[Lyrics] Tim & Astrid - Saranghamnida (I Love You)

Senin, April 23, 2012
Gw baru nemu nih lagu.... gak tau kenapa bagian Tim lebih enak didengar.. hehehe... bukan berarti suara Astrid jelek kan ya? Tapi ini lagu perpaduan Korea Indonesia paling bagus selama ini... So far... 

Lirik :

Mengapa engkau tega mencuri hatiku
Tanpa seijin aku lebih dulu
Memaksaku membuatku lemah tak ebrdaya
Geudae saranghamnida

Nappayo cham geudaeran saram
Heorakdo opshi wae nae mam gajyeoyo
Geudae ttaemune nan himgyeobgye salgo man inneun de
Geudaen moreuchanayo

Aku bahkan tak seindah
Ku tak seindah kedipan matamu
Tapi dapatkah kau berikan senyum untukku
Walau itu bukan cinta, tapi aku memohon
(Hotwin parampun innaksoman)

Onjengan hanbon jeumeun dorabwa jugyetjyo
Oooh aku menunggumu sampai akhir
Oneuldo chama mothan gaseumsok hanmadi
Hanya satu kata, geudae saranghamnida

Kemarin aku tertidur
Geudae geurida cham deuryot nabwayo
Ketika aku terbangun air matapun jatuh
Shirin geudae ireumgwa, lalu aku memohon
(Hotwin parampun innaksoman)


Onjengan hanbon jeumeun dorabwa jugyetjyo
Oooh aku menunggumu sampai akhir
Oneuldo chama mothan gaseumsok hanmadi
Hanya satu kata, geudae saranghamnida


Kali aku melihatmu lagi
Geudae dwi moseumeul barabomyeo
Heureuneun nunmul cheoreom sori omneun geumal
(bagai air mata) geudae saranghamnida

Youtube :

Semoga dramanya nanti sukses deh... walopun gak standar drama korea... drama korea biasanya berakhir 16 episode, tapi drama ini nanti bakalan sampe 30 episode... Nama dramanya Saranghae, I Love You.... Kayaknya bintangnya Sandra Dewi gitu... Makanya kemarin di Infotainment, dia lagi belajr bahasa korea gitu... Joss!!! Ditunggu deh di layar kaca Indonesia... Bosen ama sinetron ala Yusra Yumna dan kawan kawan.... hahaha...

Bbyong!!

Prahara Paket JNE @sangpengampun

Sabtu, April 21, 2012
Dan...

Sebelumnya terimakasih kepada @sangpengampun, kalo gak karena ngurusin paket syarat yudisum anda, cerita ini mungkin gak akan pernah ada.. hahahaha...

Dan memang betul, gw sebenernya bingung ama si @sangpengampun, sebenernya kalo dia di jogja beberapa hari lagi, mungkin masalah yudisiumnya gak akan lama dan merepotkan seperti itu.. hoho... Buat gw sih gak begitu merepotkan sih ya, cuman sekedar jalan-jalan malam ke Sorogenen trus ke Menukan itu hal yang biasa.. hahaha... Gw lebih khawatir kalo temen gw itu KAGA bisa wisuda cuman gara-gara kurang syarat wisuda.. Itu aja... Ntar ada yang nanya, "Napa lu bih kaga jadi wisuda?" "Kurang CD" *antiklimaks*. So, karena alasan itu gw jadi bingung sendiri... Dan karena gw kaga stand-by di rumah, jadi gw SMS-in nyokap gw mulu... 

Dan, ternyata alasan JNE sangat payah sekali dalam mengantarkan paket Abi ini adalah salah alamat. Gw yakin gw ngasih alamat yang sahih. Abi juga yakin nulis alamat yang sahih. Trus yang salah siapa? Mas-mas JNE salah nulis mungkin? Gw dan Abi banyak berspekulasi. Tapi, karena dengan misuh-misuh di SMS tidak menyelesaikan masalah, gw coba telusuri JNE ke JNE... 

Awalnya ke JNE Pogung, sebenernya cuman cabang pembantu doang sih disini... Gak ada... Padahal gw berharap udah disini, soalnya kurirnya udah nelpon. Kurirnya gw pikir bukan orang jogja deh, alamat begituan aja kaga ngerti... Masak perlu gw jelasin detail dimana rumah gw, buat apa nulis alamat, mending nulis nomer HP aja... kiprit... Gw sempet emosi juga, karena nomornya langsung mati... Gw gak tau alasannya apa... Terkesan kurirnya kaga mau ngelayani lagi... Jebulnya itu hari off... Mungkin SIMnya cuman dipake buat hari kerja aja... lagi-lagi antiklimaks...

Yawdah, gw telusuri lagi deh, sesuai dengan saran mas-mas di JNE Pogung, gw pergi ke JNE pusat, Sorogenen.. Gw baru pertama kali nih lewat jalan ini dengan motor gw sendiri... Berasa asing... Akhirnya gw pun menemukan JNE pusat di kiri jalan... Dan, jebulnya ini adalah JNE untuk pengiriman, bukan pengambilan... Yang ada, gw dengan bodohnya kaga tau nomor resinya Abi.... Mana SMS kaga dibales... entah ngapain si Abi... Ngaji mungkin... Setelah 30 menit barulah Abi ngirim nomor resi sehingga bisa dilacak.. Dan, dari JNE ini gw disuru pindah ke JNE Menukan, disini khusus menangani pengambilan barang..

Jauh juga, gw gak gitu pernah juga ke menukan ini... lagi-lagi brand new.. Sampe sini, antri... panjang... disuru ngisi formulir... Lalala... Ngantri lagi... Akhirnya dipanggil.. "Wah ini barangnya sudah di agen..."

Gw, "Lha, tadi kurirnya nelpon saya tuh?"
Petugasnya ngeles, "Lha, barangnya memang dianter sehari setelah ditelpon mas... Kita cross-check dulu"
Gw dalam hati, pinter juga nih ngelesnya... Asem...

Oke, karena esoknya minggu, gw diemin dulu... Then, masuklah hari senin... Hari dimana Bey sidang... Hari gw tambah ketar-ketir masalah syarat yudisium Abi, gw mikirnya sih deadline tanggal 20. Gw nelpon si kurir itu ternyata nyambung, so, coz, gw masih nonton Bey, gw suru si Abi nelpon... hahaha... Abi malah jadi ditanyain alamat gw.. ki kurir-e pasti beda sama yang awal kemarin nelpon gw... Tapi, siangan gw telpon lagi ternyata udah dimatiin lagi... Ki jane niat dadi kurir ora sih.. gw bingung...

Adalah gw datengin JNE Kopma UGM, gw ceritain masalah kayak lagi curhat kontak jodoh... En, dia ngasih solusi untuk ngehubungi JNE Pusat via telpon, dan gw telpon, dan lagi-lagi kaga aktif.. WHAT's ON Earth???

Antara gw udah males dengan ini semua, gw tinggal deh sesuai janji kurir itu ke Abi, jam 14.30... jebule baru dateng ke rumah gw jam 17.00.. Kiprit... Dan yang mengejutkan adalah, kok ada 2 buah paket...

Gw awalnya cuman ambil paketnya Abi doang, trus gw buka dan emang isinya beneran CD ama Surat Bebas Pinjam yang nantinya juga blum beres en si Iwan disuru nyari tanda tangan lagi... Oke, gw cek alamatnya, bener, gak ada yang miss-spell... So, why it's take a long time to arrive??

Nyokap gw kemudian bilang, lha itu paketnya ada dua itu... Lah... Gw mendadak bingung, apa ini??? Paket yang satu lagi itu untuk Valentin lengkap dengan nomor HP, dan yang bikin shock adalah, lah, alamatnya beneran persis sama alamat gw... Dan menurut informasi di bungkusnya, isinya adalah kaos... Oke, itu informasi sudah cukup, kemudian gw simpen itu di kamar en gw SMS si Valentin. 

Gw: "Ini ada kiriman buat anda, alamatnya ganti ya?"
V: "Oh iya, dulu saya sempet disitu tapi sekarang udah pindah ke bla bla bla bla bla Pak."
Gw: "Oke, saya antar besok ya"
V: "Oke, Pak"

Hmm.... gw pikir, dia ini mikir gw adalah kurir JNE, pake Pak segala manggil gw.. Hahaha...waktu itu gw blum ada pikiran apa-apa... No Hurt Feeling... Hahaha... Gw cuman penasaran sama si Valentin aja... Bayangan gw yang di kos-an cewek yang banyak mbak-mbak unyu... 

Besoknya gw anterin, gw SMS-an tentang lokasi detail rumahnya itu, kos-nya sih di daerah Pogung Kidul gitu, jadi deket banget ama gw, tapi masih jadi misteri, kenapa alamatnya ke alamat gw, padahal dalam sejarah rumah ini kaga pernah ada yang tinggal dengan nama Valentin, random sumpah!

Oke, ternyata suasana kosnya tidak seperti yang gw harapkan... antiklimaks paripurna... Percakapan pun terjadi singkat, gw cuman nanyain apa bener itu Valentin, en langsung aja nyerahin itu paket...

***

Dan, pas saat gw ama Cocho ama Iwan Kucluk main-main ke Es Cepot, sehabis dari makan-makan syukuran peresmian gedung baru S2 S3 MIPA, tiba-tiba gw cerita perihal paket itu... En si Cocho langsung curiga.. langsung mencoba meyakinkan kalo itu adalah paket g*nja...

WHAT?

Paket G*nja?

Menurut Cocho, sekarang modus pengiriman g*nja adalah dengan cara begituan... Paket dianter random...  Gw setengah kagak percaya sih, tapi kalopun itu beneran, ya Alhamdulillah gw kaga ada apa-apa... Tapi ya semoga itu memang bener-bener kaos... siapa tau si Valentin ini beli kaos di kaskus... Gw kudu positif thinking dong.... Si Cocho ini emang yaa.. Hahahaha...

Semoga aja gak bakal ada g*nja-g*nja lainnya... Hahaha...

Kisah Job Hunt #2 - B.U.M.A

Selasa, April 10, 2012
Kemudian Jobfair pun dimulai... Jobfair kali ini lumayan banyak stand-stand perusahaan tambang yang unjuk gigi... salah satunya adalah B.U.M.A... bukan Badan Usaha Milik Asing, tapi semacam perusahaan tambang yang lokasinya di Kalimantan sono... Ngomong2 soal B.U.M.A itu gw jadi keinget tentang Bumi Manusia buku karangannya Pramoedya Ananta Toer,, apakah memang singkatannya adalah Bumi Manusia? Gw kaga tau... 

Dan, secara lagi jobfair, jadilah gw ama temen-temen gw pada heboh daftar di sini.. karena gw barengan si Dicky @co_cho ama Iwan @iwanjon, maka jadilah tes-nya pun barengan di ruangan yang sama, bareng juga sama Gigih, Ichwan, Zuhdi... Sedangkan beberapa temen lain juga ikutan nyusul kayak Nike, Yudis, Anang, Prina, Didi, Danaz, gitu deh..

*Tes Psikologi*

Dan barulah gw mengalami serangkaian tes psikologi yang gw bilang keren... Lengkaplah... Gw juga baru pertama kali dapet soal Pauli disini... Wartegg juga baru pertama kali... Buat gw, menyenangkan... Karena si gigih songong, dia sok heroik keluar dari ruangan gitu... Menurut dia, pola pikir kita beda,, ya iyalah... gw, Dicky ama Iwan baru pertama kali ini tes psikologi, jadi kita tetep stay... Hoho... 

Paling asik en konyol adalah pas garap Pauli... Karena duduk gw ama Iwan itu depan serongan *???*, maka gw bisa liat ekspresi si Iwan jon setiap saat... Gw ngakak pas liat stamina si Iwan ini udah lemah banget pas ngerjain tuh lembaran Pauli.. Kita sama-sama shock pas ada temen sebelah gw bilang ke pengawas, minta nambah lembar... Ngepet.... Gw ama Iwan aja baru halaman pertama, dia udah ganti lembar... gw ama Iwan ketawa-ketiwi... entah apa yang ada di pikiran orang2 yang nambah lembaran itu... jangan-jangan mereka hobi melakukan Pauli di saat senggang.. *antiklimaks*. Sejak saat itu kata-kata Pauli jadi ngetren di kalangan gw-Iwan-Dicky. 

Begitu juga dengan tes Wartegg ama tes gambar pohon ama manusia... Iwan K.O... Gw yakin dah itu orang gambarnya pasti acakadut... Si Iwan gambar lingkaran aja gak sempurna mau bikin gambar manusia.. Kalo si Dicky gw yakin mungkin gambarnya bagus.. tapi entah kenapa dia pilih gambar pohon yang daunnya gugur di musim kemarau... terlalu banyak berimajinasi ini anak... Sadar bung... wake up.. wake up..

Setelah tes yang melelahkan itu akhirnya kita bertiga lolos..

*Tes HRD*

Abis dari tes tadi, ternyata adalah tes HRD... padahal gw-Dicky-Zuhdi-Iwan saat itu memutuskan untuk makan dulu.. jadilah kita telat sampe FEB... *lokasi tes*.

Well, mereka gak bilang kalo kita kudu ngisi formulir dulu sebelum dipanggil ama HRDnya masuk ke ruangan wawancara mereka.. Hmm... ternyata ada perbedaan, HRD yang satu ini langsung dari anak-anak psikolog yang suka banget ngomongin sifat manusia... Ternyata mau wawancara itu antre... mana sialnya dapet nomor awal en formulir blum diisi, jadinya, malah memperlambat diri sendiri... Gw baru masuk jam 3 sore, si Dicky jam 4an, si Iwan jam 6an... Tenanan... 

Hmm... wawancara kali ini tidak akan pernah gw lupakan, soalnya dari pertanyaan pertama itu langsung menjatuhkan mental sampe ke minus 100 derajat celcius... Mati gaya.. Mati beku... Mata si mbak-mbak ini benar-benar menelanjangi gw... sayangnya, kaga buat gw klimaks, tapi malah buat gw jadi frigid.. Sampe gw bohong dikit aja ketahuan... Ckckck... minum obat apa sih si mbak-mbak ini... Apa coba yang bisa disimpulkan dari satu lembar Pauli??? Kadang gw heran gitu ya... Gak mungkin deh itu Pauli bisa menerangkan gw itu orangnya cuek... hahaha... mbaknya terlalu kepo deh.. 

Ternyata si Dicky ama Iwan juga dapet mbak yang sama... mereka juga ditelanjangi habis-habisan sama si mbaknya... Cheque!!

Tapi, gak tau kenapa juga, LOLOS!! Gw ama Dicky ama Zuhdi... Iwan sayangnya gak lolos... gak tau... mungkin dia gampar mbak-mbaknya dengan kekuatan bulan.. atau mungkin perusahaan butuh orang yang narsis dan suka karaoke... jadilah Iwan gak lolos...

*Forum Group Discussion*

Akhirnya masuk ke bagian FGD, gw sebenernya paling deg-deg-an di bagian ini, soalnya di SLB gw pasti gagal... Hari pertama ada gw-Dicky-Danaz, si Zuhdi gak ikutan, ga tau alasannya apa.. Sedangkan di hari kedua ada Anang-Yudis-Prina-Didi dan lainnya. Oke.

Paling gw seneng karena yang bentuk model FGDnya itu keren.. Bener melatih manajemen en langsung praktik.. Simulasi.. Seperti membangun sebuah bangunan atas dasar pemikiran semua orang, kemudian diaplikasikan untuk benar-benar dibangun dengan modal selotip dam gunting, lengkap dengan cost managementnya, sehingga siap untuk dipresentasikan. 

Untungnya gw dapet temen-temen yang gokil, atau entah gw yang membuat gokil, gw mana tau... Ada Reza, ada Mail yang gendutan en suka ketawa geje, ada Romli, kecil tapi sepertinya penuh semangat.. Ada Manda, anak sipil yang keliatan udah berpengalaman banget dibidang persipilan.. Trus ada Tika, CS Mandiri ini paling yahud lah di kelompok, tapi mungkin udah agak tua dari gw.. haha.. Satu lagi namanya gw lupa, agak pendiem gitu, mungkin kendala bahasa, orang sumateraan gitu, jadi mungkin agak susah di komunikasi.. Plus Fathir dong, leader kita.. Paling keren keknya kalo disuru ngomong, pinter banget rasanya... 

Oke, asik sih, kita ngobrol ngalor ngidul.. bener-bener ngedesain itu bangunan pake ilmu kita masing-masing, gw dong, pastinya bakalan ngomongin dari sisi gempanya.. yang lain kayak si Manda keren banget dah pake ngajarin kita jenis-jenis kayu, jenis beton, jenis fondasi, jenis kaca, macem-macem, jadi nambah ilmu... plus lagi karena Fathir ama Tika bergelut di akuntansi jadi soal biaya, lancarr...

Gw merasa tidak begitu berkontribusi bagi tim, gw cuman membangun iklim yang gak "akward" aja diantara kita, bantu-bantu dikit, kerja dikit.. hahaha... tapi kenapa bisa gw selamat dari pilihan temen-temen ini.. Pas presentasi kita disuruh milih tiga orang yang paling enak diajak kerjasama, en orang yang paling gak enak en harus dibuang dari tim.. Seenggaknya gak ada yang milih aku untuk dibuang.. Dan, beberapa milih aku untuk ada dalam timnya... gw terharu... :)

Tapi, seenggaknya pernah kenal kalian lah... Miss u all guys... :) seenggaknya juga kita pernah foto sama tester kita.... hahaha....

Manda - Romli - Tika - User - Fathir - Gw - ? - Mail - Reza

*User*

Dan, gak nyangka gan gw bisa lolos FGD.. Miracle!!

Tapi ternyata User ini lebih susah dari yang gw pernah duga, apalagi gw masih terbilang urutan awal di MT-ENG.. Apalagi si Dicky W.O. Adalah gw sendirian nungguin tuh bapak-bapak User... Sebenernya waktu wawancara, gw udah yakin deh bakalan lolos... Gw udah jadi minat 100%, gw udah sampe ngimpi-ngimpi gak jelas... tapi, rupanya memang bukan rejeki-ku.. itu kata orang bijak...

Gw cuman bisa ikut seneng deh ama yang lolos.. hahaha... Semoga bisa bertahan di sana setahun lamanya.. lumayan tuh.. sapa tau dapet cewek sono... bwahaha... Anang-Yudis-Prina...

Dan sekarang gw punya tahap baru untuk deg-deg-an, yaitu User... 

Salam buat Menyengers.. hahaha... Iwan sarap banget...

Kisah Job Hunt - Perusahaan Game

Kamis, April 05, 2012
Oke... 

Sekarang gw udah lulus, dan harusnya postingan ini sudah gw tulis entah jaman kapan... Gw lupa ini kejadian tanggal berapa yang pasti semingguan sebelum Job Fair di GSP Jogja dilaksanakan.. Oke, jaman sekarang itu nyari kerja cukup dengan menjentikkan mouse pada tombol "Lamar" yang ada di portal pencari kerja seperti ECC UGM, atau Jobstreet gitu, maka gw waktu itu saking kalapanya mungkin asal-asalan aja ngelamar posisi yang sekiranya menarik. Oke, akhirnya gw ngeliat ada satu posisi yang kiranya menarik perhatian, Submission Specialist. Kliatan dari namanya aja sangar gitu ya..  Oke, perusahaan ini kayaknya terkemuka sekali di Indonesia, en luar negeri, khususnya di bidang game-game Java untuk semua jenis handphone. Yak, namanya adalah G*m*loft, sengaja disamarkan biar tidak terlalu terindeks SEO di mesin pencari, hahaha... 

Oke, gw pikir kalopun dipanggil tuh sesudah jobfair, jadi masih ada tenggat waktu untuk berpikir gitu kan, jebulnya beberapa hari sebelum jobfair itu gw ditelpon sama nomor yang gak jelas, en ternyata itu adalah G*m*loft. Hening. Intinya gw kudu ikutan testnya, jauh hari sebelum jobfair. Dan karena gw blum pernah tes wawancara di jogja, maka gw iyainlah itu undangan. Jam 9 gw kudu udah di sana. 

Dan, karena gw sok tau tingkat dewa banget gitu, ditambah dengan gw yang super-excited mungkin gw kaga bisa membedakan tempat test dengan benar. Tempat test yang harus gw cari namanya Pacific Building, sedangkan gw cuman tau Pacific Hall, kemudian gw berpikir dua nama itu adalah bersebelahan, mungkin Pacific itu nama induk perusahaannya, gw peduli amat... Sampe akhirnya gw bener-bener pergi ke Pacific Hall...

Krik Krik Krik...

"Mas, mau beli tiket Iwan Falls??" *beberapa minggu sesudahnya Iwan Falls kan emang mau konser disini*
"Haaa??? Errr.... Ada semacam test gitu gak mbak hari ini di sini?" Gw akhirnya nanya pertanyaan ini karena keadaan di Pacific Hall pagi itu SEPIII BANGET.... Gw bingung, ini mana rame-ramenya? Gw periksa seluruh ruangan, kaga ada apa-apa.. Sambil galau gw ambil HP gw en searching kata "Pacific Building"...

....

Ternyata salah alamat, gw kemana, testnya dimana.... Ampun... Jam udah menunjukkan jam 9 lewat 15 menitan gara-gara gw sibuk nyari sana-sini... Dan, lebih mangkelnya lagi, Pacific Building berada di Jalan Laksda Adisutjipto, tepatnya di depan Gedung Wanitatama... Jegerrrrrrrrr........... Dari jalan Magelang ke Jalan Solo itu ampun... gw terpaksa lewat pengok untuk ambil jalan pintas... Heroik sekali saya... ngebut ala Astrea... *ah gak keren*

Dari noktah biru yang kiri ke yang kanan itu sesuatuh banget... Apalagi dalam hitungan menit

Dan akhirnya gw tiba di Pacific Building itu jam 9.30... Hhaa... Jalanan cukup panas en macet saat itu... Gw asal aja masuk, nanya ama satpam, en kudu ninggal KTP... zzztt... Oke, walo cuman 2 lantai, masa gw kudu lewat emergency exit? Norak.. Mending naik lift dong... 

Wow, lambang perusahaan yang gw lamar ini dengan megahnya terpampang dihadapan gw seketika... Jrenggg!!!! Kemudian all you have to do is WAIT....

WAIT... Gw berusaha nyari pegawai yang bisa ngasih tau gw kudu ngapain, wn jawabannya tetep WAIT!!! Sampe kemudian gw mendapati bahwa gw ini salah kostum... You know what??? Gw pake kostum terbaik di negeri ini, secara gw pikir perusahaan ini bakalan setidaknya sebelas duabelas lah sama perusahaan yang selama ini pernah gw lamar, makanya gw pake hem lengan panjang gitu plus sepatu vantoufel *ini pegimana sih nulisnya*, en sedikit sisiran biar ganteng... JEBULE, di perusahaan tersebut menerapkan sistem liberalisme dalam hal berpakaian, jadi gw bisa seenaknya liat ada yang pake jeans, pake sandal, pake celana pendek, abis jogging, abis fitness, pake kaos, semua hal yang blum pernah gw tau, sekarang gw tau... Makanya, gw jadi merinding, gimana rasanya jadi salah kostum... 

Setalah menunggu cukup lama, sekitar jam 10.15 gw baru ketemu ama yang mau ngetes gw, en gw kudu berhadapan dengan salah satu komputer di antara ratusan komputer di tempat ini.. Dan gw kudu mengikuti serangkaian test menjadi submission gitu... Intinya adalah data entri... data entri sehingga apa parameter yang ada pada game dan handphone itu sesuai dengan metadata di dalam file .jar dan .jad-nya... cukup harus kompeten dengan istilah komputer dan segalanya. Sampe akhirnya semua pegawai pada heboh lari kearah pintu keluar, gw pikir ada gempa ato semacamnya, JEBULE: jam istirahat sudah di depan mata. KRIK. Tak terkecuali si mbak-mbak user gw tadi, dia cuman bilang, "hmm... nanti abis istirahat ke sini lagi ya..."

Oke cengok, istirahat gw memutuskan untuk minum es cepot *ini minum di sini untuk pertama kalinya*

Abis itu jam 1-an gitu balik lagi ke kantor en WAIT...

Sampe akhirnya dipanggil HRD untuk sekedar wawancara... using English... Wedyan... 

***

Beberapa hari sebelum jobfair juga, akhirnya ada email masuk, en menyatakan bahwa gw masuk en keterima jadi karyawan setempat, lengkap dengan LOE (Letter of Employement) segala... Tapi, satu hal... Gw kudu konfirmasi bahwa gw bisa pada tanggal 3 Februari means itu sehari sebelum Jobfair.... Waduh... gw galau maksimal... 

Dan setelah bermunajat, akhirnya gw menolak tawaran itu... Gw berpikir untuk lebih menjalani jobfair, secara mungkin perusahaan di jobfair kan ada yang sesuai dengan bidang ilmu gw *idealis*. 

Dan, akhirnya setelah sebulan jobfair, gak ada satupun yang statusnya masih nyantol... Yahh... memang, mengambil keputusan itu berat, seperti @sangpengampun berani membuat keputusan yang ada efeknya ke masa depan, gw pun berkali-kali kudu merelakan, padahal sedikit lagi bisa masuk. 

***

Sekarang gw iseng-iseng nyoba lagi apply tuh perusahaan, en gak ada respon... mungkin nama gw di black list???? Hmmm.... Itulah dunia kerja... 

Carpe Diem

Selasa, April 03, 2012
Sumber Gambar : Sini

Adapun petir menyambar-nyamber di senja nan temaram,
Lalu, bintang-gemintang bertaburan menyejukkan jiwa di sisi malam yang suram,
Angin dan embun mengganti hari dengan sejuta kelembaban alam,
Yang tersisa hanyalah sebuah hawa panas yang melelahkan manusia awam,
Berterima kasihlah kepada sore yang memberi hangat pada burung perintang pulau di kolam-kolam,
Adakah kau bertanya wahai pujangga?
Adakah kau sadari bahwa waktu terlalu cepat berlalu,
meninggalkanmu dan berlari lebih cepat dari apa yang pernah kau bayangkan?
Adakah kau sadari kau terlalu menisbikan sekuen itu?
Ingatlah sesuatu wahai pujangga....
Carpe diem, quam minimum credula postero!



***


Faz, 3-4-12
Not in a very good mood to talking with semoebody else.
Diberdayakan oleh Blogger.