... hahahaha.... karena seumur-umur gw belum pernah pake pesawat yang gw ngurus sendiri ini itunya... 

Sebelumnya gw pernah pake pesawat Hercules dua kali pas pergi ke Biak, Irian Jaya sono.... Itu sangat gak kerasan banget, gelap en banyak bau bau gak sedap... en asal transit aja.. Trus  yang ketiga gw pake Garuda Indonesia cuman dalam rangka pertukaran pelajar dari Mataram, NTB pulang ke jogja... hahahaha.... Gak begitu menikmati... hahha...

En, barulah kemarin gw pake pesawat yang sama, Garuda, en gw sendiri, bingung di bandara, gw tanyain aja semua orang.... maklum, daripada gw salah... But, asik juga... Sampe akhirnya menginjakkan pertama kali di Soetta.... Merasakan hektiknya The Amazing Race... hahaha... 

Bertemu Pak Nukman di F3 waktu itu bener-bener surprise buat gw... hahaha... Dosen gw itu masih sama aja dari dulu sampei sekarang... Pembawaannya masih sama... Retorikanya pun masih sama... En dateng-dateng dia bangga-banggain diri abis foto ama Indra Bekti... hahaha... 

Dan, perjalanan ke Medan lebih keren karena pesawatnya lebih keren... Wow... En begitulah kami sampe akhirnya gw tahu bahwa perjalanan ke Medan bukanlah akhir cerita hari itu karena lokasi sebenernya ada di 140 km selatan Medan, selatan Danau Toba... yakni Tarutung.... Gw udah imajinasi kalo Tarutung itu kota yang indah penuh bunga en hamparan stepa kanan kiri... en gw juga udah membayangkan bahwa kita bakalan flying camp sambil ujan-ujan menelusuri setiap jengkal dari Tarutung... Cetarr sekali...

Danau Toba
Ternyata, setelah 8 jam menggunakan jalan darat plus berhenti mengagumi Kaldera Toba, sampailah ke sebuah kota kecil yang ga ada indomaretnya itu.... Tarutung.... Well.... di kota ini... gw bakal mengarungi dua minggu ke depan... 

Bersambung... Menunggu mood...

STMJ Gangnam Style~

Selasa, Oktober 09, 2012
Oke, setidaknya ini adalah keyword yang mungkin lagi naik daun... Gangnam setau gw, secara gw penggemar korea, adalah satu daerah di Korea sana, dan sebenernya emang udah sering gw denger sebelum PSY membuat label untuk judul lagu yang tidak gw sangka juga bakal fenomenal.... Gw udah liat tuh video sebulan sebelum ngehits banget di yutub.... Bahkan sekarang videonya pun udah ditonton 400 juta viewers dalam tiga bulan... 


Semua pihak tercengang, bahkan Google aja sampe tercengang karena ketika tayangan Live PSY di Seoul aja sampe membuat crash traffic Youtube... Padahal olimpiade London aja tenang-tenang saja... Sebuah lonjakan apresiasi Asia yang sungguh menakjubkan...

Pada suatu saat sebelum STMJ, panitia dateng ke rumah gw en nyuruh gw ngasih tugas ke anak 2012... Dan melihat alasan di atas, jadilah gw bilang bahwa mereka kudu ngedance Gangnam Style... Awalnya dance bukan flashmob, cuman ngedance di Jalan Kaliurang... Ngedance depan Pizza, ngedance depan Natasha, gitu-gitu... Dan gw pun cuman menghimpun saran dari beberapa panitia yang dateng doang... 

Berjalannya waktu ide gw ditolak sama seksi acara.... Gw berang... haha... Gw sempet diskusi sms-an tanpa batas ama seksi acaranya... oke... Katanya sih dance-nya terlalu susah... En kata seksi acaranya kita kudu nyedain beberapa pilihan lagu buat ngedance itu, misal RolyPoly, Heavy Rotation, dll.... Menurut gw, itu gak lagi ngehits gitu loh, jadi gw tetep bersikukuh kudu Gangnam.... bukan karena gw suka korea yahh.. 

Dan, menjelang hari pengumuman tugas di Hutan Biologi sesudah georehat pertama itu kayaknya, atau kapan ya? gw lupa.... Akhirnya ada banyak revisi mengenai pembicaraan yang udah panjang lebar di sms sebelumnya.... Tiba-tiba mereka disuru bikin video sepakbola tanpa bola... en selebrasinya adalah Gangnam Style... itu udah melenceng banget dari tujuan semula... tapi, whateverlah.... yang penting ngedance... hahahohao...

***

Hari berganti hari, sampe akhirnya gw sering main ama anak-anak 2012... Gw diajakin ngeliat en mungkin sedikit ngebantu anak-anak 2012 untuk ber-gangnam stye... Gw sih cuman bilang bisa gitu sama mereka pas ditanyain... Dan waktu itu kebetulan ada lead dancer utamanya yakni, Tangguh, yang sekarang jadi ketua angkatan 2012, ama Farah, yang katanya sekarang jadian ama Tangguh, gara-gara Gangnam Style... Sebelum gw nyidak di hubi (Hutan Biologi, zztt), mereka ternyata udah sering latian bareng.. *ciee*...

Dan, akhirnya gw sempetkan ngeliat mereka latian perdana Gangnam di Hubi waktu itu... masih bagian Reff... Sungguh susah ngeliat... lagian gw juga agak malu kalo kudu ngedance di depan mereka... bwahaha... Jadilah gw cuman liat-liat bentar, en dirampungkan dengan makan bareng dancer inti 2012 di Kedai Jamur... bersama Tangguh, Farah, Pungky, Yoggie, Reza, Imam, Rizki, Saras, Shelly, ama Avis... 

Then, beberapa hari setelahnya mereka terlihat sedang latian lagi mulai bagian verse, dan gak tau kenapa kayaknya gw penasaran ama dancenya, jadi semaleman suntuk sekitar jam 11 malem ampe jam 1 pagi gw ngeliat videonya, sambil buat storyboard gerakannya per hitungan, trus praktekin bentar, voila, gw bisa... hahaha... Dan, pas latian verse itulah gw mulai ngelatih mereka sebenenya... Baru 4 x 8 hintungan aja mereka udah capek en waktu udah menunjukkan jam 5 sore... which is gak baik buat cewe-cewe.... Jadilah Tangguh punya Ide yang sungguh cemerlang, bahwa, gimana kalo sebagian dari mereka ada yang tutor langsung ama gw... jadi besok langsung bisa ngajarin yang lain... 

Gw setuju, en gw pikir, en Tangguh pikir juga paling cuman dua orang, yakni Tangguh ama Farah doang gitu yang berminat, tapi setelah Tangguh teriak, beberapa antusiasme dateng dari banyak penjuru... Gw terharu... hahaha.... Adalah Shelly am Dina yang gak abis pikir nih semangat banget... Trus ada Afta sang Nitroers yang lincah banget sepertinya, sampe Suhari, Onil, Reza, Ahre, Humam, Pungky, Hernani, Ina, Ami juga dateng.... 

Oke, seperti Suhari yang punya ide, kita latian di Hall FISIPOL yang baru.... Keren banget disini, hallnya terang banget... ada banyak kegiatan disini, mungkin sebagian besar adalah dance, dan satu kegiatan yang gak abis pikir diadain di Hall yang rame gini adalah English Debate... -_____-... Oke, awalnya sih kita cuman dikit, cuman satu barisan gitu doang... Makin lama makin banyak... dari awalnya cuman 7 sampe 8 orang, tau-tau endingnya bisa kayak 20 sampe 30 orang... Satu Hall penuh.... sungguh... semangat besar sekali... Dan gw pun mengajari satu lagu full disini... mulai merhatiin setiap detil... dari awal sampe ending, dengan bantuan Afta sang lead dancer yang sebenernya... 

Ceria bersama 2012 at FISIPOL Hall UGM, sayang bagian gw Suhari ama Afta BLUR... zzzttt

Akhirnya setelah itu, mereka semakin mandiri, membuat plot sendiri, membuat siapa masuk kloter satu, kloter dua dan seterusnya... En, akhirnya perform di GSP panas-panas bikin video flashmob yang menurut gw kaga flashmob banget.... Ya... udah baguslah.... Walopun kurang detil apalagi yang bagian tengah ke belakang, namun hasilnya bagus kok... gak tau kenapa bagian touch the ground itu bener-bener semuanya touch the ground... gw terharu lagi... T.T

Dan... setidaknya gw bertanggung jawab atas tugas yang gw kasih sendiri.... hahaha.... Jadi ya gak heran kalo mungkin sekarang mereka udah jadi ahli Gangnam style...  Kalo karaokean, gangnam style jadi lagu wajib buat lonjak-lonjak yah keren kan... Jadi ada ciri khasnya... Kalo setiap diputer lagu itu mereka ngedance ya bukan salah saya... Ckakakakkk.... Seenggaknya impress lah angkatan lain, en tunjukin kalo angkatan 2012 itu angkatan dance.. Hahaha.. 

Sayang, gw blum dapet hasil videonya kemarin... 

Op op op.... oppan gangnam style!!!

International Cuisine in Jogja

Minggu, Oktober 07, 2012
Gara-gara nonton serial Food Safarinya SBS Australia, yang gw temuin di Dewa.net, gw jadi suka banget belajar bagaimana sebuah masakan di satu negara tertentu itu dihidangkan, apa sih ciri khasnya, kemudian bagaimana table mannernya, en jadi tau kenapa Indomie jadi masakan nasional Nigeria? En yang paling penting adalah apa saja key ingridients yang dipake di setiap negara.. Well, tentu saja, Indonesia, dijajah gara-gara kita punya banyak rempah-rempah, maka dari itu makanan Indonesia sangat herbful en sangat kaya rasa dibandingkan mungkin dengan negara lain... Tapi, apa salahnya kan kalo gw coba masing-masing specialty dari beberapa negara-negara yang ada di Jogja, mungkin bisa jadi referensi buat lo-lo yang bosen makanan Indonesia itu-itu aja... 

***

Gara-gara nonton itu, gw sempet ngapalin tuh bahasa inggrisnya rempah-rempah, mulai dari corriander, cardamom, sampai fleur de sel, hingga caraway, gitu-gitu deh, pokoknya asik aja mempelajari itu... 

Restoran Jepang di Jogja

Tachiyoru, dry beef ramen



Penjelajahan masakan internasional dimulai dari makanan yang paling banyak dijumpai di Jogja, yaitu makanan Jepang...Well, makanan jepang banyak banget bertebaran, mulai dari warung ramen, sampe sushi.... En, di Jogja, karena anime masuk duluan ke Jogja, jadilah laris manis warung jejepangan ini sama para pelajar-pelajar SMA biasanya... 

Key ingredients: Paling jepang itu kalo ada nori, trus jahe jepang yang merah-merah itu, trus ada juga wasabi yang rasanya aneh gak karuan itu, tofu, noodle, shitake, miso, ama bakso ikan ala naruto itu,,, hahaha.... 

So far, masakan jepang paling enak menurut gw ya di Hakata Ikkousha. Secara udah bener-bener impor dari Jepang langsung en dibikin langsung sama koki dari sana. Yang paling penting dari masakan Jepang adalah RAMEN. Ramen jepang haruslah kentel dan bercita rasa tinggi. Selain itu bisa masakan lain seperti Yakiniku atau Teriyaki yang gw rekomendasiin sih di Tora-tora atau Arigatou Cafe, semuanya maknyuss.

Warung Jepang di Jogja yang udah pernah gw coba:

Hakata Ikkousha (10/10), Jl. Demangan Baru en JCM Lantai Dasar
Item rekomendasi : Ramen, Gyoza, atau kombinasi keduanya. Maknyuss! Pelayanan maksimal. Minumnya pesen aha Ocha (teh hijau) dijamin lo bakal direfill sampai mampus kecuali lo minta udahan refill-nya. Nice!

Silla (9/10), Ring-road Utara, samping Happy Puppy
Item rekomendasi : Pilih menu jepang-nya. Banyak bento-bentoan yang asyik en ramen-nya juga enak sih walo selevel sama Hakone. Gw sih prefer bento-nya
 
Asagaya (7/10), tutup.
Hoka-Hoka Bento (7/10), Jl. Kaliurang Km 5,5 - Malioboro Mal Lantai Dasar
Item rekomendasi : Semuanya enak, cuman karena fast food chain jadi kurang berasa gimana gitu.
 
Nikkou Ramen (4/10), Jl. Monjali
Item rekomendasi : Pilih menu ramen yang kuahnya encer tidak ada sesuatu yang well enough. Cocok di kantong tapi mungkin enggak Jepang banget. Ramen mahasiswa lah.
 
Sapporo Ramen (2/10), Jl. Wahid Hasyim, Nologaten
Item rekomendasi : Ini ramennya sangat lebih berasa mie ayam ala Jawa daripada ala Jepang. Murah tapi sih.
 
Nagoya Ramen (6/10), Jl. Dr. Sardjito
Item rekomendasi : Ramen en sushi. Ramen murah tapi enak lumayan karena level pedesnya bisa di variasi. Sedikit di atas Nikkou
 
Kawaii (6/10), Jl. Argolubang, deket Stasiun Lempuyangan, nggak tau masih ada atau enggak.
Zutto Sushi (6/10), tutup
Tora-tora Japanese Food (7.5/10), Jl. Kaliurang, sebelah Fak. Geografi
Item rekomendasi : Pilih menu Yakiniku atau Teriyaki semua enak en bagusnya chefnya pake baju chef yang keliatan super sibuk mempersiapkan segalanya. Joss.

Hakone Ramen (8.5/10), Daerah Sadar, Jalan Moses G.
Item rekomendasi : Pilih menu Ramen yang pasti. Minuman di sini segede gaban. A Must try!

Sushi Story (6/10), Jl. Gejayan
Item rekomendasi : Yang suka sushi murah tapi enak ya di sini. Silahkan, tapi ramennya hancur gan!

Juyo Ramen (8/10), Jl. Kaliurang km 10 gak tau ini masih jualan enggak.

Arigatou Cafe (7.5/10), Jl. Kaliurang, deket BNI UGM
Item rekomendasi : Hampir sama dengan Tora-tora, asik, Yakiniku, Teriyaki en segala yang goreng-gorengan Katsu-katsuan di sini enak gan!


Katsu-Katsu (5/10), Taman siswa, Jl. Monjali sebelah Rocket Chicken
Item rekomendasi : Mostly Katsu, banyak pilihan tapi kadang suka lupa gitu misal kejunya atau apanya. Enak standar sih.

Tachiyoru Ramen (8/10), Jl. Babarsari
Item rekomendasi : Dry Ramen. Mungkin aneh, tapi enak kok. 

?? Ramen (4/10), Jl. Alamanda samping Mang Kobis. *Maafkeun saya lupa nama gerainya*
Item rekomendasi : Ramen rasa miso, kuah hitam gak menyenangkan. Yang penting murah. haha..

Harus dicoba :

Susi Kali Lima (????), Daerah Sadar, Jalan Moss G.
Takigawa (????), Jl. W. Mongonsidi.
Sushi-Tei (????), Jl. Affandi

***

Restoran Cina di Jogja

Dim Sum, Dumpling, Mandu, atau apalah itu aslinya adalah masakan Cina, yang ngetren sekali di Indonesia.

Paling membumi di Indonesia itu adalah masakan Cina, secara etnis Tionghoa kan banyak banget di Indonesia, Jogja khususnya... Cuman, saking nge-blend-nya makanan Cina dengan makanan indonesia, jadi sebenernya susah ngebedain apalagi membuat specialty khusus restoran Cina gitu.. 

Key ingridients: Paling umum dijumpai adalah jenis kwitiauw, itu kesukaan gw... hahaha... then, persawian, mulai dari pak choy, kai lan, bok choy, baby corn, itu sangat umum banget dijumpai... kadang ada juga yang pake ang-ciu, oyster sauce, kecapnya juga harus dua jenis, plus ama maizena untuk mengentalkan kuah, misal fu yung hai...

Karena susah nemuin yang bener-bener warung Cina, paling favorit ya Sari Eco, apalagi? hahaha.... lain itu ya Mie Jakarta en warung-warung kaki lima gitu biasanya malah enak kok...

Warung Cina yang pernah gw cobain:

Sari Eco (7/10), Jl. Monjali
Item rekomendasi : Semuanya enak kok ya memang masakan pribumi sekali. Plus es kelapa mudanya emang bener-bener mengantarkan gw kayak lagi di pantai-pantai. CUMAN, biasanya kebersihannya dipertanyakan. Masak banyak kecoa lalu lalang terbang terbang bikin gilak.
Warung Chinese Muslim (5/10), Jl. Monjali
Item rekomendasi : Kweitaunya legit sekali kayak lilin. Bzzt.
 
Warung Cina Muslim depan Samiasih (6/10), Depan samiasih tingkat. Ini masih ada kaga lupa deh.

Silla (9/10), Ring road Utara sebelah Happy Puppy
Item rekomendasi :Porsi makanan cina di restoran ini sungguh besar sekali. Cocok buat makanan keluarga. Aneka dimsum juga ada. Nggak ada yang nggak enak.
 
Mie Jakarta (8/10), Jl. Kaliurang
Item rekomendasi : Langganan gw, rasanya biasa aja sih, tapi enak ala ala gerobak-gerobak nasi goreng mie goreng gitu.
 
Mie Jakarta Jogjatronik (6/10), Depan Jogjatronik
Item rekomendasi : Nyobain sekali langsung kerasa PERSIS banget sama tipikal mie ayam yang bikin orang Cina. Persis sama Mie Ayam Mas Yudi.

Wok & Pan (9/10), Jl. Gejayan
Item rekomendasi : Upgraded chinese restorant, dengan wahana cafe en suasana yang lebih hidup untuk sekedar restoran Cina. A Must try segala sesuatu yang dimasak dengan Pan, agak fusion sih sama western, but dope!

Wok with Mie (7/10), Jl. Selokan Mataram deket Happy Puppy Seturan
Item rekomendasi : Model chinese restaurant yang ada di Amerika emang biasanya disajikan dengan Box untuk take away even dining out. Lucu.
Makan Minum (9/10), Jl. Tamsis
Item rekomendasi : Mie Terbang lengkap dengan fried tofu sebagai side dish yang oke punya. Coba yang lain kayak kayak tumis ayam atau daging sapi di atas hot plate. Semuanya enak kok. Plus murah. 

***

Restoran Korea di Jogja

Odeng dengan kuah Kimchi, Wow
Lagi nge-hit banget yang namanya makanan korea di Jogja gara-gara tuh invasi KPOP... hahaha... Mungkin gw juga salah satu yang doyan banget masalah beginian... hahaha...

Key Ingridient: Paling korea itu adalah Kimchi, tanpa kimchi itu gak makan makanan korea menurut gw... Then, minyak wijen, wijennya, then stew, atau makanan berkuah, itu yang membuat gw suka makanan berkuah, gara-gara korea.. haha... Sensai hangat dari stew bubuk cabai itu rasanya melegakan sekali... apalagi pas musim hujan/dingin... Yang masih dalam proses menyukai adalah Bean Paste, itu jan-jane rasane gak enak banget... hahaha... Tapi ternyata Jjajangmyeon di Silla itu enak beud... hahaha....

Jjajangmyeon adalah mie pake kuah hitam dari soybean paste sama daging2an gitu, kalo di korea sih pake pork belly kudunya... Naengmyeon, mie dingin, hmm... lebih tepatnya mie pake es... sensainya wow banget... Japchae, Galbi, en Bulgogi... Well banget, coz, korea adalah negara paling sehat di dunia gara-gara makanannya gak pernah pake garam berlebihan, apalagi minyak berlebihan... en selalu makan pake kimchi en lettuce...

Warung korea di Jogja yang pernah gw jajal:

Silla (10/10), Ring road Utara sebelah Happy Puppy

Item rekomendasi : Ini restoran paling oke buat makan korea. Hampir semua ada en kimchinya juga enak. Jjajangmyeonnya nggak pelit. Japchaenya oke punya. Bulgogi bisa bikin sendiri sepaketnya 60K. Thumbs Up!

Musiro Fusion (7/10), Jl. Alamanda, UNY

Item rekomendasi : Harga mahasiswa rasanya juga mahasiswa. Silahkeun. Mau nyoba apa aja pasti di sini juga ada. Cuman rasanya kayak nanggung banget aja sih.

Dae Jang Geum (8/10), Jl. Palagan
Item rekomendasi : Harga mahal tapi sepiiii ndedet.. Serupa sih sama Silla cuman rasanya lebih asing karena mungkin bener-bener korea kali ya... Bulgoginya lebih tipis jadinya cepet hangus.. Ada makgeolli sih kalo yang mau alkohol-alkoholan, cuman gak tau ada soju kaga. Oiya, ada toko korea, semacam K-Mart gitu semacam Mu Gung Hwa. Jadi buat yang nyari barang-barang atau produk korea kayak es krim, ramyeon, hwatu even, bumbu-bumbu masak korea semua ada di sini tentunya dengan tarif yang agak mahal karena impor. Bayangin aja beli Fire noodle (bulttak bokkeumnyeon) di sini 21K padahal di Mirota biasanya cuman 16K. Sayang, Mirota biasanya stoknya habis. So, inilah satu-satunya jalan keluar kalo lagi pengen mie yang super pedes itu.

Michigo! (9/10), ini udah closed.

Patbingsoo (8/10), Amplas Lt paling atas deket XXI
Item rekomendasi : Sebenernya ini resto khusus dessert kalo dilihat dari namanya. Cuman dia juga menyediakan item makanan yang porsinya dikit tapi harga selangit. Tapi rasanya oke punya. Ada odeng, ada tteopeokki pake keju, ada soju mix, macem macem dah.
 
Snowholic (5/10), Jl. Babarsari
Item rekomendasi : Jan-jane ini dessert yang enak aslinya. Cuman kenapa di sini rasanya ndeso sekali. Apa bener bingsu ini yang asli dari korea. Gw jadi bertanya-tanya. 

Bonchon Chicken (9/10), JCM
Item rekomendasi :Alamak jang!! Enak banget ayam-nya.. Tapi MAHAL...

Jank Jank Chicken (8/10), Jl. Nusa Indah
Item rekomendasi : Buat yang nggak mampu beli Bonchon, gw saranin ke sini aja yuk gaes. Harga mahasiswa rasa setara Bonchon *hampir*
 
Harus dicoba :

Seorae (????), Amplas juga, dulunya Michigo.
Jumong Dessert (????), Galeria Mall & Foodiest

***

Restoran Thailand di Jogja

I :) Mak Mak

Apa ya?? Restoran Thailand di Jogja itu cuman segelintir, tapi emang rame sih... Sensasi tropical flavornya emang dapet banget, penuh cita rasa, walo lebih ditekankan di rasa kecutnya, daun jeruk is a must menurut gw pada masakan Thailand...

Key Ingridients: Kaffir lime, en serai.. semacam wajib buat masakan Thai.. Jahe, Galangal, juga memberi citarasa tersendiri untuk masakan seperti Tom Yam..

Warung Thailand di Jogja yang pernah gw jajal sih:

Phuket Restaurant (7/10), Jl. Ring Road Utara, Jl. Taman Siswa, Jl. Demangan Baru, Jl. Lempuyangan
Item rekomendasi : Yang pasti en harus dicoba itu Tom Yam nya, en apalagi kalo bukan Teh Thailand-nya. Beda banget sama teh di Indonesia. Sebenernya lebih ke gegara kangen sama rasa Teh ala Thailand hasil bekperan sih kalo ini.


Khao Pad (8/10), Jalan Damai.
Item rekomendasi : Semua sama, cuman entah kenapa di sini semuanya lebih enak. Pelayanan juga lebih baik. Gw nggak tau ini resto masih atau enggak.

Mak Mak (8/10), Amplas en Demangan
Item rekomendasi : Ini resto yang mengetengahkan rasa yang berbeda, yakni Thai street food. Kayak lo abis makan di jalanan Khaosarn Road gitu. Junk food dengan model tusukan gitu emang banyak banget di Thailand. Joss!


***

Restoran India di Jogja

Indian cuisine itu adalah sesuatu yang sangat mahal di Jogja... emang sih... Akulturasi dengan India terjadi akibat banyaknya mahasiswa India yang bertebaran di antero Jogja... Sebenernya niatan ke restoran India itu ada dari dulu, cuman krik krik kalo gw sendirian dateng ke restoran gitu, so, akhirnya temen SMA gw ada yang mau nemenin nyobain...

Key Ingridients: Yang pasti adalah Garam Masala, sebuah perpaduan dari 10 rempah-rempah, kek jinten, dll, yang wajib ain digunakan di semua jenis maskan... Adapun teh masala, itu adalah teh yang diramu juga dengan rempah-rempah itu.. Cumin, Corriander, Turmeric, itu wajib juga... apalagi bikin Tandoori Chickhen.. En, roti paling terkenal adalah Naan...

Yang bikin keren adalah teknik bikin Naan breadnya yang dilakukan sembari masak chickhen tandoori dalam sebuah perapian yang disebut dengan Tandoori... Itu khas India banget...

Gw nggak tau kenapa resto India begitu fail kayaknya di Jogja, padahal dulu ada banyak lho.. Enak enak lagi tuh Colonial Cuisine ama Sharmilla, sekarang udah tutup deh dua-duanya. Sayang sekali. Adalah Taj Mahal, tapi belum sempet nyobain.

Restoran India yang pernah gw coba:

Colonial Cuisine (7/10), Jl. Gowok, Timoho. Closed
Sharmilla (7/10), Jl. Palagan. Closed


Harus dicoba :

Taj Mahal (????), Jl. Solo, depan XXI

***

Restoran Italia di Jogja

Ini adalah resto paling down to earth di Jogja... secara semua cafe pasti menu andalannya adalah pasta, pasta dan pasta... Sampe bosen juga pasti tetep pasta pasta dan pasta... Sebenernya menurut aturan cuissine italia, menu italia itu gak cuman pasta... pasta bisa dimasukkan ke dalam primo piatti... Jadi, di Italia itu ada sistem urutan makanannya... Biasanya sih di rumah-rumah pas pesta gitu atau di restoran... Kalo di inggris ya appetizer - main course - ama dessert gitu... Kalo di Italia ada Antipasti - Primo Piatti - Seconda Piatti - Dolce - Coffee...

Contoh Antipasti biasanya adalah makanan ringan cemilan-cemilan seperti bread, garlic bread. Primo piatti ya biasanya pasta, pasta aja banyak macemnya... ada spaghetti, vermicelli, ravioli, fettucinni, gitu gitu banyak banget, en dressingnya macem-macem mulai ala Carbonara sampe yang paling sering didenger, ala Bolognese... Favorit gw sih Carbonara sama Aglio de Oilo... Then, Seconda piatti lebih ke chicken atau duck atau porkbelly, biasanya makanan dedagingan... lengkap dengan tomato puree en formaggio yang banyak variannya di Italia... Dolce paling terkenal adalah Tiramisu... en Di akhiri dengan espresso... So Italy!


Key Ingridients: Pasta, so pasti... Tomato sauce, en basil... en... Formaggio (keju).. It's a must ada di masakan Italia... hahhaa... Pizza... so pasti denger kan yaaa...

Italian Spaghetti Carbonara, sumpah, formaggionya banyak banget... 
Restoran Italia yang pernah gw jabanin:

Pastagio (8/10), Jl. Lempongsari.
Item rekomendasi : Pionirnya rumah makan Italia ya ini. Nggak tau si Gio udah puber kali sekarang atau udah punya istri jangan jangan. Rasanya nggak pernah beda. Tetep uptodate en tetep enak! Bagus lah sekarang udah ada plang penunjuk jalannya.

Nanamia Pizzeria (8/10), Jl. Moses Gatutkaca, Jl. Tirtodipuran
Item rekomendasi : 100% italia ya di sini gaes! Everything is amazing!

Calzone Express (8/10), Jl. Cendrawasih, Jl. Kaliurang, UKDW
Item rekomendasi : Restoran punya temen gw ini keren banget deh. Bisa membuat pizza premium jatuh harga jadi murah tapi enak. Calzone artinya setengah bundaran pizza, atau pada hakikatnya adalah pizza yang dilekatkan sehingga membentuk setengah lingkaran. Joss kalo pake keju mozarella yang banyak..

Warung Pasta (7/10), Jl. Affandi di kompleks Dixie
Item rekomendasi : Bagusnya resto ini adalah sub resto dari Dixie, jadi pilihan menunya bakal banyak banget. Lagipula menu fusion pasta di sini banyaaak banget. Bikin susah milih err..

Scherz Coffee (7/10), Jl. Gowok en Jl. Demangan
Item rekomendasi : Seperti kebanyakan cafe di Jogja ini, menu pasta adalah hal yang pasti ada. 

Pronto Pasta (8/10), Jl. Lempongsari en di dalam komplek Museum Affandi
Item rekomendasi : Sebernya gak seenak Pastagio, cuman teknik plating-nya oke punya en gw acungin jempol.

Pizza Hut (8/10), Jl. Kaliurang, Jl. Jend. Sudirman, Amplaz, Tamsis, ada dua cabang PHD juga di UNY sama di Godean.
Item rekomendasi : Everybody knows. Pilihan tercintah jatuh ke paket lah pastinya.

Aglioo (8/10), Jl. Prawirotaman, seberang Via-via
Item rekomendasi : Ini menu pasta premium yang disajikan premium di tempat yang premium. Enak banget.

Paparon's Pizza (8/10), Jl. Monjali bawah, deket Tugu
Item rekomendasi : Sebenernya rasanya sedikit lebih enak dari PIzza Hut. Mainly tetep Pizza ya...

Koki Joni (8/10), Deket Fisipol UGM Kampus Selatan...
Item rekomendasi : Buat yang bosen pasta dengan daging ayam atau sapi, bisa agak kreatif nyobain pasta dengan daging kalkun atau pasta geprek (peraduan yang aneh tapi mayan enak sih)

La Pergola Italiano Ristorante (9/10), Jl. Prawirotaman, belakang supermarket Maga..
Item rekomendasi : ini beneran rumah makan sangat italia di Jogja, lu bisa pilih antipastinya, primo en seconda piatti sampe dengan dolce en espressonya... Lumayan mahal tapi puas... Jangan lupa yang gak ada di manapun di Jogja adalah, Gnocchi (baca: Nochi), itu semacam bola-bola kentang yang kalo di rumah makan ini disajikan dua cara (two ways), Gnocchi alla Bolognese atau Gnocchi alla Formaggi, yang pasti dimasak pedas plus daging gitu atau keju yang pasti bakal berasa fondue sekali.. 

Panties Pizza (6/10), Jl. Gejayan.
Item rekomendasi : Sejatinya sama kayak Calzone, cuman lebih kenikian aja. Katanya sih pizzanya bisa mulur gegara kejunya banyak gitu, but perasaan enggak juga sih.. >.<

Milk & Cheese (6/10), Jl. Nusa Indah.
Item rekomendasi : Milk-nya sih bukan Itali, tapi side dishnya sungguh Itali. Baru kali ini ada resto yang menyajikan ravioli. Cuman raviolinya Itali coret banget. Nggak banget. 

KMeals (7/10), Jl. Prawirotaman. *nggak tau ini masih ada atau enggak*
Item rekomendasi : Makan pasta sama bule? Wow.
 
Dan, hampir semua cafe pasti ada pastanya, itu juga termasuk sih...

Harus dicoba:

Pastalagani (???), Jl. Cendrawasih
Pasta Banget (???), Jl. Solo

***

Restoran Malaysia di Jogja

Well, setelah dimaki-maki, ternyata emang bener alesan pemaki-makian itu... hahaha... makanan indonesia pun sukses sama persis ama makanan malaysia... entah... Emang sih, rumpunnya sama, tapi setidaknya Malaysia punya national dishnya, Nasi Lemak...

Dulu awalnya dalam pemikiran gw, nasi lemak adalah nasi campur lemak... -______- bagaimana hal itu bisa jadi national dish... Tapi, ternyata beda... beda sekali... Pertama kali nyobain pas ada Internasioanl Day di UGM, waktu itu stand Malaysia masih ada stock, jadilah gw beli nasi lemak... mayan... semacam nasi gurih di Indonesia... cuman side dishnya ada ikan bilis (semacam ikan teri tapi akan besar dikit), ama rendang, tapi rasa rendangnya gak seenak rendang kariang asli Padang, atau rendang Sederhana... Hohoho... Plus, teh tarik...

Key Ingridients: Adanya mixing antara herbs Indonesia dan India... Cumin en Cardamom masih mendominasi..

Nasi Lemak Komplit - Rempah Asia Jakal...
Dimana bisa makan Malaysia di Jogja?

Rempah Asia (9/10), Jl. Kaliurang km 5
Item rekomendasi : Pastinya nasi lemak hampir gak ada yang lain. He he he.


***

Restoran Meksiko di Jogja

Okeyhh... Holla? Ini jarang banget ya mungkin, restoran mexico di Jogja, setau guwe ya cuman satu ini... El Bueno... Paling terkenal dari mexico adalah nachos, burritos, en tacos. En paling nomor satu di saos tomat, lengkap dengan fresh corriander leaf-nya...

Nachos itu cuman semacam tortilla yang dikasi keju, trus Tacos itu semacam kebab itu tapi gak dilipet, en gak pake daging domba... Cara makannya unik banget... Disajikan dengan tempat Tacos khusus... Kalo Burritos itu semacam Tacos cuman isinya nasi goreng ala Mexico... lebih kenyang...

Key Ingridients: Lentils, Beans.... Which is so important selain tomatoes, tomato puree, coentro, tabasco, en bawang merah...

Tacos, enak!
Dimana di Jogja bisa dibeli? Beberapa tahun yang lalu sih banyak bertebaran resto Mexico, cuman mungkin gak sukses kali ya. Berharap aja masih banyak yang suka genre makanan ini.

El Bueno (8/10), Jl. Palagan Tentara Pelajar. closed
Orange (9/10), Jl. Gowok. closed
Tiki Taco (8/10), Kompleks Depok Sport Center. closed

Harus dicoba :

Papricano (Mexicana Cantina) (???), Jl. Tirtodipuran.
 
***

Restoran Spanyol di Jogja

Oke, brand new consul cuisine di Jogja adalah masakan Spanyol... Spanyol terkenal akan negara Tomatnya... Sebelas duabelas sama Mexico, so the dish juga pasti bakalan gak jauh-jauh dari Tacos.

Key Ingridients: Tomatoes, Cilantro, Saffron (ini untuk pewarna, seafood terutama), en perlu diketahui, orang spanyol biasanya makan dalam jumlah banyak...

Hmm... kemarin gak sengaja sebenernya ke resto Spanyol, makan bocadillo bread... ada banyak variasi di sini... En, pekoknya gw pesen Sangria... Asemmmmmmmm seasem asemnya... semacam perpaduan jeruk ama apel... Gw gak tau sih gimana buatnya... Semoga aja kaga dicampur sama Brandy... Coz, kalo gw googling, itu ada campuran brendinya dikit... Yang penting gw kaga tau en kaga mabuk kan ya... hahaha... kebodohan...

Maaf, fotone ra cetho... Ini salah satu varian Bocadillo Breadnya... Enak!
Dimana bisa makan Spanyol?

Bocadillo Bread (8/10), Pindah ke LIS (lembaga Indonesia Spanyol), satu kompleks ama Dolce Vitta, Jl. Perumnas, deket Indomaret. Semoga sih Masih.

Item rekomendasi : Bocadillo emang joss, walo gak se-joss Cuban sandwich sih.. hehe.

***

Restoran Perancis di Jogja

Wow... lagi jaman nih sama perancis... Negara romantis dengan makanan enak... Le Cordon Bleu... Duck Confit, pastilah tau... Negara Gastronomique ini pasti kentel banget pembendaharaan masakannya...

Key Ingridients: Cheese, Milk, Red Wine, Potatoes with Tamis, Thyme, Basil, Merica... Makanan kelas hotel bintang 5 biasanya adalah masakan perancis yang biasanya cuman nongol dikit gak mengenyangkan itu... tapi harganya naudubillah...

Kejadian paling bodoh lagi adalah ketika tau bahwa makanan yang gw pesen ternyata mengandung red wine... Ya, semoga aja red wine-nya fresh, gak mengandung alkohol... hahaha... Namanya, Beef Bourguignon.... Yak, setelah telat gugling, akhirnya nemu kalo itu adalah Beef dalam rendaman Red Wine... Omo... Pantes rasanya rodo piye gitu... -__________-

Paling Perancis lagi kalo kamu pesen Duck Confit, atau Homemade Pizza.... oke, pizza perancis itu lebih tipis en lebih enak daripada pizza italia ala Pizza Hut gitu.... Plus, lebih mahal... hahaha...

Beef Bourguignon w/ Lemon Tea at Zango
Resto perancis dimana? Susah soalnya sekarang nyari resto perancis pasca Zango tak terdengar lagi kabarnya.

KMeal's resto (9/10), Jl. Tirtodipuran *nggak tau masih ada atau enggak*

Item rekomendasi : Resto ini jadi satu sama citarasa Itali di atas yang udah gw jelasin. Pizzanya super thin.

Zango Cuisine (9/10), Jl. Demangan *nggak tau masih ada atau enggak*
Item rekomendasi :  Googling sebelumnya biar gak salah, sapa tau ada winenya... sapa tau ada porknya mungkin... better ask the server *gw kaga kepikiran* hahaha

***

Restoran Amerika di Jogja
Patty ala Doodle Burger

Restoran Amerika cenderung menggunakan bahan dedagingan yang so pasti bikin gemuk en hipertensi kalo berlebihan dimakan. Gw exlude rstoran junk food chain kayak McD karena itu sudah pasti Amerika punya.

Key Ingridients: Buat masakan Hawaii, tropicana fruits is a must, sedikit fusion dengan spanyol dan australia yang menawarkan sajian lebih amerika seperti sandwich, burger, dan pasta ala Italia, tapi tidak disarankan makan pasta di tempat bukan khusus pasta... hohoho... Mainlandnya, amerika yang lebih suka makanan cepat saji dengan kalori sangat tinggi en pelbagai steak dan french fries. 

Dimana bisa beli makanan Hawaii:

Kona Hawaiian Cuisine (7/10), JCM. *nggak tau masih ada atau enggak*.
Item rekomendasi : Menu yang eksentrik dengan perpaduan yang eksotis. Rasa NANAS-nya itu lho gengges abis.

Doodle Burger (9/10), Jl. Moses Gatutkaca.
Item rekomendasi :SO pasti BURGER dong!! Langsung gendut!!


Meatball (9/10), Jl. Babarsari.
Item rekomendasi : Burger DIY (lebih kecil dari Doodle Burger), plus ada juga Cuban Sandwich yang amazing banget rasanya. Meaty but crunchy.

The Icon (7/10), Jl. Bridg. Katamso.
Item rekomendasi : Versi upgrade dari Waroeng Steak. Enak en terjangkau
 
R&B Grill (9/10), Jl. Wolter M.
Item rekomendasi : Resto kelas atas yang enak banget en sekaligus mahal banget. Tapi buat yang mau nyicipin red wine segelas dibandrol 25K kok. Di sini juga ada USA-Mart kalo mau beli beli bahan bahan impor Amerika. 

Lumer (7/10), Jl. Kaliurang km 8 (depan Batagor Cepot)
Item rekomendasi : Versi light meal dari Steak warung. Enak sih, cuman kayaknya masih pake instant ingridients. Fries-nya kurang salty. Gravy-nya enak sih. Murah lagi.

Harus dicoba :

Holycow (???), Jl. Solo.


***

Restoran Jerman di Jogja

Negara baru yang menginvasi Jogja belakangan ini adalah Jerman... Paling mudah ditemukan di sunmorn adalah adanya bratwusrt yang dijual kakilima ala ala pake saus BBQ.. Oke, cukup mahal untuk kantong orang Jogja sih... Update: Udah nggak ada lagi restoran Jerman di Jogja. Sayang sekali.

Emang, Jerman terkenal dengan sosisnya yang beraneka macam, sebenernya hampir di semua negara eropa dan amerika pasti ada olahan sosisnya, baik sosis daging sapi, maupun daging lainnya, baik sosis natural atau yang telah dibumbui... Kalo di Jerman memang disajikan utuh-utuh... Kalo di negara lain seperti di Italia, biasanya diiris tipis, disebut Salami. Dan, paling Jerman adalah Beer... Beer yang bener-bener beer... Kata Uti, yang udah mampir ke Jerman sih birnya biasa aja... haha... cuman menang banyaknya aja...

Key Ingridients: Sosis, banyak jenisnya, apalag buckwurst, bratwurst, en lain lain... Coleslaw, ini semacam salad... Keju-kejuan, sedikit asimilasi dari Italia dan Swiss, saus keju adalah delicacy yang wajib ada... Sauerkraut, itu semacam kimchinya Jerman, sama-sama terbuat daru cabbage yang di fermentasikan, tapi campurannya beda... kalo kimchi itu pedes, kalo sauerkraut itu plain, ada sensasi beer jermannya kalo makan aslinya, karena difermentasikan pake sedikit beer...

Restoran Jerman yang pernah gw coba:

Frankwurst (9/10), Kotabaru, sampingnya Omahmode. Closed
Don's Kitchen (8/10), Jl. Lempongsari. Closed

Harus dicoba :

Rumah Sosis (????), Sekitaran Nologaten. *nggak tau masih ada atau enggak*


***

Mediterranean Cuisine

Arabian night, welcome to mediterranean cuisine. Secara umum, mediterrania itu kalo boleh gw kelompokkan adalah masakan dari Maroko, Aljazir, Mesir, Libya, Malta, Yunani, Kroasia, Turki, Israel, Iran, dan Lebanon... Pada dasarnya semua negara itu punya satu pengganti olive oil di eropa, yaitu Ghee... Secara delicacy, mayoritas konsumsinya dilakukan oleh orang muslim, jadi sangat terhindar dari alkohol dan pork belly, jadi yang paling banyak ditemui adalah Lamb dan Beef, instead of Chickhen.

Key Ingridients: Herbs banyak dipake di makanan timur tengah dan mediterania, hampir sama kayak India kecuali turmeric... Jadi main herbs di sini adalah Cardamom, Corriander, Pepper, Cumin, Caraway seeds, some Lentils, Star anise, Plum (dried), dan Ghee... Beberapa negara mediteran punya yogurt sebagai campuran utama misal Lebanon, Yunani, dan Turki... Ada juga campuran antara Yogurt dan beberapa herbs yang jadi seperti bahan olahan khusus seperti Tahini, yang khusus ada si Lebanon... Yunani punya kekhasan di banyaknya jenis keju... Orang Yunani gak bisa lepas dari keju... Feta, adalah nama keju Yunani paling terkenal... Ohh... itu di Superindo ada, gw pengen beli mahal adanya... hahaha...

Mint Tea, delicacy of Egyptian Food

Kebabs (Lamb), delicacy of Morrocan and Turkish Food
Then, Tajines atau tajin adalah tempat menyajikan masakan paling banyak digunakan di Afrika Utara hingga Iran. Yang paling tradisional sih terbuat dari Tanah liat, bentuknya seperti tudung saji, tapi dari tanah liat... Gunanya untuk steam, jadi ketika makanan panas dimasukkan dalam Tajin, maka uapnya gak lari kemana-mana dan terkumpul di dalam sembari men-steam si masakan itu, dan baru keluar uapnya setelah kita buka tudung tajin-nya... Makanan dengan tajin biasanya adalah makanan kari... dan makanan lentil-lentilan, secara breakfast paling populer di Mesir adalah semacam bubur kacang khusus Mesir...

Kebab, ini paling berbeda dengan Indonesia... Sebenernya kebab itu pada asalnya adalah semacam sate di Indonesia dengan tusuk besi... bukan semacam Tacos dengan irisan beef yang digantungkan di pembakar seperti yang banyak ada di jogja, ada nama sendiri buat makanan ini, gw lupa tapi... haha..  So, kebab biasanya dihidangkan dengan sauce yogurt + mint, en hummus, semacam campuran lentils dengan corriander gitu... Dan, ending dari masakan mediterania adalah sebuah delicacy dari Mesir, yakni Teh Mint... Biasanya disedu dengan tinggi seperti menyeduh Teh Tarik...

Dimana bisa menikmati masakan mediterania:

Mediterranean Restaurant by Chef Kamil (8/10), Jl. Tirtodipuran

Item rekomendasi : Enak banget itu kebab-nya! Sumpah!
 
***

Restoran Vietnam di Jogja

Yang jelas, restoran vietnam ini biasanya nyempil di restoran asia yang lain, cuman di beberapa resto dia jadi primadona. Sebenernya lagi lebih terkenal kopi vietnam sih daripada makanannya. But, ini dia pendatang baru kuliner Jogja.

Key Ingridients: Hampir sama dengan herbs dan spices di Indonesia dan Thailand. Jeruk nipis hampir digunakan dengan luas. Walopun rempahnya gak sedalam punya kita, cuman okelah.

Dimana bisa menikmati masakan vietnam?

Phuket Noodle (5/10), Jl. Kotabaru
Item rekomendasi : Biasa aja sih Pho-nya. Cuman pelayanan dulu pas kesini kurang memuaskan, semoga aja sekaang lebih memuaskan.

Yang HARUS gw coba:

Indochine Bistro (???), Seturan

***

Restoran Inggris di Jogja
 
Danish Fish and Chips

Bukan karena demam liga Inggris, cuman beberapa saat ini udah mulai beberapa resto Inggris bermunculan. Inggris biasanya berhubungan dengan negara-negara dingin lainnya seperti Swedia, Norse, Finland, atau Islandia, apalagi Denmark. Cita rasa amis so pasti bakal lo temuin. Lain dengan Irlandia yang lebih terkenal dengan Irish Coffee-nya. En Inggris asli yang terkenal dengan Teh-nya.

Key Ingridients: Negara-negara di lingkar kutub ini lebih menjadikan seafood sebagai komoditi utama, sehingga orang Inggris sana bangga dengan makanan mereka, Fish and Chips. Beer juga biasa dipake sebagai campuran asli Fish and Chips versi asal. Salmon is a must! Dill juga kalo ada.

Dimana bisa menikmati masakan inggris?

Fish and Co (9.5/10), Amplas
Item rekomendasi : JOS gandos lah rasanya. Cuman Fish Co memberi banyak varian rasa ke arah Skandinavia lebih dari yang lain, sehingga lebih enak lagi rasa makanannya. Ati-ati mahal.

Yang HARUS gw coba:

Tickle's Cafe (???), Jl. Demangan Baru
 
***
 
Menarik banget belajar cuisine, apalagi di Jogja udah ada lumayan banyak tempat untuk makan... Semua perjalanan makan memakan di atas gw lakukan udah lama en gw langsung kere abis mencoba semua makanan di atas... Ckakakak...

beberapa genre sebenernya ada seperti Restoran Arab di Jogja en Restoran Afrika di Jogja, cuman gw belum pernah nyoba, sehingga belum ada laporan yang bisa gw suguhkan di postingan ini.

Tips dari gw sih ya itu, pastikan anda googling dulu sebelum makan, gak kayak gw yang sok tau... akhirnya malah terjerumus dalam kebodohan...

See U, Welcome to the Gastronomic World of Jogjakarta.....
Diberdayakan oleh Blogger.