Kisah Job Hunt - Perusahaan Game

Oke... 

Sekarang gw udah lulus, dan harusnya postingan ini sudah gw tulis entah jaman kapan... Gw lupa ini kejadian tanggal berapa yang pasti semingguan sebelum Job Fair di GSP Jogja dilaksanakan.. Oke, jaman sekarang itu nyari kerja cukup dengan menjentikkan mouse pada tombol "Lamar" yang ada di portal pencari kerja seperti ECC UGM, atau Jobstreet gitu, maka gw waktu itu saking kalapanya mungkin asal-asalan aja ngelamar posisi yang sekiranya menarik. Oke, akhirnya gw ngeliat ada satu posisi yang kiranya menarik perhatian, Submission Specialist. Kliatan dari namanya aja sangar gitu ya..  Oke, perusahaan ini kayaknya terkemuka sekali di Indonesia, en luar negeri, khususnya di bidang game-game Java untuk semua jenis handphone. Yak, namanya adalah G*m*loft, sengaja disamarkan biar tidak terlalu terindeks SEO di mesin pencari, hahaha... 

Oke, gw pikir kalopun dipanggil tuh sesudah jobfair, jadi masih ada tenggat waktu untuk berpikir gitu kan, jebulnya beberapa hari sebelum jobfair itu gw ditelpon sama nomor yang gak jelas, en ternyata itu adalah G*m*loft. Hening. Intinya gw kudu ikutan testnya, jauh hari sebelum jobfair. Dan karena gw blum pernah tes wawancara di jogja, maka gw iyainlah itu undangan. Jam 9 gw kudu udah di sana. 

Dan, karena gw sok tau tingkat dewa banget gitu, ditambah dengan gw yang super-excited mungkin gw kaga bisa membedakan tempat test dengan benar. Tempat test yang harus gw cari namanya Pacific Building, sedangkan gw cuman tau Pacific Hall, kemudian gw berpikir dua nama itu adalah bersebelahan, mungkin Pacific itu nama induk perusahaannya, gw peduli amat... Sampe akhirnya gw bener-bener pergi ke Pacific Hall...

Krik Krik Krik...

"Mas, mau beli tiket Iwan Falls??" *beberapa minggu sesudahnya Iwan Falls kan emang mau konser disini*
"Haaa??? Errr.... Ada semacam test gitu gak mbak hari ini di sini?" Gw akhirnya nanya pertanyaan ini karena keadaan di Pacific Hall pagi itu SEPIII BANGET.... Gw bingung, ini mana rame-ramenya? Gw periksa seluruh ruangan, kaga ada apa-apa.. Sambil galau gw ambil HP gw en searching kata "Pacific Building"...

....

Ternyata salah alamat, gw kemana, testnya dimana.... Ampun... Jam udah menunjukkan jam 9 lewat 15 menitan gara-gara gw sibuk nyari sana-sini... Dan, lebih mangkelnya lagi, Pacific Building berada di Jalan Laksda Adisutjipto, tepatnya di depan Gedung Wanitatama... Jegerrrrrrrrr........... Dari jalan Magelang ke Jalan Solo itu ampun... gw terpaksa lewat pengok untuk ambil jalan pintas... Heroik sekali saya... ngebut ala Astrea... *ah gak keren*

Dari noktah biru yang kiri ke yang kanan itu sesuatuh banget... Apalagi dalam hitungan menit

Dan akhirnya gw tiba di Pacific Building itu jam 9.30... Hhaa... Jalanan cukup panas en macet saat itu... Gw asal aja masuk, nanya ama satpam, en kudu ninggal KTP... zzztt... Oke, walo cuman 2 lantai, masa gw kudu lewat emergency exit? Norak.. Mending naik lift dong... 

Wow, lambang perusahaan yang gw lamar ini dengan megahnya terpampang dihadapan gw seketika... Jrenggg!!!! Kemudian all you have to do is WAIT....

WAIT... Gw berusaha nyari pegawai yang bisa ngasih tau gw kudu ngapain, wn jawabannya tetep WAIT!!! Sampe kemudian gw mendapati bahwa gw ini salah kostum... You know what??? Gw pake kostum terbaik di negeri ini, secara gw pikir perusahaan ini bakalan setidaknya sebelas duabelas lah sama perusahaan yang selama ini pernah gw lamar, makanya gw pake hem lengan panjang gitu plus sepatu vantoufel *ini pegimana sih nulisnya*, en sedikit sisiran biar ganteng... JEBULE, di perusahaan tersebut menerapkan sistem liberalisme dalam hal berpakaian, jadi gw bisa seenaknya liat ada yang pake jeans, pake sandal, pake celana pendek, abis jogging, abis fitness, pake kaos, semua hal yang blum pernah gw tau, sekarang gw tau... Makanya, gw jadi merinding, gimana rasanya jadi salah kostum... 

Setalah menunggu cukup lama, sekitar jam 10.15 gw baru ketemu ama yang mau ngetes gw, en gw kudu berhadapan dengan salah satu komputer di antara ratusan komputer di tempat ini.. Dan gw kudu mengikuti serangkaian test menjadi submission gitu... Intinya adalah data entri... data entri sehingga apa parameter yang ada pada game dan handphone itu sesuai dengan metadata di dalam file .jar dan .jad-nya... cukup harus kompeten dengan istilah komputer dan segalanya. Sampe akhirnya semua pegawai pada heboh lari kearah pintu keluar, gw pikir ada gempa ato semacamnya, JEBULE: jam istirahat sudah di depan mata. KRIK. Tak terkecuali si mbak-mbak user gw tadi, dia cuman bilang, "hmm... nanti abis istirahat ke sini lagi ya..."

Oke cengok, istirahat gw memutuskan untuk minum es cepot *ini minum di sini untuk pertama kalinya*

Abis itu jam 1-an gitu balik lagi ke kantor en WAIT...

Sampe akhirnya dipanggil HRD untuk sekedar wawancara... using English... Wedyan... 

***

Beberapa hari sebelum jobfair juga, akhirnya ada email masuk, en menyatakan bahwa gw masuk en keterima jadi karyawan setempat, lengkap dengan LOE (Letter of Employement) segala... Tapi, satu hal... Gw kudu konfirmasi bahwa gw bisa pada tanggal 3 Februari means itu sehari sebelum Jobfair.... Waduh... gw galau maksimal... 

Dan setelah bermunajat, akhirnya gw menolak tawaran itu... Gw berpikir untuk lebih menjalani jobfair, secara mungkin perusahaan di jobfair kan ada yang sesuai dengan bidang ilmu gw *idealis*. 

Dan, akhirnya setelah sebulan jobfair, gak ada satupun yang statusnya masih nyantol... Yahh... memang, mengambil keputusan itu berat, seperti @sangpengampun berani membuat keputusan yang ada efeknya ke masa depan, gw pun berkali-kali kudu merelakan, padahal sedikit lagi bisa masuk. 

***

Sekarang gw iseng-iseng nyoba lagi apply tuh perusahaan, en gak ada respon... mungkin nama gw di black list???? Hmmm.... Itulah dunia kerja... 

1 komentar

Diberdayakan oleh Blogger.